9

What A Sweet Coincidence

HAPPY 32nd BIRTHDAY darlingku. Kok pas banget sih nonton kamu di bioskop pas di hari ultahmu? #emangdasarjodohyaaakita hauahahaha ๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ _________________________________

Setelah 650tahun ga ke bioskop (lebay๐Ÿ˜›), akhirnya bela2in nonton film yang genrenya gak suka banget ( Under World Blood Wars) tapi gimana donk kalau yang main si kesayangan cintaku #theojames jadilah nonton sambil nutup mata (too much blood and all about vampires) demi kamu nih darling ๐Ÿ˜๐Ÿ˜#JijayyyydehJo ๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›btw ga nyadar tadinya kalau hari ini 16 Desember ultah si yayang #theojames what a sweet coincidence๐Ÿ˜๐Ÿ˜˜

Ps: Inilah akibat rindu yang menderu, karena lanjutan Allegiant yaitu Ascendant ga bakal tayang di bioskop (no budget ceunah) hikssss fans Divergent series macam saya cuma bisa manyun dan liat Theo James main film lagi udah jadi hiburan banget walau paling ga demen film Vampire2 gini. Mayan ya pengalihan issue sejenak dari oppa Gong Yoo yang makin greget aja aktingnya di Kdrama terbaru #Goblin.

image

Hahaha sempet2nya capture pas nonton tadi (ssstttt jangan bilang2 yak) ๐Ÿ˜‚

Happy weeekend all!

Salam hangat, dari yang udah libur sejak seminggu lalu ๐Ÿ˜›

56

Commenting Upon Seeing Some Movies

Dikarenakan yang punya blog ini lumayan suka nonton trus abis nonton demen amat komentar, tapi mau ngereview film rasanya kok malassshhh jadilah ngelist beberapa film yang akhir-akhir ini ditonton dan ngasih 3 komentar penting ga penting seusai nonton film-filmnya. Bagi yang setuju dengan komentar saiyah ya syukur, yang ga setuju ya maap. Ya lagian ga minta pesetujuan siapa-siapa juga sik ya. Namanya pun komen penting ga penting. Nyiahahahahaha…… *kok nyolot lo joooo???*๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Yuklah cekidot film yang ditonton 3 bulan terakhir…. agak random urtannya ya…sesuai yang saya ingat aja:

1) ALLEGIANT
-Walau ini adalah film yang saya udah nanti-nantikan banget tapi entah kenapa saya merasa ini kurang greget.
-Film adaptasi novel yang agak fail menurut saya dibanding Series Hunger Games. Banyak didapati perbedaan di buku dan di film. Walau emang sah-sah aja tapi menurut saya filmnya kok jadi lebay… agak sedikit merusak imajinasi saya saat membaca novelnya dulu.
-No wonder film ini dapat rating yang ga bagus. Plus menurut informan sejati seorang blogger yang kerja di Lionsgate (hahaha you know who you are) Allegiant emang kurang sukses. Akhirnya saya ubek-ubek beritanya ternyata bener, mereka hampir ga pengen bikin lanjutannya tapi takut lihat fans garis keras kek saya nangis bombay kali yak…hihihi akhirnya nih sequel terakhir akan tetap dibikin walau pembuatan filmnya dikurangi budgetnya dan diundur penayangannya ke Summer 2017. Bahhh lamakali pun, ko Arman!!!. Tapi tetap akan kutunggu demi AA Theo James tersayang-tercintah-terganteng sejagad hollywood ๐Ÿ˜‚

2)LONDON HAS FALLEN
– Uhuyyyy yang main si Gerrad Buttler (iya, ngaku deh kalau mau nonton pengen aktor ganteng hahaha) Tentang seorang bodyguard kepresidenan AS yang mati-matian melindungi sang presiden dari ancaman para teroris yang dendam sama pemerintahan AS yang ngebom tempat pernikahan salah satu anggota keluarga para teroris ini.
-Filmnya bagus tapi ya so common. Ga ada yang bikin greget gimana gituuuu. Pokoknya ya jagoan gak mati-mati biar kata 1 lawan puluhan orang. Which is di realita mustihilllll makk!. Ya tapi kan namanya pun pilem action yak..jadi ya sah-sah aja
– Cerita dramanya kurang dapet, dan terlalu singkat sih durasi filmnya (1.5 jam kalau ga salah ingat). Padahal bisa tuh ditambahin 30 menit lagi…(lu kata karaokean kalii jooo bisa nambah 30 menit lagi) ๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜„

3) DEADPOOL
-Teteeeeup ya nonton karena yang main si kasep Ryan Reynolds. Trus lagi ga ada film bagus waktu itu jadi ya nonton tanpa ekspektasi apa-apa.
-Ini film superhero yang kocak dan ringan but somehow its rude deh. Kata-katanya kasar dan darah dimana-mana plus adegan actionnnya ga enak dipandang mata. So saya pikir malah gak ringan lah ini jadinya. I’d prefer film “ANT MAN” lah kemana-mana. Scott Lang is seriously hilarious…
-Film ini jangan sampai dianggap film superhero yang layak ditonton anak-anak dibawah umur. Please banget ye encang ncing enyak babeh jangan dijejelin beginian anak-anaknya. Ehhh ternyata pas nonton di bioskop ada anak kecil masih SD nonton di belakang saya. KZL! (Lempar bakiak!!)

4) THE JUNGLE BOOK
-Salah satu film yang saya tunggu-tunggu juga saat tahu akan tayang bulan April kemaren. Alasannya? Karena The Jungle Book adalah pentas drama musikal pertama di sekolah tempat saya mengajar. Iya, 7 tahun yang lalu tepatnya. Drama musikal yang terbagus menurut saya waktu itu.
-Suka banget pas nonton ini karena lebih keren dari yang dibayangkan sebelumnya. Sinematografinya dapet banget, akting Mowglinya Superb! Dan favorit dari dulu siapa lagi kalau bukan Baloo. Hihihi…
-Pengisi suaranya TOP semua! One of the best movie so far in 2016. Maap ye belom nonton Zootopia yang katanya juga best movie in 2016.

5) Superman Vs Batman
-Entah nggak ada ide lagi apa ya orang-orang ini kok Batman ama Supermannya diadu…*ayam kalii jo diadu* hahahaha
-Merasa pemeran Batman yakni si bang Ben affleck kurang cocok alias terlalu semok buat jadi Batman dan entah kenapa begah liat kostumnya dipake ama dese…unlike Christian Bale yang rasanya pas banget memerankan Batman.
-Film ini membosankan sekali karena alurnya lambat plus durasinya 2,5 jam… gak kuat nahan ngantuk ๐Ÿ˜Š

6) Captain America (The Civil War)
-Emang dasar bukan penggemar film superhero macam gini ya jadi alasan nonton ini ya tentu saja mas Chris Evans yan kegantengannya berada pada titik sempurna!!! Perfectoooo!!!! Itu coba ada yang tahu ga apa minus fisiknya doi? Ya kalau cuma kutil seumprit nempel di badannya cincaylah ya..hihihi
-Walaupun Chris Evans guanteng pake banget tapi ntah mengapa kok ada yang kurang ya di film ini. Cari-cari penyebabnya eh ternyata akibat dia tak berjambang alias mulussss abis cukuran di film ini. KZL dehhhhh!!! Ternyata dese kurang greget or macho ya kalau tanpa jambang yang biasa nangkring di wajahnya. *iniAposehhhhhJoooo!!!* hahahaha ๐Ÿ˜‚
-Entah karena saya abisa kecapekan kerja karena nontonnya pas pulang kerja ama teman kerja di hari pertama penayangan Civil war ini…saya ketiduran di bioskop..nyiahahahahaha gile yak orang pada menantikan banget film ini eh akik malah bobo cantik. Agak boring emang filmnya nih. Pokoknya saya kebangun pas Ant-Man aka si Scott Lang muncul(yang ternyata tetap diperankan sama Paul Rudd my Fav). Asliiiii deh dia emang gokil abis!!! Kocak dan benar-benar menghibur. Pas oramg nanya “seru ga film civil warnya?” Saya cuma jawab,”Untung ada Ant-Man!!!” Wakakakaka.. maap yee buat tim Capt dan tim Iron man…again this is not my kind of movie yang dua jagoannya diadu hanya untuk memperpanjang durasi film or memikat hati penonton. FAIL for me! ๐Ÿ˜•

7) AADC 2
Nahhh sebenernya post ini dah saya tulis dari sebulan lalu tapi karena sibuk luar biasa (padahal sibuk nonon K-drama hahaaha) saya males lanjutinnya trus mau nunggu pas saya kelar nonton AADC2 ini. Ealahhh saya lagi sibuk juga di dunia nyata dengan kerjaan segabruk jadilah ga sempat nonton ke bioskop. Akhirnya bisa nonton tadi malam pas duo G diajak nginap di rumah ompungnya. Horeeee mamaknya me time. Hahahaha.

Alasan saya harus kudu banget nonton ini ya karena 14 tahun lalu saya nonton bersama genk srimulat saya (minus Ingrid) di Bandung, di bioskop mall yang ada di daerah Kalapa (apa deh namanya lupaaa). Pokoknya kita nonton di hari pertama penayangan filmnya. Artinya kita ikut ngantri negjublek bareng anak Abege Bandung. Keknya kami doank waktu itu yang anak kuliahan..hahaha jaman itu masih kuliah tingkat 2 or 3 deh keknya. AHHHHHHH!! MEMORIES! ๐Ÿ˜

Jadi setelah membaca banyak update status, komentar nyinyir,sinis bahkan pujian terhadap Film legendaris ini maka saya akan berkomentar:

-Sukaaaaaaaaaa!!!!! Suka banget sama ending film ini. Saya lagi pengen disuguhi yang manis-manis tiap kali melihat ending sebuah film. Makanya picky banget nonton Kdrama. Maunya ending manis tapi manisnya pas dan ga lebay….ahhh suka deh sukaaa. Kirain bakal ngegantung lagi kek AADC 1
-Suka sama akting Dian sastro yang lirik-lirik senyum geli or Ke GR-an ama Rangga…kayaknya dapet banget gitu feelnya.
-Nicholas Saputranya gimana kakakkkk??? Ohhh tentu saja masih menawan hati…hingga menusuk jantung kalau liat tatapannya yang sebegitu amat!!! KZL!!! napa kamyuuu gantengnya begitu amat sik Nicccc??? Aaarrghghh dia masih orang ganteng no.1 di Republik Indonesia. Setuju gaaaa? Hahahahaha

Yowesss segitu dulu ya komen-komen saya setelah menonton 7 film diatas. Lagi ga sempat Ngeblog belakangan ini. Aslikkk deh liat deadline kerjaan kalau bulan segini rasa-rasaa mau terjun bebasaas….hahaha tapi tetap saiyahhh menganut update blog at least seminggu sekali….hehehe biar ga bingung kek orang hilang kalau kelamaan absen ngeblog.

Okay pals! Catch you later…

Xoxo,
Joeyz-penggemar film yang bawel๐Ÿ˜ƒ

39

7 Alasan Kenapa DOTS Wajib Ditonton

Yang has no clue at all sama korean drama mungkin bingung ya kenapa postingan cewe-cewe dan mamak-mamak akhir-akhir ini ga jauh-jauh dari Descendants of the sun (DOTS). Yang ga pernah nonton drama korea atau yang ga suka sama sekali, mohon maklum yak karena akhir-akhir ini postingan saya ga jauh-jauh dari si DOTS ini. Sampe ngebahas via Whatssap sama si Queen of drakor yaitu Dewi si Jerapah Keriting. Karena sesuatu yang bikin hati senang itu rasanya ga afdol kalau ga dibagikan ke yang lain. Jadi nonton DOTS ini diulang-ulang aja ga cukup, tapi mesti kudu dibahas (hahahhaha wiii makasih ya kehadiran dirimu di WA). Nah buat yang belum nonton, buru deh nonton dan berikut adalah 7 alasan Kenapa kamu harus nonton drama korea yang satu ini:

1.SONG HYE KYO

Alasan pertama saya nonton ini tentu karena pemainnya adalah SONG HYE KYO, yang mukanya stay young forever dari jaman film Endless love sampe sekarang masih imut dan cantik aja dan denger-denger dia kan ga oplas ya. Kadang saya heran kok bisa kinclong mulus kayak kulit bayi (curiga dia minum SKII segalon) padahal saya ama SHK seumuran loh iniโ€ฆ.Hikssss disitu kadang merasa hidup ini sungguh tak adil (wakakakak…abaikan). Another point from her of course aktingnya keren banget plus peran bodornya selalu dapet banget. SHK ga ada matinya deh.

2.SEMUA SERBA PAS

Alasan kedua, isi ceritanya yang bagus banget. Alurnya ga lambat ga kecepatan juga. Menurut saya semua terasa PAS di film ini. Romantisnya dapat, actionnya juga pas, ada sisi humanity. Kalau humornya ga usah ditanya, ini film bodor banget deh bikin sakit perut ketawa ngakak ga abis-abis. Nunjukin banget sisi soilders dan dokter yang mana ini adalah profesi dari dua karakter utama dalam film ini. Yang kurang cuma adegan peyuk-peyuknya aja…..hmmmm

3.LOKASI SHOOTING

Lokasi syuting memang salah satu pendukung film yang bagus. Nah di film ini mereka syuting di Greece danย  memanjakan mata kita lihat pantai yang cantik, rumah-rumah khas di yunani sana plus jalanan bukit-bukit yang cakep. Menurut informan terpercaya saya (lagi-lagi si Dewi Jerapah Keriting) kalau sempat tim produksi film ini tadinya mau syuting di Indonesia โ€ฆโ€ฆerrrrrr seru banget pasti ya tapi lagi-lagi kata Dewi mending kagak deh, secara fans Indonesia pasti norak setengah mati.

4.DETAILS

Iya memang kelebihan drakor itu ya details. Pokoknya semua-semua terlihat pas dan wajar aja. Ga ngerti gimana ngejelasinnya tapi memang film ini niat banget nunjukin details di ruang operasi dan details perang untuk para soilders.

5.SONG JOOG KI

Terus terang saya baru kali ini lihat acting si SJK ini dan terus terang juga saya ga terlalu suka lihat tipe mukanya, he is too pretty untuk muka cowo alias kurang gahar gitu beda kana ma muka Aa Theo James (hahaha kenapa Theo lagi Theo lagi si Jo?). Kurang macho gitu deh mukanya. Tapi begitu doi pakai seragam soildernya dan mengacungkan pistolnya.,,,ARGHHHHHHHHHHHHH nyerah adek bang! NYERAHHHH!! Udahlah terhapus muka manisnya..yang tersisa hanya kejantanan sejati (apeeeuuuu!!!). Itu mulutnya kalau lagi monyong-monyong kok ya ngegemesin banget sih. Anyway, he is such a lovely guy!

6.KARAKTER YANG KUAT.

Hal lain yang membuat saya suka film ini adalah bahwa kedua pemeran utamanya Captain Yoo Shi-Jin dan Dr, Kang Myo Yeon adalah leader pada teamnya masing-masing, yang cewe adalah leader dalam tim medisnya dan si cowo kapten dari sebuah pasukan khusus bernama Team Alpha (adohhh mau deh masuk jadi tim alpha). Sukses atau nggaknya sebuah pekerjaan dalam timย  tentu aja tergantung karakter si tim leadernya kan ya. Nah captain Yoo Shi Jin ini asik banget ceritanya ke anggotanya, begitu pun si Dr, Kang. Pokoknya mereka adalah tipe pemimpin yang dicintai oleh anak buahnya. Masih bisa becandaan, malah parahnya si Dr. Kang pernah di ceng-cengin sama anggota timnya ditengah-tengah meeting mereka. Kocak abisssss! Karakter masing-masing sangat kuat dan ya emang drama-drama korea selalu begini, bikin jatuh cinta sama karakter dalam cerita.

7. NOT PERFFECT

Nah ini nih yang bikin saya suka dan gemesss banget di film ini bahwa karakternya ga dibikin sempurna, ditunjukin sisi kelemahan masing-masing karakter. Salah satu contohnya adalah bahwa si pemeran utama yaitu captain Yoo Shi Jin ini juga manusia biasa, cowo yang bisa jelalatan juga matanya kalau lihat cewe cantik. Makanya ada adegan dia dapat parcel dari cewe flight attendant dan bikin si SHK murka setengah mati (ini episode 9 dan 10 favorit saya banget sumpah sakit perut ketawa ngakak, literally sakit perut). Belum lagi adegan Shi Jin dan teman-teman soildernya nonton girl band dan heboh setengah mati lihat cewe cantik-cantik. Menurut saya ini normal bangetlah, ya namanya manusia kan ya pasti ga ada yang sempurna walau emang nyebelin tapi wajar aja kalau cowo matanya akan ijo juga kalau lihat cewe cantik jalan depan matanya. Gapapa sih menurut saya kalau masih wajar, bukan yang genit-genit gimana gitu. Justru saya menikmati hal-hal ini dalam film ini. Selera humor sang penulis di film ini menurut saya JUARA BANGETTTTT!!!!!!

So, nonton DESCENDANTS OF THE SUN adalah salah satu hal yang sangat-sangat menyenangkan tapi justru mematikan, karena gara-gara ini mamak-mamak dan cewe-cewe sejagad raya bisa delusional tingkat dewa. Errrrrr karena semua teman-teman saya di dunia nyata juga masih belum move on bok ampe sekarang. Padahal ceritanya udah tamat minggu lalu, tapi semua masih RERUN! NONTON ULANGGGGGG ! Gilingan cabeeee deh pokoknya. Jadi kamu belum nonton DOTS? Ah ga gaul ah! HAHAHAHAHAโ€ฆ.. Padahal mau nyari teman senasib yang masih berrkutat salam dunia perkoreaโ€™an.

image

Ya cem mana mau dikuncirin rambut adek bang, adek baru aja potong rambut ๐Ÿ˜€

image

BUAHAHAHAHAHA!!! awasss ada anggota baru TIM ALPHA. Dibikinin foto ini sama anak abege di gereja pakai aplikasi “snow” YASALAMMMM ngakakkkk stegah mati! katanya akohh mirip Kim Ji Won (dikepret sampe URK)

18

Daripada Nggak Posting

Dari pada nggak posting satu minggu (Kudu wajib banget ye posting at least once in a week) jadi mending posting singkat ya. Padahal di draft ada 10 yang nangkring tapi ga ada yang kelar….Herman ngantuk deh ama kamuh Jo. Hihihi ๐Ÿ™‰๐Ÿ™‰๐Ÿ™‰

Jadi ini cuma mau bilang aja sikkk, akhirnya virus atau ratjoen drama Korea dari Dewi (si jerapah keriting) akhirnya diterima dengan baik sejak Selasa kemaren. Gara-gara postingannya tentang drakor yang lagi kekinian banget itu “Descendants of The Sun”. Cihhhh!!! Siyalll banget padahal udah nahan-nahan diri ga mau mulai buka-buka tapi yasutralah ya….mau dikatakan apalagi…Imanku goyah dan runtuh setelah nonton episode pertama di dramafire eh trus makin penasaran dan akhirnya download episode 1-13 di dramania…. makkk!! Piring jangan lupa dicuci Jo, nyapu,ngepel apakabarnya? hihihi aneh loh ini justru makin semangat cepat-cepat nyelesain kerjaan rumah biar bisa gegoleran nonton di tempat tidur. Wakakakaka…. Tapiiii….nunggu duo G bobo kok ga sabar bener ya rasanya….hikikikik…

Padahal kan ngakunya dah tobat ya, menurut postingan saya yang ‘Korban Drama Korea’ beberapa tahun lalu? Ealahhh muncul lagi itu para oppa ganteng dan unyu menghantui hidupku… errrrr..kan jadi gemes ..HAHAHAHA *JUDGE ME, JUDGE!*

Yasutraaa yaaa saya lanjut nonton lagi. Mumpung duo G nginep di rumah Ompung (karena besok ada PTC, di sekolah dan anak2 libur jadi ga bisa ajak ke sekolah)..makasih opung cayanggg…

Ciaoooo..
*maap blom sempet bales komen2* maklum lagi keracunan Korea jadi blog terlantar bentar yak..hahahaha..* Tapi posting harus teteup donk ahhh….

Cuppp cupp mwuahh

image

tembak aku, oppa ! ๐Ÿ˜€

44

Deg-Degan, Masaaaaaa???

Ya ampunnnn cuma mau ke bioskop nonton Allegiant aja, saya deg-degan  masaaaaaa??? Haduhh Jo! Sungguh terlalu baper kamu. Iya iya, dari sejak tahu mau tayang di bioskop tanggal 18 Maret saya udah ga sabar mau nonton. Ehhhh pake acara masuk rumah sakit kemaren itu. Saya resmi keluar rumah sakit hari Rabu tanggal 16 Maret eh tapi si Ndul masih blom boleh pulang jadilah saya nginep satu malam lagi di rs.

Dah harap-harap cemas tuh, ini jangan sampek gue belom sembuh eh terus Allegiant dah ga ada lagi di bioskop. Tapi trus hari Jumat kemaren kita udah di rumah semua, dan badan berasa kayak ga ada tulang belulang, jadilah kita bertiga (saya dan duo G) masih terkapar tidur seharian di rumah. Nah mujijat terjadi hari Sabtu, kami bertiga langsung segeran dan duo G udah bisa maen lagi dan tentu beranteman lagi seperti biasa.

Dalam hati udah gak tenang, duh kapan ya bisa nonton Allegiant. Hari sabtu sore mertua dan kakak ipar datang ke rumah besuk kita, lalu temen-temen di gereja juga datang besuk. Tapi emang ga kepikiran sih nonton di malam minggu, agak malas karena juga ga ada yang jaga bocils. Jadilah tadi minggu sore saya akhirnya nonton Allegiant. Wooohoooooooooo!!!!!

Senang bukan main ya tentunya. Tapi masak ya, saya berasa aneh banget deh, kok jantung debar-debar berasa mau ketemu pacara pertama kalinya. Iya berasa mau ngedate padahal mau ketemu Theo James doank lewat layar bioskop. Udah gilak kalilah mamak-mamak satu ini. Kzl ama diri sendiri kok bisa se-Alay gini sih gue yasalammmmm!* jitak pala ndiri*Abis baca ini please kalian jangan ilfil ma aku yak. Hahahaha ๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™Š๐Ÿ˜‚

Tapi ya bener-bener saya deg-degan terus pas lihat mukanya si Four langsung saya senyum-senyum sendiri. Btw, saya nonton sendirian soale ga ada yang jaga anak-anak, padahal pengen banget nonton ama uppa biar ada pelampiasan buahahahahahaaaa…..aposehhhh Jo!๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Setelah kelar masak, beberes rumah, nyuci piring, jemur baju, feeding duo G, nemenin mereka main eh ijin deh ama uppa.

Tadinya ga dibolehin karena dia iri pengen nonton juga. Saya bilang yaudah kita gantian aja, eh dia ga mau soale dia ga suka nonton sendirian sedangkan saya mah udah biasa nonton sendirian. Yang penting pas saya balik kelar nonton, si Uppa mau olahraga katanya. Gantian gitu deh critanya. Lagian kita belom bisa kemana-mana bawa Duo G kan masih baru sembuh.

Jadi pas saya pergi ke bioskop deket rumah, duo G pas bobo siang. Ngabur bentar, kebetulan ada 3 mall deket rumah yang cuma 10 menit aja, 5 menit parkir dan langsung beli tiket nonton yang jam 14.45. (Ini ngejelasin mau nonton aja kok ribed bener sik, bilang aja mau pencitraan biar ga dibilang “Istri dan ibu2 macam apa pergi nonton sendirian ninggalin anak n suami di rumah?” Wakakakakak ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜) ya tereserah deh ya, cuman ini solusi bagi kami supaya tetap happy happy home!. Maksudnya ya sah-sah aja keleusss kalau kita nyari hiburan…hahaha pembelaan kalau-kalau ada yang nyinyir ๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›

Okesip, selama nonton di dalam bioskop saya merasa happy banget banget banget. Ngeliat kuatnya cinta Tris dan Four dan tentu ngeliat makin gahar aja si bang Four ini ngabisin musuhnya. Errrrrr gemesssss gemesss dewasa deh ih…hahahaha aposehhh bahasanya please deh Jo. Kadang pengen jitak kepala ndiri saking ngerasa diri ini kok alay banget yak. Lol….abisan bingung ama diri sendiri, kalau udah suka sesuatu tuh bisa TOTAL banget, suka kelewatan dan berujung norak begini ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›

Walau saya nemuin banyaknya perbedaan antara yang di buku dan di film tapi saya tetap enjoy kok. Ngarep banget mudah-mudahan endingnya nanti juga bakal beda. Tau sendiri nih si Veronica Roth sang penulis novelnya kezhammm banget bikin ending, horrible ending pokoknya kalau di novel. Iya ini Allegiant belom tamat kok, masih ada satu lagi ceunah, The Ascendant… Hmmm ampe ileran deh nih nunggu ampe tahun depan. ๐Ÿ˜ฐ๐Ÿ˜ฅ๐Ÿ˜ง

Yowes manteman, makasih yah dah baca salah satu kegilaankuhh. Mudah-mudahan gak gila beneran nih gue yeee… Lol ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚.
Well, this is one of my moodbooster, something that makes me happy. Hope you can find something that makes you happy too. Have a nice Monday for you all, and Have a happy (one week) Holiday for me. Yeayyyyy!!! ๐Ÿ˜š๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

image
Nih judulnya GHAN-ZHENNNN!! Mau nonton aja pake acara mecingin warna kuteks ama warna baju..yasalam nih mamak-mamak atu minta dicakar banget yak *maapekeuunn* nyiahahahaha….๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™‰๐Ÿ™Š

image
Yang bikin akohhh deg-degan. Yaelah bang, kutangan aja ganteng banget gini sikkkk ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜š๐Ÿ˜—

38

Finding Perfection

image

It’s possible that you could meet somebody who is perfect for you, even though you are committed to somebody else…

See, I think if you’re committed to somebody, YOU DON’T ALLOW YOURSELF TO FIND PERFECTION IN SOMEONE ELSE

Kata-kata diatas adalah KOENTJI dari segala pertanyaan atas kegalauan orang-orang yang sudah menikah namun kadang merasa pasangan kita adalah orang yang sangat menyebalkan, dan pada saat kita merasa pasangan kita menyebalkan kita mungkin akan dikondisikan untuk bertemu dengan pribadi lain yang seakan-akan menyenangkan untuk kita dan lebih parahnya lagi seakan-akan dia perfect buat kita. Seseorang yang terasa jauh lebih sempurna dari pasangan kita….

But its normal….seromantis apapun, sebaik apapun pasangan kita,ada saatnya pasangan kita itu menyebalkan (eh, atau ada yang pasangannya selalu menyenangkan?). Ya intinya hubungan pernikahan itu ya pasti ada up and downnya. Kalau cuma ngeselin yang ringan-ringan sih ga kenapa-napa ya, besok juga udah baekan lagi, tapi kalau kasusnya udah ke pengkhianatan or selingkuh (duhh balik maning ke kasus lawas)ย  tentu kita sakit banget. Yang bikin makin bahaya adalah bahwa saat kita merasakan disakiti oleh pasangan kita, eh kita malah ga sengaja ketemu seseorang yang bikin hati kita nyaman, dan merasa dia perfect banget buat kita. (In my case, saya belum pernah kejadian sih…jangam sampeekk ya)Seperti pada film yang beberapa bulan lalu saya tonton, bejudul “Before We G0” (Sudah pernah bahas sekilas di sini) tapi saya ceritain ulang aja ya, tinggalย  copas:

Jadi di film ini ceritanya adalah tentang Nick (Chris Evans) yang lagi ada di central grand station dan ketemu sama Brooke ( Alice Eve) yang baru aja ketinggalan kereta terakhir. Kayaknya malam itu sial banget nasibnya karena selain si Brooke yang ketinggalan kereta, HPnya juga jatuh saking terburu-burunya dan Nick yang nemuin HPnya dan Hpnya ternyata rusak aja donk. Hiks!

Nick pengen nolongin Brooke tapi Brookenya agak-agak parno juga sih because Nick is a stranger kan ya. Padahal kalau strangernya seganteng Chris Evans mah gak tau juga apa iya gue parno or nolak pertolongannyaโ€ฆ #KamuTerbutakanOlehKegantenganJo! ย ๐Ÿ˜€ Kayaknya kesialan nih orang berdua kayak ga ada abisnya karena sama-sama ga punya duit dan tas ai Brooke juga hilang. Pokoknya sepanjang malam itu mereka berpetualang untuk menemukan tas Brooke dan memikirkan bagaimana caranya supaya Brooke bisa sampai di rumah sebelum suaminya nyampe.

Jadi dalam pertualangan mereka sepanjang malam itu akhirnya mereka menguak kisah cinta mereka masing-masing. Yang satu harus bisa memaafkan sang suami yang dah jelas-jelas ketahuan selingkuh tapi dia tetap cinta dan yang satu masih belum bisa move on dari sang mantan pacar. Semuanya serba ribet bin riweuh tapi justru mereka malah bisa saling menolong dengan permasalahan masing-masing.

Begitu sekilas ceritanya, jadi memang sebenernya antara Brooke dan Nick merasa ada saling ketertarikan satu sama lain, karena posisinya mereka adalah orang yang sama-sama sedang merasa sakitย  atas hubungan mereka dengan pasangan masing-masing. Ada scene dimana malam itu Nick dan Brooke akhirnya bisa istirahat sebentar di sebuah kamar danย tentu kita tahu apa yang dua orang saling sukaย akan lakukanย bila ada dalam sikon itu, saat keduanya akan berciuman, Nick tiba-tiba menjauh dan mengingat bahwa nggak seharusnya mereka saling jatuh cinta. Wouwwww keren kamu Nick! you take control yourself. Susah ini kan, kalau dalam sikon kek gini ga banyak orang bisa control diri. Dan saat mereka harus berpisah di stasiun, si Brooke ngomong ke Nick:

“It’s possible that you could meet somebody who is perfect for you, even though you are committed to somebody else…”

Lalu apa jawab Nick?

“See, I think if you’re committed to somebody, YOU DON’T ALLOW YOURSELF TO FIND PERFECTION IN SOMEONE ELSE”

BLARRRRRRRRRRRRRRR!!!! ruaaaarrr biyasakkkk pertahanan si Nick. Gak mudah karena mereka sebenernya merasa cocok dan klop banget tapi mereka juga tahu mereka gak mungkin melanjutkannya.Ya pokoknya gitu ya, finding perfection itu selalu jadi momok buat yang in relationship. We all know there is no real perfection, and spaeaking of perfection, Mas Chris Evans ini kok ya perfect banget kegantengannya ya kakkkk…. hahahahahah ini cem mana sihhhJo balik maning bahas aktor ganteng!!!!Kalau kata pendeta, imanilah pasanganmu, bagaimana pun itu, terimalah dia apa adanya dan selalu berdoa untuknya, untuk kalian berdua karena kalian sudah berjanji dihadapan Tuhan untuk setia sampai maut memisahkan ” (betul, setia sampai maut memisahkan bukan sampai kakek-nenk ya, soale kakek-kakek yang pembawa acara lawas itu cerai dan kawin lagi kok..oooppss hehehe) Sampek sini ada yang terharu? apa malah eneg? Wakakaakakak… well, semoga postingan ini sih tidak berkesan menggurui ya, saya merasa ini good reminder buat saya pribadi yang baru menikah 6,5 tahun jadi rasanya masih panjang perjalanan kami so we need to remember the lines in the movie above.

Saya jadi berfikir, bila semua orang bisa berpikiran seperti Nick dalam film “Before We Go” diatas, maka kita tidak akan lagi sering mendengar kata “selingkuh” disekitar kita. Agreeee? HAVE A NICE DAY FELLAZ!!! ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Continue reading

60

If I Stay : Dying Is Easy, Living Is Hard

If You Stay, I’d do whatever you want. I’ll quit the band, go with you to New York. But if you need me to go away, I’ll do that too. Maybe coming back to your old life would just be too painful. Maybe it’d be easier for you to erase us. And that would suck,ย but I’d doย it. I can love youย like that if I don’t lose you today. I’ll let you go, If you stay.

image

Picture take from the official IG of @IFISTAYMOVIE

 

Pernah merasa hampir mati? Atau merasa ingin mati saking sakitnya menahan sesuatu? Saya rasa beberapa dari kita pernah ya. Apalagi untuk beberapa perempuan yang dalam proses persalinan (mostly yang melahirkan secara normal) pasti rasanya mau mati aja saking sakitnya. I know yang operasi SC juga pasti sakit, karena saya sendiri dua kali melahirkan ya dua-duanya cesar. Tapi serius deh hari pertama setelah operasi rasanya mau mati aja saking sakitnya menahan bekas jahitan waktu mau belajar duduk, belajar berdiri dan belajar berjalan. Nangis sambil peluk si mamak saking ga kuatnya.

Sakit yang baru aja saya rasain dan masih terngiang-ngiang sampai sekarang ya itu kecelakaan setahun lalu waktu tulang siku saya bergeser dan harus di-adjust ama tukang urutnya. Literally nangis semalaman sampai pagi saking ga kuatnya nahan perih, nyut-nyutan dan segala macam rasa sakit lainnya yang tak terjelaskan. Tapi ternyata itu belum ada apa-apanya dibanding saat saya harus bisa belajar menekuk tangan (setelah sebulan lebih tangan saya diikat perban dan diluruskan) saya ingat saya teriak sekuat-kuatnya “makkkkkk, aku mending mati ajaaaa makkkk”…hahahaha sekelurahan bisa denger suara saya teriak -teriak ga karuan saat itu. Hmmmm sekarang lu boleh ketawa jo! Tapi dulu? Huhhh gilakk deh beneran itu sakit ga bisa ditolerir…gak mau banget sebenernya ingat-ingat hal itu tapi karena nonton film “If I Stay” minggu lalu saya jadi teringat akan seringnya kita bilang, “duhh sakit banget gilak, mau mati gue rasanya”. (Eh saya sih yang sering bilang gini…hehehe). Ternyata di film ini saya menyadari betapa memang dying is easy, and living is hard. Kenapa begitu, yuk simak ceritanya.

Mia gadis berusia 17 tahun yang lahir di keluarga rock and roll. Bapaknya mantan drummer band terkenal di kota mereka pada masanya dulu, mamanya juga agak nyentrik alias tukang bikin rusuh dulunya. But then, mereka married dan mempunyai Mia dan Teddy. Sepertinya bapaknya Mia ini mengalami yang namanya titik balik dalam kehidupan, he quit from his band and now he is teaching English in school. Banting stir gitu deh ceritanya. Mamanya juga jadi part timer di travel agent dan ngurus Teddy adiknya Mia (yang jarak usianya cukup jauh).

Sejak kelas 2 SD Mia tertarik pada instrument Cello, dia belajar main cello siang malam dan bikin papa mamanya bingung karena kok bisa keluarga rocker eh anaknya malah pilih Cello dan music classic. Tapi cello kan mahal, jadi dia pinjam cello punya sekolah. Suatu hari papanya datang bawakan cello untuk Mia. Belakangan diceritain kalau ternyata papanya jual drumnya supaya bisa beli cello untuk Mia. Mia adalah pemain cello berbakat (and confirmed, saya makin ngefans banget sama alat music satu ini). Mia bukan tipe yang banyak teman dan pintar bergaul, cuma punya satuย sahabat perempuanย bernama Kim.

Suatu hari, Adam (one of the most wanted boy in school) ngeliat Mia yang latihan cello di ruang music. Adam kesengsem abis nih sama Mia. Udah cantik, pintar main cello pulak.ย Mia bener-bener ga percaya kalau Adam suka sama dia, karena rasanya ga mungkin banget Adam seorang gitaris skaligus vokalis band local yang udah lumayan tenar kok bias-bisanya jatuh cinta sama gadis seperti Mia (si Mia ini gak pedean anaknya) Adamnya juga udah pasti ganteng and honestly, I fall in love with Adam once he goes to the stage, playing his guitar and sing the unfamiliar songs but I really enjoyed the music (udah download semua lagu-lagunya yang dinyanyiin bandnya Adam di film ini..iye gue kalau dah suka ya begini deh! TOTAL!! Hahahahaa) I fall in love with his gesture on the stage, his gesture when he was with Mia. Aduhhh dek Adam, kamu kok gitu amat sih dek! bikin kakak kesengsem nih #KalimatTernazhongYangGueTulisDiTahun2016 ini. WAKAKAKAKAKAKAKKKKK ๐Ÿ˜€

Well, ok gayung bersambut nih karena Mianya juga suka ama Adam, si Adam bisaan aje lagi ngajakin Mia nonton konser cello. Bilangnya sih ngajakin Mia karena ada anggota keluarga Adam yang batal pergi jadi tiketnya dikasih ke Adam. Padahal mah itu modus murahan semata, itu duit beli tiket konser cello (yang mahal) adalah hasil uang tips nganter pizza selama dua minggu. SEKALI LAGI, ADAMMMM KAMU SO SWEET AMAT SIH DEK!!!! #Siap2diPentungBerjamaahNihGue ๐Ÿ˜€

Long story short, mereka jadian dan kayaknya satu sama lain salin cinta banget-banget tapi Adam lebih dulu lulus dari SMA dan bandnya makin terkenal dan sering tur keluar kota. Hal ini bikin mereka jadi jarang ketemu, tapi tiap kali Adam ga ada show udah pasti dia bakal spend time with Mia. Ga tertarik selingkuh si Adam biar kata banyak grupies yang suka sama dia. Kebayang ga sih punya cowo yang cool, ganteng, dan front man di sebuah band yang dipuja-puja? gak kuat saya mahhhh!!! pasti cembokuran mulu deh.

Satu-satunya yang menjadi sumber masalah dalam hubungan mereka adalah, saat Mia mendaftar di sekolah music Julliard yang ada di New York. Mia daftar disana karena itu adalah sekolah impiannya. Ga sembarang orang yang bisa masuk sana. Untuk bisa dipanggil audisi aja dah sukur banget. Mia pun dapat panggilan audisi, trus pas dia kasih tau Adam tentang hal ini, Adamnya marah besar karena menurut dia, itu gak fair karena mereka berdua udah janji untuk bareng-bareng kuliahnya nanti, malah mereka uda rencana mau stay together (gile ya sampe segitunya, masih umur segitu). Berhubung Adam ini ditingglakan or diterlantarkan oleh orangtuanya dari kecil, ini bikin dia ga suka berajauhan sama orang yang dia cintai, dan dia juga ga bisa nerima keadaan yang seperti Mia lakukan, kalau udah janji mau barengan ya jangan tiba-tiba rubah rencana. Jadi ini alasan Adam marah besar dan akhrinya mereka putus deh. Sempat sih mereka baikan lagi pas ultahnya Mia, tapi trus mereka menemukan jalan buntu untuk hubungan mereka. Ga ada yang mau ngalah, jadi akhirnya mereka putus (Adam penganut anti LDR hahahaha)

Nah ini dia bagian paling sedihnya, yaitu waktu suatu hari, hari dimana seharusnya Mia menerima surat keputusan dari Julliard Music school tentang diterima atau tidaknya Mia di sekolah itu, Mia dan keluarganya pergi untuk mengunjungi kakeknyabyang ada di perternakan karena bertepatan hari itu sekolah diliburkan akibat adanya badai salju. Naas mobil mereka mengalami kecelakaan di jalan. Kecelakaan ini merenggut nyawa ibu dan bapaknya. Mia dan Teddy adiknya masih bertahan hidup walau sekarat or koma. Diceritakan disini ada seakan-akan rohnya berkeliaran (bagian ini sulit dijelaskan…jadi kaya bagian jiwa Mia gitu…or apalah ga ngerti ya penjelasan meta fisikanya) Yang pasti Mia mau berjuang untuk bertahan hidup supaya adiknya Teddy ga sendirian karena ortu mereka udah meninggal. Huhuhu sedih banget, tapi makin sedih pas ternyata Teddy akhirnya meninggal juga karena pendarahan di otak yang cukup parah. Mia merasa ga perlu hidup lagi karena kalau dia hidup artinya dia ga punya siapa-siapa lagi. Walau memang ia Mia masih punya kakek dan nenek yang sayang Mia, tapi pasti beda kan tanpa mama papa dan adiknya yang hubungannya sangat dekat.

Saat Mia sudah hampir putus asa dalam masa komanya Kim datang dan bilang kalau Mia harus tetap hidup, dan kalau pun dia bangun nantinya tanpa orang-orang yang sangat ia cintai, istilahnya sebatang kara lah ya, maka Mia ga perlu khawatir karena Mia masih punya Kim, kakek-nenek dan teman-teman yang lain yang juga sudah dianggap keluarga. Errrrr sedih banget ya karena tentu aja beda keluarga seperti itu dengan keluarga inti kita. Menurut saya, bagian paling sedih justru waktu kakeknya bisikin Mia “satu-satunya yang kuinginkan saat ini adalah bahwa kau tetap hidup, mungkin kau akan merasa saat sedih saat kau bangun nanti semua tidak sama seperti dulu, tapi tetaplah hidup, bertahanlah. Tapi, kalau memang kau ingin pergi pun tidak apa-apa, walau kami akan sangat sedih kehilanganmu” jrenggg jrengggg!!! Huhuhu mewek saya sejadi-jadinya. Jadi gitu tuh yang namanya perjuangan pengen tetap hidup. Ternyataaa susaaaa banget.

Gak lama, akhirnya Adam datang bawa surat dari Julliard yang dia temuin di rumah Mia dan ternyata Mia diterima di sekolah musik itu, sekolah impian Mia. Adam memasang earphone ditelinga Mia mendengarkan alunan instrumen cello dan Mia seperti merasa hidup kembali, tapi memang Mia nampaknya udah ga kuat lagi nahan sakit ditubuhnya, Adam sangat-sangat memohon agar Mia tetap hidup, Adam pun mengucapkan kata-kata sepeti kutipan diatas

“If You Stay, I’d do whatever you want. I’ll quit the band, go with you to New York. But if you need me to go away, I’ll do that too. Maybe coming back to your old life would just be too painful. Maybe it’d be easier for you to erase us. And that would suck,ย but I’d doย it. I can love youย like that if I don’t lose you today. I’ll let you go, If you stay.

Lalu Adam pun menyanyikan lagu ciptaannya khusus untuk Mia. Lirik lagu dan melodinya keren banget. Kira-kira seperti ini

Heart Like Yours”

Breathe deep, breathe clear
Know that I’m here
Know that I’m here
Waitin’

Stay strong, stay gold
You don’t have to fear
You don’t have to fear
Waitin’

I’ll see you soon
I’ll see you soon

Haissshhh keren yak!
Nah belum selesai nyanyi lagunya…tiba-tiba layar putih semua…layar monitor detak jantung Mia lurus dan apakah Mia berhasil berjuang untuk hidup? Pasti dah bisa tebak endingnya lah ya, kalau Mia berhasil bertahan hidup dan sadar dan semua karena besarnya cinta si Adam ke Mia. Gapapa ya saya kasih tau endingnya soalnya ini film lama kok, tahun 2014 dan ternyata adaptasi dari novel dengan judul yang sama. Saya ampe penasaran ubek-ubek film ini di IG dan ternyata novelnya sendiri ada sequelnya dan katanya jauh lebih menarik dari yang pertama. Judul novel kedua adalah “Where She Went”.

Jadi ya gitu, saya bener-bener lihat bagaimana berjuang untuk tetap hidup itu susah banget ya, perlu semangat dan motivasi dari diri sendiri (dan tentunya ya atas kehendak yang Maha Kuasa ya). I mean, di film ini dilihatin bahwa kalau mau mati emang gampang banget,yang susah itu ya untuk bertahan hidup. Apalagi kita harus hidup tanpa ada lagi keluarga yang menyertai kita. Hikssss ga kebayang kan hidup Mia setelah akhirnya dia berhasil hidup. Makanya saya penasaran mau tau sequelnya, gimana kelanjutan hidup Mia selanjutnya pasca dia sembuh dari kecelakaan itu. Apakah dia tetap melanjutkan studynya ke Julliard School? Apa dia tetap bersama Adam? Ahhh tadi malam baca sekilas ebooknya dan ternyata konfliknya malah lumayan banyak di sequel keduanya ini dan diceritakan dari sudut pandang seorang Adam. Pasti lebih keren memang.

Ada yang dah nonton film ini? Saya suka semua lagu-lagu yang dibawakan Adam dan bandnya dan tentu suka banget lihat kisah keluarga Mianya sih sebenernya…sweet dan cool banget papa mamanya. Ahhh such an inspiration….Love this movie.

check out their songs here : https://www.youtube.com/watch?v=_2rDsvHUcBs

xoxo,

joeyz-penggemar drama movie