43

Bukan Kemana Tapi Dengan Siapa

Bukan Kemana, tapi dengan siapa. AZHEEEGGG judulnya kan? Hihihi 😊😊

Iya, buat saya bukan kemana kita pergi tapi dengan siapa kita pergi adalah hal yang jauh lebih penting dalam sebuah perjalanan. Sedapppphh 😛

Bulan lalu, setelah rasanya seperti seribu tahun lamanya kami ga kumpul bareng (lebay  memang karena saking lamanya ga hangout bareng) akhirnya saya berkesempatan lagi untuk menghabiskan 2 hari libur bersama my God-Given friends, my second family, my very best friends, my power puff girls. Whatever we call ourselves, we finally able to spend holidays together. Where? Kaga penting dimananya yang penting adalah kami akhirnya bisa kumpul lagi. Oke, tetap harus dimention ya destinasi liburannya, yaitu tak lain tak bukan adalah Bandung sodara-sodara. #KirainKeMaldivesYak 😂😂

Jangan salah, ini cuma ngatur mau ke Bandung aja susyehnya minta ampun, jadi boro-boro mau ke Maldives kan ya? #HorangKayah #TapiBoong 😈😁. Tadinya mau formasi lengkap holiday ama GANK SRIMULAT saya tapi pada kaga bisa dan pasrah akhirnya cuma 3 keluarga aja deh daripada gagal maning kan son. Jadilah kami bertiga (saya, Debby dan Hanna) ini adalah awal dari terbentuknya gank Srimulat ini. Dulu ceritanya nama ganknya Power puff girls #HarapMaklum #PernahAlay 😃😃

Hanna and rombongan bodrexnya berangkat duluan dari Sabtu siang. Lalu kami menyusul nyampe hotel jam 8 malam. Seperti biasa our first stop selalu Surabi Imoet yang samping enhaii. Lalu bawa ke hotel buat cemilan malam dan pagi (kalau di Bandung kan lafar mulu ya). Tadinya malam pertama liburan kami akan nginap di rumah Debby lalu malam kedua di hotel (rumah mereka ada dalam komplek kampus di parongpong). Ngakunya sih supaya kita bisa lebih lama hosip-hosip semalam suntuk ama Debby, tapi tujuan lain yang lebih make sense sih ya karena kalau nginep dirumah Debby berarti hemat uang hotel satu malam kan ya? Hahahahaa #TemanMacamApaKamuJo?😂😁😛

Tapi kenyataan berkata lain, di rumah Debby sedang banyak saudaranya yang menginap jadi kami rubah intenerary dan saya didelegasikan oleh Hanna untuk cari hotel di area cihanjuang or parongpong dan sekitarnya. Dapatlah Villa Diamond yang ternyata satu group dengan Villa chocolate langganan kami. Kalau mau nginap dengan budget yang minim maka kedua hotel ini bisa jadi pilihan. Kalau kalian mau jelajah Bandung untuk area Dusun bambu, lembang dan sekitarnya hotel or penginapan di daerah ini adalah pilihan yang tepat. Akhirnya saya booking Villa Diamond dengan rate kamar 350rb rupaiah saja. Suka dengan hotel ini karena masih bangunan baru dan lokasinya ada dalam Kampung gajah (family leisure park di Jl.sersan Bajuri).

Jam 8 malam kami check in di hotel dan langsung cussss nyusul Hanna and family ke restoran Green forest (ada di daerah Sersan Bajuri juga). Seharian Bandung hujan katanya jadi mereka stuck di hotel dan saya sarankan ke Green forest aja dan ternyata Hanna ga puas sama makanan yang mereka order. Setelah ngobrol panjang lebar dengan Hanna dan Tommy, kami pun balik ke hotel dan tidur.

20151212_213241.jpg

hangout at green forest resto

 

Pagi-pagi bangun kami sempatkan jalan pagi di sekitaran hotel dan ahaaaa lumayan deh ngitarin kampung gajah dan area playgroundnya gratis karena emang masih pagi jadi belum buka. Untuk masuk kampung gajah aja kan perlu bayar tuh nah plus kalau bayar playgroundnya 20rb. Tapi heran deh ini kok playgroundnya sudah sangat tidak terawat sejak terakhir kami datang kesini dulu, banyak mainan yang rusak dan ga menarik lagi kayak dulu. Tapi berhubung ini mah gratisan kan jadi ga usah banyak cingcong lah yaw, nikmatin aja apa yang ada.

20151213_064857.jpg

playground kampoeng gajah

 

20151213_072459.jpg

Villa Diamond-Kampoeng Gajah

 

Debby SMS supaya kami sarapan dirumahnya saja dan ternyata kami malah mandi, breakfast nasgor dari hotel (what can you expect dari hotel 350rb kan?) Dan kami pun check out deh..alhasil nyampe di rumah Debby malah telat bukan breakfast lagi melainkan Lunch! Hahaha.

Untungnya menu breakfast Debby kayak menu orang pesta kawinan ya, ada nasi,bihun, ikan cakalang suwir, bakwan, sayur apalah ga tau pokoknya kalau makan di rumah Debby always menunya banyak dan tentu enak.

Ohya gak lupa saya bawakan cupcakes sekalian udah pernah janji sama adiknya debby untuk dibawakan cupcakesnya Momma G kalau saya main ke rumah mereka. Ahh syukurlah cupcakes ku yang bentuknya udah ga jelas itu masih layak dimakan, soalnya terombang-ambing oleh abang gojek, jadi tuh kue ketinggalan dan suruh gojek ambil untuk antar ke pom bensin grogol(baru ibget tentang cupcakes pas nyampe grogol) hahahaha.

Selesai makan kita ngobrol, ngemil, ketawa ngakak ga kelar-kelar dan saya paksa Debby dan Ichad suaminya untuk main alat musik mereka. Susah bener suruh mereka main, padahal kan biar Kakak G, Ndul, Timmy Adele terinspirasi untuk belajar main instrumen musik juga. Hihihi pokoknya seru deh. Ichad main Cello dan Debby main Flute, trus lanjut main piano, saxophone dan biolanya ga sempat dimanin. Seru banget ya rumahbya Debby, penuh alat musik.

20151213_132747.jpg

precious moment, rahang sakit ngakak mulu

 

 

 

Jam 3 sore kita capcus menuju Lembang, padahal tadinya kita mau ke Dusun Bambu karena dekat banget dari kampus kami, dulu pas ke dusun bambu ga puas karena padat banget (jaman baru-baru ngehitsnya). Akhirnya kita ke Lembang ke restoran La Oma (atas usulnya Debby) dan Ke Lembang Floating Market. Jadi ya restoran La Oma ini lumayan asik banget suasananya yaitu ada saung-saung tempat kita makan dan saung-saung dikelilingi taman yang hijau dan bunga-bunganya cakep banget. Ada mini playground (see-saw dan Trampolin). Anak-anak juga sempat lari-larian sampai akhirnya gerimis turun lagi dan kita makan di saung ditemani suara hujan. Ahhhh lomantis yakkkk? (Iyee romantis buat yang berduaan, lah kita mah remfong ngangon bocah sambil makan) 😀😀😁😂

 

 

 

 

 

 

Karena kita masih merasa belum jalan-jalan kemana-mana akhirnya kita capcuss ke Lembang Floating Market, sempat naik perahu keliling danau dan harga tiketnya 25rb per orang. Lumayanlah suasananya emang enak ya karena udah sore dan sepi plus suasana baru berhenti hujan. Sekali lagi, ini romantis juga dengan catatan kalau lagi naracap alias pacaran. Kalau kami tetap dengan status ngangon bocah. Wkwkwwkwk semacam kangen pacaran ye mak!!! 😃😂😂

image

 

 

Kelar main perahu kami jalan lihat binatang-binatang and suddenly hujan lagi. Hikkksss weslah muleh sing Hotel aja. Kami meluncur ke Area Siliwangi karena udah book tiket di hotel Oasis Siliwangi dengan harapan besoknya kami bisa breakfast buffet dan cussss berenang di kolam renangnya yang guedeeee banget plus anak-anak bisa main air di waterparknya. Lihat di website kayaknya aduhai banget deh nih hotel. Reviewnya juga lumayan. But, let’s face reality bahwa ternyata sarapannya kaga Buffet alias pilih 2 menu saja per orang, jadi total 4 menu (nasgor, mie goreng, jus, kentang sosis) hadeuhhhh capedehhhh! #penongtonKiciwa

Ok fine ya, no buffet. Tapi kita langsung ilfil waktu baru sejam berenang tiba-tiba kita makin ilfil saat banyaknya orang di kolam renang. Ternyata kolam renang hotel ini terbuka untuk umum. Hadeuuuhhh mati rek! Dalam waktu 30 menit tiba-tiba kolam renang dah kayak lautan cendol, kali ini cendolnya nggak pake alpukat tapi pake cincau! Makin padetttt dettt detttt!!! Karena apa sodara-sodara? Karena tiba-tiba ada entah berapa rombongan sekolah yang datang untuk berenang pagi itu. HASYEMMMM!!!!! Ilfilnya gak karuan deh ama hotel ini. Apalagi pas kami mau sauna, ealah masa dicharge per orang 20rb. Hasyemmm maksimal kan ya kak? Huhuhu…BALIKIN DUIT GUE!!!!! Kzl abis emang. Gak lagi-lagi balik ke hotel ini. Btw, saya sempat komplain ke staff restoran hotelnya tentang kekecewaan kami terhadap pelayanannya, ga ada info ttg no buffet hari itu karena yang menginap di hotel itu sedikit..dan staffnya emang mengakui banyak emang tamu hotel yang komplain tentang hotel ini (tapi pada ga nulis reviewnya sih ya..jadi kami ga tau deh sejelek ini) ohya plus satu lagi nih, waktu kami masuk kamar, mereka ga sediain selimut. Fatal banget ya kalau dalam urusan Housekeeping. Saya telfon resepsionis menanyakan tentang selimut tapi mereka ngotot selimut ada di tempat tidur, sampai akhirnya staff datang dan lihat ga ada selimut. Parah yak! Weslah cukup sekali makkk! 😧😧

Checkout dari hotel kami pun rencana makan di Dapur Dahapati. OMG!!! Sedapnyooooooo 😊😀

 

Trus kita pulang deh.

Gak seru yaaa? Kurang banyak jalan-jalannya? Hmmmm salah banget! Buat saya justru momen indahnya waktu kita di rumah Debby! Udah lama nggak ngakak-ngakak sampe rahang pegel gini. Intinya kita happy banget sampe lupa waktu dan memang rasanya kuramg waktu deh.

Semoga segera kami bisa kumpul-kumpul lagi dan ngakak sampe rahang pegel (asal gak copot aje rahangnya kan 😂😃) ahhhh rencana ke Bali bareng-bareng tetap masih rencana semata huhuhuhu….semoga terwujud kita holiday lagi. Tapi tetap, bagi saya yang penting adalah BUKAN KEMANA, TAPI DENGAN SIAPA? setuju? Karena berpergian dan menghabiskan waktu dengan orang-orang yang kita sayangi, orang-orang yang SATU FREKUENSI tingkat ‘kegilaannya’ dengan kita adalah sebuah Anugerah dalam hidup. Terimakasih kesayanganku, AIWAPYOUU so very much!! 😍😍😘😚😚

 

Advertisements
25

Bandung After 1 year.Wait! What?

yes Finally I was able to pay a visit to one of my favorite cities (After Bali and Jogja), to Bandung ladies and gentleman. Yes finally to Bandung After 1 year……. Wait? What? 1 year? ini mah rekor abis dah..bener-bener rekor karena biasanya kunjungan ke Bandung itu rutin tiap kali udah sumpek ama ibukota pasti perlariannya ke Bandung theaaa, atau waktu jaman muda dulu ya ke Bandung tiap kali galau. Iyaaaa galau dikit ngabur ke Bandung, beause I have many friends there yang rumahnya mesti di inepin atu-atu.

 Blame it on whom? ga ada yang perlu diblame sih..yakali mau nyalahin waktu, uang and energy yang terkuras untuk rumah kicik kami di Tangerang ini. HIHIHI…iya emang selain ga punya duit or budget berlibur, kami kan setahun belakangan disibukkan dengan urusan rumah. Mulai dari renovasi, beli semua keperluan yang mana itu butuh waktu, uang dan energi. So, most of our weekends berakhir di Mitra 10, Depo Bangunan dan Dunia Bangunan or berurusan ama tukang gorden, tukang sofa, dan tukang wallpaper. Ke Ikea ya cuma sekali doank beli rak buku murmer.

Oke..oke Jo, cukup sudah curcolnya…. kelamaan, ntar kamu dicipok Theo James, nyaho deh! *eh mau donk kalo itu* 😀

Jadi….jadi ini ke Bandung kemaren adalah dalam rangka jenguk adik sepupu (yang udah kayak adik kandung ya itungannya) si adik sepupu udah tinggal bareng kita  mulai umurnya 4 bulan sampe sekarang udah kuliah tingkat 4. Jadi si adik sepupu ini cowok dan dia ada gangguan ginjal (kesiannnnnn kannn). Kami semua jelas kaget dan akhirnya saya dan opung saya berangkat naik travel berdua aja ke Bandung. Uppa banyak urusan di gereja dan seperti biasa dia ga ijinin anak-anak ikut kalau naik travel. Yasudahlah lanjuttttt jalan ke Bandung. Sengaja ambil travel daytrans (yang sekarang tarifnya udah 120 rb) dari Tangcity mall ke Cihampelas. Jadi travelnya langsung berhenti di depan RSA.

Si adik sepupu  kakinya bengkak banget karena ginjalnya ga bisa menyerap protein dengan baik. Praying and praying that my lil bro will get better. Aminnnn aminnn.

Setelah selesai ngobrol panjang lebar ama tante (mamanya sepupu yang datang dari Kalimantan) saya mondar-mandir rumah sakit berharap ada teman-teman yang lagi dapat jadwal kerja (mostly anak fakultas keperawatan dari kampus saya dulu ya kerjanya di RSA ini) ya bertemulah beberapa dan ngobrol bentar. Jam 4 saya ketemuan ama seorang blogger Bandung di Ciwalk . Will tell you later about the story. Siapakah dia? cluenya adalah seorang anak psikolog dan berkacamata. *Duilehh pakai tebak-tebakan segala sih Jo!* 😀

Kelar kopdaran di Ciwalk, saya balik ke RSA (tentunya jalan kaki) dan ketemu tante and om saya yang datang dari Sumedang untuk jenguk sepupu saya. Emang rejeki anak soleha, saya dan opung diantar oleh om saya ini ke rumah Debby (my God-given friend) di Parongpong, UNAI (mayan jahhh bokkkkk dan macetttt apalagi kalau weekend).

Menginap di rumah Debby adalah kesenangan tersendiri buat saya. Kenapa? tentunya melepas rindu dan bisa ngobrol panjang lebar, ngalur ngidul ampe jam 11 malam. Hahahahaha aslikkk kangen banget ama Debby ini. She is one of my favorite person in this world. We were best friend since 1996. Sekelas waktu SMA kelas 1 dan 2 lalu pisah di kelas 3 SMA. Ambil jurusan yang sama waktu kuliah dan selalu sekamar selama 4 tahun selama kuliah di asrama. So, udah kayak sodara lah ya jatohnya. Hi debby, I miss u already! *maap lagi drama saiyahhh* 😀

Paginya kita makan bubur ayam dan kupat tahu di terminal parongpong, yang jual masih sama dan emang ini udah  langganan sejak jaman kuliah dulu…hmmm KENYANGGG!! walau belum nampol sih makan kupat tahu doank mah..perlu makan di mbak mer eh tapi kan udah kesiangan mesti balik ke RSA. Balik lagi ke rumah Debby, mandi dan ngobrol-ngobrol lagi sampai si opung bosen and ngantuk dan akhirnya ketiduran di sofa

Debby juga sempat saya suruh main flute karena sekarang dia lagi gemar banget belajar alat musik satu ini. Suaminya emang pemusik sejati juga. What a blessed family, karena rumahnya ga pernah sepi dari alunan suara musik. Icad bahkan jago banget main piano, biola, cello dan sekarang lagi menggeluti dunia saxophone. Kwerennnn!  😀

Jam 11 siang akhirnya Icad (suaminya Debby) datang dan siap mengantarkan kami untuk balik ke RSA……makasih ya icad and debby dah antar kita. Makasih juga deb udah numpang bobo dan chitchatnya….semoga impian keluarga kalian segera dikabulkan Tuhan.

Jam 4 sore kita balik ke Jakarta naik mobil om dsn tante yang juga lagi jenguk adik sepupu saya*asik dah mayan yeee ada yang nganter lagi ampe rumah*

sekian update tentang Bandungnya, dan semoga bisa ke Bandung lagi dalam waktu dekat. Yipppieeee holiday starts on December 12th…AHOYYYYY!

have a nice weekend fellaz

xoxo

joeyz

41

5 Family Leisure Park Terfavorit Di Bandung

Sebagai salah satu pecinta kota Bandung *ciyeeee* udah pasti kan rajin menyambangi kota ini. Terlebih kalo lagi long weekend dan liburan. Jarak tempuhnya pun cuma 3-4 jam, apalagi sejak ada tol Cipularang. Kuliah di Bandung 4 tahun plus kerja 1 tahun, bikin saya selalu kangen sama kota ini. Gak tau kenapa, suka aja sama suasana kota ini, walaupun sekarang makin padat dan macetttt cetttt cettt, terlebih saat weekend atau hari libur. Udah deh tuh, plat mobil B semua *sigh*

Masih ingat ga dulu kalo ke Bandung, orang nyari apaan? or mau kunjungin apa? FO kan? iya FO, Factory Outlet. Jaman dulu sih iya emang bener banget kalo barang-barangnya jauh lebih murah dan berkualitas plus branded pulak. (Btw, jaman dulu, kok kesannya udah lama banget ya?)Tapi makin kesini kok barang-barang FO ini makin mahal aja ya? plus di Jakarta juga udah bertaburan FO dimana-mana. So, FO is so last ages. *buahahahaha..ditujes owner FO se Bandung Raya nih gue* 😀

Sekarang, yang ngeheits itu ya cafe-cafe kecil buat ngopi-ngopi, tempat makan or ber wisata kuliner, ya semacam itulah. Tapi ternyata, banyak orang-orang jenius yang menangkap minat para pengunjung kota Bandung. Mereka bikin semua dalam 1 paket alias satu tempat. Maka terciptalah yang namanya “Family Leisure Park”. Di Family Leisure Park ini ada tempat makan, tempat bermain anak-anak, tempat ngopi-ngopi, bahkan beberapa tempat juga punya FO, bonusnya adalah alam terbuka yang indahnya bikin seger mata. Asik kan! tinggal datang ke satu tempat, beres deh semua kebutuhan wisata terpenuhi.

Nah, ini berhubung saya lumayan sering main ke Bandung, dan tiap ke Bandung selalu mampir ke Kampus tempat saya kuliah dulu (di jl. Kolonel Masturi, Cihanjuang) jadi saya selalu mampir ke family leisure park yang lagi pada ngeheits itu, dan kebetulan semuanya ada di daerah dekat kampus itu (Cihanjuang, Lembang dan sekitarnya). Sebenernya dulu sih udah ada Rumah Strawberry yah, sebagai pioneer dari tempat semacam itu, tapi nampaknya Rumah Strawberry makin tergeser posisinya semenjak ada 5 Family leisure park dibawah ini:

1) Kampung Gajah

Kampung Gajah ini dibangun saat saya masih kerja di Bandung. Dulunya ini mau dibikin perumahan. Kenapa saya tahu? ya karena setiap hari ngelewatin. Nah tapi katanya ga dapet ijin dari warga setempat, jadilah dibikin tempat wisata keluarga. Awalnya pun cuma mau bikin kolam renang or semacam waterboom doank (heran, siapa juga yang mau berenang di tempat dingin begitu).

Entrance Ticket

Monday – Thursday     Rp   10.000
Friday – Sunday            Rp   20.000

So, ada apa aja di Kampung Gajah? banyak banget sih aktifitasnya. Mulai dari sepeda air, kereta api, playground anak-anak, naik andong, petik strawberry, mobil ala-ala off road, motor balap, dll. Itu yang seinget saya. Sebenernya masih banyak lagi. Tempat makannya juga banyak dan enak-enak semua, hmmmmm…pokoknya saya suka kampung gajah ini, cuma ya itu…nguras kantong banget. Semua wahana mesti bayar lagi kan. Duhhhh kepala mendadak cenat-cenut. Hehehe…Berikut foto-foto yang berhasil saya kumpulkan waktu main di Kampung Gajah:

Naik andong,40 ribu rupiah (males yeee)

Naik andong,40 ribu rupiah (males yeee)

naik mobil-mobil ala off road di belakang saya itu kalo ga salah 100 ribu deh....mihilll!

naik mobil-mobil ala off road di belakang saya itu kalo ga salah 100 ribu deh….mihilll!

Gwin masih umur 8 bulan

G masih umur 8 bulan

Beberapa tahun kemudian, di tempat yang sama.

Beberapa tahun kemudian, di tempat yang sama.

Gwin giginya masih dua. Ini naik motor beginian juga bayar lagi

Gwin giginya masih dua. Ini naik motor beginian juga bayar lagi

Main di taman ini ajalah yang gratisan *hehe*

Main di taman ini ajalah yang gratisan *hehe*

Taman favorit. Kakak G and ndul

Taman favorit. Kakak G and ndul

Petik Strawberry, bayar lagi *ya gapapa sih, kalo yang ini kan enak ya, seger*

Kakak G masih bayi. Petik Strawberry bareng mama, bayar lagi *ya gapapa sih, kalo yang ini kan enak ya, seger*

Kakak G sudah besar, petik strawberry sendiri

Kakak G sudah besar, petik strawberry sendiri

arena playground, ada tempat main becaknya. Kalau ini ga bayar lagi, udah bagian dari playground. Tiket masuk playgroundnya 20 ribuan. Parents or pendamping gratis

arena playground, ada tempat main becaknya. Kalau ini ga bayar lagi, udah bagian dari playground. Tiket masuk playgroundnya 20 ribuan. Parents or pendamping gratis

main trampolin di dalam area playground. Dijamin anaknya ga mau pulang

main trampolin di dalam area playground. Dijamin anaknya ga mau pulang

2) Lembang Floating Market

Lembang floating market ini lumayan ngeheits banget ya. Tapi ya gitu deh, yang datang juga bejibun manusianya. Waktu itu saya nginep di rumah debby teman saya yang jadi dosen di kampus kami, so kami disarankan pagi-pagi jam 8 udah standby di sana, karena bakal padat banget kalo udah agak siangan.

Bener aja, jam 7.30 kita di sana (tentunya gak pake mandi dulu kan ya..hahaha) udah rame aja manusia, padahal belum buka loh tempatnya. Emang karena lagi hari libur sih itu. Jam 11 kita keluar dari tempat itu, udah padat banget sampe mau keluar aja desak-desakan. Ihh kalo dah begitu, apa yang mau dinikmatin ya?

Kalo ke LFM mesti hari biasa kayaknya biar bisa menikmati alamnya dengan khusyuk. Plus makannya juga ga rame dan pake ngantri segala kan. Tapi tetap aja saya suka ama LFM ini, walaupun ujung-ujungnya nguras dompet juga. Di sini makanan or jajanannya di jual dalam perahu, trus kita belinya pake koin yang ditukar di tempat yang mereka sediakan.

Harga tiket masuk: Rp 15.000/orang, mobil Rp. 5.000

The entrance of Lembang Floating Market

The entrance of Lembang Floating Market

 

Danau, dan perahu yang bisa kita sewa. Atau kalau sekedar mau nyebrang, bayar seribu rupiah aja

Danau, dan perahu yang bisa kita sewa. Atau kalau sekedar mau nyebrang, bayar seribu rupiah aja

Rumah kelinci. Ini menurut saya mahal ya. Harga masuk Rp 20.000. Gimana coba ga mahal? udahkita ngasih makan kelincinya ampe pada obesitas gitu, kita pulak yang di suruh bayar. 20 ribu pulak. *kok gue protes mulu yak?* :D

Rumah kelinci. Ini menurut saya mahal ya. Harga masuk Rp 20.000. Gimana coba ga mahal? udahkita ngasih makan kelincinya ampe pada obesitas gitu, kita pulak yang di suruh bayar. 20 ribu pulak. *kok gue protes mulu yak?* 😀

Ini nih, area favoritnya. Floating marketnya. Jualan makanan-makanan yang niscaya membuat kita kalap, sekalapnya. Dijualnya di atas perahu yang mengapung di air..halahhh ribetnyaaa yaakkk.

Ini nih, area favoritnya. Floating marketnya. Jualan makanan-makanan yang niscaya membuat kita kalap, sekalap-kalapnya. Dijualnya di atas perahu yang mengapung di air..halahhh ribetnyaaa yaakkk.

colenak dan ketan bakar yang endeusssss

colenak dan ketan bakar yang endeusssss

 

3) De Ranch

De Ranch ini kelebihannya adalah punya semacam arena pacuan kuda gitu. Kita bisa naik kereta kuda yang mirip-mirip di perternakan di luar negeri sana. Baru sekali aja sih kunjungin tempat ini, soalnya penuh dan rame terus *kayak pernah aja ya sepi tempat wisata di Bandung ini*

Tadi ubek-ubek album foto, kok ga nemu foto pas ke De Ranch ini ya? tapi intinya mah sama aja, ada arena bermain anak-anak, tapi masih lebih bagus di Kampung Gajah sih. Tempat makannya tentu saja banyak. Hmmm ada tahu goreng yang enaknya pake banget. Ga negerti itu dipakein apa sikk? tahu gimbal kalo ga salah deh namanya. Ohya kalau kita masuk De Ranch ini, kita bisa tukarkan tiket kita sama satu gelas fresh milk. Mayannnn! *seneng gratisan* :))))

Kalo lagi ke Lembang Floating Market, main aja skalian kesini, soalnya kan dekat. Sama-sama di Lembang.

Tiket Masuk : Rp. 5.000,-/orang

Mobil : Rp. 2.000,-

 

source :

source : here

 

source:

source: here

4) Jendela Alam

Jendela Alam ini kurang famous sih kayaknya ya. Saya tahu tempat ini dari teman saya Ilent.yang tinggal di dalam perumahan Graha Puspa di Jl. Sersan Bajuri( tempat Jendela alam ini berada). Dia suruh kita ajak anak-anak main kesana karena menurut dia, kampung gajah, De Ranch dan LFM terlalu mainstream plus rame banget. (Waktu itu dusun bambu belom ada).

Ada apa di Jendela Alam? Ya sama aja, ada tempat main, sewa becak dan tempat makan or jajanan gitu. Cuma memang pilihannya lebih sedikit. Yang bikin tempat ini beda mungkin karena di sini ada perternakan kecilnya, ada tanaman sayur-sayuran dan buah-buahan yang bisa dikunjungi. (ga tau deh bisa dipetik apa nggak ya?). Ohya,tiket masuk kita bisa ditukarkan dengan 1 butir telur ayam kampung dari perternakan yang ada di Jendela alam. Hihihi lumayan,  kita dapat 4 telur deh, trus dimasak/rebus di hotel, pake teko ajaib. LOL 😀

Waktu itu kita ga terlalu excited sih, karena outdor playgroundnya kurang terawat. Tapi ga tau deh sekarang, mungkin udah diperbaiki. Tapi lumayanlah untuk pilihan tempat liburan di seputaran Lembang. Worth it kok untuk dikunjungi bareng keluarga terutama yang bawa anak kecil.

Harga tiket masuk: Rp 15.000/ orang

source : here

source : here

5. Dusun Bambu

Ini dia, si Family leisure Park yang paling dicari-cari orang itu. Memang bagus sih ya konsep si Dusun bambu ini. Alamnya sungguh indah, plus tempat makannya juga beragam. Mau yang kelas menegah or ala kafe mahal pun ada. Banyak arena bermain juga untuk anak-anak. Ada tempat penginapannya juga. Lokasinya ini dari terminal Ledeng, terus aja sampe lewat Jl, Kolonel Masturi. Harga tiket masuknya Rp 10.000/orang, mobil Rp 10.000 dan motor Rp 5.000.

Yang mau tahu info lengkapnya bisa kunjungi websitenya: http://www.dusunbambu.com

restoran yang ngeheits itu..si sangkar burung. Tapi makan disini pake minimum order Rp. 500.000 kalo ga salah.

restoran yang ngeheits itu..si sangkar burung. Tapi makan disini pake minimum order Rp. 500.000 kalo ga salah.

Anak-anak bisa main disini, ngerasain main di kali, walaupun kalinya kali buatan. Tapi keren ya...

Anak-anak bisa main disini, ngerasain main di kali, walaupun kalinya kali buatan. Tapi keren ya…

Di belakang saya itu cottage or tempat nginapnya. Tarifnya, yang pasti mahal lah ya buat saya :)

Di belakang saya itu cottage or tempat nginapnya. Tarifnya, yang pasti mahal lah ya buat saya 🙂

Teteup yaaa ada arena main becaknya. Yang ini bayar.

Teteup yaaa ada arena main becaknya. Yang ini bayar.

Sebenernya ini bukan review sih, cuma pengen bikin kesimpulan aja,bahwasanya ada pergeseran minat pengunjung terhadap Factory outlet atau tempat-tempat wisata yang dulunya ngeheits dan sekarang beralih ke Family Leisure Park seperti yang saya udah sebutin di atas tadi. Seru kan, kalau kita bisa menikmati makanan lezat, bermain bersama anak, menikmati alam dan pemandangan yang indah, plus jangan lupa bisa bernarsis ria dengan latar foto yang intstagrammable banget sis!. 😀

Tips-tips berkunjung ke 5 family leisure park di atas (ala saya):

1) Kalau memang berencana untuk berpergian mengunjungi family leisure park di atas, ambilah penginapan yang ada di daerah lembang, cihanjuang dan sekitarnya. KENAPA? Karena kalau kita nginap ditengah kota macam area jl. Riau, itu sama aja buang-buang waktu karena ampun dah Bandung macetnya ga ketulungan kalo musim liburan. Mau yang murah banget tapi masih baru dan bersih? coba “Villa Chocolate” (di jalan cihanjuang). Mau yang mahal sekalian? ada Villa Jadoel, yang lokasinya juga di Cihanjuang (Ah pokoknya mah banyak bener sekarang pilihan hotel). Saya dah 3 kali nginep di villa chocolate. Mayan dehhhh walaupun standard, yang penting bersih dan dekat ke wisata tujun. Atau kalau lagi bokek banget, nginep ajalah di rumah bu dosen Debby. Haratissss!! HAHAHAHA….*padahal sih tujuan utamanya biar bisa gosipan semalam suntuk ama Debby 😀

2) Tentukan tujuan wisata dan segera bergegas di pagi hari kalau nggak pengen nanti penuh dan padat merayap di dalam area wisatanya. Misalnya mau ke Lembang Floating Market, datanglah pagi-pagi jam 8, ga usah mandi pun tak apa, nanti bisa pulang jam 11 dan bisa kunjungi tempat lain yang berdekatan juga di daerash situ. Mengunjungi De Ranch or beli tahu hit Bandung misalnya.*ini ajaran sesat banget ye gue nyaranin orang untuk ga mandi* Lol 😀

3) Tahanlah nafsu dan seleramu. Bawa uang pas. gilak! semua enak-enak dan pengen dibeli. Dijamin kalap. Aarghhhhhh I love you Bandug deh pokoknya.

Ini bikin postingan begini sih kayaknya efek udah kelamaan ga ke Bandung nih. It’s been 4 months since our last visit, ehmmmmm lirik uppa.

So, what’s your favorite place to visit in Bandung?

31

Ada apa di Sumedang?

Yeayyyy udah balik dari liburan singkat nih beberapa hari yang lalu dan langsung disambut oleh kain kotor dan rumah berdebu karena ditinggal penghuni plus setrikaan tiga keranjang saja. *elap keringat*

Selamat hari raya Idul fitri ya buat yang merayakan..mohon maaf lahir batin kalo ada salah-salah kate 🙂

Hari pertama lebaran kita sekeluarga diajakin nyokap ke Sumedang, kerumah tante. Iya semenjak si tante tinggal di Sumedang 7 tahun, kita belum pernah kunjungin mereka. Tante ini  adeknya bokap yang bontot. Kita konvoi ada tiga mobil jadi lumayan rame. Dari rumah kita berangkat jam 7.30 meleset dari perkiraan, tadinya rencana mau berangkat jam 5.30 ternyata saya bangun kesiangan dan musti masak dulu buat bekal anak-anak di jalan. Ya abis gimana ga kesiangan kalo tidurnya aja jam 1 pagi gara-gara ngurus cucian dulu dan packing.

Perjalanan lumayan lancar, kita berhenti di tempat peristirahatan dan makan pagi (udah jam 10) dan kita makan dari makanan bekal yang dimasak sama si mekmok (my mom). Menunya apa aja? Rendang sapi, ayam goreng lengkuas, ikan mas arsik, sayur capcay. Nah selama perjalanan bareng nyokap ini kita ga pernah makan direstoran or warung makan manapun. Udah aja selama dua hari satu malam makannya dengan menu yang sama terus. HAHAHAHAHA ampe bosen deh ya. Udah malah abis makan ketupat and opor dari tetangga …ga ngerti lagi deh naik berapa kilo ini timbangan *elus-elus timbangan* Sekitar jam 1 siang kita udah nyampe di Sumedang, dan langsung makan siang trus pada molor dulu dirumah. Adem banget deh rumahnya, karena masih ngadep bukit-bukit and sawah gitu, tapi rumahnya masih deket ke pinggir jalan raya. Cuaca di Sumedang cukup asik menurut saya, ga terlalu dingin dan ga panas. Adem deh pokoknya.

KAMPUNG TOGA

Setelah pada bangun lalu kita ke Kampung Toga, tadinya anak-anak pada mau berenang, tapi karena udah kesorean dan kolam renangnya mau tutup, jadi kita keliling-keliling kampung toga aja dan kita ke tempat yang bisa memandang  kota Sumedang dari atas. Keren banget deh. Ga nyangka di Sumedang bisa dapet view bagus gitu.

Di kampung toga ini kita cuma duduk-duduk, fotoan, trus makan snack dan kue-kue yang kami bawa dari Jakarta. Saya sempet bikin banana cake 2 loyang buat dibawa ke Sumedang. Ada bakpao yang dibawa tante saya yang di bekasi. Ah pokoknya seru deh, cuma kurang bajigurnya aja, ga ada yang jualan bajigur disitu. Hehehehe….. Trus anak-anak juga happy banget lari-larian dirumput hijau dan hirup udara segar! I love it! we love it

Jam 6 sore kita balik kerumah tante, otw pulang sebenernya saya mau beli nasi tutug oncom di alun-alun sumedang yang saya tau lewat google, pengen coba aja, eh tapi ternyata tutup, ga ada yang jualan.  Ya iyalah hari pertama lebaran gitu. Nyampe rumah kita makan sore, tapi saya ga makan lagi karena gendong Gavin yang bobonya lagi agak rewel (mungkin karena kecapekan), malem pada tidur dan Gwinette juga nangis sepanjang malem (ga tau kenapa tapi mungkin kecapekan juga).

The whole family at kampung toga

The whole family at kampung toga

Gwinette and her lil aunty (my cousin) Graciella

Gwinette and her lil aunty (my cousin) Graciella

with sikariting jugul....uppa darling ;) keren kan viewnya dari atas

with sikariting jugul….uppa darling 😉 keren kan viewnya dari atas. sayang banyak sampahnya tuh….

GUNUNG KOENTJI

Paginya setelah sarapan, para tante dan orangtua asik ngobrol ngalur ngidul dan saya main sama Gavin dan Gwinette, lalu jam 11 kita cao ke Gunung Koentji. Jadi Gunung Kunci ini adalah  sebuah situs sejarah yang dilindungi langsung oleh Pemerintah Sumedang. Luas bangunan situs ini sekitar 610 m2 dan berdekatan dengan Gunung Palasari. Situs ini merupakan bekas benteng pertahanan Belanda yang dibangun pada 1914-1917.

Waktu kita kesana ternyata tutup, ga ada yang jaga dipintu masuknya, yaiyalah kan itu hari kedua lebaran ya. Akhirnya kita ngikutin pengunjung lain masuk lewat belakang bukit dan ternyata kita harus sedikit menerobos semak-semak dan menanjak di tempat yang lumayan terjal. Seru banget lah bagian ini, jadi mengingatkan waktu jaman suka hiking dulu ama anak-anak SATGANA (jaman kuliah dulu). Untungnya saya pake sepatu yang lumayan nyaman. Eh kita jadinya ga bayar tiket masuk karena emang lagi ga ada yang jaga, lagian kalaupun bayar murah kok cuma rp. 3.000 aja.

Sebenernya ini lebih pas disebut sebagai bukit dibanding gunung. Lah wong cuma mendaki sedikit aja kok. Jalan-jalannya juga udah dibikin bagus. Gwinette dan Gavin mau jalan sendiri, palingan pas mau pulangnya aja Gavin manja minta digendong…..*gempor dah emaknya*

Konon katanya tentara Belanda bisa melihat pergerakan warga Sumedang dari atas bukit or gunung kunci ini. Jumlah total bangunan benteng ini ada 4 bangunan utama dengan 22 ruangan. Ada beberapa bagian bangunan yang diperbaiki karena sudah retak dan termakan zaman. Tapi pas kami jalan kedalam dan menaiki tangga ada bagian yang dibiarkan oleh pemerintah sebagaimana Belanda meninggalkan benteng tersebut. Bahkan, reruntuhan bekas di bom Jepang masih ada di benteng ini. Pas masuk kedalam gua or bunker itu saya agak bergidik juga sih, tapi karena kita rame dan pake senter dari handphone, jadilah saya sok berani-berani gitu…Dah gitu ini pernah jadi tempat acara uji nyali yang di transtv ituloh…..haisss

Honestly, I don’t really like spooky place like this. Ia spooky banget deh, udah malah bau lembab dan gelap. Tapi saya suka deh benteng diluarnya, bagus dan unik. Saya ngebayangin itu ada lapisan-lapisan pertahanan semisal ada musuh yang menyerang mereka. Menurut warga sekitar dari gunung kunci ini sering terdengar derap langkah kaki para tentara. Hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…….

Terus juga katanya, ada pohon yang suka bergoyang sendiri padahal ga ada angin, dan pohon itu berupa manusia. Untungnya saya tau cerita itu pas dah kelar turun dari atas. Kalo nggak mah males juga kalilah. Udah gitu musti bawa anak kecil pulak kan.

10553380_10204677184315980_2108527857386770183_n 10553310_10204677188196077_7955616237013283741_n 10550851_10204682578210824_6128503435845169230_n - Copy 10547462_10204677196716290_3824693032583196225_n 10514631_10204677192196177_3661176597159787085_n - Copy 10301514_10204677194916245_2960795034560392274_n

 

.

LANJUT BANDUNG

Setelah kita selesai dari Gunung kunci, kita balik kerumah tante dan makan siang dirumah (dengan menu yang sama: rendang, sayur, ikan mas arsik) hahahahahaha…..eneg- eneg deh tuh!. Tapi makan rame-rame bareng keluarga gitu enak kok. seru aja, semua berasa enaaakkkk. Eh emang rendangnya enak apalagi ikan mas arsiknya.

Kelar makan, kita beberes dan pulang. Eh yang pulang ke Jakarta cuma rombongan mama dan tante saya yang satu lagi sih. Kami berempat lanjut ke Bandung mengunjungi Debby bu dosen. Ealahhhhh muacetttttnyaaaaaaa Sumedang! berjam-jam ga nyampe-nyampe juga. Kok masih di Sumedang mulu yaaa! Patokan saya waktu itu Jatinangor. Pokoknya kalau udah Jatinangor berarti kita  dah di Bandung. Jam 7 malam kita nyampe di pasteur dan mampir dulu di Dominos pizza, karena Gwin and Gav udah laper. Mereka makan pene carbonara. Kita pesen 2 loyang pizza buat dibawa kerumah Debby, Eh ternyata si icad (suaminya Debby) lagi bikin pizza juga. Hihihihi…..mabok pizza dahhhh!

Oh ya, kami kan punya shortcut dari pasteur menuju parongpong. Karena ya pemirsa, lagi musim libur gini, jangan kau coba-coba melewati jalan setiabuhi yang mengarah ke ledeng dan lembang itu! bisa tua dijalan deh. Yang butuh guide menuju parongpong via pasteur japri eikeh aja ya….ntar dikasih tau. hahahha….. niat beneur.

Nyampe rumah Debby udah jam 9 malam deh kayaknya, trus Gavin dah bobo, saya dan Debby masih ngobrol-ngobrol sampe jam 12 malem itu sambil ngemil pizza *Elus-elus perut*. Kalo udah ketemu Debby emang ga abis-abis yang mau diceritain…huhuhuhu I wish we can meet very often ya deb.

LEMBANG FLOATING MARKET

Pagi-pagi bangun, Debby anjurin ga usah mandi dan langsung cao ke lembang floating market. Iya jadi sebagai turis lokal mainstream kok ya belum afdol rasanya kalo belum ke lembang floating market. Kita nyampe jam 8 pagi dan ternyata belum buka aja donk. Tapi biar kata belum buka, ternyata udah banyak aja yang datang. Ada sekitar 15 menit lah kita nunggu, dan akhirnya kita masuk. Udah rame aja pagi-pagi gitu, tapi untungnya masih banyak space buat jalan-jalan dan kitapun menuju pasar apungnya, yaitu tempat makan dan ngemil-ngemil. Jadi tujuan utama kesini sebenernya mau cari makan or jajanan-jajanan Bandung yang enak. 

Unik memang, karena stand-stand tempat berjualannya ada didalam perahu-perahu yang terapung. Banyak banget jenis makanannya.Ok, let’s name it: Batagor, baso, mie kocok Bandung, sate ayam, sate kelinci (ihhhh geli ama sate kelinci, selain ga boleh makan, ngebayanginnya aja dah males), trus ada ketan bakar, colenak, kupat tahu, lontong, bubur ayam, sosis bakar, kue-kue an, pisang goreng,tahu gimbal, dan lain-lain….. (ngetiknya udah bikin ncessss ini). Sebenernya saya pengen beli pisang goreng dan tahu gimbal yang katanya enak banget, tapi belum buka dan belum siap yang tukang jualannya (karena masih pagi banget). Menurut debby dan icad buryam nya juga enak, tapi ga sempat nyobain. 

Trus kita makan apa aja di pasar apung? setelah menukar duit ke koin untuk transaksi di lembang floating market, sayapun berjalan menyusuri semua para pedagang, tapi sayang banyak yang belum siap dagangannya. Jadi beli yang udah siap aja. Kita pun berhasil melahap : Colenak (dicocol enak), ketan bakar, kupat tahu, batagor, lontong,trusss apalagi ya? oh iya tahu crispy…..padahal pengen tahu gimbal. Tahu gimbal yang di de ranch kan enak banget ya…huhuhu 

Kelar makan, kita naik perahu. Eh pas nanya harganya mihil aje donk 70 rebu satu perahu. Trus kita jalan liat abang-abang perahu nganggur. Kita liat tarifnya cuma seribu perak per orang. Loh kok murah? hatiku langsung melonjak kegirangan *hahaha lebay* yaiyalah 70 rebu ama seribu gitu lohhhh! yaudin kta tanya beneran ga seribu perak? kan ga lucu ternyata seribu perak itu bukan per orang, tapi per sekali dayung…hahahha….Nah ternyata, kenapa murah? karena ini cuma perahu buat nyebrang, yang mana nyebran danau lembang floating market itu ga nyampe 5 menit. HAHAHAHAH…..pantes murmer kan…eh tapi gapapa yang penting udah ngerasain naik perahu. Kami semua merasa senang dan ga ada masalah kecuali si bos kecil, Gavin. Dia ngambek bok ga mau turun. “sini aja, naik pelahu lagi, ga mau tulun” sambil merengek-rengek. Duh ini anak ;lanang yang satu ini emang susah kalu udah maunya…jadilah kita main paksa dan ngamuklah dia! Perahunya udah ditungguin orang disebrang untuk disewa lagi.

Setelah edisi ngamuk-ngamuk gitu kita bujukin, dan kita lewat didepan tukang kincir angin warna-warni, dibeliin de satu-satu. AMAN!! pada mingkem. Trus, kita liat soang, tapi males ah bau…hihihi depan rumah juga banyak soang. hahahaha…. Akhirnya kita kasih makan kelinci. mahal ajeee masuknya bayar lagi 20 ribu coba! gelo ah LFM ini. Lebay aja cuma ngasih makan kelinci kok ya bayar 20 ribu. Tapi yowes akhirnya kita masuk dan awalnya Gwin Gav malu-malu ga mau nyamperin kelincinya, eh takut malah. Eh lama-lama liat anak-anak lain pada ketawa-ketawa dan senang kasih  makan kelinci, mereka pun jadi berani dan lama-lama enjoy dan ketawa-ketawa….dan lama-lama dibujukin pulang ga mau! emaknya udah bosennnnn *hahha toyor emaknya*

Jadi setelah bujuk-bujuk diluar kita mau lihat yang lain, barulah mereka mau keluar, dan kami akhirnya pulang. And you know what? itu baru jam 11 siang pas kita mau keluar dali LFM manusia udah numplek-plek-plek ampe ga bisa jalan saking penuhnya! gelo!!!! Bandung gelo! pengunjungnya dah kayak semuttttt berkerubun. Duh baru kali ini bangga banget belum mandi ke tempat wisata, hahaa karena kalau pake acara mandi…pasti kita berangkat jam 10-an dan pasti ngebetein banget padet-padetan di LFM itu belum lagi macetnya!

10538534_10204683917844314_5321276634664005918_n 10478174_10204683923644459_9059677203057150592_n 10509616_10204683916204273_5750573891430186191_n 10590630_10204721256137748_6385081743014209608_n 10338780_10204683919204348_3966623907225091477_n 10423289_10204722287563533_4658155648516895659_n 10460524_10204722023556933_666744246899431752_n 10532472_10204722391366128_1981034166411028831_n 10550820_10204722144479956_1917111451124030269_n 10551018_10204721541424880_1113134079036461799_n 10559943_10204698352245165_6945776751191308335_n 10570319_10204721816351753_1778247515990811224_n 10576922_10204720809086572_5129764497865244078_n

 

SAATNYA PULANG

Akhirnya kita berhasil keluar dan hmmmmm gues what again? arah menuju lembang muacettttttttttt total! ular naga panjang sekaliiiiiii… Kita balik dari lembang menuju rumah debby lagi tapi untungnya jalurnya kosong, yang macet itu arah sebaliknya. Kita mampir dulu di tahu barokah deket parongpong karena males puter balik lagi ke tahu hit lembang. Tahu barokah ini juga enak kok.Cuma ga setenar tahu hit. Tiap saya ke Bandung dan main ke kampus tempat kuliah, saya pasti sempetin beli tahu barokah ini.Murah pulak. Yang isi 20 cuma 15rb, yang isi 50 cuma 32rb.

Jam 12 lewat kita nyampe dirumah debby dan mandiin anak-anak lalu lunch. Nngobrol-ngobrol lagi ama debby and icad dan kita siap-siap pulang. Duhhh jadi ga enak sebenernya ama debby, karena sebenernya mau ajak mereka lunch kemana kek gitu tapi liat macetnya bandung bikin gila deh. Bahkan keluar dari kampus aja, itu macetttt total. Mana ada sejarahnya parongpong itu bisa macet total gitu. Tau apa penyebabnya? YAK! ga lain dan ga bukan adalah DUSUN BAMBU. Tempat yang lagi happening banget. Ampun dah, jaman saya kuliah mana ada orang mau-maunya melintasi jalan itu, makanaya mobil kenceng-kenceng banget kalo lewat depan kampus kita….Untung udah kedusun bambu bulan Mei lalu. Ya bagus sih, tapi ya tempat wisata sama-sama aja menurut saya. Apa coba persamaannya? ya apalagi kalo nggak nguras dompet. hahahaha makan sana-jajan sini. Naik ini-bayar itu.

So, jam 4 sore kita akhirnya keluar dari kampus dan masih sempet foto-foto disekitaran kampus. Always feel happy going back here…lots of sweet memories soalnya. Uppa kan juga kuliah disini walaupun kita beda jauh angkatannya. *Ehmmmmm*

KIta mampir juga di Surabi Imoet yang deket enhai…..ohlala……..this is one of my fav food in Bandung! enak bangetttt!!!! selama saya pesen surabi, anak-anak makan ke-ef-si. Biar dijalan aman. Jam 6 kita cao dari setiabudi, masuk lagi jalur geger kalong yang nembus ke pasteur. Dan taraaaaa macetttt polllll! Tibalah kita di Jakarta jam 10 lewat. Dan itulah saatnya kembali kedunia nyata. Dunia cucian, dunia strikaan, dunia masak-masak-dunia cuci piring….nyapu-ngepel dan tentunya ngurus dua bocils…..

YEAHHHH! dan pada saat postingan ini mau dipublish, si Mba sari kami tercinta sudah balik dari kampung….ahhhhh legaaa! Thank God! hidupku kembali keperadaban,,,, hahahahaha…..

So…..mari nikmati sisa libur yang tinggal satu hari lagi ini….

ps: postingan ini ketunda beberapa hari untuk dipublish! harusnya publish tanggal 4 agustus, eh sibuk buat ultah si Gwin, kecapekan makanya maaf ya kalau foto2nya banyak yang ga pake caption…the picture tells everything right? keburu basi kalo publishnya besok-besok lagi. 

Have a nice day pals!

20

Uji Nyali di Trans Studio Bandung

Umur emang ga bisa bohong ya,  semakin kesini kok nyali ini makin ciut aja kalo diajak main di wahana semacam roller coaster dan wahana-wahana yang serem sejenisnya.

Dulu kalo diajak ke Dufan excited banget, trus semua permainan pengen di cobain. Sekarang??? duhhh terakhir kedufan kapan ya? udah lupa saking lamanya, tapi yang pasti sejak married sih kayaknya belom nginjekin kaki lagi deh di Dufan. *Pegennya sik langsung ke Disneyland aja kakakkk* ngarepppp!

🙂

Nah, kemaren itu tanggal 5 May, guru-guru dan staff ditempat saya bekerja pergi outing ke Trans Studio Bandung dan kita berangkat ke Bandung naik Bis Symphoni, ada 47 orang yang ikut. Kita berangkat jam 7 pagi dari sekolah dan nyampe jam 11 siang di Trans Studio. Bandung lagi bersahabat banget deh hari itu, Gak teralu macet dan yang lebih menyenangkannya lagi, di dalem Trans Studio itu ga nemuin lautan cendol manusia alias padet, lumayan lengang *yaiyalah, itu kan hari senin kali Jo!*

Setelah berpose sana-sini dan selfie-selfie yang tiada habisnya….dan masuk deh kita kedalem trans Studio. Asli deh, pas liat wahana-wahananya, saya langsung ciut, aduhhh ga berani!

the fun begins...selfie tiada habisnya

the fun begins…selfie tiada habisnya

Tapi kan rugi yes, udah jauh-jauh pergi tapi ga naik apa-apa2. Karena udah jam 11 siang, dan menjelang makan siang, kita diperbolehkan main dan akan berkumpul di foodcourtnya jam 12 siang untuk lunch, dan main lagi ampe jam 3 sore.

Biar ga habis waktu saya dan beberapa rekan guru nyobain “DUNIA LAIN” yahhh semacam haunted house gitu deh. Serem gakkk?

hmm it depends, serem sih tapi berhubung saya bukan tipe yang suka percaya tahayul-tahayul dan semacamnya, jadi saya biasa aja takutnya Palingan saya bawel, berisik biar ga terlalu takut. Untungnya ada ride or keretanya yang isinya 4 orang. Kalo misalnya disuruh jalan kaki, saya sih ogah deh, bisa gemeteran lututku ini…..

soalnya ada suster ngesot segala, plus hantu-hantu ga jelas gituuuu…errrr males deh ahhhh…

Kelar dari sini, kita mau santai sejenak di pirates ship, yah macam gondola gitulah tapi berbentuk kapal laut *wahana paling cemen*…hihihi…trus makan siang deh.

Kelar makan siang, si panji (rekan guru) udah heboh aja ngajakin saya dan yang lain untuk naik YAMAHA RACING COASTER! *Woyyyy nasi gw apa kabarnya ini, masih belom kelar diproses?*

Tapi berhubung kita ga mau rugi, takut keburu jam 3 dan takut antriannya panjang, lalu dengan nyali yang seumprit ini, berajalanlah kami menuju wahana tersebut….. sambil dalam hati ngomong “duhhh jo…nggak usah sok asik gini deh lu”

Sebenernya ada beberapa permainan lain yang menurut saya nggak kalah seremnya, semacam Giant Swing  alias ayunan maut ini sih kata saya (kayak Kora-kora di dufan tapi ini lebih kurang ajar lagi ngebanting2 seenaknya) *hikkksss akik ga rela bok….*

Lalu ada juga Vertigo (Semacam kicir2 kalo di Dufan) pernah nyobain dulu yang di Dufan, dan kutakmau lagiiiiiiiiii makkkkk! cih! amit-amit…..apa-apaan coba, kita duduk kaki ngegelantung trus badan diputer-puter dan dibolak-balik semena-mena *no wayyyy*

Lalu ada lagi wahana yang katanya kayak HISTERIA, yang naik keatas trus entar dibanting kebawah *Dengan semena-mena juga*

Lahhhhhh!!! lalu maen apa donk kemari?

Jadi nih prinsip saya dalam mencoba permainan apapun itu di Dufan dan sejenisnya adalah SAYA AKAN NAIK WAHANA APA AJA, ASALKAN ADA INJEKAN KAKINYA….dengan kata lain, kalo kaki ngegelantung aja gitu macam di permainan ontang-anting, kicir2 dan yang lainnya……AKU GAK MAUUUUUUUUUU….

Alesannya yah simple aja karena merasa masih tinggal dibumi, kaki masih ada injekannya….daripada melayang2 ga jelas…..*PENJELASAN YANG RIBET* 😀

*kalian tahu kan apa yang  kumaksud?*

*kalo masih bingung, yauda pegangan aja yak*

🙂

Kembali ke Laptop, jadilah kami ber-sepuluh ngantri

Asliikkkkk pas selama ngantri ini kita udah hitung-hitung waktu selama racing coaster itu main., yakni cuma 45 detik aja.

CUMAAAAA???

ya cuma 45 detik, dan nyawa berasa nyaris hilang.

Semakin antrian dekat, semakin kencang detak jantung ini,,,,,,ohhhh

ya TUHAN….. kenapa musti nyari perkara hidup banget sih yaaa?

selama ngantri di Yamaha racing coaster

selama ngantri di Yamaha racing coaster

dan….taraaaa its our turn, keretanya itu untuk 12 orang sekali naik dan beginilah kira-kira semua  HOROR itu terjadi:

– naik keretanya, duduk, pasang pegamannya

-Komat-kamit berdoa

-Jantung debar-debarnya makin ga karuan

– lalu si penjaga wahananya yang pake baju ala- ala Valentino Rossi *namun ganteng* memastikan pengaman kita sudah terkunci.

-di layar monitor ada suara-suara ala-ala moto GP gitulah yang menyatakan: ARE YOU READYYYYYYYYYYYYYY??? *dijawab….nooooo!*

– Dan HENING!!!!

-Dan TEREAKKKKKKKKKKKKKKKKK SEKENCENG-KENCENGNYA

-Udah ga tau lagi apa yang terjadi sodara-sodara

-Kereta itu melesat begitu kencangnya, naik semakin keatas

-Tutup mata! ga sanggup

-Buka mata dikit, ngintip dan buru-buru tutup mata lagi

-sempet berhenti teriak saking seremnya….

-dan tiba-tiba pas posisi diatas dan keretanya dalam kondisi terbalik, keretanya berhenti sejenak *udahhhh gilaakkkk kali nih*

-Dan taraaaaa,,,,,apa yang terjadi? itu kereta mundur!

WHAT???????

MUNDURRRRRR????????????????????????

-Iya, ada adegan mundurnya coba!

-mundur dalam keadaan terbalik dan diatas dan jangan lupa Dengan kecepatan super kencang, sekencang Yamaha MOTO GP…..makanya wahana ini dinamai “YAMAHA RACING COASTER”

-Dalam waktu 45 detik, kita udah dibawah lagi, dan itu adalah 45 detik terlama dalam hidup saya!!!!!

-sesampainya dibawah, I threw up! ga banyak sih, tapi perut rasanya mual aja dan kepala sempet pusing. HISSSSSSSSSS gilaaaa!!!!

Oke, jadi gimana? keren ga saya? keren ga si emak satu ini akhirnya berhasil naik wahana racing coaster ini?

KAGAK SAMA SEKALI!

haduhhhh mana ada keren-kerenya kalo endingnya munti ya bok

LOL
😀

Tapi yasudahlah ya…saya asli gak nyesel samasekali, cuman ya kalo disuruh ngulang lagi mah ogahhhhhhh bangetttt

Dan itu si Panji and the gank emang udah sarap bener deh, mereka naik lagi tuh si Yamaha Racing Coaster ampe dua kali coba! haisssshhhh…..

Kalo yang di Dufan sih saya berani deh ngulang lagi, tapi no way deh buat yang di Trans Studio ini…..serem gilakkkk!

Setelah dari sini, kita naik wahana semacam Niagara gitu, agak basah dikitlah, dan Saya merasa perlu istirahat jadi ngaso bentar sebelum ngelanjutin permainan terakhir sebelum pulang yaitu , super hero 4D. Paling demen ama wahana yang begini…..seru tapi ga serem.

Kalo ke Trans studio mending jangan bawa anak kecil apalagi yang masih balita deh, soalnya wahananya banyakan buat yang udah dewasa. Kalo udah teenager baru deh seru kesini.

So, what’s the scariest ride you’ve tried in any theme park before?

Me, THIS YAHAMA RACING COASTER is the most scariest one so far

look at this video. But i think the racing coaster look so slow in this video, because the real one was extremely fast! really2 fast….

 

 

5

Happy Holiday Everyone!

Liburannnnnn….

Yes ke Bandung maning ke Bandung maning…kayak cerita dimari

Satu-satunya destinasi liburan yang paling masuk akal buat kami saat ini.

Udah kangen banget sih aroma airport…hihihi maklum terakhir pergi liburan naek pesawat kan Mei 2013 kemaren.

Tapi buat saya dan suami yang penting liburannnn (bokek or not bokek) hahahha

Eh mungkin sih ya buat saya pribadi, jalan2 itu penting banget. Melebihi pentingnya beli baju and sepatu baru and yang baru2 lainnya di hari natal dan tahun baru (belom beli apa2 donk ampe sekarang)

Ke bandung pas hari besar gini sih udah siap2 manyun ya liat macetnya!

Tapi Natalan tahun lalu ga parah2 amat kayak sekarang deh…Errrrrrr! 😀

Seperti biasa, kalo kita udah keluar tol,maka kita ambil yang kekiri yang arah kampus Maranatha, tembus2 di Gerlong (geger kalong). Ini rute paling hapal, meski belok2 ga karuan. Lalu kemaren kita mikir, wah pasti rame banget ini sepanjang jalan setiabudi dan bakal macet di pertigaan terminal ledeng, karena berpapasan ama yang naik dan turun dari Lembang. Hikssss matilahhhh!

Ya jadi kita ambil jalan potong lagi, lewat perumahan pondok hijau indah…nembus2 di deket kampung gajah deh! ihiyyyyy,,,,,keren kan!

Perut dah laper, jam 1 kita nyampe dan milih makan di kampoeng Awi. Ini kali kedua sih makan disini. Karena suasannya enak, hijauuuu! makan lesehan kaya ditengah hutan. Konsepnya mirip2 ama Kampoeng Daun. Bedanya kalo dikampoeng daun harganya bikin gigit dompet….kalo di Kampoeng awi ini ya normal2 aja. Kemaren makan nasi pake ayam sambel ijo, sayur asem(2 porsi), orange juice, bandrek, pisang bakar, colenak…totalnya 159 rebu….not bad kan? dengan view yang bikin seger mata. Tapi coba aja makan di Kampoeng daun…hmmm jaman saya kuliah, kalo kekampung daun itu malah ga ngapa2in…paling minum bandrek yang harganya 20 rebu per cangkir kecil! *taon berapa itu cobaaaa?*

Sekarang si Kampoeng Awi ini juga udah ada area mini playgroundnya. Terakhir kesini masih lapangan hijau aja. Saya udah antisipasi bawa bola buat si endul main. Dia kan sakaw kalo liat bola. Nah disini dia bisa puas main bola. Gak lupa saya bawain anak2 topi, takutnya main dilapangan gitu kan panas, dah malah si endul baru sembuh demam 2 hari kemaren (yang bikin hampir gagal ke bandung)

Mereka juga punya kegiatan outbond, macam jembatan goyang dan flying fox. Ohya kampoeng awi ini juga resort/villa/hotel sih sebenernya.

Udah kenyang dari kampoeng awi, kita bingung mau ke kampung gajah or ke lembang floating market. kalo kampoeng gajah kan deket banget tuh dari kampoeng awi (ga nyampe 5 menit) tapi kita pikir, ah udah sering dari sana jadi coba ke lembang floating market aja deh soalnya kita  pernah mau kesana eh malah nyasar di D’Ranch. 😀

Nah kita coba2 jalan potong yang dari perumahan graha puspa, yang bakal nembus di jalan menuju lembang, eh terus kita malah ngeliat JENDELA ALAM, tempat wisata juga, ada playgroundnya sama arena berkuda, dan kasih makan binatang,bisa liat hewan2 , tapi ga banyak sih hewannya. Ada bebek, ayam, kucing (jiahhh deket rumah akik juga ada kali bokkk!) 😀

Hahahaha, ia tapi ada rusa, ular, buaya, ayam turkey, kuda poni juga ga ? Hmmm ga terlalu spesial sih disini. Tiket masuknya 15 ribu. Dibawh 2 tahun blom bayar. Tapi tiket 15 ribu itu untuk liat2 hewan aja dan tumbuh2an /tanaman2. kalo naik kuda poni, kasih makan hewan musti beli tiket lagi. (huhhh nyebelin!)

Kita sih males ya, udah main di playgroundnya aja, liat2 hewan dan ada burung merak juga plus sapi yang baunya….errrrrrr

Gak terlalu fun sih anak2, karena udah capek juga dijalan kena macet, plus udah maen tadi di Kampoeng Awin kan.

Jadi jam 4 kita caooo menuju hotel. Kita nginep di Newton (lagi)… sapatau ketemu David Naif lagi (hahahaa ngarepppp)

Coba tebak, jam brapa kita nyampe Dago? jam 6 lewat 15…artinya kita 2 jam lebih dijalan….udah sarapppp kali nihhh (lagian sapa suruh ke Bandung tanggal segini) 😀  😀

Nyampe hotel, suapin anak2 makan, masih bekal yang tadi pagi dibawa dari rumah. Masih hangat loh…(thank you Zojirushi, si rantang ajaib), eh plus makan macaroni schotel buatan emaknya tadi malem. wesssss trus mandi2, lalu siap2 ke RJ (Riau Junction) tempat bersamayamnya makanan2 kesukaan saya….ihiyyyyyy…..Lumpia basah dan surabi notosuman….

Kenyang dari RJ, kita langsung pulang, manyun karena surabinya abis….cuma bawa lumpia basah…*padahal udah makan ditempat 1 porsi* dasar rakusssss  

Pulang2 kita ngantuk, tapi the garunduls seger bugerrr….haissssss ampe mati gaya nyuruh mereka tidur…kaga tidur2 juga….jam 11 lewat baru tidur….

Jam 12 baru checkout dari hotel, gak menyerah kitapun menuju Lembang. Tapi apa yang terjadi sodara2? macettttttttttttt…..tingkat Republik….gilaaa ahhh….ga mau peyot dijalan, kami belok dicipaganti menuju PVJ, yang mana ternyata di PVJ bikin mood saya berantakan. Males deh ceritanya. Mosok seh jauh2 ke Bandung makannya di pancious. Hikssss…kami udah pengen banget Batagor. Tapi itu udah jam 2.30, jadi nyuapain bocils dulu makan. Lalu kita pulang dengan muka manyun semanyun2nya…..

Nah dari pasetur kita ngelewatin tempat oleh2. Yoweslah beli batagor Riri dulu, yang harganya sungguh ga asikk banget….. *duhhh kingsley! bring me to kingsley napaaaaa??*

sempet beli hokben untuk makan sorenya Double G. Wessss pokoknya liburan kali ini ga teralalu asik sih kayaknya….Tapi gak apa deh…yang penting kan quality timenya ama the garunduls…

Tapi ga kapok2 kok ke Bandung…hmmmm mungkin ga di hari besar gini kali ya….dan nginepnya daerah sersan bajuri aja deh biar deket ketempat tujuan wisata….

Eh iya tadinya mau kopdaran ama  mak sondang and baginda ratu, tapi si mak Get123 lagi mudik ke medan dan mba fitri lagi ga enak badan pulak….jiahhhhh emang macetnya juga udah bikin ilfil kok ya ? hihihihi

Next time maybe!

At last, I would like to wish all of you A HAPPY HOLIDAY!

saya masih holiday sampe 6 Januari nanti!

HAPPY HOLIDAY EVERYONE!!!!!! 😀

*males ngapload fotonya*

35

A Lovely Day In Padma Hotel Bandung

Ini Kali pertama saya mau coba coba  review. Kali ini mau review hotel tempat kami menginap di Bandung liburan kemaren. Namanya hotel Padma, didaerah cimbeluit..(bener ga spellingnya?)

Seperti yang saya sudah tulis di postingan sebelumnya, bahwa liburan kali ini ke Bandung maning ke Bandung maning, maka kami pengen liburan kali ini bener2 enjoy, gak pake buru2 ke tempat ini itu…pokoknya ngalir aja gitu (walaupun tetap ada garis besarnya mau kemana dan ngapain aja) .

2 malam kami menginap di Hotel Newton. Lokasinya ada di Jln. R.E. Martadinata. Strategis banget dan hotel ini masih bangunan baru. Sebenernya ini yang kedua kali kami menginap di Newton.  Lumayanlahhh…dan yang penting kagak bikin kita kekeup dompet erat-erat. Eh ia ada bonus pas nginep sini, yaitu ketemu David NAIF vocalist band fav saya…ouuuwww senengnyaaaa 😀 Sayangnya dia pas check out! 😦

Oke sekarang mari beralih ke Hotel Padma, tempat kami menginap di malam ke 3. Udah lumayan lama sih liat-liat hotel ini melalui websitenya. Awalnya sih sepupu si uppa kira-kira 2 tahunan lalu, upload2 foto pas dia lagi nginap disini. Ih kok keren ya???maka saya browsing-browsing, tapi langsung click close layarnya begitu liat harganya. Huhhh maless banget 😦

Tapi karena saya penasaran dan kita pengen kali ini  liburannya ga musti jalan terus melainkan pengen santai-santai aja dihotel. Jadi menurut saya perlu juga nih kita menginap dihotel yang nyaman dan punya fasilitas keren. Yang mana kita gak perlu keluar kamar hotel lagi untuk cari hiburan, toh didalam hotel aja udah enak banget.

Yak tepat banget! saya baca review tentang hotel ini di tripadvisor, dan rata-rata semua oarng yang pernah menginap disana sangat puas dengan pelayanan, fasilitas, dan keramahan nya.Lalau saya book lewat Agoda. Tapi ya gitu, full booked semua, jadi saya dapat yang hari selasa check in. Kita menginap disini cumma semalem aja….(duhhh pengennya sih 2 malam….tapi kata uppa, ahhhhh buat apa sihhhh???? (listen to your husband jooo!)

Pas kita mau menuju ke Hotel ini agak susah juga karna dari area setiabudi ga ada directionnya, dan juga saya buta peta. Hehehehe. Akhirnya saya nelepon hotelnya aja minta diguide. Jadi itu kalo turun dari setiabudi terus aja sampai ada patung keluarga berencana langsung belok kiri dan naik terus ke arah cimbeluit. Lurus terus sampe ketemu graha cimbeluit dan ketemu bundaran Nah pas ketemu bundaran itu baru mereka punya papan petunjuk. Hmmmmm kenapa ga dikasih petunjuk mulai dari setiabudhi sih yaaa? Anyway, kalo dari bundaran itu ke kanan dan udah lurus dikit ada jalan kekiri nah ketemu deh hotelnya. Jalannya kecil kayak area perumahan gitu. Pas nyampe kita bingung, kok hotelnya cuma satu lantai sih? loh kok ga kece yang seperti digambarnya sih?. Saya udah ngeri aja bakal di ledekin si uppa tentang pilihan saya tentang hotel ini. Walaupun saya yakin pasti didalemnya keren deh ini, tapi tetep aja khawatir ga sesuai yang saya bayangkan.

Pas masuk untuk check in, saya pun belum merasa hotel ini keren, di meja recepsionist yang terlihat kurang fresh, tapi langsung terlupakan karna sambutan resepsionist yang sangat ramah. Kita langsung disuguhi welcome drinknya mereka, lalu disuruh tunggu di lobby, yang ga jauh dari meja recepsionist. Nah disini kekaguman saya terhadap hotel ini dimulai. Pas kita duduk dilobby baru deh kita liat dari jendela bangunan hotelnya ternyata bangunannya kebawah(duhh gimana ya ngejelasinnya?),,, dan wowwwww!!! dikelilingi pemandangan yang hijau…dan uhhhhh saya langsung ngiler liat area kolam renangnya. Oke2 mari kita fokus.

lobby hotel padma

lobby hotel padma

view from lobby

view from lobby

Jadii kita masuk kedalam kamar, dan ngeliat interiornya. Sebenernya ga ada yang unik. Apa karna ini kamar yang paling murah disini ya? biasalah selalu order kamar deluxe…..hihihihi

Fasilitas yang disediakan tentu saja ada TV lalu hairdryer, DVD player (cd boleh pinjam di resepsionis), kamar mandi gak terlalu luas. kamarnya juga ga terlalu luas menurut saya setelah membandingkan kamar deluxe dihotel2 lain. Saya ga sempet foto kamarnya karna keburu amburadul ama bocils. hehehe

Tapi kita gak lama-lama dikamar, langsung pengen ke area kolam renang, karna disana bagus banget. untuk apa manteman????

yahhh untuk apalagi kalo bukan untuk foto-foto……hehehe

Ohya Pas kehotel ini kita baru berkunjung dari kampus tempat berkuliah dulu, jadi skalian jemput teman saya si debby. Akhirnya dia ikutan kesini. Pas di area kolam renang kita ga cuma foto-foto doank, tapi sempetlah ngobrol-ngobrol cantik di kursi2 mereka yang lucu2 itu.

posing everywhere with debby

posing everywhere with debby

Trus sekitar jam 4 kurang, kita menuju lantai 1 area restoran hotel. Mereka ada afternoon tea. Dan yang paling penting ini adalah compliment dari mereka untuk semua tamu yang menginap disini. Afternoon teanya dimulai jam 3.30-5.00 sore.

Makanannya sih ga spesial-spesial amat. Mereka menyediakan snack-snack ringan, berbagai gorengan semacam, bakwan udang, combro, martabak goreng, kacang rebus, singkong goreng dll. Lalu ada kue2an juga sih semacam bolu pisang, brownies, dan tentu ada teh dan kopinya. Yang paling saya nikmatin disini sih bajigurnya  (ampe nambah 2 kali) hehehe

Lalu saya masih sempet  juga nikmatin udaranya yang seger banget plus pemandangan yang hijau, sambil ngobrol-ngobrol sama temen saya tadi (tentu saja sambil ngejar-ngejar gavin yang kadang lari kesana kemari) 😀

view from the restaurant. cantikkk yaa

view from the restaurant. cantikkk yaa

Kita balik kekamar dan mandiin bocils, lalu cao ke Maja House skalian anter debby, tapi ya ampun maja house ini pilihan yang salah banget untuk santap sore, huhhh makanannya biasa aja tapi harganya selangit. Salah baca review kali saya yah…. 😦

Oke balik lagi ke hotel padma, pas kita dah balik kan dah malem jadi bocils dah pada tidur dan kitapun ngntuk berat. Sebenernya saya pengen banget duduk-duduk berduaan di area restoran ama hubby. Benertan deh itu suasananya kece abisss…. tapi apa boleh buat, silahkan berhayal aja. Itulah terkadang perlu yang namanya membawa bala bantuan seperti : opung or tantenya misalnya …. ah dulu mah ada tantenya yang suka ikutan jalan2 keluarga kecil kami ini…tapi dia suddah nun jauh disana, hikkkksssss 😦

Bangun pagi, saya bener-bener kepagian, yaitu jam 6…(hahahah untuk ukuran liburan ini masih kepagian)…jadi saya memutuskan untuk pergi keluar cari udara. Suami dan bocils masih pada tidur. Pas saya duduk-duduk diluar, diarea restoran….ya ampyunn dinginnya…jadilah ke mobil ambil jaket super tebal saya. Baiklah disini saya sok gaya-gayaan bawa laptop, blogwalking dan nulis2 dikitlah..tentunya sesekali liat2 pemandangan didepan mata saya. Ahhhhh so beautiful, dah malah ada suara-suara burung dari pepohonan di bukit-bukit disekeliling hotel ini. Hampir sejam saya disini. Sebelum saya keluar kamar, saya pesan ke uppa, kalo anak-anak dah bangun, tolong telpon saya biar saya balik kekamar. Eh udah jam 7 kok belum ditelpon juga, akhirnya saya telpon, uppa bilang “ya udah balik sini anak-anak dah bangun nih”. Dengan berat hati saya balik kekamar. Dengan harapan kita langsung siap2 mau breakfast. Dan ternyata apa yang terjadi pemirsahh? hmmmmm yang ada semua masih pada molor….aku ditipu suamiii sendiri…*jewer kuping uppa* 😦 (ternyata dia iri liat istrinya bisa keluar kamar tanpa bocils hahaa)

enjoying the green view, and the breeze. bonus: suara burung berkicau

enjoying the green view, and the breeze. bonus: suara burung berkicau

Jam 8 baru pada bangun dan kita ke restoran untuk breakfast. The best time of staying in a hotel is breakfast time….hmm lupakan diet dan program #menujuLANGSING2013 saya sejenak deh ya,,,,Pengen di mam semua deh rasanya. Tapi apa daya, saya mah atuhhhh sibuk suapin dua bocils dulu, sambil icip2 dikit….

Kira-kira ini makanan yang berhasil masuk ke perut saya….

mammmm!!!

mammmm!!!

Oh ya saya paling berkesan sama makanan ini…namanya aja cantik banget mengingatkan saya sama nama blog yang saya follow hehhe kayaknya dah beberapa kali makan ini. Tapi ini yang paling berkesan sampai akhirnya saya penasaran sebenernya namanya apa. Ternyata namanya “QUICHE LORRAINE”. Saya nambah ampe 3 slices…*dekep perut*

my fave in padma.... quiche lorraine...(td google2 kyaknya boleh dicoba nihh bikin)

my fave in padma….
quiche lorraine…(td google2 kyaknya boleh dicoba nihh bikin)

Well, sebenernya saya kurang begitu suka sama cita rasa makanannya. Enak sih, tapi mungkin ekspektasi saya terlalu tinggi untu makanan hotel sekelas padma ini. *tamu ga tau diri* 😀

Breakfast is over, Lalu kita ke area playground di lantai 8 (lantai 8 itu adalah lantai paling dasar) Disini kebalik, lantai 1 nya paling atas. Biasanya during weekend dan hari libur, ada kegiatan buat anak2 sperti bikin layang-layang, dam outbond (flying fox) Nah hari itu ga ada kegiatan apa-apa. Tapi saya penasaran mau liat area playgroundnya kayak apa. Dan ternyata luas banget areal ini. Ada lapangan rumput untuk main sepak bola. UHHHHHHH Gavin n uppa langsung duel sepuas2nya. Lalu turun sedikit lagi ada slide, tapi kok kecil banget yaaa??? kebanting ama arealnya yang luas banget itu. Saran saya sih bikin mainan yang lebih banyak, macam di outdoor playgroundnya kampung gajah, pasti makin cinta deh ama padma

GAVIN'S FAV IS FOOTBALL

GAVIN’S FAV. Football area

Udah jam 10 an kita balik kekamar dan ganti baju renang…yeyyyy berenang…awalnya saya berendam2 cantik dulu di jacuzzi nya yang mini…tapi gpp lah bisa muat untuk 5-7 orang heheheh…. udah puas berendam (sambil ditungguin si Gwin dipinggir kolam, yang gak mau brenang) saya pindah ke swimming pool dan byuuuuurrrrrrrr….!!!  lumayan ada beberapa laps.

jacuzzi

lobby hotel Padma

 

 

Lalu uppa and Gavin nyusul, si Gavin gak mau diangkat dari air….jadi angkat paksa aja karna berhubung udah jam 11 waktunya siap2 mau chekout dan kembali kedunia nyata…dan yahhhhh akhirnya kitapun dengan berat hati packing-packing lagi!!! 😦

Pas checkout sempet say goodbye dulu sama Ingrid yang kebetulan lagi nginep sini juga dalam rangka training dari kantornya….

met Ingrid, yg lagi ada tugas kantor. (enak banget nginep gratis sini 3 hari) pdhl boring krn traning seharian hehehe

Ingrid, yg lagi ada tugas kantor. (enak banget nginep gratis sini 3 hari) pdhl boring krn traning seharian hehehe

CHECK OUT TIME!!!

Goodbye hotel padma

we’ll see you soon….

doain biar rejeki lancar jadi bisa balik sini lagi.

fam pic

Penilaian saya terhadap hotel ini:

Kebersihan: Excellent

Fasilitas: Excellent

Pegawai: Ramah bangettttt

Kelebiha hotel ini: Ada view bukit2 pepohonan yang hijauuuuu dan bikin seger mata

Lokasi: Agak jauh dari mana2. mkasudnya kalo ada keperluan mendadak mau beli keperluan disupermarket, musti drive.

Makanan: Satisfied

Rate: ahhhhh ratenya aja bikin ilfil!!!! kali2 diskon donk dear bosnya hotel padma….hehehehe

Apalagi yaaa???? hmmmm kalo ada yang mau nambahin pengalamannya nginep disini boleh juga,,,atau ada yang niat nginep sini? yukkk mariiiiiiii… 🙂

xoxo

Joice

lazy feey

lobby hotel padma