31

Pindahan

Pindahan adalah hal yang paling menyebalkan. Pasti banyak yang setuju sama statement diatas, ya kan? Iyain aja. Hehe… Iya so far selama menikah kayaknya kami dah 4 kali pindahan. Dulu sih enak tiap kali pindahan ada mba Sari. Nah makin kesini barang kan dah pasti makin banyak, beda ama dulu waktu belum punya anak dan bahkan waktu cuma anak 1 dan sudah pasti makin menggunung itu barang seiring dengan anak-anak yang makin besar artinya buku and barang makin banyak. Banyak sih ya jasa pindahan sekarang tapi karena aku ibu2 yang mikirnya “hmmm mending duitnya buat beli ina itu” jadi diurungkanlah niat pakai jasa pindahan yang katanya sangat memudahkan itu.😀

Masukin barang ke kardus sangat-sangat melelahkan kayak ga ada abisnya tapi unloading or unboxing barang jauh lebih melelahkan ya kan? Dulu waktu kami pindah ke rumah Tangerang aslik deh 3 bulan loh ga kelar2 beberesnya. Hahahaah mungkin waktu itu karena sambil benerin ina itu, bikin teras dan pagar yang belom kelar dll.

Pindahan jadi sangat menyebalkan adalah karena pasti exepenses membengkak. Biaya truck untuk pidahannya, belom lagi beberapa barang harus dibeli karena ga cocok di rumah baru. Misalnya horden, suka beda kan ukurannya… Huhu horden why you so expensive sih?

Hal lain yang bikin sebel dari pindahan adalah waktu ngeliat rumah or tempat yang biasa kita tinggali menjadi kosong. Aslikkk mellow loh saya tiap pindahan dan nyapu2 saat rumah udah dikosongkan.

Sama halnya dengan sekarang, mungkin mellownya lebih dashyat dari yang udah-udah. Kenapa? Karena setelah tinggal di rumah ini selama 3 tahun lamanya akhirnya kami harus pergi juga. This mellow feeling maybe because this is our very first house, our very own house. Our lil nest yang tadinya berharap akan lama disini tapi ternyata nggak. So this pindahan thingy sucks, I hate it yet a lil bit excited knowing that moving to one of my fav city will be happening soon.

So wish me luck in the process of packing my stuffs for this one whole week. Shhhhhh ngebayanginnya aja dah malasss…😑

Kalau dah kek gini saya suka halu andaikan Antman itu beneran ada kuigin dia mengecilkan rumahku trus tenteng aja tuh rumah dan kami dah ada di tempat tinggal yang baru. Lol… Ngayal aja lu jo, udin deh buruan beberes.. Tuh buku, loyang2, baju, sepatu dan mainan anak2 udah manggil2 untuk dimasukin kardus. 😀

Ok, wish me luck ya temans…. Semoga nanti makin rajin ngeblog karena di tempat tinggal baru nanti jadwal kerjaku nggak separah sekarang, nggak menghabiskan waktu di jalan macet2an. Anak2 dekat ke sekolah, mamanya dekat ke tempat kerja, udara yang sejuk, makanan enak di mana-mana. Semoga betah sehat selalu dan semoga ga makin gembul…lol😂

Sekian dan terima bantuan packing and unpacking….

Bye bye my neighborhood… See ya when I see ya

Xoxo,

Joeyz-benci pindahan

Advertisements
22

Gak Suka Bukan Berarti Benci…Mungkin Belum Coba Aja…

Mumpung lagi rajin ngeblog, hehee mau ngomongin sesuatu tentang penilaian seseorang terhadap sesuatu yang kita sukai. Yang diomongin bakal beragam. Cekidot!

Bisa ga ya orang mengidolakan sesuatu tanpa menghina apa yang diidolakan orang lain? Misalnya aja lagi Piala dunia gini, kita dukung Negara Argentina trus heboh kan ya semua berharap Messi bakal membawa timnya menang, pada kenyataan malah cepat pulang karena kalah bahkan dikalahkan sama negara-negara yang ga di favoritkan. Trus abis itu dibully lah di semua kancah sosmed dan mikir ga sebagai fansnya Messi pasti sebel dan sedih kan (eits aku bukan fans Messi tapi yaaa). Maksudnya pada bikin status juga yang menyatakan kebencian terhadap sesuatu yang disukai orang lain.

Sebenarnya, kalau ditilik dari postingan saya 4 tahun lalu (((caelahhh ditilikk))), disitu saya bilang sebel ama Argentina gara-gara world cup 98 lawan Inggris (yes England is my fav team since 98) tapi ga pernah bikin hujatan atau makian di sosmed tentang tim yang saya ga sukai. Kan kita mikirin perasaan para pendukungnya. Tim kesayangan saya ini hatersnya banyak banget, di timeline saya aja banyak banget yang nyindir dan nyinyir.. Hiksss sedih aku tuh. Makanya sebenernya pengen liat Inggris sih yang masuk ke Final kemaren tapi mungkin belum waktunya ya. Mereka bisa masuk ke Semi final aja dah syukur banget..gileee after 28 years loh ini. Semua pemainnya masih fresh…udah goodbye tuh angkatan Gerrad dkk.

Nah itu dari sisi sepakbola yang sesama supporter malah jadi yang perang. Nah sama juga nih dengan kasus yang hobi nonton bola dikomentarin sama yang ga hobi nonton bola “duileh apa enaknya si nonton bola liatin bola satu biji dikejar-kejar sama 22 orang? Ga usah nanya gitu, nanti kamu yang hobi menjahit misalnya nanti dikasih komen”duh apa enaknya coba ngejahit, kan bikin sakit mata.. Bosen”.

Sama juga sama selera film or tontonan, selera musik. Suka pop, ga harus jadi benci musik rock, cukup bilang ga suka dan ga menjudge yang suka rock atau bahkan dangdut. Ga suka film horrror? Ya gapapa, emang kurang nyali aja nonton horror gausah ngata-ngatain yang suka horror kan. Yang suka action ga perlu membenci yang suka drama… Dan seterusnya begitu.

Kenapa hal receh gini aja saya tulis? Karena saya pikir di era sosmed makin mudah kita mengungkapkan apa yang kita sukai dan apa yang kita ga sukai. Wajar banget kita ga suka apa yang mostly orang suka, dan kalian clueless kenapa ya mereka suka itu, aneh aja rasanya kok yang begituan ditonton?, kok yang begituan dilakukan? Kok yang begituan di puja-puja?

Gue ga suka genre horor karena gue emang anaknya penakut, thats it. Tapi salut ama yang suka film genre horor. Ok? Ok! Sip.

Gue ga suka drama, karena anaknya bosenan. Ok sip gapapa, salut ama yang tahan dengerin orang ngobrol sepanjang film tanpa ada adegan-adegan yang mencengangkan macam di horror. Ok? Ok! sip.

Gue ga suka dangdut, ga ngerti dimana enaknya, gapapa dan ga merugikan siapa-siapa kalau lu ga suka dangdut. Tapi ga perlu ngatain dangdut musik kampungan ya? Ok? Ok! Sip.

Nah yang terakhir nih, menyangkut kegemaran saya nonton drama Korea. Saya dah suka dan tergila-gilan sama drama korea sejak tahun 2002 (drama Endless Love yang menguras air mata). Puncaknya adalah tahun 2004 yang sampe-sampe saya beli kamus korea pengen belajar bahasanya, beli handphone samsung yang flip biar percis kayak di drama. Bahkan sempat halu karena tiap kali ada yang nelp, saya jawab dengan “anneyonghaseooo” trus kata temen saya yang nelpon “gue tutup nih ya, ngomong ama orang gilakkk” hahahahaa. Belom lagi si pacar yang sekarang dah jadi suami panggilnya uppa (iyaaa uppa alias oppa yang seperti di drama korea) emang halu bangetlah ya. Nah tapi saya vakum ga ngedrama sama sekali dari tahun 2007 an kayaknya karena lagi kuliah lagi s2 dan lanjut thesis yang horor itu jadi ga ada waktu. Palingan ada dua or 3 drama yang saya tonton dalam masa vakum itu… Misalnya aja Boys before flowers (yang bikin lee min ho terkenal), trus vakum lagi baru 2011 nonton “city hunter” yang main lee. Min ho juga. Vakum lagi, baru nonton Lee min ho lagi yang judulnya the heirs. Trus udah vakum lagi. Jadi dari masa vakum tahun 2007 sampe 2016 saya cuma nonton 3 judul itu dan itu yang main lee min ho semua hahahahaha padahal bukan fansnya.

Ok jadi ya gitu, sejak 2016 gara-gara drama yang tersohor itu Descendant of the sun.. Akhirnya saya aktif ngedrama lagi dan bahkan lebih gila dari yang dulu karena jaman sekarang ga perlu nonton pakai dvd player cukup di handphone or di laptop aja. Awal-awal sih saya kayak kaget kenapa drama korea sekarang banyak berubah. Dari segi genre makin variatif ga melulu mellow drama yang bikin air mata banjirrr hahahaa.. Dari segi story line makin keren ga ketebak. Dari segi produksi juga makin kece dan details. Dari segi jokes juga makin lucu. Pokoknya saya kaget sampe mabok kdrama. Tapi makin kesini ya makin pinter ngatur waktunya. Ngikutin yang on going aja trus nonton 1 eps per hari. Ga ada lagi kayak dulu begadang same pagi. Udah uzur kali ya ga kuat juga.

Ok itu tentang kegemaran saya. Nah kemaren tuh ada temen bikin status. Gini : “Apa saya aja ya emak-emak jaman now yang GAK SUKA nonton drama korea? “. Tentu saya ketrigger mau baca komennya yang bejibun dan kebanyakan sependapat dengan yang bikin status. Saya bilang sih wajar aja dia mempertanyakan itu dan ga ada yang salah. Yang pada jawab di komen dan sependapat dengan dia juga wajar aja. Nah tapi adalah komen-komen yang begini bunyinya “iya heran deh emak-emak yang suka drama korea ini.. Cowok-cowok pake lipstick and lipgloss aja disukain” atau bahkan bilang cowo-cowo oplas aja pada demen amat sih.

Apakah akhirnya tangan saya gatal pengen balesin komen julid para emak-emak itu? Oh ya cencunya ya hahahaha. Tapi aku bisa menahan diri dan cuma bikin komen begini “bukan ga suka, mungkin belum dicoba aja kali” hahahahahaha. Iya gitu aja. Bener donk ya jawaban saya. Sama kayak yang hobi baca novel, ya kita mah seneng banget kalau novelnya tebal dan ga rela kalau udah ada di lembar-lembar terakhir… Tapi buat yang ga suka baca novel akan bilang “ya ampun ngeliat tebelnya aja dah ngantuk gue”. Ya padahal kalau dia coba baca halaman pertama kedua dst trus ceritanya emang menarik pasti ga bakal bisa berhenti baca. So buat saya sama aja dengan selera saya nonton Kdrama. Saya akuin saya pun kurang suka para aktor yang sekarang yang muda-muda karena terlalu dandan banget, beda ama angakatan yang dulu. Cuman karena ceritanya menarik akhirnya ga ngeliat fisik lagi. Enjoy aja. Oh ya ada satu mejiknya drama korea. Bahwa menurut saya semua aktor dan aktris drama korea itu ga menarik secara fisik entah kenapa saya pun ga suka. Tapi dulu tante saya yang meyakinkan “dek, kalau kau dah tonton sekian episode kita jadi suka loh sama mereka, jadi kliatan cakep” hahahahaa.. Dan ternyata teori tante saya ini benar banget. Dan bagi penonton drama korea pemula baiknya jangan nonton Reply 1988 karena disitu ga ada yang cakep sama sekali..hahaha tapi karena kita jatuh cinta sama karakternya dalam cerita entah mejik apa yang kita akhirnya beranggapan mereka itu kece banget. Si Jung hwan contohnya hahahahaa jelek stengah mati awalnya eh kok makin kece. Lol.. Mejikkk oh mejikkkk….

Nih dia si kece yang awal liatnya kok eelekkk banget yakk hahaha

Bahkan saya mau buat pengakuan kalau saya ga suka Kpop karena ya itu cowoknya terlalu dandan…tapi bukan berarti saya benci dan ngata-ngatain mereka. Emang harus begitu kali ya disana. Tapi kalau dengar suara and musik mereka ternyata bagus-bagus juga loh. Jadi bukan ga suka ya mungkin saya belum coba aja untuk lebih mendengarkan kpop.

Yaudah segini aja dulu tulisan saya, dari seorang emak-emak yang masih sedih dengan kekalahan Inggris atas Kroasia di Semi final kemaren. Ku akan tetap setia mendukung tim kesayangan ini walau semakin sedih tiap baca komen hujatan dan nyinyir untuk mereka.

Selera kita beda? No problem, rilek sob! 😊😍

Xoxo,

Joeyz-penggemar kdrama, pendukung Tim Inggris, pembaca novel, penyuka baking, penggila musik The Cardigans, pecinta Theo James…dsb 😛😁

12

Butuh Asupan Kdrama, or Netflix Mungkin?

Kadang ya gue suka ga ngerti ama diri sendiri. Nih misalnya, kalau kerjaan lagi bejibun di sekolah, sampe bawa kerjaan ke rumah segala, sampe pulang telat alias lembur, pokoknya sampe kepala nyut-nyutan, ealah bisalah sempat-sempatnya gue nonton minimal 1 or 2 episode kdrama. Tapi nih giliran lagi libur panjang gini, ga ada tuh gairah mau ngedrama. Tanya kenapa? Nah kata temen sih ya mungkin justru karena lu lagi capek banget kali ya Jo jadi kita pengen relax 1 or 2 jam nonton yang bikin kita relax lagi atu sekedar ngikik liat kelakuan-kelakuan ajaib para oppa dan oenni di Kdrama favorite.

Jadi intinya, kalau lagi suntuk, kerjaan banyak, suka ngomel-ngomel ga jelas, mood berantakan, PMS, bokek, pasangan lagi nyebelin banget… Hmmmmmm ku akan bertanya : “Butuh asupan Kdrama or Netlflix, mungkin? “….hahahahaha… bisa ajaaaa nih emak-emak satu nyari alesan buat ngedrama ya.

Intinya sih, gapapa bangetlah cari kedemenan masing-masing. To keep you sane kalau kata netijen budiman mah. Tapi kadang ya ada aja tontonan yang pas kita lagi butuh hiburan dan otak rileks eh malah makin setresss karena jenis tontonannya. Misalnya aja waktu itu nonton kdrama yang judulnya “Misty” yasalammmm lelah hambaaaa makkk, nyari siapeee pembunuhnya dari episode 1 sampe 16 trus dikasih ending begono pengen gue tebalikin meja dan obrak-abrik kantornya JTBC… Yakaliiii drama udah cakep-cakep storylinenya trus dirusak ama ending macam gitu…. Nistaaaa nestapa rasanya hidup.. Kek sia-sia otak dikuras nonton yang model begono. Kzl super kZl…. Hahaha santeiii mbakk.. Santeiii

Kalau lagi setres tingkat dewa ya nonton yang lucu macam Wise Prison Life (judul lainnya prison playbook) yang bikin ngakak pol dari eps awal ampe akhir…. Sungguh kucinta Drama ini (ya iyalah penulis yang sama ama relpy series)…hmmm padahal mau ngebahas drama ini loh di blog di draft dari beberapa bulan lalu trus ga jadi-jadi hehe. Bahas or review jangan nih?

Nah, jadi biar kata lagi suntuk and sibuk, hidup sedang pelik ya atuh kita butuh asupan drama or bagi yang ga suka kdrama kan banyak series di netflix yang katanya seru-seru ya kan? (saya ga punya netflix) ..Nah coba kalian cerita donk di kolom komen, apa series terlucu dan ter paling bikin setres yang terkhir kalian tonton, baik kdrama maupun yang hollywood punya. Trus ada yang sama ga nasibnya sama gue, kalau lagi hectic malah pengen nonton series favorite? Crita yakkk yakkk…

Cheers,

Joeyz-hobi nonton

18

Baik Sekali Sih Bu…

Sebelum lupa… Ada satu cerita sedih tapi haruuuu yang mampir di hidup ini beberapa waktu lalu. 3 tahun lalu saya mengajar di kelas yang isinya adalah anak-anak manis (yang lain juga manis sih tapi ini super manis) kenapa manis? Karena mereka juga punya mama-mama super manis yang tau bagaimana menghargai guru dari anak-anak mereka. Jadi ortu yang manis itu bukan yang suka kasih “sesajen” alias sogokan buat guru loh ya. Jadi manis itu cukup dengan tau sopan santun or manner saat menyampaikan sesuatu kepada guru. Kenapa ini penting? Karena udah banyak yang lupa manner dan suka ngomong ke guru berasa kita kayak pembantu or even nanny dari anak-anaknya. Bersyukur nemu yang model begono cuma 1 or 2 orang aja. Duh pengen rasasanya gue tatar 7 hari 7 malam. Lol

Ok back to si ibu baik hati. Beliau nih kalau bicara sama kita guru-guru di sekolah tuh sopan santun banget-banget, jadi kita juga merasa dihargai. Kebetulan anak beliau juga manis sekali. Nah sesudah memasuki semester 2 saya merasa kok si ibu ini udah makin jarang ke sekolah, padahal dia classmom alias ketua kelas untuk moms di kelas yang tugasnya koordinir mama2 kalau lagi ada event. Trus mulai curiga dia suka bilang “Nitip anak saya ya Teacher, saya mau pergi agak lama”. Pokoknya sering banget bilang begitu. Pengen sih nanya kemana perginya cuma kan takutnya berasa guru kepo banget *walau emang iya kepo* hehehe. Nah long story short ketahuanlah kalau dia sering pamit pergi ke China untuk berobat alias kemo karena beliau kena kanker payudara stadium 4 dan akhirnya payudaranya diangkat. Hikssss sedih sekali. Tapi hebatnya si ibu baik hati ini tetap semangat dan aktif kembali menjadi classmom pasca operasi dan kemo. Walau kadang saya liat dia terlihat ga nyaman dengan wig atau rambut palsunya dan kemeja yang ia pakai untuk menutupi dadanya yang sudah rata. Hikssss selalu sedih ingat momen itu.

Ibu baik hati ini ga suka menye2 minta dikasihani bahkan dia juga merahasiakan sakitnya. Terus gimana saya taunya? Jadi suatu hari asisten saya operasi angkat rahim dan dari situ si ibu cerita kalau dia pun lagi sakit dan tiap pagi dia bawakan fresh juice pasca asisten saya operasi angakat rahim. Katanya itu juice yang ia minum pasca operasi. Ya ampun, sungguh baik hati dan perhatian banget.. So sincere. Gak lama dari itu, saya pun kecelakaan motor yang menyebabkan saya tergelatak di tempat tidur total 1 bulan lamanya. Mungkin masih ingat dulu saya cerita di blog tulang siku saya mengalamin pergeseran. This ibu yang baik hati pengen jenguk tapi saya tipe yang ga suka dijenguk saat sakit hehe… Jadi dia memberikan sesuatu yang mana katanya itu untuk menyemangati saya untuk sembuh kembali. Sungguh luar biasa perhatiannya….

Sampai anaknya pun lulus dari kelas saya dan buat saya ibu ini luar biasa baik dan tulus karena bahkan setelah anaknya udah jadi anak SD dia tetap perhatian ke saya dan bahkan ke semua guru-guru Preschool n kindy. Huaaaaaa beneran terharu. Ini bukan tipe yang minta anaknya diperhatikan extra or yang gila hormat loh ya… Orangnya juga humble banget kalau ngomong, sopan banget sama guru2. Bahkan dia juga nanya ke saya, kira2 saya bakal tersinggung ga kalau baju-baju preloved anaknya dikasih ke si ndul. Saya bilang no problem karena emang semua baju, celana, sepatu bahkan tas masih bagus-bagus banget. Trus kalau mau nolak juga takut orangnya tersinggung.

Setau saya si ibu baik hati ini keadaannya makin hari makin membaik, sampai suatu hari saya ke office mau menelepon ortu murid dan liat anaknya duduk di sofa trus saya tanya kenapa dia di office? Bukan di kelas? Ternyata mamanya or si ibu baik hati sudah beberapa hari di RS dan beliau dalam keadaan kritis dan meminta anak-anaknya untuk berkumpul mendoakan dia. WHAT??? Sedih banget dengarnya. Tanpa mau menunda lagi sorenya saya langsung pergi jenguk bersama teman saya ke RS Siloam Semanggi. Saya tiba di RS dan sedang ada doa khusus yang nonstop (mereka buddhist)..kami pun diminta masuk dan saya susah payah menahan air mata untuk ga berjatuhan. Nangis sesenggukan ga tertahankan karena si ibu baik hati benar-benar dalam keadaan kritis. Saya pun pegang erat tangannya dan berdoa menurut agama saya dan meminta apa saja yang terbaik untuk ibu ini, Tak ada yang mustahil bagi Tuhan maka doa dan harapan tetap dilayangkan. Saya pun pulang menyalami anaknya yang sudah kuliah, anaknya nomor dua yang masih duduk di bangku SMP dan si bontot mantan murid saya yang masih kelas 3 SD. Saya salam juga suaminya dan mereka mengucapkan terima kasih atas kedatangan saya.

Saya pulang sambil berpikir bagaimana perjalanan hidup tiap-tiap manusia sungguh ga ada yang bisa menebak. Penuh misteri. Ibu ini sudah dinyatakan sembuh beberapa tahun lalu tapi ternyata ada lagi dan menyerang otak dan pernafasannya. Sedih melihat si ibu terbaring tanpa sadarkan diri.

Esok pagi saya pergi ke sekolah dan memberitahu teman-teman kalau mau jenguk mending jangan ditunda deh, soalnya kita ga tau apa yang terjadi esok. Eh baru aja selesai kasih tau tentang keadaan si ibu, saya buka handphone dan baca WA masuk bahwa si ibu baik hati sudah menghembuskan nafas terakhirnya jam 7 pagi. Saya nangis dan sedih luar biasa, tapi ga beban karena saya masih sempat jenguk dan mendoakan beliau. Saya datang ke rumah duka keesokan harinya dan di sana kembali tangis pecah ketika memeluk anaknya yang nomor satu, dia menangis dan bilang “Teacher joice, mami dah pergi teacher ga ada mami lagi”. Lalu saya bilang “cece, mami orang baik, baik sekali banyak yang mendoakan mami dan kalian semua, semoga cece tetap kuat dan bisa seperti mami”. Makin makinlah nangis. Kebetulan si cecenya ini sering ke sekolah juga jadi kenal banget sama saya. Dialah yang akan menjaga adik-adiknya terutama si bontot. Oh ibu baik hati, semua kebaikanmu kami kenang dan banyak pelajaran dari hidupmu yang kami bisa ambil. Tetap semangat walau sakit, tetap melakukan kebaikan dengan hati yang tulus walau merasa hidup kadang tidak adil.

We love you Ibu Julie, semoga ketiga anakmu menjadi orang yang sukses dan punya hati yang baik dan tulus sepertimu.

Sekian cerita sedihnya tapi semoga bisa membuat kita bersyukur dan tetap melakukan hal baik walau kadang hidup tak seperti yang kita harapkan. Semoga bisa punya hati setulus ibu Julie. Amin…

Xoxo

Joeyz-mengenang Ibu Julie