24

How To Face The ‘drama’ on their First day in school

Pernah mengalami ‘drama’ anak menangis terkaing-kaing karena mesti pisah sementara saat kita harus pergi kerja or bertugas dikantor or pergi dinas luar kota?

Sedih pasti ya liat anak nangis-nangis gitu karena pisah sama kita. Rasanya pasti gak tega ninggalin anak-anak. Saya sih udah melalui semua drama itu. Sekarang kalau saya udah rapih dikit, Gwinette pasti bilang “mama mau kesekolah ya?” jadi udah ga ada drama-drama lagi deh kayak dulu.

Ada kalanya dulu Gwinette musti nangis-nangis histeris kalau liat saya pergi kerja, atau ntar dialihkan dulu perhatiannya, atau si Gavin yang sengaja nemplok minta digendong terus selama saya lagi siap-siap pergi kerja. Pokoknya rempong to de max. Eh tapi si Gavin juga baru-baru ini aja sih udah mulai ngerti kayak kakaknya.

Jadi udah dipastiin kan pasti bakal butuh another ‘drama’ kalau si anak musti kita tinggal di lingkungan baru. Contoh paling gampang ya disekolah/daycare.

Saya sebagai guru preschool pastilah udah kenyang ama ‘drama’ perpisahan ortu dan anak disekolah, terutama ON THEIR FIRST DAY.

Kata ‘FIRST DAY’ disini bisa digolongkan dalam beberapa hal:

1) THE REAL FIRST DAY: buat anak-anak kita yang emang benar-benar hari pertama masuk sekolah.

2)THE FIRST DAY AFTER LONG HOLIDAY: buat anak-anak kita yang naik kelas/level dan bertemu kelas baru dan guru yang baru buat mereka setelah libur yang cukup panjang. Biasanya drama ini jarang terjadi bila anaknya udah naik kekelas kindergarten 2 (usia 5 yo), akan lebih banyak ke anak yang dari kelas toddler ke kelas Nursery (3 yo). Di usia 4 yo juga masih ada aja sih drama nya, paling hanya beberapa anak aja.

3)THE FIRST DAY IN THE NEW SCHOOL: buat anak-anak kita yang pindah sekolah, misalnya waktu playgroup disekolah A, lalu pas TK pindah ke sekolah B. Pasti butuh penyesuaian kan.

4) THE FIRST DAY-ALMOST EVERYDAY: nah ini buat anak-anak kita yang hampir tiap hari susyeeehhh amat pisah ama ortunya kalo mau kesekolah, berasa kayak hampir tiap hari menghadapi drama ‘pisah’ ama ortu. Jenis yang ini selalu ada aja sih tiap tahun ajaran. Agak susah nih ngadepin yang ini. Faktornya bisa banyak. Sianak emang sebenernya belum ready lah untuk kesekolah (nanti saya bahas tentang readiness of each child to go to school). Atau si anak ini emang tipe yang moody. Kalau moodnya ga bagus ya wessss drama lah dia. Ortunya musti punya segudang cara nih dan musti komunikatif ama gurunya. Jadi tau dengan cepat gimana cara ngatasinnya.

5)THE FIRST DAY Yang Musiman- buat anak-anak kita yang dihari-hari tertentu mogok kesekolah dan ga mau pisah ama ortu. Saya pernah nih ngadepin si Gwinette begini. Jadi si Gwinette ini kan saya sekolahkan saat usianya 2 tahun, dia excited banget loh kesekolah. Asli deh no drama at all, dalem hati bangga minta ampun. Eh tapi ya makanya jangan ke GR an dulu ya, karena ternyata setelah dua minggu lancar jaya eh trus dia mogok ga mau sekolah. Dia mulai nyadar kok ini kenapa jadi sering banget kesekolah dan juga dia liat temen-temen sekelasnya yang masih pada nangis aja. Gimana saya ngadepin dramanya? Pertama peluk sianak, ajak bicara lalu serahkan kepada si guru dengan hati yang penuh ikhlas, jangan ada keraguan sedikitpun. Jangan coba ngintip-ngintip karena kalau si anak tahu kita ngintip dia akan makin histeris dan minta bareng mamanya. Buang jauh-jauh rasa worry dan sedih apalagi rasa iba. Karena kalau si ortu ga ikhlas dan ga percaya sianak ditinggal disekolah, sianak juga bisa merasakan dampaknya. Anak juga jadi ga tenang diskolah. Jadi musti IKHLAS YA ibu-ibu. *saya yang guru aja, masih ga ikhlas waktu itu dan masih pengen ngintip2 dari jendela-lalu di nasehatin deh ama gurunya,padahal gurunya kan temen sendiri*

Nah selain tipe-tipe anak on the first day, saya juga bertemu dengan  orang tua dengan tipe-tipe yang berbeda.

1) Si Super PENYABAR. Ya ampun ini tipe ortu idaman banget kan ya, penyabar asli penyabar banget, dengan sabar dia akan menunggu sampai anaknya mau masuk kelas. Kalo gurunya mau bawa anaknya masuk kelas dan anaknya nangis histeris, nanti si ortu ini akan peluk anaknya dan nunggu sampe benar-benar anaknya mau masuk. Kita gurunya ga dikasih pegang anaknya. Pokoknya dia tunggu sampe anaknya benar-benar mau masuk kelas sendiri. Kalau sianak bener-bener nangis terus dan kita gurunya ga boleh pegang anaknya, maka sianak akan dibawa pulang lagi kerumah. Besoknya akan terulang drama yang sama, dan seterusnya. Dan yang capek saiapa lagi kalo bukan gurunya? eitssss salah! yang capek mah ortunyalah. Sianak akan makin lama beradaptasi. Tapi itukan pilihan si ortu. Guru ga bisa maksain, tugasnya cuma kasih saran dan masukan. Nah tipe ini aga susah juga sih sebenernya.

2) Si MOTIVATOR. Ini tipe orang tua yang juga jadi idaman deh, nanti si ortu akan terus motivasi anaknya. “ayo nak, masuk kelas ya, supaya kamu pintar, nanti mama tunggu diluar.” Atau juga bisa bilang “ayo nak, kamu kan sudah besar, sudah pintar, pasti bisa deh”.  lanjut dengan iming-iming “nanti kita pulang sekolah beli buku or mainan deh kalo kalmu ga nangis disekolah”. dan segala macam lah kata-kata motivasi.

3)  Si DISIPLIN. Widih, ini sih keren abis lah. Biasanya si ortu akan langsung bicara sama gurunya, kalau si anak ini harus ditegasin aja kalau emang dia nangis. Buat ortu yang disiplin ini prinsipnya kita harus bisa mengatur anak, jangan sampe anak yang mengatur kita. Asik nih kalau ketemu tipe yang seperti ini. Dan biasanya dia konsisten. Kalaupun anaknya tetap nangis, dia akan pergi tinggalin tapi biasanya dia masih tunggu diluar lalu diam-diam memanggil asisten guru tanpa sepengatahuan anaknya, menanyakan apakah anaknya baik-baik aja. Kalau ok, dia akan pergi menginggalkan sekolah, kalau masih nangis dia akan tetap stay disekolah tapi dia ga mau masuk kelas, apalagi ngintip-ngintip dari jendela. Percayalah, kalau kita ngintip-ngintip dan ketahuan ama anak kita dari dalam kelas, NISCAYA DIA AKAN MAKIN HISTERIS. LOL…..ga mutlak juga sih,tapi yang biasa saya hadepin yah begitu.

4) Si CUEK. Ada juga nih tipe yang cuek. Ada enak dan enggaknya sih kalau ketemu tipe orangtua murid kayak gini. Jadi semua diserahkan aja sama gurunya, gak perduli mau anak nangis terkaing-kaingpun. Bukan karena disiplin, tapi lebih karena ga terlalu perduli. Menurutnya ya semua tanggung jawab sekolah. Nah ga enaknya adalah tipe yang begini agak susah diajak berdiskusi tentang bagaimana mengatasi masalah-masalah yang dihadapi anak disekolah.

Nah sebenernya ga tau lagi deh tipe-tipe orangtua apalagi disekolah saat menghadapi drama on the first day of school.

Dibawah ini beberapa tips untuk menghadapi drama on their first day of school

1) Perkenalan terhadap sekolahnya.

Bawalah si anak mengunjungi sekolahnya(kalau itu sekolah baru buat dia), katakan pada anak, nanti kamu sekolah disini ya, ketemu temen-temen baru, enak deh…. dan sebagainya yang bisa kasih dia gambaran dan motivasi tentang betapa enaknya pergi kesekolah.

2) Motivasi

Sering-sering membicarakan hal-hal yang menyangkut sekolah dan kegiatan-kegiatan disekolah. Buat mereka percaya bahwa disekolah itu menyenangkan, bisa bermain dengan banyak teman dan belajar banyak hal baru bersama guru.

3)STOK SABAR dand DISIPLIN

Kalau pada akhirnya si anak menangis saat hari pertamanya masuk sekolah (Terutama kalau itu adalah tipe nomor 1 yang THE REAL FISRT DAY), maka siapakan stok sabar yang banyak. Tapi ingat, musti liat tipe anak juga. Jangan biarkan si anak yang yang mengontrol kita. Menangis itu wajar, tapi coba berikan kesempatan pada gurunya untuk membujuk sianak, jangan langsung antipati terhadap gurunya bila sianak terlihat makin histeris ketika dipegang oleh gurunya. Kasih kesempatan donk, Kita ga akan pernah tau juga kan?. Jadi biarkan dia masuk  kelas bersama gurunya, lebih bagus tunggu diluar. Tapi kalau memang anak sangat histeris, biasanya si ortu bisa masuk. Oh kalau diskolah tempat saya, tergantung usia anak sih ya, kalau yang kelas Toddler (2 yo) ortu or nanny boleh menemani maximal 2 minggu didalam kelas. Setelah itu, ngggak boleh lagi. Kalau kelas Nursery (usia 3 yo) Ortu boleh menemani 3-5 hari didalam kelas. Kalau kelas K1 (4 yo) ini biasanya level yang saya ajar, ini biasanya boleh stay dekelas hanya untuk 1 sampai 2 jam pertama dikelas. Karena anak pada usia ini sudah mulai bisa dikasih pengertian dan sudah bisa kita ajak berdiskusi. Lagipula kalau si orangtua seharian dikelas nanti bisa efek keanak yang lain, minta orangtua mereka juga stay dikelas. Nah yang begini ini nih yang musti dihindarin.

4) Ketahui karakter anak kita dengan baik

Iya ada tipe anak yang sangat sensitif dan tidak terbiasa dengan orang lain selain ibu or bapaknya saja, Jadi begitu liat orang lain tanpa ada ibu or bapaknya maka dia akan sangat histeris. Nah tipe seperti ini musti sabar banget deh gurunya, dan siorangtua mesti mau juga donk dengar saran dari gurunya. Kalau anaknya histeris banget gini, musti perlahan deh, kasih waktu siorangtua berbicara dengan si anak. Negosiasi sedikit tak apa. Kalau sianak udah lumayan tenang, giliran si ortu yang ga boleh worry saat anak harus benar-benar ditinggal bersama gurunya diskolah. PERCAYAKAN PADA GURU…. Okeh mommies?

5) Jangan Ingkar janji.

Nah ini penting banget nih, ‘jangan ingkar janji’ ini sangat berlaku buat hal-hal kecil semacam:

-siapa yang akan menjemput si anak nanti. Kalau mamanya yang janji bakal jemput di sekolah, jangan tiba-tiba yang muncul pak supir or nanny or ART, bahkan oma/opa sekalipun. Terlebih itu adalah ‘first day’ buat mereka. Ini penting banget, kalau yang bekerja bisalah minta cuti dulu ya. Ini urusannya untuk kelangsungan hari-hari sekolah kedepannya. Sianak juga akan seneng banget bisa liat mama or papanya sendiri yang jemput sekolah. Tapi kalau hari-hari lain saat dia udah settle yah udah terserah siapa yang jemput.

-ON TIME. Yang ini penting banget. Si anak suka kecewa loh kalau ortunya jemput telat disekolah. Saya ulangi lagi, terlebih dihari pertama mereka sekolah, jangan sampe deh telat jemputnya, jadi 10 menit sebelum jam bubaran sekolah ya musti udah ready, ada perasaan gimana gitu loh kalau mereka bisa pulang ga pake nunggu segala. Kalau awal2 sekolah biasanya mreka selalu nangis minta pulang dan nanyain mamanya….eh tapi pas udah tau enaknya diskolah…boro2… yag ada mereka pesen ke ortunya supaya dijemput yelat aja biar bisa maen diskolah ama temen2nya… grurunya kapan lunch donk nak??? *keluh* hahahaha…Eh inget ya mommies….pergi kesekolah juga jangan terlambat donk! just be on time. Ok mommies? Melatih disiplin waktu sedini mungkin.

6) Komunikatif dengan guru. Penting banget nih. Jadilah tipe orangtua yang komunikatif dengan guru tanpa terlihat dan terdengar ‘cerewet’. Jujur-jujuran aja nih ya, kita sebagai orang tua kan suka tuh TANPA SENGAJA/SENGAJA memberi label terhadap guru si A, B dan C secara tidak langsung saat kita ngobrol tentang hal-hal diskolah. Ada yang bilang guru A itu galak, ada yang bilang guru si B itu sabar, atau guru si C itu cuek. dll. Nah kurang lebih sama sih, di skolah para guru juga mau ga mau punya penilaian tersendiri terhadap tipe-tipe orangtua yang dihadapin diskolah. Kayak yang saya pernah bilang itu, dapet tipe ortu yang details dan demanding, yang ujung-ujungnya resek dan menyebalkan. Ga mau donk kita dicap sebagai orangtua yang menyebalkan buat gurunya. Tapi jangan terlalu cuek juga. Karena jadi susah mau kasih tau perkembangan si anak dan cari solusi untuk mengembangkan kemampuan sianak, Karena tiap anak kan beda-beda. Maka dari itu, jadilah orangtua yang komunikatif. Bicarakan segala sesuatunya kepada gurunya. Kalau tidak sempat berbicara dengan gurunya, buatlah janji/appointment. Atau tulis di Communication book (tulis surat or note sekalian).

Kalau dramanya jarang-jarang terjadi itu pasti ada penyebabnya, musti cari tau penyebabnya. Makanya penting banget komunikasi dengan gurunya disekolah. Selalu bersikap sopan dan hargai guru anak kita. Karena sering banget nih saya ngadepin ortu murid yang ga tau cara respect guru bahkan ada loh yang anggap guru anaknya itu udah kayak pembantunya, asli ga ada manner sama sekali *Jiahhhh ada yang CURCOL* 😀

7) Lihatlah kesiapan anak.

Ini berlaku untuk anak usia 2 tahun yang baru aja mau masuk sekolah. Jadi lihatlah kesiapan si anak. Salah satu caranya adalah saat sianak menangis. kita bisa lihat tipe tangisannya seperti berikut ini:

-Ada yang nangis histeris tapi setelah ditinggal orang tuanya dikelas, nangis sebentar lalu akan diam sampe dia pulang nanti. Lalu besoknya masih gitu juga, nah yang ini sebenernya udah ready kok cuma butuh waktu aja. Musti sabar gurunya, musti ikhlas ortunya.

-Ada yang nangis histeris diawal pas ditinggal ortu, lalu diam, lalu nanti teringat ortunya dia tiba-tiba nangis lagi, begitu seterusnya. Nah tipe yang ini juga sebenernya siap, tapi ini anak sensitif dan melankolis. Hehehehe…..

-Ada yang tipe nangis seharian, dari awal sampe pulang sekolah nangis ajaaaaa….nah coba cek deh itu nagisnya pake air mata apa nggak? kalo ngga ada airmatanya, itu dia sebenernya udah ready, cuma ya butuh waktu dikit lagi untuk adaptasi. Tapi kalo nangis terus seharian dengan air mata yang berlinang-linang datang dari berbagai arah sudut mata….Haiyaahhh sudahlah…bawalah dia pulang….. masih pengen peluk-peluk mamanya itu. Belum ready. Ingat kan kalu tipe anak itu beda-beda. Jangan samain anak kita dengan anak orang lain, lah yang kakak-adek aja bisa beda toh?

8) DON’T WORRY BE HAPPY

Gampang banget ngomong ini, padahal prakteknya kan susah ya. Gimana ga worry sih liat anak kita histeris gitu saat kita tinggalkan? sama kayak yang saya bilang diatas tadi, saat Gwinette mogok sekolah. Saya musti percayakan sama gurunya. Ada hari juga sih saya ngalah, kalau dari rumah di udah nangis histeris ga mau sekolah biasanya saya gak paksain soalnya kasian kan itu dia masih usia 2 tahun. Kalau dramanya jarang-jarang terjadi itu pasti ada penyebabnya, musti cari tau penyebabnya. Kita sebagai ortu musti bisa flexible juga. Bisa jadi dia lagi kecapekan malemnya, or ada suasana kelas yang ga nyaman. Banyaklah faktornya. Musti cari tau.

Tapi yang terpenting dari yang
terpenting saat menghadapi drama First day in school ini adalah “DON’T WORRY”, iya jangan
khawatir. Buang jauh-jauh pikiran negatif mengenai hal-hal yang
akan terjadi dengan anak kita disekolah. Jangan coba-coba
ngintip, karena resikonya kalo
ketauan bisa berabeh…si anak yang udah mulai settle bisa histeris lagi pas tau mamanya ada diluar. Tapi ada juga sih yang kita udah janjiin kalo mamanya akan tunggu diluar dan supaya dipercaya oleh si anak maka dua atau tiga kali saya kasih liat keluar bahwa mamanya masih disana dan dia tenang. Selanjutnya dia percaya bahwa guru dan ortunya ga bohong. Sekali lagi…case per case ya. Tiap anak beda-beda cara pendekatannya.
Pokoknya ingat aja bahwa anak kita sudah kita percayakan kepada sekolah. Dimana sekolah itu adalah pilihan kita dan kita sudah menyetujui semua peraturan dan policy sekolah tersebut sebelumnya kan? Eh tapi sebenernya saya sih berharap no drama at all on the first day, second day and everyday. Tapi kenyataannya sih ga pernah….always ada dramalah on the first day of school. Oh iya saya ceritain 1 pengalaman drama ga mau kesekolah yang terpanjang. Waktu itu tahun pertama sekolah buka. Ada anak bernama K ga mau masuk kelas. Dari rumah udah nangis juga ga mau sekolah. Papanya yang anter. Papanya harus ikut masuk kedalam kelas. Saya sih ga masalah ya…tapi anaknya kapan settle kalo papanya didalem terus. Hampir 2 minggu begitu terus dan saya ditegur oleh kepsek karena tidak bagus seperti itu. Menghambat proses belajar mengajar karena terlalu banyak adults dalam kelas. Singkat cerita sianak mogok sekolah 2 minggu dan kali ini yang anter mamanya. Setelah bincang2 panjang lebar dengan mamanya tentang penyelesaian masalah anaknya ini. Akhirnya kita sepakat bahwa papanya ga boleh dulu anter dia sekolah. Karena sumber masalah ada dipapanya (sorry ya sir..but you spoil ur daughter too much) tapi bener deh setelah mamanya yang anter no more drama. Si mama emang lebih disiplin dan konsisten tapi dia ga sepenuhnya punya andil karena si mama ngantor tiap hari. Dia juga harus manggut ama sang mertua yang tinggal bareng mereka. Tau kan ya kalo para kakek nenek sayang cucu bagaimana? Nah itulah penyebab si anak ini drama kalo kesekolah. Setelah itu no more drama donk! Jadi ya gitulah…. ortu juga musti bisa tegas, tapi bisa tetap diajak diskusi.

So….. hows the first day of your child in school? I Hope it went smooth and No Drama…. even with drama… I hope we find way to solve it…. just remember with what I have told above.
1) Be discipline and consistent
2)Motivate and encourage your child everyday
3) Don’t worry and trust your teacher. Keep update the story with the teacher.

GOOD LUCK Parents!
semoga postingan abal-abal ini bermanfaat ya….

Xoxo
Teacher Joeyz 🙂

34

5 Years!

This class picture is inpired by ko Arman Thank you!.....I tell you this is not an easy work to do.....hohohoho :D

This class picture is inpired by ko Arman Thank you!…..I tell you this is not an easy work to do…..hohohoho 😀

It’s not about wedding anniversary,

It’s not about my child’s birthday,

It’s not about my blog anniversary,

It’s just about how long I’ve been working in this school where I work now.

Why do I have to write this? simply because this is the first time in my life  I stay in the same working place for 5 years….. *clap-clap-hooray* 🙂

Yeah! the longest place I’ve stayed in the same working place before was in 2007, I spent for 3 years only. That was an awesome place to work at, I have many wonderful and crazy friends there. All was fun except the payment…..*LOL* no just kidding dude! Don’t be a teacher if you want to earn lots of money! don’t you? 🙂

That place had given me an opportunity to continue my Master degree program. Why I said opportunity? because of the nice working hour (from 7.30-3 pm) and so many “tebengan” from cengkareng to go to my campus (Atma Jaya) in Sudirman. I went to campus from Monday-Thursday (4.30-7.30 PM), well please note that I was still young at that time and still single-and hide lots of energy in my body…..But I think I need to move to another school because I felt stuck and too comfort and again please remember that I was still too young at that time. So I needed to explore another places… LOL 😀

Same thing with the place where I work now, I feel so comfort here and such a very nice place to work. I love the environment, I love my colleagues, I love my students, my boss? well nobody perfect! the payment? hmmmm not bad..but of course again will not  make me rich! 😀

How can I not love this place?

I only need to ride my motorbike for 10 minutes (but now after we moved to my mom’s old house, I need 20 minutes, but still ok!)

I was one of the first teacher being recruited there because it was a new campus.

I was the first employee who got married (just 4 months after the school opened) and pregnant and gave birth there…. *oh no! I’m not proud of this part, because I remember  my boss’ face turned blue when she knew that I was pregnant again for the second time..HAAAHAHAHA……rugi diana ya bokkkkk* 😀

Thats me 5 years ago....still single and taken *uhukkkk* :D

Thats me 5 years ago….still single and taken *uhukkkk* 😀

The first time I was here, the school building was not even ready yet, so I need to go to the main campus which located in Lamandau-Blok M. I need to do some observations for almost 3 months there.

The school building at night before the school opened

The school building at night before the school opened

an empty hallway..5 years ago

an empty hallway..5 years ago

The classroom still empty.....really! I still can smell the paint from the wall *uhukkk*

The classroom still empty…..really! I still can smell the paint from the wall *uhukkk*

During the first 2 years we still have this mini aquarium and fish in each classroom, but now we're too busy *or too lazy?* lol

During the first 2 years we still have this mini aquarium with fish in each classroom, but now we’re too busy *or too lazy?* lol

It is not easy to start everything from zero. The first two years  were full of hardworks. We sometimes fed up with the working load and with so many things. I remember that I always went home late like 7 or 8 pm. I almost lost Gwinette during my first pregnancy. Yeah I push myself too hard.

My first door decoration in this school...awwww so messy and not interesting at all. Anyway the theme is changing every term (3 months) The first theme we had at that time was: CREEPY CRAWLIES

My first door decoration in this school…awwww so messy and not interesting at all. Anyway the theme is changing every term (3 months) The first theme we had at that time was: CREEPY CRAWLIES

The painting on the window. Yes we should erase this after 3 months and make another painting according to the theme.... and we have lots of windows to be painted! zZzZzZzZZZZZZZZZ

The painting on the window. Yes we should erase this after 3 months and make another painting according to the theme…. and we have lots of windows to be painted! zZzZzZzZZZZZZZZZ

Still the painting on the window

Still the painting on the window

The ant burrow

The ant burrow

On the 4th year here, I almost made a decision to move to another school because there was a better offer given to me. But because of the “rayuan gombal” of my boss, here I am doing the same thing in the same place but I’m still loving it…….  😀

After thinking this and that, and after I notice how easy weezy for me to get permission to go home early whenever my children got sick or need me, or if I have urgent situation, So I think it’s better to stay than leave. This was one of most expensive privillege of being a working mom, right?

And for all those “motherhood” reasons, I’ve changed my mind not to move to another school, Here I am….still staying here for 5 years already!

Maybe for some of you 5 years is nothing, because I know you guys have been working in the same place more than 5 years. Therefore, this writing is just *again* a reminder to me, to be thankful to God for giving me a good place to work,  nice colleagues, nice for everything.

There is no perfect working place, I know it. But for me, as long as everything still worth it, why you should leave?

I even can enroll my children here with 75% discount  😀 (ngarepnya sih gretong)

and above all, please don’t forget….I can reach the school with my motorcycle in 15-20 minutes only……wooohooooo!!!! *remembering the crazy traffic in Jakarta*

*I don’t want to think about the distance from our future house in Tangerang later….. ohhh no!!!!* (tomorrow is tomorrow lahhhh…..gausah dipikirin dulu 😀

My plan in the future (If God still allow me to work here), every morning from our house in Tangerang, I will drive the kids to school (hey Jo!!! you should drive!! drive!!! ) The kids will stay in the school with me until 3 pm (my working hour is 7.30-3.00 pm)  or if the OMPUNGS (Granny and granpa) miss them, they can pick up my kids at 12 or 1 pm to their home and will pick them after 3.

Wowwww! sounds a good plan haaaa???

I’m thinking that I won’t need any nanny anymore here. I just need a helper to wash and iron the clothes. The rest, I think I can manage.

SADAPPPPPPPPPPPPHHHHHH……

lalu terdengar sayup-sayup suara2 berteriak………

“SUMPEHHHHH LO JOE????!!!!!!!”

“MANA MUNGKINNNNN!!!”

buahahahaha……..OK! this is just my scenario…..

we need to plan for everything right?

or we need to prepare for the worst, am I right? 😀

YEAH! like my favourite lecturer always told me before….

“Those who FAIL to PLAN, PLAN to FAIL…”

Back to the topic, about working place. I just can’t imagine if Iwill really have to move or to leave from my work now. I remember in 2007 I was very sad and can’t stop crying when we did the farewell party, That was the best 3 years experiences at that time. Working with my wonderful friends and always feels excited to go to work. If 3 years has made me very sad, all the more with 5 years. Ohhhhhh I am so drama queen! 😀

Honestly, I still have another dreams for my future career, but for now, with this kind of situation, this is the best place for me to stay and to work. I still have Gwinette and Gavin as my priority.

So, how about you? how many times have you moved from one working place to another? and how many years is the longest time you’ve stayed in one working place?

xoxo

joeyz

 

 

19

My first Mother’s day Celebration with Gwinette at school

Jumat Kemaren kita ngerayain Mother’s day disekolah.

Sebenernya kita udah pernah ngerayain hal yang serupa 3 tahun lalu, dan kita mau bikin perayaan yang mirip-mirip lagi tahun ini.

Udah dua tahun kita ga ngerayain Mother’s day disekolah dan rasanya seneng banget mother’s day kali ini dirayain lagi dengan konsep yang lebih seru dibanding 3 tahun lalu, lebih seru karena saya udah ada Gwinette yang juga jadi murid disekolah tempat saya ngajar 🙂

Saya mau cerita sedikit ya tentang perayaan yang kita lakukan di tahun pertama sekolah ini berdiri, yaitu 5 tahun lalu. Kita undang 3 mommies sebagai volunteer untuk bikin 3 kegiatan di tiga booth yang mereka suka. Jadi waktu itu dikelas saya ada mommy yang mau story telling, di booth yang lain ada mommy yang bikin masakan simple, dan booth satu lagi ada mommy yang main sulap or did some simple magic tricks yang asli deh bikin anak-anak terhibur banget.

Waktu itu kita bagi anak-anaknya dalam 3 kelompok dan mereka akan ngider di 3 booth mami-mami volunteer tadi. Seru kan? Tapi kesian maminya donk ya? kok malah capek?

Nah makanya di tahun berikutnya kita bikin perayaan yang bikin maminya happy yaitu ngerubah kelas masing-masing jadi tea shop, salon, massage dll.

Waktu itu kelas saya kebagian jadi salon, jadi anak-anak murid saya yang perempuan akan nyisirin rambut mami-mami yang datang dan kasih blush on diwajah mereka, nah yang cowo-cowo kasih tatto2 an itu ditangan mami-mami yang dateng. Hihihihi kesian deh maminya berasa dikerjain anaknya, secara kan blush on nya kagak merata ye…… Nah dikelas sebelah ada tempat reflexy, maminya pada dipijetin ama anak-anaknya, kelas sebelah lagi ada karaoke, pake layar dan LCD proyektor gitulah, dikelas K2 (yang paling besar) kelas mereka disulap jadi cafe gitu, dan mami-mami yang datang dilayani oleh anak-anak murid K2, disajikan mini cup cake dan tea. Oh so sweet banget kan!

Nah anak-anak dari Toddler class (usia 2 tahun) ngapain donk?

Berhubung mereka ini masih kicikkicik banget, jadi kalo kita dateng kekelas itu kita akan dapet FREE HUG dan FLOWER ditelinga kita (bunga kamboja) Hihihihihi….super cute!!!!!

Okeh, sekarang ke perayaan yang Tahun ini ya. Sebenernya agak dadakan nih si bu boss ngasitaunya, just one week before cobaaaa…tapi tak apa…sudah tugas bawahan kan menurut apa kata bos? hahahhaa

Nah konsep tahun ini agak beda dikit, sekarang kegiatannya dilakukan bareng maminya. Nah maminya datang kesekolah sesuai schedulenya, supaya gak chaos. Nih kegiatannya seperti dibawah ini ya:

1) Cooking With Mommy

Kelas saya kebagian cooking with mommy, yang artinya saya musti ngelatih anak-anak murid saya untuk menjadi lil’ chef dan bekerja di culinary school gitulah ceritanya. Anak-anak saya briefing singkat bagaimana menyapa tamu, dan mempersilahkan duduk, serta saya bikin juga jadwal shift mereka, siapa yang bertugas menyapa tamu dipintu, dan tugas menyediakan piring, tugas menjelaskan kepada tamu akan apa yang harus mereka lakukan di cooking class itu, juga tugas membereskan kursi dan lain-lain. Seru banget!

ini dia yang nyambut tamu dipintu, yang anak cewe itu bagian ngejelasin ke gimana cara bikin egg sandwich

ini dia yang nyambut tamu dipintu, yang anak cewe itu bagian ngejelasin ke gimana cara bikin egg sandwich

Anak-anak murid saya so sweet banget hari itu.

Nah pas giliran mereka ketemu mami-mami mereka sendiri, kami mempersembahkan lagu buat para mami, yaitu lagu “You are my sunshine” tapi liriknya say ganti dikit, yaitu kata “sunshine” diganti jadi “mommy”.

Setelah selesai menyanyi, mereka mengucapkan “HAPPY MOTHER’S DAY, I LOVE YOU MOMMY!” Dan semua lari kemaminya masing-masing dan cium maminya…ouhhh so sweet…..*mami-maminya pada terharu dan senyam-senyum aja gitu*

The kiddos in my class after the presentation

The kiddos in my class after the presentation

Nah kelar nyanyi dan cium maminya, mereka pun bikin Egg sandwich bareng, dann makan sandwichnya, lalu cooking classnya closed dulu sementara karena pegawainya mau keliling dulu ama maminya masing2. Itu makanya pake schedule. per kelas itu dikasih waktu 1 Jam untuk keliling ke kelas-kelas yang udah disulap jadi tempat2 lucu.

DSCN4176

2)Shopping With Mommy

Jadi kelas sebelah K1 yellow jadi mini market, mereka jualan makanan dan buah-buahan, harga per piecenya seribu rupiah, jadilah anak-anak itu menawarkan barang-barang dagangan mereka dengan sangat antusias *kliatan banget jiwa dagangnya* LOL 😀

 

mini market jadi-jadian

mini market jadi-jadian

 

 

3) Massage and manicure with mommy

Ini kelasnya gwinette, so cute kelasnya jadi salon-salonan, yang cewek-cewek ngasih kutek ke mami dan anak perempuannya, nah yang cowok-cowok kasih massage or pijet-pijet pake alat pijat dan pake tangan ke mami dan anak cowoknya… alhasil abstrak banget waktu si Gwinette ngasih kutek di kuku saya….. *pasrahhh aja*

manicure dari sang ahli

manicure dari sang ahli

yuk dimassage kakakkkk! asli ini lucu banget....mau dialoh mijet lama

yuk dimassage kakakkkk! asli ini lucu banget….mau dialoh mijet lama

ada alat massage juga

ada alat massage juga

4) Tea time with Mommy

Ini kelas K2 (anak-nya udah umur 5-6 tahun) udah gede-gede lah ya, jadi mereka dapet bagian yang paling ribet. Kelas mereka disulap jadi cafe or tea shop. Karena muridnya ada 24, gurunya bagi menjadi 2 shift. Dan ada yang jadi waitress, ada yang kebagian di dapurnya, juga kebagian jadi cashier.

Saya duduk sama Gwinette, dan Darena yang in charge untuk melayani kami. Dia pun menyapa selayaknya pelayan direstoran

“Hello mam, my name is Darena, I will help you  and…bla blaaaaa”

lil waitress

lil waitress

tea time with my daughter

tea time with my daughter

lupa dia ngomong apa aja, tapi so sweet banget, sambil pake celemek dan bawa daftar menu dan catatan untuk menu yang kita order, Darena juga memberikan kami tissue  and put them on our laps.

Pesanan kami datang, yaitu 2 jus dan biscuit + wafer, menunya yang praktis dan simple aja. *ya menurut ngana? mau pesen nasi padang getohhh?)

😀

Setelah selesai kami akan bayar  dikasir pake logaman yang 1000 rupiah. Unyu banget kan?

DSCN4198

udah ditraining nih

udah ditraining nih

 

5) Free hugs

Kelas toddler adalah kelas paling kecil, jadi disini kita dapet free hug dari anak-anak toddler dan disematkan bunga kamboja di kuping kita. Sama kayak perayaan yang 3 tahun lalu itu.

6)Photo booth

Disini kita bisa fotoan sama anak masing-masing pakai gadget masing-masing, ada guru yang siap mengambil foto kita.

foto yang gagal

foto yang gagal

Udah kelar semuanya, ibu-ibu nya boleh pulang dan anaknya masih stay disekolah sampai jam 12 siang, lalu rombongan mami-mami dari kelas lain boleh masuk. Begitu seterusnya sampai jam 12 siang.

Seru banget kannnn!

tapi ya seperti biasa kalo ada special event-event begini gurunya gempor to the max lah kakakkkk.. tapi inilah kerjaan, ngejalaninnya seneng banget kok….

Father’s day pernah dirayain sekali, tapi sekarang-sekarang udah ga pernah karena jatuhnya bulan Juni dan kita uda keburu siap-siap mau libur panjang dan sibuk ama end year show plus trima raport dan portfolio…..

Oh ya, Mother’s day kali ini saya ga sempet bikin art or card buat dikasih ke mami-maminya, soalnya diskolah lagi rempong banget agendanya, lagi latihan buat end year show dan saya lagi nyiapin portfolio anak-anak yang cukup menyita waktu. Plus saya lagi ngajar preparation class buat anak-anak baru yang datang dari sekolah lain.Ahhhhhhhhhhhhhh…….hectic banget kan, tapi kenapa ya semakin hectic kok semakin banyak diotak saya ini numpuk yang pengen ditulis disini.

Happy Mother’s day to all the mothers in the world……

 

 

 

 

12

Seneng Deh…

Iya seneng deh beberapa hari belakangan ini.. (eh harusnya tiap hari ya senengnya)….jadi nih ada hal-hal menyenangkan yang sedang terjadi beberapa hari ini. Yuk mari ditengok 🙂

1) THE NAME DROPPING nya Saksess cynnnn!

Hahahaha…..name dropping itu kan nyebelin banget ya, inget postingan mba yo waktu itu.

Tapi kali ini “name dropping” di case saya sungguh menghasilkan manfaat.

Jadi nih, hari Jumat kemaren, ada ibu or calon orang tua murid yang mau daftarin anaknya dikarnakan si anak mogok sekolah karena menurut dia gurunya terlalu strict. Jadilah dia jelek2in ini guru anaknya. Setelah dia cerita panjang lebar maka hari seninnya si anakpun masuk untuk free trial class.

Tapi sebelumnya,temen saya yang udah lebih dulu melihat si ibu ini di office langsung buru2 ngasitau saya tentang siapa siibu ini.( dulunya saya dan temen saya ini ngajar diskolah yang sama,lalu tahun lalu saya ajak dia gabung di tempat saya ) dia bilang kalo ortunya anak ini arogan dan ga punya manner banget. Pokoknya dia ngotot bilang jangan sampe si anak ini jadi murid kita. Ihhh terdengar kejam ya? Tapi coba kejaman mana sama perlakuan si bapak dari anak ini yang pernah memaki guru sianak itu beberapa tahun lalu. Sambil nunjuk-nunjuk muka gurunya (guru yang dimaki2 itu temen saya) dia ngatain temen saya itu “A*jing”…. whattt?? Gile ya!

Penyebabnya? Iya jadi gara-gara waktu ada pertunjukan diskolah, si bapak ini maksa supaya 3 nannynya(ART) untuk ikut masuk..nah tentu saja ga boleh donk kan udah ada peraturannya… tapi dia ngotot akhirnya terjadilah adegan memaki itu. Hiksss masih trauma loh temen saya itu. Dan dia ga mau ampe ngajar anaknya lagi (kan anaknya ada 3 skolah disitu) …ohya kepseknya aja yang orang india pernah dibilang F*ck ama sibapak tadi. Saya rasa sibapak ini udah ga waras kali ya.

Singkat cerita saya jadi parno banget. Selama weekend bener2 berdoa supaya dia ga jadi daftarin anaknya diskolah or kelas saya.

Trus kami mikir2 gimana ya caranya supaya dia ilfil ga jadi masukin anaknya. Akhirnya kami sepakat untuk menggunakan “name dropping”. Jadi nih, pas senin pagi dia datang kekelas, ga lama murid saya si J masuk trus si ibu bilang

Ibu: wahhh ada Si J ya disini, si J ini dulu sekelas anak saya waktu nursery di skolah ‘K’.
Me: “oh jadi anak ibu dari skolah ‘K’ ya?(pura2 ga tau, pdhl udah tau) Saya dulu ngajar di skolah ‘K’ juga,saya 3 tahun ngajar disana, oh ya ada miss E juga loh bu disini, dia 8 tahun ngajar di skolah ‘K’.
(Si ibu tampak kaget, karna dia udah ngejelek2in guru2 disana)
Ibu: berarti miss Joice kenal Miss A donk? (Guru si anak yg udah dijelek2in ama si ibu)
Me: oh iya bu, dia teman saya
(Makin kaget dia)

Jadi gitu deh kisah name dropping yang sakses itu. Kenapa saya bilang sakses? Karna besoknya dia nelfon skolah katanya dia ga jadi daftarin anaknya diskolah tempat saya ngajar. Tapi dia ngucapin trimakasih kesaya. Duhhhh Ternyata dunia sempit ya bu? Makanya atuhhh jangan arogan..esp the husband….dan sebenernya masih banyak kasus2 or ulah yang dia udah bikin di skolah ‘K’..harusnya bisa dilapor itu… perbuatan tidak menyenangkan. Jadi kemungkinan besarnya dia ilfil pas tau kalo diskolah ini juga ada eks guru2 tmpt anaknya bersekolah. (Mungkin dia pikir..lah sambe mawon)Huhhhhh lega rasanya pas tau dia ga jadi daftarin anaknya. Karna saya lagi ga punya energi sih ngadepin tipe parents yang stengah2 waras kayak gitu…..seneng deh pokoknya karna katanya si bapak ibu ini super bawel selalu banyak complain dan suka ngomong jorok ke gurunya kalo dia ga suka ama sesuatu dan anaknya manja semua, udah pada SD tapi minum aja musti dipegangin botolnya ama si nanny. Plus katanya anaknya2 jangan dilarang2 kalo melakukan sesuatu. *aneh*Gak kebayang kalo saya dapet ortu murid model begono.

2) I’m back to Muay-Thai

Nah kalo hal yang ini sih emang bikin seneng banget. Akhirnya saya bisa balik ke camp lagi. Minggu lalu waktu saya baru mulai lagi duh badan remuk rasanya. Karna saking lamanya gak latihan. Trainernya ada yang udah resign yaitu si mas Gun. Mas Gun ini asik kalo buat latihan karna dia bisa bikin kita tau caranya ngatur nafas dan lebih tenang saat menyerang. Beda ama Mas Tora (favorit semua) dia emang seru karna kita jadi semangat banget, tapi suka lupa atur nafas akhirnya suka ngos2an ampe ga bisa nafas…..haisshhhh!
Dan selasa kemaren latihan ama trainer baru, pas lagi uppercut, tangan kanan saya keseleo dikit. Yahhh gapapa cincailah kalo cidera2 sikit gini. yang penting seneng balik muaythai lagi.
image

3) Tanggal gajian dan mid term break.

Yeayyy tanggal gajian dimajukan untuk bulan ini. Besok tanggal 21 menurut orang keuangan di skolah udah gajian…..dan ini dikarnakan kita libur or mid term break dari tgl 22-31 maret…. ouwwwwhhhh kece banget deh skolahanku ya….
Walaupun libur ga kemana2 tapi tetep aja yang namanya libur tetep asik judulnya. Apalagi mengingat udah gajian dan Gavin mau ultah minggu depan jadi bisa spend the day with my birthday boy(triple kan senengnya).

4)urusan rumah beres

Iya tadi dah kelar urusan bank n notaris walaupun td agak chaos gegara si uppa. Yahh ga usah dicritain lah proses kekacauan hari ini yang penting udah sahhhh!!! Tapi masih lama lah pindahannya. Soalnya si mekmok ga rela kita cepet2 pergi (padahal ga jauh2 amat sih, masih di tangerang) dah gitu kan si emak udah rela bangun rumahnya dari ulang demi supaya kita mau tinggal deket siemak. Saya juga belum bisa bayangin sih gimana nanti prosedur pergi kerja or gimana bawa anak2 kesekolah…dsb dsb. Pokoknya I’m happy lah…

5) I’m happy because…..

I’m happy because I choose to be happy…. (apa sih gajelas deh jo)
Hahhaha nggak sih, karna udah ga tau mau nulis apa lagi…dan cuma mau bilang ternyata hari ini “International Day of Happiness” toh yaaa? (Liat postingan mba yoyen) Baru tau loh saya ada tanggal peringatannya.
Padahal saya udah mulai nulis post ini dari hari selasa kemaren (pas tau si ortu tadi ga jadi daftarin anaknya di tempat saya mengajar).
Jadi rasanya ngepas banget deh ama peringatannya. Tapi ga perlu musti dapet yang kita inginkan dulu kan baru kita happy? Karna mengutip perkataan Radit dan Jani (filmnya si upi) katanya sih “BAHAGIA ITU KITA YANG CIPTAKAN”….setuju????
Okedeh…..let’s celebrate this international day of happiness, not only for today but……everyday…..

*another self-reminder for a person like me* >> like what? (Yah you know lah….sering curcol dimari kan yak dengan segala kegalauankyuuu)
Lol 😀

Happy Happy Happy……..
image

24

Termotivasi atau tertantang?

Bingung loh kadang saya sama dua kata diatas…

Termotivasi atau tertantang…..

Jadi gini, saya abis discuss progress anak-anak didik saya disekolah. Mereka emang masih umur 4-5 tahun, tapi banyak sekali ternyata potensi yang dimiliki masing-masing anak. Potensi disini maksud saya nggak cuma secara akademis loh ya, tapi juga mencakup social and emotional skill si anak.

Saya punya dua anak didik yang sangat butuh ekstra perhatian dan tenaga untuk mengembangkan potensi dalam diri mereka.Setelah dengan segala kemampuan yang saya miliki (tsahhhhhh…macam superhero kedengerannya ya), maka saya mulai mengevaluasi dua anak didik saya tadi. Yang si KC (4,5yo/boy) udah nunjukin banyak progress, nah yang si AP (4,7 yo/girl) kok yah progressnya belum keliatan. Ada sihhh tapi dikitttt banget. I know every child has different time for blooming. Tapi di case ini saya terhenyak sebentar…(haddeuhh bahasanya terhenyak pulak)…iya jadi kan si KC ini tadinya pemalu, suka pukul temen, ga mau disuruh ngapa2in..secara akademis juga masih banyak sekali kurangnya (tapi kalo soal akademis, sperti saya bilang tadi, bukan concern utama saya) Jadi yang saya pengen anak2 didik miliki pertama adalah rasa tanggungjawab terhadap diri mereka dan segala tugas dan kewajiban mereka. Terdengar berat ya untuk anak TK, tapi maksud saya disini sebenernya “enthusiasm in doing class activities”.

Seneng ga dia datang kesekolah? Seneng ga dia ketemu guru and temen2nya?, seneng ga dia melakukan aktivitas disekolah, macam : menyanyi, bermain(ini mah semua rata2 seneng ya), doing art and craft activities, listen to the story, makan (ehh kok makan? Iya banyak kan anak susah makan) dll

Saya ga mau bahas panjang lebar secara details tentang enthusiasm ini tapi mau bahas tentang tipe2 orangtua murid dari anak2 didik saya disekolah.

Setelah mengevaluasi dan mencoba menerka-nerka sebenernya apa sih ya penyebab si AP ini kok belum nunjukin progres yang signifikan dalam berbagai bidang? Dan kenapa temennya si KC udah? Oh iya saya mulai ingat2 bahwa saya hampir tiap hari komunikasi dengan mamanya KC, ngomongin progressnya dan hal2 yang bisa dilakukan dirumah untuk menstimulasi si anak. Dan saya salut bahwa si ibu ini sungguh merespon dengan baik dan melakukan hal2 yang saya bilang tadi.
Lalu bagaimana dengan si AP? Ohhh terkadang sulit bahkan menghubunginya lewat telfon, karna keduanya sibuk bekerja. Eits I don’t blame the working mom here… because this is the point that I want to highlight… bahwa mamanya si KC tadi pun adalah working mom yang punya dua anak…dan dia harus bisa bagi waktunya untuk ngajarin abangnya si KC yang udah kelas 3 SD. Mamanya ngaku kalo emang dia sering lebih fokus ngajarin abangnya daripada si KC, tapi untunglah komunikasi kami lancar jadi bisa lebih cepat menstimulasi KC untuk mengembangkan potensi dalam dirinya.

Sekarang KC semangat banget kalo belajar, selalu aktif dalam diskusi kelas, juga selalu minta sekolah walaupun sebenernya lagi sakit (ya ampun, gurunya terharu) ini bukan terharu karna sayanya ya, tapi terharu sama mamanya KC. Wahhh keren baget ya bisa jadi working mom tapi tetap punya peran dalam mendidik anak. Menyisakan waktu buat anak.

Saya sering tanya nanny nya si AP tentang bagaimana dirumah, apakah si AP terlalu banyak nonton tv or main ipad? Jawabannya nggak. Apakah sering menghabiskan waktu dengan mama or papanya? Jawabannya NGGAK! Hikssss dalam hati meringis, gak mau judgemental disini tapi inilah kenyataan bahwa ada missing part dalam diri si AP ini, bukan karna di ga bisa, tapi karna ga ada orang yang menstimulasinya. Nannynya sih baik banget mau ngajarin dirumah tapi, sesayang2nya nanny, apa iya itu yang dibutuhkan si anak? I DON’T THINK SO. Jadi saya sok2an menyimpulkan bahwa sebenernya peran ibu dirumah dalam berinteraksi dengan anak adalah pengaruh yang cukup besar untuk tumbuh kembang anak. Sesibuk apapun kamu haiii ibu2 kece! * ngomong ama diri sendiri*

Kesimpulan saya diatas sih nggak ilmiah banget . OK ga mau lebih lanjut lagi ngomingin yang AP yah tapi mau kasih tau bahwa saya bener2 jadi termotivasi melihat mamanya KC yang tetap menyempatkan waktunya untuk belajar bersama anak2nya.
Adalagi nih murid saya MT yang progressnya melesat bagai roket….hissss keren amat ya ibunya. Karna pas saya cerita progress anaknya diskolah eh ternyata ibunya emang tiap hari luangkan waktu untuk belajar sama anaknya…Gak cuma belajar tapi main dan ngobrol2 alias berinteraksi sama anak2nya.

See! How important spending time with our kids? Dan tolong dicatet bahwa si ibunya MT tadi juga sibuknya luarr biasaaa. Kerja kantoran yang sering tugas luar kota juga.

Ngeliat mama2 yang super kece ini saya jadi termotivasi dan tertantang untuk bisa seperti mereka. Toh waktu saya lebih lowong kan harusnya. Saya bisa nyampe rumah jam 4 dan kalopun saya ada ngajar les private saya jam 7 paling lambat dah dirumah. Masih ada waktu kok.

Gwinette sekarang kritis banget tiap hari minta belajar ama saya. Gak musti selalu menulis sih, tapi maunya saya tanya2 dia tentang pelajaran diskolah. Misalnya kan dia lagi belajar beginning sound of each words. Ntar dia ngomong gini nih:
Gwin : ma, bahasa inggrisnya belajar apa sih?
Me: study
Gwin:mommy, lets study again
Me: we have studied kak, mama needs to take a shower now and eat my food
Gwin: No… i want to study with mommy…
(Jadi si gwin ini lagi getol2nya speak in English karna kan diskolah full English, tapi berhubung gwinette get exposed with indonesian language at home jadinya dia masih belepotan banget kalo ngomong English)
Sesi belajar ala gwin pun mulai.
Gwin: what begins with m???
Me: monkey
Gwin: mop, moon
Gwin: what begins with b?
Me: ball,book
Gwin: balqis ( jiahhhh nama guru di skolah bok!..hahaha)

Pokoknya belajar gitu2 deh tiap hari diulang2 semua huruf and vocab yang dia udah belajar diskolah. Padahal menurut gurunya dia masih pasif dan diam kalo class discussion. Dia aktifnya kalo nyanyi aja.
Saya kan ekspetasinya ga tinggi. Yang penting dia happy kesekolah dan bisa get along well with her friends.

Udahlah saya guru dan punya anak yang lumayan semangat belajar, eh saya masih males juga ngajarin anak sendiri. *geleng2 kepala*
Tapi setelah melihat parents2 diskolah saya tadi kok saya jadi merasa tertantang dan termotivasi (ehh ada bedanya ga sih dua kata itu?) Yah pokoknya gitu deh…..jadi semangat dan optimis mau meluangkan waktu lebih banyak lagi buat anak2 dirumah. Story telling sebelum bobo udah sering bolong2 nih, dulu rutin tiap malam… wish me luck ya manteman biar bisa terus memperbaiki mutu dalam menjalani peran ibu (tsahhhh bahasanyeee!!)
Udah ahhh ntar malah curcol pulak lagi….

Happy weekend everybody…..

(Ditulis lewat hp, didalam bis transjkt otw ke medistra gatsu mau cekiceki my broken tailbone… hikssss)

image

18

Mencintai Mereka

Pagi tadi saya tiba-tiba keinget Keken, Marti, Azka,Wildan,Kezia, Joshua Rama, Ashley, Mike dan Yang-Yang.

Mereka adalah sebagian murid2 saya dulunya waktu mengajar di sebuah sekolah yang lokasinya di Fatmawati-Cilandak (sekarang udah pindah Gedung)

Bukan sekali-dua kali saya sering teringat mereka. Sering.

Saya selalu merindukan mereka.

Itu adalah momen mengajar yang paling singkat plus paling berkesan sepanjang umur hidup saya.

Saya hanya menghabiskan beberapa bulan mengajar disana.

Well, sebelum saya bahas lebih jauh, saya mau bilang kalo murid-murid yang tadi saya sebut diatas adalah murid-murid yang berkebutuhan khusus.

Ya, mereka yang disebut sebagai penderita Autism (High function)

Awal saya mengajar disana, karena diajak teman yang sudah lebih dahulu mengajar disana, singkat cerita saya diterima dan saya ga nyangka bakal ditempatkan di bagian LEARNING CENTER (LC).

Sekolah ini cukup unik. Mereka punya beberapa kelompok. Tentunya group paling besar adalah kelas mainstream (untuk anak2 pada umumnya)

Ada LC (learning center), untuk anak2 yang menderita Autis-high function. Artinya, anak-anak dikelompok ini masih bisa belajar akademis selayaknya yang di mainstream tapi jumlah maksimal tiap kelas adalah 2 sampai 3 orang. Kebanyakan sih 2 orang, dengan 1 guru.

Ada LSU (learning support Unit) untuk anak2 penderita Autis high function tapi dengan usia yang sudah beranjak remaja (SMP /SMU)

Nah ada juga SN (special need) ini yang memang sangat-sangat berkebutuhan khusus.

Ada juga unit yang khusus buat anak-anak yang punya kesulitan konsentrasi, tapi saya lupa namanya.

Nah sistem belajar disini sangat unik menurut saya. Uniknya adalah karena anak anak di LC atau di LSU ada saatnya akan gabung dengan kelas mainstream.

Btw, kata “mainstream” yang sekarang tenar itu udah dipakai ama sekolah ini dari dulu. Kelas mainstream untuk anak2 pada umumnya.

Ohya, kalo Kelas SN (special need) belum boleh gabung sama mainstream, karena emang masih terlalu sulit buat mereka.

Jadi gini misalnya: Sebut aja Yang-Yang. Usia Yang-yang saat itu adalah 7 tahun, kemampuan berfikirnya sungguh luar biasa, terlebih urusan Math or hitung2an. Nah jadi setiap pelajaran Math di Grade 1 (primary school), Yang-Yang boleh gabung di kelas Mainstream.

Lalu ada Keken yang saat itu usianya sudah sekitar 10 tahun, dan Keken punya sense of art yang tinggi, maka Keken boleh gabung ama kelas mainstream setiap pelajaran ART.

Ashley  jago banget di Language, jadi tiap Jadwal Language dia gabung ke kelas  mainstream.

dan lain-lain………….

Awalnya saya bingung, buat apa sih kok ribet gitu?

Ternyata itu adalah salah satu hal yang melatih mereka juga untuk bersosialisasi dengan anak-anak lain diluar LC. Juga memeberi kesempatan pada mereka untuk merasakan kelas yang sama dengan anak-anak lain. Yah walaupun tetep mereka dengan “dunia”nya sendiri.

Tapi yang bikin saya selalu terharu adalah melihat sikap dari anak-anak lain dikelas mainstream terhadap anak-anak di LC or LSU, bahkan di SN.

Mereka yang di kelas mainstream sangat menghargai anak-anak dari LC, LSU, dan SN. Mereka tidak pernah menertawakan bahkan mengejek murid-murid kami. Mereka bahkan selalu menolong jika ternyata ada yang mengalami kesulitan.

Bisa bayangin kalo diskolah biasa, pada umumnya yang ada anak-anak ini akan jadi sasaran empuk untuk di bully. (pada umumnya loh ya, ga semua juga lah)

Suatu kali, tanpa menyebut nama. Ada anak murid saya dari LC, yang tiba2 mau ketoilet, karena dia usianya sudah 12 tahun, jadi ke Toilet sudah bisa sendiri, nah tiba-tiba ada anak Junior high yang lagi jam P.E di lapangan basket naik ke LC dan lapor kalo murid kami tadi abis buka celana ditengah2 lapangan basket dan dia pamer2 “itu” nya. Hiksssss kita langsung buru2 bawa sianak tadi ke atas. Ya, aksi mereka emang sering ga diduga-duga.

Kadang-kadang ada yang suka lari ke lapangan basket saat jam istirahat dan dia line dancing sendiri. Nah kita sebagai gurunya langsung lari deh bawa si anak keluar dari lapangan.

Ada anak yang lain dari LC yang terobsesi dengan military thingy, bakal lelompatan dan pura2 jadi tentara yang siap menembaki musuhnya. dan dia bisa ngelompatin siapa aja yang posisinya lagi duduk or jongkok. Jadi berasa kayak ada musuh terus dia. Dan ya ampun, pernah juga dia ngelompatin salah satu guru yang lagi hamil tua dan posisinya duduk di bawah. Yahhh emang bikin speechless sih. Tapi anak-anak murid di kelas mainstream aja sangat bisa menghargai mereka. Kitapun harus lebih dari itu. Bahkan kadang kita harus berpikir , bagaimana supaya kejadian serupa gak terulang.

Ada diantara mereka yang terobsesi dengan “brand” or merk. Jadi kalo kemana-mana yang dia perhatiin brandnya. Misalnya Sharp, samsung, hyundai, Nissan dsb. Dia bakal tetep ulang-ulang itu semua sampe dia capek sendiri. Tapi disaat yang bersamaan juga itu tugas kita sebagai guru untuk bisa bikin dia “back to track” lagi terlebih bila saatnya tiba untuk konsentrasi di jam pelajaran.

Ada juga diantara mereka yang sering menceritakan kejadian2 lama secara spontanitas. Jadi istilahnya sia anak suka tiba2 keinget kejadian yang udah terjadi berbulan-bulan lalu. Nah nyeritainnya itu ga pandang waktu. Bisa sesuka-suka dia saat dia ingat. Bisa tiba2 saat dia lagi dipertengahan makan, or nulis or bahkan saat gurunya menerangkan.

Belum lagi kalo saatnya mereka tantrum, wahhh yang bagian ini saya aga sedikit kesulitan karna masih baru dan saat itu saya masih muda banget. Umur saya 22 waktu itu. Saya musti panggil guru senior kalo udah ada anak yang tantrum. Bener2 saya liat bagaimana sabar dan tough nya semua staff pengajar disiana.

Saya inget selalu pesan si atasan saya kalo untuk mennjadi pengajar disini, guru bukan hanya dituntut supaya sabar, melainkan “TOUGH”

Yes, TOUGH!

Gimana ga tough, kalo tiap hari kita mesti mengeluarkan energi yang super untuk bikin mereka bisa tenang saat belajar, bahkan untuk fokus. Bahkan saat jam makan tiba, kita harus duduk bersama-sama mereka sambil supervise mereka makan. Menunya juga ga bisa sembarangan. Kita udah hapal mati menu si anak masing2nya. Belum lagi ada yang harus minum obatnya tiap jam 11 siang. Pokoknya bener2 energi terkuras habis. Kadang ampe ga nyisa. *Nggak lebay! seriusan*

Well, itulah segelintir kenangan waktu saya bekerja sebagai guru anak-anak di Learning Center.

Sungguh singkat memang, tapi saya ga bisa lama-lama disana. Yang pertama, jaraknya yang jauh. Saya tinggal dicengkareng dan harus berangkat jam 6 pagi untuk tiba di Cilandak jam 7.30. Bukan hanya itu, perjuangan mendapatkan bis or angkutannya pun sulit. Sungguh sulit.

Yang kedua, yang seperti saya bilang tadi, bahwa selain saya udah capek dijalan, energi saya bener2 ga bersisa pas udah nyampe rumah. Jadi mama saya yang komplen karena badan saya ini emang agak ringkih.

yang ke 3, hmmmm perlu disebut ga ya? oh jadi emang saya punya boss yang hmmmm….lanjutin sendiri aja deh ya! But I can deal with it….. beneran bukan karena dia saya resign, tapi emang karena energi saya tadi udah abis2an.

………………………………………………………….

Lalu saya resign…………….sedih harus pisah sama anak2 didik tercinta….

……………………………………………………………

2 YEARS LATER…..

iya 2 tahun kemudian, saya udah mengajar di tempat lain, tiba2, saya kangen sama anak2 di LC, lalu saya ke resepsionis di sekolah dan saya nelepon ke LC, and here is the conversation:

Me: Good afternoon Ibu, Its me Ibu Joice

Ibu S :Hey, ouhhh good afternoon Ibu Joice. Really? is this Ibu Joice?

Me: Yes, why? (saya bingung kok kayak kaget gitu)

Ibu S: well, joice kamu punya ikatan batin sama anak2, terutama sama Marti

Me: wah, emang kenapa bu? (bener2 bingung)

Ibu S : Jadi dari tadi pagi si Marti (Salah satu murid di LC warganegara filipin) panggil2 ibu joice terus menerus…gak berhenti2 dia panggil kamu joice

Me: oh really? masa sih bu?

Ibu S: Iya kamipun guru2 heran, terus kita mau hubungi kamu tapi kami takut ganggu karna pasti kamu lagi ngajar juga, dan eh pas banget kamu nelepon. Ya udah, sekarang kamu bicara sama marti ya Joice.

*lalu telepon pindah ke Marti*

Me: Hello Marti……how are you…..its me Ibu Joice…

Marti: Ibu Joice….Ibu Joice… (diulang2 aja gitu)

Me: do you still remember me, Marti? (Sambil mata udah berkaca2 nahan haru)

Marti : “Yes……Ibu Joice…Ibu Joice…. (lagi, diulang2)

Me: ” What did you eat for your lunch today?”

Marti: “rice and tofu”

Me: “Be a good boy okay Marti….I miss you and I love you very much….”

Marti: Yes, Ibu Joice…..Yes Ibu Joice….. (diulang ulang lagi)

Me: “Ok, I have to go now Marti….bye now…”

Marti: “Bye bye Ibu Joice, bye Ibu Joice”

*telepon ditutup*

*lalu mata sembab*

Hiksssss….saya kangen banget…………. MARTI dan yang lainnya….

Sebenernya saya ga terlalu deket dengan Marti, karna jarang ngajar dia. Paling kalo Math gantiin temen saya yang lagi halangan, tapi saya kan selalu nemenin mereka makan tiap hari, dan Marti selalu bawa popcorn buat snacknya. Saya masih ingat betul itu. Marti…..I miss you nak!

Saya suka terheran heran, bagaimana kuatnya memori mereka terhadap hal2 yang sudah lama terjadi….. Marti masih bisa inget saya setelah 2 tahun ga ketemu.

Bukan cuma itu. Suatu hari saya dan uppa lagi jalan-jalan di Plaza Indonesia, saya naik escalator dan ada seorang anak remaja wanita berambut panjang bermata sipit yang digandeng ayahnya turun dari escalator, dari jauh saya merasa wajahnya familiar buat saya. Lalu semakin dekat saya semakin jelas melihat bahwa gadis remaja itu adalah Keken, murid saya di LC dulu. Pas tiba kami berpapasan, si Keken tiba2 teriak,

“Ibu Joice…Ibu Joice……………”

saya kaget, surprise dan karna escalator tetap jalan, saya pun ga sempet berkata2 selain mengucapkan “Kekennnnnnnnn, you are so pretty”

Tapi mungkin dia ga dengar dengan jelas….

Hiksssss….saya terharu dan jadi cerita panjang lebar tentang Keken ke si uppa yang berdiri disamping saya.

Andaikan suatu hari nanti saya ada waktu, pengen bisaketemu mereka lagi…

Mengajar mereka berarti mencintai mereka dengan setulus hati.

Walaupun energi saya habis setiap harinya, tapi saya sangat mencintai mereka. Namun kondisi ga memungkinkan.

Seperti yang dikatakan atasan saya tadi, bahwa untuk menjadi guru buat mereka, bukan hanya sabar, tapi TOUGH!

Dan saya rasa, saya ini kurang TOUGH, menunggu bis berjam-jam, bersesakan untuk mendapatkan angkot, menembus macet dan semua sungguh ga bisa ditolerir……

Saya berdoa semoga mereka tumbuh menjadi orang- orang yang sukses dan bisa lebih independent  dan terlebih mereka bisa bahagia selamanya…Amin!

Oh ya satu lagi harapan saya buat mereka, semoga masyarakat dan orang2 disekitar mereka bisa menerima mereka dengan setulus hati bukan menertawakan bahkan mengejek mereka. Dan hmmmm semoga “kata AUTIS” juga tidak disalahgunakan, seperti yang sudah sering dibahas dimana2, banyak orang yang degan mudahnya bilang “duhhh gw lagi autis nih” padahal lagi asik main candy crush”

hmmm ga maksud nyindir ya, tapi emang kita ga tau bagaimana sakitnya perasaan orangtua terlebih ibu yang melahirkan mereka ketika derita anak mereka dijadikan lelucon bagi orang lain.

Well, enough said!

Saya berterimakasih pada Tuhan bahwa saya pernah diberi kesempatan untuk bersama-sama dengan mereka, melalui mereka saya diajari untuk lebih bersyukur untuk hidup yang saya punya.

Saya ingin kita semua melakukan hal yang sama,

Mencintai Mereka……………………

xoxo

Joice

pic is taken from here: http://edition.cnn.com/2009/HEALTH/03/30/hm.autism.teacher/

pic is taken from here

0

The Farmer and His Good wife #LATEPOST

JoeyzEllen

Reading week

Oh what a big relief I have today….

Finally my class has done with our presentation

This week (October 29th-Novemebr 2nd) is Reading week

Each class gave presentation from any story book.

I choose a very nice book for my class presentation

We made a short drama taken from the book entitled:  “The Farmer and His good wife”

We practice the drama for almost 1 month…

Well, I salute to all my kids….they were awesome….

They did a good job…

They remember their lines….Especially Arula as the farmer, his lines is very long.

I would like to thank his mom,  who’ve been taken part in assisting Arula to practice at home.

The other kids also spoke with confidence….

Only few students who got nervous, because they performed in front of their friends and parents.

Here are the story at a glance:

““Once upon a…

View original post 745 more words