56

A Bowl Of Happiness : Asinan Gedung Dalam

What makes me happy?
The answer is FOOD! Hehehe…
Sate Padang is my number one comfort food (as I always told you right?) And I’m so in love with all the Manadonese Food (all kinds of them! The halal one of course). But have I told you that seeing one bowl of Asinan Gedung Dalam will makes me smiling from ear to ear? Yesss that is why I call it as A BOWL OF HAPPINESS. Ahhhh I will never leave Bogor without bringing those asinan home.

I became their huge fan since long time ago and I think I should say that their asinan buah is the best so far. The fruits are just perfect, the peanuts, and sour,salty and sweetness ohhhhh This asinan is to die for! You may add the chilli if you like spicy. Yesterday we went to Bogor bringing our kids to Kuntum Farm Fields and of course never leave Bogor before dropping by to this Asinan Gedung Dalam. Then we stopped and I bought 6 pax of asinan buah. It cost 20 thousand rups/pax now and I think the price is still worth it.

There were always lots of loyal customers who would like to buy their asinan. But don’t worry, they will provide enough stocks as they keep making or packing the asinan the whole day. Can you imagine how rich is the owner of this asinan? Hahaha! I imagine they earn lots of money from this delicious asinan as they alwyas the number one favorite in Bogor. Well, I don’t know if there is another yummy asinan in Bogor, please tell me if there is. Anyway, they actually have one branch in Manga Besar, Jakarta. So, if you really craving for it, Gojek is the answer to your craving. Hehe

So, what is your bowl of happiness? Is it Ramen? Meatball? Or maybe Hong Tang the famous Taiwan desert?
Well for me, this Asinan Gedung Dalam is my forever bowl of happiness. The one to die for!

My bowl of happiness, asinan gedung dalam

My bowl of happiness, asinan gedung dalam

IMG_7200

48

Kuliner Malang Dan Rasa Rindu Yang Menderu

Awww awww awwww….hampir lupa ya ada cerita kuliner Malang yang mau diceritain disini. Jangan ampe kelewatan donk ah, sayang kan dah capek-cape fotoin makanannya kalo ga buat dipamer-pamer dimari. *Ihikk*

Nah, waktu kami di Malang bulan Maret lalu itu kami ga punya banyak waktu untuk explore kulinernya. Jadi mari kita lihat, saya sempet kulineran apa aja di Malang:

1) Bakso President
Bakso President adalah tempat pertama yang kami kunjungin waktu itu. Jadi begitu kami nyampe di kota Malang jam 9 pagi, lalu check-in, istirahat dan mandi di hotel, sekitar jam 2 siang kami berangkat menuju Bakso President dan setelahnya baru ke Museum Angkut.

Sebenernya belum pernah makan di bakso president ini dan cuma dengar-dengar dari beberapa teman aja dulu. Trus makin pengen kesini karena baca postingan Puji yang waktu itu abis kunjungan ke Malang. Jadi singkat cerita kita naik taxi Citra yang nongkrong depan hotel dan minta diantarkan ke Bakso President. Tibalah kami disana. Agak ekstrim emang tempatnya, yaitu percis di samping rel kereta api. Ya lumayan serem aja rasanya pas kami lagi makan, lewatlah itu kereta api dan errrrrr lumayan horor juga yawww.

Begitu kami masuk warung baksonya, kami pun langsung disergap aroma kuah bakso ciri khas kota Malang yang ga ada duanya. Lalu si Jessie ngomong:

“Kak, gilaaakk aromanya, ngingetin Malang banget, ngingetin Bakso Kashio (tukang bakso langganan kami di skolah di lawang), ngingetin jaman-jaman SMA, jaman di asrama!!!!”

Dan emang bener, saya merasakan hal yang sama. Terus mikir, gile ya cuma aroma bakso aja bisa bikin masa-masa jaman SMU berasa kembali lagi. Rasa rindu dengan masa-masa SMU pun menderu *halahh bahasanya*

Tanpa babibubebo kami pun pesan 2 porsi bakso pentol. Anjrit waktu dengar kata pentol itu langsung ngikik…karena emang cuma pas di Malang dan sekitarnya kami pake istilah itu. Pentol itu bakso kasaran or baso uratnya. Saya lupa berapa per porsinya yang penting kenyang deh pokoknya. Ohya, kami juga pesan bakso bakarnya, minta dibungkus 5 tusuk karena rencananya mau dimakan di jalan aja karena takut kekenyangan. Then what happened? Bokish abish deh bilang mau makan dijalan, saat itu juga ludes di warung bakso. Dah gitu si Gwin juga doyan lagi. Gimana rasa baso bakarnya? Hmmmmmm… WEDAAAANNN!!!! Endeusss pisan!!! Liat aja nih foto-fotonya *siapin tissue deh buat lap ilernya haha*

Bakso bakarnya gilee menggoda banget,bikin kebayang-bayang terus

Nah yang ditusuk itu bakso bakarnya, gilee menggoda banget,bikin kebayang-bayang terus

slurpppp!

1 posri baso malang, pake pentol…slurpppp!

gerobak dari surga.....errrrr bikin kebyang-bayang nih

gerobak dari surga…..errrrr bikin kebayang-bayang nih

bakso bakar yang tadinya dah dibungkus mau makan dijalan eh ludes ditempat..

bakso bakar yang tadinya dah dibungkus mau makan dijalan eh ludes ditempat..

ekstrim banget kan lokasinya...di pinggir rel KA

ekstrim banget kan lokasinya…di pinggir rel KA

Ohya tadinya kami pengen banget balik lagi ke sini pas besokannya, udah niat banget tapi apa daya kok waktunya mepet banget. Sekarang tinggal terbayang-bayang bakso bakar dan bakso kuahnya yang aduhai bikin ngiler ga berkesudahan.

2) NTT
NTT alias Nasi Tahu Telor punya cerita tersendiri buat saya dan Jc (dan buat teman-teman saya lainya yang satu sekolah dulu). NTT tuh bagaikan makanan istimewa,makanan dewa dewi buat kami-kami anak boarding school yang selalu H2C dikala uang udah tiris tapi tanggal pengiriman uang dari bonyok (buset bahasanya) masih lama.

Yang bikin NTT itu special adalah bumbu petisnya. Makin medok bumbu petisnya maka makin enaklah dia. Btw, kami sempat 3 kali makan NTT selama di Malang itu. Yang pertama di pujasera samping hotel kami tinggal (kami pesan kamar without breakfast waktu itu) kedua di pujasera yang sama tapi beda warung dan yang ke tiga di tempat langganan kami itu. Dari ketiga tempat makan NTT itu kami paling suka di tempat pertama. Bahkan ngalahin rasa NTT di tempat legendaris alun-alun Malang itu.

Lokasi NTT langganan kami ini percis di pojok parkiran Martabak Agung di alun-alun Malang. Itu loh yang disebrangnya kantin Siswa (dan ya ampun si kantin siswa pun masih ada ampe sekarang). 15 tahun yang lalu harga per porsi NTT ini seribu perak saja dan udah bikin puas dan kenyang banget.

Dulu jaman sekolah di asrama, tentu aja kita ga bisa seenaknya pergi keluar or even itu ke warung terdekat. Ada boys’ week dan girls’ week yang mana artinya bisa ke Malang 2 minggu sekali. Jadi kalo kita lagi kepengen banget makan NTT tapi ga bisa kesana ya tinggal nitip aja sama anak cowo or siapa aja yang mau ke Malang.

NTT oh NTT!

Masih di tempat yang sama, tapigerobaknya udah kerenan. Harga 15 tahun lalu itu seribu rupiah, sekaran 8 rb rupiah saja.

Masih di tempat yang sama, tapi gerobaknya udah kerenan. Harga 15 tahun lalu itu seribu rupiah, sekarang 8 rb rupiah saja.

Bumbu-bumbu NTT

Bumbu-bumbu untuk meracik NTT

nah ini dia NTT nyaaaaa nyium aromanya aja langsung balik ke 15 tahun lalu

nah ini dia NTT nyaaaaa
nyium aromanya aja langsung bikin rasa rindu dan berasa balik ke 15 tahun lalu

3) Warung MUNGIL

Nah ini adalah a must place to visit setiap saya kunjungan ke Lawang-Malang. Setelah saya lulus SMA disini, saya ada lima kali balik kesini untuk sekedar berkunjung jalan-jalan dan tentunya melepas rindu.

Ok back to Mungil. Sebenernya Mungil ini cuma warung or toko kue basah yang akhirnya menjual berbagai jenis makanan seperti baso, es campur,mie ayam dll. Warung Mungil ini ada di pasar lawang. Kalau kalian datang dari arah Surabaya, dia da di sebelah kiri jalan. Tapi nih, si warung Mungil ini katanya udah buka cabang dimana-mana sampai di Malang dan sekitarnya. Tapi buat kami tentu aja yang paling legendaris ya yang di pasar lawang ini.

wpid-fb_img_1431268821852.jpg

Ada dua jenis makanan favorit kami anak asrama dulunya, yaitu si Donat Mungil yang mana ukurannya jumbo (dulu harganya 500 rupiah) dan satu lagi yang legendaris adalah si risol mungil (yang juga ukurannya godek).

wpid-fb_img_1431268945351.jpg

Jadi waktu itu saya posting foto si risol ini di fb dengan caption “ampe sekarang ga ngerti untuk apa daun bawang di samping risol itu” karena honestly selalu buang daun bawangnya. Aneh rasanya makan risol sambil gigit daun bawang. Nah postingan saya itu berbuah protes dari teman-teman alumnus. Semua ‘menghujat’ saya karena postingan saya bikin mereka kangen stengah mati ama risol itu. Hahahaha..ampun deh sampe segitunya ya.Seperti judul yang saya tulis diatas, rindu yang menderu akan masa-masa indah hidup di asrama, hidup di kota kecil Lawang-Malang. Padahal jujur ya, waktu kemaren saya makan risol dan donatnya itu emang enak tapi bukan yang spesial gimana gitu. But, on the first bite, Blaaaarrrr!! The only thing you can taste is sweet memories about 15 years ago. *lebay ya* 🙂

Gara-gara ngepost foto risol ini di FB semua alumnus slapoer (nama sekolah saya dulu) komen dan errrrr maapin ya kalian jadi mupeng. Padahal saya cuma mau nanya ini fungsi daun bawang sebenernya apa?

Gara-gara ngepost foto risol ini di FB semua alumnus slapoer (nama sekolah saya dulu) komen dan errrrr maapin ya kalian jadi mupeng. Padahal saya cuma mau nanya ini fungsi daun bawang sebenernya apa?

Gimana gak sweet memory ya kalo emang si risol mungil ini punya kisah khusus di saya. Jadi dulu pas kelas 3 SMU saya punya gebetan, tadinya dia yang ngecengin saya (cieee GR, ini berdasarkan laporan temannya loh *ihikk*) tapi saya denial gitu kan dan merasa dia kurang kece aja gitu. Eh giliran dia udah ilfeel, lah saiyah yang klepek-klepek mak! Nah one day saya pengen banget makan risol ini tapi itu hari Kamis. Fyi, Kamis itu boys day’s out, kalo girls hari Selasa. Dan jam keluarnya cuma dari jam 4 sore pulang sekolah dan jam 6 sore harus udah balik ke asrama. Karena waktu keluarnya singkat, paling cuma ke Pasar Lawang aja. Jarang ada yang ke Malang. Jadi saya memberanikan diri untuk ngomong ke si gebetan.
J: SAYA, B: si gebetan

J : “B, nanti ke lawang ga?” (sambil jantungnya mau lompat keluar saking deg-degannya)
B : Iya, emang kenapa Jo?
J: “Mau nitip risol Mungil donk”
B: “Oh ok, nanti gue bawain Jo” (sambil mamerin senyum gantengnya)
J: “Thank you ya B”
B: “Sama-sama Jo”

Begitu balik badan, rasanya mau pengsan. Kok berani banget ye nitip risol ama gebetan? Ketauan banget modusnya gak seh? Hahahaha..

Anyway, apakah akhirnya si B beneran bawain saya risol? Mau tau aja or mau tau banget? Silahkan baca disini kalo emang mau tau banget. Hahahaa… Kalian akan nemuin cerita yang mirip dan coba tebak si B itu siapa ya?

Hihihi…baiklah sekian cerita kuliner Malangnya. Makasih yah uda baca cerita kuliner yang dicampur sama kenangan masa lalu yang sedep bener kalau diingat-ingat lagi. Semoga rinduku tak lagi menderu. I’ll see you again Malang! I’ll be back for you bakso Prrsident, NTT, warung Mungil, and satu lagi es podeng Pak Ri’ yang gak kesampean…

33

Kue Kesukaan Uppa (resep: carrot cake)

Ahhhhh belum afdol rasanya blog emak-emak *sok bisa baking*  ini kalo belum share resep disini.
*ehemm…keselek kedondong* :))))

Jadi sebagaimana diketahui bahwa saya ini ‘buta resep’ alias susah mudeng baca resep..musti diresapi berulang-ulang. Jadi kalo ada yang share resep pake bahasa Inggris..saya pasti males praktekinnya…karena yang bahasa Indonesia aja saya keder apalagi Bahasa Inggris kan….

Oke berikut adalah resep carrot cake yang sebenernya udah sering banget saya praktekin. Resep ini dapat dari mba Elly_Ferry dari Instagram (random aja sih nemunya)
Anyway ini adalah kue yang uppa suka banget loh ..biasanya dia mau yang polos aja, ga pake topping segala.

So here is the recipe:
RESEP CARROT CAKE
Bahan:
-250 gr gula (150 gr gula pasir+100 gr gula palem
-sejumput garam
-300 gr tepung terigu protein rendah (aku pake segitiga biru)
– ¼ sdt kayu manis
-350 gram wortel (harut halus jangan diperas)
-150 ml minyak sayur
Cara membuat:
-kocok telur, gula, garam, hingga kental dan berjejak dengan speed mixer tinggi
-Ayak bahan kering, kemudian masukkan, kemudian masukkan kedalam adonan dengan speed rendah hingga tercampur rata.
-Masukkan wortel parut, aduk rata dengan spatula
-Tambahkan minyak perlahan kedalam adonan, aduk hingga tercampur rata. Pengadukan dilakukan dengan metode aduk balik, pakai spatula besar.
Hati-hati dengan minyaknya jangan sampai ada yang mengendap dibawa, harus teraduk semuatapi jangan sampai over mixing, supaya tidak bantat.
-Tuangkan adonan kedalam Loyang yang telah dialasi kertas roti
-Panggang dengan suhu 180 c selama 30 menit. Lakukan tes tusuk untuk memastikan kematangan
-Tunggu hangat lalu keluarkan dari cetakan.
RESEP TOPING
-250 gr cream cheese
-50 gr blue band
-1 cup kecil yogurt plain yang kental
-60 gr keju cheddar (parut)
-1 sdm gula halus
Aduk semua bahan dengan mixer, lalu oles ke kue masukkan ke kulkas selama 30 menit.

and taraaaaaaaaaaaaaaaa…..ini carrot cake percobaan pertama dulu:

Tergolong dibilang sukses. ..first try

Tergolong dibilang sukses. ..first try

 

in slice

in slice

Lalu beberapa hari lalu saya coba pake crumble atasnya, pake crumbel ini bukan karenna sok kreatippp alias lagi ga punya krimcis..crumblenya terdiri dari gula palem, chocochips dan kacang mede yang disangrai dan ditumbuk kasar…aduk semua dan tabur ditengah kue dan diatasnya sebelum masuk oven.

and here is my carrot crumble cake…(hahhaa ngarang)

wpid-20141004_091552.jpg

Anyway, sebenernya setiap saya baking sebenernya saya risih kalo dibilang ‘ih pinter bikin kue ya si Joice sekarang’ , menurut saya kurang tepat, karena sebenernya saya lebih sering gagalnya kok daripada suksesnya. Di postingan saya yang terdahulu, COOKING CHALLENGE 1, dan COOKING CHALLENGE 2 dari sana saya bisa liat memang ada yang improve(Sedikit banget improvenya) dengan baking skill saya, tapi kayaknya juga belum bisa dibilang pintar, bayangkan saya belum lulus-lulus yang namanya bikin kue chiffon, padahal kan keliatannya simple dan gampang ya, eh tapi bok, udah ENAM kali saya bikin dan ga pernah sukses, ada aja kurangnya. Kurang mateng dikit lah, bantet lah..kempis lah…ahhhh syebeell, bikin kapok. Tapi so far kue yang paling sering dibikin adalah ya tetep donk si Kue anti gagal MUFFIN, banana cake, brownies, dan pie susu. Tapi favorit dari semua kue itu adalah si QUICHE LORRAINE, dan kapan itu saya coba pake resep lain dan hasilnya juga enak seperti resep dari mba yo yang juga enak. Basically, I like pie-pie an gitu sih. SUKA BANGET!

QUICHE LORRAINNE eith spinach...yummmm

QUICHE LORRAINNE eith spinach…yummmm

pie susu/egg tart yang tetap menjadi favorit. Lumayan sering juga bikin ini (kalo lagi ga males)

pie susu/egg tart yang tetap menjadi favorit. Lumayan sering juga bikin ini (kalo lagi ga males)

 

Nah, satu kue yang paling sering saya bikin kan juga si carrot cake ini, tapi terus terang aja nih, kadang-kadang kue wortel ini kok ga mateng ditengah ya….? padahal pinggirannya udah mateng, terus kalo kelamaan di oven takut bantet or gosong. Anybody know what’s the tips? makanya saya sertai resep diatas, siapa tau ada yang mau kasih tau tips2 supaya carrot cake ini matang sempurna. Tapi saya heran, kadang sukses juga sih..matang secara keseluruhan. Help me please! because uppa really love this cake I made….and I want my carrot cake tastes better each day *tsahhhhh istri soleha banget dah ini ya*

So that’s my story about my baking thing, dan dari antara 10 jenis kue yang pengen dicoba bikin, maka  saya tinggal punya utang 1 lagi yaitu bikin tiramisu…… ahhhh belum nemu moodnya ini mau bikin tiramisu padahal puji dan mba Ria udah share resepnya.

So, catch you later friends, lega deh, akhirnya saya bisa tiap hari bikin postingan selama  libur satu minggu ini….. *yang walaupun ga jelas semua isi postingannya..lol* tapi mari kita tepuk tangan! yeayyyy! clap-clap hoorayyyyy!

Have a sweet Friday, my blogger Fellows!

25

Cooking Challenge part 2

Seperti yang teman-teman sudah baca di cooking challenge part 1 disini. (jiehhh promosi postingan lama), hehehe tapi beneran ini emang sambungannya kok.

Nah maka tak disangka-sangka kegiatan cooking challenge ini sekarang udah jadi ritual tiap ada waktu lowong. Eh sebenernya bukan cooking sih, tapi lebih kepada baking deh sebenernya. Jadi uda pada tau donk ya kalo saya ini sebenernya kaga bisa masak, selain ayam woku, bakpao dan perkedel kentang….hahahhaa….. eh tapi  kalo nasgor, sop standard dan tumis2 alias oseng2 dan goreng2 ya pasti bisalahhhh *Dengan rasa standard cencunyahhh* >>pukpuk uppa*

Okeh, akhir-akhir ini saya lagi sering ‘bermesraan’ dengan OVEN saya. *Please jangan bayangin saya lagi peluk2 oven yang lagi dicolok listrik yakk,,,,amsyonggg yang ada*

Yah intinya mah lagi suka baking-baking aja sejak beli oven ukuran 28 L Capacity. Kemaren itu si neng Fenti alias mama Barra minta direview oven oxone ini, saya ga terlalu ngerti cara ngereview barang elektronik.Tapi coba saya kasih sedikit cerita tentang oven ini dulu deh ya.

Beli oven ini  sekitar bulan Oktober tahun 2013 deh kayaknya. Ini sebenernya udah impian dari lama pengen beli oven, tapi kok ya ga jadi-jadi. Nah keinginan makin membuncah saat chatting ama temen saya si Dina yang hobi baking, dan selalu bisa nyiapin sarapannya pake oven ini. Trus saya tanya merk oven dia, dan ternyata oxone, jadi ya ngikut aja. Alasannya simple karna nanti kalo saya ada yang ga ngerti pakenya ya bisa nanya-nanya dia, trus kalo dia kasih resep bisa sama suhu oven dan lama panggangnya (kadang beda oven, kan beda hasil ya dalam suhu dan lama waktu memanggang)

Jadi saya belilah oven ini dan berharap saya akan lebih banyak memanggang daripada menggoreng. Kenyataannya nihil. Oven cuma dipake buat baking kue ajahhh kakaaaa…….

Lalu kue percobaan pertama saya kan chocolatte lava cake (yang ternyata gagal) trus baru deh cerita baking di cooking challange part 1 itu, yang mana itu pas udah mau natal and tahun baru, jadi kita bikin segala kue tahun baru pake oven itu. Saya juga rajin bikin macaroni schotel dan baked spagetti dan brownies.

Nah sejak itu, yang biasanya saya rajin beli-beli buku resep tapi jarang prakteknya, saya sekarang malah ga napsu liat or beli buku resep, karena nih menurut saya buku resep itu banyak yang ga benernya deh, kurang detail ngasih tips2nya. Kayak ada beberapa tips or steps yang missing. Kenapa saya bilang gitu? karena saya pernah bikin pas judul resepnya “brownies kacang” pas jadinya kok malah kayak bolu coklat biasa? (apa gw aja yang oon yaaa?) hahahaha

Okehhh tapi saya ga tau deh kalo kalian setuju ama pendapat saya ini tentang ke akuratan si buku-buku resep tadi. Yang pasti saya makin pede nge-baking kalo itu hasil googling dan liat steps yang detail.

Apalagi kalo beberapa blogger udah pamer di IGnya masing2 tentang hasil bakingnya…..makin pengen bikin  *Duhhh kompetitip banget ga sehhh?*

Eh tapi menurut saya sih bukan kompetitif ya, tapi lebih kepada motivasi, jadi gini..kalo misalnya nih si mak Sondang berhasil bikin sesuatu trus ga serta merta jug saya pengen ikutan bikin. Saya biasanya akan pengen bikin kalo saya merasa emang seneng or tertarik ama makanan itu. Contohnya ya si Roti kentang yang famous itu. So Far udah bikin roti kentang sebanyak 6 or 7 kali deh (lupa).

Tapi saat beberapa orang rame bikin suatu masakan yang saya rasa saya kurang tertarik, ya saya ga ikutanlah. Pokoknya saya hanya bikin sesuatu yang emang saya bakal suka makannya.

Nah ada beberapa jenis makanan yang  saya pengen banget bisa bikin karena saya emang suka makannya. Apakah itu?

1) Roti

2) Brownies

3) Pizza

4)Klappertart

5) macaroni schotel

6) Pie (fruit pie, pie susu/egg tart)

7) Red velvet cake

8) Carrot cake

9) Tiramisu

10) Quiche Lorraine

 

Okesipppp, cukup banyak juga ya listnya. Trust me…..all those list of food, emang makanan yang saya syukaaaa banget makannya…BANGET-BANGET!

Tapi so far, yang udah berhasil dibikin adalah no 1-6

Dan dan saya akan coba Quiche Lorraine dari resepnya mba Yo selama liburan panjang ini. (Iya saya lagi libur panjanggg…jangan pada ngiri yaaa cuma sebulan aja kok liburnya hahahaa)

Tapi nih, nyali bikin Quiche lorraine akhirnya kekumpul karena saya udah berhasil bikin pie susu, karena basically sama deh cara bikin crustnya. Pokoknya musti bisa nih bikin si Quiche lorrain ini (berharap sama enaknya sama yang saya makan di Padma)

Yes, yang terakhir kemaren saya puas banget ama hasil Pie susu buatan saya (egg tart) asli enakkk banget! and ga nyangka ternyata bikinnya ga sesulit yang saya bayangkan.

Oh iya satu hal yang perlu diketahui dari saya adalah, bahwasanya saya ini BUTA RESEP, artinya saya ini paling susah mudeng baca resep bahasa indonesia, nah bayangken lahhh kalo disuruh baca resep keminggris segala! repot ah cynnn!

Makanya suka banget baca resep mba Tituk, dan blogger-blogger indonesia yang lainnya. Kalo ada yang kasih link resep bahasa inggris, saya langsung ciut.Hahahahaha……

Ohya dari antara semua hasil masakan saya, yang paling puas adalah si PIZZA dan PIE SUSU tadi….makanya bikin pizza udah ampe 3 kali. Ternyata seru dan gampil dan hasilnya enak. Ampe suaminya kakak ipar saya aja bilang enak. Jarang-jarang loh! hahahaha……*GR to the moon and back*

LOL

Oke,,,oke,,,sebelum kebabalasan GR nya….. (inget jo, roti kentangmu jarang berhasil noh, apalagi banana cake baru 2 kali perfectnya)…… 😀

Sekian cerita baking-bakingnya….harap maklum ya bila postingan ini terdengar seperti pamer alias norak. Ya namanya pun masih beginner dan ini ntar buat dibaca-baca lagi kalo semangat bakingku menurun yaaa kakaaaaa….. supaya apa???? yah supaya cemunguddddh lagi kan!

UHUYYYYY!!!

My first roti sobek kentang, yang disinyair gagal kalo dar bentuk. Kempesss gitu dia pas keluar dari oven. Kebanyakan ragi deh kayaknya

My first roti sobek kentang, yang disinyair gagal kalo dari bentuk. Kempesss gitu dia pas keluar dari oven. Kebanyakan ragi deh kayaknya

 

termasuk yang berhasil roti sobek kali ini

termasuk yang berhasil roti sobek kali ini

20140418_112758

 

Banana cake dari resspenya Mba Ira di momiesdaily.com berhasil tapi belum perfect banget karena pisangnya belum mateng banget

Banana cake dari resspenya Mba Ira di momiesdaily.com berhasil tapi belum perfect banget karena pisangnya belum mateng banget

Brownies dari resepnya thebrowneyedbaker (bener ga ya nama websitenya) termasuk paling sering bikin ini karena saya seneng brownies dan ini kan ga butuh mixer jadi simple

Brownies dari resepnya thebrowneyedbaker (bener ga ya nama websitenya) termasuk paling sering bikin ini karena saya seneng brownies dan ini kan ga butuh mixer jadi simple

wpid-20140523_222006.jpg

Pizza yum yum!

Pizza yum yum!

 

 

cake tape with cheese....hampir sukses *kurang mateng dikit*

cake tape with cheese….hampir sukses *kurang mateng dikit*

chiffon cake yang ke 2...gagal maning! *hiksss ngitungin telor sekilo berapa??* lol

chiffon cake yang ke 2…gagal maning! *hiksss ngitungin telor sekilo berapa??* lol

brownies in a cup *iseng-iseng*

brownies in a cup *iseng-iseng*

my lovely egg tart/pie susu....

my lovely egg tart/pie susu….

Semoga semangat nge baking ini nggak cuma sementara aja ya, dan terus berkembang…..*biasanya sih panas2 diawal aje*

Okelah……..

Salam SEMANGAT BAKING! 😀