22

Gak Suka Bukan Berarti Benci…Mungkin Belum Coba Aja…

Mumpung lagi rajin ngeblog, hehee mau ngomongin sesuatu tentang penilaian seseorang terhadap sesuatu yang kita sukai. Yang diomongin bakal beragam. Cekidot!

Bisa ga ya orang mengidolakan sesuatu tanpa menghina apa yang diidolakan orang lain? Misalnya aja lagi Piala dunia gini, kita dukung Negara Argentina trus heboh kan ya semua berharap Messi bakal membawa timnya menang, pada kenyataan malah cepat pulang karena kalah bahkan dikalahkan sama negara-negara yang ga di favoritkan. Trus abis itu dibully lah di semua kancah sosmed dan mikir ga sebagai fansnya Messi pasti sebel dan sedih kan (eits aku bukan fans Messi tapi yaaa). Maksudnya pada bikin status juga yang menyatakan kebencian terhadap sesuatu yang disukai orang lain.

Sebenarnya, kalau ditilik dari postingan saya 4 tahun lalu (((caelahhh ditilikk))), disitu saya bilang sebel ama Argentina gara-gara world cup 98 lawan Inggris (yes England is my fav team since 98) tapi ga pernah bikin hujatan atau makian di sosmed tentang tim yang saya ga sukai. Kan kita mikirin perasaan para pendukungnya. Tim kesayangan saya ini hatersnya banyak banget, di timeline saya aja banyak banget yang nyindir dan nyinyir.. Hiksss sedih aku tuh. Makanya sebenernya pengen liat Inggris sih yang masuk ke Final kemaren tapi mungkin belum waktunya ya. Mereka bisa masuk ke Semi final aja dah syukur banget..gileee after 28 years loh ini. Semua pemainnya masih fresh…udah goodbye tuh angkatan Gerrad dkk.

Nah itu dari sisi sepakbola yang sesama supporter malah jadi yang perang. Nah sama juga nih dengan kasus yang hobi nonton bola dikomentarin sama yang ga hobi nonton bola “duileh apa enaknya si nonton bola liatin bola satu biji dikejar-kejar sama 22 orang? Ga usah nanya gitu, nanti kamu yang hobi menjahit misalnya nanti dikasih komen”duh apa enaknya coba ngejahit, kan bikin sakit mata.. Bosen”.

Sama juga sama selera film or tontonan, selera musik. Suka pop, ga harus jadi benci musik rock, cukup bilang ga suka dan ga menjudge yang suka rock atau bahkan dangdut. Ga suka film horrror? Ya gapapa, emang kurang nyali aja nonton horror gausah ngata-ngatain yang suka horror kan. Yang suka action ga perlu membenci yang suka drama… Dan seterusnya begitu.

Kenapa hal receh gini aja saya tulis? Karena saya pikir di era sosmed makin mudah kita mengungkapkan apa yang kita sukai dan apa yang kita ga sukai. Wajar banget kita ga suka apa yang mostly orang suka, dan kalian clueless kenapa ya mereka suka itu, aneh aja rasanya kok yang begituan ditonton?, kok yang begituan dilakukan? Kok yang begituan di puja-puja?

Gue ga suka genre horor karena gue emang anaknya penakut, thats it. Tapi salut ama yang suka film genre horor. Ok? Ok! Sip.

Gue ga suka drama, karena anaknya bosenan. Ok sip gapapa, salut ama yang tahan dengerin orang ngobrol sepanjang film tanpa ada adegan-adegan yang mencengangkan macam di horror. Ok? Ok! sip.

Gue ga suka dangdut, ga ngerti dimana enaknya, gapapa dan ga merugikan siapa-siapa kalau lu ga suka dangdut. Tapi ga perlu ngatain dangdut musik kampungan ya? Ok? Ok! Sip.

Nah yang terakhir nih, menyangkut kegemaran saya nonton drama Korea. Saya dah suka dan tergila-gilan sama drama korea sejak tahun 2002 (drama Endless Love yang menguras air mata). Puncaknya adalah tahun 2004 yang sampe-sampe saya beli kamus korea pengen belajar bahasanya, beli handphone samsung yang flip biar percis kayak di drama. Bahkan sempat halu karena tiap kali ada yang nelp, saya jawab dengan “anneyonghaseooo” trus kata temen saya yang nelpon “gue tutup nih ya, ngomong ama orang gilakkk” hahahahaa. Belom lagi si pacar yang sekarang dah jadi suami panggilnya uppa (iyaaa uppa alias oppa yang seperti di drama korea) emang halu bangetlah ya. Nah tapi saya vakum ga ngedrama sama sekali dari tahun 2007 an kayaknya karena lagi kuliah lagi s2 dan lanjut thesis yang horor itu jadi ga ada waktu. Palingan ada dua or 3 drama yang saya tonton dalam masa vakum itu… Misalnya aja Boys before flowers (yang bikin lee min ho terkenal), trus vakum lagi baru 2011 nonton “city hunter” yang main lee. Min ho juga. Vakum lagi, baru nonton Lee min ho lagi yang judulnya the heirs. Trus udah vakum lagi. Jadi dari masa vakum tahun 2007 sampe 2016 saya cuma nonton 3 judul itu dan itu yang main lee min ho semua hahahahaha padahal bukan fansnya.

Ok jadi ya gitu, sejak 2016 gara-gara drama yang tersohor itu Descendant of the sun.. Akhirnya saya aktif ngedrama lagi dan bahkan lebih gila dari yang dulu karena jaman sekarang ga perlu nonton pakai dvd player cukup di handphone or di laptop aja. Awal-awal sih saya kayak kaget kenapa drama korea sekarang banyak berubah. Dari segi genre makin variatif ga melulu mellow drama yang bikin air mata banjirrr hahahaa.. Dari segi story line makin keren ga ketebak. Dari segi produksi juga makin kece dan details. Dari segi jokes juga makin lucu. Pokoknya saya kaget sampe mabok kdrama. Tapi makin kesini ya makin pinter ngatur waktunya. Ngikutin yang on going aja trus nonton 1 eps per hari. Ga ada lagi kayak dulu begadang same pagi. Udah uzur kali ya ga kuat juga.

Ok itu tentang kegemaran saya. Nah kemaren tuh ada temen bikin status. Gini : “Apa saya aja ya emak-emak jaman now yang GAK SUKA nonton drama korea? “. Tentu saya ketrigger mau baca komennya yang bejibun dan kebanyakan sependapat dengan yang bikin status. Saya bilang sih wajar aja dia mempertanyakan itu dan ga ada yang salah. Yang pada jawab di komen dan sependapat dengan dia juga wajar aja. Nah tapi adalah komen-komen yang begini bunyinya “iya heran deh emak-emak yang suka drama korea ini.. Cowok-cowok pake lipstick and lipgloss aja disukain” atau bahkan bilang cowo-cowo oplas aja pada demen amat sih.

Apakah akhirnya tangan saya gatal pengen balesin komen julid para emak-emak itu? Oh ya cencunya ya hahahaha. Tapi aku bisa menahan diri dan cuma bikin komen begini “bukan ga suka, mungkin belum dicoba aja kali” hahahahahaha. Iya gitu aja. Bener donk ya jawaban saya. Sama kayak yang hobi baca novel, ya kita mah seneng banget kalau novelnya tebal dan ga rela kalau udah ada di lembar-lembar terakhir… Tapi buat yang ga suka baca novel akan bilang “ya ampun ngeliat tebelnya aja dah ngantuk gue”. Ya padahal kalau dia coba baca halaman pertama kedua dst trus ceritanya emang menarik pasti ga bakal bisa berhenti baca. So buat saya sama aja dengan selera saya nonton Kdrama. Saya akuin saya pun kurang suka para aktor yang sekarang yang muda-muda karena terlalu dandan banget, beda ama angakatan yang dulu. Cuman karena ceritanya menarik akhirnya ga ngeliat fisik lagi. Enjoy aja. Oh ya ada satu mejiknya drama korea. Bahwa menurut saya semua aktor dan aktris drama korea itu ga menarik secara fisik entah kenapa saya pun ga suka. Tapi dulu tante saya yang meyakinkan “dek, kalau kau dah tonton sekian episode kita jadi suka loh sama mereka, jadi kliatan cakep” hahahahaa.. Dan ternyata teori tante saya ini benar banget. Dan bagi penonton drama korea pemula baiknya jangan nonton Reply 1988 karena disitu ga ada yang cakep sama sekali..hahaha tapi karena kita jatuh cinta sama karakternya dalam cerita entah mejik apa yang kita akhirnya beranggapan mereka itu kece banget. Si Jung hwan contohnya hahahahaa jelek stengah mati awalnya eh kok makin kece. Lol.. Mejikkk oh mejikkkk….

Nih dia si kece yang awal liatnya kok eelekkk banget yakk hahaha

Bahkan saya mau buat pengakuan kalau saya ga suka Kpop karena ya itu cowoknya terlalu dandan…tapi bukan berarti saya benci dan ngata-ngatain mereka. Emang harus begitu kali ya disana. Tapi kalau dengar suara and musik mereka ternyata bagus-bagus juga loh. Jadi bukan ga suka ya mungkin saya belum coba aja untuk lebih mendengarkan kpop.

Yaudah segini aja dulu tulisan saya, dari seorang emak-emak yang masih sedih dengan kekalahan Inggris atas Kroasia di Semi final kemaren. Ku akan tetap setia mendukung tim kesayangan ini walau semakin sedih tiap baca komen hujatan dan nyinyir untuk mereka.

Selera kita beda? No problem, rilek sob! 😊😍

Xoxo,

Joeyz-penggemar kdrama, pendukung Tim Inggris, pembaca novel, penyuka baking, penggila musik The Cardigans, pecinta Theo James…dsb 😛😁