22

Mulak Tu Huta

Artinya pulang kampung. Iya Mid Term break minggu lalu sepupu nikah di Binjai dan harus banget hadir karena dekat banget ya dia ini satu tempat kerjaan ama eike plus dia juga tinggal di rumah si mamak. Plus pas banget kita lagi mid term break di sekolah. Yeayyy Happy wedding cousin!

Pulkam itu nyenengin banget ya. Apalagi ramean kayak kemaren. Ada banyak rencana disusun mau jalan kemana aja dan mau makan apa aja selama di Medan or binjai tapi apa boleh buat kaki suka malesss banget bergerak alias mager.

Jadi makanan apa aja yang berhasil dimakan waktu di Binjai? Aslik cuma sempat makan Rujak Aceh di pajak Binjai (langganan si mamak dulu jaman muda) sama Mie aceh titie bobrok. Yasalammm enduesss surendes dua makanan ini. Tapi eh kelupaan mampir di resto hawaii untuk makan eskrim alpukat favoritku dan misopnya. Huhuhuhu sebel deh kenapa bisa kelupaan ya (mungkin efek pesta adat batak seharian dan bikin badan remukk hingga malassss besokannya hehe)

Acara nikahan kan Kamis ya, Jumatnya hangover semua kita jadi goleran aja di rumah nah baru jalan pas sore itu cari rujak aceh langganan mamak. Sabtu ke gereja dan malam minggunya makan mie titie bobrok.

Minggu subuh langsung cuss ke Sianjur mula2 jiarah dan sempat singgah di pagoda yang ada di berastagi tapi ga bis masuk karena kita datang kepagian masih tutup. Mampir juga beli bunga untuk dibawa ke kuburan opung plus mampir di menara pandang tele untuk menikmati view danau toba dari atas.

Trus lanjut ke TukTuk nginep semalem hotel carolina lalu paginya berenang di danau toba dan jalan ke Tomok beli oleh2 dan makan durian enak yang dijual opung2 di Tomok sana. Enakkk banget2….OMG!

Eh iya makan siang tadinya mau di Marcopolo yang pernah direkomendasiin Mba noni ealah kiciwa rek.. Doi Tutup padahal waktu ama uppa kesini tahun 2014 ampe ada kali kita 3x bolak balik makan ke marcopolo cuma mau makan ikannya dan pancakenya yang enak banget. Akhirnya kita makan di Sekapur sirih OMG enakkk banget ikan bakar dan sambal tuktuknyaaa kutak sanggup berkata2… Huhuhuhu minumnya es markisa pulak kan. Halamakkkk I can live in Tuktuk for 100 years… Hahahah lebay..eh tapi sekapur sirih harganya mayan mahal sih.. Ikannya 9.300 per ons. Tapi sebanding sih ama rasa. Untung enak.. Kalau nggak kan kzl.

Cek out dari tuktuk kita menuju Pangiringan dekat sidikalang.. Kira2 1 sampe 4 jam perjalanan lagi. Btw kita naik angkutan umum pas dari tuktuknya karena Mobil travel yang kita sewa dari Medan cuma antar kita sampai TukTuk doank. Biarlah pengalaman buat duo G biar tau rasanya perjalanan dengan angkutan umum di samosir yang supirnya kek pembalap F1 semua. Dan alhasil kami tiba di Pangiringan hanya dalam waktu 2.5 jam sajo.. Ya ampunnn gilakk banget sport jantung kalau naik amgkutan umum di Samosir ini deh. Padahal kami harus lewatin tele yaitu bukit or gunung yang mana kiri kanan ya jurang.. Asli berdoa kenceng banget biar kita selamat tiba di tujuan.

Thank God kita nyampe dengan selamat disertai wajah yang tegang tapinya. Lol… 😂😂😂 nah di rumah bapauda ini (sepupunya bokap) kita nginap 2 malam dan rencananya adalah kita mau ikutan panen apa aja yang bisa dipanen. Ternyata kita bisa panen cabai, kentang, dan jeruk. Bapauda ini petani yang mayan sukses karena ladangnya banyak banget euy. Ada kentang, cabe, jagung, jeruk, ubi, andaliman dan kopi. Gemesss deh petik cabe merahnya yang segar dan ngorek2 tanah dan ngambilin kentang.. Berasa kayak nemu harta karun gitu. Hahahahaha… Emaknyaa aja senang apaagi duo G. Super excited banget….ahhhh seru deh pokoknya.

Kita juga sempat main ke taman wisata iman di sidikalang tapi entah kenapa kok sekarang tamannya suram amat gak keren kayak dulu. Ini taman tempat patung2 yang mengisahkan tokoh or nabi di Alkitab mulai Adam dan Hawa sampai perjalanan Yesus ke Bukit Golgota. Konsepnya bagus tapi sayang pemeliharaannya kurang banget dibanding tahun 2006 waktu kesini.

Besokannya kita pulang menuju Ke Jakarta via kualanamu naik angkutan umum yang jarak tempuhnya 6 jam. Huaaa mayan ya bok fantat tefos… Lol… Btw kita dibungkusin hasil panen sama bapauda yang beratnya 24 kg sajoooo.. Hahahaha gokil ya. Baik banget si bapauda emang. Abis ya dia ini sepupu bokap yang pernah lama tinggal ama kita dulunya waktu dia masih remaja.

So segitu dulu cerita pulkam or mulak tu huta dari blog ini….mayan deh ada tulisan juga akhirnya disini. Kalau kalian paling suka apanya kalau pulkam? Makanan? Suasana? Or kumpul2nya?

Advertisements