7

Mendarat Di Incheon, My Heart is Full💓

Hore akhirnya ada mood nulis trip ke Korea November tahun lalu (yasalam, kurang basi apa gimana dah Jo?)Ok, jadi rencana ke Korea ini sebenernya selalu tertunda. Akhirnya nekat beli tiket untuk autumn. Iya musim gugur kayaknya cantik banget menurut saya. Setelah begadang selama seminggu untuk bikin itenerary, akhirnya saya dan uppa siap berangkat tepat tanggal 31 Oktober. Iya cuma berdua uppa aja, anak2 belum ikut karena banyak hal.

Nah karena kami sudah tinggal di Bandung, jadi bingung juga ya anak2 siapa yang jaga. Untungnya si mamak dah pulang dari Amrik bulan Oktober, jadilah doi kelar nengokin cucunya yang baru lahir disana (dan bantuin adek saya si Jc selama 4 bulan) dia kudu lanjut ama cucunya yang di Bandung. Puji Tuhan punya ortu masih sehat walafiat. Bukan asas manfaat loh ya. Mamak bapak memang senang ikut andil urus Duo G, toh bukan tiap hari juga. Doa saya tiap mau berepergian meninggalkan anak2 sama opungnya selalu fokus pada “kesehatan”.

Iya, ini kali kedua kami pergi berdua uppa dalam waktu seminggu ninggalin anak2. Kalau anak2 kurang sehat or sakit? Manalah tenang hati ya kan.Syukurlah anak2 sehat. Saya berangkat dari Bandung Selasa sore, naik travel menuju Jakarta (ke rumah uppa), dan ternyata jalanan macet parah. Saya berangkat jam 5 dari Cihampelas, nyampe jam 11 malam aja donk di Cengkareng. Di jemput uppa di pinggir tol tengah malam ya ampunnn perjuangan amat ini demi ke Korea. HahahahaNyampe rumah mertua dah jam 11 malam lewat, beberes koper lagi masukin baju uppa, mandi, jam 1 pagi akhirnya tidur, walau tidur ayam karena jam 3 harus dah bangun lagi.

Penerbangan ke KL jam 5.30 pagi jadi ya udin ga usah mandi lagi ye kan. Tibalah di airport, nyari sarapan dan beli neck pillow. Masuk ke pesawat, dan tiba di KL. Transit di KL 6 jam dan diisi dengan nonton youtube ajah. Sengaja wifi yg kita sewa bawa dari jakarta minta diaktifin di KL. Wifi bandara ga mumpuni. Dan akhirnya yg ditunggu-tunggu pun tiba. Masuk ke pesawat dari KL menuju Incheon, disini hati dah mulai gremet2, hahaha noraks deh pokoknya. Duduk manis dan bobo, tetiba dah 6 jam aja kita pun tiba di Incheon Airport.

Sungghuh, hati deg-deg ser. Bukan karena apa-apa sik, tapi mikirin jam landing kita yang mepet banget ama last train subway kita. Huhuhu… Ngntri di Imigrasi, ambil luggage, dan isi ulang mrt cardnya. Semua serba tergesa-gesa. Tapiiiii… Tapiiiii… Begitu kita keluar airport dan mau nyebrang jalan kaki ke MRT station…. Hatiku tuh menclos menclosss… Huaaaaaa akhirnya kakiku menginjakkan Korea… Eh pas lagi hati seneng gitu baru nyadar ternyata kita disambut 9 derajat sajooo dan ya ampun dingin banget ngettt nget… Walau udah pake coat dan scarf. Ingin segera aku mencari dada Hyun Bin agar dipeluk. Eh oopppss lupa dink, ada uppa akuh yak… Mau peluk doi juga susah, dia bawa koper dan tentengan hahahaha.

Fokus jo.. Fokus 😁Baiklah.. Sambil setengah berlari, kami menuju MRT station, kami pun lega karena masih dapat last train sekitar jam 11 malam lewat. Tujuan kami adalah Hongik station. Untung cari tempat tinggal di Hongdae, karena ga perlu ganti line, langsung turun di Hongik. Begitu turun di Hongik dan keluar di exit 2, mataku kayak hampir berair gitu.. Hahaha mau nangis akutuh hahaha noraksnya ya ampun. Dengerin orang pada bahasa Korea, its like living in kdrama.

Lol….Senangnya..senangnya…Kalian yang baca, berasa ga sih senangnya akuh?Tapi ada drama setelah senang nyampe, kita nyasar bertubi-tubi untuk nyari tempat tinggal kita. Gimana cerita nyasarnya? Nantikan episode ke 2 ya dari seri perjalanan koreaku yg ternyata udah hampir setahun lalu wkwkwkww gak kurang basi gimana coba kan? 😆😆😁😁😁AAnneyong..Joeyz