28

Udah Gede

Kalau kita tiap hari bertemu dengan orang yang sama maka kita sulit melihat adanya perbedaan or perubahan dalam diri seseorang secara fisik. Kecuali kalau dia potong rambut atau ganti warna rambut (jelas banget ya kelihatan) atau kayak saya yang makin mbulet aja tiap hari (nyata banget sisssss lipetan lemaknya!!buahahaha๐Ÿ˜ค)Begitu juga dengan anak, tiap hari ketemu anak jadi suka merasa tuh anak kayaknya ga tumbuh-tumbuh deh. Segitu-gitu aja (suka gitu ga buibu?) #EhgueDoankYakk?? ๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›

Hal yang paling berasa bikin saya sadar bahwa duo G sekarang udah pada gede (bukan bayi-bayi lucu lagi) adalah :

1) Waktu beresin baju di lemari.

Iya kan saya per 3 bulan sortirin baju-baju yang sekiranya udah jarang dipakai karena udah ga muat or udah buluk or udah sobek. Nah berasa deh tuh baju-baju kok dah pada kecil-kecil yaaa? Huaaa anakku tambah besarrr!!!๐Ÿ˜‹

2) Waktu Tidur

Berasa banget kalau mereka udah gede-gede saat mereka tidur dan melihat panjang kaki mereka udah jauh banget dibanding kemaren-kemaren. Udah makan tempat deh dan sang bapak udah melipir tidur di tempat lain (iya kami kek ikan sarden kalau tidur berempatan)

3) Waktu Kakak G Pakai Seragam SD

Duhh berasa banget dah gedenya saat kakak G pake seragam SD (huaaa anakku dah SD???? Masih ga percaya) btw punya anak SD mulai ga enak ya karena anaknya dah ada Quiz and Mid+final test. Anak yang ujian emak juga yang rempong. Eh untungnya kakak G mayan rajin belajar anaknya jadi ga beban buat dia (hore!!! mamanya girang)

4) Waktu Gendong Duo G Dari Mobil Ke Tempat Tidur

Nih dua bocah ga bisa ga tidur kalau udah yang namanya naik kendaraan. Mau mobil or motor begitu digoyang plus ada AC udahlah langsung pules. Plus pulak tipe anak yang kalau udah tidur kek orang pingsan. Gak bakal bangun deh biar diguncang-guncang. Makanya mereka kalau udah capek banget sering ketiduram ampe pagi. Badannya dilap sambil gantiin baju pun tetap ga bangun. Haisshhhh niru sapa nih yak?

Makanya merasa banget mereka udah gedenya adalah saat menggendong mereka. Kalau ndul masih sanggup. Kalau Kakak G? Aigooooooo!!! Kutak sanggupppppp!!! Kakak G itu mayan tinggi untuk ukuran temen sebayanya dan untunglah dia udah ga semok lagi kayak dulu (jaman ama mba Sari anak-anak pada semok montok, secara doi kalau ngasih makan anak seabrek-abrek…kok dia bisa ya? Mamanya malah fail?) #peletmbasari ๐Ÿ˜‚

5. Gigi Ompong
Hahahahaa….yessss ini dia tanda yang paling berasa kalau kakak G udah gede. Yaitu giginya udah pada ompong. Gigi tengah yang bawah dah copot 1 tahun lalu dan sudah tumbuh juga. Nah kemaren pas di Bali opungnya dah gemes pengen nyopotin yang tengah atas tapi ga saya bolehin karena besoknya kakak Field trip takut dia merasa ga nyaman.

Suatu siang si Kakak datang ke kelas saya pas saya lagi ngajar. Dia lari-lari dan bilang “ma, my tooth is broken when I ate my lunch. I thought it was a rice…ooopsss it was my tooth..I almost eat it” hahahahaha si kakak cengengesan. Nah gigi sebelahnya juga dah goyang, pas opungnya main ke rumah kemaren skalian aja dicopotin karena udah ganggu banget. Tadaaaaaa gigi kakak ompong dua di atas dan suka geli sendiri liat Si Miss Ompong yang super rempong ini. Eh iya ngomong-ngomong soal gigi mau pamer dikit ah, waktu ke dentist tahun lalu si dentistnya bilang gigi kakak bagus ga ada yang item, keropos maupun bolong. Horeeee!!! (Iya ada emak2 judes dibalik itu semua…judes kalau ada yang kasih permen or cokelat tanpa minta ijin emaknya hahahaha..paling sering kejadian di gereja soalnya…)
Yeah dengan ompongnya anak gadisku makin yakin bahwa she is not my lil baby anymore…she is my big girl now! Kalau anak dah mau ganti gigi susu….kayaknya itu pertanda banget ya bahwa dia udah gede sekarang. Kenapa cepat amat sihhhh nakkkk??
#tanyakenapa #timefliessofastYowww

Ya begitulah cara saya menyadari kalau anak-anakku bukan bayi-bayi lagi.

Ps: Ndul masih suka kuanggap bayi lucuku…masih suka unyel-unyel cium-cium hampir disetiap kesempatan (lalu kakaknya pun iri bin syirik dan kudu sama jumlah kecupan emaknya ke si kakak…hadeuhh kakakkkkk๐Ÿ˜—๐Ÿ˜—๐Ÿ˜—)
Well I know it sounds wrong but I can’t help it #AwasJanganPadaSuruhGueBeranakLagiYeeee ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿ˜Š

image

54

Soal Mengalah

“Kak, kamu ngalah donk sama adeknya”

Kata-kata itu sering terucap dari mulut kami berdua di rumah, tapi belakangan saya melarang uppa untuk mengatakan hal itu pada kakak G. Saya merasa ada yang salah pada instruksi untuk selalu mengalah pada adiknya tanpa melihat casenya. Yes the art of having two kids or more ya begitu memang. Permasalahan tiap hari ga jauh-jauh dari beranteman between siblings. Saya adalah kakak dari adik saya satu-satunya, yaitu si Jc. Ga usah ditanya ya kayak apa dan sesering apa kami berantem waktu kecil dulu. Pokoknya bisa kejar-kejaran keliling gang rumah cuman gara-gara kesel rebutan mainan or habis gondok-gondokan. Mamak juga sering suruh saya mengalah sebagai seorang kakak dan itu rasanya gak ikhlas banget harus disuruh ngalah terus-terusan. Kami berhenti berantem saat saya masuk SMA dan harus bersekolah di sebuah boarding school di Malang. Berjauhan membuat kami jadi saling merindu dan makin sadar kalau kita saling sayang.

Kata mengalah artinya dalam kamus besar bahasa Indonesia adalah sebagai berikut:
meng.a.lah
Verba (kata kerja)ย 
(1) tidak mau mempertahankan (haknya, pendiriannya): dalam perdebatan itu ia selalu mengalah;ย 
(2) dengan sengaja kalah; pura-pura kalah: balaslah, jangan mengalah saja

Jadi mengalah itu sebenernya susah juga ya, susah kan untuk sengaja kalah. Kenapa kita otomatis mengarahkan kata “mengalah” kepada yang tertua? Padahal kan belum tentu harus selalu begitu. Saya mulai tidak lagi selalu menyuruh kakak G untuk mengalah pada Ndul adiknya. Saya akan lihat casenya seperti apa. Misalnya, kalau apa saja yang si kakak pegang duluan lalu diambil paksa sama ndul, saya kekeuh ga mau ndul ambil hak kakaknya. Walau setelahnya ndul pasti nangis meraung-raung, musti tega.

Tapi ada case dimana mereka sama-sama mau nonton film dan ternyata mereka punya selera yang berbeda kan, jadilah kadang saya suruh kakak mengalah untuk kasih adeknya dulu yang nonton film kesukaan dia. Itu pun sekarang saya mulai perbaiki lagi bahwa gak selalu film kesukaan ndul dulu yang dipasang, gantian kakaknya duluan. Pokoknya sekarang mesti bisa lebih adil dan bijaksana*dah kayak Pancasila ajaa yah๐Ÿ˜๐Ÿ˜„*

Case lain adalah bilamana si adik ngantuk mau tidur dan harus dikelonin dulu sama saya tapi saat yang sama si kakak mau ditemanin baca buku, untuk hal seperti ini tentu saya suruh kakak mengalah untuk menunggu saya selesai menidurkan adiknya. Ada case dimana kakak harusnya lebih mengerti situasi yang ada dibanding adiknya. Saya berusaha supaya kakak diajarkan untuk menyuarakan pendapatnya bahwa ia tidak mau mainannya diambil, tidak mau adik melulu yang didahulukan. Hal ini dilakukan agar kakak tidak merasa selalu dijajah dan ndul tidak merasa apa pun yang diinginkannya akan selalu didapat.

Kenapa saya mulai melarang uppa untuk selalu menyuruh kakak G mengalah sama adeknya? Tentu karena saya lihat efeknya jadi jelek buat si adek yang terus-terusan diberi apa yang dia mau, jadi manja dan semau-maunya. Nah tapi nih, efek paling jelek menurut saya ya justru ke si kakaknya. Kenapa? Karena hati kakak pasti sedih tiap kali disuruh mengalah sama adiknya.

Saya ingat pernah baca di salah satu novel favorit saya “Sabtu Bersama Bapak”, kalau ga salah disitu disisipkan juga parenting tips yaitu salah satunya untuk tidak selalu menyuruh si kakak mengalah pada adiknya. Tidak selalu menaruh beban yang lebih banyak di punggung seorang kakak. Biar bagaimana mereka sama-sama anak kita yang mesti disayang, perhatikan dan diperlakukan EQUALLY!

Ada efek lain yang paling buruk dari selalu menyuruh si kakak untuk mengalah, saya mengutip dari web parenting, katanya RASA MARAH AKAN TERPUPUK. Karena bila kakak terus menerus diminta mengalah, ia bisa membenci adiknya karena adik selalu mendapatkan apa yang diinginkan dan ia tidak. Kemungkinan yang bisa muncul adalah ia akan meniru cara adik untuk mendapatkan keinginannya, baik di rumah atau sekolah. Bisa jadi, ia tertekan atau justru โ€˜meledakโ€™.ย 

Wahhh ternyata segitu berbahayanya ya kalau kita tidak berhati-hati saat menyuruh si kakak untuk mengalah terus-terusan pada adiknya. Saya berharap bahwa saya akan selalu bisa adil pada duo G di rumah.

Kenapa saya tulis tentang hal mengalah ini? Karena sekarang kakak G sudah mau Mau 6 tahun dan udah mau SD dan sudah cukup mengerti artinya kecewa. Saya melihat kesedihan dimatanya bila dia selalu mengalah pada adiknya dan dia biasanya jadi diam. Seringkali saya lihat dia mengalah dengan sendirinya tanpa kami suruh, tapi kok jadi saya yang sedih melihat dia seperti itu. Untuk itu saya ingin memperbaiki hal ini dan mudah-mudahan tulisan ini adalah juga pengingat untuk saya supaya bisa lebih adil dalam memperhatikan dan memperlakukan kedua anak saya dengan sama. Kakak gak selalu harus mengalah pada adiknya…. setuju?

image

image

52

Like Sister Like Brother

Habis baca artikel the mother truthย hari jumat lalu tentang bedanya tantangan punya anak dua atau lebih bikin saya geli dan ketawa sendiri (untung aja ga disangkain orang gila). Kalau udah ngeliat duo G di rumah beranteman tiap hari dan sayanya lagi waras, maka kalimat yang sering terucap dari mulut saya adalah ” hmmm that’s the art of having two children”…. terdengar sangat bijak sekali kamu Jo! Huahahaaha padahal gak tau aja, biasanya mah tanduk di kepala dan ekor di f*ntat dah keluar. LOL ๐Ÿ˜€

Jadi ini duo G kan jarak umurnya cuma 20 bulan ya (maklum, kejar setoran mbakbro!) Jadilah itu di rumah tiap hari kerjaan mereka main-berantem-main-berantem ulang-ulang ampe bosen (which is ga bosen-bosen). ๐Ÿ˜€

Nah, ini ada point penting yang saya ambil setelah memperhatikan tingkah laku mereka, khususnya tingkah laku adiknya yaitu si Ndul. Emang benar ya, adik itu dimana-mana ya pasti mencontoh kakaknya, tapi ga nyangka kalau ndul bisa benar-benar mengcopy semua-semua cara kakaknya bicara. Termasuk kalau ndul ber-argumen saat berantem sama kakaknya. Hufftttt…aslik! Lap keringet aja deh kalau dah ada adegan argumen ini.

Tapi nih, ada juga donk bagian lucu-lucunya yang bikin saya dan uppa ketawa ngikik. Untungnya saya sempat capture kegiatan mereka berdua yang mana ndul benar-benar copycat kakaknya. Hi anak-anak mama, coba liat nih foto kalian berdua waktu kecil….lucu banget dan mudah-mudahan pas udah dewasa ga berantem-berantem lagi ya nak!
1)Jas hujan

Jadi waktu musim hujan beberapa bulan lalu, kakak G kan selalu naik motor bareng mamanya ke sekolah dan jas hujannya sengaja saya beli yang bergambar frozen, dan suatu hari si ndul juga harus ikut naik motor sama saya untuk antar dia ke rumah ompungnya. Nah dia ngotot donk mau pake jas hujan juga padahal dia ga dibeliin jas hujan. Jadilah dia pakai jas hujan mamanya, dan minta pakai helm. Liat aja tuh gayanya, lucu banget kan. Pokoknya prinsipnya ga boleh kalah sama si kakak. Hihihihihi…ndulll ndulll!

Ndul dengan raincoat mamanya yang super kegedean

Ndul dengan raincoat mamanya yang super kegedean

2)Winter In Jakarta

Jakarta puanas pol gini, tapi anak-anakku tersayang mah ada kalanya minta dipakaiin jaket ala-ala winter. I don’t have any idea gimana mereka bisa kepikiran dengan ide pakai baju ala-ala winter ini. Malahan sebenernya ini pakai sarung tangan tapi udah keburu dicopot. Ini yang mulai tentu saja kakaknya dan si adik seperti biasa ga mau kalah dan minta dipakaiin jaket juga. Trus yang bikin bingung itu kenapa juga harus bawa-bawa novel mamanya coba?

Entahhh apa-apa lah ini judulnya....pakai jaket dan bawa buku segala, itu sarung tangan udah dicopot

Entahhh apa-apa lah ini judulnya….pakai jaket dan bawa buku segala, itu sarung tangan udah dicopot

3) Paper Climber

Waktu kita main ke Kidspace Pondok Indah bulan Desember lalu, paper climber ini adalah mainan yang paling betah buat duo G. Emaknya aja dah tremor alias gemetaran dan ga ada nyali untuk naik sampai atas, aslik itu tinggi banget loh. Nah tapi karena si kakak sudah terlebih dahulu pergi ke kidspace sama teman-teman sekolahnya, jadilah dia agak norak sedikit dan naikin paper climber ini sampai atas dan tentu saja sang adik alias ndul yang sebenernya juga ketakutan, juga jadi berani dan naik keatas bolak-balik turun-naik di paper climber ini. Like sister like brother lah pokoknya.

emaknya dah tremor liat anaknya manjat paper climber di kidspace ini. aslik ini tinggi banget loh sebenernya....

emaknya dah tremor liat anaknya manjat paper climber di kidspace ini. aslik ini tinggi banget loh sebenernya….

4) Membaca Buku

Ini kejadian 2 minggu lalu, asli ini lucu banget. Jadi suatu malam si ndul nanya saya “ma,mana buku Tini yang lama?” maksud si ndul itu adalah buku Tini jilid 1. Trus saya bilang dia suruh cari di kotak buku-buku mereka. Tapi dia ga nemu dan ngotot supaya saya cariin buku Tininya. Pas saya akhirnya kasih bukunya ke dia, saya kira dia mau minta ceritain seperti biasanya. Eh ternyata nih anak ngeloyor aja ke kamar dan setelah beberapa menit saya masuk ke kamar, saya menemukan pose berikut ini:

Buku Tini Jilid 1 ndul yang baca, buku Tini jilid 2 si Kakak yang baca. Coba tebak mana yang baca beneran? hihihihi

Buku Tini Jilid 1 ndul yang baca, buku Tini jilid 2 si Kakak yang baca. Coba tebak mana yang baca beneran? hihihihi

Hahahahaa….gaya banget ya si ndul. Jadi nih ceritanya, si kakak lagi baca buku Tini sendiri, dia lagi belajar baca bahasa Indonesia dan dia baca sambil tiduran gitu di tempat tidur. Ternyata si ndul ga mau kalah donk, dia pun minta buku Tini jilid 1 karena kakaknya baca buku Tini jilid 2 dan itu kakaknya baca beneran sedangkan ndul cuma akting semata. Gaya kakinya, jangan lupa….mesti sama juga. LOL ๐Ÿ˜€

5)Perban Mama

Nih yang paling epic sih, kisah 2 minggu lalu juga. Saya lagi ganti perban di tangan sehabis mandi, dan nih bocah 2 tiba-tiba datang ke saya dengan tangan seperti dibawah ini:

Inilah yang paling epic dari semua-semuanya dan asli bikin ngakak tapi abis itu dimarahin. Itu sapu tangan diiket pakai karet. Mbak sari disuruh bikin ini ditangan mereka. Udah pasti ini ide si kakak

Inilah yang paling epic dari semua-semuanya dan asli bikin ngakak tapi abis itu dimarahin. Itu sapu tangan diiket pakai karet. Mbak sari disuruh bikin ini ditangan mereka. Udah pasti ini ide si kakak

Lah..lah…? ini apa-apaan sih? saya bingung dong dan nanya mereka, itu tangannya kenapa dibungkus sapu tangan gitu dan diikat pakai karet? terus dua-duanya serempak jawab “kita lagi pakai perban kayak tangan mama”…..buahahaha…..Amangiooooyamang!!!! hancur minahhh deh! ini aslik antara mau ketawa dan marah. Soalnya kan ya pamali atuh ya mereka bikin perban bo’ongan gitu ke tangan mereka, karena itu kan musibah tangan saya yang kecelakaan 2 bulan lalu…ampun-ampun deh ga mau keulang lagi. Eh dua bocils malah anggap itu lucu or gimana gitu, ampe mereka bikin duplikat perban di tangan mereka. Yasalammmm nakkk! kalian terlalu kreatip. Tentu saja ini ide kakaknya dan si adik ga mau kalah dan ikut si kakak. Always like that..like sister like brother.

Jadi intinya adalah, saya harus banyak pendekatan extra ke si kakak, karena kalau kakaknya melakukan hal yang baik-baik selalu maka si adik pun akan dengan mudah meniru si kakak. Begitu sebaliknya, bila kakak suka argumen sama mamanya, ya adiknya juga niruin aja dengan gampangnya. Huaaaaa PR banget kan ya jadi orang tua. Kembali lagi ke postingan tentang the art of having two children or more, emang udah pasti beda banget deh tantangan punya anak dua or lebih ini. Tapi kalau ada momen-momen lucu seperti keajadian ndul dan kakaknya diatas, lumayan banget buat hiburan emak-bapake. Baiklah anak-anak, akhir kata..mama ucapkan semoga kalian selalu akur ya nak! mama loves you two…UMMMMAAAAKKKKKKK :*My beloved double G kissed me on Mother's day (location: Eco park, Ancol) my hand still with bandage

My beloved double G kissed me on Mother’s day (location: Eco park, Ancol) my hand still with bandage