45

Tetangga Idaman- Tetangga Ssangmundong

Adalah cita-cita setiap insan manusia untuk punya tetangga yang baik hati dan saling peduli dan saling membantu. Tul gak? Emang masih baru setahun lebih resmi pindah ke rumah yang sekarang ini. Tapi ada banyak cerita disini.

Cluster tempat kami tinggal ini ada sekitar 70 rumah dan ada sekitar 15 rumah lagi yang sedang dibangun (extension). Tapi nih, belum semua rumah dihuni bahkan samping kiri kanan kami aja masih kosong. Nah saya mau cerita dulu ya tentang kisah tetangga kami.

Depan rumah percis ada tetangga yang pasang cctv namun jutek stengah mati (esp the husband). Piara anjing galak, mayan deh biar maling pada takut.

Ada Mba Sri di deretan rumah kami paling ujung yang selalu baik hati dari awal kami pindah kesini. Mba Sri ini punya kebon sayur mayur jadi sering banget dikasihin sekantong plastik isi sayuran yang segar-segar. Anak mba Sri dua perempuan seumuran ama duo G. Dulu duo G sering main bareng di depan or bahkan di rumahnya. Tapi sejak si kakak jadi anak SD kita pulangnya kesorean terus karena kakak les Mandarin dulu or les piano. Jadi kakak udah malu katanya kalau main ama anaknya mba Sri, padahal anaknya mba Sri masih sering ngajak si kakak main.Duh kakkk begaul donk kak…πŸ˜ƒ

Di deretan kami juga ada namanya Sila, masih single. Awal kami pindah sini dia kasih hadiah ke kami isinya lunchbox berbagai size ada 12 biji hahaha mayan yak (katanya sebagai hadiah nempatin rumah baru..hihi ada-ada aja ya). Si Sila ini juga yang cariin kami ART pulang pergi tahun lalu tapi sayang ART nya cuma bertahan 2 bulan. Orangnya perhatian banget.

Di sebrang kami ada dua kakak beradik yang masih single. Lucunya kami ini tadinya tetanggaan juga waktu sama-sama ngontrak beberapa tahun lalu. Tika dan adiknya dulu ngekost disamping rumah kami percis. Kami sama-sama sewa rumah dengan pemilik yang sama. Ga janjian ternyata sama-sama beli rumah disini. Tapi karena kesibukan masing-masing kami pun jarang ngobrol.

Nah yang mau saya ceritain ini adalah rumah disebrang kami (dua rumah disamping si jutek yang punya anjing galak itu). Oke sebut saja namanya mba Rita dan suaminya Pak Rudy. Mereka punya dua anak balita dan mba Rita ini IRT yang kayaknya sih orangnya rajin beneur. Rumahnya selalu kliatan rapih walau dua bocil ngegaratakin mulu. (Kebalikan rumah kami yang kek kapal pecah πŸ˜‚) Mba Rita pernah sakit kelainan pada jantung dan harus ada tindakan sampe menelan biaya 100jt. Itu jaman pas saya juga baru pindah kemari pas saya juga lagi diopname karena sakit DBD dan Tipus, jadi pas kami sama-sama sakit waktu itu.(anyway kami dan keluarga mba Rita ini sama-sama pindah di hari yang sama).

Nah jadi saya merasa klik dengan keluarga Pak Rudy dan mba Rita ini. Beberapa kali saya antarkan cupcakes karena iseng aja ga dalam rangka apa-apa. Begitu juga mba Rita kadang antar makanan entah apa deh tapi ga sering kok. Hanya sesekali waktu awal-awal dulu.

Yang saya senangi dari keluarga mereka adalah ternyata mereka sangat bisa diandalkan untuk dimintai tolong, begitu juga sebaliknya mereka ga sungkan minta tolong kepada kami. Bukan minta tolong yang pasang genteng or benerin lampu sih ye…hihi itu mah tetangga asas manfaat namanya. Oke mari disimak cerita tolong menolong yang menurut saya ini simple but sweet.

1) Jadi pernahlah suatu hari suami mba Rita yaitu pak Rudy kirim message di WA saya (fyi, cluster kami punya group WA jadi gampang kalau mau info apa-apa). Begini kira-kira isi WA pak Rudy:

“Sore bu J / pak R…maaf mengganggu…apa posisi udah d rumah komplek aleyra…? Mohon ijin minta tolong cek ke rumah saya bu/pak…posisi saya masih d kantor…dr tadi siang saya wa dan telp istri saya kok gak d jawab2 ya…?”

Duhhh takut juga kan kenapa-napa mengingat si mba Rita ini ada sakit jantung dan cuna bertigaan di rumah sama dua balitanya. Yowes saya langsung cek ke rumahnya dan ternyata fine-fine aja. Handphonenya emang mati dan chargernya lagi ga berfungsi.

Lalu beberapa minggu yang lalu kejadian lagi si pak Rudy WA saya:

“Selamat malam pak R/ bu J…Ijin mengganggu…apa sudah d rumah aleyra…? Sy coba kontak istri tp gak d angkat…mungkin hp nya rusak…minta tolong sampaikan ke istri sy…sy lanjut kerja malam d landasan…kembali k rumah besok…terimakasih…πŸ™πŸ™”

Santun banget ya orangnya. Yaudah saya samperin ke rumahnya dan bener aja touchscreen HP istrinya emang tiba-tiba ga berfungsi. Jadilah saya sampaikan kabar itu ke istrinya dan mengabari pak Rudy lagi kalau istrinya sudah dikabarin (ealah bahasanya blibet amat hahaha)

Suatu hari pas saya baru nyampe di skolah saya dapet WA dari mba Rita.

“Mba pagar nya kok gak ditutup?????”

Whattt? Saya bacanya langsung panik. Nah loh! Huaaaaaa ternyata tadi pagi kami lupa nutup ngunci pagar. Saking teburu-burunya tiap pagi (senyum sinis ke uppa). Iya sebenernya gapapa sih ga nutup pagar, toh banyak kok yang ga pakai pagar di komplek kita ini. Tapi kita trauma sama si mba yang nyolong di rumah kami beberapa waktu lalu. Plus abang-abang jualan kadang boleh masuk komplek. Kan serem juga ya kalau motor diboyong.

Long story short, saya minta si mba Rita tutupin pagar dan seakan-akan digembok. Untunglah punya tetangga yang bisa dimintain tolong (untunglah ada teknologi yang namanya handphone)

Kejadian kedua adalah saya tiba di sekolah, dan mau bayar jajanan di kantin. Ehhh dompet mana ya dompet? Yasalammm baru inget kalau pagi-pagi sebelum berangkat kerja pergi ke pasar dulu belanja sayuran dan dompetnya ditaro dimotor (bawah stang ituloh yang ada rak kanan kiri). Haissshhhh pengen jedotin pala ke bahunya Lee Je Hoon (aku ga sanggup jedotin pala ke tembok kak..atit soalnya kakk #abaikannnπŸ˜‚).

Akhirnya WA mba Rita, bilangin tolong rumah diliat-liat ya mba. Saya ga bilang ada dompet di motor tapi mudah-mudahan ga ilang. Jadilah seharian di sekolah kepikiran aja ama tuh dompet yang teronggok di motor. Untung dompet dan motornya hitam sama hitam jadi ga kliatan kalau dari luar pagar. Puji Tuhan bangetlah pas sampe rumah itu dompet aman ga ada yang ilang isinya sedikit pun. (Walau isinya cuman kertas struk belanja and struk atm hahahaha)

image

Dompet item nyaru ama motor item

Senang kan ya kalau ada tetangga yang bisa diandalkan. Nah waktu saya nonton Reply 1988 (bagi yang belum nonton, ayo buruan nonton) saya merasa itu neighborhood impian semua orang banget. Bayangin aja penghuni satu gang di Ssangmundong itu semua saling membantu, salik berbuat baik dan sangat kekeluargaan.

1)Saling tuker makanan kalau jam makan sore. Duhhh ini so sweet skaligus merepotkan para anak-anaknya banget..hahaha kapan makannya kalau acara tuker makanan ga kelar-kelar dari satu rumah ke rumah yamg lain.

2)Mamanya Jung Hwan nyelipin duit di baki tempat dia ngasih makanan ke mamanya Duk Seon dan Sun woo waktu mereka lagi butuh duit banget (karena cuma mamanya Jung Hwan yang paling tajir diantara mereka)

3)Papanya Duk seon nolongin papanya Taek yang tiba-tiba pingsan dan dibawa ke rumah sakit. Kalau ga ada papanya Duk Seon mungkin papanya Taek dah lewat kali.

4)Trio ladies (mamanya Duk Seon, Sun woo dan mamanya Jung hwan) ganti-gantian jagain papanya Taek di rumah sakit plus bawain makanan (kesian bok, duda beranak 1)

5)Keluarga Jung Hwan menampung keluarga Duk seon yang rumahnya sedang dibenerin karena kebanjiran akibat pipa bocor.

Ahhhh masih banyak lagi yang geng Ssangmundong ini lakukan untuk menolong satu sama lain. Hmmm jangan dilupakan juga gimana mereka semua ortunya mati-matian memenuhi Christmas wishlist Jin Joo (adiknya Sun woo yang super cute itu) untuk membuat snowman. Yang mana snowman maksud si Jin Joo adalah es krim yang bentuknya kayak snow. Hahahahaa.!! Kece abisss.

Andaikan hidup bertetangga itu seindah Geng Ssangmundong, aman banget kali negara ini. Ga peduli kamu agamanya apa, sukunya apa, kamu kaya atau miskin, cakep atau jelek…semua saling membantu, saling toleransi.

Walau kayaknya cerita warga gang Ssangmumdong cuman film or drama, tapi setidaknya itu bisa jadi sumber inspirasi bagi siapa aja untuk bisa bertetangga yang seperti mereka. Ga harus seperti mereka tapi setidaknya kita kenal siapa tetangga kita, karena katanya kalau ada sesuatu yang terjadi pada kita, siapa yang palung dekat yang bisa menolong kita? Tetangga kita kan? Apalagi kalau keluarga berjauhan di luar kota.

Di komplek kami memang sepi manusianya jarang pada kliatan di luar rumah tapi setidaknya kami komunikasi lewat WA group (jiahhh korban tekonologi hahaah). Ya semoga makin betah tinggal disini (mulai berasa ga betah soalnya, tapi bukan faktor tetangganya…tapi faktor susah bener cari PRT yang pulang pergi…errrr 😒😒😒)

Johahaeyo warga Ssangmundong!