25

Bandung After 1 year.Wait! What?

yes Finally I was able to pay a visit to one of my favorite cities (After Bali and Jogja), to Bandung ladies and gentleman. Yes finally to Bandung After 1 year……. Wait? What? 1 year? ini mah rekor abis dah..bener-bener rekor karena biasanya kunjungan ke Bandung itu rutin tiap kali udah sumpek ama ibukota pasti perlariannya ke Bandung theaaa, atau waktu jaman muda dulu ya ke Bandung tiap kali galau. Iyaaaa galau dikit ngabur ke Bandung, beause I have many friends there yang rumahnya mesti di inepin atu-atu.

 Blame it on whom? ga ada yang perlu diblame sih..yakali mau nyalahin waktu, uang and energy yang terkuras untuk rumah kicik kami di Tangerang ini. HIHIHI…iya emang selain ga punya duit or budget berlibur, kami kan setahun belakangan disibukkan dengan urusan rumah. Mulai dari renovasi, beli semua keperluan yang mana itu butuh waktu, uang dan energi. So, most of our weekends berakhir di Mitra 10, Depo Bangunan dan Dunia Bangunan or berurusan ama tukang gorden, tukang sofa, dan tukang wallpaper. Ke Ikea ya cuma sekali doank beli rak buku murmer.

Oke..oke Jo, cukup sudah curcolnya…. kelamaan, ntar kamu dicipok Theo James, nyaho deh! *eh mau donk kalo itu* 😀

Jadi….jadi ini ke Bandung kemaren adalah dalam rangka jenguk adik sepupu (yang udah kayak adik kandung ya itungannya) si adik sepupu udah tinggal bareng kita  mulai umurnya 4 bulan sampe sekarang udah kuliah tingkat 4. Jadi si adik sepupu ini cowok dan dia ada gangguan ginjal (kesiannnnnn kannn). Kami semua jelas kaget dan akhirnya saya dan opung saya berangkat naik travel berdua aja ke Bandung. Uppa banyak urusan di gereja dan seperti biasa dia ga ijinin anak-anak ikut kalau naik travel. Yasudahlah lanjuttttt jalan ke Bandung. Sengaja ambil travel daytrans (yang sekarang tarifnya udah 120 rb) dari Tangcity mall ke Cihampelas. Jadi travelnya langsung berhenti di depan RSA.

Si adik sepupu  kakinya bengkak banget karena ginjalnya ga bisa menyerap protein dengan baik. Praying and praying that my lil bro will get better. Aminnnn aminnn.

Setelah selesai ngobrol panjang lebar ama tante (mamanya sepupu yang datang dari Kalimantan) saya mondar-mandir rumah sakit berharap ada teman-teman yang lagi dapat jadwal kerja (mostly anak fakultas keperawatan dari kampus saya dulu ya kerjanya di RSA ini) ya bertemulah beberapa dan ngobrol bentar. Jam 4 saya ketemuan ama seorang blogger Bandung di Ciwalk . Will tell you later about the story. Siapakah dia? cluenya adalah seorang anak psikolog dan berkacamata. *Duilehh pakai tebak-tebakan segala sih Jo!* 😀

Kelar kopdaran di Ciwalk, saya balik ke RSA (tentunya jalan kaki) dan ketemu tante and om saya yang datang dari Sumedang untuk jenguk sepupu saya. Emang rejeki anak soleha, saya dan opung diantar oleh om saya ini ke rumah Debby (my God-given friend) di Parongpong, UNAI (mayan jahhh bokkkkk dan macetttt apalagi kalau weekend).

Menginap di rumah Debby adalah kesenangan tersendiri buat saya. Kenapa? tentunya melepas rindu dan bisa ngobrol panjang lebar, ngalur ngidul ampe jam 11 malam. Hahahahaha aslikkk kangen banget ama Debby ini. She is one of my favorite person in this world. We were best friend since 1996. Sekelas waktu SMA kelas 1 dan 2 lalu pisah di kelas 3 SMA. Ambil jurusan yang sama waktu kuliah dan selalu sekamar selama 4 tahun selama kuliah di asrama. So, udah kayak sodara lah ya jatohnya. Hi debby, I miss u already! *maap lagi drama saiyahhh* 😀

Paginya kita makan bubur ayam dan kupat tahu di terminal parongpong, yang jual masih sama dan emang ini udah  langganan sejak jaman kuliah dulu…hmmm KENYANGGG!! walau belum nampol sih makan kupat tahu doank mah..perlu makan di mbak mer eh tapi kan udah kesiangan mesti balik ke RSA. Balik lagi ke rumah Debby, mandi dan ngobrol-ngobrol lagi sampai si opung bosen and ngantuk dan akhirnya ketiduran di sofa

Debby juga sempat saya suruh main flute karena sekarang dia lagi gemar banget belajar alat musik satu ini. Suaminya emang pemusik sejati juga. What a blessed family, karena rumahnya ga pernah sepi dari alunan suara musik. Icad bahkan jago banget main piano, biola, cello dan sekarang lagi menggeluti dunia saxophone. Kwerennnn!  😀

Jam 11 siang akhirnya Icad (suaminya Debby) datang dan siap mengantarkan kami untuk balik ke RSA……makasih ya icad and debby dah antar kita. Makasih juga deb udah numpang bobo dan chitchatnya….semoga impian keluarga kalian segera dikabulkan Tuhan.

Jam 4 sore kita balik ke Jakarta naik mobil om dsn tante yang juga lagi jenguk adik sepupu saya*asik dah mayan yeee ada yang nganter lagi ampe rumah*

sekian update tentang Bandungnya, dan semoga bisa ke Bandung lagi dalam waktu dekat. Yipppieeee holiday starts on December 12th…AHOYYYYY!

have a nice weekend fellaz

xoxo

joeyz

61

Salah Masuk Salon

Hari Minggu kemaren baru aja bikin kesalahan konyol yang enggan diceritain ke uppa karena kalau sampai dia tahu bisa diplototin saiyah! hahaha…Jadi tuh ceritanya mau foto keluarga hari Minggu lalu dan sebenarnya ide dadakan sih dalam rangka wedding anniversary yang ke 6 ceunahhhh. Ouwwww saya dan upppa sudah 6 tahun menikah euyyy…masih muda ya umur pernikahannya

Jadi namanya pun ide mendadak ya, makanya semua-semua serba tak terencana, yang ada di otak saya adalah nanti saya bisa make up di salon deket rumahnya uppa or worst-worstnya salon jh*nny andr*an di dalam mall dekat foto studio. Ternyata kita lama banget dealing ama tukang kitchen set hari minggu kemaren. Jadilah duo G udah pada cranky kelaparan plus fanasnyaaaaa langit Jakarta bikin makin esmosi jiwa. Ending-endingnya kita nyampe mall Puri Indah udah jam 3 sore. Nah saya booking deh ke foto studio dalam mall, lalu saya mau make up dulu ceritanya dan uppa yang baik hati menjaga anak-anak (yang hipper banget kalau udah di mall) main dia area bermain di dalam mall. Saya ga mau buang-buang waktu langsung aja pergi menuju salon. Gak tau nih mata yang siwer apa emang otak lagi ngehang ya.

So,dipikiran saya adalah saya mau ke salon JA (j*hnny andr*an) belum tau juga sih berapa makeup dan rambut disana jadi saya lihat-liht dulu daftar harga diluar (maklummm pengen kliatan paripurna tapi ga mau rugi-rugi amat hahahha tipikal ibu2 medit). Pas saya lihat harganya, hmmmmm sempat tercengang…ebuset stengah jeti aje donk. Males amat ya keluarin duit segitu cuman buat foto doank! eh tapi ga ada pilihan lain, karena saya mikir salon JA ini paling terjangkau kalau untuk salon yang ada di mall-mall *ye ga ibu-ibuuuu?*

Dalam hati saya mikir,

“ah yaudah deh gapapa stengah jeti daripada salon sebelah, (read:  MAY MAY Salon) pasti lebih mahal lagi.”

begitu pikir saya. Hmmmm fyi, emang kedua salon ini (JA dan MAY MAY) bersebelahan percis. Nah saya masuk donk nanya kalau mau make up berapa? dan mereka kasih tau harganya (ini penting banget loh nanya lagi di dalam, karena biasanya harga salon tuh cuma manis pas di papan list harga doank tapi pahit pas bayarnya, ye kan?ada aja tambahan ina itu lalililalelo)  Nah ternyata harganya sesuai. Setelah saya memilh tukang make upnya, saya pun disuruh ke belakang untuk cuci rambut. Nah proses cuci rambut ini aja lama bener ampe stengah jam lebih deh, ini keramas apa creambath sih? padahal sih seneng andaikan saya lagi nggak buru-buru soalnya  ga enak ama uppa and bocils yang nunggu emaknya kelamaan.

Nah kecurigaan saya bermula waktu rambut saya lagi di cuci, saya perhatiin kok seragam pegawai salon ini tumben gak hitam-hitam, tapi malah ungu muda. Trus baru ngeh lihat logo salonnya. loh kok MAY MAY? terus saya masih tenang dan nanya ke masnya, “mas ini salon  jhonny andrean ya?” lalu masnya jawab ” bukan mba, ini MAY MAY salon”. Tapi karena perasaan saya yakin kalau ini salon JA, maka pertanyaan berikutnya yang saya ajukan ke mas yang lagi cuci rambut saya adalah “Oh, salon JA dan MAY-MAY itu gabung, or join gitu ya mas?” (yakaliii jooooo ada salon gabung….hihihihihi ) tentu aja masnya jawab “NGGAKKKKKKKK! SALON JA disebelah mbaaaaak!” trus dalam hati langsung pengen batalin  make upnya pengen cuci blow aja, eh tapi keburu makeup artisnya datang dan nanya-nanya saya….hmmmmm jadi ga enak kan. Yoweslah saya coba legowo dan penasaran juga kayak apa ya hasil make salon ini? secara taon 90 an ini salon kan keknya beken abis ya?

Long story short akhirnya saya di make up, dan yang bikin saya akhirnya benar-benar legowo adalah ternyata harga stengah jeti itu udah termasuk hair styling, gak cuma make up aja. Artinya mau rambut diapain juga harga tetap sama. So, saya yang tadinya cuma pengen rambut di blow catok aja jadi mikir lagi, ahhhh rambutnya dinaikin aja deh, kalau blow catok doank mah atuhlah sering dirumah ngeblow and nyatok dewe.

Anyway, kenapa sih makeu-up dan hair styling dengan harga stengah jeti itu keknya sesuatu banget buat saya?

  1. harga make up dan rambut paling mahal  buat saya itu 300 ribu sajah
  2. Apalagi kalau bukan dalam rangka penghematan…hahahha! (maklum lagi proses pindah-pindahan….banyak banget pengeluaran bulan ini..hiksss)

Yaudahlah saya udah ikhlas kok, yang penting uppa jangan ampe baca aja ini postingan, bisa diceramahain semalam suntuk saiyah! karena buat dia hal-hal kek gini paling ga masuk diakalnya. LOL

Lalu bagaimana hasil makeupnya? hmmm menurut saya sih bagus aja tapi saya ga terlalu suka karena hidung saya yang pesek ini kok makin terlihat pesek sih ya? *hahahaha terima kenyataan aja sih joooo* Iya jadi ada tukang make up dulu tiap ada yang nikahan di gereja dia yang make up in, harganya murmer hanya 120 ribu aja termasuk rambut, ealah ketje bok!!! sayangnya saya ga save no hp.nya…

Intinya, lain kali jangan sembarangan ya jo, dan plis deh tuh mata jangan siwer mulu! dan satu lagi, jangan sok kepedean aje main masuk-masuk tanpa baca nama salon! LOL 😀

Ohya, sebenernya saya jadi penasaran berapa harga makeup dan rambut di salon sebelah (Salon JA) tapi apa gunanya? kalau harganya jauh lebih murah dari MAY-MAY itu hanya akan membuat makin sakit hati aja dan makin ga legowo kan ya? hahahaha *Segitunya sih jo!!!* 😀  Ya tapi beneran deh, pas keluar salon saya males noleh-noleh ke salon JA karena takut terima kenyataan kalau-kalau emang beneran jauh lebih murah (eh tapi menurut feeling saya keknya emang standard make up plus rambut udah segitu kali yaaaa? guenya aja yang kuper dan kurang update) LOL 😀

Apa kalian pernah salah masuk sebuah tempat saking buru-burunya?

Anyway, ini boleh intip-intip sikit hasil makeup dan foto keluarga kami (tanpa edit)  hari minggu kemaren.

before taking a picture in a studio

Dah macam ibu2 pejabat blom? except that I dont have bling2 and tas kremes alias hermes lol. Ya ituhlah idung pecek yang makin kelihatan pecek…no shading kakakkkk (abaikan lengan dan perut, because udah sebulan ga exercise dan makan kembali ngegragas, I promise after pindahan rumah ya lanjut diet and exercisenya)

after taking a picture in a studio

after taking a picture in a studio( udah lusuh)

 

my favorite picture...

my favorite picture…(no edit)

xoxo,

joeyz

 

47

Mas Jono, Mba Rena, Bu Wati Dan Om Jupri

Scene: sebuah tempat makan (cafe/resto)

Mba Rena: Halo bu wati, mau pesan apa?

Bu Wati: Saya mau pesan Spagetthi?

Mba Rena: Oh, sphagettinya ga ada bu Wati, adanya Kiwi ama kentang dan bawang

Bu Wati: ???#@%^&&& (dalam hati: random amat nih restoran)

Mba Rena: Jadi bu wati mau pesan apa?

Bu Wati: Ya udah pesan kiwi deh…

Mba Rena: Ok deh, sebentar ya bu Wati.

*Lalu Mba Rena pergi berlalu, dan datang satu orang lagi menghampiri bu Wati*

Mas Jono: Bu Wati mau pesan apa?

Bu Wati: @#$%^& (duh nih restoran , beneran random deh! ngaco! perasaan tadi dah order)

ummmmm…. saya mau pesan jus apel deh.

Mas Jono: Ok, bu Wati…

*Lalu mas Jono berlalu, dan dalam hitungan 10 detik, kedua pelayan bernama mba Rena dan Mas Jono pun datang menghantarkan pesanan, lalu Bu Wati membayar pesanannya seharga lima rebu. Setelah itu, mereka pergi menghampiri Om Jupri yang lagi asik nonton Tv, dan menawarkan hal serupa.*

Sodara-sodara…..itu percakapan di atas udah tau kan sebenernya antara siapa dan siapa? hihihihi….iyak betul! inilah para pemeran-pemeran dari cuplikan adegan di atas:

Mas Jono : ndul

Mba Rena: Kakak G

Bu Wati: mama (saya)

Om Jupri : papa (uppa)

Hmmmm dah dua bulan terakhir kalo maen restoran-restoran, kita dilabelin nama ini sama si kakak G (ga tau dia dapet ide dari mana). Tapi scene favorit saya adalah kalo kita dah naik tempat tidur , mau main ‘massage2an’. Ya ampun itu enak banget! si Mba Rena pijetannya super sekali! Bu Wati ampe ketagihan bok!(curiga, sebenernya kakak G punya bakat mijet nih)

Mas Jono, ya seperti biasa, cuma ikut-ikutan aja. Kalo bu Wati udah dipijetin ama Mba Rena dan Mas Jono, maka si Om Jupri ngiri abis dan minta dipijetin juga. *huhh kompetitif nih si om Jupri* 😀

Ya jadi gitu deh, permainan yang lagi happening di rumah kami. Kalo kami ada dalam dua scene di atas, maka nama kami semua berubah sesuai instruksi kakak G. Oh iya mba Rena punya usaha lain, yaitu salon. Khusus salon ini, mas Jono dan Omp Jupri ga ikutan.

Btw, kalo in case kalian wondering kenapa menu di restoran mba Rena dan Mas Jono ini sangat random, ya karena keterbatasan stok bahan makanan yang mereka punya seperti pada foto di bawah ini. 😀

Tadi nyari-nyari kiwi dan kentang eh ga tau udah nyungsep kemana (fyi, mainan di rumah sangat mudah raib) ini set masak-masak an udah ga tau berapa kali beli. Sebenernya mainan banyak kami umpetin, biar ga capek2 amat beresinnya.

Tadi nyari-nyari kiwi dan kentang eh ga tau udah nyungsep kemana (fyi, mainan di rumah sangat mudah raib) ini set masak-masak an udah ga tau berapa kali beli. Sebenernya mainan banyak yang kami umpetin, biar ga capek2 amat beresinnya. Dikeluarinnya satu-satu aja. Nanti kalo dah bosen keluarin mainan lama, dan yang lain diumpetin lagi. (walaupun tetep aja berantakan juga….)

Ok, sekian cerita dari Mba Rena, Mas Jono, Bu Wati dan Om Jupri. Kapan-kapan mampir di Restoran Mba Rena dan Mas Jono yaaaa Om dan tante….. dan siap-siap nanti kalian dikasih nama baru sama mba Rena. Auntynya aja dikasih nama mba caya….. 😀 Selamat bermain, belajar dan berimajinasi ya anak-anakku 😀

xoxo,

Bu Wati 😀

62

Cemburu-Cemburu Lucu

Menyambung postingan kemaren tentang jumlah anak, saya teringat mau bikin postingan ini. Tentang rasa cemburu atara kakak-adek. Yang punya kakak dan adek tapi ga pernah cemburu-cemburan waktu kecil, ih salut banget deh. Nah ini saya mau cerita tentang cemburu-cemburu lucu antara Kakak G dan Adiknya si Ndul. Semenjak Ndul udah usia 2 tahunan, dia udah mulai banyak mengerti tentang dunia sekitarnya. Ini bocils dua tiap hari kerjanya main-berantem-baikan-main-berantem udahhh repeat aja terus ampe capek. Tapi diantara berantem-berantem mereka itu, selalu ada hal-hal lucu yang bisa kami tertawakan di rumah. Si Ndul tuh selalu ga mau ketinggalan orangnya. Apa yang kakaknya lakukan dan punyai, dia juga harus lakukan dan punya. Kadang pusing juga kalo dia pengen ikutan main boneka princes-princess *langsung alihkan perhatiannya*.

Ok, ini adalah kisah cemburu-cemburu lucu yang dilakukan si Ndul terhadap kakaknya.

1) TAS BARU

Saya jarang banget beli tas buat anak-anak. Sering dikasih soalnya. Tapi tas sekolah si kakakk nampak sudah buluk dan emang harus udah diganti. Jadilah saya ngomong gini ke dia “Kak, nanti mama beliin tas sekolah buat kakak ya. Kakak maunya yang gambar apa?”. Trus dia jawab, “Gambar Barbie mahh”. Selera si Kakak suka ga ketebak akhir-akhir ini. Kadang tergila-gila ama princes, kadang ama Hello kitty, kadang juga ama Frozen dan tentu saja ama si Barbie ini. Tapi saya tau kok, intinya mah yang penting warna PINK. Nah, waktu saya nawarin tas baru itu ke si kakak, eh si adeknya nuntut juga donk. Dia bilang gini, ” Kalo Gavin dibelliin juga ya ma, yang Spiderman.” Yang bikin lucu tuh cara dan gaya ngomongnya, sambil ngeloyor pergi… Hihihihi oh iyaaaa mamanya lupa kalo ada anak cowo yang ngefans spiderman ini udah ngerti tentang beli-membeli. Heheheh…ya gitulah akhirnya dua-duanya dapat tas baru

2) NET TV

Suatu hari kita nonton tv (which is udah jarang banget), saya pengen nonton NET TV mau nonton acaranya si Sule yang katanya lucu. Terus iklan di Net kan masih sering ngiklanin program-program di Net itu sendiri. Misalnya, lagi acara Sule, terus iklannya adalah acara Sarah Sechan. Lalu di akhir iklan itu kan ada kata-kata “HANYA DI NET”. Nah ternyata nih si kakak G, dengernya nama dia. “Hanya Gwinette”. Eh jadi kebiasaan deh tiap ada iklan dan omongan “hanya di net” si kakak G, langsung bilang hal yang serupa, nyebutin namanya. Ya kita sih ketawa-ketawa aja ya, soalnya jadi lucu, walaupun saya udah jelasin ke dia, maksudnya bukan itu, tapi hanya di Net. Teteup aja buat Kakak G hal itu menyenangkan, kalau dia mendengar nama dia yang disebut-sebut *hmmmm narsis juga nih, anak siapa sikkk?* 😀

Lalu permasalahan baru muncul, karena adiknya, yakni si Ndul, nangis. Loh?? heran donk kita, kok nangis sih nak? eh ternyata dia bilang gini:  “kok ‘hanya Gavin’ ga ada ma?” LAHHHHH!!!! Piyeee donk aku njelasinnya ama bocah yang belom genap 3 tahun ini? akhirnya kita malah ngakak-ngakak tiap ingat itu. Kita nahan ketawa kalo pas di depan anaknya. Bisa makin berabeh urusannya kalo kita ketawain hal itu depan dia. Hihihi maap ya ndul.

3) GAMBAR DI MAJALAH

Seperti yang waktu itu saya ceritain di sini, tentang kakak G yang jadi foto model mendadak dan fotonya di muat satu halaman penuh di Majalah Ayah Bunda, saya datang pulang kerja dan excited banget mau nunjukin majalahnya ke mamak. Belum juga parkir motor dengan sempurna, saya udah ngomong heboh “ini nihhhh mama bawa majalah yang ada kakaknya….” (si G maksudnya). Lalu hebohlah kita merobek plastik bungkus majalahnya. Kebetulan saya beli 2 majalahnya *harap maklum, buat kenang-kenangan soalnya* hihi. Nah pas kita buka 1 majalah ini, ketawa-ketawalah kita liat foto si kakak di majalah. Dan semua heboh muji-muji si kakak. Ihhh kakak senyumnya cantik lohhhh,,,kakak bilang macaroni ya kak pas foto ini? ya macam-macam gitulah dan fokus pembicaraan arahnya ke si kakak aja.

Eh trus kita lupa di pojokan udah ada yang mutung aja donk. Hahahaha…siapa lagi kalo bukan si ndul. Trus tiba-tiba dia merengek dan ngomong gini : “Majalah yang ada Gavinnya manaaaa?”  trus yang ada kita malah bengong dan liat-liatan satu sama lain. HIHIHIHI….bingung deh kita jawabnya. Karena dia lihat ada satu majalah lagi yang belum di buka, akhirnya dia nanya “majalah yang ini ya ma, yang ada Gavinnya? bukain donk ma”. Kalian mungkin bisa tebak reaksi selanjutnya ketika di ga menemukan fotonya ada nampang di majalah. Nangis dan ngambeklah dia semaleman itu. Ampunnn deh, kita antara mau ketawa dan kesian liat si ndul. Si mamak ampe bilang, “udah ambil lah fotonya, tempelkan di majalah itu”…Hahahaha…males banget deh mak! kasus penipuan terhadap bocah itu namanya 😀

Jadi ya begitulah kisah cemburu-cemburu lucu antara ndul dan kakaknya. I will learn to be fair and give them my attention equally.Asal jangan ada kejadian absurd 2 diatas itu ya, nyerah saya! ga bisa ngakalinnya. Wish me luck, temans!

 

58

Koala Lou & Tentang Jumlah Anak

Satu minggu lalu, Kakak G bawa buku yang dipinjam dari library sekolah. Sekali seminggu memang ada jadwal library di sekolah tempat saya ngajar. Gurunya story telling dulu, lalu setelah itu mereka boleh pinjam 1 buku untuk dibawa pulang selama max 1 minggu. Lalu buku yang dipinjam Kakak G ini judulnya “Koala Lou”, dan saya pun mulai bercerita sebelum mereka tidur.

Koala Lou, palanya bulet..gemessss

Koala Lou, palanya bulet..gemessss

Koala Lou adalah seekor anak koala yang bentuk kepalanya bulat dan lucu, ibunya selalu bilang “Koala Lou, I do Love you” hampir setiap saat. Koala Lou senang sekali setiap ibunya mengucapkan kata-kata itu. Hingga pada suatu hari, ibunya beranak-pinak dan Koala Lou punya banyak adik. Sejak Koala Lou punya adik, ibunya jadi sibuk ngurus adik-adiknya dan jadi lupa mengucapkan kata-kata “Koala Lou, I do love you”. Koala Lou sedihhhhh dan berpikir bagaimana caranya ya supaya ibunya mau ucapin kata-kata itu lagi ke dia. Tiba-tiba dia dengar akan ada perlombaan memanjat pohon antar koala. Lou berpikir, kalau dia bisa ikut lomba ini dan menang, pasti ibunya bakal seneng banget dan nanti ibunya akan ngucapin “Koala Lou, I do love you”.

Ada yang cembokur karena dicuekin

Ada yang cembokur karena dicuekin, eh terus ikutan lomba manjat biar dapet perhatian ibunya lagi

Singkat cerita Koala Lou pun berlatih setiap hari untuk memanjat pohon setinggi-tingginya, supaya ia bisa menang. Pada hari H nya, Koala Lou pun yakin kalau ia bisa menang. Tapi ternyata ada koala lain yang lebih gesit dan cepat, dan koala Lou menjadi juara 2 dalam perlombaan itu. Dia sedih dan berpikir pasti ibunya ga akan senang mendengar kalau dia hanya juara 2, dan kata-kata “Koala Lou, I do Love you” itu ga akan diucapkan ibunya ke dia. Tapi Lou salah, ibunya datang dan memeluk Lou, lalu ibunya pun bilang “Koala Lou, I do Love you”. Ga peduli Lou mau juara 2 or ga juara sekali pun, ibunya tetap mencintai Lou. Hanya saja ibunya sekarang sibuk mengurusi adik-adik Lou yang masih bayi.

Koala Lou saat akhirnya dipeluk mamanya dan mamanya bilang "Koala Lou, I do Love you"

Koala Lou saat akhirnya dipeluk ibunya dan ibunya bilang “Koala Lou, I do Love you” ahhh so cute right? gemesss ama gambar koalanya

Sounds familiar ga mommies? hehehe……. cerita ini seakan-akan ditujukan bagi kita ibu-ibu yang beranak-pinak lebih dari satu anak. Eitssss tunggu dulu, buat saya cerita ini juga mengingatkan kita sendiri yang punya kakak or adik dirumah. Dulu jaman kita kecil, pasti ada masa or saatnya kita iri-irian ama kakak or adik kita untuk dapat perhatian dari orang tua kita, terlebih mama kita. Betul ga? Well, it depends ya, ga semua anak juga kali iri-irian gitu, mungkin ada yang ibunya pintar mensiasati untuk anaknya merasa adil dengan kasih sayang ortu.

Abis baca ini saya langsung teringat tentang jumlah anak. Tentang beberapa masukan dari orang-orang sekitar saya. Komentar mereka bisa beragam. Ada yang bilang, “wah enaklah Jo, kau sudah ada anak laki dan perempuan, cukuplah itu.” Ucapan itu saya aminkan. Komentar lain dari yang tua-tua di gereja saya “Ya sepi nanti kau rasa kalau cuma 2, tambahlah 1 satu lagi.” Yang ini saya gak aminkan. Nah yang paling ekstrim pun ada. Beliau ini ceritanya punya anak 4 laki semua dan bilang gini “kalau punya anak, enaknya itu 4, kalau sudah besar nanti baru kau merasakan enaknya punya anak banyak.”. Perlukah aku mengaminkannya? duhhh kayaknya nggak deh ya.

Bukan, bukan mau bilang yang anaknya 3 or 4 itu ga baik, justru saya salut, hebat. Dulu cita-cita saya, pegen punya anak kembar. Pas hamil ke 2 dokter mendeteksi ada 2 janin yang tumbuh dalam rahim saya, tapi setelah dicek sebulan kemudian, hanya 1 yang bertahan. Hmmm ga kebayang juga sih ngurus bayi kembar setelah mengalami ngurus 1 infant dan 1 toddler dirumah.Liat mamak Sondang yang punya 3 pasukan, Mama  A3 (baginda ratu), Mba Tituk bahkan punya 4 dan mereka semua hebat!!!! saya ulangi, HEBAT! saya salut banget, kerja kantoran, masak, ngurus anak dan suami, masih sempat ngeblog….ahhh hebat banget deh!

Tapi alasan saya gak mengaminkan perkataan ibu tadi tentang punya anak 4 adalah lebih kepada kesiapan saya secara moral, mental dan finansial. Tanggung jawab orangtua yang gak melulu soal sanggup apa nggak memberi makan dan menyekolahkan anak. Tapi anak itu kan titipan Tuhan, yang nantinya kita akan pertanggung jawabkan. So I think, we need to prepare ourselves better when we really want the presence of a child.

Melihat kembali cerita tentang Koala Lou yang merasa terabaikan oleh ibunya karena kesibukan ibunya mengurus adik-adiknya, dan inilah juga salah satu PR buat saya. Bisa ga berlaku adil buat duo bocils ini? Ini baru 2 loh. Nanti saya cerita di pos lain tentang “Jealousy among siblings” lebih kepada duo bocils di rumah sih.

Banyak juga yang bilang kalau punya 3 anak maka ritme berantemnya akan berkurang, seakan ada penengahnya katanya. Bener ga sih? ga tau juga, soalnya saya sendiri cuma dua bersaudara. Saya dan uppa dari awal pernikahan dulu sering berangan-angan bahwa kita mau punya 3 anak. Terus pas yang ke 2 lahir, saya langsung buru-buru melupakan keinginan itu. Mungkin saya lebih kepada lelah karena The never ending Sleepless nights. Jarak kelahiran kakak G dan adiknya hanya 20 bulan. So, you can imagine how busy I was at that time. Tentu saya tidak pernah menyesali kehadiran anak. They are the most precious gift from God and I am so blessed to be their mom. But I think I need to know my capacity as a human being who still need to learn a lot  of being wiser and more patience whenever I face the hassle in raising my children.

Dan untuk mencegah hadirnya yang ke 3 itulah saya rela memakai IUD sebagai alat kontrasepsi. Jangan ditanya gimana sakitnya, perut saya kontraksi hebat selama 2 hari dan kontraksi berkurang di hari ke 3. Belum lagi sakit-sakit yang lain yang menyertai saat menstruasi datang. Hiksssss, saking sakitnya waktu itu pas lagi kontraksi hebat-hebatnya, saya sedang ada tugas untuk memberi seminar di Puncak. Beneran kesiksa itu, asli ga ketulungan. Sampe akhirnya saya WA ke uppa “Oh, I really hate you, I hate man!!!!” HAHAHAHAHA, though I know its my decision tapi itu hanya pengungkapan rasa sakit aja sih, bukan penyesalan. Namanya pun lagi kontraksi ya.

Back to Jumlah anak. Saya rasa mau berapa pun jumlah anak yang kita punya, selama kita bisa memberikan yang terbaik buat mereka, maka anak-anak kita akan tumbuh menjadi orang yang baik, penuh kasih dan tanggung jawab. Saya bahkan menghargai orang-orang yang memutuskan untuk memiliki satu anak saja. Banyak orang disekitar saya suka bilang ‘walah punya anak kok cuma 1, nanti jadi egois lohhh’. well, it depends gimana ortunya ngedidik kan ya. Bahkan saya pun akhirnya bisa mengerti dan menghargai bagi pasangan yang memutuskan untuk menunda tidak punya anak, bahkan bagi mereka yang memutuskan untuk tidak punya anak sama sekali. Sangat bisa dimengerti. Teman kerja saya menikah di usia 37 dan suaminya usia 50 an, dia bilang kalau dia memutuskan untuk gak punya anak. Banyak yang menyayangkan, tapi saya bisa mengerti alasan yang dia ungkapkan. Setiap orang toh punya alasan masing-masing mau berapa jumlah anak yang dia miliki, bahkan tidak mau punya anak sekali pun, karena kita yang menjalaninya, kita yang merasakannya, bukan orang lain. orang lain itu cuma bisa berkomentar, dan biarkanlah mereka begitu gak usah ditanggapi, karena kalau ditanggapi nanti capek sendiri. Ya kan?

Bagi teman-teman yang masih menunggu kehadiran anak, tetap semangat ya…. hanya itu yang bisa diucapkan….soalnya topik ini sensitif juga kan buat sebagian orang.

Have a nice day friends. Salam kecup dari Koala Lou *aku gemesss liat Kolanya*

😀

 

71

Mendadak Jadi Foto Model

Bulan Desember lalu, ada dua kali ngajak duo G main ke Kidspace, Pondok Indah (dulu gedung Aquarius). Biar lebih seru, kita ngajakin Abby and Salomo dan tentunya mamaknya donk ya. Istilah keren sekarang tuh, playdate gitulah ceritanya. Jam 11 siang kita dah nyampe Kidspace dan para bocils langsung excited main pasir. Tapi ini kali ke 2 Kakak G datang ke sini, karena November lalu dia baru aja field trip dari sekolah ke Kidspace ini. So, G sudah familiar sama tempatnya dan dia langsung pede manjat-manjat di area paper Climber. Seriusan deh, mamanya aja takkut loh manjat si paper climber ini. Ngeri-ngeri sedep. Tapi kata si mba yang jaga, paper climber ini aman kok, dan bisa menampung sampai 500 KG. eerrrr tetep aja yaa serem.

Enak sih suasana Kidspace ini, sepi dan ga terlalu besar tempatnya. Kita bisa ngawasin anak-anak dengan mudah.Lalu pas saya lagi asik ngawasin si Kakak naik Paper Climber, tiba-tiba disamperin ama seorang cowo (yang wajahnya nampak mirip seleb) Senyum-senyum ke saya. Setelah senyam-senyum, trus akhirnya nanya, si G umur berapa? saya jawab umur 4 tahun. Trus dia pergi lagi, trus dateng lagi, senyum-senyum lagi. Ora ngerti aku rek, ini orang maunya apa ya. Hihihihihi sedikit curigation bok. 

Terus pas lagi nemenin ndul main lego, tiba-tiba dia datang nyamperin lagi, lalu menyapa saya dengan sangat lemah lembut sekali, lebih lembut dari kain sutera hahaha….*aposehhh*

“Hallo bunda”, sapanya. (dalem hati, sejak kapan gue ngelahirin elu ya mas!) 😀

Saya jawab dengan tak kalah lembutnya, “Iya, halo juga”

“Kenalin saya Alex, dari majalah Ayah Bunda, kebetulan kita lagi ada sesi pemotretan di sini, lalu salah satu foto modelnya ngga bisa datang. Kebetulan kita lagi butuh anak perempuan dan cuma G nih yang anak perempuan lagi main disini. Boleh bantu kita untuk G ikut pemotretan gantiin model kita yang ga datang?”

Deredegggg!!! ebuset, kagak salah nih om???? masalahnya itu si kakak G anaknya susah bener senyum loh, dan anaknya kurang luwes kalo dibanding si Endul. Ya tapi nothing to lose ajalah kan. Yowes saya akhirnya manggut-manggut aja. Lumayan kan ya mejeng di majalah, walau ga tau juga untuk rubrik apa.

Setelah saya mengiyakan permintaan Kak Alex (panggilnya kakak ya neikk), beliau kasih saya satu stel baju merk NIKE, yang masih baru banget (karena saya mesti copot price tagnya dulu) Trus sempet mikir, ini ga usah di bayar juga gapapalah, dapet satu stel baju nike ini aja udah rela emaknya. HIHIHIHIHI…..serius itu naksir berat ama leggingnya. Ngepas banget di body kakak G yang sekel itu. Hehehehe….

Lalu ajak G ganti baju, dan saya kuncir rambutnya. Karena kata Ka Alex, G mau sesi foto Yoga. Okelah….dan mari kita menuju lokasi pemotretan. Ada di dalam ruang baby gym di Kidspace. Jadi si Ndul saya titip sama temen saya (Yulyta) untuk ngawasin dia main. Lagian si ndul juga lupa daratan selama di Kidspace ini, bener-bener enjoy main dia, terutama main di Aquadium (water play area).

Dan, kenalan lah sama sang photographer, lalu sesi pemotretan di mulai.Ealahhhhhhh ternyata si Kakak G bener-bener ga mau senyum dan no expression at all. Tapi photographernya ini baik banget dan sabar, apalagi si ka Alexnya. Belakangan saya baru tahu kalo si Ka Alex itu ternyata Stylist. Jadi inget cerita Puji tentang gaji stylist yang ternyata bayaran per harinya bisa 8 jutaan. Setelah sekian puluh jepretan dan G tetep cembetut alias no ekspresi, kita pun break bentar. Saya jadi mikir, hebat bener ya yang pada rajin anter-anter anaknya untuk casting ina-itu dan segala pemotretan macam begini. Karena terus terang deh, saya sih males banget, ternyata capek juga.

Kita ngajak G cerita. Terus inget deh, kita punya permainan kalo dirumah, namanya “favorite-favorite”. Jadi saya nanya, what’s your favorite color, favorite food, etc. Eh ternyata pas lagi nanya-nanya itu, si Kakak mulai luwes dan senyum, terus mencair deh suasana. Lalu segala pose basic yoga pun di coba. Akhrinya Pose dia berdiri dengan satu kaki, dia di suruh ngomong “macaroniiiiiiiiiiiiiiiiiii” eh dia malah senyum dan ketawa-ketawa. Momen langka ini langsung dimanfaatkan dengan baik oleh si photographer, dan jeprat-jepret saat kakak G dengan senang hati ngomong “macaroniiii” sambil senyam-senyum dengan pose yoga yang diarahkan oleh ka Alex. And It’s a WRAPPPPP! *caelahhhh dan kayak foto model beneran aja ya*.

Kelar deh sesi pemotretan, berkat si Macaroni. Ini kenapa kok bisa macaroni? karena kebetulan saya lagi bawa macaroni bolognese yang saya masak di rumah tadi untuk snack bocils selama di Kidspace (emak-emak pengiritan, karena jajanan di Kidspace mihil hihihi). Ga sengaja saya bilang, eh iya kita kan bawa macaroni hari ini ya kak? eh trus sejak saya sebutin macaroni itulah dia langsung ceria…. hoalahhh kakkkkkk, kau mirip sekali dengan mama, denger sate padang pun mamamu ini bisa langsung senyum ceria tiada tara. LOL 😀

Setelah sesi pemotretan kelar, dan mengembalikan baju (yahhhh penongton kiciwa makkkk….kirain bajunya jadi hak milik hahahha yakaleeee kannn) Kak Alex minta saya menuliskan nomor Rekening BCA, no NPWP dan biodata singkat tentang G. Ohhhh ada bayarannya toh ya? tapi ga tau berapa sih bayarannya, karena belom di transfer juga sampai sekarang. Kata kak Alex sih, bayarannya kecil, cuma buat lucu-lucuan ajah. Btw bayaran buat lucu-lucuan itu berapa sih? hahahahha baru kali itu denger duit buat lucu-lucuan…

Jadi begitulah kisah G yang mendadak menjadi foto model. Yayaya….itung-itung kan lumayan gitu buat kenang-kenangan pas dia gede nanti, ini loh kak kamu pernah nongol di majalah waktu kicik. Kalo kata uppa, itulah hikmahnya main di daerah Selatan.Buahahahaha….cetekkkkk oh cetek!!!!  😀  *maklumin aja yak, anak pinggiran kita mah* 😀

Yang ini masih cembetut, no ekspresi

Yang ini masih cembetut, no ekspresi

 

Ini dia si kakak, feautred in Ayah Bunda Magazine edisi Januari 2015......yeayyyy thank you ka Alex, dah ajakin G foto-foto

Ini dia si kakak, featured in Ayah Bunda Magazine edisi Januari 2015……yeayyyy thank you ka Alex, dah ajakin G foto-foto

 A closer look to G, one full page.

A closer look to G, one full page.

34

The Blessing We Received

Cerita yang hampir tertinggal yang belum diceritakan di sini. Ini sebagai catatan bersyukur yang bisa jadi pengingat di masa mendatang saat masalah datang menerpa.

Entahlah, tapi saya merasa Tuhan itu kadang lucu. Saat kita meminta sesuatu dengan sangat sungguh-sungguh dan percaya, DIA belum juga memberi pertanda akan jawaban doa-doa kami. Tapi, saat kami sudah bisa ikhlas (sambil tetap berdoa dam meminta) justru jawaban itu datang.

Setelah menjalani LDM (long distance Marriage) selama 1 tahun dengan uppa yang bekerja di Cilegon,(bisa baca disini cerita menjelang LDM tahun lalu) kami pun dapat berkumpul lagi di Jakarta. Praise The Lord!. Setelah sekian interview yang dilalui uppa akhirnya ada juga satu perusahaan yang mempekerjakan uppa (bokkk, umurnya menjelang forty nih). Mudah-mudahan betah disini.

Sesungguhnya tak ada pasangan yang ingin LDR apalagi LDM, karena pasti sulit. Kangen ama pasangan, sama anak-anak, kalau ada yang sakit urusan makin ribet dsb. Belum lagi biaya makin ekstra kan, Uppa dapet jatah transport cuma cukup buat 1x seminggu. Tapi dia suka pulang juga 2 kali seminggu which is artinya nombok kan.

Uang sewa kost plus makan malamnya (karena cuma lunch aja disediain kantor) dan biaya-biaya extra lainnya. Intinya ya LDM ga asik banget tapi mesti tetap dijalani dan disyukuri. Hal yang paling bikin saya sangat khawatir saat LDM adalah mikirin uppa di jalan, karena lawan-lawan dia kan truk-truk gede yang mau ke Merak. Banyak-banyak berdoa dan berserah aja sama Tuhan supaya uppa dilindungi oleh Malaikat Tuhan dalam perjalanan.

Terimakasih Tuhan, kami sudah berkumpul lagi. Per 1 Desember kemarin Uppa sudah kembali bekerja di Jakarta.

Terimakasih Tuhan, Kau juga sertakan berkat lain yang tak terduga. Miracle does happen! Saya ga bisa cerita miracle apa itu tapi miracle atau berkat yang kami terima itu dapat mewujudkan salah satu dari mimpi kami. Amin amin amin….

Thank You Lord for the blessing that we received. Forgive us when we tend to grumble and complain a lot. Teach us to be more grateful, more patience for whatever trials come over us. We give our hands to You so You can lead us to the right way. With You, we won’t get lost. WITH YOU, NOTHING IS IMPOSSIBLE.

Thank You Lord for the blessing that we received….

Merry Christmas to those who celebrate. I don’t have a special celebration on Christmas. But I know and believe that GOD has sent His only begotten Son, Jesus has born to this earth to save us.

May God Bless us… Amen!

wpid-img_3025-copy.jpg.jpeg

31

Ada apa di Sumedang?

Yeayyyy udah balik dari liburan singkat nih beberapa hari yang lalu dan langsung disambut oleh kain kotor dan rumah berdebu karena ditinggal penghuni plus setrikaan tiga keranjang saja. *elap keringat*

Selamat hari raya Idul fitri ya buat yang merayakan..mohon maaf lahir batin kalo ada salah-salah kate 🙂

Hari pertama lebaran kita sekeluarga diajakin nyokap ke Sumedang, kerumah tante. Iya semenjak si tante tinggal di Sumedang 7 tahun, kita belum pernah kunjungin mereka. Tante ini  adeknya bokap yang bontot. Kita konvoi ada tiga mobil jadi lumayan rame. Dari rumah kita berangkat jam 7.30 meleset dari perkiraan, tadinya rencana mau berangkat jam 5.30 ternyata saya bangun kesiangan dan musti masak dulu buat bekal anak-anak di jalan. Ya abis gimana ga kesiangan kalo tidurnya aja jam 1 pagi gara-gara ngurus cucian dulu dan packing.

Perjalanan lumayan lancar, kita berhenti di tempat peristirahatan dan makan pagi (udah jam 10) dan kita makan dari makanan bekal yang dimasak sama si mekmok (my mom). Menunya apa aja? Rendang sapi, ayam goreng lengkuas, ikan mas arsik, sayur capcay. Nah selama perjalanan bareng nyokap ini kita ga pernah makan direstoran or warung makan manapun. Udah aja selama dua hari satu malam makannya dengan menu yang sama terus. HAHAHAHAHA ampe bosen deh ya. Udah malah abis makan ketupat and opor dari tetangga …ga ngerti lagi deh naik berapa kilo ini timbangan *elus-elus timbangan* Sekitar jam 1 siang kita udah nyampe di Sumedang, dan langsung makan siang trus pada molor dulu dirumah. Adem banget deh rumahnya, karena masih ngadep bukit-bukit and sawah gitu, tapi rumahnya masih deket ke pinggir jalan raya. Cuaca di Sumedang cukup asik menurut saya, ga terlalu dingin dan ga panas. Adem deh pokoknya.

KAMPUNG TOGA

Setelah pada bangun lalu kita ke Kampung Toga, tadinya anak-anak pada mau berenang, tapi karena udah kesorean dan kolam renangnya mau tutup, jadi kita keliling-keliling kampung toga aja dan kita ke tempat yang bisa memandang  kota Sumedang dari atas. Keren banget deh. Ga nyangka di Sumedang bisa dapet view bagus gitu.

Di kampung toga ini kita cuma duduk-duduk, fotoan, trus makan snack dan kue-kue yang kami bawa dari Jakarta. Saya sempet bikin banana cake 2 loyang buat dibawa ke Sumedang. Ada bakpao yang dibawa tante saya yang di bekasi. Ah pokoknya seru deh, cuma kurang bajigurnya aja, ga ada yang jualan bajigur disitu. Hehehehe….. Trus anak-anak juga happy banget lari-larian dirumput hijau dan hirup udara segar! I love it! we love it

Jam 6 sore kita balik kerumah tante, otw pulang sebenernya saya mau beli nasi tutug oncom di alun-alun sumedang yang saya tau lewat google, pengen coba aja, eh tapi ternyata tutup, ga ada yang jualan.  Ya iyalah hari pertama lebaran gitu. Nyampe rumah kita makan sore, tapi saya ga makan lagi karena gendong Gavin yang bobonya lagi agak rewel (mungkin karena kecapekan), malem pada tidur dan Gwinette juga nangis sepanjang malem (ga tau kenapa tapi mungkin kecapekan juga).

The whole family at kampung toga

The whole family at kampung toga

Gwinette and her lil aunty (my cousin) Graciella

Gwinette and her lil aunty (my cousin) Graciella

with sikariting jugul....uppa darling ;) keren kan viewnya dari atas

with sikariting jugul….uppa darling 😉 keren kan viewnya dari atas. sayang banyak sampahnya tuh….

GUNUNG KOENTJI

Paginya setelah sarapan, para tante dan orangtua asik ngobrol ngalur ngidul dan saya main sama Gavin dan Gwinette, lalu jam 11 kita cao ke Gunung Koentji. Jadi Gunung Kunci ini adalah  sebuah situs sejarah yang dilindungi langsung oleh Pemerintah Sumedang. Luas bangunan situs ini sekitar 610 m2 dan berdekatan dengan Gunung Palasari. Situs ini merupakan bekas benteng pertahanan Belanda yang dibangun pada 1914-1917.

Waktu kita kesana ternyata tutup, ga ada yang jaga dipintu masuknya, yaiyalah kan itu hari kedua lebaran ya. Akhirnya kita ngikutin pengunjung lain masuk lewat belakang bukit dan ternyata kita harus sedikit menerobos semak-semak dan menanjak di tempat yang lumayan terjal. Seru banget lah bagian ini, jadi mengingatkan waktu jaman suka hiking dulu ama anak-anak SATGANA (jaman kuliah dulu). Untungnya saya pake sepatu yang lumayan nyaman. Eh kita jadinya ga bayar tiket masuk karena emang lagi ga ada yang jaga, lagian kalaupun bayar murah kok cuma rp. 3.000 aja.

Sebenernya ini lebih pas disebut sebagai bukit dibanding gunung. Lah wong cuma mendaki sedikit aja kok. Jalan-jalannya juga udah dibikin bagus. Gwinette dan Gavin mau jalan sendiri, palingan pas mau pulangnya aja Gavin manja minta digendong…..*gempor dah emaknya*

Konon katanya tentara Belanda bisa melihat pergerakan warga Sumedang dari atas bukit or gunung kunci ini. Jumlah total bangunan benteng ini ada 4 bangunan utama dengan 22 ruangan. Ada beberapa bagian bangunan yang diperbaiki karena sudah retak dan termakan zaman. Tapi pas kami jalan kedalam dan menaiki tangga ada bagian yang dibiarkan oleh pemerintah sebagaimana Belanda meninggalkan benteng tersebut. Bahkan, reruntuhan bekas di bom Jepang masih ada di benteng ini. Pas masuk kedalam gua or bunker itu saya agak bergidik juga sih, tapi karena kita rame dan pake senter dari handphone, jadilah saya sok berani-berani gitu…Dah gitu ini pernah jadi tempat acara uji nyali yang di transtv ituloh…..haisss

Honestly, I don’t really like spooky place like this. Ia spooky banget deh, udah malah bau lembab dan gelap. Tapi saya suka deh benteng diluarnya, bagus dan unik. Saya ngebayangin itu ada lapisan-lapisan pertahanan semisal ada musuh yang menyerang mereka. Menurut warga sekitar dari gunung kunci ini sering terdengar derap langkah kaki para tentara. Hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…….

Terus juga katanya, ada pohon yang suka bergoyang sendiri padahal ga ada angin, dan pohon itu berupa manusia. Untungnya saya tau cerita itu pas dah kelar turun dari atas. Kalo nggak mah males juga kalilah. Udah gitu musti bawa anak kecil pulak kan.

10553380_10204677184315980_2108527857386770183_n 10553310_10204677188196077_7955616237013283741_n 10550851_10204682578210824_6128503435845169230_n - Copy 10547462_10204677196716290_3824693032583196225_n 10514631_10204677192196177_3661176597159787085_n - Copy 10301514_10204677194916245_2960795034560392274_n

 

.

LANJUT BANDUNG

Setelah kita selesai dari Gunung kunci, kita balik kerumah tante dan makan siang dirumah (dengan menu yang sama: rendang, sayur, ikan mas arsik) hahahahahaha…..eneg- eneg deh tuh!. Tapi makan rame-rame bareng keluarga gitu enak kok. seru aja, semua berasa enaaakkkk. Eh emang rendangnya enak apalagi ikan mas arsiknya.

Kelar makan, kita beberes dan pulang. Eh yang pulang ke Jakarta cuma rombongan mama dan tante saya yang satu lagi sih. Kami berempat lanjut ke Bandung mengunjungi Debby bu dosen. Ealahhhhh muacetttttnyaaaaaaa Sumedang! berjam-jam ga nyampe-nyampe juga. Kok masih di Sumedang mulu yaaa! Patokan saya waktu itu Jatinangor. Pokoknya kalau udah Jatinangor berarti kita  dah di Bandung. Jam 7 malam kita nyampe di pasteur dan mampir dulu di Dominos pizza, karena Gwin and Gav udah laper. Mereka makan pene carbonara. Kita pesen 2 loyang pizza buat dibawa kerumah Debby, Eh ternyata si icad (suaminya Debby) lagi bikin pizza juga. Hihihihi…..mabok pizza dahhhh!

Oh ya, kami kan punya shortcut dari pasteur menuju parongpong. Karena ya pemirsa, lagi musim libur gini, jangan kau coba-coba melewati jalan setiabuhi yang mengarah ke ledeng dan lembang itu! bisa tua dijalan deh. Yang butuh guide menuju parongpong via pasteur japri eikeh aja ya….ntar dikasih tau. hahahha….. niat beneur.

Nyampe rumah Debby udah jam 9 malam deh kayaknya, trus Gavin dah bobo, saya dan Debby masih ngobrol-ngobrol sampe jam 12 malem itu sambil ngemil pizza *Elus-elus perut*. Kalo udah ketemu Debby emang ga abis-abis yang mau diceritain…huhuhuhu I wish we can meet very often ya deb.

LEMBANG FLOATING MARKET

Pagi-pagi bangun, Debby anjurin ga usah mandi dan langsung cao ke lembang floating market. Iya jadi sebagai turis lokal mainstream kok ya belum afdol rasanya kalo belum ke lembang floating market. Kita nyampe jam 8 pagi dan ternyata belum buka aja donk. Tapi biar kata belum buka, ternyata udah banyak aja yang datang. Ada sekitar 15 menit lah kita nunggu, dan akhirnya kita masuk. Udah rame aja pagi-pagi gitu, tapi untungnya masih banyak space buat jalan-jalan dan kitapun menuju pasar apungnya, yaitu tempat makan dan ngemil-ngemil. Jadi tujuan utama kesini sebenernya mau cari makan or jajanan-jajanan Bandung yang enak. 

Unik memang, karena stand-stand tempat berjualannya ada didalam perahu-perahu yang terapung. Banyak banget jenis makanannya.Ok, let’s name it: Batagor, baso, mie kocok Bandung, sate ayam, sate kelinci (ihhhh geli ama sate kelinci, selain ga boleh makan, ngebayanginnya aja dah males), trus ada ketan bakar, colenak, kupat tahu, lontong, bubur ayam, sosis bakar, kue-kue an, pisang goreng,tahu gimbal, dan lain-lain….. (ngetiknya udah bikin ncessss ini). Sebenernya saya pengen beli pisang goreng dan tahu gimbal yang katanya enak banget, tapi belum buka dan belum siap yang tukang jualannya (karena masih pagi banget). Menurut debby dan icad buryam nya juga enak, tapi ga sempat nyobain. 

Trus kita makan apa aja di pasar apung? setelah menukar duit ke koin untuk transaksi di lembang floating market, sayapun berjalan menyusuri semua para pedagang, tapi sayang banyak yang belum siap dagangannya. Jadi beli yang udah siap aja. Kita pun berhasil melahap : Colenak (dicocol enak), ketan bakar, kupat tahu, batagor, lontong,trusss apalagi ya? oh iya tahu crispy…..padahal pengen tahu gimbal. Tahu gimbal yang di de ranch kan enak banget ya…huhuhu 

Kelar makan, kita naik perahu. Eh pas nanya harganya mihil aje donk 70 rebu satu perahu. Trus kita jalan liat abang-abang perahu nganggur. Kita liat tarifnya cuma seribu perak per orang. Loh kok murah? hatiku langsung melonjak kegirangan *hahaha lebay* yaiyalah 70 rebu ama seribu gitu lohhhh! yaudin kta tanya beneran ga seribu perak? kan ga lucu ternyata seribu perak itu bukan per orang, tapi per sekali dayung…hahahha….Nah ternyata, kenapa murah? karena ini cuma perahu buat nyebrang, yang mana nyebran danau lembang floating market itu ga nyampe 5 menit. HAHAHAHAH…..pantes murmer kan…eh tapi gapapa yang penting udah ngerasain naik perahu. Kami semua merasa senang dan ga ada masalah kecuali si bos kecil, Gavin. Dia ngambek bok ga mau turun. “sini aja, naik pelahu lagi, ga mau tulun” sambil merengek-rengek. Duh ini anak ;lanang yang satu ini emang susah kalu udah maunya…jadilah kita main paksa dan ngamuklah dia! Perahunya udah ditungguin orang disebrang untuk disewa lagi.

Setelah edisi ngamuk-ngamuk gitu kita bujukin, dan kita lewat didepan tukang kincir angin warna-warni, dibeliin de satu-satu. AMAN!! pada mingkem. Trus, kita liat soang, tapi males ah bau…hihihi depan rumah juga banyak soang. hahahaha…. Akhirnya kita kasih makan kelinci. mahal ajeee masuknya bayar lagi 20 ribu coba! gelo ah LFM ini. Lebay aja cuma ngasih makan kelinci kok ya bayar 20 ribu. Tapi yowes akhirnya kita masuk dan awalnya Gwin Gav malu-malu ga mau nyamperin kelincinya, eh takut malah. Eh lama-lama liat anak-anak lain pada ketawa-ketawa dan senang kasih  makan kelinci, mereka pun jadi berani dan lama-lama enjoy dan ketawa-ketawa….dan lama-lama dibujukin pulang ga mau! emaknya udah bosennnnn *hahha toyor emaknya*

Jadi setelah bujuk-bujuk diluar kita mau lihat yang lain, barulah mereka mau keluar, dan kami akhirnya pulang. And you know what? itu baru jam 11 siang pas kita mau keluar dali LFM manusia udah numplek-plek-plek ampe ga bisa jalan saking penuhnya! gelo!!!! Bandung gelo! pengunjungnya dah kayak semuttttt berkerubun. Duh baru kali ini bangga banget belum mandi ke tempat wisata, hahaa karena kalau pake acara mandi…pasti kita berangkat jam 10-an dan pasti ngebetein banget padet-padetan di LFM itu belum lagi macetnya!

10538534_10204683917844314_5321276634664005918_n 10478174_10204683923644459_9059677203057150592_n 10509616_10204683916204273_5750573891430186191_n 10590630_10204721256137748_6385081743014209608_n 10338780_10204683919204348_3966623907225091477_n 10423289_10204722287563533_4658155648516895659_n 10460524_10204722023556933_666744246899431752_n 10532472_10204722391366128_1981034166411028831_n 10550820_10204722144479956_1917111451124030269_n 10551018_10204721541424880_1113134079036461799_n 10559943_10204698352245165_6945776751191308335_n 10570319_10204721816351753_1778247515990811224_n 10576922_10204720809086572_5129764497865244078_n

 

SAATNYA PULANG

Akhirnya kita berhasil keluar dan hmmmmm gues what again? arah menuju lembang muacettttttttttt total! ular naga panjang sekaliiiiiii… Kita balik dari lembang menuju rumah debby lagi tapi untungnya jalurnya kosong, yang macet itu arah sebaliknya. Kita mampir dulu di tahu barokah deket parongpong karena males puter balik lagi ke tahu hit lembang. Tahu barokah ini juga enak kok.Cuma ga setenar tahu hit. Tiap saya ke Bandung dan main ke kampus tempat kuliah, saya pasti sempetin beli tahu barokah ini.Murah pulak. Yang isi 20 cuma 15rb, yang isi 50 cuma 32rb.

Jam 12 lewat kita nyampe dirumah debby dan mandiin anak-anak lalu lunch. Nngobrol-ngobrol lagi ama debby and icad dan kita siap-siap pulang. Duhhh jadi ga enak sebenernya ama debby, karena sebenernya mau ajak mereka lunch kemana kek gitu tapi liat macetnya bandung bikin gila deh. Bahkan keluar dari kampus aja, itu macetttt total. Mana ada sejarahnya parongpong itu bisa macet total gitu. Tau apa penyebabnya? YAK! ga lain dan ga bukan adalah DUSUN BAMBU. Tempat yang lagi happening banget. Ampun dah, jaman saya kuliah mana ada orang mau-maunya melintasi jalan itu, makanaya mobil kenceng-kenceng banget kalo lewat depan kampus kita….Untung udah kedusun bambu bulan Mei lalu. Ya bagus sih, tapi ya tempat wisata sama-sama aja menurut saya. Apa coba persamaannya? ya apalagi kalo nggak nguras dompet. hahahaha makan sana-jajan sini. Naik ini-bayar itu.

So, jam 4 sore kita akhirnya keluar dari kampus dan masih sempet foto-foto disekitaran kampus. Always feel happy going back here…lots of sweet memories soalnya. Uppa kan juga kuliah disini walaupun kita beda jauh angkatannya. *Ehmmmmm*

KIta mampir juga di Surabi Imoet yang deket enhai…..ohlala……..this is one of my fav food in Bandung! enak bangetttt!!!! selama saya pesen surabi, anak-anak makan ke-ef-si. Biar dijalan aman. Jam 6 kita cao dari setiabudi, masuk lagi jalur geger kalong yang nembus ke pasteur. Dan taraaaaa macetttt polllll! Tibalah kita di Jakarta jam 10 lewat. Dan itulah saatnya kembali kedunia nyata. Dunia cucian, dunia strikaan, dunia masak-masak-dunia cuci piring….nyapu-ngepel dan tentunya ngurus dua bocils…..

YEAHHHH! dan pada saat postingan ini mau dipublish, si Mba sari kami tercinta sudah balik dari kampung….ahhhhh legaaa! Thank God! hidupku kembali keperadaban,,,, hahahahaha…..

So…..mari nikmati sisa libur yang tinggal satu hari lagi ini….

ps: postingan ini ketunda beberapa hari untuk dipublish! harusnya publish tanggal 4 agustus, eh sibuk buat ultah si Gwin, kecapekan makanya maaf ya kalau foto2nya banyak yang ga pake caption…the picture tells everything right? keburu basi kalo publishnya besok-besok lagi. 

Have a nice day pals!

6

Sedikit Update tentang Gavin

Perasaan kok jarang banget ya cerita or update tentang si Gavin. Even pas birthdaynya sebulan yang lalu ga cerita apa-apa. yaudah sebelum emaknya yang males ini lupa, mari cerita-cerita tentang si endul kesayanganku ini dulu deh ya.

Gavin sudah 2 tahun 1 bulan deh tepatnya tanggal 26 April lalu. Gak terasa yah!

*buat saya terasa sih, yang beli susu, diaper dll nya* hahhahaha

Kalo ada orang tanya anakmu udah bisa apa Jo?

Saya cuma bisa bilang si Gavin ini anak yang happy dan tumbuh sehat. *Thank You Lord*

Kalo soal batuk pilek dan demam, yah cincailah yahhhh….maklum anak-anak gampang terserang virus. Dan sebagai emak-emak koboi saya ga terlalu panik, cukup kasih minum air putih yang banyak, jemur sinar matahari, dan cekokin jus dah tiap hari. *padahal tetep worry sih dikit* dan sering tergoda pengen langsung dibawa kedokter aja.

 Soal kemampuan berbicara,

Gavin ini so-so lah, udah bisa bicara kalimat pendek dan masih belum bisa bilang “r” dan “s” dengan benar. Tapi tak apalah nanti juga bisa  kan ya ndul?

Hobinya saat ini adalah lompat alias terjun bebas dari tempat tidur yang tinggi ke tempat tidur yang satu lagi yang lebih rendah. Seneng banget mukanya kalo udah terjun bebas gitu. Kadang suka saya isengin, pas dia udah lompat langsung saya tangkep dipertengahan dia mau mendarat…hahahaha….emak-emak iseng.

 Soal makan,

hmmmm samalah so-so juga, kadang mau kadang nggak. Makanan favoritnya ya cemil-cemilan macam kue dan roti bikinan emaknya hehehe…..

Lagi bosen makan nasi yang ada kuahnya, maunya yang kering-kering. Kadang mau makan sendiri kadang musti disuapin. Yang paling bikin darting sekarang adalah dia lagi suka jalan-jalan alias ga mau diem kalo lagi makan. Nampaknya high chair untuk makan punya Gwin akan diturunkan lagi nih. *berhubung rumah sekarang kan sempit jadi barang-barang ga penting disimpen aja*

Sayur kesukaannya labu siam dan wortel yang dikukus. Lauknya tempe goreng dan ikan goreng. Akhir-akhir  ini udah mau makan macaroni dan yoghurt kesukaan kakaknya. Biasanya paling ga suka pasata-pasta or makanan yang disukai kakaknya.

Makan sendiri sampe mulutnya penuhhhhh bangetttt! *sugar daddy deblakang Gavin itu ya...sumpah itu bukan UPPA....* lol

Makan sendiri sampe mulutnya penuhhhhh bangetttt! *abaikan sugar daddy diblakang Gavin itu ya…sumpah itu bukan UPPA….* lol

Gavin masih jadi anak posesif dan suka sok manja-manja gitu, tapi mamanya suka banget kalo dia udah bermanja-manjaan *ehem dengan catatan emaknya lagi dalam keadaan ga ngapa-ngapain ya* 🙂

Gavin and His sister

Gavin jadi follower setia kakaknya banget. Jadi semua yang dilakukan kakaknya pastilah dia ikut-ikut juga.  Kakaknya belajar, dia juga pengen ikut belajar. Tapi sayangnya dia bukan belajar beneran tapi malah ngerobek or corat-coret kertas kakaknya… huhuhuhu….

Beberapa minggu terakhir ini kakaknya selalu ngumpet kalo udah denger suara motor saya datang, dan dia minta dicariin gitu deh. Biasanya si kakak ngumpet di bawah jemuran handuk, jadi nanti saya pura-pura kaget ceritanya. Nah si kakaknya bakal ngikik-ngikik ga karuan deh kalo saya udah pura-pura kaget gitu. Nah akhir-akhir ini si Gavin ikut-ikutan ngumpet.

“numpet…numpet..Gapin numpet” (gitu katanya)

Yaudin deh drama pencarian untuk Gavin pun dimulai dan dia ngakak banget kalo saya udah kaget nemuin dia dibawah jemuran handuk. Dan adegan ini akan diulang belasan kali…karena anaknya minta lagi dan lagi *lalu emaknya terkapar dilantai pura2 pingsan biar anaknya lupa minta adegan tadi diulang lagi* 😀

Th anaknya seneng banget ngumpet dibawah jemuran handuk

Tuh anaknya seneng banget ngumpet dibawah jemuran handuk

 

Gavin’s favourite’s story

Gavin sama kayak kakaknya paling seneng diceritain dari buku cerita. Tiap malam sebelum bobo mereka selalu pilih buku cerita dan Gavin paling suka cerita Nabi Yunus…..hapal mati dia ceritanya dan paling kocak tuh si uppa suka iseng nanyain Gavin alur cerita Yunus.

Upaa: “Yunus diutus Tu…?

Gav: “hannnnn…”

Uppa: “Pergi ke Nini…..?

Gav: “We……”

Uppa: “Lalu Yunus naik…..?”

Gav: “Kapalllll….”

Uppa: “Yunus dibuang ke…?”

Gavin: “Lauttttt…”

Uppa: “Di laut si Yunus dimakan…?”

Gav: “Ikan paussss”

*lalu kakaknya interupsi*

Gwinette: “Kata mama bukan ikan paus pa,,,,,ikan besar…”

(hahahah si Gwinette kena doktrin gw! iyalah kan diAlkitab ga dibilang ikan paus kali ah, ikan besar aja)

Anyway, nanti adegan tanya jawab seperti diatas bisa dilakukan sesering mungkin. Bapaknya hobi banget nanyain hal  yang sama, padahal awalnya saya yang memulai,dan herannya biar kata bapaknya bolak balik nanyain cerita Yunus, si Gavin ini mau aja jawab-jawabin bapaknya!! *puk-puk Gavin*

🙂

Toilet training?

belommmm kakakkkk! masih pake diaper dia kalo tidur and pergi-pergi. Pagi ampe sore sih udah dari umur 1 tahunan no diaper, tapi tetep aja kalo BAK dan BAB bilangnya selalu telat!!! *PR banget dah ini*

Gavin’s favourite toys

Untuk sekarang dia lagi seneng mobil, khususnya Truck! terobsesi banget ama Truck…. kalo kita lagi jalan kemana aja dia ntar heboh nunjuk sambil ngomong “mobil tlekkkk” (mobil truck maksudnya). Semakin gede trucknya maka semakin hebohlah dia.

Gavin juga suka Spiderman, padahal ga ngerti sih sebenernya dia. Jiwa laki-lakinya kliatan banget karena kalo main bola tuh pasti suka banget dan dia kalo nendang bola selalu pakai kaki kiri. Cuma yang sempet bikin khawatir waktu dia selalu tau barang-barang or gambar tentang princess kesukaan kakaknya…terus kalo saya tanya, Gavin suka warna apa? ntar dijawab “PINK!!!” jiahhhh copycat aja ini sih….karena abis itu sering didoktrin, Gavin Biru ya, kakak yang Pink….. (ngeri ah macam muridku yang cowok sekarang udah Grade 3, demennya pink dan butterfly dan princess2an ala-ala kakak perempuannya)

Ohya sekarang-sekarang ini Gavin lagi nunjukin rasa protesnya banget ke saya deh. Jadi nih kalo misalnya pagi saya pergi kerja dan Gavin masih molor, lalu saya pulangnya agak malem yaitu jam 7 malem (senin dan Rabu) trus si Gavin tidurnya malem kan paling telat jam 8 or 9 malem ya, nah berarti dia cuma punya waktu main sama saya 1-2 jam aja donk ya! duhhh kesiannya….. Nah udah deh tuh, malem tidurnya gelisah, dan akhirnya saya harus tidur sampingnya sambil usep-usep punggungnya, eh tapi tetep mewek-mewek ga jelas, dan dia ternyata baru bisa diem dan tidur nyenyak kalo kepalanya udah tidur diatas perut mamanya yang super langsing itu *wuekkkkk* hahahaha

Awalnya saya sebel banget karena jadi ga bisa tidur nyenyak *kayak pernah aja nyenyak kecuali anaknya lagi pada di opung daycare* Tapi makin kesini saya ngerti kenapa dia begitu, dia nagih jatah premannya yaitu spend time with mama.

Maaf loh ndul…..kita bisa tetep bareng-bareng kok di hari-hari lain….cuma senin dan Rabu aja kok mamanya pulang jam 7 malem….The other days pulang cepet and I belong to you…oke Ndullll????

*I love you so berry berry much, Little Gav!*

Eh iya, ada 1 pertanyaan nih, kenapa ya si Gavin ini hobi nonton or dengar lagu-lagu dari bayi tapi kok giliran nyanyiin pasti ga pake nada, cuma kata-kata aja gitu? Asli bener-bener ga ada nadanya. Harusnya umur segitu dah ada nada ya walaupun belum jelas…..*bukan panik sih, cuma penapsaran aja kakakkkk*. Mungkinkah dia seperti opung dolinya aka bapak saya yang hobi denger musik tapi kok ga pernah denger satu nada pun keluar dari mulutnya…?

*ada yang bisa bantu mungkin? serius nanya*

Ngajak Gavin ke Mall bisa   buang 150 kalori...Ga usah capek2 lari di treadmill

Ngajak Gavin ke Mall bisa buang 150 kalori…Ga usah capek2 lari di treadmill

11

BAPAKku dan “Papua Berkisah” By Swastika Nohara

Seberapa dekatkah kamu dengan bapak? iya bapak or papa or papi or daddy?

Sedari dulu saya selalu memimpikan punya ayah yang hangat, dan bisa akrab atau sekedar bisa ngobrol-ngobrol or becandaan seperti papa dari Debby temen saya.

Iri deh kalo liat orang akrab sama bapaknya. Nasib punya bapak super COOL…..jangankan bisa akrab, tapi mau minta tolong sesuatu aja saya takut. Sifatnya yang moody dan juga dingin seakan mau nelen oran bikin saya udah jiper duluan.

Ada beberapa memori bersama bapak yang bikin saya sebel. Salah satunya kalo lagi dimarahin beliau. Saya yang dari kecil hobi nonton tv pernah di bentak bapak untuk masuk kamar dan tidur kaerna udah jam 9 malem. Padahal buat orang lain ini mah biasa aja ya..tapi buat saya ini nyakitin banget. Itulah karena saking jarangnya ngomong dan marah..tapi dibentak aja udah bikin nangis bombay.

Setiap saya pulang dari luar kota dan udah kemaleman saya sering minta tolong bapak untuk jemput saya di Airport or di stasiun ot terminal… tapi keseringannya akan ditolak dan hanya dijawab ” naik taxi aja” Hiksssss mana nih sosok bapak yang melindungi anak! Duh boro-boro kagum sama beliau… sebel iya!

Tapi itu dulu sih, waktu akik masih muda belia ya bok! *berasa tuir*

Sekarang saya rasa ada beberapa hal yang saya selalu harus ingat bahwa bapak adalah sosok bapak yang bertanggung jawab dan sayang sama istri dan anak-anaknya.

Waktu kecil dulu saya dan adik saya sering dibelikan baju kembaran sama bapak kalo dia baru pulang berpergian dari luar kota atau bahkan kalo dia mampir dipasar. Tapi cara ngasih bajunya ya sok cool gimanaaa gitu. Nyebelin…hahahaha

Ada satu hal yang saya nggak bisa lupa dari bapak saya yang sok cool itu. Bapak saya tahu kalo saya itu penggemar berat BON JOVI, waktu SMP Bon Jovi pernah dateng konser di Ancol jakarta… saya pengen banget bisa nonton..tapi ga mungkinlah dikasih. Saya inget harga tiketnya 45rb rupiah. Kecengan saya waktu itu nabung tiap hari ga jajan mie ayam kesukaannya demi bisa beli tiket konser bon jovi itu. Saya cuma berharap disiarkan ulang di TV.

Jadi udah dikasih taulah bakal ada siaran ulang konser bon jovi jam sekian sekian dan saya super excited banget waktu itu. Pulang sekolah saya semangat banget karena sore or malemnya acara konser siaran ulangnya mulai. Pas nyampe rumah harapan saya pupus…. karena ternyata Tv kami baru aja dijual bapak, ga tau alesannya apa..mungkin lagi butuh duit mendadak. Kesel mengkel banget rasanya. Akhirnya saya nonton di rumah tetangga, tapi kan saya ga puas..ga bisa nyanyi sepuas-puasnya karena ga enak lah ya ama tetangga dan saya juga udah kesel.

Saya ngambek abis-abisan karena kejadian ini. Dan si bapak yang nyebelin itu terasa makin menyebalkan…super menyebalkan 😦

Tapi suatu sore saya terkejut bapak saya datang dan tiba-tiba nyodorin saya sebuah VCD Bon Jovi dan saya langsung lelompatan…..ohhhh seneng banget luar biasa….

Ternyata bapak merasa bersalah karena kejadian tempo hari dan akhirnya tiap hari saya nonton vcd itu, seneng banget banget. Oh ya kasetnya juga dibeliin tapi VCD itu kan ada Video clip yah jadi bikin rasa kesel saya tempo hari bener-bener terobati deh.

Saya tau kalo bapak tuh sebenernya sayang sama saya..sama kami… tapi sifat dinginnya kadang nutupin semua itu. Hanya bisa dimengerti saat saya udah dewasa seperti ini.

Dia emang males jemput-jemput kami dari mana-mana..tapi setidaknya beliau tidak pernah keberatan untuk jemput Gwinette pulang sekolah tiap harinya… *jiahhh cinta ke cucu lebih besar ya pakkk!* >> emaknya ngiri abesssh :))

Lalu saya baca Novel “Papua Berkisah” dari Swastika Nohara yang akrab dipanggil mba Tika.

Secara garis besar ini adalah kisah hubungan kasih sayang antara bapak dan anak perempuannya. Bikin terharu karena sikap Saulus (ayah) yang nggak hangat ternyata punya cinta dan perhatian yang sangat besar terhadap anak perempuannya Eva. Sosok Saulus ini mengingatkan saya sama bapak saya yang cuek banget tapi saya tau didalem hatinya pasti dia cinta sama anak-anaknya. Bapak dan anak ini sama-sama penggemar sepak bola. Dan si Eva ini penggemar berat Persija dan saking ngefansnya dia jadi anggota jack angels (nama panggilan untuk fans perempuan jackmania) dan nggak pernah absen nonton di stadion, terlebih saat pertandigannya diadakan di GBK.

Buat yang udah pernah nonton pertandingan sepak bola secara live di GBK (Gelora Bung Karno) cerita ini pasti bikin kita makin bisa membayangkan suasana dan euphorianya. Tapi buat belum yang pernah nonton ya tetap bisa bayangin juga sih, karena mba Tika mendeskripsikannya dengan baik. Saya sendiri baru sekali nonton bola di GBK dulu tahun 2007 or 2008 pas piala AFC Indonesia VS Korea, asli emang seru banget nonton di GBK, maklum dari jaman SMP saya suka nonton pertandingan sepak bola. Dulu ngefans banget ama Michael Owen waktu dia di Liverpool. Sampai sekarang saya adalah penggemar Liga Inggris. Dulu ampe nangis waktu Inggris kalah di pertandingan seperempat final. Hikssss…..

Si Eva dalam cerita ini, adalah perempuan yang berusia 21 tahun dan berasal dari papua tapi belum pernah pulang ke Wamena-Papua. Karena Ayah dan Ibunya merantau ke Jakarta saat mereka muda dulu.

Selanjutnya adalah kisah perjalanan Saulus dan Eva menuju Wamena. Penuh drama dan bener-bener saya deg-deg an, seakan-akan saya ikut bersama Eva dalam adventure mereka.

Banyak hal yang terjadi dalam perjalanan ini yang akhirnya membuat saya terharu biru sama kisah hubungan sang ayah dan anak.

Nyebelin banget emang si Saulus bapaknya si Eva ini, coba gimana ga nyebelin HP nya si Eva dibanting aja gitu keluar dari jendela mobil dan dilindes deh ama kendaraan. Belum lagi ternyata Saulus itu seakan memaksakan kehendaknya banget. Karena harus menuruti keinginan bapaknya ke Wamena, Eva rela mengakhiri karirnya di Ibukota sebagai pegawai minimarket yang sedang akan dipromosikan untuk naik jabatan.

Tapi satu pelajaran yang saya ambil dari cerita ini adalah Feeling orangtua untuk anaknya nggak pernah salah. Dicerita ini Eva mudah sekali percaya sama laki-laki dan ayahnya yang terkesan rese dan over protektif itu ternyata selalu benar dalam memandang seorang laki-laki yang mencoba dekat dengan Eva.

Ohya ada humor-humor juga yang diselipkan mba Tika dalam buku ini, salah satunya tulisan-tulisan di bagian bak belakang truk-truk lintas provinsi yang dilihat Eva sepanjang perjalanan darat menuju Surabaya bersama ayahnya sebelum mereka berangkat ke Papua. Tulisan-tuisannya emang suka nyeleneh macam “NEW FEAR THE ME IS THREE” (nyupir demi istri)  dan masih ada beberapa lagi.

Buat yang penasaran seperti apa adventure ayah dan anak ini, beli deh bukunya ya. Buat saya yang punya bapak super sok cool ini mungkin jadi pengingat buat saya bahwa tidak ada orangtua yang tidak sayang pada anaknya, kalaupun ada paling hanya 2% didunia ini, dan si 2% itupun dipertanyakan kewarasannya.

Sekian Review dari saya ya mba Tika, maaf saya mesti relate ke diri saya dan sepertinya Papua Berkisah ini musti ada lanjutannya deh. Akhirnya mereka tinggal di Wamena atau di Jayapura? dan akhirnya sperti apa ya hubungan mereka dengan keluarga dari Lisa, istri Saulus? Trus pekerjaan mereka disana?

Thank you for the great story mba Tika!

Bahwasanya……

Hidup bukan selalu soal cinta…….. 
image

xoxo

JOEYZ