23

DAY 7: Book Recommendation

Honestly I haven’t started reading any books since 2017….gosh! And I only read 2 books last year : Intelegensi Embun Pagi and Architecture Of Love. Intelegensi Embun Pagi was one book that I have been waiting so impatiently. While, reading Architecture Of Love was because a bit dissapointment with Critical Eleven, a previous book from the same author. So I thought AoL would be different from CE. CE was the book that I read because of my curiosity about how “IN” (the writer) will develop her story. I read CE from a short story (kumpulan cerpen “Autumn Once More) and I think that was a good short story. However, when so many people saying the book was so amazingly good, vice versa I was a bit dissapointed. I can’t find what’s the conflict in it, whats the point? But the short story version is so much much better. Again, the style of her writing is still the same with the perfect chatacters: good looking guy, very rich and very pretty and rich woman and they live in a big city with urban life style>> and I get bored with this kind of metropop style. There is nothing wrong with very good looking guy and pretty woman and about luxury life style but I don’t know why but mentioning the famous brands in almost every page of the book is a bit annoying for me…sorry mba IN and sorry for her fans. I’d rather re-read all AliaZalea’s books (so cheesey but so damn good Hahaha). I don’t know if I will watch the movie version of CE (it will realease this year). The update about the movie on her Socmed is too much already and it kills my curiosity, again so sorry for the fans but I just can’t help it anymore. However, I am waiting for her next writing, hopefully she will go out from her comfort zone and write different kinds of book. The only book that I like from her is “Antologi Rasa”, I can see the clear conflict and good ending.

On 2015 I was able to read few books. Maybe around 7 books (Mocking Jay, Let it Snow, Eleanor and Park, Negeri Para Bedebah, Negeri Di Ujung Tanduk, Love And Bites, Allegiant ) Among them all, I was so facsinated with a book from Tere Liye “Negeri Para Bedebah”. I don’t know that reading this kind of political story would be this interesting. I thank Dani for recommending this book to me. It was a very good book. It gave us a picture of how dirty the politic is, and how greedy they are. I know there are so many parts that for me it was too good to be true but overall I love how Tere Liye telling the story, so intense and You cannot stop reading it.

However, if there is a book that I should reccomend you to read, it would be “PARTIKEL”, one of Supernova series by Dee Lestari. Why I choose Partikel? Why not ‘GELOMBANG?” Hehe I think Partikel is still my most fav book among all of Dee Lestari’s book. First, it was the first book I read from all her writings and it triggered me to read the whole series of Supernova. I never know that reading supernova would be this fun and made us relate to ourselves.

Partikel is such a complete story, it teaches us so many lessons about finding our true self, about life, about our relationship towards others and about chasing our dream. Here is a glimpse of my review about Partikel in my blog few years a go:

Dan dalam waktu 3 hari saya selesaikan dengan emosi yang campur baur…bahagia liat Zarah yang sukses sebagai wildlife photographer. tangis haru melihat hubungan Zarah dengan ibu, adik dan abah uminya, amarah terhadap Kozo sahabatnya yang berkhianat karena berhubangan ama kekasihnya yang bernama Storm dan penasaran dimana ayahnya Zarah si Firas itu… pokoknya aku tenggelam dalam karakter Zarah!

crazy!!! she’s a genius! I mean Dee is Super GENIUS!!!

saya sih ga terlalu tertarik dengan fungi dan ilmu2 biologi yang ada disitu apalagi ufo dan alien2. Tapi tentang orang utan…saya ampe nangis bagian dia mau pisah dengan Sarah anak orang utan yang 3 tahun diasuh Zarah….

Writing today’s challenge has made me realized that I should go back to my reading activities. I should stop or break for awhile from Kdrama (yes I know Kdrama is the main reason why I have no time to read books nowadays..duh my guilty pleasure😧). 2014 was my best year with books. A year where I can read 23 books. Wowwwww that was a big number for me since I am a mother of two and I work full time too.

image

My dusty bookshelf…Books I have read

Anyway, Sondang our favorite mamak who lives in Birmingham now just sent me 2 books few weeks a go. One is for me: Sophie Kinsella and the other one is ‘Pippi The Long Stocking’ for duo G. Thank you mamak Get123 for the package all the way from Birmingham. This should be a good reminder for me to read books again. I will try to read more and more books. Ok, I will read the Sophie Kinsella within this week (FYI, I have one week holiday..yeayyyy!!!!) Thank you Sondang!!! I love you so much deh. You know what? While Sondang was giving a trigger for me to read books, I trigger her to watch Kdrama. Hahahaha no I never ask her to watch Kdrama (but maybe I spread the ‘poison’ already by writing Kdrama all the time in this blog..lol😂) She was texting me yesterday that she has started watching Reply 1988…Lol..I was so surprised that even she did not comment on my writing about Kdrama thing, but she finally kepo to watch it Hahaha. But I am pretty sure…Emmmm No, I am VERY SURE that she’s gonna love it. I was so impressed that she can patiently watch it only 30 minutes per night. Hahahaha it means she will spend 3 to 4 nights to finish 1 episode because 1 episode equals to 1 hour 45 minutes. Lol… Happy watching Sondang, after Reply 1988 I hope she will not try another Kdrama Hahahahaha..but I honestly can’t wait to read her comments when she finish this series..LOL 😂😂

So, I can’t wait to get that feeling again, a feeling of falling in love to the characters in books. A feeling of love to Zarah in Partikel, to Eleanor and Park in ‘Eleanor and Park’, to Thomas in ‘Negeri Para Bedebah’ and many more characters in good books. I will try my best to spend time reading books again. That kind of feeling..oh I miss it so much.

*OMG this is kinda long post for 15 days writing challenge* 😃 sorry but I can’t help it…when talking about books.

See ya on writing challenge Day 8..yes is half way, baby!!!!

Xoxo,
Joeyz- the book addict (tapi boong 😉)

48

The Big Bad Wolf : Jakarta Book Sale, You Must Visit

Udah pada ke ICE, BSD  belom manteman? Duhh surga dunia banget kemaren saya dan 1 teman guru diinstrusikan oleh bu boss belanja buku untuk kebutuhan sekolah di Event The Big Bad Wolf. Sebuah event book sale yang koleksi buku-bukunya bikin kita ngiler ga henti-henti. Iya ini memang buku-buku impor yang harganya miring banget. Bayangin aja tuh buku-buku kece buat anak-anak berkisar 30rb,45 rb, 60rb, 70 rb dst. Pokoknya pengen borong semua.

Jadi bu boss ngasih duit 5juta untuk belanjain buku. Kebayang ga sih belanja buku pakai duit 5 juta dan duit 5 jutanya kudu abis. Yang ada kek orang kesetanan saking senengnya. Aneh ya padahal bukunya bukan untuk pribadi dan belanjanya buat kebutuhan sekolah tapi rasanya kok seru banget gitu. Saking sibuk milih buku buat sekolah saya ampe ga sempat pilih buku buat diri sendiri dan emang lagi bokek juga sih jadi cuman beli 2 buku aja buat duo G. Sampai rumah nyesel stengah mati dan rasanya mau balik lagi deh kesana tapi nyali ciut duluan inget bakalan rame membludak karena long weekend ini.

Jam 4 sore saya dan si teman akhirnya selesai berbelanja buku dan kami berakhir dengan ngemper di lobby tempat jualan makanan. Si teman makan sop buntut, dan saya makan nasi langi (padahal sebelum berbelanja kami nangkring di lobby juga makan sate padang, tahu gejrot, dan surabi solo>>Ebusett!!! Hahaha) Lalu kami pijet-pijet kaki dan kretekin pinggang. Sumpehhhh cenat-cenut semua! Padahal kemaren itu orangnya ga gitu rame. Huaaaaa gimana donk nih? Mau balik lagi tapi ngerriii cuyyy!!! Btw, kalau kalian tertarik pergi kesana usahakan datangnya pagi banget sekalian or malam banget sekalian karena ditakutkan selama long weekend ini bakal makin gila crowdnya. Plus, kalau bisa ga usah bawa anak kecil biar ringkeus karena saya aja pusing milih buku sambil gerrt-geret keranjang isi buku. Tapi kepala emang pusing banget kayak berasa kurang oksigen rasanya, padahal ga gitu rame dan tempat luas banget. Ga taulah kenapa itu kemaren bisa pusing gitu.

Yang mau ke Big Bad Wolf, yuk buruan deh karena event ini cuma ada sampai tanggal 8 Mei aja. Psssttt….sejak hari ini mereka akan buka nonstop selama 86 jam. So, don’t miss it guys!

Ps: sewaktu postingan ini saya publish kita otw ke Big bad wolf lagi dan ternyata sodara2 hayasalammmm!!! disengajain nyampe jam 11 malem malah makin rame manusianya. Gilakkk ah! Milih bukunya cuma stengah jam antri bayarnya 1 jam lebih. Sekarang lagi nunggu uppa yg lagi bayar di kasir. Kalau ga terlanjur janji ama kaka G sih males banget dah. Untung tadi duo G bobo siang hampir 4 jam, baru bangun jam 7 malem hahaha masih ON mereka.

image
Kegilaan sudah dimulai dari pintu masuk
image
Big book yg kiri atas itu harganya hanya 60rb. Kanan atas itu hasil belanjaan kita

image
Heaven on earth!

61

Book Review : Intelegensi Embun Pagi

20160226_115508.jpg

Supernova 6 : Intelegensi Embun Pagi, by Dee Lestari! Cover yang mewah, like it….

mtf_etiev_215.jpg.jpg

Buku ber TTD dee, isi goodie bag saat launching buku IEP minggu lalu. Thank you mba dee

 

6 buku, 99 keping, 15 tahun dan satu penulis….

Ahhhhhh, rasanya seperti baru menyelesaikan satu babak dalam kehidupan, saat selesai membaca serial supernova yang satu ini yakni si Intelegensi Embun Pagi (IEP). Rasa-rasanya hampir mustahil bisa mereview buku dengan tebal 690 halaman ini tanpa spoiler. Walau Sondang udah rengek-rengek untuk dispoilerkan aja because she enjoys spoiler dan katanya aku one of tukang spoiler hahahahaha…. Dani juga bilang, kalau saya selalu bikin orang jadi pengen baca kalau review satu buku (mungkin karena saking spoilernya ya Dan haha). But ok, mari yuk dilihat dulu review versi saya dan sekuat tenaga semoga ini tidak mengadung spoiler, ya palingan 14 % cincailah yak 😄

Judul buku: Intelegensi Embun Pagi
Penulis : Dee Lestari
Tebal halaman: 690 halaman
Penerbit: Bentang Pustaka
Tahun terbit: 2016

SINOPSIS (Dari back cover)

Setelah mendapat petunjuk dari upacara Ayahuasca di Lembah Suci Urubamba, Gio berangkat ke Indonesia. Di Jakarta, dia menemui Dimas dan Reuben. Bersama, mereka berusaha menelusuri identitas orang di balik Supernova.

Di Bandung, pertemuan Bodhi dan Elektra mulai memicu ingatan mereka berdua tentang tempat bernama Asko. Sedangkan Zarah, yang pulang ke desa Batu Luhur setelah sekian lama melanglangbuana, kembali berhadapan dengan misteri hilangnya Firas, ayahnya.

Sementara itu, dalam perjalanan pesawat dari New York menuju Jakarta, teman seperjalanan Alfa yang bernama Kell mengungkapkan sesuatu yang tidak terduga. Dari berbagai lokasi yang berbeda, keterhubungan antara mereka perlahan terkuak. Identitas dan misi mereka akhirnya semakin jelas.

Hidup mereka takkan pernah sama lagi.

REVIEW

Menurut saya ini buku yang paling epic yang pernah saya baca, dan yakin seyakin-yakinnya bahwa yang nulis punya sesuatu yang spesial dalam otaknya atau barangkali Dee memang datang dari dimensi lain? Apakah jangan-jangan dia dikirim dari Asko? Who knows….Hahahahaa beneran deh sampe kepikiran sama sang penulis yang menurut saya terlalu jenius untuk bisa nulis serial ini selama 15 tahun lamanya dengan ending yang Indahnya kebangetan…..errrrrrr Gemeshhhh 😄🙆

Buku yang paling spesial yang pernah saya baca karena belum pernah nemu tema cerita seperti ini, Dee berhasil menciptakan alam semesta sendiri dalam bentuk fiksi yang semuanya berkaitan. Benang merah dari buku 1-5 dapet banget. Di buku ke 6 ini sangat spesial karena akhirnya terkuak semua misteri pada tiap buku dan tiap karakter yang ada di dalamnya. Bahkan, yang paling spesial dari buku ini adalah bahwa kita diberi ruang untuk mempertanyakan banyak hal sekaligus mendapatkan jawaban atas pertanyaan kita. Itu sebabnya buat saya, membaca buku Dee ini saja rasanya tidak cukup. Habis baca ya HARUS KUDU MESTI DIBAHASSSSSS!!! 😂😂😂hahahaha jadi beruntunglah saya punya beberapa teman yang bisa diajak ngebahas buku ini. Yakni one of ortu murid di sekolah (kita ga kelar-kelar bahas di WA), Maya, Leony (temen kerja dulu) Smita (petitepoppies) dan Sondang coming soon ya darling. Sumpah! Ga sabar juga ngebahas ini di kolom komentar dibawah nanti. Silahkan komen sebanyak dan sepanjang kalian suka, I’ll be glad to read it. Please komennya jangan melenceng dari topik yak. Hahahaha 😂😂

Jadi mari kita bahas elemen-elemen penting dalam buku ini:

GASPOL DARI AWAL-AKHIR

Dalam salah satu wawancara Dee tentang buku ini, dia bilang bahwa buku ini emang udah ga pakai intro-intro panjang lebar. Memang ada sedikit info or background tiap karakter pada buku-buku sebelumnya, tapi saran saya memang mesti baca supernova 1-5 dulu biar gak lost pas baca IEP ini. Bahkan yang udah baca aja jadi pengen re-read semua dari awal lagi. Terlalu seru untuk dilewatkan dan memang banyak hal yang saya juga udah rada lupa terlebih buku Akar dan KPBJ.

Intinya, baca buku dari awal dulu deh karena di IEP ini Dee Gaspolllll terus dari awal sampai akhir, kita yang baca kayak ga dikasih kesempatan untuk santai-santai. Which means, ceritanya terus-terusan seru yang gak berkesudahan alias alur yang cepat dan gak bikin bosan.

INFIlTRAN, PERETAS, UMBRA & SARVARA

Saat kita baca IEP kita akan akrab dengan empat kata diatas. Well sebenernya banyak lagi sih istilah-istilah lainnya, yaitu tentang gugus, Asko, dan sebagainya. Tapi, keempat istilah diatas akan jauh lebih sering kita temukan.

Infiltran adalah penjaga untuk para peretas agar aman dari jangkauan para Sarvara. Peretas itu adalah si 6 tokoh yang nantinya akan bertemu. Udah pada tahu kan tokoh-tokohnya? Yes Bodhi dkk.

MISTERI TERKUAK

Satu persatu misteri terkuak. Siapa Gio sebenarnya? Apa peran Gio dalam supernova ini?

Apa yang terjadi pada Bodhi saat bertemu dengan Elektra?

Bagaimana Ferre, Dimas, Dan Ruben berperan dalam buku ini dan berkaitan dengan tokoh lain?

Di buku ke 5, saat Alfa naik pesawat menuju Indonesia Alfa bertemu Kell yang dulu pernah mati kena granat saat bersama Bodhi dalam buku Akar. Kell pernah bilang ke Bodhi, kalau Bodhi akan melahirkannya kembali. It’s true, Kell kembali. Saya sempat curiga kalau si Kell ini Sarvara, eh ternyata dia one of my favorite Infiltran. Dasar bule Gila!!! 😂

Kita juga akan tahu, siapa Isthar sebenarnya. Isthar yang sangat digilai oleh Alfa adalah perempuan yang sama dengan yang ditemui Bodhi di Bangkok, yaitu Star. Apa peran Isthar? Huoooo ternyata peran Isthar cukup penting.

Kemana Firas?
Nah, ini pertanyaan yang paling-paling saya pengen banget tanyakan sama Ibu Suri yaitu hilangnya Firas (ayah Zarah dalam buku Partikel) dan terjawablah pertanyaan saya, dan bagian ini saya merinding!!! Errr gilak deh pokoknya.

Pokoknya semua misteri di buku 1-5 akhirnya terkuak. Makanya beneran gaspol ini namanya 😃

TWIST: LOTS OF SURPRISES

Banyak momen dimana saya ternganga-nganga saat baca IEP ini.
WHATTTT?
ANJRITTTT!!!
GILAKKK!!!
WHAT THE H…..???!!!

Nah kata-kata kek gitu sampai keluar dari mulut saya. Gak ngerti lagi gimana jeniusnya si penulis kok sampai bisa bikin twist seperti itu. Iya, siap-siap aja deh kita terkaget-kaget pas baca IEP ini karena emang banyak banget surprises dari sang penulis.

Bagian saya paling kaget adalah tentang tokoh yang tadinya dibuku sebelumnya adalah tokoh protagonis, eh ternyata belakangan baru ketahuan belangnya. Pengen piteesss dan jorokin Trio SARVARA ke Sumsara!!!!! Errrrr 😡😡😡

Another surprise adalah bahwa banyak tokoh-tokoh yang tadinya cuma berperan pemanis aja di buku sebelumnya, nah ternyata mereka punya peran penting di IEP ini. Aslikkkk kaget banget bagian Toni alias Mpret dan Bong temennya Bodhi… Gak nyangka!

PERTEMUAN PARA PERETAS

Waktu membaca KPBJ, Akar, Petir dan Partikel gak pernah saya bayangkan kalau ternyata nantinya tokoh-tokoh ini akan bertemu dalam sebuah misi yang sama sampai akhirnya saya baca “Gelombang”. Di buku Gelombang kita akhirnya tahu kalau nantinya para tokoh ini akan bertemu.

Scene yang paling saya nantikan adalah bagaimana akhirnya para Peretas yakni Bodhi Cs ini akan saling bertemu dan berinteraksi, juga apa sebenernya misi mereka? Kebayang ga sih tokoh-tokoh yang udah melekat di hati kita eh terus ketemu semua di satu buku. That is why bukunya jadi makin menarik untuk dibaca.

KARAKTER YANG MAKIN KUAT

Semua karkater sang tokoh utama dalam supernova adalah karakter yang kuat, karakter yang melekat di hati kita. Saya yakin masing-masing pembaca setia serial ini punya favorit tersendiri dengan alasan-alasan tertentu. Di twitter bahkan rame pake hastag #TimAlfa #TimBodhi #TimZarah #TimElektra #TimGio… ya ampun sebegitu gilaknya ya para pembacanya. Selalu saya bilang kalau saya #TimZarah si gadis Turunan arab yang cantik dan berbakat.

Tapi gak bisa dipungkiri kalau karakter Bodhi yang paling kuat diantara semua peretas ini. Bodhi si traveller yang ingin menemukan jati dirinya. Bodhi si peretas kisi.

Alfa dan Gio gak kalah menawannya, karena penggambaran dua tokoh ini rasanya bikin hati perempuan klepek-klepek. Kalau disuruh pilih Alfa atau Gio, saya pasti galau akut hahahaha sebab duo peretas ini sama ketjenya. Beberapa orang bilang bahwa Alfa adalah tokoh yang kurang kuat karakternya, tapi ternyata kita dikejutkan dengan berbagai hal mengenai kekuatan karakter si Abang ganteng satu ini dalam buku IEP.

Nah!!!! Ya kalau tokoh yang satu ini, mendadak jadi favorit saya selama baca IEP. Yes si Etra alias Elektra alias Petir Gadis yatim piatu yang hidupnya nelangsa banget, seorang sarjana yang penggangguran dan tiap hari cuma makan mie instan dan telur saking menghemat sisa tabungannya 😂😂😂hahahaha. Elektra yang akhirnya berhasil membuka warnet terkenal di Bandung yakni Elektra Pop. Elektra yang berhasil bikin kita kesal dengan ulahnya membakar Asko, juga betapa lemahnya dia dibanding tokoh supernova lain. Tapi siapa sangka ternyata justru Elektralah salah satu kunci keberhasilan untuk pertempuran para peretas melawan sarvara. Gak cuman itu, di buku ini si Elektra makin BODOR ajaaaahh!!! Errrr gemes maksimal 😂😂😂

Saya yakin, menyatukan tokoh-tokoh utama dalam satu buku dan makin memperkuat karakter dari tokoh tersebut bukanlah perkara mudah. Tapi, bukan Dee namanya kalau dia gak mampu bikin kita kita kehilangan kata-kata. Semua tokoh makin kuat karakternya dan makin membuat kita cinta dengan tokoh-tokohnya.

SIANJUR MULA-MULA

Siapa sangka, Sianjur mula-mula yakni kampung halamanku, kampung halaman Alfa sagala ternyata adalah salah satu tempat penting dalam cerita ini. Saya beneran ga expect kalau tempat ini akan disebutkan lagi. Saya sampai tanya Ompung saya tentang Dolok siamaung-maung apakah benar tempat itu ada atau hanya fikitif belaka? Ternyata ompung saya tidak ingat, tapi dia pernah tahu kalau di Samosir sana ada semacam kata-kata yang mengingatkan anak-anak yang gak mau nurut ortunya, yakni “Unang mangalaoi ho, lak i alang Dolok simaung-maung anon ho”. ARTINYA, jangan suka melawan nanti ditelan dolok siamaung-maung kamu. Hissssss serem yak!

 

DELUSIONAL

Membaca buku Dee mau gak mau membuat saya menjadi delusional akut! Hahahaha😂😂 coba ya, tiap malam saya mimpi piknik ke Asko! Hadeuhhh!! Belom lagi pas saya akhirnya selesai baca bukunya Jumat sore, saya baru sadar cucian piring dah numpuk aja. Lalu rasanya pengen banget Trio infiltran intervensi untuk beresin piring-piring kotor saya. Hahahaha memang parah nih tingkat delusionalnya.

Diakhir cerita saya jadi berfikir, kalau diantara kita memang ada yang namanya Infiltran, Peretas dan Sarvara. Cuman aja masing-masing dibungkus dengan yang namanya badan dan kulit manusia. Yes, right? Hahahaha *parahhhh delusionalnya*

TAWA DAN HARU!

Salah satu candu pada buku ini adalah banyaknya tawa yang dihadirkan Dee lewat trio infiltran yang bikin saya ketawa sampai sakit perut. Apalagi kalau Kell sudah berinteraksi dengan Bodhi dan Alfa! Asli kocak banget. Bagian favorit saya ya “Tim Chen-Doll” dan asinan bogor! Ampun deh Kell!!!! Dasar bule gilak!! 😂😂😂

Pertemuan kembali antara Bodhi dan guru Liong, juga Kell adalah momen lucu yang bikin saya ngakak gak karuan. Si Bodhi terlalu sentimentil, si Kell terlalu gokil dan Liong terlalu LURUS! 😂😂😂

20160229_221119.jpg

When Bodhi met Kell!! 😀

 

Elektra gak kalah konyol dan lucunya. Udahlah lagi genting-gentingnya ealahhh tetep aja BODOR! Apalagi kalau udah bareng si Mpret aka Toni makin gak Bener😂😂. Bagian favorit saya adalah waktu para peretas mau mencari dimana Portal cermin dan masing-masing nyebutin tempat-tempat yang tak terjangkau manusia. Dengan polosnya si Elektra nyebutin “Timbuktu” sebagain salah satu ujung dunia….wakakakakak!!! Diketawain lah dia ama temen-temennya… trus pakai acara ngomong bahwa fakta itu menurut Donald bebek. Yasalaaaammm Etraaaaa!!! 😂😂

 

Sebenernya banyak scene-scene lucu lainnya yang dijamin menghibur banget ditengah ketegangan saat Infiltran dan peretas menghadapi Sarvara. Namun, sebuah cerita tidak akan punya magnet bagi pembacanya jika tidak ada momen mengaru-birunya kan?

Momen mengaharu biru ini ternyata dipersembahkan oleh Alfa Sagala!!! Cuma satu yang pengen saya lakukan saat membaca halaman 647, yakni teriak sekencang mungkin! ALFAAAAAAA!!!!!

Ahhhhh terlalu indah ending dari cerita ini, Sayang untuk dilewatkan bagi siapapun. Maka saya memberi nilai 5 out of 5 untuk buku pamungkas dari serial supernova ini.

Fav Quotes
“Manusia itu ngomong A, padahal B. Mukanya bikin C, padahal di hatinya D. Tujuannya E, tapi mutar-mutar dulu sampai Z. Bahasa itu, kan, gunanya buat jadi topeng. Manusia belum sanggup transparan” hal, 415

Terimakasih ibu suri, atas karya yang begitu menakjubkan. Gak rela rasanya serial favorit disudahi disini. Sengaja bacanya pelan-pelan yakni menghabiskan 7 hari untuk 690 halaman namun seperti yang dikatakan sang penulis “sebuah akhir akan mengasilkan sebuah awal, kata TAMAT akan menggiring kita ke PENDHULUAN yang baru. So, sampai jumpa lagi Foniks, Akar, Petir, Partikel, Kabut dan permata. Plus tentunya trio kwek-kwek infiltran favoritku. Masih penasaran sama gugus Kandara…dan tentu Permata, sang peretas puncak. Kalau kata Kalden Sakya, “TUJUH BELAS TAHUN AKAN BERLALU SEKEDIP MATA”……so, sampai berjumpa kembali di gugus lain!

 

Xoxo,
Joeyz-yang menggilai Supernova

72

15 Tahun Supernova: SEBUAH PERAYAAN HIDUP (Dari Bintang Jatuh Hingga Embun Pagi)

Engkaulah getar pertama yang meruntuhkan gerbang tak berujungku mengenal hidup

Engkaulah tetes embun pertama yang menyesatkan dahagaku dalam cinta tak bermuara

Engkaulah matahari firadausku yang menyinari kata pertama di cakrawala aksara

Kau hadir dengan ketiadaan

Sederhana dalam ketidakmengertian

Gerakmu tiada pasti, namun aku terus di sini

Mencintaimu

Entah kenapa

Puisi diatas  merupakan bagian dari puisi Dee dalam bukunya Intelegensi Embun Pagi yang terdapat di halaman pertama. Baru membaca satu lembar pertama saja udah bikin saya gak mampu berkata-kata, ini kok bisa  keren banget gini sih? Kalau saya mungkin butuh satu purnama hanya untuk menulis satu bait puisi dan belum tentu juga bisa bagus seperti puisi Dee 😀

Hari minggu, 28 Februari 2016 adalah salah satu “can’t wait moment” yang pernah saya ceritakan disini. Pagi itu, Jakarta (oh, ok saya domisili Tangerang sekarang) diguyur hujan. Ada launching buku Dee Lestari yang terbaru berjudul Intelegensi Embun Pagi.   Sekaligus ini adalah perayaan 15 tahun Supernova. Sebelumnya, Dee tidak pernah mengadakan launching buku untuk supernova ini. Tapi karena ini penutupan, mungkin memang tepat untuk dirayakan berasama orang-orang yang telah mendukung karya-karyanya.

Yang paling menyenangkan dari semua ini adalah, bahwa saya juga diundang Dee untuk hadir pada acara ini, dan rasanya tentu campur aduk antara senang, haru dan deg-degan. Sebenernya ada sedikit drama dalam hal undangan ini, yaitu sampai hari H undangan yang harusnya saya bawa ke tempat acara belum juga sampai dan saya jadi makin deg-degan. Tapi setelah saya email Dee tentang hal ini, beliau bilang ya datang aja. Plus makin bingung pas di akun IG nya diumumin kalau ada acara jam 3 sore. Eh eh gimana donk ini, kok di email Dee tertulis jam 12.30-14.00? makin galaulah emak-emak satu ini ya kan, yasud deh nanya maning sing ibu suri (maap mba Dee, menggaggu sekali ya email-emailku itu hehe)… eh tapi mah ya ini mba Dee seriusan deh orang yang baik dan humble banget.Di jam-jam sibuknya sebelum launching teteup sempatin membalas email saya. Beliau bilang, memang ada dua sesi untuk acara #15TahunSupernova ini. Yang dia umumin di IG  jam 3 itu ternyata untuk umum, dan undangan khusus itu jam 12.30. Then she said, “Kamu ikut yang jam 12.30 ya Joice!”…… ahhhh terimakasih mba Dee yang super baik hati!

Jam 11.40 saya masuk ke Galeri Indonesia Kaya (lt.8 GI), dan disambut panitia lalu saya menyebutkan nama saya, dan untungnya ada di daftar tamu undangan. *legaaaa* masuklah ke dalam dan sudah lumayan banyak orang di lobbynya. Panitia juga memberikan goodiebag yang salah satu isinya tentu saja sebuah buku IEP dengan tanda tangan Dee…yeayyy senengnyaa. Saya intip ke dalam aula tempat acara akan diadakan, eh lagi ada Bang ganteng Chicco Jerikho sedang latihan baca nukilan supernova “AKAR”. Huuuuuuooo hatiku makin berdebar ini….bakalan speechless besar-besaran deh ini nanti. Saya emang kecepatan deh datangnya, tapi gak apa, karena kita ga bakal bosen  di lobby atau hallnya dipajang memorablia serial supernova, fan artwork supernova dari para pembaca setianya, ada laptop-lapotop yang Dee gunakan selama penulisan Supernova, dan kalian pasti ga percaya bahwa Dee juga membawa serta oret-oretan alias maping Dee selama penulisan serial supernova. Kalian akan speechless ngeliatnya, karena beneran saya lama banget nogkrongin itu dan bacain satu-satu. Ngeliat draftnya semua serial supernova juga bikin saya geleng-geleng kepala nggak habis pikir. DASAR GILAKKKK!! TERLALU GILAK JENIUSNYA! me love you ibu suri! love your craziness.

Selama menunggu di luar, lumayan lihat bang ganteng Chicco Jerikho bersliweran mondar-mandir sambil pamer senyumnya yang sangat teramat manisssss. HAHAHAHAHA….! Apakah saya berfoto dengannya? yaiyalah kakakkk! lah yang orang-orang penting lain aja pada fotoan, apalagi hamba yang hanya seorang manusia biasa ini….yuklah atuh jangan malu-malu ya, ajak Chicco wefie. Kapan lagi bisa fotoan ama si ganteng ini tanpa rebutan ama abege hahahaha. Eh ada Junot dan pacarnya juga tapi telat datang jadi ga bisa fotoan, yeeesss bang Junot another ganteng guy yang saya suka banget aktingnya *yayelah joooo lu mahh ga bisa liat yang ganteng sikit yak* hahaha. Walaupun lihat artis-artis dan orang penting lain macam Marcel Siahaan, Dinda Kanya Dewi, Alvin Adam, Arina Mocca,  Ki Jokobodo, dan yang lain-lain tapi kan ga mungkin semua mau kita minta fotoan, maksudnya ya fotoan cukup sama yang emang kita suka banget aja. Fotoan ama Chicco dan Joko anwar (my fav Indonesia movie director) aja keknya sih cukup ya bok! lagian saya mah ga konsen liat orang-orang berseliweran, sebab hati dan pikiranku hanya tertuju pada DEE seorang. #sedapppphhhh 😀

Acara  pun dimulai, para tamu undangan dipersilahkan masuk. Itu kita yang nonton aja kok rasanya deg-degan banget ya, gak ngerti lagi gimana perasaan Dee siang itu, pasti perutnya juga mules kayak orang lagi mau lahiran pembukaan 7. Hahahaha bener ga mba Dee? Ya di panggung sudah ada piano putih merk KAWAI (penting sebut merk LOL), btw ini keknya piano Dee deh, diangkut ke GI ? wooowww keren banget kalau beneran iya. Ada pemain Clarinet dan bass yang juga super keren, tentu Mas Reza Gunawan (suami tercinta mba Dee) yang siap mengalunkan lagu-lagu indah siang itu dengan piaono putih tadi.

Setelah intro lagu, sang pencipta alam semesta ASKO yakni Dee Lestari pun hadir di panggung dan membacakan nukilan “Ksatria, Puteri dan Bintang Jatuh”. Baru selesai satu paragraph aja rasanya udah bikin merinding. Lalu ada lagu yang dinyanyikan oleh Dee dan Arina Mocca lalu Chicco Jerikho naik ke atas panggung dan membacakan nukilan “AKAR”! guess what? kok gue merasa ini karakter BODHI berasa hiduppp kak! keren banget! keren banget! tapi kan physically Bodhi itu harusnya kurus, putih pucat dan botak ya. Ya tapi gapapa juga sih saya rela kalau andaikan Chicco merusak bayangan saya tentang fisik Bodhi, soale ini Bodhinya jadi jauh lebih keren. Hahahaha subjektif kamu Jo!

Elektra dalam “PETIR” adalah karakter yang tidak akan pernah saya lupakan, karena dia udah bikin saya ngakak-ngakak setengah mati saat membaca segala kekonyolannya  dengan menipu ayat alkitab pada kakaknya si Watti, belom lagi saat ia mau mendaftar di STIGAN (sekolah tinggi Ilmu Gaib Nasional) wakakakakakak! Etraaaa Etraaaa!!! Dan ada Amanda Zefanya (mantan Miss Indonessia 5 tahun lalu kalau ga salah) yang membacakan nukilan Petir. I tell you, si Amandanya keren banget ngebacain nukilannya, bahkan lebih mendalami karakternya dibanding Chicco tadi. Nih anak cantik banget pulak kan, jadilah itu kita seisi ruangan ngakak pas dia baca bagian bagaimana Elektra memperkenalkan namanya dan asal muasal namanya dan nama kakaknya. Boleh juga nih Amanda memerankan Elektra kalau suatu saat Petir dibikin film.

Selalu ada lagu yang menjadi selingan pada tiap pembacaan nukilan. Lagu-lagunya masih nyambung sama isi nukilan yang dibacakan, tapi saya lupa lagu apa aja. Dinda Kanya Dewi naik keatas panggung untuk membacakan nukilan “Partikel” sebagai ZARAH. Dari semua serial supernova, PARTIKEL adalah paling favorit dan Zarah adalah karakter yang paling saya gilai.

Setelah Partikel, kalian pasti tahu kan nukilan apa yang akan dibacakan? tentu saja “GELOMBANG”. My fav Indonesian movie director, Joko Anwar kebagian membacakan nukilan Gelombang, sebagai Alfa. Aslikkk! logat Medannya kental kalipun bang! Joko Anwar membacakan pas bagian Alfa duduk diatas kapal laut yang membawa Alfa dan keluarganya hijrah ke Jakarta. Inget ga adegan dia ketemu dengan pria bernama Frank Sinaga? Frank yang ngajak Alfa nyanyi  “New York, New York” by Frank Sinatra. Lalu Imelda (kakaknya Dee) bermain piano dan menyanyikan lagu New York, New York”. Gilakkkk! keren banget! banget-banget! permainan pianonya bikin semua penonton tepuk tangan.

Saya makin ga sabaran ingin menyelesaikan buku IEP ini secepatnya tapi juga gak rela kalau akhirnya serial supernova ini disudahi disini (ya ngana maunya apa sih Jo! hahaha). But, ok don’t be so dramatic ya Jo, nikmatin aja apa yang ada di depan mata yaitu beranjutnya acara #15tahunsupernova ini dengan ditayangkannya sejarah perjalanan Dee dalam awal menulis, menerbitkan dan memasarkan serial supernova yang pertama yaitu KPJB. Semua orang-orang yang berjasa terhadap karir Dee  diinterview lewat cuplikan video yang disajikan. Psssstttt, Dee bilang kalau waktu itu ada 8 ribu buku yang gagal cetak, terus akhirnya buku-buku itu dijadikan gift untuk para wartawan dan untuuk promosi, plus dijual murah di kampus-kampus. Wakaakakakakak! 😀 😀 kebongkar deh rahasianya. Tapi salut banget ya, perjalanan 15 tahun menurut saya gak mudah, banyak up and downnya tapi Dee bisa melewati itu semua hingga tiba di titik sekarang, dimana semua orang memuja karya-karyanya. Alvin Adam, moderator acara siang itu mengatakan “sekarang siapa sih sutradara dan produser yang gak pengen bikin film adaptasi novel Dee?” yeayyy!! betul sekali! dan saya langsung berdoa dalam hati, semoga yang nanti membuat menggarap serial supernova lanjutannya yakni Akar, Petir, Partikel, Gelombang dan IEP adalah orang-orang yang sama jeniusnya dengan mak suri ini, soalnya kalau yang bikin film standard-standard aja, nanti kita kiciwaaa beratsss mak! *HearMyPrayerOhLord* 😀

Dalam sesi tanya jawab dengan Alvin, Dee menyebutkan bahwa dia juga sering mengalamin yang namanya writer’s block atau bahkan merasa beban dengan segala ekspektasi para pembaca setianya. Tapi Dee punya suami yang luar biasa katanya, yang bisa membuat Dee jadi ‘waras’ kembali…hehehehe. Dee menjelaskan kalau dia terus-terusan memikirkan apakah tulisannya ini nanti akan memenuhi ekspektasi pembaca atau tidak, dan inilah akhirnya yang makin menghambat proses menulis itu sendiri. Dee pun teringat bahwa dia harus kembali ke corenya dia menulis, bahwa serial supernova ini sejatinya bukan beliau tulis untuk siapa-siapa. Supernova hanyalah cara Dee bertanya sekaligus upayanya untuk menjawab….. so, she got back into her cave and write again, again and again until finally she finished her last episode, Intelegensi Embun Pagi yang menurut saya ini buku paling EPIC yang pernah saya baca! nanti review tentang IEP akan menyusul ya(saya masih di halaman 262, dan bingung mau selesain IEP dulu atau tulisan ini.hehe)

Dee menyampaikan hal yang paling penting di ujung sesi tanya jawabnya, yaitu tentang mengapa dan apa tujuan ia menuliskan serial supernova ini? Dee menjawab bahwa dalam kehidupan kita sekarang yang sangat modern terutama untuk orang-orang muda, pertanyaan-pertanyaan yang esensial tentang hidup seringkali terabaikan atau dengan kata lain, kita menjadi kurang peka. Untuk itulah Dee menyampaikan segala pertanyaan-pertanyaan fundamental tentang hidup. Kalau misalnya kita sudah tertarik untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, maka kita bisa menjadi pembelajar yang luar biasa, bisa mengeksplorasi banyak hal. Dee memang sengaja, ingin selalu menimbulkan banyak pertanyaan lewat supernova. Tidak semua serial Supernova itu manis seperti permen, banyak yang meresahkan. Partikel adalah salah satu contohnya. Dee memang sengaja ingin memancing kita para pembacanya untuk ikut menjawab segala pertanyaannya, atau bahkan agar kita juga akan mepertanyakan banyak hal tentang hidup, supaya kita juga bisa menjadi pembelajar yang luar biasa, seperti yang Dee sebutkan diatas. WOWWWW!! SPEECHLESSSS MAKSIMAL SAIYAAAH!

Sesi tanya jawab selelsai, maka acara akhirnya ditutup dengan pembacaan nukilan Intelegensi embun pagi oleh Dee yang SUMPAHHHH MAKKK! bikin merinding…. lalu Dee menyanyikan lagu yang menurut saya magical banget. Cocoklah sebagai OST supernova. Para tamu undangan serempak berdiri dan bertepuk tangan meriah! saya berdecak kagum tiada hentinya atas rangkaian acara dari awal hingga akhir. Ini bukan sekedar perayaan 15 tahun supernova, bukan cuma sekedar perayaan betapa besarnya karya Dee, bukan juga sekedar perayaan launching buku IEP sebagai episode terakhir Serial Supernova, namun bagi saya ini adalah PERAYAAN HIDUP!

Dee berhasil menyentuh hidup manusia dari berbagai sisi. Bagi kalian yang baca serial supernova ini tentu tahu maksud saya, bahwa banyak hal yang bisa kita pelajari dari tiap-tiap pertanyaan sekaligus jawaban dari tiap-tiap karakter yang kita temui dalam serial supernova ini. Saya contohnya, bisa aja saya ngakak-ngakak pas baca PETIR tapi jauh di lubuk hati saya yang paling dalam, saya mepertanyakan banyak hal tentang diri saya dalam beragama, dalam berperilaku, dalam berucap.Elektra yang membuat saya sadar tentang semua hal itu, makasih ya Etra!!! Belum lagi Zarah, yang sudah semena-mena bikin air mata saya gak bisa berhenti menetes saat dia akan berpisah dengan Sarah orang utan di Tanjung puting, bikin saya lebih peka terhadap lingkungan, tentang sesama mahluk ciptaan dan untuk lebih dekat dengan alam. Tangis dan amarah saya juga  tak bisa terkontrol saat Zarah memergoki Koso berada di apartemen Storm kekasihnya. Zarah juga yang mengajarkan saya untuk berdamai dengan diri sendiri, termasuk memafkan orang yang mungkin sudah menyakiti kita. Well, tiap orang pasti beda-beda kan persepsinya tapi bagi saya hal-hal simple yang saya dapatkan setelah membaca serial supernova ini adalah justru sangat berharga.

Terimakasih untuk ending yang begitu indah dalam perjalanan #15tahunSupernova yang menciptakan banyak tanya dan sekaligus jawaban dalam diri. Teruslah berkarya ibu suri,. Terimakasih  sudah menjadi bagian dari perjalanan ini. Secuil cerita masa kecilku di Sianjur Mula-mula yang diceritakan lewat Alfa Sagala dalam buku Gelombang. Terimakasih atas undangannya ya mba Dee, semoga suka dengan hadiah kecilnya. Aiwapyuuuuu Full pokoknya…… 🙂  🙂

Berikut foto-foto yang sempat saya abadikan:

image

Dee setelah selesai acara, yang mau nyalam dan foto mesti kudu sabar antreeeeee!!!

image

Dee with Her Dad, Dee with Alvin Adam, Dee membawakan lagu, Dee dengan para partisipan

image

yanaseeeebbbb sendirian, selpiannn aja deh ah! hahaha

image

Hadiah kecil buat Dee, sebuah miniatur IEP yang saya pesan di @own_toys

image

Mapping Serial Supernova yang sungguh luar biasa keren!

image

Draft Supernova dan Supernova edisi pertama dulu

image

Berbagai laptop yang dipakai Dee dalam penulisan Supernova

image

Si Jaga Portibi

image

Pembacaan Nukilan Akar oleh Chicco Jerikho, Petir oleh Amanda Zefannya, Partikel oleh Dinda Kanya Dewi, Gelombang oleh Joko Anwar

image

You know who they are, right?

wp-1456733510702.jpg

Last but not least, finally was able to take a picture with her….Dee, the author of Supernova! Too bad ga sempat ngobrol banyak…I really hope to meet her again one day! Love you mba Dee!

Ps: Kalau mau lihat cuplikan video yang berhasil saya rekam saat acara dan beberapa foto lainnya, silahkan lihat di IG saya @joeyz14

Sekian dan terimakasih! Now let’s continue reading the IEP!!!

XOXO,

Joeyz, yang lagi seneng banget!

39

A Visit To Bodhi’s Hometown

– L A W A N G-

1978-1998

Delapan belas tahun. Aku belajar hampir segalanya di Wihara Pit Yong Kiong, daerah Lawang, 60-an kilometer dari Surabaya ke arah selatan. Mulai dari belajar merangkak, bicara, sampai pipis sendiri. Aku hafal ratusan mantra bahasa Mandarin-termasuk dialek Hok Kian dan Kanton- juga bahasa Pali. Tidak pernah kuanggap itu unik. Wihara memang hidupku.Tak ada pilihan lain.

Guru Liong menemukanku di halaman depan wihara, terbungkus sarung, dalam kotak kardus rokok bekas yang diletakkan dibawah pohon. Subuh-subuh. Dua puluh tiga tahun yang lalu. Aku menangis keras sekali, dibarengi angin ribut yang membuat setiap lembar daun berisik. Kata guru Liong, alam seperti ikut memerintahkannya untuk datang ke pohon itu. Aku kemudian dinamai Bodhi, walaupun bukan ditemukan di bawah pohon bodhi, melainkan pohon asam. Cuma mungkin agak aneh kalau bayi diberi nama Asam.

Guru Liong mengasuhku sendiri, dan aku tak pernah masuk SD apalagi TK. Aku baru sekolah ketika Gunung Sinar Buddha membuka SMP dan SMA, tepat di depan ibadah, yang jaraknya cuma 20 meter dari kamar. Jadi, tak mungkin bolos.

Cerita diatas adalah cuplikan tentang bagaimana bodhi, tokoh utama dalam novel berjudul AKAR oleh Dee Lestari. Yes, untuk yang suka sama supernova series, pasti hafal banget ya sama cerita diatas. Menurut saya Bodhi adalah salah satu karakter paling unik di antara semua karakter di Supernova. Ok, saya memang paling jatuh cinta sama Zarah di PARTIKEL dan kesengsem abis sama Alfa Sagala di GELOMBANG, juga terpikat sama karakter Elektra yang super duper fun!. Oh again I should say that Dee is such a genius author yang bisa menciptakan karakter-karakter yang terasa hidup. Yes, membaca semua cerita dan melihat karakter yang dibangunnya membuat kita berfikir bahwa tokoh-tokoh itu hidup dan mereka beneran ada.

Well, bukan cuma tokohnya yang berasa hidup, tapi setting atau tempat dari cerita itu juga memang terasa nyata. Ketika Dee bercerita tentang Zarah dan ayahnya Firas yang tinggal di Bogor dan kegemaran mereka mengunjungi bukit Jambul yang angker, saya bisa membayangkan suasana bukit jambul itu dan merasa bahwa bukit jambul itu memang beneran ada. Lalu saya semakin percaya bahwa bukit jambul itu beneran ada ketika Dee waktu itu menghubungi saya untuk bertanya-tanya tentang acara pemanggilan Raja Uti di Sianjur Mula-Mula lalu menuangkan secuil cerita saya dalam buku Gelombangnya dan menjadikan saya sebagai salah satu narasumbernya. Di situ saya percaya bahwa kemungkinan besar semua tempat yang ada di dalam supernova itu real. Karena toh Sianjur Mula-Mula itu emang benaran ada, yaitu kampung halaman saya sendiri. Riset Dee untuk setiap cerita or bukunya memang patut diacungi jempol.

Membawa Alfa  Sagala pulang ke kampung halamannya di Sianjur Mula-Mula

Membawa Alfa Sagala pulang ke kampung halamannya di Sianjur Mula-Mula

Nah, hal serupa ketika saya membaca kisah Bodhi dalam buku “AKAR”. Saat saya tiba di halaman 38 yakni seperti kutipan yang saya tulis diatas itu, saya baca bolak balik, lalu saya merasa tempat Bodhi ditemukan yaitu Wihara dan sekaligus tempat ia juga bersekolah itu seperti tidak asing. Yang makin meyakinan saya bahwa saya tahu tempat itu adalah nama lokasinya yaitu Lawang, yang berjarak 60 km dari Surabaya. Feeling saya bilang kayaknya sih ini sekolah berasrama yang letaknya percis disamping sekolah berasrama tempat saya bersekolah dulu di Lawang. Nama sekolah itu adalah TRIDHARMA. Jadi dulu walaupun kami ga pernah main ke sekolah itu, tapi kami familiar banget dengan gerbang dan halaman depan sekolahnya. Tridharma adalah sekolah berasrama untuk para siswa yang beragama Buddha dan saya kira di Lawang ya cuma itu sekolah berasrama untuk umat Buddha plus juga penggambaran lokasinya percis banget.

Daripada saya penasaran, kirim email aja ke Dee *sok ikrib* nanyain bener apa nggak sih setting tempat Bodhi ditemukan itu adalah sekolah TRIDARMA yang saya maksud?

Yes, rasa penasaran terjawab sudah

Yes, rasa penasaran terjawab sudah

Ternyata benar, memang lokasi itu benar-benar ada. Salut ya ama Dee, betapa dia serius dan detail sekali dalam menulis cerita-ceritanya. Thumbs up for Dee.

Bulan Maret lalu saat saya liburan ke Malang bersama Jc adik saya dan anak saya G, saya udah rencana akan singgah untuk sekedar masuk di halaman depan dari sekolah Tridarma ini, sebelum kami menuju boarding school tempat kami bersekolah dulu. Saya ga sempat masuk kedalam karena waktu mepet banget, dan hanya sempat berfoto di halaman depan aja. Ohya, ada pohon di depan wihara ini tapi gak tau apa itu pohon asam yang dimaksud Dee di buku akar atau bukan. Well, at least its so nice to come and pay a visit to Bodhi’s home! tempat dimana bodhi pertamakali ditemukan oleh Guru Liong dan sekaligus tempat Bodhi dibesarkan sampai akhirnya ia pergi memulai petualangannya menuju Belawan, dan beberapa negara tetangga seperti Kamboja, Bangkok dan Laos. Petualangan yang sungguh seru dan menarik dari seorang pemuda bernama Bodhi. Ah senangnya napak tilas ke tempat dimana setting dari cerita di buku kesukaan kita. Here are some pictures of my visit to Bodhi’s home:

Membawa Bodhi pulang kerumahnya.....Wihara dan sekolah TriDharma-Lawang

Membawa Bodhi pulang kerumahnya…..Wihara dan sekolah TriDharma-Lawang

Munglinkah itu pohon tempat Bodhi ditemukan? dunno either

Mungkinkah itu pohon tempat Bodhi ditemukan? dunno either

Sekolah tetangga!

Sekolah tetangga!

Dengan saya mengunjungi rumah bodhi, saya makin penasaran apakah bukit jambul dalam buku Partikel itu juga nyata?maka dengan sekali lagi sok ikrib sama Dee, saya menuliskan email dan memberitahu tentang kepergian saya mengunjungi sekolah Tridarma tempat bodhi sekaligus bertanya apa bukit jambul itu beneran ada? karena kalau beneran ada, saya dan Maya akan berkunjung kesana…hahahahaha niat ya ceuuuu! ya seru aja kan ya, berasa tokoh tokoh dalam certia itu beneran ada, plus tempat or lokasi dimana cerita itu diambil juga memang real alias nyata.

Ternyata bukit jambul gak ada...

Ternyata bukit jambul gak ada…

Seteah membaca balasan email dari Dee, akhirnya saya tahu kalau bukit jambu itu gak ada dan hanya karangan Dee semata. Haduhhh tapi kok berasa nyata banget ya? coba warga bogor, dicek dulu disana ada bukit yang menyerupai bukit jambul ga? hihihi teteuppp ya penasaran. Anyway, sekarang semua pembaca series supernova Dee sedang menanti lahirnya Intelegensi Embun Pagi yaitu seri terakhir dari supernova yang sedang diracik Dee di bat cavenya. Semoga endingnya bisa memuaskan hati para pembaca ya! dan semua misteri dan pertanyaan-pertanyaan kita selama ini segera terjawab di novel ini. Aminnnnn! 🙂

Have a nice day temans!

xoxo,

Joeyz-Penggemar Supernova Dee

43

Four-Tobias Eaton-Theo James, Whoever You are!

And I’m thinking ’bout how people fall in love in mysterious ways…

Jadi kira-kira begitulah rasa cinta saya buat Aa Four alias Tobias alias Theo James, so mysterious…Ya kann?, Hahahaha iki opo sihh?…sudah jelaslah yaa dari judulnya pun kalian dah tau kalau postingan kali ini adalah lagi-lagi tentang idola* senang banget kalau dah bahas idola*. Penting ya punya idola? Penting lah buat penyemangat hidup, bahkan di usia 30s dan status mamak2 beranak dua ini. Hihihi..yang penting happy dan nggak nge rugiin siapa pun, ya kan? *hey uppa, u ok right? Right? Right?…. lol!!! asik kan ya punya suami sangat pengertian kek uppa ini, istrinya demen liat Theo James dia mah demennya liat Jennifer Lawrence. Siplahhh…impas kita ya darling. 🙂 #ikioposihhhh

Kanapa saya suka banget sama tokoh Four ini? atau lebih tepatnya kenapa kok ngefans sama Theo James? jawabannya bisa baca di postingan ini. Jadi ini sebenarnya cuma mau bilang kalau saya baru kelar baca buku “FOUR” yang masih dalam seriesnya Divergent. Udah mulai baca ini sih dari 3 bulan lalu tapi ga kelar-kelar dan karena tiba-tiba kangen ama Aa Four, ya jadilah tadi malam diselesaikan baca bukunya. Diakui memang saya rada telat suka sama series Divergent ini. Harap maklum kan, ibu-ibu kan kurang update gitu kak. 🙂

Untuk yang sama sekali belum tahu tentang Series Divergent ini, sekilas saya ceritain ya bahwa ini adalah cerita dimana di sebuah tempat, manusia dibagi menjadi 5 faksi sesuai dengan karakter masing-masing. Amity yang baik hati, Dauntless yang pemberani, Eurudite yang pintar, Abnegation yang selfless, Candor yang jujur. Serta ada satu faksi yang dinamakan Factionless yaitu tanpa faksi alias tempat orang-orang buangan jika mereka tidak bisa mengikuti aturan faksi manapun. Nah saat usia 16 tahun setiap orang boleh memilih faksinya untuk seumur hidup. Mau nggak pindah faksi pun boleh alias mengikuti faksi orangtuanya. Sedangkan Tris dan Four (pemeran utama di cerita ini) diceritakan sebagai orang orang-orang yang termasuk dalam kategori Divergent atau bisa dibilang mereka ini spesial dan keberadaan mereka cukup mengancam dan bisa dibunuh jika mereka ketahuan seorang Divergent. Buku Divergent series ini terdiri dari : Divergent, Insurgent, Allegiant dan bisa dibilang buku Four ini adalah bonus buat yang menggilai tokoh si Four ini. Makasih ya Dek Veronica Roth, bisa aja deh kamu nulis novel yang memuaskan hasrat pembaca macam saya. Hihihi… *mudah-mudahan nih buku di film-in juga* #lirikKohArman

Jadi nih saya baru tahu kalau awalnya si Veronica nulis Divergent series adalah dari perspektif Tobias/Four, bukan Tris. Tapi sang penulis malah stuck setelah nulis 30 halaman karena naratornya gak cocok dengan cerita yang penulis pengen kisahkan. Baru setelah empat tahun kemudian pas penulis baca lagi kisah si Four ini, dia nemuin karakter yang tepat untuk mendorong kisah ini supaya terus maju, yaitu Tris. Tapi Tobias tetap ditonjolkan juga *karakternya ya yang ditonjolkan bukan yang laen2…lol* . Jadi Veronica Roth terus menulis dan Four adalah karakter yang selalu ingin ia kembangkan karena Four selalu terasa hidup. So here is Four, an instructor in Dauntless, a Friend, a Lover and a compatible couple for Tris. Ahhhh a hot instructor, I may say!

Saya memang kecewa berat sama endingnya di Allegiant, dan itu rasanya pengen banget pukpuk manja ke Aa Four saat ia lagi terpuruk karena hampir menghapus ingatannya saking gak kuat nerima kenyataan. Tapi, sodarah! Rasa cinta terhadap karakter Four ini tetap membara di hatiku bagai api dauntless yang terus menyala, Hahahah… cihhhhh! Yang mau nyembur saya pake kolak, silahkan!
😀
😀

Buku ini sebenernya dipinjemin alias barter ama temen gereja yang mana pacarnya dia suka banget juga ama Divergent series. Jadi dia lagi pinjam Allegiant saya

Buku ini sebenernya dipinjemin alias barter ama temen gereja yang mana pacarnya dia suka banget juga ama Divergent series. Jadi dia lagi pinjam Allegiant saya

Di buku ini, terbagi dari 4 bagian. 3 bagian pertama yaitu “The Transfer”, “The Initiate”, dan “The Son” terjadi sebelum dia bertemu Tris dan sisanya saat pertengahan Divergent saat dia menjadi instruktur Tris. Jadi ini menceritakan kisah hidupnya si Four waktu dia mau pindah dari Faksi Abnegation ke Dauntless dan gimana akhirnya dia bisa lari dari ayahnya Marcus Eaton yang sangat kejam itu lalu berhasil menjadi peringkat pertama saat Inisiasi di dauntless dan mengalahkan si Eric yang super nyebelin. Di buku ini juga saya baru tahu kalau Eric ternyata pindahan dari Euridite, hmmm pantesan songong lu ya ric! *ciyeee ikrib, Jo?* yeahhh dan Eric juga dicurigai sebagai mata-matanya Jeanine Matthews yakni pemimpin Eurudite.

Btw, kalau kalian baca allegiant pasti tahu Amar kan? Nah, Amar ini diceritain di buku ini dan Amar adalah instructornya Four di dauntless yang juga adalah seorang Divergent seperti Four. Juga diceritain tentang tato api dauntless di punggungnya Four dan gimana Four ternyata pernah dicomblangin ama Zeke ke seorang cewe bernama Nicole tapi si Four gak suka dan ya tentu saja di buku ini diceritain juga gimana cintanya Four ke Tris. Pokoknya si Four ini selalu nervous ternyata kalo dah deket-deket Tris karena bawaannya dia pengen sentuh tengkuknya dan peluk si Tris…. ya ampun Bang, Jangan gitu napa bang! *apeuuuu* hahaha..

Yah intinya yang mau kangen-kangenan ama Four, silahkan baca buku ini. Tapi emang harus dah baca or nonton series Divergentnya dulu sih…Happy Reading and don’t forget, Faction before blood! :)))
image

Xoxo,
A fan of Four!

54

Eleanor & Park : Love It To Bits!

Senyam-senyum….nyesss nyess

Senyum lagi…lagi dan lagi…

Itulah efek abis baca buku Eleanor And Park sebulan lalu. Saya lama banget bacanya. Buku ini juga boleh pinjam di library sekolah. Oh I smile ear to ear!

Jujur ya, awal keinginan untuk baca buku ini tuh murni karena suka ama cover bukunya yang cute. Jadi sama sekali belum pernah baca reviewnya. Walaupun pada akhirnya baca juga review-review yang bertebaran di internet supaya rasa ketertarikan saya bertambah, dan bener aja semua reviewnya bilang keren alias bagus banget.

image

Terus, sebagus apa sih?
Yang pasti ampe bingung mendeskripsikannya tapi saya bilangnya ini cerita yang SWEETNYA DETAILS!
LOVE IT TO BITS!
Dan kalo kata Smita : GIUNG! Entah apa definsinya smit tapi gue ngertilah maksudmu 🙂

Apa sih yang bikin Eleanor & Park ini begitu spesial?

1) Tentu saja cara Rainbow Rowell bercerita sungguh menarik. Dia bisa mendeskripsikan perasaan deg-degan saat ketemu gebetan dengan sangat detail. Ih berarti ini cerita tentang abege-abege gitu donk ya? Tunggu! coba baca komentar dari penulis terkernal John Green berikut ini:
“Eleanor & Park reminded me not just what it’s like to be young and in love with a girl, but also what it’s like to be young and in love with a book”

Belum yakin juga kalo buku ini boleh dibaca sama emak-emak macam saya ini? Nih komentar lain:
“Funny, hopeful, foulmouthed, sexy and tear-jerking, this winning romance will captivate teen and adult readers alike.”

2) Alasan kedua karena ini mengingatkan jaman SMP dulu. Berasa dejavu, karena kan cerita yang settingnya tahun 1986, jaman belom ada handphone, internet, apalagi sosmed yang mana gampil banget mau nge-stalking gebetan kita. Anak jaman sekarang kalo mau pedekate kurang greget ya. Bayangin aja nih si Park pengen banget ngobrol or telfonan ama Eleanor karena mereka ga bisa ngobrol di sekolah bahkan di bis sekolah. Sayangnya di rumah Eleanor ga ada telfon, dan dia hanya bisa telfonan pas Eleanor kebetulan harus babysitting calon adek tirinya di rumah ayah kandungnya. Dan scene telfonan ini salah satu scene terfavorit saya. Greget banget deh pokoknya. Giuuunnggg! Gitu kalo kata Smita.

3) Nah ini nih alasan menarik buat saya jadi cinta banget ama buku ini. Bisa-bisanya mbak Rainbow Rowell ini bikin kita cinta ama karakter di ceritanya dia. Park tuh loveable banget dan Eleanor? OMG! With her red hair, wrong clothes and her fat body! She made me fell in love with her even more. You will love Eleanor too, Really!

Somehow saya sedang merasa bosan dengan karakter di novel-novel cinta-cintaan yang karakternya always kaya-ganteng-baik-pinter dan si cewe cantik-pinter-kaya-rambut panjang-kulit putih-hidung mancung *duilahh ini mah namanya gue sirik deh* hahaha. But, seriously like the time I read twivortiare and all of the books from ‘her’, saya merasa kosong kayaknya selalu tentang cinta-cintaan kelas atas. Padahal dalam dunia nyata gak gitu-gitu amat juga *ssstttt ini komen nyinyir abis ya bok* (padahal pecinta novel metropop..gimana sik?) :)))

Tapi pokoknya gitu deh, ini kisah cinta dua remaja SMU yang asli bikin greget, dan beneran cara Rainbow Rowell berceritanya itu yang bikin semua terasa nyata dan spesial….Its too details until you know how it feels to be like Eleanor and at different times you can feel your self as sweet as Park!
Ahhh I love you Rainbow Rowell! Love it to bits!

And here is one of my favorite page:

my fav part

my fav part

Happy reading guys!
A very reccomended book.

Xoxo
Joeyz

82

Books I Read in 2014

Disclaimer: Topik ini sudah ada di draft dari bulan Januari. Berhubung ga bisa ngetik panjang-panjang dan ga mau absen terlalu lama di blog jadi saya publish ini aja.

Tahun lalu nampaknya semangat baca saya bergelora kembali. Dari tahun 2013 sih. Tahun-tahun sebelumnya? dihhh mana bisa!!!! sejak kuliah lagi ambil program LTBI di Atma Jaya, tahun 2006, saya ga berani nyentuh-nyentuh yang namanya novel. Mikirrrrr panjaaaaang, daripada waktu habis buat baca novel, mending baca tuh diktat yang tebelnya amit-amit. Terus kan hidup juga ga tenang karena Thesis yang ga kelar-kelar itu. Beneran loh, kayak ada rasa bersalah gitu deh kalo tiap saya melakukan kesenangan-kesenangan macam pergi liburan or ke bioskop atau hal-hal lain. Kayak ada yang menghantui, bilang gini : “Eh, jo! enak amat kamu ke Bali ber leha-leha. Thesis apa kabarnya nohhh?” Bukan!!! bukan saya karang-karang. Ini beneran dihantui thesis setiap kemana pun saya pergi dan ngapain aja.

Tahu sendiri kan ya kalo dalam pertengahan saya ngerjain thesis, saya memutuskan untuk Married dan akhirnya hamil, ngurus anak and so on, and so on. So, jangankan baca novel, nonton drama korea favorit aja ga berani! *nonton City Hunter (Lee Min Ho) aja lagi masa cuti pas hamil si Ndul,setelah thesis dan sidang kelar*

Ok, udah cukup meyakinkan belom nih pembenaran diri saya di atas? hahahahaha…. lah abis, mau bilang ga punya waktu baca aja pake berbelit-belit yak!!!! 😀

Jadi tahun 2014 rumah udah adem ayem..no drama tentang ART, anak-anak semakin besar dan ritme tidurnya udah ok. Artinya saya udah ga kebangun-kebangun lagi kalo malam untuk bikin susu dan ganti diaper. Jadi begitu mereka bobo (sekitar jam 8 udah pada tidur nih bocils) saya bisa baca novel dan blogwalking. Nonton TV? tentu saja tidak. We can’t have it all. Kalau mau fokus baca buku ya jangan nyalain tivi donk…dan jauhkan handphone sejauh-jauhnya. Seriously.

So, here are the list of books I read in 2014 (Acak aja ya urutannya, ga inget soalnya)

1) Gelombang : Dee Lestari (cieee di list no.1)

2) Sabtu Bersama Bapak : Adithya Mulya

3) Twivortiare 2: Ika Nattasa (a bit dissapointed)

4) Javier : Jessica Huwae

5) Papua Berkisah : Swastika Nohara

6) Spring In London: Ilana Tan

7) Autumn In Paris: Ilana Tan

8) Holland: Feba Sukmana

9) The Lunch Reunion: Tria Bramawi

10) Dirty Little Secret: Alea Zalea

11) The Devil in Black Jeans: Alea Zalea

12) The Celebrity Wedding: Alea Zalea

13) Crash Into You : Alea Zalea

14) Miss Pesimis: Alea Zalea

15) Blind Date: Alea Zalea

16) Pillow Talk : Christian Simamora

17) Everlasting Love : Smita dkk (about parenting)

18) Soulmate : Jessica Huwae

19) Supernova Petir : Dee Lestari

20) Supernova Akar : Dee Lestari

21) A Very Yuppy Wedding: Ika Natassa

22) Antologi Rasa : Ika Natassa

23) Twivortiare: Ika Natassa

More or less itulah buku-buku yang saya baca di tahun 2014. Saya emang termasuk telat ya baru baca supernova tahun lalu, itu pun karena saya terlebih dahulu jatuh cinta waktu baca Partikel di tahun 2013 ( telat setaon hehe). But its ok, ga ada yang terlambat untuk perkara baca buku ini kan?

Ohya, jenis buku yang saya baca ketauan banget ya ga suka topik yang berat, itu rata-rata buku romance dan sedikit pertualangan.

Lalu, punya target berapa buku untuk dibaca tahun 2015 ini? Hmmm ga berani kasih target sih, makanya salut Dani target baca bukunya 50 buku bok! So far di bulan April ini saya baru menyelesaikan 6 buku sajah….woohoooooo! Dan ga sabar mau review Eleanor and Park (nanti ya jo kalo dah sembuh) Btw, semacam susah nih nahan diri untuk ga beli buku kalo lagi di toko buku soalnya buku yang belum selesai dibaca tuh masi banyak. Beberapa buku pinjaman sih makanya mau kelarin baca deh mumpung lagi bedrest di tempat tidur. Lumayan banget untuk killing time kan ya.

Now I’m in the middle of reading Mocking Jay (buset ga kelar2) ya I’m a slow reader kalo baca yang Bahasa Inggris mah…perlu loading agak lama dan buka kamus beberapa kali, hehe but its ok sih emang tujuannya kan mau nambah vocabularies gitu kan ya.

And here are the books yang harus segera kelar dibaca *lirik sondang*
wpid-20150416_140016.jpg
Dua buku paling atas dari sondang dan yang Echoed itu statusnya pinzammmmm..hehe dan masih ada kira-kira 14 hari lagi saya mesti bedrest so, mudah-mudahan bisa selesai ya supaya ga sia-sia hari-hari bedrest yang saya lalui ini *eaaaaa*

Kalau kamu, lagi baca buku apa sekarang?

58

Koala Lou & Tentang Jumlah Anak

Satu minggu lalu, Kakak G bawa buku yang dipinjam dari library sekolah. Sekali seminggu memang ada jadwal library di sekolah tempat saya ngajar. Gurunya story telling dulu, lalu setelah itu mereka boleh pinjam 1 buku untuk dibawa pulang selama max 1 minggu. Lalu buku yang dipinjam Kakak G ini judulnya “Koala Lou”, dan saya pun mulai bercerita sebelum mereka tidur.

Koala Lou, palanya bulet..gemessss

Koala Lou, palanya bulet..gemessss

Koala Lou adalah seekor anak koala yang bentuk kepalanya bulat dan lucu, ibunya selalu bilang “Koala Lou, I do Love you” hampir setiap saat. Koala Lou senang sekali setiap ibunya mengucapkan kata-kata itu. Hingga pada suatu hari, ibunya beranak-pinak dan Koala Lou punya banyak adik. Sejak Koala Lou punya adik, ibunya jadi sibuk ngurus adik-adiknya dan jadi lupa mengucapkan kata-kata “Koala Lou, I do love you”. Koala Lou sedihhhhh dan berpikir bagaimana caranya ya supaya ibunya mau ucapin kata-kata itu lagi ke dia. Tiba-tiba dia dengar akan ada perlombaan memanjat pohon antar koala. Lou berpikir, kalau dia bisa ikut lomba ini dan menang, pasti ibunya bakal seneng banget dan nanti ibunya akan ngucapin “Koala Lou, I do love you”.

Ada yang cembokur karena dicuekin

Ada yang cembokur karena dicuekin, eh terus ikutan lomba manjat biar dapet perhatian ibunya lagi

Singkat cerita Koala Lou pun berlatih setiap hari untuk memanjat pohon setinggi-tingginya, supaya ia bisa menang. Pada hari H nya, Koala Lou pun yakin kalau ia bisa menang. Tapi ternyata ada koala lain yang lebih gesit dan cepat, dan koala Lou menjadi juara 2 dalam perlombaan itu. Dia sedih dan berpikir pasti ibunya ga akan senang mendengar kalau dia hanya juara 2, dan kata-kata “Koala Lou, I do Love you” itu ga akan diucapkan ibunya ke dia. Tapi Lou salah, ibunya datang dan memeluk Lou, lalu ibunya pun bilang “Koala Lou, I do Love you”. Ga peduli Lou mau juara 2 or ga juara sekali pun, ibunya tetap mencintai Lou. Hanya saja ibunya sekarang sibuk mengurusi adik-adik Lou yang masih bayi.

Koala Lou saat akhirnya dipeluk mamanya dan mamanya bilang "Koala Lou, I do Love you"

Koala Lou saat akhirnya dipeluk ibunya dan ibunya bilang “Koala Lou, I do Love you” ahhh so cute right? gemesss ama gambar koalanya

Sounds familiar ga mommies? hehehe……. cerita ini seakan-akan ditujukan bagi kita ibu-ibu yang beranak-pinak lebih dari satu anak. Eitssss tunggu dulu, buat saya cerita ini juga mengingatkan kita sendiri yang punya kakak or adik dirumah. Dulu jaman kita kecil, pasti ada masa or saatnya kita iri-irian ama kakak or adik kita untuk dapat perhatian dari orang tua kita, terlebih mama kita. Betul ga? Well, it depends ya, ga semua anak juga kali iri-irian gitu, mungkin ada yang ibunya pintar mensiasati untuk anaknya merasa adil dengan kasih sayang ortu.

Abis baca ini saya langsung teringat tentang jumlah anak. Tentang beberapa masukan dari orang-orang sekitar saya. Komentar mereka bisa beragam. Ada yang bilang, “wah enaklah Jo, kau sudah ada anak laki dan perempuan, cukuplah itu.” Ucapan itu saya aminkan. Komentar lain dari yang tua-tua di gereja saya “Ya sepi nanti kau rasa kalau cuma 2, tambahlah 1 satu lagi.” Yang ini saya gak aminkan. Nah yang paling ekstrim pun ada. Beliau ini ceritanya punya anak 4 laki semua dan bilang gini “kalau punya anak, enaknya itu 4, kalau sudah besar nanti baru kau merasakan enaknya punya anak banyak.”. Perlukah aku mengaminkannya? duhhh kayaknya nggak deh ya.

Bukan, bukan mau bilang yang anaknya 3 or 4 itu ga baik, justru saya salut, hebat. Dulu cita-cita saya, pegen punya anak kembar. Pas hamil ke 2 dokter mendeteksi ada 2 janin yang tumbuh dalam rahim saya, tapi setelah dicek sebulan kemudian, hanya 1 yang bertahan. Hmmm ga kebayang juga sih ngurus bayi kembar setelah mengalami ngurus 1 infant dan 1 toddler dirumah.Liat mamak Sondang yang punya 3 pasukan, Mama  A3 (baginda ratu), Mba Tituk bahkan punya 4 dan mereka semua hebat!!!! saya ulangi, HEBAT! saya salut banget, kerja kantoran, masak, ngurus anak dan suami, masih sempat ngeblog….ahhh hebat banget deh!

Tapi alasan saya gak mengaminkan perkataan ibu tadi tentang punya anak 4 adalah lebih kepada kesiapan saya secara moral, mental dan finansial. Tanggung jawab orangtua yang gak melulu soal sanggup apa nggak memberi makan dan menyekolahkan anak. Tapi anak itu kan titipan Tuhan, yang nantinya kita akan pertanggung jawabkan. So I think, we need to prepare ourselves better when we really want the presence of a child.

Melihat kembali cerita tentang Koala Lou yang merasa terabaikan oleh ibunya karena kesibukan ibunya mengurus adik-adiknya, dan inilah juga salah satu PR buat saya. Bisa ga berlaku adil buat duo bocils ini? Ini baru 2 loh. Nanti saya cerita di pos lain tentang “Jealousy among siblings” lebih kepada duo bocils di rumah sih.

Banyak juga yang bilang kalau punya 3 anak maka ritme berantemnya akan berkurang, seakan ada penengahnya katanya. Bener ga sih? ga tau juga, soalnya saya sendiri cuma dua bersaudara. Saya dan uppa dari awal pernikahan dulu sering berangan-angan bahwa kita mau punya 3 anak. Terus pas yang ke 2 lahir, saya langsung buru-buru melupakan keinginan itu. Mungkin saya lebih kepada lelah karena The never ending Sleepless nights. Jarak kelahiran kakak G dan adiknya hanya 20 bulan. So, you can imagine how busy I was at that time. Tentu saya tidak pernah menyesali kehadiran anak. They are the most precious gift from God and I am so blessed to be their mom. But I think I need to know my capacity as a human being who still need to learn a lot  of being wiser and more patience whenever I face the hassle in raising my children.

Dan untuk mencegah hadirnya yang ke 3 itulah saya rela memakai IUD sebagai alat kontrasepsi. Jangan ditanya gimana sakitnya, perut saya kontraksi hebat selama 2 hari dan kontraksi berkurang di hari ke 3. Belum lagi sakit-sakit yang lain yang menyertai saat menstruasi datang. Hiksssss, saking sakitnya waktu itu pas lagi kontraksi hebat-hebatnya, saya sedang ada tugas untuk memberi seminar di Puncak. Beneran kesiksa itu, asli ga ketulungan. Sampe akhirnya saya WA ke uppa “Oh, I really hate you, I hate man!!!!” HAHAHAHAHA, though I know its my decision tapi itu hanya pengungkapan rasa sakit aja sih, bukan penyesalan. Namanya pun lagi kontraksi ya.

Back to Jumlah anak. Saya rasa mau berapa pun jumlah anak yang kita punya, selama kita bisa memberikan yang terbaik buat mereka, maka anak-anak kita akan tumbuh menjadi orang yang baik, penuh kasih dan tanggung jawab. Saya bahkan menghargai orang-orang yang memutuskan untuk memiliki satu anak saja. Banyak orang disekitar saya suka bilang ‘walah punya anak kok cuma 1, nanti jadi egois lohhh’. well, it depends gimana ortunya ngedidik kan ya. Bahkan saya pun akhirnya bisa mengerti dan menghargai bagi pasangan yang memutuskan untuk menunda tidak punya anak, bahkan bagi mereka yang memutuskan untuk tidak punya anak sama sekali. Sangat bisa dimengerti. Teman kerja saya menikah di usia 37 dan suaminya usia 50 an, dia bilang kalau dia memutuskan untuk gak punya anak. Banyak yang menyayangkan, tapi saya bisa mengerti alasan yang dia ungkapkan. Setiap orang toh punya alasan masing-masing mau berapa jumlah anak yang dia miliki, bahkan tidak mau punya anak sekali pun, karena kita yang menjalaninya, kita yang merasakannya, bukan orang lain. orang lain itu cuma bisa berkomentar, dan biarkanlah mereka begitu gak usah ditanggapi, karena kalau ditanggapi nanti capek sendiri. Ya kan?

Bagi teman-teman yang masih menunggu kehadiran anak, tetap semangat ya…. hanya itu yang bisa diucapkan….soalnya topik ini sensitif juga kan buat sebagian orang.

Have a nice day friends. Salam kecup dari Koala Lou *aku gemesss liat Kolanya*

😀

 

51

Negeri Para Bedebah (Bukan Review)

wpid-20150201_134333_1.jpg

Iya bukan review, kalo mau baca reviewnya silahkan baca reviewnya Ryan and Dani. (Ratjoennya dari mereka berdua ini..lol). Ini buku pertama dari Tere Liye yang saya baca. Malah baru tahu kalo Tere Liye itu seorang laki-laki. Hasil chat di BEC kemarin sore. Beli buku ini karena pada ribut-ribut bilang buku ini bagus. Oke let’s give it a try.

Dua hari yang lalu saya baru selesai baca bukunya. Ya lumayan lama ya karena terputus-putus bacanya. Ada kali seminggu baru kelar, soalnya nunggu bocils pada tidur dulu. Akhirnya kemarin malam kelar juga.

Lalu bagaimana isi bukunya?

GREAT!

Keren abis!. Ampe nanya ama diri sendiri. Ini gue ga salah baca buku kan ya? soalnya isinya tentang perbankan, ekonomi dan carut-marutnya suatu negara dan lain sebagainya yang jauh dari penalaran otak saya.Ya pokoknya cerita ini pake latar belakang kasus Bank Century sih nampaknya (bukan nampaknya kali Jo, emang beneran itu). Duh ini buku buat para banker dan ekonomis lah macam uppa yang yang juga orang ekonomi, cucok baca ini. Tapi saya sendiri ternyata bisa hanyut dalam cerita.

Believe me or not, saya ampe kebayang-bayang scene-scene si Thomas (tokoh utama dalam novel ini) di dalam otak saya. Kebayang adegan dia wawancara di pesawat dengan wartawati cantik bernama Julia, adegan dia bertarung di ring tinju klub tersembunyinya, adegan kabur bersama om Liem, menyamar di bandara, fighting scene di dalam lift. Ahhhhh gilaaaaa deh! juga kebayang pas waktu dia kecil membawa botol susu di sepedanya.

Setelah selesai membaca buku ini, saya akhirnya berandai-andai kalau buku ini di filmkan, pasti bakal keren. PROBABLY! hehehehe. Secara kan kalo sebuah novel di filmkan keseringan gagalnya ya. But let’s imagine and berandai-andai.Siapa-siapa ya kira-kira pemeran yang cocok untuk tokoh-tokoh dalam buku ini jika di filmkan?

Thomas

Berhubung Thomas ini ceritanya adalah keturunan Tiong hoa dan digambarkan sebagai cowo ganteng yang kerja sebagai konsultan keuangan terkemuka, maka saya kepikiran kalo Thomas ini diperankan oleh Joe Taslim or Rio Dewanto. Hmmm not so sure sih. Soalnya kalo kualitas akting, Reza Rahadian masih yang numero uno di Indonesia saat ini. Nomor 2 nya ya si Abimana Aryasatya itu….effortless banget kalo akting.

Julia: walaupun saya kurang suka Acha physically tapi akting Acha patut diacungi jempol. Iya mungkin Acha paling pantes nih untuk dapet peran Julia sebagai wartawati yang pintar dan nyolotin. Hehehehe…Tapi Atiqah Hasiholan juga not a bad choice deh. Setuju?

Maggie: Maggie ini sekretarisnya si Thomas. Penggambarannya tentu aja cantik juga. Gesit dan hard worker. Maggie bisa diperanin sama siapa ya cocoknya? Dian Sastro juga bolehlah…atau Tara Basro?

Om Liem: Om Liem diperanin Roy Marten cocok ga ya? Duh agak gak kebayang nih si Om Liemnya. Karena peran Om Liem ini kan jarang bicara walaupun dia kunci dari seluruh isi cerita.

Opa :Tau ga saya ngebayang siapa pas bagian opa ini? saya ngebayangin ALM. Bob Sadino. Tapi si Opa yang menurut saya justru lebih banyak perannya dari om Liem ini mungkin cocok diperankan oleh  Henky siapa deh tuh?

Ram :Ram ini kan ceritanya orang kepercayaan yang kemudian…hmmm jangan spoiler ah. Pokoknya si Ram ini bakal cocok diperankan sama Reza Rahadian. Pasti sukses.

Wusdi: Yang dari awal udah ketauan ini penjahatnya. Tio Pakuso Dewo ajalah ya. Bengis gitu dan muka culas. hahahaha

Tunga: Any idea?

Rudi : Rudi mungkin bisa diperankan sama Abimana Arya Satya. Jaman tahun 90 an namanya Robertino. Masih pada inget kan?

Randy: Randy ga terlalu banyak ambil peran, masih teman-teman satu klub petarung. Kasih aja ke

Theo: Theo ini kan jadi temennya si Thomas di klub petarung ya. Bisalah diperankan sama Chiko Jerikho.

Erik: Ga penting-penting amat. Bisa siapa aja sih.

Putra Mahkota: Arifin Putra *nyontek dari karakter di Berandal*

Tuan Shinpei : Tuan Shinpei, perannya ga banyak tapi ehmmmm justru juga bagian penting cerita. Duhhh lagi buntu nama-nama aktor Indonesia. Bisa kasih ide?

Bu Menteri: Bu Mentri kasih ajalah ke Nurul Arifin….HAHAHAHHA anak 90 an banget. Eh tapi mirip kan ama bu Mentri Sri Mulyani? hehehe

Dasar ga kreatip kamu jo! sok sok mau ngarang cast untuk film tapi ga hafal nama-nama aktor dan aktris Indonesia. Hiihihi

Ahhh ya udah segitu aja. Sekarang lagi baca lanjutannya “Negeri di Ujung Tanduk” yang katanya kalah seru sama Negeri Para Bedebah. Any other reccommended books to read?

So far, di Tahun 2015 ini udah selesai 2 buku. Dan ga kelar-kelar baca Eleanor & Park, Mocking Jay, And The Mountains Echoed (pinjeman dari Sondang) juga buku “The Help”. Tau kenapa ke 4 buku itu ga kelar-kelar dibaca (dari tahun lalu) ? yakk benar sekali karena itu buku bahasa Inggris kak! hihihi *maklumin aja anaknya males mikir*.Tahun lalu buku yang dibaca lumayan banyak. Nantilah bikin postingan tentang buku yang udah dibaca tahun lalu..

Yang belum baca Negeri Para Bedebah, silahkan loh ga rugi juga. Seru kayak berpetualang beneran bersama si Thomas….Yah walaupun banyak kejadian too good to be true…but I’m still ok with that. Still forgiven. 🙂