16

Review Drakor Hospital Playlist

Dokter-dokter kesayangan kita

Ah udah lama ga ngeriview KDrama di blog ini. Apalagi penyebabnya kalau bukan IG story yang lebih ringkeus. Ok, drama ini adalah drama yang sudah ditunggu-tunggu. Sebagian gue copas dari IG gue aja ya.

Hospital Playlist (Season 1)

12 Episode (yang mana ini equal ke 16 or 18 episode sih, mengingat hampir tiap episode itu 1 jam 30 menit dan bahkan eps terakhir 1 jam 53 menit)

Score :10/10

Rating finale eps: 14%

Tidak pernah mengecewakan karya duo Shin PDnim dan Lee Woo Jeong writernim ini. Themanya masih sama dengan karya-karya mereka terdahulu ( Reply series dan Prison Playbook) yaitu tentang berbuat baik, persahabatan, keluarga dan kali ini dibalut dengan suasana keseharian para dokter dan kisah2 mengharukan dari pasien-pasien di Yulje Medical Center. Ambiencenya masih sama seperti “Reply Series”,  disuruh nebak siapa jadian sama siapa. Tapi dah belajar dari reply series ga usah pusing bagian itu, sayangi semua karakternya,  that is how you enjoy this drama. Tipikal drama yang menghangatkan hati (as always)  dengan bumbu humor yang selalu out of the box dan sungguh menghibur.

Lima sahabat yang bertemu tahun 1999 di fakultas kedokteran. Karakter-karakter unik dan kuat yang saling mengisi satu sama lain. Dokter-dokter sibuk dan pintar tapi masih tau caranya bersenang-senang. Salah satunya adalah ngeband,  walau suara sember kecuali Ik Jun πŸ˜‚. Salah duanya adalah makan. Iya scene mereka makan akan selalu ada di tiap episode, dan ini adalah selalu jadi fav gue.

Oke berikut gue jabarin karakter mereka satu persatu melalui tulisan di gambar ya (gue capek nulis lagi jd ini tulisan di iGs, mudah2an kebaca)

Lee Ik Joon

My love Andrea




Obgyn kesayangan
Si Jutek tali lafff

Our pretty neurosurgeon
How can you not love them?


Uri lovely doctors

Selain mereka berlima, seperti biasa selalu banyak karakter lain alias supporting actor nya yang karaktermya juga menggemaskan. Karakter paling gue suka adalah:

1. Jang Gyeo-ul

Tapi dia cantik kok di mata gue dam Jung Won.. Haha

Si dokter residen bedah umum yang selalu diperebutkan dokter karena emang dia paling rajin, pintar dan tulus banget. Walau wajahnya dan penampilannya ga menarik, tapi ternyata dia bisa bikin calon mamak mertua merestui dan mendapatkan anak pewaris rumah sakit. Lol…beruntung sekali kamu mbak. Mudah-mudahan di season 2 nanti dia sudah mulai tau gimana nyisir rambutnya dan pake lipstik tipis2 lah ah… Tapi apa jangan-jangan kesederhanaan si Gyeo ul ini ya yang bikin Si anak Tuhan itu jatuh cinta ke Gyeo-ul? Hahahahaa bisa jadi kan ya?

2.Chu Min Ha

So brave and bold… Gila sihhhh keren banget dia nih, dah malah anaknya paling rajin dan ga mau cari muka. Berani ngungkapin perasaan, stay cool walau ditolak… Kerenn. Paling ngakak tiap dia ganti-ganti dandanan make upnya. Hahahaha jadi inget Deok Seon deh. Eh btw, liat dia main di “Diary of Prosecutor” karakternya juga unik deh. Sukaaa sukaaaa.. Semoga season 2 nasibmu lebih beruntung ya Min Ha.

3. Chil hong

Sama nih kayak Min Ha… Sama-sama berani ngungkapin perasaan. Tapi yang ini agak lebih ngoyo dikit ya. Ah tapi keren lah. Btw, liat muka dia gue tuh kasian loh, inget perannya di One Spring Day. Hihihi….

4. U-ju

Duh ini anak gemeshnyaaa ga ada obat. Btw mudah-mudahan di season 2 nanti diungkapin ya siapa dan yang mana itu Mone… Hahaha…Uju-yaaaaa

5. Rosa dan sohibnya

Ga heran selalu deh drama Shin Pdnim turut menampilkan persahabatan para ortunya juga. Kayaj di reply 88 kan ya.. Gemes liat emak bapaknya juga. Ini si Rosa aka yg punya rumah sakit malah sibuk masak2, yg jadi direktur malah sibuk foto bunga. Kayak ga ada ambisi banget manusia-manusia di sini. Kalau di drama azab pasti sudah terjadi perebutan tahta. Wkwkwkw

Pokoknya drama ini perfect. Perfect castnya, perfect plotnya, perfect chemistrynya, perfect scene haru birunya, perfect adegan medicalnya (ga terlalu gross kayak Romantic doctor teacher Kim), perfect juga romancenya (gak giung, semua pas manisnya) plus perfect soundtracknya.

Btw, tau kan kenapa judulnya Hospital playlist? Karena ditiap episodenya mereka selalu menampilkan lagu-lagu melalui band mereka ini dan lagu-lagunya ya tentang hidup mereka. Unik ya…

Jangan lupa nonton karya Shin pdnim dan Lee Woo Jeong yang lain ya sebelum nonton ini,  biar double happynya karena double jokesnya. (asli gue ngefans abis sama duo sutradra dan penulis ini… Terbaikk).

Gimana ga ngakak kalau tiba-tiba bermunculan cameo dari Reply series dan Prison Playbook. Paling ngakak sampe nyembur2 sih pas bapaknya Taek dan mamanya Sun Woo muncul jadi pasiennya Ik Jun. Asliiii gokil abisss. Nah bagian ini kalau ga nonton reply kan jadi lost ya.. Kenapa kok lucu, dari mananya? Mana sering banget lagi soundtrack reply 1988 muncul, soundtrack Prison Playbook juga muncul 2x. Pokoknya ngakak deh jokes-jokes selipannya. Jago banget ih. Padahal ngarep loh waktu Go Ara muncul jadi cameo, ngarep dia ketemu sama dokter Ahn Jeong won…. Eh ternyata mantannya Ik Jun. Hadehh gue masih meratapi nasib Chilbong di Reply 1994😁. Oh ya gue ngakak juga waktu pengacara mamanya Seok Hyung muncul dan ditanya udah punya pacar belum, biar dicariin jodoh. Eh dia bilang tunangannya sipir penjara. Wwkwkwk langsung Ost Prison Playbook muncul. πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€Gokil!

Oh ya teori gue berkata, kenapa Shin PDnim bikin Hospital Playlist ini sampe season 3 nantinya? Mungkin ini semacam Reply series hiatus dulu trus gantinya ini. Shin Pdnim dah lelah kali ya tiap di mana pun selalu ditanya kapan reply series ada lagi? Nah daripada pusing ya mending bikin series barulah yang serupa tapi tak sama. Ahh whatever it is, gue akan selalu menikmati karya-karya beliau.

See you all in season 2 December 2020. Wow lama banget…tapi kusabar menunggu. Sabaaarrr seperti Gyeo-ul menunggu Ahn Jung won. Sabar seperti Ik Jun menunggu jawaban cintanya. Sabar seperti Min Ha menunggu Seok Hyung, sabar seperti Joon Wan menunggu Ik sun. Woohoooo!

Xoxo..

Joeyz yang bahagiaaaa banget liat winter garden couple.

24

Review: Temperature of LoveΒ 

Anneyong!!!

Setelah hampir 3 bulan absen dari Kdramaland akibat ga ada drama yang greget, atau emang gue aja yang baper berkepanjangan sama drama terkahir dari mas Ichang sebelum ditinggal Wamil. Hahaha iya…terakhir baper itu nonton Suspicious Partner bok. Haishh mayan lama ya… pun masih gengsi untuk ngaku ngefans ama mas Ichang alias Ji Chang Wook. πŸ˜‚ maklum biasnya terlalu bejibun saiyah. πŸ˜ƒ

Jadi, mari kita bahas dulu drama satu ini. Drama on going keluaran SBS yang satu ini gak boleh banget diskip karena drama ini tipikal drama gue bangetssss. 

Emang yang gimana gitu tipikal drama mu Jo???

“YANG DIALOGNYA KUAT AND KECE BANGET!!”

Sejak beritanya muncul di Soompi (situs gosip Korea terakurat) bahwa drama ini mau tayang, saya udah excited banget. Gimana nggak, kalau liat pemain ceweknya adalah aktris fav yaitu Seo Hyun Jin (padahal baru nonton 2 drama dia: Oh Hae Young dan Romantic Doctor teacher Kim) nihhh doi dah dinobatkan di Korea sana bahwa dia adalah Ratu Romance Comedy (Romcom)…secara aktingnya luwes, natural dan dalem banget.

Yang kedua adalah liat second leadnya ..Ooo..Oowww ada si psikopat ganteng yang sempet saya taksir dulu waktu nonton crime series (judulnya Voice) yes…please welocome my darling “Kim Jae Wook”. Ya ampunnn nihhh orang ya satu ..kharismanya keren banget loh. Btw dia juga main di coffee prince dulu ama oppa Gong Yoo. Pokoke naksir abis deh…mukanya cool dan kalau senyum tipis setipis daun sangge2 πŸ˜‚ (buat yang ngerti aja)

Yang kiri Chef charming, yang kanan CEO manis yamg baik hati:

Yang ketiga….oalah..ini siapa dedek-dedek manis perannya sebagai chef? Hmmmm mari kenalan dulu yuk kakak2: 

Namanya Yang Sejong, usia masih 24 aje kok qaqaaaaa..  tapiiii jangan liat dari usianya. Duhhh bisa loh dia modusin noona yang terpaut usia mayan jauh diatasnya.πŸ˜‚

Asli deh ga pernah liat si Yang Sejong ini sebelumnya (dalam drama) bahkan ga menyadari kehadirannya di Romantic Doctor Teacher Kim (saking karakternya nyebelin banget disitu). Jadi ya gitu karena udah terlanjur cinta liat aktingnya..jadilah saya kelarin nonton Romantic Doctor Teacher kim (dulu nontonnya ngacak n ga kelar). Bahkan udah donlot drama dia yang judulnya Duel…dan bahkan rencana mau intip2 historical drama dia Saimdang (walau cuma eps awal aja)

Ok cukup sekian 3 daya tarik saya pada awal menonton drama ini. Btw, kalau pun pemain kece namun storyline dan dialog berantakan….maka mendingan say bye bye dehhh…hehehe. Jadi kenapa drama ini layak and kudu banget ditonton? Coba simak 10 faktanya dibawah ini:

1) Udah bilang kan diatas..kalau dialognya kece. Nah jadi ya tek-tok gitu balas-balasannya keren banget. Ini writernimnya sih daebak ya. Bagus kebangetan!! Aku sukiyakiii karena ini tipikal kuuu…. (selera beda2 pasti ya) tapi ini suka banget…coba simak aja percakapan mereka dibawah ini. Bikin hati tersayat-sayat. Hahahaha:

2) Profesi Chef itu adalah salah satu profesi terseksih menurut versi saya…hahahaa makanya nonton Oh My Ghost juga ampe kliyengan liat jo Jung suk…😁. Jadi begitu tau ini tentang Chef dan writer wahhhh kecee abiss…tonton deh dan mata bakal dimanjakan dengan sajian-sajian masakan yang wenak n cantik. Platingnya daebak. Nonton ini bikin makin rajin mau masak-masak di dapur (tapi boong…hahah gue mah ya tetep aje malesss πŸ˜ƒ)

3) 5 jam pertemuan udah ada yang nembak. Dan ditolak saat itu juga.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚Relor banget nih dalam dunia per Kdrama-an πŸ˜…

4) Belum juga tayang 5 episode…dah muncul adegan kisseu yang masuk kategori “kisseu yang meruntuhkan hati”πŸ˜‚ ….hmmm apeeeeuiu iniiii yeorobunnn???

5) Kalau stress and lagi galau….obatnya gampang banget…lari alias jogging malem, pagi2 or siang bolong… (Hahaahah..banyak adegan larinyaaa bok!!!) Tapi lelah lari tak akan ada apa2nya kalau larinya bareng chef kasep…Chef On Jun Sung 😍apalagi kalau pake acara nyasar 3 jam *yang penting dicari dan ditemukan oleh si chefπŸ˜‚*

6) Karakter Chef On jung sung yang bikin kamu gemassshhh ampe speechless adalah seperti berikut ini:

-Baju kebalik karena tag kaos gatel, (hmm caperrrr dehπŸ˜ƒ)

 -Naik sepeda kemana-mana (bike to work padahal mau modusin bonceng noonaaaa…πŸ˜‚ trus tas bagpacknya ditaro depan biar noona bisa peyuk dari belakang dan cari polisi tidur yang guncangannya bikin makin erat peyuknyaπŸ˜‚..dasar modusss!!) 

-Ga punya handphone di taon 2017 ini. Ckkkkkkckkk..sungguh ku tak mengerti..ribeddd amat lu dah chef…telponin anak orang pake tilpun umum…dan akhirnya dia nyerah beli henpon jugaaaa setelah tersiksa mau janjian aje susah kanπŸ˜‚ demi cintaku pada noonaaaa..beli deh Henpon..bye2 tilpun umum😧

-Suka nanem and giling daun-daun bumbu dapur ndiri (ini sih kurang kerjaan bangettt…πŸ˜ƒ, soale hemat ya chef, restoran Good Soupnya defisit mulu jadi segala bumbu dapur nanem ndiri di rooftopπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚)

-Kalau ngomong to the point..dan ga pernah basa-basi. Too brutal in rejecting woman. Hahahaha parah nih si chef. Eh tapi sukaaa ah, kudu gitu kalau jadi Namja! Jangan plintat plintut. Jadi brondong jaman now emang harus punya harga diri. πŸ˜‚

7) Alurnya maju mundur tapi cantikkk (bukan syarini) selalu surprise tiap episodenya. Belum ada episode yang garing (so far). Hopefully not!

8) Jadi tau selak beluk perjuangan para penulis drama di Korea sana. Persaingannya ketat cuy! Karir si cewe pemeran utama disini tuh sungguh memprihatinkan sekali…pokoke harus ada chef On Jung yang siap pinjemin bahu untuk nangis dan meratapi nasib sialnya dalam karir.😊

9) Keluarga harmonis si Cewe di drama ini adalah my other fav part, keluarga idaman banget (walau adeknya super nyebelin dan kuramg azaarrr) tapi aslinya mereka saling sayang dan peduli. Suka banget deh liat hubungan mama papanya. Manis dan hangat plus ketauan banget anak2nya itu terbuka semua tentang diri mereka ke ortu..yang bikin mereka jadi saling mengerti how to console their daughters. Hebat hebat!!tiap kali si cewe ini lagi down..pasti mama papanya datang dan hibur dia. Ga menggurui tapi cukup menunjukkan pedulinya. Aku mau kayak gitu donk plissss nanti kalau duo G dah gede2. My fav one, saat adegan si cewe datangin sekolah tempat mamanya ngajar..dan mamanya tau si anak lagi down..tapi dia ga nanya2 yang interogasi..but just giving her a big hug and makes her feel better…dan abis itu anaknya ngalir cerita ndiri. Huaaaaaa keceeee!!!

10) Last but not least nonton drama ini kudu siapin hati pake lem baja…harus kuat karena makin kesini (so far eps 19-20 or 10 eps)  maka status tingkat kebaperan makin meningkat. Dari siaga 1 sampe siaga 4. Duhhh kalau kata teh Erry mah kudu amankan kulkas dan alat perabot rumah tangga lain…Hahahaha…

Kenapa gitu? Karena kemungkinan besar kita akan kena second lead syndrome. Hahahaha kebiasaan yee Kdrama nihh ah. 

Mbok ya bikin kek second leadnya itu jahat, muka nyureng, klepto…atau apa gitu yaaa…. lah ini dikasihlah CEO (kim jae wook) super baik hati, humoris, dermawan, dan tulus hatinya. Plus setia nungguin 5 tahun (ada gitu manusia pedekatenya 5 taun aje ya bok..eh ada sih emang hehehe)

Pokoke…saya dah janji ga mau kena second lead syndrome kali ini  walau awal nonton drama ini justru karena si pemeran second leadnya. TOBATTT! πŸ˜†

Jadi segitulah fakta-faktanya ya. Oh ya kalau ada yang bilang nih cewe kenapa sik ga jelas banget..ditembak si Chef nolak, ditembak CEO juga nolak. 

Maunya apa sih Ngana????

*penonton Murka*

πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Ya banyak sih alasannya yang bisa saya ngerti banget. Keadaan dimana karir lu mandeg ga jelas padahal usia dah 29, pengen fokus kejar karir dan merasa makin sebel karena “nih apa lagi deh tiba-tiba ada bocah ingusan nembak gue….dah kek kurang  banyak aja beban hidup kita ye, kan? Tapi kalau dipikir2 dedek2 tapi kok kece? Wah bolehlah sebagai selingan…dan blasssss kena karmanya deh!
Ahhh udin ahhh terlalu banyak spoiler. Mending nonton deh…! 

Ps: Eps 17&18 terbaikkkk bangettt dehhh!! (Rela nonton pakai bahasa kalbu…alias subtitle belom keluar)πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ #Terniat

So, ada yang nonton Temperature of Love juga?

Xoxo

JOEYZ yang lagi lope2 πŸ’•

12

Review Penuh Cinta untuk Film : Battleship Island

Sesungguhnya nikmat yang paling nikmat adalah memiliki teman dengan selera Film yang sama. Di dunia maya punya Dewichan si jerapah keriting untuk bahas Drakor. Bukan cuma Dewi, tapi ada Ira (my sista in blogsphere), Lativa, Pipit dan banyak lagi deh yang lainnya. Bahkan ada dua adek kelas saya yang juga rajin chat di WA hanya untuk ngebahas pemain Reply 1988 yang akhirnya pacaran beneran di dunia nyata dan hosip2 artis Korea lainnya (dadah2 ke Molina and Eunike πŸ˜‰)

Tapi kebahagiaanku dilipatgandakan karena my besties in real world juga pecinta drakor semenjak dulu. Ahaaaayyy super bahagia kan….

Begitu tahu Film Battleship Island yang digadang-gadang bakal ngeheits banget itu tayang di bioskop Indonesia (Blitz CGV) langsung niat banget bakal nonton ini sama yang suka Film or drama Korea juga. Udah kapok nonton sama uppa waktu Train To Busan. Dia ketawa ngakak and ceng-in filmnya, katanya aneh and lucu bahasnya. Semprul abisss nih si uppa.😴

Minggu lalu tanggal 27 Agustus akhirnya jadilah kami nobar. Yang awalnya mau nonton ber enam, eh endingnya 3 orang. Gapapa tiga aja udah berisik apalagi ber 6 bisa heboh sebioskop and diusir security. Tapi tenang kami mah ga norak kek abege alay. Masih bisa nahan diri (walau susah) hahahaha

Ok sebelum mereview dramanya, mau kasih tau kalau saya bukan penggemar Song Joong Ki (netral aja…but of course I love his deep voice), tapi di film ini saya pengen liat penampilan yayang aing my oppa SO JI SUB. yesss setelah kesengsem ama doi di Oh My Venus, kangen banget liat dia main drama lagi. Eh malah dikasih liat dilayar godekkk..uhuyyy banget deh. Tapi ada lagi yang bikin saya mau banget rela jauh-jauh ke PP nonton ini, yakni mau lihat akting kece HWANG JUNG MIN…oh I really admire his natural act! Walau kata Dewi dia mirip Cok Simbara (hahahah wiiiii!! Jitak nihπŸ˜‹) ku tetap sukiyakiii.

Film ini disutradai oleh Ryoo Seung-Wan yang juga sukses dengan film Veteran (2015). Huaaa dijamin kecelah ya…soalnya Veteran juga keren banget walau yayang aing satu lagi (Yoo Ah in) jadi antagonis. Tapi Hwang Jung Min totalitas banget aktingnya.

Ok let’s review the movie:

SYNOPSIS

Diangkat dari kisah nyata tentang 400 orang Korea tahun 1945 yakni dibawah kekuasaan Jepang yang dipaksa untuk bekerja sebagai penambang batubara di Pulau Hashima atau Battleship Island. Mereka diperlakukan sangat kasar dan nggak manusiawi. 

Diantara 400 orang Korea yang ditawan di pulau penambangan batubara itu, ada Lee Kang Ok (diperankan oleh Hwang jung Min) yakni seorang pemimpin group musik yang selalu pergi dan perform sama anak perempuannya So Hee (Kim Su An). Lalu seorang kepala Gengster di Korea Choi Chil Sung (So Ji Sub), dan seorang perempuan bernama Mal Nyeon (Lee Jung Hyun). Ada juga beberapa anak kecil atau remaja tanggung yang bekerja disini cuma pakai kolor doank…ya ampunnn sedih banget liatnya deh. 

Para kaum laki-laki harus bekerja ditambang dan perempuan harus melayani napsu para pria Jepang yang kejam. 

Di tengah cerita, muncul Park Moo-Young (Song Joong-Ki), tentara yang dididik oleh Amerika dan diutus buat menyelamatkan seseorang di pulau tersebut. Ehemmm pas doi muncul langsung temen sebelah saya giramg stengah mati πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†, harap maklum doi bala2nya SJK πŸ˜‚. 

Demi melancarkan misinya, Moo-Young mengajak Lee Kang-Ok (Hwang Jung Min) buat bekerja sama karena punya banyak akses masuk ke wilayah Jepang. Namun, Kang-Ok ngajuin syarat agar dia dan anaknya, So Hee (Kim Su-An), ikut dalam misi ini. Berhasilkah misi mereka untuk melarikan diri dari pulau bedebah itu? (Beuhhh dah kayak silet blom nih narasinya?πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…)

Ya selebihnya boleh tonton sendiri ya😊 jadi mari kita bahas hal-hal yang lucu and mengesankan di film ini:

1) Haru

Iya banyak scene haru deh di film ini. Hubungan ayah anak, hubungan seorang tuan dan pelayan setianya yang ternyata tetap dibunuh sama tuannya…hiksss sedih…. juga haru-haru lainnya tentang bagaimana manusia diperlakukan bak binatang dijaman itu. Perang emang selalu membawa duka dan air mata ya. 

2) Tawa

Adegan yang emang bikin kita ketawa emang mayan banyak banget. Ketawa tiap adegan Hwang Jung Min yang bodornya minta ampun. Ini aktingnya kelas atas banget deh dia…kayak ga akting.

Tapi kita malah  ngakak juga di beberapa adegan yang sebenarnya itu adegan haru biru atau tegang, tapi dengan semena2 kami malah ngakak akibat imajinasi liar kami yang tak terkendaliπŸ˜πŸ˜πŸ˜πŸ˜‚πŸ˜‚.

Adegan akhir dari So Ji Sub yang tertembak bersama ceweknya, halahmak!!!!  bisa gitu ya menejelang ajal ada pose yang sangat sempurna saling betatapa2an dan sempet2nya merangkul badan ceweknya. Udah mau nangis tapi ga jadi..kita malah ngakak. Dan tetiba saya ngayal kalau aja itu adegan mati bareng so Ji Subnya bisa kugantikan ajaahh..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚#NgayalTiadaHenti

Adegan ngakak selanjutnya adalah saat SJK mau nolongin yang perempuan untuk turun kebawah pakai tali. Nah ada tuh adegan cewe tatap-tatapan ama SJK..langsung si Hanna yang fans berat SJK pun liat2an ama saya dan ngakak…trus ngayal…”lu mau gak han jadi pemeran cewek yang jatoh itu? Mayan loh ada scene tatap2an ama SJK walau endingnya lu kudu terjun kebawah n mati ?πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Dannnnn banyak lagi adegan yang kami malah ngakak ga kelar-akibat ga bisa kontrol imajinasi yang berseliweran di otak.πŸ˜ƒπŸ˜‚πŸ˜‚

3)Gross

Aslikkkk kurang asem banget pas saya masukin pop corn dalam mulut pas banget adegan penumpang lagi pupi trus adegan berantem and tampungan pupinya pada tumpah….jijayyy!!sumprittttt!!! Kukutuk kau wahai om sutradara😠😠😠tapi trus kita ngakak-ngakakπŸ˜‚

4) Perfect Casts

Menurut saya semua castnya baik yang main cast atau cuma peran pembantu bagus banget. Hwang Jung Min ga usah diragukan lagi, semua film layar lebarnya laris manis efek kualitas aktingnya yang luar biasa. Saya ga nyangka oppa So Ji Sub cayang bisa akting sekece itu…ahhhh lafffff sekaliii deh. Song Joong Ki masih belum bisa lepas dari image Captain yoo shi Jin-nya di DoTS tapi kutetap suka….duh apa ya? Berkharisma gitu lohhhh…. Kim Su An juga bagus banget mainnya walau masih bocil banget….I love you deh semua pemain Battleship Island.

5) Cinematography 

Salah satu alasan saya nonton ini kudu di bioskop adalah karena saya yakin film sekelas BI ini ga mungkin abal-abal makanya harus banget nonton di bioskop karena emang cinematographynya bagussssss bangetttt!!! Ahhhh daebaaak!

Jadi kira-kira begitu review penuh cinta saya tentang Battleship Island. Film yang menurut saya layak tonton banget. Semangat untuk bertahan dan memperjuangkan hidup yang harus banget jadi inspirasi. Gak mudah nyerah dan tetap berusaha sampai rasanya semua ga mungkin..tapi ga ada yang mustahil semua bisa karena kemauan yang keras dan kerjasama. Ada pelajaran yang saya ambil dari film ini bahwa benar kalau kita ga bersatu ya udah kita gampang dikalahkan, contohnya orang-orang Korea pada jaman itu yang ditunjukkan melalui film itu bahwa mereka susah banget bisa satu, masing-masing punya ego dan egonya itu yang membuat mereka selalu gagal. So, ini film layak tonton banget. 

Makasih ya Hanna and Ingrid untuk nobar serunya…..looking forward for another nobar date 😊

Be right back, I ‘m gonna watch another movie of Hwang Jung Min 😊

Yuk nonton!

Xoxo,

Joeyz-bala2nya So Ji Sub 

61

Book Review : Intelegensi Embun Pagi

20160226_115508.jpg

Supernova 6 : Intelegensi Embun Pagi, by Dee Lestari! Cover yang mewah, like it….

mtf_etiev_215.jpg.jpg

Buku ber TTD dee, isi goodie bag saat launching buku IEP minggu lalu.Β Thank you mba dee

 

6 buku, 99 keping, 15 tahun dan satu penulis….

Ahhhhhh, rasanya seperti baru menyelesaikan satu babak dalam kehidupan, saat selesai membaca serial supernova yang satu ini yakni si Intelegensi Embun Pagi (IEP). Rasa-rasanya hampir mustahil bisa mereview buku dengan tebal 690 halaman ini tanpa spoiler. Walau Sondang udah rengek-rengek untuk dispoilerkan aja because she enjoys spoiler dan katanya aku one of tukang spoiler hahahahaha…. Dani juga bilang, kalau saya selalu bikin orang jadi pengen baca kalau review satu buku (mungkin karena saking spoilernya ya Dan haha). But ok, mari yuk dilihat dulu review versi saya dan sekuat tenaga semoga ini tidak mengadung spoiler, ya palingan 14 % cincailah yak πŸ˜„

Judul buku: Intelegensi Embun Pagi
Penulis : Dee Lestari
Tebal halaman: 690 halaman
Penerbit: Bentang Pustaka
Tahun terbit: 2016

SINOPSIS (Dari back cover)

Setelah mendapat petunjuk dari upacara Ayahuasca di Lembah Suci Urubamba, Gio berangkat ke Indonesia. Di Jakarta, dia menemui Dimas dan Reuben. Bersama, mereka berusaha menelusuri identitas orang di balik Supernova.

Di Bandung, pertemuan Bodhi dan Elektra mulai memicu ingatan mereka berdua tentang tempat bernama Asko. Sedangkan Zarah, yang pulang ke desa Batu Luhur setelah sekian lama melanglangbuana, kembali berhadapan dengan misteri hilangnya Firas, ayahnya.

Sementara itu, dalam perjalanan pesawat dari New York menuju Jakarta, teman seperjalanan Alfa yang bernama Kell mengungkapkan sesuatu yang tidak terduga. Dari berbagai lokasi yang berbeda, keterhubungan antara mereka perlahan terkuak. Identitas dan misi mereka akhirnya semakin jelas.

Hidup mereka takkan pernah sama lagi.

REVIEW

Menurut saya ini buku yang paling epic yang pernah saya baca, dan yakin seyakin-yakinnya bahwa yang nulis punya sesuatu yang spesial dalam otaknya atau barangkali Dee memang datang dari dimensi lain? Apakah jangan-jangan dia dikirim dari Asko? Who knows….Hahahahaa beneran deh sampe kepikiran sama sang penulis yang menurut saya terlalu jenius untuk bisa nulis serial ini selama 15 tahun lamanya dengan ending yang Indahnya kebangetan…..errrrrrr Gemeshhhh πŸ˜„πŸ™†

Buku yang paling spesial yang pernah saya baca karena belum pernah nemu tema cerita seperti ini, Dee berhasil menciptakan alam semesta sendiri dalam bentuk fiksi yang semuanya berkaitan. Benang merah dari buku 1-5 dapet banget. Di buku ke 6 ini sangat spesial karena akhirnya terkuak semua misteri pada tiap buku dan tiap karakter yang ada di dalamnya. Bahkan, yang paling spesial dari buku ini adalah bahwa kita diberi ruang untuk mempertanyakan banyak hal sekaligus mendapatkan jawaban atas pertanyaan kita. Itu sebabnya buat saya, membaca buku Dee ini saja rasanya tidak cukup. Habis baca ya HARUS KUDU MESTI DIBAHASSSSSS!!! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚hahahaha jadi beruntunglah saya punya beberapa teman yang bisa diajak ngebahas buku ini. Yakni one of ortu murid di sekolah (kita ga kelar-kelar bahas di WA), Maya, Leony (temen kerja dulu) Smita (petitepoppies) dan Sondang coming soon ya darling. Sumpah! Ga sabar juga ngebahas ini di kolom komentar dibawah nanti. Silahkan komen sebanyak dan sepanjang kalian suka, I’ll be glad to read it. Please komennya jangan melenceng dari topik yak. Hahahaha πŸ˜‚πŸ˜‚

Jadi mari kita bahas elemen-elemen penting dalam buku ini:

GASPOL DARI AWAL-AKHIR

Dalam salah satu wawancara Dee tentang buku ini, dia bilang bahwa buku ini emang udah ga pakai intro-intro panjang lebar. Memang ada sedikit info or background tiap karakter pada buku-buku sebelumnya, tapi saran saya memang mesti baca supernova 1-5 dulu biar gak lost pas baca IEP ini. Bahkan yang udah baca aja jadi pengen re-read semua dari awal lagi. Terlalu seru untuk dilewatkan dan memang banyak hal yang saya juga udah rada lupa terlebih buku Akar dan KPBJ.

Intinya, baca buku dari awal dulu deh karena di IEP ini Dee Gaspolllll terus dari awal sampai akhir, kita yang baca kayak ga dikasih kesempatan untuk santai-santai. Which means, ceritanya terus-terusan seru yang gak berkesudahan alias alur yang cepat dan gak bikin bosan.

INFIlTRAN, PERETAS, UMBRA & SARVARA

Saat kita baca IEP kita akan akrab dengan empat kata diatas. Well sebenernya banyak lagi sih istilah-istilah lainnya, yaitu tentang gugus, Asko, dan sebagainya. Tapi, keempat istilah diatas akan jauh lebih sering kita temukan.

Infiltran adalah penjaga untuk para peretas agar aman dari jangkauan para Sarvara. Peretas itu adalah si 6 tokoh yang nantinya akan bertemu. Udah pada tahu kan tokoh-tokohnya? Yes Bodhi dkk.

MISTERI TERKUAK

Satu persatu misteri terkuak. Siapa Gio sebenarnya? Apa peran Gio dalam supernova ini?

Apa yang terjadi pada Bodhi saat bertemu dengan Elektra?

Bagaimana Ferre, Dimas, Dan Ruben berperan dalam buku ini dan berkaitan dengan tokoh lain?

Di buku ke 5, saat Alfa naik pesawat menuju Indonesia Alfa bertemu Kell yang dulu pernah mati kena granat saat bersama Bodhi dalam buku Akar. Kell pernah bilang ke Bodhi, kalau Bodhi akan melahirkannya kembali. It’s true, Kell kembali. Saya sempat curiga kalau si Kell ini Sarvara, eh ternyata dia one of my favorite Infiltran. Dasar bule Gila!!! πŸ˜‚

Kita juga akan tahu, siapa Isthar sebenarnya. Isthar yang sangat digilai oleh Alfa adalah perempuan yang sama dengan yang ditemui Bodhi di Bangkok, yaitu Star. Apa peran Isthar? Huoooo ternyata peran Isthar cukup penting.

Kemana Firas?
Nah, ini pertanyaan yang paling-paling saya pengen banget tanyakan sama Ibu Suri yaitu hilangnya Firas (ayah Zarah dalam buku Partikel) dan terjawablah pertanyaan saya, dan bagian ini saya merinding!!! Errr gilak deh pokoknya.

Pokoknya semua misteri di buku 1-5 akhirnya terkuak. Makanya beneran gaspol ini namanya πŸ˜ƒ

TWIST: LOTS OF SURPRISES

Banyak momen dimana saya ternganga-nganga saat baca IEP ini.
WHATTTT?
ANJRITTTT!!!
GILAKKK!!!
WHAT THE H…..???!!!

Nah kata-kata kek gitu sampai keluar dari mulut saya. Gak ngerti lagi gimana jeniusnya si penulis kok sampai bisa bikin twist seperti itu. Iya, siap-siap aja deh kita terkaget-kaget pas baca IEP ini karena emang banyak banget surprises dari sang penulis.

Bagian saya paling kaget adalah tentang tokoh yang tadinya dibuku sebelumnya adalah tokoh protagonis, eh ternyata belakangan baru ketahuan belangnya. Pengen piteesss dan jorokin Trio SARVARA ke Sumsara!!!!! Errrrr 😑😑😑

Another surprise adalah bahwa banyak tokoh-tokoh yang tadinya cuma berperan pemanis aja di buku sebelumnya, nah ternyata mereka punya peran penting di IEP ini. Aslikkkk kaget banget bagian Toni alias Mpret dan Bong temennya Bodhi… Gak nyangka!

PERTEMUAN PARA PERETAS

Waktu membaca KPBJ, Akar, Petir dan Partikel gak pernah saya bayangkan kalau ternyata nantinya tokoh-tokoh ini akan bertemu dalam sebuah misi yang sama sampai akhirnya saya baca “Gelombang”. Di buku Gelombang kita akhirnya tahu kalau nantinya para tokoh ini akan bertemu.

Scene yang paling saya nantikan adalah bagaimana akhirnya para Peretas yakni Bodhi Cs ini akan saling bertemu dan berinteraksi, juga apa sebenernya misi mereka? Kebayang ga sih tokoh-tokoh yang udah melekat di hati kita eh terus ketemu semua di satu buku. That is why bukunya jadi makin menarik untuk dibaca.

KARAKTER YANG MAKIN KUAT

Semua karkater sang tokoh utama dalam supernova adalah karakter yang kuat, karakter yang melekat di hati kita. Saya yakin masing-masing pembaca setia serial ini punya favorit tersendiri dengan alasan-alasan tertentu. Di twitter bahkan rame pake hastag #TimAlfa #TimBodhi #TimZarah #TimElektra #TimGio… ya ampun sebegitu gilaknya ya para pembacanya. Selalu saya bilang kalau saya #TimZarah si gadis Turunan arab yang cantik dan berbakat.

Tapi gak bisa dipungkiri kalau karakter Bodhi yang paling kuat diantara semua peretas ini. Bodhi si traveller yang ingin menemukan jati dirinya. Bodhi si peretas kisi.

Alfa dan Gio gak kalah menawannya, karena penggambaran dua tokoh ini rasanya bikin hati perempuan klepek-klepek. Kalau disuruh pilih Alfa atau Gio, saya pasti galau akut hahahaha sebab duo peretas ini sama ketjenya. Beberapa orang bilang bahwa Alfa adalah tokoh yang kurang kuat karakternya, tapi ternyata kita dikejutkan dengan berbagai hal mengenai kekuatan karakter si Abang ganteng satu ini dalam buku IEP.

Nah!!!! Ya kalau tokoh yang satu ini, mendadak jadi favorit saya selama baca IEP. Yes si Etra alias Elektra alias Petir Gadis yatim piatu yang hidupnya nelangsa banget, seorang sarjana yang penggangguran dan tiap hari cuma makan mie instan dan telur saking menghemat sisa tabungannya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚hahahaha. Elektra yang akhirnya berhasil membuka warnet terkenal di Bandung yakni Elektra Pop. Elektra yang berhasil bikin kita kesal dengan ulahnya membakar Asko, juga betapa lemahnya dia dibanding tokoh supernova lain. Tapi siapa sangka ternyata justru Elektralah salah satu kunci keberhasilan untuk pertempuran para peretas melawan sarvara. Gak cuman itu, di buku ini si Elektra makin BODOR ajaaaahh!!! Errrr gemes maksimal πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Saya yakin, menyatukan tokoh-tokoh utama dalam satu buku dan makin memperkuat karakter dari tokoh tersebut bukanlah perkara mudah. Tapi, bukan Dee namanya kalau dia gak mampu bikin kita kita kehilangan kata-kata. Semua tokoh makin kuat karakternya dan makin membuat kita cinta dengan tokoh-tokohnya.

SIANJUR MULA-MULA

Siapa sangka, Sianjur mula-mula yakni kampung halamanku, kampung halaman Alfa sagala ternyata adalah salah satu tempat penting dalam cerita ini. Saya beneran ga expect kalau tempat ini akan disebutkan lagi. Saya sampai tanya Ompung saya tentang Dolok siamaung-maung apakah benar tempat itu ada atau hanya fikitif belaka? Ternyata ompung saya tidak ingat, tapi dia pernah tahu kalau di Samosir sana ada semacam kata-kata yang mengingatkan anak-anak yang gak mau nurut ortunya, yakni “Unang mangalaoi ho, lak i alang Dolok simaung-maung anon ho”. ARTINYA, jangan suka melawan nanti ditelan dolok siamaung-maung kamu. Hissssss serem yak!

 

DELUSIONAL

Membaca buku Dee mau gak mau membuat saya menjadi delusional akut! HahahahaπŸ˜‚πŸ˜‚ coba ya, tiap malam saya mimpi piknik ke Asko! Hadeuhhh!! Belom lagi pas saya akhirnya selesai baca bukunya Jumat sore, saya baru sadar cucian piring dah numpuk aja. Lalu rasanya pengen banget Trio infiltran intervensi untuk beresin piring-piring kotor saya. Hahahaha memang parah nih tingkat delusionalnya.

Diakhir cerita saya jadi berfikir, kalau diantara kita memang ada yang namanya Infiltran, Peretas dan Sarvara. Cuman aja masing-masing dibungkus dengan yang namanya badan dan kulit manusia. Yes, right? Hahahaha *parahhhh delusionalnya*

TAWA DAN HARU!

Salah satu candu pada buku ini adalah banyaknya tawa yang dihadirkan Dee lewat trio infiltran yang bikin saya ketawa sampai sakit perut. Apalagi kalau Kell sudah berinteraksi dengan Bodhi dan Alfa! Asli kocak banget. Bagian favorit saya ya “Tim Chen-Doll” dan asinan bogor! Ampun deh Kell!!!! Dasar bule gilak!! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Pertemuan kembali antara Bodhi dan guru Liong, juga Kell adalah momen lucu yang bikin saya ngakak gak karuan. Si Bodhi terlalu sentimentil, si Kell terlalu gokil dan Liong terlalu LURUS! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

20160229_221119.jpg

When Bodhi met Kell!! πŸ˜€

 

Elektra gak kalah konyol dan lucunya. Udahlah lagi genting-gentingnya ealahhh tetep aja BODOR! Apalagi kalau udah bareng si Mpret aka Toni makin gak BenerπŸ˜‚πŸ˜‚. Bagian favorit saya adalah waktu para peretas mau mencari dimana Portal cermin dan masing-masing nyebutin tempat-tempat yang tak terjangkau manusia. Dengan polosnya si Elektra nyebutin “Timbuktu” sebagain salah satu ujung dunia….wakakakakak!!! Diketawain lah dia ama temen-temennya… trus pakai acara ngomong bahwa fakta itu menurut Donald bebek. Yasalaaaammm Etraaaaa!!! πŸ˜‚πŸ˜‚

 

Sebenernya banyak scene-scene lucu lainnya yang dijamin menghibur banget ditengah ketegangan saat Infiltran dan peretas menghadapi Sarvara. Namun, sebuah cerita tidak akan punya magnet bagi pembacanya jika tidak ada momen mengaru-birunya kan?

Momen mengaharu biru ini ternyata dipersembahkan oleh Alfa Sagala!!! Cuma satu yang pengen saya lakukan saat membaca halaman 647, yakni teriak sekencang mungkin! ALFAAAAAAA!!!!!

Ahhhhh terlalu indah ending dari cerita ini, Sayang untuk dilewatkan bagi siapapun. Maka saya memberi nilai 5 out of 5 untuk buku pamungkas dari serial supernova ini.

Fav Quotes
“Manusia itu ngomong A, padahal B. Mukanya bikin C, padahal di hatinya D. Tujuannya E, tapi mutar-mutar dulu sampai Z. Bahasa itu, kan, gunanya buat jadi topeng. Manusia belum sanggup transparan” hal, 415

Terimakasih ibu suri, atas karya yang begitu menakjubkan. Gak rela rasanya serial favorit disudahi disini. Sengaja bacanya pelan-pelan yakni menghabiskan 7 hari untuk 690 halaman namun seperti yang dikatakan sang penulis “sebuah akhir akan mengasilkan sebuah awal, kata TAMAT akan menggiring kita ke PENDHULUAN yang baru. So, sampai jumpa lagi Foniks, Akar, Petir, Partikel, Kabut dan permata. Plus tentunya trio kwek-kwek infiltran favoritku. Masih penasaran sama gugus Kandara…dan tentu Permata, sang peretas puncak. Kalau kata Kalden Sakya, “TUJUH BELAS TAHUN AKAN BERLALU SEKEDIP MATA”……so, sampai berjumpa kembali di gugus lain!

 

Xoxo,
Joeyz-yang menggilai Supernova

49

Scientia Square Park : Taman Yang Nyaman,Tapiiiiiii????

 

Abis nulis postingan “Teman Yang Nyaman” lalu lanjut ke postingan ini….”Taman Yang Nyaman” hahahahaha just a coincidence ya. Padahal mau nulis review tentang Scientia Square Park ini sih dah dari sebulan lalu tapi belum sempat-sempat.

Kayaknya dah lumayan sering juga saya bahas bahwa saya suka banget yang namanya taman. Yes, of course I love beach and mountains tapi yang namanya ke taman itu kan ga butuh effort kayak kalau kita mau pergi ke pantai dan pegunungan kan. Taman itu identik ke tempat yang ga jauh dari rumah kita. Beda kasus kalau kita mau ke Taman nasional yak…

Pertama kali tahu Scientia Square park, itu di postingannya Gemma @gletita di akun IGnya. Kebetulan emang dia warga BSD sih jadi wajar aja kalau mainnya ke Scientia Square Park (SSP) ini. Liat-liat fotonya kok kayaknya nyaman banget ya ini taman. Okelah, si penggemar taman pun mengajak pak suami dan duo bocils untuk cussss menuju lokasi. Yup! walau saya warga Tangerang, tapi teteup loh menuju SSP ini mayan jauh. Ya karena kan Saya mah Tangerangnya masih deket ke Daan Mogot Jakarta.

Sebenernya kami kesiangan juga sih nyampe sini, jadinya Fanassss polll banget deh. Karena kita nyampe dah jam 9 lewat…ahhh kagak seru yak! Tapi gak apa-apa donk untuk memuaskan rasa penasaran dan emang pengen spend a day at the park, so kita pun beli tiket dan masuk ke Scientia Square Park.

Di dekat puntu masuk kita disambut oleh permainan jungkat-jangkit dan 2 ayunan yang bisa dipakai bayi dan toddler. Melipir dikit ada area bermain roller blade ( bayar lagi, tapi kalau punya sendiri ya bawa aja sendiri biar lebih puas). Lalu melipir dikit ada wall climbing yang didesign untuk anak-anak dan remaja. Dibawahnya dikasih bantalan empuk gitu jadi rasa-rasanya aman. Ada juga area maen skateboard…ihhh keren deh berasa maen di taman-taman di luar negeri *ada yang norak…hahahaha*

 

 

 

Di taman ini juga kita bisa nemuin lapangan hijau untuk anak-anak lari-larian or sekedar main bubble dan main bola or main sepeda. Nah lapangan ini dikelilingi sama tempat duduk yang juga punya bantal gede yang bisa buat tiduran. Nyaman banget deh, plus pohon-pohonnya yang rindang bikin kita pengen bobo-bobo syantiekkk disana πŸ˜„. Ada juga area bermain air (walau kurang menarik sih), monkey bar dan tentu the giant swing yang jadi icon tempat ini. Ada petugasnya yang khusus mengayun kita. Satu ayunan ini bisa menampung 3-4 orang dan ternyata naik ayunan ini seru dan agak sedikit mengerikan juga sih…hihihi mayan pusing pas turun dari ayunan.

 

 

 

 

 

 

 

Selain area permainan anak, ada juga sebidang tanah yang ditanami padi, jadi lumayan mata segar liat pemandangan hijau-hijau disini. Ada juga taman kupu-kupu (sayang kupu-kupunya cuma nemu 2 or 3 aja yang berterbangan) lalu kolam ikan koi dan disampingnya juga akan dibuat taman kelinci nantinya (belom jadi waktu kita kesana)…eh iya bisa lihat kerbau juga dink disini. Ya lumayan banget buat anak-anak eksplore kesini. Alternatif supaya gak ke mall melulu *lirik kakak G* πŸ˜‰πŸ˜₯

Saya lumayan kaget juga pas tau ternyata pengunjung taman ini bukan cuma warga BSD or Tangerang dan sekitarnya aja loh, soalnya abis nguping mahmud disamping saya yang bilang mereka datang dari Tebet…whattt? Busettt niat beneeurrr ya. Mereka ya kayak saya juga korban sosmed, gara-gara lihat postingan orang eh jadi main ke taman yang sebenernya lumayan jauh ini *bahkan dari rumah saya yang di Tangerang aja bisa 35 menitan*

Saya suka sekali sama taman ini karena benar-benar taman yang nyaman. Kalau mau playdate juga asik banget buat anak dan para ortunya. Sukaaaa deh pokoknya, karena taman ini bener-bener taman yang nyaman, Tapiiiiiii…iya ada tapinya! Saya belum bilang kan tadi berapa harga masuk taman ini?

Harga tiket waktu bulan lalu itu ( Bulan Januari )adalah 25ribu rupiah per orang (hmmm mahal juga ya cuma ukuran sebuah taman) Jadi kami ber empat ya 100rb rupiah. Bahkan masuk ancol lebih murah kalau sebelum jam 8 pagi (kami rutin ke ancol hampir sebulan sekali ajak duo G main pasir dan air plus ke eco park bayarnya cuma 12.500 rupiah per orang). Nah taman seuprit ini walau nyaman tapi tetep buat saya overratted alias mahal, maksudnya ini harga 25 ribu karena lagi promo loh. Kalau harga normalnya yah dua kali lipat dari harga promo itu. Hikssssss menyebalkan ya? Memang sih taman yang nyaman seperti ini butuh maintanance yang tinggi, tapi mbok ya harganya jangan gitu-gitu amat ya. Soalnya kan kita pengen sering-sering main ke taman. Tapi kalau harganya mahal kan kita jadi mikir-mikir lagi. #MakanyaKalauKereJanganMaenKesini *wakakakakak jadi inget hesteg yang Lipo Mall Puri*

Intinya….I love park, I love Scientia Square Park but yeahhhh I don’t think I will come back soon. Buat para bapak ibu pengusaha, tolong dipikirkan untuk membangun lebih banyak lagi taman-taman untuk bermain bagi anak-anak atau sekedar untuk berlari-larian di atas tanah or rumput walau saya tahu tanah di Jakarta makin habis dan tergeser dengan adanya pembangunan apartemen, rumah dan RUKO yang tiada habisnya…tapi bisalah bangun taman dulu dibanding bangun mall dan ruko.

Thank you Scientia Square Park, for being a comfortable park, please consider in decreasing the entrance fee hehehehe emak-emak tetap aja nawar yak…thank you very much….

50

Felt Impressed In BESS RESORT-Lawang

Seneng ga sih kalo liburan trus tinggalnya di hotel yang viewnya bagus + service ok + affordable price? Beuh itu sih dijamin semua pada ngacung kan? Nah, ini ada hotel or resort atau apalah namanya yang menurut saya memenuhi 3 kriteria diatas. Jadi, setelah merubah itenerary beberapa kali saat kami di Malang bulan Maret lalu, akhirnya kami memutuskan untuk menginap di Bess Resort Lawang. Kita memang sengaja nginap disini karena beberapa hal berikut:
1) Kami sudah check out dari hotel di Malang dan akan berkunjung ke Boarding school di Lawang dan ga mau balik lagi ke Malang karena jauh
2) setelah main di lawang, subuhnya kami harus berangkat ke Gunung Bromo,lumayan hemat waktu jadi lebih dekat kan kalau dari Lawang.
3) Pengen juga ngerasain nginap di hotel di seputaran Lawang (tapi please jangan hotel Niagara…hisss so oldies and spooky.

Setelah googling sana sini (yang googling mah si Jc, kakaknya tinggal santai..hahaha) maka dapatlah si Bess Resort ini. Kita liat gambar-gambar di internet kok kayaknya menarik ya. Viewnya bagus, ada sungai dan bukit plus ada Water parknya. Penting banget nih secara kan bawa kk G yang kalo liat aer kayaknya ga mau beranjak deh (semua anak kecil keknya gitu kan) dan yang paling penting itu ratenya gak bikin muka manyun. Kita juga belum pasti-pasti amat mau nginap sini karena ya itu tadi, itenerary berubah-ubah, yang mana akhirnya itenerary kami seperti dibawah ini:
-Senin sore: Berangkat dari st. Senen menuju Malang naik KA ekonomi
-Selasa: Tiba di Malang, check in dan wiskul Malang dan menjelejahi Museum angkut
-Rabu: Wiskul lagi, Batu Secret zoo
-Kamis: Check out dari Malang, main ke Lawang, boarding school lalu check in di Bess resort
-Jumat : Subuh berangkat ke Bromo dan dari Bromo langsung ke Airport Juanda Surabaya and cussss pulang ke Jakarta.

Efisien banget kan si Jc, jadi kami nginap di hotelnya cuma 3 malam saja. Nah kami booking Bess resort ini hanya via telfon dan gak pake transfer segala, percis kayak waktu saya booking hotel Carolina di Tuktuk, Samosir. Mungkin karena masih sepi ya jadi bisa sistem booking yang seperti itu.

Ok, jadi setelah puas bernostalgia di sekolah kita dulu, kita capcus menuju hotel dan harusnya kalau gak macet kita bisa sampai dalam waktu 15 menit aja. Jadi lokasi Bess resort ini ada di sebrang Pabrik Bapao Telo yang tersohor (di lawang itu), patokannya adalah RSJ Lawang dan masuk aja terus sampai ada perumahan. Ya memang lokasinya jadi jauh banget dari jalan raya, karena ternyata hotelnya ada di dalam sebuah perumahan.

Bess Resort Lawang

Bess Resort Lawang

Resort tampak depan

Resort tampak depan

Rate yang kita bayar untuk per malamnya adalah 340 ribu rupiah including breakfast dan free ke water parknya, ya sebenarnya water park dan kolam renangnya ya bagian dari si Bess resort ini sih. Staffnya ramah dan lucu deh salah satu securitynya selalu manggil saya “Jeung”… hihihi aneh rasanya dipanggil jeung, berasa lagi di arisan ibu-ibu pejabat kan ya.

Jc yang ngurusin check in...duh ini kakaknya bener-bener ga sopan yaaa ga pernah ngurusin ginian selama traveling...ahhh love u godek

Jc yang ngurusin check in…duh ini kakaknya bener-bener ga sopan yaaa ga pernah ngurusin ginian selama traveling…ahhh love u godek

Lobby Bess Resost Lawang

Lobby Bess Resost Lawang

View from the restaurant..hijauuuu

View from the restaurant..hijauuuu

Setelah kita masuk kamar, ternyata bentuk resortnya ini terdiri dari dua lantai dan bentuknya memanjang lurussss semua menghadap seungai dan bukit. Aslik ini kami ga ada ekspektasi apa-apa kecuali bisa tidur nyenyak dan kk G bisa main bentar di Water parknya.

Tadaaaaa…. pas masuk kamar kita lumayan kaget juga karena kamarnya guedeeee dan ada balkonnya menghadap sungai dan bukit plus kamarnya bersih kasurnya besar…haduhhh sedap bener deh ini.

Kamarnya lumayan gede kan ya untuk harga 340rb

Kamarnya lumayan gede kan ya untuk harga 340rb

big room and comfy bed

big room and comfy bed

toilet standard tapi bersih

toilet standard tapi bersih

Begitu kita beresin barang-barang, langsung deh duduk-duduk stengah jam dan foto-foto di balkon, bagus banget bisa liat sawah dan sungai plus bukit. Suara air sungainya makin malam makin deras kayak berasa lagi hujan gitu.

Pemandangan dari balkon kamar

Pemandangan dari balkon kamar

someone was busy taking pictures

someone was busy taking pictures

Begini bentuk resortnya. memanjangggggg

Begini bentuk resortnya. memanjangggggg

Selesai kita nikmatin pemandangan di balkon, kita ga mau buang-buang waktu karena udah jam 5 sore dan kk G dah mupeng banget pengen berenang di water parknya. Kita pun ganti baju renang dan pemandanagan dari swimming poolnya juga kece berats.. berasa kayak di Ubud loh ini…

Kk G beneran ga mau beranjak dari air dan terus-terusan main perosotan padahal udah jam 6.30 alias dah gelap. Walaupun masih ada yang berenang tapi takut ni anak masuk angin karena kita kan non stop travelingnya dan masih mau ke Bromo subuhnya, saya jaga banget biar kk G tetap fit dan jangan sampe sakit deh…duh bisa ga direstui lagi sama bapake untuk dolanan gini.

Anak-anak pasti suka banget kan liat yang model begini

Anak-anak pasti suka banget kan liat yang model begini

water park...difoto lewat kaca jendela restoran hotel

water park…difoto lewat kaca jendela restoran hotel

Kk G senang banget

Kk G senang banget

auntynya G

auntynya G

mamanya G

mamanya G..DUH BERASA DI UBUD YEEE MBAKKK

G and mommy

G and mommy

Setelah bujuk rayu alias ngitungin dia maen perosotan 20x… haishhh! Barulah dia mau beranjak dan kita balik ke kamar untuk bilas. Abis mandi tentu aja kita lafaaaarrr tapi karena tempat ini jauh dari mana-mana dan mobil rental kita dah pulang, jadi kita pasrah aja sama makanan restoran hotel. Bener-bener under estimate banget sebenernya soalnya restonua sepi. Di restoran juga cuma ada kami dan satu keluarga lagi yang juga baru selesai berenang. Kami pesan beberapa menu (lupa pesan apa aja dan ga dipoto) trus langsung gragas aja karena ternyata makanannya enak dan yang paling penting yaitu harganya ga bikin kening mengkerut. Yeayyy!!!

Ohya, ada suatu kesan yang yang manis yang hotel ini berikan sama kami. Jadi karena waktu check in kami bilang kami mau check out jam 3 subuh, staff hotelnya berinisiatif menawarkan breakfast kami untuk dibungkus saja dan dibawa. Wowwww saya terpana! Baik sekali mereka. Ya walaupun saya tahu ya itu memang bagian dari service mereka dan rata-rata mungkin hotel akan seperti itu.

Nah, saat saya lagi makan di resto malamnya itu saya nanya besok menu breakfast yang mereka tawarkan untuk dibungkus itu apa? Lalu mereka justru menanyakan kami maunya apa dan disebutkan beberapa pilihan dan jika mau mereka akan menambahkan jenis sarapan yang lain tanpa biaya tambahan. Wowwwwww terkesan banget deh! *tadinya mau minta gulai kepala kakap..hahaha yakaliii*Akhirnya kita bilang bungkusin sarapan yang simple aja dan gak pedas karena ada anak kecil yaitu kk G.

Restorannya, nuansa Bali critaknya :) delicious food and affordable price!

Restorannya, nuansa Bali critaknya πŸ™‚ delicious food and affordable price!

Restaurant

Restaurant

Setelah selesai makan dan bayar kita pun balik ke kamar dan langsung beberes barang lagi lalu telfonan bentar ama uppa dan Jc tango-an ama suaminya. Setelahnya kami pulas tidur sampai alarm bunyi dan kami bangun hanya bermodalkan sikat gigi dan cuci muka. Setelah barang beres semua, kami pun buka pintu kamar dan driver kami sudah menunggu dengan mobilnya. Barang-barang kami masuk semua ke mobil dan Jc ke resepsionis untuk check out dan saya menggendong Kk G di dalam mobil karena tentu saja G masih di alam mimpi alias pulas tidurnya.

Jc kembali dari resepsionis menuju mobil diparkiran dengan 3 plastik tentengan, saya bingung itu apa dan ternyata itu adalah breakfast kami dari pihak hotel. Waktu saya buka kotaknya ternyaya isinya adalah beberapa potong sandwich dan telur juga 2 kotak nasi goreng… wowww baik sekali. Beneran sandwichnya banyak banget loh isinya, dan ohya ada satu kotak lagi isinya buah-buahan. Sungguh terkesan.

Jadi begitulah cerita kami selama tinggal di Bess Resort Lawang yang kalau dihitung-hitung ternyata kami tinggal disana hanya 10 jam saja. Pelayanan yang baik, staff yang ramah dan sigap, view yang bagus plus rate yang affordable.

Cuma satu yang disayangkan dari perjalanan ini, yaitu kami tak sempat menikmati kicauan burung di pagi hari dan berjalan menyusuri desa dan sungai dibawah hotel itu, tentu saja karena kami harus ke Bromo subuhnya dan langsung ke Jakarta. Hmmmmmm for sure I’ll stay here again when I have a chance visiting Lawang someday. We felt impressed with everything here.

Thank You Bess Resort Lawang!!! We had a nice stay and really hope to see you again someday, but please stay nice, stay clean and stay cheap! Hahahaahaha….

We had fun here...Thank you Bess Resort Lawang

We had fun here…Thank you Bess Resort Lawang