34

Tersenyum, Haru Lalu Menangis

Mencintai Mereka
joeyz14

Disclaimer: It’s gonna be a very long post.
3 years ago

Pagi tadi saya tiba-tiba keinget Keken, Marti, Azka,Wildan,Kezia, Joshua Rama, Ashley, Mike dan Yang-Yang.

Mereka adalah sebagian murid2 saya dulunya waktu mengajar di sebuah sekolah yang lokasinya di Fatmawati-Cilandak (sekarang udah pindah Gedung)

Bukan sekali-dua kali saya sering teringat mereka. Sering.

Saya selalu merindukan mereka.

Itu adalah momen mengajar yang paling singkat plus paling berkesan sepanjang umur hidup saya.

Saya hanya menghabiskan beberapa bulan mengajar disana.

Well, sebelum bahas lebih jauh, saya mau bilang kalo murid-murid yang tadi disebut diatas adalah murid-murid yang berkebutuhan khusus.

Ya, mereka yang disebut sebagai Autism (High function)

Awal saya mengajar disana, karena diajak teman yang sudah lebih dahulu mengajar disana, singkat cerita saya diterima dan saya ga nyangka bakal ditempatkan di bagian LEARNING CENTER (LC).

Sekolah ini cukup unik. Mereka punya beberapa kelompok. Tentunya group paling besar adalah kelas mainstream (untuk anak2 pada umumnya)

Ada LC (learning center), untuk anak2 Autis-high function. Artinya, anak-anak dikelompok ini masih bisa belajar akademis selayaknya yang di mainstream tapi jumlah maksimal tiap kelas adalah 2 sampai 3 orang. Kebanyakan sih 2 orang, dengan 1 guru.

Ada LSU (learning support Unit) untuk anak2 penderita Autis high function tapi dengan usia yang sudah beranjak remaja (SMP /SMU)

Nah ada juga SN (special need) ini yang memang sangat-sangat berkebutuhan khusus.

Ada juga unit yang khusus buat anak-anak yang punya kesulitan konsentrasi, tapi saya lupa namanya.

Nah sistem belajar disini sangat unik menurut saya. Uniknya adalah karena anak anak di LC atau di LSU ada saatnya akan gabung dengan kelas mainstream.

Ohya, kalo Kelas SN (special need) belum boleh gabung sama mainstream, karena emang masih terlalu sulit buat mereka.

Jadi gini misalnya: Sebut aja Yang-Yang. Usia Yang-yang saat itu adalah 7 tahun, kemampuan berfikirnya sungguh luar biasa, terlebih urusan Math or hitung2an. Nah jadi setiap pelajaran Math di Grade 1 (primary school), Yang-Yang boleh gabung di kelas Mainstream.

Lalu ada Keken yang saat itu usianya sudah sekitar 10 tahun, dan Keken punya sense of art yang tinggi, maka Keken boleh gabung ama kelas mainstream setiap pelajaran ART.

Ashley  jago banget di Language, jadi tiap Jadwal Language dia gabung ke kelas  mainstream.

dan lain-lain………….

Awalnya saya bingung, buat apa sih kok ribet gitu?

Ternyata itu adalah salah satu hal yang melatih mereka juga untuk bersosialisasi dengan anak-anak lain diluar LC. Juga memberi kesempatan pada mereka untuk merasakan kelas yang sama dengan anak-anak lain. Yah walaupun tetep mereka dengan “dunia”nya sendiri.

Tapi yang bikin saya selalu terharu adalah melihat sikap dari anak-anak lain dikelas mainstream terhadap anak-anak di LC or LSU, bahkan di SN.

Mereka yang di kelas mainstream sangat menghargai anak-anak dari LC, LSU, dan SN. Mereka tidak pernah menertawakan bahkan mengejek murid-murid kami. Mereka bahkan selalu menolong jika ternyata ada yang mengalami kesulitan.

Bisa bayangin kalo di sekolah biasa, pada umumnya yang ada anak-anak ini akan jadi sasaran empuk untuk di bully. (pada umumnya loh ya, ga semua juga lah)

Suatu kali, tanpa menyebut nama. Ada anak murid saya dari LC, yang tiba2 mau ke toilet, karena dia usianya sudah 10 tahun, jadi ke Toilet sudah bisa sendiri, nah tiba-tiba ada anak Junior high yang lagi jam P.E di lapangan basket naik ke LC dan lapor kalo murid kami tadi abis buka celana ditengah2 lapangan basket dan dia pamer2 “itu” nya. Hiksssss kita langsung buru2 bawa sianak tadi ke atas. Ya, aksi mereka emang sering ga diduga-duga.

Kadang-kadang ada yang suka lari ke lapangan basket saat jam istirahat dan dia line dancing sendiri. Nah kita sebagai gurunya langsung lari deh bawa si anak keluar dari lapangan.

Ada anak yang lain dari LC yang terobsesi dengan ‘military thingy’, bakal lelompatan dan pura2 jadi tentara yang siap menembaki musuhnya. dan dia bisa ngelompatin siapa aja yang posisinya lagi duduk or jongkok. Jadi berasa kayak ada musuh terus dia. Dan ya ampun, pernah juga dia ngelompatin salah satu guru yang lagi hamil tua dan posisinya duduk di bawah. Yahhh emang bikin speechless sih. Tapi anak-anak murid di kelas mainstream aja sangat bisa menghargai mereka. Kitapun harus lebih dari itu. Bahkan kadang kita harus berpikir , bagaimana supaya kejadian serupa gak terulang.

Ada diantara mereka yang terobsesi dengan “brand” or merk. Jadi kalo kemana-mana yang dia perhatiin brandnya. Misalnya Sharp, samsung, hyundai, Nissan dsb. Dia bakal tetep ulang-ulang itu semua sampe dia capek sendiri. Tapi disaat yang bersamaan juga itu tugas kita sebagai guru untuk bisa bikin dia “back to track” lagi, terlebih bila saatnya tiba untuk konsentrasi di jam pelajaran.

Ada juga diantara mereka yang sering menceritakan kejadian2 lama secara spontanitas. Jadi istilahnya si anak suka tiba2 keinget kejadian yang udah terjadi berbulan-bulan lalu. Nah nyeritainnya itu ga pandang waktu. Bisa sesuka-suka dia saat dia ingat. Bisa tiba2 saat dia lagi dipertengahan makan, or nulis or bahkan saat gurunya menerangkan.

Belum lagi kalo saatnya mereka tantrum, wahhh yang bagian ini saya agak sedikit kesulitan karna masih baru dan saat itu saya masih muda banget. Umur 22 waktu itu. Kalau dah begini musti panggil guru senior kalo udah ada anak yang tantrum. Bener2 liat bagaimana sabar dan tough nya semua staff pengajar disiana.

Saya inget selalu pesan si atasan saya kalo untuk menjadi pengajar disini, guru bukan hanya dituntut supaya sabar, melainkan “TOUGH”

Yes, TOUGH!

Gimana ga tough, kalo tiap hari kita mesti mengeluarkan energi yang super untuk bikin mereka bisa tenang saat belajar, bahkan untuk fokus. Bahkan saat jam makan tiba, kita harus duduk bersama-sama mereka sambil supervise mereka makan. Menunya juga ga bisa sembarangan. Kita udah hapal mati menu si anak masing2nya. Belum lagi ada yang harus minum obatnya tiap jam 11 siang. Pokoknya bener2 energi terkuras habis. Kadang ampe ga nyisa. *Nggak lebay! seriusan*

Well, itulah segelintir kenangan waktu saya bekerja sebagai guru anak-anak di Learning Center.

Sungguh singkat memang, tapi saya ga bisa lama-lama disana. Yang pertama, jaraknya yang jauh. Saya tinggal di Cengkareng dan harus berangkat jam 6 pagi untuk tiba di Cilandak jam 7.30. Bukan hanya itu, perjuangan mendapatkan bis or angkutannya pun sulit. Sungguh sulit.

Yang kedua, yang seperti saya bilang tadi, bahwa selain saya udah capek dijalan, energi saya bener2 ga bersisa pas udah nyampe rumah. Jadi mama saya yang komplen karena badan saya ini emang agak ringkih.

yang ke 3, hmmmm perlu disebut ga ya? oh jadi emang saya punya boss yang hmmmm….lanjutin sendiri aja deh ya! But I can deal with it….. beneran bukan karena dia saya resign, tapi emang karena energi saya tadi udah abis2an. Saya sakit, sakit yang lumayan parah dan harus terapi.

………………………………………………………….

Lalu saya resign…………….sedih harus pisah sama anak2 didik tercinta….

……………………………………………………………

2 YEARS LATER…..

iya 2 tahun kemudian, saya udah mengajar di tempat lain, tiba2 kangen sama anak2 di LC, lalu saya ke resepsionis di sekolah dan menelfon ke LC, and here is the conversation:

Me: Good afternoon Ibu, Its me Ibu Joice

Ibu S :Hey, ouhhh good afternoon Ibu Joice. Really? is this Ibu Joice?

Me: Yes, why? (saya bingung kok kayak kaget gitu)

Ibu S: well, joice kamu punya ikatan batin sama anak2, terutama sama Marti

Me: wah, emang kenapa bu? (bener2 bingung)

Ibu S : Jadi dari tadi pagi si Marti (Salah satu murid di LC warganegara filipin) panggil2 ibu joice terus menerus…gak berhenti2 dia panggil kamu joice

Me: oh really? masa sih bu?

Ibu S: Iya kamipun guru2 heran, terus kita mau hubungi kamu tapi kami takut ganggu karna pasti kamu lagi ngajar juga, dan eh pas banget kamu nelepon. Ya udah, sekarang kamu bicara sama marti ya Joice.

*lalu telepon pindah ke Marti*

Me: Hello Marti……how are you…..its me Ibu Joice…

Marti: Ibu Joice….Ibu Joice… (diulang2 aja gitu berkali-kali)

Me: do you still remember me, Marti? (Sambil mata udah berkaca2 nahan haru)

Marti : “Yes……Ibu Joice…Ibu Joice…. (lagi, diulang2)

Me: ” What did you eat for your lunch today?”

Marti: “rice and tofu” (sok nanya..padahal saya dah tau menu dia pasti rice and tofu tiap hari)

Me: “Be a good boy okay Marti….I miss you and I love you very much….”

Marti: Yes, Ibu Joice…..Yes Ibu Joice….. (diulang ulang lagi)

Me: “Ok, I have to go now Marti….bye now…”

Marti: “Bye bye Ibu Joice, bye Ibu Joice”

*telepon ditutup*

*lalu mata sembab*

Hiksssss….saya kangen banget…………. MARTI dan yang lainnya….

Sebenernya saya ga terlalu deket dengan Marti, karna jarang ngajar dia. Paling kalo pelajaran Math gantiin temen saya yang lagi halangan, tapi saya kan selalu nemenin mereka makan tiap hari, dan Marti selalu bawa popcorn buat snacknya. Saya masih ingat betul itu. Marti…..I miss you nak!

Saya suka terheran heran, bagaimana kuatnya memori mereka terhadap hal2 yang sudah lama terjadi….. Marti masih bisa inget saya setelah 2 tahun ga ketemu.

Bukan cuma itu. Suatu hari saya dan uppa lagi jalan-jalan di Plaza Indonesia, saya naik escalator dan ada seorang anak remaja wanita berambut panjang bermata sipit yang digandeng ayahnya turun dari escalator, dari jauh saya merasa wajahnya familiar buat saya. Lalu semakin dekat saya semakin jelas melihat bahwa gadis remaja itu adalah Keken, murid saya di LC dulu. Pas tiba kami berpapasan, si Keken tiba2 teriak,

“Ibu Joice…Ibu Joice……………”

saya kaget, surprise dan karena escalator tetap jalan, saya pun ga sempet berkata2 selain mengucapkan “Kekennnnnnnnn, you are so pretty”

Tapi mungkin dia ga dengar dengan jelas….

Hiksssss….saya terharu dan jadi cerita panjang lebar tentang Keken ke si uppa yang berdiri disamping saya.

Andaikan suatu hari nanti saya ada waktu, pengen bisa ketemu mereka lagi…

Mengajar mereka berarti mencintai mereka dengan setulus hati.

Walaupun energi habis setiap harinya, tapi saya sangat mencintai mereka. Namun kondisi ga memungkinkan.

Seperti yang dikatakan atasan saya tadi, bahwa untuk menjadi guru buat mereka, bukan hanya sabar, tapi TOUGH!

Dan saya rasa, saya ini kurang TOUGH, menunggu bis berjam-jam, bersesakan untuk mendapatkan angkot, menembus macet dan semua sungguh ga bisa ditolerir……dan pada akhirnya saya sakit.

Saya berdoa semoga mereka tumbuh menjadi orang- orang yang sukses dan bisa lebih independent  dan terlebih mereka bisa bahagia selamanya…Amin!

Oh ya satu lagi harapan saya buat mereka, semoga masyarakat dan orang2 disekitar mereka bisa menerima mereka dengan setulus hati bukan menertawakan bahkan mengejek mereka. Dan hmmmm semoga “kata AUTIS” juga tidak disalahgunakan, seperti yang sudah sering dibahas dimana2, banyak orang yang degan mudahnya bilang “duhhh gw lagi autis nih” padahal lagi asik main candy crush”

hmmm ga maksud nyindir ya, tapi emang kita ga tau bagaimana sakitnya perasaan orangtua terlebih ibu yang melahirkan mereka ketika derita anak mereka dijadikan lelucon bagi orang lain.

Well, enough said!

Saya berterimakasih pada Tuhan bahwa saya pernah diberi kesempatan untuk bersama-sama dengan mereka, melalui mereka saya diajari untuk lebih bersyukur untuk hidup yang saya punya.

Saya ingin kita semua melakukan hal yang sama,

Mencintai Mereka……………………

xoxo

Temans, diatas itu adalah tulisan saya 3 tahun yang lalu di blog ini. Hmmmm panjang aja ya Joooo. Saya tulis ulang disini karena memang lagi ingin bahas anak-anak cintaku di Sekolah Cita Buana dulu. Sudah 13 tahun berlalu tapi rindu pada mereka tetap menderu. Lalu iseng search nama mereka di Facebook. Huaaaa nemu 1, my girl yang suka tiba-tiba bercerita apa saja kapan saja dia mau. Lalu dari dia akhirnya menemukan guru-guru mantan rekan kerja saya dan makin melebar menemukan anak-anak cinta yang lain.

Chatting di Messenger sama Kezia, kaget ngeliat dia sudah tumbuh jadi anak gadis cantik yang sudah bekerja di sebuah perusahaan sebagai bagian 3D design. Whattt? Kezia udah kerja? Huhuhu terharu #1

Kezia juga udah pacaran sama sama temannya dulu, si Josh yang terobsesi sama brand or merk-merk itu. Huaaaaaa terharu #2

Kezia ternyata jago sketching dan hasil sketchingnya dipamer di Terminal 3 Soekarno airport plus sudah dijual dan dilihat plus tandatangani bapak presiden Jokowi. Liat hasil sketsa Kezia bikin saya terharu #3

Kezia ternyata masih ikut kegiatan bersama anak-anak autis lainnya yang sudah beranjak dewasa. Guru-guru Kezia yang dulu mendirikan yayasan atau mereka sebut ‘shelter’. Tempat mereka berkegiatan melatih skill-skill mereka supaya bisa survive di dunia bekerja. Shelter ini terdiri dari 15 orang dewasa dan mereka hanya terima 1 murid tiap tahunnya. Jadi mereka akan menua bersama di shelter itu. Terharu #4

Iseng buka Youtube search nama mereka. Ahhhhh malah ketemu sama anak cintaku bernama Rama Dika Asra. Ternyata dia jago lukis. Alirannya ya ga ngerti apa tapi kalau kalian penasaran coba search : Rama dika Asra Magic of lines. Iya lukisannya bagus sekali. Terharu #5 (bagian ini aku nangissss…air mata ngalir aja ga ngerti kenapa)

Lalu kemana Yang yang? Keken? Azka dll? Search lagi di youtube….haaa? Saya menemukan video anak-anak cinta ini ngeband. Kezia pada biola dan vokal, Rama ternyata main bass (karena dia suka tusuk2 pensil ke tangannya…sensorinya kuat sekali), drumnya saya lupa siapa (bukab murid saya), lalu siapa itu yang main keyboard? Haaa anak gadis berambut panjang mata sipit dengan senyum paling manis sedunia. Keken…huaaaa Kekennnnn !! ( yang pernah papasan di eskalator Plaza indonesia) duhhhh hebat-hebat banget anak-anak cinta Ibu Joice. Trus dengerin mereka nyanyi ” aku pasti bisa”…. dan akhirnya pecah nangisnya….Nangis sejadi-jadinya…sampai nangis sesenggukan.😢😢😢😭😭 nangis haruuu liat mereka sudah tumbuh jadi anak-anak hebat.

Rama adalah salah atu dari 25 anak autis di dunia yang diterima di Boston Music school. Yang Yang si anak pintar Math itu sudah lulus. Hebat sekali kamu Yang-yang… dan menurut ibu Dini (rekan guru yang akhirnya terhubung via FB) ternyata Yang-yang bisa dilepas ke Kelas mainstream saat dia kelas 3 Sd (dengan penuh perjuangan tentunya)

Ohya jadi sempat ngobrol panjang lebar dengan Ibu Dini, sampai beliau ngajakin balik ngajar lagi disana dan ikut seminar tentang anak autis di sekolahnya (iya Ibu Dini dan Ibu Tasya masih mengajar disana..hebatt sekaliii) terharu entah sudah keberapa kali. Kangen..makin kangen. Akhirnya minta nomor telpon Ibu S (my former boss) yang ternyata mendirikan shelter tempat Kezia dkk itu. Hmm cuma belom berani nelpon hahaha. Bisa tersambung lagi dengan Kezia via messenger aja udah seneng banget. Kezia rajin sekali kirimi saya pesan dan teteuuupp masih sama kok suka cerita random sesukanya dia. But I love to read it…makasih ya Kezia sayang. So proud of you.

image

Sketching by kezia (pic by Kezia)

image

image

Dibawah asuhan Tito Sumarsono

image

Ngobrol dengan bu Dini. Kangen sekaliiii

Suatu hari nanti mudah-mudahan bisa bertemu mereka. Ohya Marti juga sudah pindah ke US dan jadi atlet lari khusus Special needs. Terharu yang tak terkira…

Terimakasih anak-anak cinta ibu Joice sudah banyak mengajarkan kesabaran dan ketekunan terhadap ibu. Kalian sungguh luar biasa tumbuh penuh cinta. One day I’ll meet you all.

#Tulisan ini dibuat merayakan hari anak autis sedunia

#semoga semakin banyak cinta untuk mereka

#Untuk semua orangtua yang mempunyai anak berkebutuhan khusus, kiranya Tuhan melimpahkan berkat lebih banyak lagi, umur yang panjang serta hati yang tangguh pantang menyerah…

#untuk semua guru-guru yang mengajar anak-anak cinta ini, kiranya kalian tetap diberikan kesehatan,kekuatan, Kesabaran dan makin banyak cinta lagi untuk mereka.

Terimakasih buat yang sudah meluangkan waktunya untuk membaca jurnal yang panjang ini. Salam cinta dari Ibu Joice untuk semua anak autis di seluruh dunia. You are special….you are loved!

image

Marti (yang tiduran),Kezia and Ibu Joice

image

Me with all the LC students

Advertisements
26

I Love You Million Thousand Cannot Stop…

Selalu ingin menjadi sahabat untuk murid-murid kecil di sekolah tempat saya mengajar tapi ga semua anak bisa menyambut hangat senyum, jabat tangan bahkan pelukan saya. Some kids are easy and some are hard. Tapi bukan berarti saya pilih kasih, cuman memang ada aja murid yang memang hangat hatinya dan senang nemplok sama gurunya. Kayak murid saya yang satu ini. Namanya Cris, hampir tiap hari nangkring dulu di meja kerja saya, ngajak ngobrol plus ngasih tau semua-semua yang terjadi di rumahnya. Bahkan ngasih tau tempat kerja mama papanya. Pokoknya laporan cerita tiap hari lengkap, dan si bu gurunya pun semangat 45 dengerinnya dan kadang bikin saya senyum-senyum.

Apa aja yang saya baru sampaikan di sekolah juga langsung dipraktekin. Saya pernah bilang, di rumah jangan main gadget terus karena ga baik buat mata kita dan jari kita suka jadi sakit. Di rumah boleh main yang lain atau gambar-gambar dan bikin surat buat teman-teman. Ehhh beneran loh dia praktekin… pokoknya maminya selalu bilang “duhh kalau maminya ga pernah didengerin teacher….tapi omongan Teacher Jo pasti langsung nurut”… hahaha namanya pun anak-anak ya…

Sampai hari graduation minggu lalu Cris berhasil bikin saya mewek terharu karena dia ngasih saya kartu plus cokelat forerro yang dibentuk bunga…gimana ga terharu kalau dia bilang gini di suratnya:
image

Ohhhh so sweet banget kan? Bagian saya paling terharu pas dia bilang ‘I love you million thousand cannot stop’… dari mana dia dapat kata-kata ‘cannot stop’ ya? Menurut mamanya itu dia sendiri yang rangkai kata-katanya. Memang di sekolah kita anak-anak TK B diajarkan menulis jurnal seminggu sekali, agak sulit diawal tapi jadi menyenangkan ketika mereka tau konsep bercerita lewat tulisan. Grammar dan spelling tentu saja bukan fokus utama kita, yang penting ngerti konsep bercerita..dimana akhirnya anak-anak jadi hobi menulis dan menggambar cerita yang mereka tulis.

Yang bikin hati makin hangat adalah saat maminya bilang di BBM ” Thank you ya teacher sudah jadi guru favoritnya Cris”… ya ampun akoooh speechless kan jadinya dan rasanya pengen peyuk-peyuk anaknya. What have I done? Did I do something good? I hope I did something good to all my students so they will remember the sweetest things from their preschool life.

To Cris and all my students, I love you all million thousand times.. and cannot stop either. Thank you for being the nice and obedient students this school year. May you all grow and glow, like a star shining in the sky…Teacher Jo loves you berry berry much..😍😍😍😘😘😘😘

Ps: kalau mau baca surat cinta dari murid-murid saya tahun lalu yang lebih bikin mrebes mili, bisa baca di sini
https://joeyz14.wordpress.com/2015/06/15/love-letters-from-my-cheeky-monkeys-d/

Xoxo,
TEACHER JO

24

Belajar Terus Tak Akan Membuatmu Mati Kebosanan

Apa yang membuat kita betah kerja di sebuah tempat selama bertahun-tahun?
Jawabannya gak jauh-jauh dari kenyamanan, gaji yang mencukupi, rekan kerja yang baik, bos yang asik. Iya kan? In my case, libur yang banyak dengan gaji full (total 2.5 bulan dalam 1 tahun) plus diskon besar untuk anak-anak bersekolah di tempat saya mengajar (walau tetap sih ngarepnya gratis ajah…hihihi).

Jadi apa sih sebenernya yang bikin saya masih betah kerja disini, selain karena hal-hal menguntungkan diatas?

Nah ada satu hal nih yang masih bikin saya tidak jenuh karena merasa belajar terus di sini . Selain mempelajari karakter anak (plus orangtuanya), cara menangani anak (plus ortunya juga, haha emang ada aja satu dua yang ortunya susah diajak kerjasama), maka menurut saya hal ini adalah yang bikin saya selalu merasa ada tantangan setiap tahunnya yaitu TEMA BELAJAR YANG SELALU BERGANTI, tema belajar per term (per 3 bulan yang selalu beda). Jadi ya kalau di sekolah saya yang dulu-dulu (so far udah pindah ke 4 sekolah) selalu punya tema yang itu-itu aja dari tahun ke tahun. Misalnya gini;

Jan : Weather and season, Feb: Animals, March: Our Body, April: Food and Nutrition, May: Plants and gardening, Etc.. Nah disini masih manusiawai ganti temanya tiga bulan sekali yang otomatis ganti dekor kelas, pintu dan bulletin board juga tiga bulan sekali. Jadi inget di sekolah yang dulu mabokkkkk banget ganti dekor tiap 1 bulan sekali, untung dulu mah masih muda dan energik hahaha sekarang dah  mayan renta bok.

Nah jadi dalam 1 term itu selama tiga bulan ada 10 minggu jadi kita pecah jadi 10 sub theme. Misalnya belajar Food and nutrition, jadinya seperti ini:

week 1: Why do we need food, week 2: The importance of healthy food, week 3: fruits, week 4: vegetables, week 5: grains, week 6: dairy products, week 7: protein, Etc.

Nah kira-kira kayak gitu deh. Saya paling semangat untuk breaking down the theme into sub theme. Jadi diantara beragam tema yang sudah pernah kita pelajari, ada beberapa tema yang bikin saya harus lebih dalam lagi researchnya, lebih banyak baca buku dan googling berbagai kegiatan yang bisa saya lakukan sesuai tema bersama murid-murid saya. Berikut ini adalah tema yang menurut saya bikin saya muter otak but at the same time bikin pengetahuan saya makin bertambah. Have I told you that being a teacher you will also learn at the same time? Yes of course you know that and that is one of the reasons why I love being a teacher, esp the early childhood teacher.

Jadi tema-tema itu adalah sebagai berikut:

Music and Art

Ini waktu pertama tema ini dicetuskan oleh sekolah pusat (sekolah kami ada 3 kampus) saya menggerutu karena saya benar -benar blank mau ngajarin apa ke anak usia 4 tahun tentang art? Kalau tentang music masih ok lah ya cuma mengenal jenis-jenis alat musik, lah tapi ini mau memperkenalkan anak sama Pablo Picasso, Joan Miro, Van Gogh, Andy Warhool dan kawan-kawannya. Gimana caraaaa??? Akhirnya kami pun guru-guru mau gak mau harus ikutan belajar and surprisingly kami jadi ikut-ikutan tahu sedikit tentang aliran-aliran lukisan dan famous artist tadi. Dalam kurun waktu 7 tahun ini kami sudah dua kali mendapatkan tema ‘Music and Art. Biasanya pada akhir term kami akan ada event yang berhubungan dengan temanya. Untuk tema ‘Music and Art’ ini tentu kami ada performance dari tiap kelas dengan aliran musik yang berbeda-beda dan waktu itu kelas saya menggabungkan musik Dangdut dan R&B…ahhh seru deh lihat anak-anak muridku nyanyi dan joged Terajana semangat banget. Untuk artnya sendiri lumayan menguras tenaga karena kita mengadakan Art Exhibition yang super duper remfong but really really FUN! Pokoknya tema Music and Art ini paling Top deh! (baca di sini tentang art exhibition kita beberapa tahun lalu)

OUTER SPACE

Outer space or solar system would be my favorite theme of all times. Iya seneng banget waktu ada tema ini dan bikin saya semangat untuk break down the theme, nyari ide untuk aktivitas anak, art worknya, sciencenya. Pokoknya keblinger dalam artian positif banget deh kalau temanya Outer space. Basically gurunya suka banget hal-hal mengenai luar angkasa jadi kadang saya sendiri susah kontrol diri kalau udah circle time ngebahas sub-tema kita per minggunya. Kegiatan kita diakhiri dengan performance dari tiap kelas dengan lagu or tarian menggunakan kostum semacam rocket, alien, astronot dsb. SERU!!!!!

 

DINOSAURS

Sebenarnya masih banyak lagi tema yang bikin otak saya njilemet tapi diakhiri dengan kepuasan luar biasa, kayak waktu bahas ‘ Science and Technology’, ‘Endangered Animals’ , ‘Festivals’ etc. Tapi menurut saya, tema Dinosaurs adalah salah satu tema yang ajaib juga. Ampunn deh awalnya saya ga bersemangat banget waktu di awal tahun ajaran kita dikasih tau oleh sekolah pusat kita (di jl. Lamandau) untuk tema di tahun ajaran mendatang dan salah satu temanya adalah Dinosaurs. What??? Dinosaurs??? Ga salah tuh? Aslik deh ilfil banget. Eh trus malah asik googling tentang dinosaurs dan segala jenisnya. Dulu paling ga peduli deh nama-nama dinosaurs cuman tau T-rex doank…Hahahahaha….Eh sekarang malah hafal semua sampai fakta-fakta tentang dinosaurs. Seruuuu…seruuuu! *ini gurunya suka too excited kalau dah bahas theme. Murid2ku..kalian yang tabah yakkk* 😂

 

 

Now, I have learnt a lot. Menjadi guru apa pun bahkan guru TK sekalipun (yang sering di anggap remeh sama sebagian orang) akan tetap membuat kita bertambah ilmunya. Sharing your knowledge itu bukan mengurangi ilmu kita bahkan sebaliknya kita akan terus merasa bertambah-tambah. Jadi, kalau ada yang bertanya pada saya kenapa belum bosan kerja disini? Tentu jawabannya, “BECAUSE I ALWAYS LEARN A LOT THROUGH DIFFERENT THEMES”. Belajar terus adalah salah satu hal di dunia ini yang tidak akan membuatmu mati kebosanan, dan menurut saya selalu ada hal yang akan membuat kita akan terus belajar di manapun kita berada. Asal kita mau dan melakukannya dengan senang hati.

Anyway, tentu gak harus menjadi guru untuk bisa learning something and sharing knowledge. Bahkan berbaik hati ngajarin junior or pegawai baru di tempat bekerja juga akan memperkaya ilmu kita sendiri. Kalau kata uppa, yang udah lumayan sering pindah kantor katanya tiap jadi pegawai baru ada aja yang baik sharing ilmunya ngajarin uppa dan ada aja yang enggan bahkan pelit berbagi ilmunya… itu pilihan masing-masing sih ya. But for me, sharing our knowledge will sharpen our brain too and to help you to “stay alive” (dalam artian ga mati bosan di tempat kerja) we need to find what are things that will make us learn and dig some more knowledge. In my case, learning from the various themes will make me learn and learn again every day.

Being a teacher for these past 12 years and staying in the same school for these past 7 years has taught me to keep on learning for many-many years ahead. No matter how old this teacher would be… I will keep on learning and would be glad to share the knowlege to the little ones whom I called as my students, my beloved little cheeky monkeys.

Xoxo,
Teacher Joeyz

*OMG finally kelar juga tulisan ini, asli buntu ngeblog gara-gara Captain Song Joong ki….* 😂😂😂

54

Happy Teachers=Happy Children=Happy Parents

Udah lama ga ngomongin printilan skolahan, inget-inget banyak banget yang mau dibahas. Mau bahas tentang Montessori lah, phonics dan correct pencil gripping tapi kenapa ga jadi2 diposting ya? Hihihi..maklum suka ga fokus anaknya. Oke tulisan ini dah lama di draft, ada kali 7 bulanan yang lalu…so kali ini mau bahas tentang manner parents di sekolah tentang tata cara menyampaikan pendapat, bahkan cara komplain ke guru or pihak sekolah.

Menjadi guru terutama level kindergarten gak melulu menghadapi si anak yang menjadi tantangan setiap hari, melainkan menghadapi para ortu murid. Ngadepin berbagai macam karakter ortu ini malah kadang lebih besar tantangannya daripada ngadepin si anaknya itu sendiri. Hihihi…

Saya sendiri adalah guru sekaligus orangtua murid di tempat G sekolah. Rasanya agak aneh ya bahwa yang menjadi guru G adalah teman-teman saya sendiri. Saya akan berusaha menempatkan diri saya sebaik mungkin untuk tidak mendikte pekerjaan or cara gurunya mengajar. Kecuali saya melihat ada sesuatu yang tidak semestinya. Pastilah saya utarakan.

Nah sekarang, bukan apa yang kita utarakan kepada sang guru itu yang menjadi topik permasalahan. Namun, bagaimana cara kita menyampaikannya. Gundah gulana saya akhir-akhir ini adalah melihat beberapa case tentang bagaimana beberapa orang tua murid itu menyampaikan keluhan or pendapatnya terhadap si guru/ asisten guru (bukan hanya di tempat saya mengajar loh ya, karena saya sering sharing sama teman-teman guru yang mengajar di sekolah lain).

Banyak sekali kami dari para guru ini merasa tidak direspect oleh para orang tua, kalau melihat bagaimana cara mereka menyampaikan keluhannya. Daripada panjang lebar, mari kita lihat contoh beberapa case di bawah ini:

1) Seorang anak kelas 1 SD kehilangan mainannya yang dibawa saat ada event di sekolah, lalu si ibu menanyakan keberadaan mainan si anak, dan sang asisten guru pun berusaha mencari tapi tak ketemu. Dijawab dengan sopan, “nanti saya cari lagi ya bu”. Lalu keesokan harinya ditanya lagi tentang mainannya itu, si asisten jawab “saya sudah cari kemana-mana bu, tapi ga ketemu, tapi nanti kalau ketemu saya akan kembalikan.”

Beberapa hari kemudian, si asisten menggeser lemari di kelas, dan ternyata disitu terdapat si mainan yang dicari-cari. Kemudian si asisten guru mengembalikan pada si ibu dari anak itu. Mau tahu apa responnya? INSTEAD OF SAYING THANK YOU, SHE SAID :”LOH MISS, INI ADA, KATANYA UDAH DICARI KEMANA-KEMANA? GIMANA SIHHHH?? Dengan muka jutek ngomong gitu ke asisten guru.

What do you think? pffftttttthhhh

2) Lanjut case berikutnya. Setelah usai pertunjukan or holiday concert di sebuah sekolah, ada seorang ibu mengirimkan pesan kepada si guru. Kira-kira inti sms nya adalah dia mengucapkan terimakasih pada gurunya sudah melatih anak-anak di kelas dengan baik. Tapi, di penghujung kalimat dalam sms itu, si ibu mengatakan “but next time miss, please choose the more energetic song/music, so the kids will be eager to move their body and dance.” Coba, gimana perasaan guru itu ga sedih coba? Karena seakan-akan si guru dipersalahkan akan pilihan lagunya karena mungkin si ortu merasa kurang puas kali ya ngeliat anaknya ga pada nari di panggung.

Nih saya kasih tau ya para mommies and daddies, what can you expect from your 3 yo child when they are on the stage with lots of people watching them plus the light and the flash from the camera? syukur-syukur anaknya ga pada nangis histeris. Ya memang ada sih beberapa faktor kenapa anak ga mau or ga bisa nari di atas panggung. G sendiri baru mau nari pas udah nursery, pas toddler dia mah jadi patung aja gitu di panggung…bukan dia yang ditonton, dia malah nontonin orang yang pada heboh jeprat jepret. Hihihihi

Sebenernya kita tahu maksud nih parents, tipenya kompetitif banget. Suka banding-bandingin ama kelas lain. Ya jangan disamain ama kelas saya donk, kan anak-anak di kelas saya udah pada gede-gede. Tapi ya gitulah bunyi sms yang awalnya diberi kata manis, eh endingnya  bikin sedih. Ga bisa tidur itu guru semaleman pasca baca sms itu, kesian kan.

3) Suatu pagi, tiba-tiba seorang bapak datang mengetuk pintu kelas di sebuah SD. Entah bagaimana si bapak bisa masuk ke dalam sekolah pas jam pelajaran udah mulai. Jadi Si bapak ini bicara di pintu kelas dengan suara keras. Dia berbicara kepada asisten guru (karena guru kelasnya sedang ngajar di kelas lain), yang sedang mengajar di kelas saat itu adalah guru subjek lain. Si bapak tiba-tiba ngomel-ngomel di kelas dan menjelek-jelekan si guru subjek ini. Suaranya keras sekali sampai anak-anak di kelas dengar ocehannya.

Penyebab dia marah? Jadi sehari sebelumnya, si guru subjek memarahi anak si bapak itu karena tidak membawa buku. Ya namanya guru marah, ya wajarlah. Sebenernya menurut asisten guru di kelas itu, si guru subjek sih ga marah yang gimana gitu, cuma aja emang nada suara si guru emang gitu, agak sedikit keras. Ya kadang guru marah wajarlah ya, anak-anak di sekolah itu kan perlu belajar disiplin juga. Yang penting gurunya ga sampe main fisik dan mengeluarkan kata-kata yang tidak semestinya. Juga jangan sampai gurunya membuat muridnya merasa down dan self-demotivated.

Tapi memang kelakuan bapak ini sungguh ga bisa ditolerir. Main selonong boy aja masuk ke kelas dan marah-marah, dan perbuatannya sungguh tidak menyenangkan. Bukan cuma si guru subjek yang kena imbasnya, tapi murid-murid yang ada di kelas itu juga karena mereka menyaksikan dan mendengarkan langsung bagaimana guru mereka dihina dengan kata-kata yang kasar.

Sebesar apa pun kesalahan pihak sekolah, ga dengan melabrak langsung si guru lalu marah-marah mengeluarkan uneg-uneg seenaknya. Kita bukan hidup di jaman barbar yang ga tau sopan santun kan? Harusnya kasih surat, mau bikin appointment, lalu bicarakan baik-baik. Ga mikir jauh si bapak ini, kalau si guru jadi sedih dan dia menangis seharian karena merasa sudah dilecehkan sebagai seorang guru di depan murid-muridnya sendiri .

 

Oh well, masih banyak contoh- contoh yang lain dan kalau saya certain pasti kalian pikir saya ini lebay dan melebih-lebihkan. Hmmmmm tapi sudahlah, saya cuma kasihan sama anak-anak murid yang punya orangtua kompetitif, punya orangtua yang over-protektif, orangtua yang ga bisa nunjukin manner yang baik. Memang tidak semua orangtua di sekolah seperti itu. Buktinya, saya punya orangtua murid yang semuanya baik-baik. Makanya saya bisa simpulkan bahwa tahun ajaran ini saya happy sekali mengajarnya.

Mak Sondang sering berkata, Happy teachers= happy kids, nah if your kids happy, then who will be happy next? Its YOU right, parents?

Ketika sang guru happy maka dia akan mengajar tanpa beban, kreatifitasnya pun meningkat. Bisa mengajak anak-anak tertawa, bercerita dengan penuh ekspresi, menyanyi dan bernari bersama tanpa beban, mengajar dengan penuh kesabaran, walaupun si anak benar-benar membuat gurunya pusing 7 keliling tapi si guru tetap mengajar dengan hati riang, karena mengingat orang tua anak-anak muridnya yang berperilaku manis dan baik hati, yang mau bekerja sama dengan baik. Dengan kata lain, bukan tipe orang tua yang reseh.

Eittssss, tunggu dulu! Apakah saya mengatakan bahwa kita harus baik-baikin gurunya supaya anak kita diperlakukan dengan baik di sekolah? No! that’s not what I mean. Ada juga yang baik-baik depan gurunya eh diblakang jelek-jelekin gurunya *sedih*. Terus terang, saya risih kalau ada ortu suka kasih-kasih kado or makanan tapi karena ada udang dibalik bakwan. Yaiyalah ketauan kok mana yang sincere alias tulus kan? Yang saya maksud adalah, Janganlah jadi tipe orang tua yang seperti saya contohkan diatas, bok!! Ga enak banget rasanya. Saya akan kasih tahu, beberapa tipe orang tua di sekolah seperti apa. Coba dicek, tipe orang tua seperti apa ya kita dalam berinteraksi dengan si guru:

1) Tipe orang tua yang INFORMATIF: Ini adalah tipe orang tua yang paling saya sukai. Informatif ini artinya si orang tua sangat memperhatikan details dari segala perihal yang bersangkutan pada  si anak. Misalnya, dia memberitahukan kalau anaknya belum bisa mengerti topik yang diajarkan minggu lalu, tolong dibantu di sekolah. Memberitahukan kalau si anak sedih karena dia kemaren berantem dengan temannya, menanyakan solusi pada si guru. Semua dituliskan di communication book. Atau bikin appointment untuk membicarakan pada sang guru. Pokoknya si ortu ini akan memeberitahukan si guru akan hal apa pun yang berkaitan dengan perkembangan proses belajar mengajar si anak. Gurunya ga akan merasa terbebani kok. Apalagi disampaikan dengan cara yang sopan.

Berdasarkan pengalaman saya, bahwa tipe orang tua yang informatif seperti ini, biasanya perkembangan anaknya akan melesat tajam karena si guru jadi mengerti betul bagaimana meng-handle anak itu dengan baik karena orang tua juga mau bekerja sama di rumah untuk membantu perkembangannya. Oh I love all my parents this school year! Semua tipe yang ini….Saya senang sekali…. Thank God!!

2) Tipe Reseh

Maaf ya ga nemu term lain untuk tipe yang ini. Kalau yang ini beneran paling annoying. Saya kalau udah dapet tipe parents yang seperti ini kok rasa-rasanya mau masuk kolong meja aja deh, ngumpet disitu aja dan ogah ngajar. Hiksssss! LIKE SERIOUSLY.  Soalnya dikit-dikit nyalahin guru dan sekolah. Mau tau, apa aja yang orang tua reseh lakukan pada guru dari anak-anak mereka?

  1. a) Miss, anak saya sakit loh selama weekend, karena air minumnya di sekolah pas hari Jumat kemaren ga diabisin. Oh ya ampun jadi dia nge-blame sekolah nih karena air minumnya ga habis. Ok ya di sekolah itu anak-anak sekitar 4 jam lah. Tiap hari minumnya pun habis. Nah, biasanya anak-anak itu harus habiskan air minum di botolnya masing-masing sebelum pulang. Ada aja hari yang mana rush banget dan ga sempet lagi habisin air minum. Dalam 24 jam itu kan si anak cuma menghabiskan 4 jam di sekolah, lalu si orang tua emang ga nyuruh anaknya minum selama sisa 20 jam itu? Let say selama dari pulang sekolah yaitu jam 12 siang sampe malam harinya. PFFFFTTTTTT!
  2. b) Miss, anak saya jangan dikasih makan yang manis-manis dan cokelat-cokelat ya di sekolah, soalnya anaknya alergi cokelat. Iya gurunya manggut-manggut. Lah terus besokannya si guru liat lunch box anaknya isinya kue-kue cokelat dan segala yang manis-manis. Lah iki piyeeee toh???? Bukan! Bukan nanny or mbaknya kok yang masukin. Ahhh speechless!
  3. c) Miss, jepitan anak saya hilang sebelah, tolong dicari ya miss sampe ketemu. Duhhh kesian amatlah tuh guru sampe gempor nyari karena di cecar mulu ama ortu harus nemuin tuh jepitan kecil sebiji. Kalau ketemu kan pasti dikembalikan.
  4. d) Miss tolong suruh anak saya makanannya dihabiskan ya. Nah ini dia nih ortu paling tricky. Sekarang gimana ga tricky coba? Kalau ternyata si anak adalah tipe yang susah makan, dan picky eater. Lalu kita gurunya dibebankan orang tua untuk menyuruh anaknya menghabiskan makanannya. Udah gitu, dibikin lah itu porsi penuh se-tupperware. Yasalammm banget kan ya! Bagaimana cara si guru mau bikin anak ngabisin makanannya kalau di rumah aja si anak makan cuma se sendok dua sendok. Tricky banget kan! Ntar kalo makanan anak ga abis itu jadi beban si guru. DAN KEJADIAN INI SUNGGUH BANYAK SAYA ALAMI.

Mau tahu jawaban saya kalau menghadapi tipe orang tua sperti ini?

Maaf ya bu, tolong jangan bawakan bekal yang sebanyak itu, karena di sekolah kita cuma punya waktu 30 menit untuk makan, dan bawalah makanan yang pasti bakal dimakan sama si anak. Latih dirumah untuk makan makanan sehat. Dsb….

Disangkanya kita petugas tantrib yang mana entar anak-anaknya takut ama gurunya, jadi tuh anak pasti bakal mau makan dan abisin makanannya. Mumpung di sekolah gitu, udah bayar mahal-mahal. Si ortu mau mendelegasikan tugas memberi makan anaknya pada sang guru juga. Ya jangan gitu juga kali ya bu! Hihihihi

    e) Miss tolong anak saya jangan duduknya didekatkan dengan si B ya, atau si C. Iyaaa dituruti, but saying this like every single day. Miss tolong liatin kalau main ya, jangan sampe anak saya jatuh. Like every single day!!!

Hmmmmmm aku speechlessssssss…

3) Tipe Orang tua Cuek
Nah yang ini mah cuek banget, kebangetan. Susah dihubungi, dikasih surat or message ga pernah dibales…alesannya selalu ada di luar kota or sibuk kerja. Itu bukan alesan karena saya menyaksikan banyak ibu bekerja yang details banget soal urusan anaknya. Details disini bukan yang demanding ya. So, jangan terlalu cuek juga.

Jadi begitulah kira-kira gundah gulana saya.

Semoga ocehan saya diatas bisa diambil positifnya ya, saya juga menghimbau para guru untuk yakin dengan profesi yang dijalani. Yakin kalau menjadi guru itu bukan sekedar profesi tapi passion yang tak kenal lelah dan penuh sabar menghadapi anak-anak muridnya, meskipun harus menghadapi berbagai tipe orang tua yang super duper bikin kepala cenat cenut!

Dear my fellow teachers,
Keep calm and be a Good teacher!
Because we teach, we care, we inspire. (Tsahhh yell2 sekolah ayeee tuh makkk) hahaha

Dear beloved parents,
Keep calm and be the sweet parents!
Because Happy teachers means Happy kids, and happy kids means happy you! Yes happy parents.

So, shall we become good partners?

image
12 years teaching and I’m still happy and passionate…

46

Satte Tullor Dan Ayir Minum

Masih ingat main restoran ala duo G? Iya jadi si mbak Rena alias G ini bulan lalu lagi suka banget yang namanya tulis-tulis daftar menu. Mungkin karena dia suka liat kita pas makan di resto or di luar ya. Kali ini saya mau cerita tentang G dan kemampuan membacanya menggunakan dua bahasa. Gak ada yang spesial sih tapi gak papa ya namanya juga jurnal pribadi.

Kk G baru bisa baca sejak bulan Januari lalu, walaupun belum lancar banget tapi ini udah beyond my expectation. Yang bikin surprise itu si G kan belajar bacanya in English di sekolah (pakai metode Phonics/sound) jadi memang belajarnya fun dan cepat bisa baca, eh tapi dia malah bisa sekaligus baca bahasa Indonesia tanpa ada belajar secara khusus. Saya masih amazed juga walaupun saya tahu memang sistem phonics ini bisa diterapkan di bahasa indonesia juga kan. Tetap aja saya masih heran bagaimana cara kerja otak untuk menerima dua bahasa dalam bentuk bacaan.

FYI, di tempat saya mengajar/tempat G sekolah baru diperkenalkan baca bahasa indonesia itu pas udah K2 (TK B) term 4. Sedangkan G masih K1 kan sekarang dan hanya belajar membaca bahasa Inggris. Jangan tanya saya kenapa ya, karena menurut saya belajar berbarengan pun harusnya gak apa-apa sih. Pengalaman di sekolah terdahulu, Bahasa Inggris diajarkan oleh saya dan bahasa Indonesia diajarkan oleh guru bahasa Indonesia dan terbukti anak-anak bisa baca dengan dua bahasa sekaligus. Beberapa bunyi saja yang berubah seperti /u/ dan /c/.

G persis saya waktu kecil, hobi banget baca dan tulis-tulis di usia belum genap 5 tahun (yah bukan sesuatu yang wah sih ya, mostly anak-anak usia ini memang begitu). Tembok rumah opung saya dulu jadi korbannya. Joeyz kecil juga hobi baca papan reklame or nama-nama toko yang ada di jalan-jalan. Gak nyangka ternyata G nunjukin interest yang sama. Suatu waktu pas saya bacakan cerita Tini versi bahasa Indonesia, dia interest banget mau baca juga tapi dia baca pake versi English yang jadi kedengaran lucu bahkan aneh. Akhirnya saya jelaskan gimana cara baca bahasa Indonesia yaitu bunyi huruf tertentu akan berbeda. Eh ternyata saya kasih tau sekali dia langsung ingat. Lalu dia baca dengan lancar ada tulisan ‘Toko obat Barona’ dan saya agak surprise. Ohya according to the report from her teacher, G ini termasuk anak yang kemampuan bacanya advance di kelasnya. *suittt suittt emaknya bangga dikit*.

Well, honestly saya ga pernah punya waktu khusus untuk belajar sama G, inisiatif belajar itu selalu datangnya dari dia. Saya gak mau dia terlalu advance karena kecenderungannya nanti jadi cuek dan underestimate teman-temannya (ya gak berlaku buat semua anak sih ya, tapi itu yang saya lihat di beberapa anak di kelas saya). Intinya saya pengen G belajar sesuai umur dan yang ada di sekolahnya aja karena yang penting dia happy di sekolah dan bisa ikutin flownya *aselik kalo soal kemampuan anak saya gak mau kompetitif..kesian anaknya*

Nah ternyata kemampuan membaca yang G sudah capai gak sejalan dengan kemampuan nulisnya (spellingnya) ya tapi tentu aja kalo soal tulis dengan spelling yang benar ini belum jadi goal utama di sekolahnya karena emang kasihan kan buat anak-anak itu berat banget loh. Makanya bahkan itu buat murid saya yang udah k2, saat mereka nulis jurnal mereka bebas nulis apa aja dan fokusnya bukan spelling yan benar tapi ide bercerita or menulisnya yang perlu kita latih dari tiap anak.

Itu sebabnya G yang hobi banget baca dan tulis, saya bekali banyak kertas kosong dan alat tulis di meja belajarnya karena dia suka banget kegiatan baca-tulis ini. Sampai saya temukan kertas dibawah ini:

menu di restoran kaka G

menu di restoran kaka G

Yes, saya ketawa-ketawa saking lucunya liat spelling dia yang sungguh ajaib. Dia menulis berdasarkan bunyi dari setiap kata yang dia lafalkan. Jadi according to G’s spelling kata pancake >> pankeyk dan yang paling hits itu adalah satte tullor dan ayir minum. 😀  LOL

Lagi, semua menu yang dia tulis diatas adalah makanan or minuman yang dia suka banget…hihihi curang ya. (G itu pecinta pasta banget soalnya). Semoga seterusnya kamu suka kegiatan membaca dan menulis ya nak… karena katanya interest anak ini kan suka berubah-ubah. But above all, I just want you to grow up into a happy and kind-hearted girl.

So, aunty and uncle mau pesan apa di restoran kakak G? Tapi harga nassinya mahal banget ya! 😀

23

The Precious Experience

Ditulisan ini saya mau share sedikit tentang pengalaman berharga saya yang baru aja saya alami. Tepatnya tanggal 28 Agustus 2014. Saya berkesempatan diundang menjadi salah satu nara sumber..(caelahhh gaya beuddd jadi narsum) untuk pelatihan guru-guru PAUD (Pendidikan Usia Dini) se Jakarta Barat.

 

Seminggu ini sibuk mempersiapkan materi untuk dibawakan dalam seminar ini. Huhuhuhu akik jadi penghuni terakhir terus disekolah….lemburrr tiada tara deh pokoknya. Tapi ga tau kenapa saya kok excited aja ya. (emang dasar orangnya doyan ngocehhhh,,,,jadi disuruh bawa seminar or kotbah or presentasi apa aja..pasti semangat). Mungkin itu kenapa kerjaan saya jadi guru ya.

Anyway, Pelatihan untuk guru-guru PAUD ini diadakan di Puncak-Cisarua. Saya berangkat jam 6 pagi dari rumah naik mobil yang disewa pihak sekolah. Tiba di Griya Astoeti tempat pelatihan diadakan tepat pukul 9 karena pake acara nyasar segala. Jadi ceritanya para rekan-rekan guru ini sudah ada ditempat ini dari hari Selasa untuk mengikuti pelatihan, dan kebetulan sayalah pembicara terakhir or sebagai penutupan.

Topik yang saya bawakan adalah “Metode Pembelajaran Montessori Pada Anak Usia Dini”. Kenapa topik ini? Jadi ceritanya waktu pihak dari PAUD/Dinas pendidikan datang meninjau sekolah kami, mereka sangat tertarik melihat ruangan kelas Montessori, dan meminta saya untuk datang memberikan pelatihan mengenai Montessori. Next time saya juga mau bahas secara singkat ya tentang apa itu metode Montessori.Mungkin beberapa dari teman-teman udah sering denger juga kan.

Nah pas giliran saya untuk berbicara,asli beneran itu rasa deg-degan banget. Takut nanti mereka boring dengerin saya ngoceh. So saya selalu berpikir “ayo jo, jangan ampe ngebosenin, gimana kalo itu elu yang jadi peserta seminar? males kan kalo yang bawa seminar itu monoton”

Jadilah saya improvisasi sana-sini tapi saya berusaha untuk tetap Fokus pada materi pembahasan. Dan beberapa hal yang saya lakukan adalah berinteraksi dengan para peserta seminar, juga melakukan “ice breaking” dengan lagu dan gerak (yah namanya juga guru TK kan ya)…..

Ibu guru Jo lagi sok-sok bijak gitu tampangnya....hihihi..

             Ibu guru Jo lagi sok-sok bijak gitu tampangnya….hihihi..

Ketika saya memulai seminar, saya melihat mereka antusias sekali, semangat bener deh, sampe minta diulang, foto, dan bertanya ini-itu. Karena ini adalah tentang Metode Montessori, maka saya juga membawa cukup banyak alat peraga yang mana alat peraga itu bisa dipraktekkan bersama. Rasanya menyenangkan sekali melihat antusiasme mereka.

They were listening to that ametuer speaker attentively :D

                                         They were listening to that ameteur speaker attentively 😀

Saat praktek, mereka lebih semangat lagi

                                    Saat praktek, mereka lebih semangat lagi

Saya juga sempat memberikan kesempatan untuk mereka memberikan feedback, kira-kira apa hal yang mereka dapatkan dari mendengar seminar yang saya bawakan barusan? dan ada tiga orang yang memberikan pendapatnya dan mereka mendapatkan kenang-kenangan yang udah saya siapin dari rumah kemarin.

Yang membuat saya terharu tadi adalah, bahwa guru-guru yang usianya sudah seperti mama saya dan bahkan ada yang patut saya panggil oma, mereka masih mempunyai semangat yang tinggi sekali. Asli beneran speechless pas tau berapa upah yang mereka dapatkan. Pantaskah saya mengeluh saat saya melihat rekan-rekan kerja se profesi dengan saya menerima upah yang sangat-sangat jauh dibawah UMR?

Iya saya tahu sih, bahwa jam kerja mereka juga lebih singkat, tuntutan kerja mereka juga tidak sebesar yang saya dan guru-guru lain punya. Di tempat saya ngajar, kita harus udah sampe disekolah jam 7.30 walaupun anak-anaknya baru pada datang jam 8 lewat, dan kita pulang jam 3 dan para asisten pulang jam 4 (itu belum kalau ada event-event tertentu disekolah yang mengharuskan kita lembur tanpa dibayar). Tapi mendengar upah yang  mereka dapatkan itu rasanya benar-benar bikin sedih. Walaupun saya tahu bahwa PAUD itu adalah lembaga informal, tapi apakah pemerintah tidak mempunyai perhatian khusus untuk para guru-guru yang rela mengabdikan hidup mereka untuk dunia pendidikan anak-anak? Dengan peningkatan gaji, akan memungkinkan peningkatan kualitas juga (harusnya).

Saya di hampiri oleh beberapa pengelola dan guru PAUD, dimintai kerjasamanya untuk membantu mereka dalam penyediaan alat peraga, tentu saya sangat excited dan saya langsung chat di WA dengan bu boss saya dan beliau setuju kami akan menggalang dana/charity untuk PAUD-PAUD yang kondisinya memprihatinkan. Semoga terlaksana dengan baik supaya semua anak Indonesia (setidaknya yang ada disekitar kita) mempunyai kesempatan yang sama dalam mengecap dunia pendidikan baik yang formal atau informal. Juga ingin mengajarkan untuk anak-anak yang mampu untuk saling berbagi untuk teman-teman mereka yang tidak seberuntung mereka.

Tadi ada seorang Ibu yang katanya beliau ini mendirikan PAUD di bekas bengkel milik almarhum suaminya. Dia mendirikan PAUD itu untuk pengabdian ke masyarakat. Anak-anak yang bersekolah disitu hanya dipungut 10 ribu rupiah saja tiap bulannya, karena mereka adalah anak-anak yang pekerjaan orang tuanya adalah tukang cuci dan buruh kasar. Kagum melihat usaha si ibu ini. Mudah-mudahan niat dan usahanya tulus dan membawa berkat untuk orang di sekitarnya. Ya istilahnya, daripada anak-anak itu berkeliaran hanya bermain PS atau melakukan hal-hal yang tidak berguna, lebih baik mereka dididik di PAUD untuk bermain dan bernyanyi bersama guru-guru di PAUD.

Anyway, dari pengalaman yang berharga itu, saya teringat akan bincang-bincang antara saya dan teman saya beberapa tahun yang lalu saat kami masih mengawali karir sebagai guru TK (guru TK ini boleh dibilang karir kan ya?..hahaha…kayak kurang pantes gitu ya dengernya…) Iya kami pernah berbincang tentang mimpi kami suatu saat nanti untuk dunia pendidikan terutama untuk anak-anak usia dini.

Kami berdua punya cita-cita mempunyai sekolah, dimana sekolah untuk jam pagi ke siang kami peruntukkan bagi anak-anak yang berasal dari keluarga yang mampu secara finansial, jadi mereka memang dikenakan biaya yang pantas sesuai kualitas dan fasilitas sekolah. Lalu jam 2 keatas kami akan buka kelas untuk anak-anak yang kurang mampu tapi senang dan mau sekolah atau belajar. Mereka semua nantinya tidak akan dikenakan biaya. Ihhhh sedap bener ya angan-angan kami waktu itu? Mewujudkannya? welehhhh susyaaaah rekkkk! Tapi beneran, kalau kalian baca page “care to know me” di blog saya ini, pasti kalian tau kan apa salah satu mimpi yang saya pengen wujudkan suatu hari nanti? Ya I want to run my own school. Aminnn! semoga ya terwujud.

So, Pengalaman di Puncak kemaren itu seru banget! dan tentunya sangat berharga. Semoga ada lagi event serupa. Hihihi udah pada nanyain aja apa saya bersedia bawa seminar di kecamatan mereka masing-masing. I will be glad, tapi mesti masih banyak belajar lagi deh dan semoga saya bisa manage waktu dengan baik. Asli deh ini load kerja makin gila aja makin kesini. 

Semangat!!!!!!

Montessori's stuff (practical life area) ini barang-barang yang ikut diangkut ke Puncak...riwehhh yaww

Montessori’s stuff (practical life area) ini barang-barang yang ikut diangkut ke Puncak…riwehhh yaww

yang ini juga...

yang ini juga…

dressing frame (buttoning)

                                                       dressing frame (buttoning)

 

32

Merdeka untuk seorang guru TK

image

Story telling, painting, playing and do lots of outdoor activities… that’s what kindergarten students supposedly to do. NOT THE READING, WRITING AND COUNTING. now you tell me why? Jangankan ga ada calistung di TK, ada calistung aja masih dibanding-bandingin sama sekolah lain. Yang pelajarannya paling rendah atau kurang dalam akan sepi peminat. Demand and supply memang spertinya berlaku juga disini. Jadi, bisakah balik seperti dulu aja..jaman waktu kecil…bahwa belajar calistung akan dimulai di SD dan tidak ada lagi yang namanya UN…. with that..I will  shout loudly…..HAPPY INDEPENDENCE DAY INDONESIA!
-Joeyz, guru TK yang masih resah-