21

SHABOCKER!πŸ˜…

Suatu hari sekitar 20 tahun yang lalu, di sebuah sekolah berasrama wanita di daerah Malang. Dengan kamar mandi 1 untuk ramai-ramai. Kamar mandi cukup luas…dibagi menjadi 6 bak besar yang berderet. Bisa nyuci baju kalau sore dan skaligus mandi. Seorang perempuan kelas 1 SMU ( iyaa itu gueee), lagi asik mandi..jebar jebur pakai gayung. Rulesnya kalau kita mandi lalu sebelah ada yang jongkok nyuci pakaian..maka mandinya kalem aja cuy..kalau nggak mau dapat tatapan setajam silet karena cipratan air itu ngeselin emang..apalagi kalau yang kena air cipratan kita adalah kakak senior yang punya geng ditakuti di skolah. Bisa disidang ala2 Judge bowπŸ˜†

Nahh jadi ada adik kelas yang lagi nyuci jongkok samping saya..trus tiba-tiba dia teriak: ” SAYA SAUDARA SHABOCKER!!!!” gitu terus diulang-ulang dengan nada dan tatapan ke saya ngajak berantem banget. Oh trus saya kaget dong skalian jantung mau copot rasanya. Wahhh pasti air mandi gue kena trus cipratin dia dan cuciannya deh..sampe dia marah dan bilang kalau dia Saudaranya Shabocker. 

Do you know what or who is shabocker? Ok jadi di skolah berasrama kita itu sistem senioritas kental sekali, nah jaman saya kelas 1 SMU disana ada komunitas anak2 Punk dan salah satu ketua genknya ditakuti dan namanya ‘Shabocker’ (well ini nama bekennya dia…kalau nama asli dah lupa deh). Jadi si Shabocker ini udah senior yakni kelas 3 SMU (dulu sih endingnya dia ga ampe tamat..dikeluarin dari skolah saking bandelnya..bukan karena punknya…tapi bandel minta ampun). Wahhh matikkk nih gue…gara-garanyipratin air bakal panjang nih urusannya sama saudaranya si shabocker. Hmmmm dah deg-degan… lalu bilang ke si adik kelas sang korban ciparatan air saya: ” Duh maaf  dek, ga sengaja…ga usah diaduin ke bang shabocker…kamu saudaranya ya?”

Trus dia jawab dengan logat sorong- Papua:

“Eehh kakak..ini apa kah? Kita  tra ada kena air…kita mau pinjam ember ini perut su sakit sekali…. “SAYA SUDAH RASA BOKERRRRRR” (sambil isi air ke ember untuk dibawa ke toilet di ruangan sebelah..krna di toilet ga ada kran air jadi kudu bawa air di ember dewe).

Ehhhh tunggu!!! Wait!! Apa maksudnya?  Jadi bukan ngomong ‘Saya saudara Shabocker?’ Tapi ‘ Saya sudah rasa boker”…???????

*sejenak ku ingin lelepin pala ke dalam bak segede gaban itu*😴😴😴

Halaahhhh makjang ternyata doi perutnya mulesss cyn!! Sudah rasa boker…yasalammmm!!πŸ˜…

Maka dengan cerita diatas ada 3 point bisa disimpulkan:

1) Hmmm inilah contoh kuping cuma buat pajangan doank..lupa dibersihinπŸ˜…

2) Juga kisah ini adalah secuil contoh anak daerah (si adek kelas ini diimpor langsung dari Sorong, Irian) yang bahasanya sudah terkontiminasi oleh kata atau aksen Jakarta tapi logatnya masih kental dan anaknya pun lucu. Lah kan kenapa dia bilang ‘boker’ kan yaaa? kan eiki mikirnya jauhhh kesana ke masa depan yang jauhhh.😩

3) Ya lagian napa juga pilih nama beken kok ya cakep banget gitu ya “Shabocker”…..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

 (btw, tau spelling namanya karena si shabocker ini hobi corat coret dinding pake pylox or spidol pake namanya: “Punk..live or die” by shabocker..)

Jadi ya bok…dia pergilah seret embernya untuk boker di ruang sebelah…trus tinggallah saiya dan beberapa siswi mandi dan nyuci di kamar mandi.  Kita yang melihat itu cekikikan sakit perut…Geliiii rasanya..malu juga tapi mayan buat bahan cerita and ketawa-ketawa tiap ketemu teman-teman. Iya teman-temen di asrama ngakak kalau inget itu…pun saat bercerita ini masih geli rasanya. 

Well maaf untuk cerita gross pagi ini. Tapi ini inspirasi dari komen ko Arman di postingan kemaren tentang kenikmatan hakiki. Dia bacanya lieur…”gue nulis bokek dia sangka ‘boker’ bahahaah….yowes ahhh semoga kalian bahagia yaaa 😘😘😘

Dah boker kan?? 

πŸ˜‰πŸ˜‰πŸ˜†πŸ˜†