22

Adegan Jojo Buka Baju

Taulah ya ya siapa cowo yang lagi digemari netijen khususnya emak2 halu kek saya? Hahahaha nonton Asian Games emang menyenangkan banget ye kan. Apalagi olahraga badminton yang selalu diunggulkan oleh Indonesia. Nah yang paling menarik perhatian kan si Jonathan Christie ya alias Jojo. Jelas aja, udah muda, jago, cakep, berotot dan ehhhh dia demen amat ganti baju di lapangan. Pokoknya doi kece beratlah ya. Kalau mau tau fakta2 tentang Jojo tanya emaknya Kaleb noh alias Naomi yang stalkingin Jojo di segala akun sosmednya hahahaha… Trus kemaren baru tau ternyata si jojo satu kelas sama asisten guru di skolah terdahulu. Jiaelahh penting jo? Hahahahaa.

Nah yang menjadi pertanyaan adalah, apakah mamak2, dedek2 dan para ciwi2 bersorak hore2 atas kemenangan Jojo dan tentu atas adegan buka bajunya bisa dikategorikan ‘sexual harrasment’? Nah menarik yaaa… Makanya akhirnya dibahas nih sama Rika di IGs (coba main ke IGnya @seerika), soalnya emang sih komen para netijen nggilani banget loh, kek berlomba-lomba bikin komen yng menggelegar untuk cari atensi netijen lainnya. Hmmm jadi apa iya itu termasuk pelecehan sexual? Hmmmm kalau komennya lebay sih mungkin bisa jadi iya (tapi ga tau juga sih abu2 banget ya) tapi buat yang cuma sorak sorak hore? I don’t think so, soalnya makin kesini si Jojo makin kesenengan buka baju karena dia tau and sadar banget ini adalah adegan yang ditunggu para netijen khususnya emak2😂. Walau gue akui kadar keringat jojo emang berlebih ya, bajunya bisa diperas bokkk (analisa keringat Jojo lalu para emak halu pada pengen bawain handuk utk elapin… Lol 😁).

Mudah-mudahan Jojo tetap fokus untuk prestasinya di Badminton, ga mendadak jadi bintang iklan sosis, ga ngendorse bahan pemutih ketiak or peninggi badan atau jangan ampe main sinetron ga jelas. Cukup fokus di badminton ye Jo.

Akhir kata, Congrats Jojo! Terimakasih untuk emasnya. Tetap berprestasi (dan kurang-kurangi adegan buka bajunya, biar kita ga cepet boceeennn ama kamuuu) 😀 #padahalIkutanDemen Lol

Advertisements
45

My Slow Life in Bandung

Udah pada tau kayaknya ya kalau saya pindah ke Bandung. Lebih tepatnya ke desa parongpong. Iya ga salah baca kok, pindahnya ke desa. Tinggal di desa tentu aja berasa lebih slow ritme hidupnya. Di Jakarta tiap hari kek dikejar-kejar mak lampir… Hahahahaha saking hecticnya.

Nah di kehidupan yang sekarang…(caeuleulaaah) hidup berasa lebih santai padahal tetap sibuk juga sih. Tapi asik deh. Coba liat dulu beberapa kegiatan hari2ku sekarang ya.

1. Duo G sekolah di dekat rumah dan tempat ngajar. Naik motor cuma 3 menit. Jalan kaki juga bisa sih cuman serem jalan rayanya.

2. Saya ngajar cuma Selasa, Rabu dan Kamis.

3. Bisa beberes rumah, masak ina itu dengan santai. Walau tetap bangun jam 5 buat masak dll

4. Tiap hari pemandangannya gunung Tangkuban perahu dan gunung burangrang.

5. Udaranya dingin jadi enak buat bobo. Eh iyaaa aku bisa bobo siang sekarang. Hahahahaha

Ps : Tiap pagi sempat jogging dulu setelah antar anak sekolah

Ps lagi: belom kangen Jakarta, minggu lalu ke Jakarta karena ada kedukaan orang gereja

Ps lagi dan lagi: Aku lafffff banget disini… Slow and lovely….

Ada yang niatan pindah ke desa kek aku? 😍😀

Definetly not my house… But one of my fav house in Villa istana bunga. You can rent this house. One of my jogging area every Sunday…

17

Will They Survive?

Mau berpendapat dulu ah tentang parenting.

Sesungguhnya kita mendidik anak kita adalah untuk mempersiapkan mereka nantinya saat kita tidak ada lagi. (tidak ada lagi bisa diartikan jauh dari kita atau amit2 saat kita sudah tidak di dunia ini lagi).

Duo G masih jauh dari kata mandiri. Mereka masih dalam proses belajar tapi sebisa mungkin mereka punya tanggung jawab. jujur saya termasuk kategori “tiger mom” yang mayan galak tapi ini harus dibarengi kasih sayang yg dicurahkan dengan meluangkan waktu yang banyak untuk mereka. Berdongeng, masakin makanan kesukaan mereka, main, belajar, peluk, cium bercanda, dll. (ini juga emaknya masih proses belajar terus)

Mamakku dulu galak bener, tapi ya karena anaknya nakal alias ga nurut. Tapi ga bikin trauma yang ada malah makin tough dan tau ga semua yang dimau akan dituruti. Jadi dalam hidup tau rasa kecewa, tau harus kerja keras untuk dapetin sesuatu, tau bahwa ga semua orang suka sama kita, tau rasanya sakit.

Soal kemandirian pun gitu..harus bisa ina itu apalagi anak cewe. Walau ga rajin2 amat tapi dasar2 memasak, nyuci, setrika, bersihin rumah taulah ya.

Kenapa tiba2 ngomongin ini? Karena melihat ada laki2 yang umurnya dah dewasa tapi ga punya rasa tanggung jawab sedikit pun. Bisanya menyalahkan orang lain, menyalahkan orang di sekitarnya. Aku nasehatin “in life you cannot always get what you want, you need to follow the rules and everything will be fine”. Malah dia marahin mamanya di depan saya. Wow! Kaget dan ga kebayang dia jadi apa saat mama papanya sudah tidak di dunia ini lagi? Can he survive?

Lets prepare our children to survive even when we are not around them anymore. Lesson learned today.

Jadi ya, kalau anak udah cukup umur untuk sekolah trus anaknya selalu ada excuse bilang ga mau sekolah, atuh jadi ortu jangan cepat nyerah by saying “ok nak”. Cari alasan kenapa ga mau sekolah kalau alasannya ga siginifikan karena emang dia males aja, hmm jngan pernah turuti kemauannya. Kita orangtua cuma akan menciptakan anak kita menjadi monster secara perlahan bila terlalu dimanja terus menerus.

Semoga menjadi pengingat buat diri sendiri…

Joice – a mom of 2