Tiba Di Hongdae, Kalau Nyasar Jangan Sedih

Episode 2 – Autumn Trip in Seoul

Ya akhirnya kami tiba di Hongdae, salah satu tempat yang dikunjungi di kota Seoul ini. Hongdae, dikenal dengan tempat anak gaul karena di sini ada universitas Hongik, jadi ya mostly anak-anak muda yang berseliweran. Kami tiba sudah hampir jam 1 pagi, kami menggeret koper dengan bibir yang berdesis kedinginan. Penasaran, kami cek suhu dan suhu dah turun lagi ke 5 dercel. Brrrrr ampun deh. Begitu kami keluar di exit 2, langsung deh mata mulai pengen berair, huhuhu….semacam terharu biru gitu. Ya gimana kan ya dah kepengenan ke Korea dari tahun 2002, baru kesampean belasan tahun kemudian.

Oke, kelar dulu nih haru birunya karena yang jadi permasalahannya sekarang adalah, kita harus nyari guest house or tempat tinggal kita selama di Seoul. Saya emang udah niat banget pengen stay di daerah Hongdae dan dah searching and finally book lewat Airbnb. Nanti cerita tentang guest housenya di postingan tersendiri ya.

Sebenernya kita dah email2 an sama hostnya dan dah dikirimin peta tapi ya namanya pun udah tengah malam menjelang subuh, jadi kita ga bisa lihat papan-papan petunjuk jalan dengan jelas. Plus harus geret-geret koper sambil kedinginan.

Malam kita tiba di Seoul adalah 31 October, jadi itu rame youngsters korea seliweran pake make up n kostum holloween padahal dah jam 1 pagi. Ya tapi bersyukur tinggal di Hongdae, jam segitu masih rame.

Nah, ada kisah menarik sih ini tentang nyasarnya kita dan gimana orang-orang korea memperlakukan turis asing di negara mereka. Jadi begitu kita turun dari subway dan keluar di exit 2, kita nyebrang padahal harusnya gak nyebrang tapi tinggal belok ke kiri lalu jalan terus. Nah dikarenakan kita dah salah di awal, makin susahlah baca mapnya.

Asli nyerah dengan dinginnya udara plus capek kan perjalanan 8 jam blum lagi ditambah transit 6 jam, wow sungguh lelah. Tapi rasa lelah tertutupi sama excitednya kita tiba di Seoul dengan selamat sentosa. Nah pas kita dah nyebrang, celingak celinguk deh sambil liatin peta dan orang sekitar. Nyari mana yang kira2 meyakinkan bisa bahasa Inggris. Lalu kami hampiri 3 orang pemuda pemudi (dua cowo dan 1 cowo) bajunya seperti baru pulang kerja, tapi mereka nampaknya baru selesai minum2 karena bau alkoholnya berasa banget. Tapi saya suka sekali liat satu cowo yang gaya pakaiannya oke banget, pakai jas tapi kliatan masih santai. Pas kita nanya mereka, mereka juga susah neranginnya, English mereka terbata-bata. Plus mereka buta direction juga. Tapi kita berusaha positive thinking dan mengikuti arahan mereka, nah setelah hampir stengah jam kami jalan tanpa ada juntrungan, akhirmya nyerah karena nampaknya makin jauh dari petunjuk map.

Trus kita balik arah mencoba dari titik awal lagi, dari exit 2 Hongdae. Tapi perut lapar dan lihat ada ahjussi jualan eggbread. Rotinya panas-panas rasa telur, cocoklah dimakan pas dingin banget. Lucunya si ahjussi ga mau dipanggil ahjussi.. Hahaha menolak tua dia. Ok setelah ganjel perut, kita pun lanjut jalan, dan otw ke titik awal kita tadi, eh ketemu lagi ama 3 orang yang tadi arahin kita dan ternyata salah. Mereka pun panggil2 kita dan merasa bersalah karena mereka ga bisa bantu, malah bikin makin nyasar. Trus si cowo yang kece tadi mencoba menawarkan lagi bantuan membaca map, tapi kami berdua nampak ragu karena dia juga stengah mabuk. Hahahaha… Tapi yak, aslikkk enak dilihat deh wajah nih cowo. Sayang kami ga kepikiran buat fotoan, padahal lumayan juga ya buat kenangan. Mereka orang korea pertama yang kami ajak bicara.

Setelah menolak halus tawaran pertolongan mereka, kami pun kembali ke titik awal dan mencoba baca peta lebih tenang dan hati-hati. Akhirnya kami pun bisa ketemu beberapa papan petunjuk menuju guest house kami. Tapi entah kenapa kami stuck di tengah-tengah dan susah nyarinya karena dah malam alias subuh. Kaki rasanya mau copot tapi masih semangat. Host saya ini ga punya WA tapi dia kasih nomor HP nya, dan dia email saya nanya dimana, fyi nomor hp saya ga bisa aktif. Ternyata dia sempat jalan ke exit 2 subway dan nyariin kita, kitanya keburu ketemu pemuda2i tadi. Pokoknya serba ga tepat timingnya. Nah saya baca emailnya si host katanya saya disuruh nyari orang lokal yg lewat dan dia minta no hpnya nanti si host telp orang itu.

Bayangin aja dah jam 1 subuh, nemu orang sih ada beberapa tapi rada hati-hati juga. Nah seperti saya bilang tadi kalau Hongdae adalah area anak gaul Seoul, maka yamg seliweran adalah anak muda yang dandannya lumayan cool dan beberapa nyentrik. Ketemulah satu cowo dan temennya. Si cowok ini badannya agak besar dan rambut gondrong pirang, pakai anting, bertato tapi looks cool.

Saya sapa, dan tanya apakah dia tau alamat yang kami tuju sambil nunjukin map. Trus dia mulai berspekulasi. Lalu dia nanya apakah saya punya nomor hp si hostnya.. Saya bilang ada, tapi saya ga bisa nelpon karena simcard. Lalu dia menawarkan diri untuk menelpon si host dengan ponselnya.. Lalu mereka berbicara bahasa korea dan berusaha mencari titik temu, sambil dia bertelepon dengan host kami, sambil kami berjalan mengikuti si cowo nyentrik ini dengan percaya… Dan taraaaaaa… Finally kami ketemu sama May, our lovely host.

Ya ampunnn ga terkatakan gimana senengnya kami pas ketemu may. Saya ucapkan kahmsahamnidaaa berkali-kali ke cowok itu. Untung ga gue salim cium tangan hahahaha…

Makasih masnya dah mau ngabisin pulsanya buat nelpon host kami, mudah-mudahan itu sesama operator ya, gratis telponannya. Hehehehehee

Btw, speaking of nyasar..kami nyasar beberapa kali selama di Seoul. Walau mereka ga bisa bahasa Inggris sebisa mungkin mereka bantu kami. Memang sebaiknya kita nanya ke youngsters instead of old people… Yang anak muda kemungkinannya lebih besar bisa berbahasa Inggris. Nyasar paling ngeselin itu waktu hari terakhir pas nyari lokasi syuting “Temperature of love”, gara-gara salah belok doank.. Jadi sejam lebih kami jalan kaki ga jelas. Ohhhh my bad. Tapi ga usah sedih, kadang nyasar malah bikin kita ketemu unexpected places. Contohnya kami jadi ketemu forest park yang cantik banget daun-daun autumnya.

Nyasar juga pas pulang dari Namdemun market, eh malah ketemu spot foto gate cantik korea

dan ketemu spot foto “I Love Korea di City Hall”.

Nyasar di Gangnam, malah ketemu gedung-gedung cantik.

Bahkan nyasar pas nyari toilet umum si area Gyeongbokgung malah nemu Seoul Education museum

Intinya nyasar di Korea masih menyenangkan aja sih buat saya. Apalagi kalau nemu spot foto cantik dan kalau bisa dibonusin ketemu idola2ku semacam Hyun Bin lah minimal. Hahahahaha ngayal aeeeee lu Jo…

Ps: Yaelah, ga usah jauh-jauh ke korea, cuman di Jabodetabek aja bisa nyasar bertubi-tubi. Thank God ada Waze

Ps lagi: Di korea ku ga bisa pake google maps or Waze. Adanya naver. Ora ngerti gue…

Ok, sekian dulu episode kedua cerita koreaku. Yaelah dah tahun lalu yak.. Basinya mit-amit jo… 😂

Anneyong….

Joeyz

8 thoughts on “Tiba Di Hongdae, Kalau Nyasar Jangan Sedih

    • Ya ampun aku lupa2 inget, ada ga ya; tp kalau di subway dan jalan2 ada kok kak… Hangul dan english.

      Iya pohonnya berjejer cantik.. Itu foto raw kak pake hp abal2 no edit

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s