19

15 Hal Di Bali Weekend Kemaren

Berhubung ga banyak yang mau diceritain tentang ke Bali weekend kemaren, jadi langsung dirangkum aja ya dalam15 hal tentang di Bali kemaren:

1)Berangkat ke Bali hari Kamis sore pulang kerja bareng mamak-bapak dan duo G (uppa ga ikut). Jumatnya saya ijin ga masuk pas banget bukan bagian saya in charge cooking class…jadi ga ada jadwal ngajar untuk hari itu.

2) Ke Bali ngapain? Nyusulin Jc dan suami anaknya yang lagi liburan dari hari Seninnya. Jadi mereka dah duluan 4 hari di Bali. Kenapa harus nyusulin kesana? Karena mereka balik ke US langsung dari Bali. Hiksss katanya supaya Matt (anaknya Jc yang baru 10 bulan) nggak terlalu banyak traveling di pesawat jadi dari Bali langsung cussss balik ke Sacramento.

3)Kenapa harus nyusulin? Ya begitulah kami yang cuma keluarga kecil ini, anak mamak bapak cuma dua, dan cuma bisa bertemu 1 kali setahun jadi momen Jc mudik dimanfaatin sebaik-baiknya. Belum tentu juga tahun depan mereka bisa mudik.

4)Nyampe di Bali udah jam 9 malam dan check in di hotel sekitar jam 10 langsung tepar dan paginya kita sarapan di hotel lalu duo G berenang bareng opung dolinya di hotel… trus capcusss ke Geger beach. Ehhhhh hujannn jannn jannn….ga asik deh ah…ga ada matahari tapi teteup loh duo G main  pasir dan berenang. Puji Tuhan tuh duo bocah kagak sakit. Lalu lanjut ke Pandawa dan ternyata makin deras jadi kita ga mampir hanya turun bentar fotoan (penting hahahaha) trus balik ke Hotel.

5) Lunch di  Nanny’s Pavillion mall beachwalk (karena kita nginep di daerah kuta) padahal saya dan bapak lagi pengen makan nasi padang (lagi agak blenek ama western food) tapi yasudah demi menghargai suaminya Jc yang udah kebanyakan mam nasi selama disini. Hehe

5) Abis makan kita berenang di hotel. Jadi total duo G berenang 3x dalam sehari itu. Sampai si ndul perutnya kembung karena suka ketelen air. Hahahaa untung ga kenapa-kenapa udahannya. Ohya kita bawa dua pasamg baju renang masing-masing.

6) Sorenya beli makan di Mcdonald dan makan di kamar. Ngobrol-ngobrol sama Jc bentar dan balik ke kamar trus kita molor lagi deh. Ohya  Mcdonald kuta teteup rame ya sedari dulu…

7) Kalau udah di Bali rasanya suka pengen pungutin mata yang berjatuhan ke tanah akibat liat sosok-sosok yang mirip Theo James (Hahahahahahaha…imanku lemah kakkk)πŸ˜‚

8) Sabtu pagi kita sarapan dan siap-siap ke gereja. Tiap kali kita traveling ke Bali dan kena Sabtu kit pasti kebaktian di gereja Advent Denpasar yang jalan Surapati. Di gereja ini unik, karena tahu banyak tamu yamg berdatangan dalam rangka jalan-jalan maka semua tamu diundang maju kedepan lalu diberi biblemark bertuliskan “Welcome to Bali” lalu kita didoakan secara khusus supaya perjalanan kami lancar. Senangnyaaaa….

9) Pulang dari gereja kita makan di Ayam plengkung (ah akhirnya makan makanan khas Bali…dah ngidam pengen makan betutu) kali ini harga makanan reasonable..makan segambreng cuma 367rb ruliah. Lah makan di Kuta cuma pesan 4 menu bisa 500rb (pengen gue jitakkkk) itu loh foodcourt seafood yg sederetan ama Mcd Kuta. Padahal dah tau sih disitu alwaya mahal tapi entah kenapa mampir situ lagi.

10) Pulang gereja asli ngantuk banget dan akhirnya kita tidurrrrrr. Hahaha gagal deh mau berenang lagi. Eh duo G berenang dink ama opungma. Wakakaka emaknya enak banget yeee malah modom di kamar. Saya emang lagi ga enak badan sih selama di Bali. Soalnya Seninnya lemes san batuk parah…(sekarang dah mendingan)

11) Malam minggunya Jc ngungsi ke kamar kita (disaranin suaminya supaya bisa puas spend time malam terakhir sebelum mereka balik ke US)….asekkk bisa hosip-hosip ama Jc sepuasnya (padahal ga pernah puas)

12) Paling lucu. Jadi kita lagi jalan di kuta pas malam minggu abis makan di foodcourt seafood itu. Tau sendiri kan pavement di Kuta itu ga luas-luas amat dan always penuh orang jalan hilir mudik (dan aku sukaaa sekali jalan kaki di sana hahaha >> gara-gara banyak Theo James πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚). Nah kk G jalan di depan sama opungma agak jauh dari saya. Trus tiba-tiba ada dua cewek korea masih muda datang dari arah berlawanan dan tiba-tiba yang satu berhenti dan wajahnya kayak surprise gitu lihat kakak G. Dia ngomong begini “liat…liat!! Anaknya cute banget” (pake bahasa Korea) lahhh tau darimana Jo mereka ngomong gitu? Yakali gue tiap hari mantengin drama Korea tapi ga ngerti sebagian kosa kata mereka kan. (Tsaaahh sombong buu???πŸ˜‚) nah saya denger si yang cewe korea bilang “Iputta…” (ga tau cara nulis koreanya tapi kayak gitu pronouncenya). Trus dengan bodohnya saya mau bilang kalau mereka dua itu cute juga. Trus mendadak vocab Korea ku hilang…hiksss trus saya bilang gini ” You Iputta too” wakakakakakaka…geblekkk!!!! Hmmm beneran mau les Bahasa Korea ah. 😁

13) Nyampe kamar, kita semua masih main sama Matt yang lucu dan gemesin. Jam 9 berharap dia bobo supaya saya dan Jc bisa cao jalan bedua di legian dan sekitarnya. Namun apa yang terjadi? Matt malah makin lincah…hadeuhhh akhirnya matiin tv dan lampu lalu nen ama emaknya berharap dia pules.. tapi buset jam 11 malem dia baru pulas.

14) Yuk capcussss. Ehhh ternyata hujan aja donk malam itu. Tapi tekad sudah bulat kita pun mau pinjam payung di resepsionis hotel…eh payungnya lagi dipinjam tamu juga. Yowes…nunggu reda. 30 menit kemudian kita nekat cuma pakai syal diatas kepala karena tinggal gerimis aja. Tapi teteup ga berani jauh-jauh. Endingnya cuma ke Mall Beachwalk. Muter san muter sini ga jelas. Akhirnya kita nangkromg di sebuah cafe dan pesen minuman. Baru aja minumannya datang eh ada telfon dari nomor si bapak. Hmmm perasaan dah ga enak nih. Bener aja ternyata Matty nangis owak owek kenceng banget karena tahu mamanya ga ada. Ya ampun nakkk…okelah sruput minumannya cepat-cepat (sayang bok..mihil) lalu capcus ke hotel yang cuma jalan 5 menit. Ya gagal deh kencan mamak G and Mamak Matthew 😒😒

15) Minggu pagi breakfast lagi di hotel (breakfastnya ga pernah enak…malesin) lalu si mamak nyari baju buat Matt dan kita capcus ke Airport. Kita beda mobil sama Jc karena ga muat barang mereka banyak banget. Janjian di terminal untuk penerbangan international lalu makan siang di bangi kopi tiam dan cipika cipiki perpisahan sama keluarga JC lalu pada mewek deh….jalan kaki mayan hampir 10 menit ke terminal domestik sambil dorong-dorong trolley+ada duo G juga..pegellll malihhh!!!.

See you soon Matty, Jc and Joe. So happy that we can reunite again…so happy finally I can meet my only one nephew. He is super duper cute..and I’m a happy inangtua 😊 Thank you Joe for keeping your promise to let Jc go back to her hometown once in a year… (ini aja dah syukur banget bisa ketemuan sekali setahun) Thank You God…semoga semua sehat-sehat…till next time sistaaa!!!

image

Picturenya ini aja ya…sedang malas saiyahh 😊😊


image

Eh sama ini dink satu lagi

21

Bali Dan Transportasi Online

Short vacation kali ini emang ga pengen pergi jauh-jauh hanya seputaran hotel di Kuta aja. Karena intinya cuma mau spend time dengan Jc dan keluarganya aja. Jumat kemaren kita ke Geger beach di Nusa Dua (atas request saya) suka pantai ini karena asik buat berenang dan juga karena pantainya sepi plus ombaknya aman buat anak-anak. Kita sewa 1 mobil plus driver yang mana harga per harinya adalah 500rb (itungannya 12 jam) wah sekarang semua-semua di Bali dah makin mahal ya. Nah cuman Jumat kemaren itu Bali lagi hujan seharian…hiks agak bete sih karena pantainya juga jadi kurang cakep. Trus karena merasa sayang dengan sewa mobilnya kita lanjut ke Pandawa dengan harapan udah ga hujan. Sesampainya di Pandawa eh malah hujan deras banget. Makin manyun dah kita..

Tapi inti isi postingan ini sih mau nyeritain bahwa di Bali transportasi online itu illegal alias sering disweeping sama transportasi non online. Waktu nyampe di Pandawa ada tulisan gede-gede terpampang “Taksi online, Grab Uber Go jek dll dilarang masuk”. Nahh lohhh! Yaiya jyga sih mereka pasti kalah dan mati usahanya kalau transportasi online boleh masuk. Nahh saya penasaran kalau ke Denpasar yamg bukan daerah turis banget bisa ga ya?

Jadi kejadiannya Kemaren Sabtu kita mau ke gereja di Daerah Jl.Surapati-Denpasar jadi kita pikir wasting money banget kalau mau sewa mobil lagi. Toh kita bukan ke daerah wisata jadi saya pikir aman aja donk pakai uber or grabcar.

Saya udah wanti-wanti kalau mobil yang akan jemput saya pasti akan susah masuk ke area Kuta untuk jemput kita. Jadi saya menelpon uber agak menjauh dari lobby. Kebetulan kita di Grand Inna Kuta jadi udah pasti uber harus datang dari arah yang agak jauh karena mereka ga bisa mangkal di area-area wisata. Eh bener deh pas saya nelfon uber, supirnya langsung wanti-wanti “mba jangan bilang orang hotel yang di lobby ya kalau mba dijemput uber, bilang aja dijemput saudara” (kudu bohong ya bok).

Ya akhirnya kita dijemput di lobby dan selamat sampai tujuan. Pun,waktu kita pulang dari gereja menuju hotel di Kuta kita naik grabcar. Lumayan bok, PP cuma habis 120rb. Bayangin aja kita pakai mobil yang jemput dari airport ke hotel di Kuta aja kita mesti bayar 125rb. Agak lebay kan yaaaa..padahal tau sendiri jarak dari airport ke kuta kan deket banget. Ok lah memang itu mata pencarian sebagian warga di Bali (Transportasi) tapi jangan dibuat kemahalan juga ya kan…yang kere kayak saya jadi susah mau ke Bali lagi dan lagi #MakanyaKalauKereJanganKeBali (wakakakakak balik maning ke hesteg LippomallPuriπŸ˜…πŸ˜…

Ya pokoknya gitu deh pengalaman memakai transportasi online di Bali yang kudu ngumpet-ngumpet. Jadi inget awal-awal Blue Bird masuk Bali juga di demo dan dimusuhin kan. Ohh begitulah hidup. 😁

Yaudah cuma mau cerita itu aja sih..padahal rencananya postingan ini mau saya publish hari Minggu kemaren. Critanya mau posting 7 hari berturut-turut dari Senin lalu…eh cuma kesampean 5 hari deh….

Cerita tentang Short vacation di Bali disambung lagi di postingan berikutnya ya. Saya mau kerokan dulu…Masuppp anginnn bokkkk….hahaha…pulang dari Bali langsung pergi field trip ke Cimory bareng murid-murid. #Amsyongggg 😧😧

Xoxo,
Joeyz

image

Nih aku kasih foto sunset di Kuta…(fotonya ngasal banget)harap maklum soalnya sambil ngamgon 2 bocah yang sungguh aktifffff kek batre full charge

39

10 Jam Di Medan

Setelah melewati perjalanan darat yang ditempuh selama 10 jam dari Sibolga menuju Medan (baca disini ceritanya), badan rasanya kayak di tindih gajah, badak, kuda nil dan kawan-kawannya…ya you name it lah, pokoke ringsek se ringsek-ringseknya hahaha πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Gimana ga ringsek kan ya kalau naik mobil L300 dan itu jalanan dari Sibolga sampe Tarutung asli ngedrift terus-terusan. Kebayang ga ngedrift selama 3 jam? Ga usah dibayangin deh, pokoknya perut eneg dan kepala pusing. Setelah lewat Tarutung jalanannya agak bersahabat tapi tetap aja supir Medan kaga ada yang kaga ngebut. Andaikan Film Fast and Furious bikin casting film FF8 or FF9 di Medan, barangkali udah direkrut semua itu supir-supir Medan yang cetar itu Hahahaha…parahhh banget soalnya mereka itu ngebut polll padahal kiri kanan jurang. Errrr !!! HORORRRR pokoknya.😲😲😲

image

Otw back from Tuktuk to Sibolga

Karena kita berangkat dari Sibolga sekitar jam 8 malam maka kita tiba di Medan jam 6 pagi, kita minta diantar supirnya ke sebuah guest house (saya lupa namanya) atas rekomendasi mba Noni yang baik hati. Guest housenya bersih dan masih bangunan baru, cuman sayang kita dapat yang single bed. Jadi empit-empitan deh ama Uppa. Kita sih udah ga peduli lagi yang penting bisa rebahan dan lurusin kaki. Jadilah kita tidur kayak orang pingsan dari jam 6 pagi sampe jam 9 an. Huaaaa mau bangun badan rasanya sungguh amat berat, tapi perut dah kelaperan jadi kita memaksakan diri untuk bangun dan mandi supaya bisa cari sarapan di dekat area hotel.

Pas keluar dari hotel eh ternyata percis disebrangnya ada tempat nongkrong gaul anak Medan. Kenapa saya bilang anak gaul? Ya soalnya yang datang anak kuliahan yang modis-modis semua. Jadi tanpa sengaja kami memulai kuliner di Medan dengan makan soto Medan dan lupis Medan. Rasanya? Tentu saja enakkkkkk!!! Super yummmm pokoknya…Ahhh jadi kangen Medan kan tuh.πŸ˜‰

image

Warbiyasakkk enaknya nih cendil dan lupis

S

image

Soto Medan…slurp

Setelah kenyang akhirnya kita jalan menuju Sun Plaza. Mau ngapain? Hahahaha mau nyari Ice cream Fountain yang rasanya menurut saya enak banget (dulu nyobain yang di Medan Plaza). Nah ternyata kita mesti jalan agak jauh untuk nyetop angkot tujuan Sun Plaza. Pas kita jalan baru berapa meter ehhhh di sebelah kanan kita ternyata ada tempat makan duren paling tersohor di Medan, apalagi kalau bukan Duren Ucok….slurppppp! Mantap! *bayanginnya aja udah nikmat*πŸ˜„

Sebelum kita mampir di duren Ucok kita tetap melanjutkan perjalanan menuju Es krim idaman. Kita mikir, ah entar juga balik lagi ke guest house jadi bisa makan durennya entar ajalah sebelum berangkat ke airport. Dalam perjalanan ke Sun Plaza kita sempat mampir di depan kantor pemerintahan Medan. Hahahah I know kayak orang kurang kerjaan ye… soalnya si uppa penasaran dan minta fotoan di depan pagarnya. Haishhh 😩suamikkk!!!

Ini kali kedua saya menginjakkan kaki di Sun Plaza Medan dan ya namanya Mall dimana-mana sama aja kan ya.. jadi tak usahlah pakai acara mampir ke toko-toko baju, sepatu,tas or pernak pernik.. bokek juga soalnya cuy. So, langsung aja ke tujuan utama yakni Es Krim Fountain. Gimana rasa es krimnya? Slurppppp!!! Entah dipakein apa itu es krim alpukat kok ya Endang bambang deh…enak banget-bangetlah pokoknya.

image

Eskrimmm Fountain..favorite

image

Lumpia

image

Mejeng sakedappp 😊

Kenyang makan cemilan dan eskrim, kita lanjut menuju Istana Maimun. Jangan salah ya biar kata saya lahir di Binjai dan ini kampung halaman saya, tapi ini kali pertama berkunjung ke Istana Maimun. Hahahahaha kecian amat sih kamu Jo! Yaudah kita kesini cuma sekedar pengen tahu dan foto-fotoan aja sih. Kelar dari Istana maimun lanjut beli oleh-oleh ke Bolu Meranti. Ya bujugggg deh tiap kali ke Bolu Meranti kayaknya ga pernah sepi ya dan always ngantri kayak uler panjang bener. Padahal banyak kan yang ikut-ikutan jual bolu gulung disekitaran Bolu meranti itu tapi teteup cuma dia yang numero uno paling dicari orang.

image

Istana Maimun

image

Speaking of bolu meranti saya jadi inget om saya yang pulang ke Medan dan pas mau balik ke Jakarta dia heran di pesawat orang-orang pada nenteng kardus bolu meranti. Daripada dia penasaran dia nanya ama pramugarinya “mba, kok saya belum dibagikan kardus yang bolu meranti itu?” Buahahahahaha yang ada pramugarinya heran. Lol!! Si om nyangkain itu dibagiin secara cuma-cuma ke semua penumpang pesawat oleh pihak maskapai penerbangan. Buahahahha yakaliii dehhh om om!!πŸ˜‚

Kelar berburu bolu meranti kita balik ke penginapan dan chek out lalu langsung nyetop becak motor menuju stasiun KA dan mau naik ARS yang super cepat itu yang akan membawa kami ke Kuala Namu Airport. Bagaikan sepasang suami istri yang udik kami pun terheran-heran lihat transportasi ini. Ah-me-jing sekali kakakkk.. andaikan transportasi itu ada di Jakarta ya hmmm bakal keren bingits dah. Waktu itu ongkos per orangnya 70rb rupiah. Bener kata Sondang kalau untuk pergi sendiri or berdua masih ok sih dengan tarif ongkos segitu tapi kalau segambreng alias sekeluarga ada 5 or 6 or mending carter mobil or naik taxi aja ya…hihihi rugi bandar ya mak 70rb dikali 5 mah. πŸ˜•
image

Jadi tibalah kami di Kuala Namu airport dan kami baru sadar kalau liburan kami usai dan terus cengo dan merasa ada yang kelupaan.. duh kita lupa apa yaaa? Duhh apa sih nih yang kelupaan nih? Sambil jalan ndorong-dorong trolley sambil mikir apa yang lupa eh kita ngelewatin tempat jualan pancake durian di dalam airport Kualanamu, dan kita pun saling pandang, WHATTTT???KOK KITA LUPA BALIK KE DURIAN UCOKKK? Itu kayak orang bego banget penyesalannya secara kan itu durian ucok deket banget sama penginapan kita. Amanggg taheeee!!! Dasar pasangan clueless!!! Plus yang paling saya sesali satu lagi adalah kami ga sempat mampir ke Binjai kota kelahiran saya karena emang lumayan jarak tempuhnya bisa sejam lebih dari Medan. Terlalu mepet emang waktunya. Ahhh yasutralah yaaaa namanya pun trip singkat yang cuma 4 hari saja.

image

Dorong trolley sambil mengingat-ingat apaa yang lupa😴

I wish stay di medan bukan 10 jam tapi 10 hari. Huhuhuhu….

Dengan berakhirnya postingan ini maka akhirnya berakhir jugalah seri perjalanan mudik saya dan uppa bulan November 2014 lalu. Whattt??? 2014? Wakakakakakak kurang basi gimana coba nih postingan? LolπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
*ketauan banget gak sih kalau saya posting ini karena dah kebelet mau liburan lagi?*πŸ˜‰πŸ˜‰

Lalu teringat postingan Bromo juga belom kelar tuh dari trip ke Malang tahun lalu. Hahahahaha harap maklum lah ya, namanya pun blogger jadi-jadian..πŸ˜‰ Postingan berfokus pada pembahasan-pembahasan receh macam aktor-aktor ganteng atau sekedar hosip-hosip artis hollywood dan artis Korea πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

*tobat donk Joooo…tobattt!! *

Ok ciaooo..semoga bisa mudik Medan lagi someday ya…dah gatel nih kaki πŸ˜„

BACA DISINI RANGKAIAN CERITA SAMOSIR SIBOLGA MEDAN TRIP:

1. Why Samosir And The Drama Behind
2. From Tuktuk To Sianjur Mula-Mula
3. Sianjur Mula-Mula Desa Indah Nan Magis
4. Sibolga: Demi Sekeping Kenangan Masa Kecil

Xoxo
Joeyz- Yang kangen liburan

43

Bukan Kemana Tapi Dengan Siapa

Bukan Kemana, tapi dengan siapa. AZHEEEGGG judulnya kan? Hihihi 😊😊

Iya, buat saya bukan kemana kita pergi tapi dengan siapa kita pergi adalah hal yang jauh lebih penting dalam sebuah perjalanan. Sedapppphh πŸ˜›

Bulan lalu, setelah rasanya seperti seribu tahun lamanya kami ga kumpul bareng (lebayΒ  memang karena saking lamanya ga hangout bareng) akhirnya saya berkesempatan lagi untuk menghabiskan 2 hari libur bersama my God-Given friends, my second family, my very best friends, my power puff girls. Whatever we call ourselves, we finally able to spend holidays together. Where? Kaga penting dimananya yang penting adalah kami akhirnya bisa kumpul lagi. Oke, tetap harus dimention ya destinasi liburannya, yaitu tak lain tak bukan adalah Bandung sodara-sodara. #KirainKeMaldivesYak πŸ˜‚πŸ˜‚

Jangan salah, ini cuma ngatur mau ke Bandung aja susyehnya minta ampun, jadi boro-boro mau ke Maldives kan ya? #HorangKayah #TapiBoong 😈😁. Tadinya mau formasi lengkap holiday amaΒ GANK SRIMULATΒ saya tapi pada kaga bisa dan pasrah akhirnya cuma 3 keluarga aja deh daripada gagal maning kan son. Jadilah kami bertiga (saya, Debby dan Hanna) ini adalah awal dari terbentuknya gank Srimulat ini. Dulu ceritanya nama ganknyaΒ Power puff girls #HarapMaklum #PernahAlay πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

Hanna and rombongan bodrexnya berangkat duluan dari Sabtu siang. Lalu kami menyusul nyampe hotel jam 8 malam. Seperti biasa our first stop selalu Surabi Imoet yang samping enhaii. Lalu bawa ke hotel buat cemilan malam dan pagi (kalau di Bandung kan lafar mulu ya). Tadinya malam pertama liburan kami akan nginap di rumah Debby lalu malam kedua di hotelΒ (rumah mereka ada dalam komplek kampus di parongpong). Ngakunya sih supaya kita bisa lebih lama hosip-hosip semalam suntuk ama Debby, tapi tujuan lain yang lebih make sense sih ya karena kalau nginep dirumah Debby berarti hemat uang hotel satu malamΒ kan ya? Hahahahaa #TemanMacamApaKamuJo?πŸ˜‚πŸ˜πŸ˜›

Tapi kenyataan berkata lain, di rumah Debby sedang banyak saudaranya yang menginap jadi kami rubah intenerary dan saya didelegasikan oleh Hanna untuk cari hotel di area cihanjuang or parongpong dan sekitarnya. Dapatlah Villa Diamond yang ternyata satu group dengan Villa chocolate langganan kami. Kalau mau nginap dengan budget yang minim maka kedua hotel ini bisa jadi pilihan. Kalau kalian mau jelajah Bandung untuk area Dusun bambu, lembang dan sekitarnya hotel or penginapan di daerah ini adalah pilihan yang tepat. Akhirnya saya booking Villa Diamond dengan rate kamar 350rb rupaiah saja. Suka dengan hotel ini karena masih bangunan baru dan lokasinya ada dalam Kampung gajah (family leisure park di Jl.sersan Bajuri).

Jam 8 malam kami check in di hotel dan langsung cussss nyusul Hanna and family ke restoran Green forest (ada di daerah Sersan Bajuri juga). Seharian Bandung hujan katanya jadi mereka stuck di hotel dan saya sarankan ke Green forest aja dan ternyata Hanna ga puas sama makanan yang mereka order. Setelah ngobrol panjang lebar dengan Hanna dan Tommy, kami pun balik ke hotel dan tidur.

20151212_213241.jpg

hangout at green forest resto

 

Pagi-pagi bangun kami sempatkan jalan pagi di sekitaran hotel dan ahaaaa lumayan deh ngitarin kampung gajah dan area playgroundnya gratis karena emang masih pagi jadi belum buka. Untuk masuk kampung gajah aja kan perlu bayar tuh nah plus kalau bayar playgroundnya 20rb. Tapi heran deh ini kok playgroundnya sudah sangat tidak terawat sejak terakhir kami datang kesini dulu, banyak mainan yang rusak dan ga menarik lagi kayak dulu. Tapi berhubung ini mahΒ gratisan kan jadi ga usah banyak cingcong lah yaw, nikmatin aja apa yang ada.

20151213_064857.jpg

playground kampoeng gajah

 

20151213_072459.jpg

Villa Diamond-Kampoeng Gajah

 

Debby SMS supaya kami sarapan dirumahnya saja dan ternyata kami malah mandi, breakfast nasgor dari hotel (what can you expect dari hotel 350rb kan?) Dan kami pun check out deh..alhasil nyampe di rumah Debby malah telat bukan breakfast lagi melainkan Lunch! Hahaha.

Untungnya menu breakfast Debby kayak menu orang pesta kawinan ya, ada nasi,bihun, ikan cakalang suwir, bakwan, sayur apalah ga tau pokoknya kalau makan di rumah Debby always menunya banyak dan tentu enak.

Ohya gak lupa saya bawakan cupcakes sekalian udah pernah janji sama adiknya debby untuk dibawakan cupcakesnya Momma G kalau saya main keΒ rumah mereka. Ahh syukurlah cupcakes ku yang bentuknya udah ga jelas itu masih layak dimakan, soalnya terombang-ambing oleh abang gojek, jadi tuh kue ketinggalan dan suruh gojek ambil untuk antar ke pom bensin grogol(baru ibget tentang cupcakes pas nyampe grogol) hahahaha.

Selesai makan kita ngobrol, ngemil, ketawa ngakak ga kelar-kelar dan saya paksa Debby dan Ichad suaminya untuk main alat musik mereka. Susah bener suruh mereka main, padahal kan biar Kakak G, Ndul, Timmy Adele terinspirasi untuk belajar main instrumen musik juga. Hihihi pokoknya seru deh. Ichad main Cello dan Debby main Flute, trus lanjut main piano, saxophoneΒ dan biolanya ga sempat dimanin. Seru banget ya rumahbya Debby, penuh alat musik.

20151213_132747.jpg

precious moment, rahang sakit ngakak mulu

 

 

 

Jam 3 sore kita capcus menuju Lembang, padahal tadinya kita mau ke Dusun Bambu karena dekat banget dari kampus kami, dulu pas ke dusun bambu ga puas karena padat banget (jaman baru-baru ngehitsnya). Akhirnya kita ke Lembang ke restoran La Oma (atas usulnya Debby) dan Ke Lembang Floating Market. Jadi ya restoran La Oma ini lumayan asik banget suasananya yaitu ada saung-saung tempat kita makan dan saung-saung dikelilingi taman yang hijau dan bunga-bunganya cakep banget. Ada mini playground (see-saw dan Trampolin). Anak-anak juga sempat lari-larian sampai akhirnya gerimis turun lagi dan kita makan di saung ditemani suara hujan. Ahhhh lomantis yakkkk? (Iyee romantis buat yang berduaan, lah kita mah remfong ngangon bocah sambil makan) πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜πŸ˜‚

 

 

 

 

 

 

Karena kita masih merasa belum jalan-jalan kemana-mana akhirnya kita capcuss ke Lembang Floating Market, sempat naik perahu keliling danau dan harga tiketnya 25rb per orang. Lumayanlah suasananya emang enak ya karena udah sore dan sepi plus suasana baru berhenti hujan. Sekali lagi, ini romantis juga dengan catatan kalau lagi naracap alias pacaran. Kalau kami tetap dengan status ngangon bocah. Wkwkwwkwk semacam kangen pacaran ye mak!!! πŸ˜ƒπŸ˜‚πŸ˜‚

image

 

 

Kelar main perahu kami jalan lihat binatang-binatang and suddenly hujan lagi. Hikkksss weslah muleh sing Hotel aja. Kami meluncur ke Area Siliwangi karena udah book tiket di hotel Oasis Siliwangi dengan harapan besoknya kami bisa breakfast buffet dan cussss berenang di kolam renangnya yang guedeeee banget plus anak-anak bisa main air di waterparknya. Lihat di website kayaknya aduhai banget deh nih hotel. Reviewnya juga lumayan. But, let’s face reality bahwa ternyata sarapannya kaga Buffet alias pilih 2 menu saja per orang, jadi total 4 menu (nasgor, mie goreng, jus, kentang sosis) hadeuhhhh capedehhhh! #penongtonKiciwa

Ok fine ya, no buffet. Tapi kita langsung ilfil waktu baru sejam berenang tiba-tiba kita makin ilfil saat banyaknya orang di kolam renang. Ternyata kolam renang hotel ini terbuka untuk umum. Hadeuuuhhh mati rek! Dalam waktu 30 menit tiba-tiba kolam renang dah kayak lautan cendol, kali ini cendolnya nggak pake alpukat tapi pake cincau! Makin padetttt dettt detttt!!! Karena apa sodara-sodara? Karena tiba-tiba ada entah berapa rombongan sekolah yang datang untuk berenang pagi itu. HASYEMMMM!!!!! Ilfilnya gak karuan deh ama hotel ini. Apalagi pas kami mau sauna, ealah masa dicharge per orang 20rb. Hasyemmm maksimal kan ya kak? Huhuhu…BALIKIN DUIT GUE!!!!! Kzl abis emang. Gak lagi-lagi balik ke hotel ini. Btw, saya sempat komplain ke staff restoran hotelnya tentang kekecewaan kami terhadap pelayanannya, ga ada info ttg no buffet hari itu karena yang menginap di hotel itu sedikit..dan staffnya emang mengakui banyak emang tamu hotel yang komplain tentang hotel ini (tapi pada ga nulis reviewnya sih ya..jadi kami ga tau deh sejelek ini) ohya plus satu lagi nih, waktu kami masuk kamar, mereka ga sediain selimut. Fatal banget ya kalau dalam urusan Housekeeping. Saya telfon resepsionis menanyakan tentang selimut tapi mereka ngotot selimut ada di tempat tidur, sampai akhirnya staff datang dan lihat ga ada selimut. Parah yak! Weslah cukup sekali makkk! 😧😧

Checkout dari hotel kami pun rencana makan di Dapur Dahapati. OMG!!! Sedapnyooooooo πŸ˜ŠπŸ˜€

 

Trus kita pulang deh.

Gak seru yaaa? Kurang banyak jalan-jalannya? Hmmmm salah banget! Buat saya justru momen indahnya waktu kita di rumah Debby! Udah lama nggak ngakak-ngakak sampe rahang pegel gini. Intinya kita happy banget sampe lupa waktu dan memang rasanya kuramg waktu deh.

Semoga segera kami bisa kumpul-kumpul lagi dan ngakak sampe rahang pegel (asal gak copot aje rahangnya kan πŸ˜‚πŸ˜ƒ) ahhhh rencana ke Bali bareng-bareng tetap masih rencana semata huhuhuhu….semoga terwujud kita holiday lagi. Tapi tetap, bagi saya yang penting adalah BUKAN KEMANA, TAPI DENGAN SIAPA? setuju?Β Karena berpergian dan menghabiskan waktu dengan orang-orang yang kita sayangi, orang-orang yang SATU FREKUENSI tingkat ‘kegilaannya’ dengan kita adalah sebuah Anugerah dalam hidup. Terimakasih kesayanganku, AIWAPYOUU so very much!! 😍😍😘😚😚

Β 

50

Felt Impressed In BESS RESORT-Lawang

Seneng ga sih kalo liburan trus tinggalnya di hotel yang viewnya bagus + service ok + affordable price? Beuh itu sih dijamin semua pada ngacung kan? Nah, ini ada hotel or resort atau apalah namanya yang menurut saya memenuhi 3 kriteria diatas. Jadi, setelah merubah itenerary beberapa kali saat kami di Malang bulan Maret lalu, akhirnya kami memutuskan untuk menginap di Bess Resort Lawang. Kita memang sengaja nginap disini karena beberapa hal berikut:
1) Kami sudah check out dari hotel di Malang dan akan berkunjung ke Boarding school di Lawang dan ga mau balik lagi ke Malang karena jauh
2) setelah main di lawang, subuhnya kami harus berangkat ke Gunung Bromo,lumayan hemat waktu jadi lebih dekat kan kalau dari Lawang.
3) Pengen juga ngerasain nginap di hotel di seputaran Lawang (tapi please jangan hotel Niagara…hisss so oldies and spooky.

Setelah googling sana sini (yang googling mah si Jc, kakaknya tinggal santai..hahaha) maka dapatlah si Bess Resort ini. Kita liat gambar-gambar di internet kok kayaknya menarik ya. Viewnya bagus, ada sungai dan bukit plus ada Water parknya. Penting banget nih secara kan bawa kk G yang kalo liat aer kayaknya ga mau beranjak deh (semua anak kecil keknya gitu kan) dan yang paling penting itu ratenya gak bikin muka manyun. Kita juga belum pasti-pasti amat mau nginap sini karena ya itu tadi, itenerary berubah-ubah, yang mana akhirnya itenerary kami seperti dibawah ini:
-Senin sore: Berangkat dari st. Senen menuju Malang naik KA ekonomi
-Selasa: Tiba di Malang, check in dan wiskul Malang dan menjelejahi Museum angkut
-Rabu: Wiskul lagi, Batu Secret zoo
-Kamis: Check out dari Malang, main ke Lawang, boarding school lalu check in di Bess resort
-Jumat : Subuh berangkat ke Bromo dan dari Bromo langsung ke Airport Juanda Surabaya and cussss pulang ke Jakarta.

Efisien banget kan si Jc, jadi kami nginap di hotelnya cuma 3 malam saja. Nah kami booking Bess resort ini hanya via telfon dan gak pake transfer segala, percis kayak waktu saya booking hotel Carolina di Tuktuk, Samosir. Mungkin karena masih sepi ya jadi bisa sistem booking yang seperti itu.

Ok, jadi setelah puas bernostalgia di sekolah kita dulu, kita capcus menuju hotel dan harusnya kalau gak macet kita bisa sampai dalam waktu 15 menit aja. Jadi lokasi Bess resort ini ada di sebrang Pabrik Bapao Telo yang tersohor (di lawang itu), patokannya adalah RSJ Lawang dan masuk aja terus sampai ada perumahan. Ya memang lokasinya jadi jauh banget dari jalan raya, karena ternyata hotelnya ada di dalam sebuah perumahan.

Bess Resort Lawang

Bess Resort Lawang

Resort tampak depan

Resort tampak depan

Rate yang kita bayar untuk per malamnya adalah 340 ribu rupiah including breakfast dan free ke water parknya, ya sebenarnya water park dan kolam renangnya ya bagian dari si Bess resort ini sih. Staffnya ramah dan lucu deh salah satu securitynya selalu manggil saya “Jeung”… hihihi aneh rasanya dipanggil jeung, berasa lagi di arisan ibu-ibu pejabat kan ya.

Jc yang ngurusin check in...duh ini kakaknya bener-bener ga sopan yaaa ga pernah ngurusin ginian selama traveling...ahhh love u godek

Jc yang ngurusin check in…duh ini kakaknya bener-bener ga sopan yaaa ga pernah ngurusin ginian selama traveling…ahhh love u godek

Lobby Bess Resost Lawang

Lobby Bess Resost Lawang

View from the restaurant..hijauuuu

View from the restaurant..hijauuuu

Setelah kita masuk kamar, ternyata bentuk resortnya ini terdiri dari dua lantai dan bentuknya memanjang lurussss semua menghadap seungai dan bukit. Aslik ini kami ga ada ekspektasi apa-apa kecuali bisa tidur nyenyak dan kk G bisa main bentar di Water parknya.

Tadaaaaa…. pas masuk kamar kita lumayan kaget juga karena kamarnya guedeeee dan ada balkonnya menghadap sungai dan bukit plus kamarnya bersih kasurnya besar…haduhhh sedap bener deh ini.

Kamarnya lumayan gede kan ya untuk harga 340rb

Kamarnya lumayan gede kan ya untuk harga 340rb

big room and comfy bed

big room and comfy bed

toilet standard tapi bersih

toilet standard tapi bersih

Begitu kita beresin barang-barang, langsung deh duduk-duduk stengah jam dan foto-foto di balkon, bagus banget bisa liat sawah dan sungai plus bukit. Suara air sungainya makin malam makin deras kayak berasa lagi hujan gitu.

Pemandangan dari balkon kamar

Pemandangan dari balkon kamar

someone was busy taking pictures

someone was busy taking pictures

Begini bentuk resortnya. memanjangggggg

Begini bentuk resortnya. memanjangggggg

Selesai kita nikmatin pemandangan di balkon, kita ga mau buang-buang waktu karena udah jam 5 sore dan kk G dah mupeng banget pengen berenang di water parknya. Kita pun ganti baju renang dan pemandanagan dari swimming poolnya juga kece berats.. berasa kayak di Ubud loh ini…

Kk G beneran ga mau beranjak dari air dan terus-terusan main perosotan padahal udah jam 6.30 alias dah gelap. Walaupun masih ada yang berenang tapi takut ni anak masuk angin karena kita kan non stop travelingnya dan masih mau ke Bromo subuhnya, saya jaga banget biar kk G tetap fit dan jangan sampe sakit deh…duh bisa ga direstui lagi sama bapake untuk dolanan gini.

Anak-anak pasti suka banget kan liat yang model begini

Anak-anak pasti suka banget kan liat yang model begini

water park...difoto lewat kaca jendela restoran hotel

water park…difoto lewat kaca jendela restoran hotel

Kk G senang banget

Kk G senang banget

auntynya G

auntynya G

mamanya G

mamanya G..DUH BERASA DI UBUD YEEE MBAKKK

G and mommy

G and mommy

Setelah bujuk rayu alias ngitungin dia maen perosotan 20x… haishhh! Barulah dia mau beranjak dan kita balik ke kamar untuk bilas. Abis mandi tentu aja kita lafaaaarrr tapi karena tempat ini jauh dari mana-mana dan mobil rental kita dah pulang, jadi kita pasrah aja sama makanan restoran hotel. Bener-bener under estimate banget sebenernya soalnya restonua sepi. Di restoran juga cuma ada kami dan satu keluarga lagi yang juga baru selesai berenang. Kami pesan beberapa menu (lupa pesan apa aja dan ga dipoto) trus langsung gragas aja karena ternyata makanannya enak dan yang paling penting yaitu harganya ga bikin kening mengkerut. Yeayyy!!!

Ohya, ada suatu kesan yang yang manis yang hotel ini berikan sama kami. Jadi karena waktu check in kami bilang kami mau check out jam 3 subuh, staff hotelnya berinisiatif menawarkan breakfast kami untuk dibungkus saja dan dibawa. Wowwww saya terpana! Baik sekali mereka. Ya walaupun saya tahu ya itu memang bagian dari service mereka dan rata-rata mungkin hotel akan seperti itu.

Nah, saat saya lagi makan di resto malamnya itu saya nanya besok menu breakfast yang mereka tawarkan untuk dibungkus itu apa? Lalu mereka justru menanyakan kami maunya apa dan disebutkan beberapa pilihan dan jika mau mereka akan menambahkan jenis sarapan yang lain tanpa biaya tambahan. Wowwwwww terkesan banget deh! *tadinya mau minta gulai kepala kakap..hahaha yakaliii*Akhirnya kita bilang bungkusin sarapan yang simple aja dan gak pedas karena ada anak kecil yaitu kk G.

Restorannya, nuansa Bali critaknya :) delicious food and affordable price!

Restorannya, nuansa Bali critaknya πŸ™‚ delicious food and affordable price!

Restaurant

Restaurant

Setelah selesai makan dan bayar kita pun balik ke kamar dan langsung beberes barang lagi lalu telfonan bentar ama uppa dan Jc tango-an ama suaminya. Setelahnya kami pulas tidur sampai alarm bunyi dan kami bangun hanya bermodalkan sikat gigi dan cuci muka. Setelah barang beres semua, kami pun buka pintu kamar dan driver kami sudah menunggu dengan mobilnya. Barang-barang kami masuk semua ke mobil dan Jc ke resepsionis untuk check out dan saya menggendong Kk G di dalam mobil karena tentu saja G masih di alam mimpi alias pulas tidurnya.

Jc kembali dari resepsionis menuju mobil diparkiran dengan 3 plastik tentengan, saya bingung itu apa dan ternyata itu adalah breakfast kami dari pihak hotel. Waktu saya buka kotaknya ternyaya isinya adalah beberapa potong sandwich dan telur juga 2 kotak nasi goreng… wowww baik sekali. Beneran sandwichnya banyak banget loh isinya, dan ohya ada satu kotak lagi isinya buah-buahan. Sungguh terkesan.

Jadi begitulah cerita kami selama tinggal di Bess Resort Lawang yang kalau dihitung-hitung ternyata kami tinggal disana hanya 10 jam saja. Pelayanan yang baik, staff yang ramah dan sigap, view yang bagus plus rate yang affordable.

Cuma satu yang disayangkan dari perjalanan ini, yaitu kami tak sempat menikmati kicauan burung di pagi hari dan berjalan menyusuri desa dan sungai dibawah hotel itu, tentu saja karena kami harus ke Bromo subuhnya dan langsung ke Jakarta. Hmmmmmm for sure I’ll stay here again when I have a chance visiting Lawang someday. We felt impressed with everything here.

Thank You Bess Resort Lawang!!! We had a nice stay and really hope to see you again someday, but please stay nice, stay clean and stay cheap! Hahahaahaha….

We had fun here...Thank you Bess Resort Lawang

We had fun here…Thank you Bess Resort Lawang

48

Kuliner Malang Dan Rasa Rindu Yang Menderu

Awww awww awwww….hampir lupa ya ada cerita kuliner Malang yang mau diceritain disini. Jangan ampe kelewatan donk ah, sayang kan dah capek-cape fotoin makanannya kalo ga buat dipamer-pamer dimari. *Ihikk*

Nah, waktu kami di Malang bulan Maret lalu itu kami ga punya banyak waktu untuk explore kulinernya. Jadi mari kita lihat, saya sempet kulineran apa aja di Malang:

1) Bakso President
Bakso President adalah tempat pertama yang kami kunjungin waktu itu. Jadi begitu kami nyampe di kota Malang jam 9 pagi, lalu check-in, istirahat dan mandi di hotel, sekitar jam 2 siang kami berangkat menuju Bakso President dan setelahnya baru ke Museum Angkut.

Sebenernya belum pernah makan di bakso president ini dan cuma dengar-dengar dari beberapa teman aja dulu. Trus makin pengen kesini karena baca postingan Puji yang waktu itu abis kunjungan ke Malang. Jadi singkat cerita kita naik taxi Citra yang nongkrong depan hotel dan minta diantarkan ke Bakso President. Tibalah kami disana. Agak ekstrim emang tempatnya, yaitu percis di samping rel kereta api. Ya lumayan serem aja rasanya pas kami lagi makan, lewatlah itu kereta api dan errrrrr lumayan horor juga yawww.

Begitu kami masuk warung baksonya, kami pun langsung disergap aroma kuah bakso ciri khas kota Malang yang ga ada duanya. Lalu si Jessie ngomong:

“Kak, gilaaakk aromanya, ngingetin Malang banget, ngingetin Bakso Kashio (tukang bakso langganan kami di skolah di lawang), ngingetin jaman-jaman SMA, jaman di asrama!!!!”

Dan emang bener, saya merasakan hal yang sama. Terus mikir, gile ya cuma aroma bakso aja bisa bikin masa-masa jaman SMU berasa kembali lagi. Rasa rindu dengan masa-masa SMU pun menderu *halahh bahasanya*

Tanpa babibubebo kami pun pesan 2 porsi bakso pentol. Anjrit waktu dengar kata pentol itu langsung ngikik…karena emang cuma pas di Malang dan sekitarnya kami pake istilah itu. Pentol itu bakso kasaran or baso uratnya. Saya lupa berapa per porsinya yang penting kenyang deh pokoknya. Ohya, kami juga pesan bakso bakarnya, minta dibungkus 5 tusuk karena rencananya mau dimakan di jalan aja karena takut kekenyangan. Then what happened? Bokish abish deh bilang mau makan dijalan, saat itu juga ludes di warung bakso. Dah gitu si Gwin juga doyan lagi. Gimana rasa baso bakarnya? Hmmmmmm… WEDAAAANNN!!!! Endeusss pisan!!! Liat aja nih foto-fotonya *siapin tissue deh buat lap ilernya haha*

Bakso bakarnya gilee menggoda banget,bikin kebayang-bayang terus

Nah yang ditusuk itu bakso bakarnya, gilee menggoda banget,bikin kebayang-bayang terus

slurpppp!

1 posri baso malang, pake pentol…slurpppp!

gerobak dari surga.....errrrr bikin kebyang-bayang nih

gerobak dari surga…..errrrr bikin kebayang-bayang nih

bakso bakar yang tadinya dah dibungkus mau makan dijalan eh ludes ditempat..

bakso bakar yang tadinya dah dibungkus mau makan dijalan eh ludes ditempat..

ekstrim banget kan lokasinya...di pinggir rel KA

ekstrim banget kan lokasinya…di pinggir rel KA

Ohya tadinya kami pengen banget balik lagi ke sini pas besokannya, udah niat banget tapi apa daya kok waktunya mepet banget. Sekarang tinggal terbayang-bayang bakso bakar dan bakso kuahnya yang aduhai bikin ngiler ga berkesudahan.

2) NTT
NTT alias Nasi Tahu Telor punya cerita tersendiri buat saya dan Jc (dan buat teman-teman saya lainya yang satu sekolah dulu). NTT tuh bagaikan makanan istimewa,makanan dewa dewi buat kami-kami anak boarding school yang selalu H2C dikala uang udah tiris tapi tanggal pengiriman uang dari bonyok (buset bahasanya) masih lama.

Yang bikin NTT itu special adalah bumbu petisnya. Makin medok bumbu petisnya maka makin enaklah dia. Btw, kami sempat 3 kali makan NTT selama di Malang itu. Yang pertama di pujasera samping hotel kami tinggal (kami pesan kamar without breakfast waktu itu) kedua di pujasera yang sama tapi beda warung dan yang ke tiga di tempat langganan kami itu. Dari ketiga tempat makan NTT itu kami paling suka di tempat pertama. Bahkan ngalahin rasa NTT di tempat legendaris alun-alun Malang itu.

Lokasi NTT langganan kami ini percis di pojok parkiran Martabak Agung di alun-alun Malang. Itu loh yang disebrangnya kantin Siswa (dan ya ampun si kantin siswa pun masih ada ampe sekarang). 15 tahun yang lalu harga per porsi NTT ini seribu perak saja dan udah bikin puas dan kenyang banget.

Dulu jaman sekolah di asrama, tentu aja kita ga bisa seenaknya pergi keluar or even itu ke warung terdekat. Ada boys’ week dan girls’ week yang mana artinya bisa ke Malang 2 minggu sekali. Jadi kalo kita lagi kepengen banget makan NTT tapi ga bisa kesana ya tinggal nitip aja sama anak cowo or siapa aja yang mau ke Malang.

NTT oh NTT!

Masih di tempat yang sama, tapigerobaknya udah kerenan. Harga 15 tahun lalu itu seribu rupiah, sekaran 8 rb rupiah saja.

Masih di tempat yang sama, tapi gerobaknya udah kerenan. Harga 15 tahun lalu itu seribu rupiah, sekarang 8 rb rupiah saja.

Bumbu-bumbu NTT

Bumbu-bumbu untuk meracik NTT

nah ini dia NTT nyaaaaa nyium aromanya aja langsung balik ke 15 tahun lalu

nah ini dia NTT nyaaaaa
nyium aromanya aja langsung bikin rasa rindu dan berasa balik ke 15 tahun lalu

3) Warung MUNGIL

Nah ini adalah a must place to visit setiap saya kunjungan ke Lawang-Malang. Setelah saya lulus SMA disini, saya ada lima kali balik kesini untuk sekedar berkunjung jalan-jalan dan tentunya melepas rindu.

Ok back to Mungil. Sebenernya Mungil ini cuma warung or toko kue basah yang akhirnya menjual berbagai jenis makanan seperti baso, es campur,mie ayam dll. Warung Mungil ini ada di pasar lawang. Kalau kalian datang dari arah Surabaya, dia da di sebelah kiri jalan. Tapi nih, si warung Mungil ini katanya udah buka cabang dimana-mana sampai di Malang dan sekitarnya. Tapi buat kami tentu aja yang paling legendaris ya yang di pasar lawang ini.

wpid-fb_img_1431268821852.jpg

Ada dua jenis makanan favorit kami anak asrama dulunya, yaitu si Donat Mungil yang mana ukurannya jumbo (dulu harganya 500 rupiah) dan satu lagi yang legendaris adalah si risol mungil (yang juga ukurannya godek).

wpid-fb_img_1431268945351.jpg

Jadi waktu itu saya posting foto si risol ini di fb dengan caption “ampe sekarang ga ngerti untuk apa daun bawang di samping risol itu” karena honestly selalu buang daun bawangnya. Aneh rasanya makan risol sambil gigit daun bawang. Nah postingan saya itu berbuah protes dari teman-teman alumnus. Semua ‘menghujat’ saya karena postingan saya bikin mereka kangen stengah mati ama risol itu. Hahahaha..ampun deh sampe segitunya ya.Seperti judul yang saya tulis diatas, rindu yang menderu akan masa-masa indah hidup di asrama, hidup di kota kecil Lawang-Malang. Padahal jujur ya, waktu kemaren saya makan risol dan donatnya itu emang enak tapi bukan yang spesial gimana gitu. But, on the first bite, Blaaaarrrr!! The only thing you can taste is sweet memories about 15 years ago. *lebay ya* πŸ™‚

Gara-gara ngepost foto risol ini di FB semua alumnus slapoer (nama sekolah saya dulu) komen dan errrrr maapin ya kalian jadi mupeng. Padahal saya cuma mau nanya ini fungsi daun bawang sebenernya apa?

Gara-gara ngepost foto risol ini di FB semua alumnus slapoer (nama sekolah saya dulu) komen dan errrrr maapin ya kalian jadi mupeng. Padahal saya cuma mau nanya ini fungsi daun bawang sebenernya apa?

Gimana gak sweet memory ya kalo emang si risol mungil ini punya kisah khusus di saya. Jadi dulu pas kelas 3 SMU saya punya gebetan, tadinya dia yang ngecengin saya (cieee GR, ini berdasarkan laporan temannya loh *ihikk*) tapi saya denial gitu kan dan merasa dia kurang kece aja gitu. Eh giliran dia udah ilfeel, lah saiyah yang klepek-klepek mak! Nah one day saya pengen banget makan risol ini tapi itu hari Kamis. Fyi, Kamis itu boys day’s out, kalo girls hari Selasa. Dan jam keluarnya cuma dari jam 4 sore pulang sekolah dan jam 6 sore harus udah balik ke asrama. Karena waktu keluarnya singkat, paling cuma ke Pasar Lawang aja. Jarang ada yang ke Malang. Jadi saya memberanikan diri untuk ngomong ke si gebetan.
J: SAYA, B: si gebetan

J : “B, nanti ke lawang ga?” (sambil jantungnya mau lompat keluar saking deg-degannya)
B : Iya, emang kenapa Jo?
J: “Mau nitip risol Mungil donk”
B: “Oh ok, nanti gue bawain Jo” (sambil mamerin senyum gantengnya)
J: “Thank you ya B”
B: “Sama-sama Jo”

Begitu balik badan, rasanya mau pengsan. Kok berani banget ye nitip risol ama gebetan? Ketauan banget modusnya gak seh? Hahahaha..

Anyway, apakah akhirnya si B beneran bawain saya risol? Mau tau aja or mau tau banget? Silahkan baca disini kalo emang mau tau banget. Hahahaa… Kalian akan nemuin cerita yang mirip dan coba tebak si B itu siapa ya?

Hihihi…baiklah sekian cerita kuliner Malangnya. Makasih yah uda baca cerita kuliner yang dicampur sama kenangan masa lalu yang sedep bener kalau diingat-ingat lagi. Semoga rinduku tak lagi menderu. I’ll see you again Malang! I’ll be back for you bakso Prrsident, NTT, warung Mungil, and satu lagi es podeng Pak Ri’ yang gak kesampean…

34

Batu Secret Zoo: I’ll Be Back!!!!

Masih cerita lanjutan libur di Malang. Sekarang kita jalan-jalan ke Batu Secret Zoo yukkk!

Ternyata kaki lumayan pegel juga selama di Museum angkut, dan kita buru-buru pulang dari sana dan cari makan di mall samping hotel kita nginep. Bingung mau makan apa, akhirnya kita makan di XO yang mana di Jakarta juga banyak. Ohya hujan deras banget malam itu. Lalu balik ke hotel dan kita langsung tepar alias modom semua. Eh trus saya kebangun dink gara-gara si kakak G bangun dan keringetan, ternyata kita lupa nyalain AC, eh tv pun belum dimatiin, pas banget lagi tayang film divergent. Walaupun udah nonton film ini berulang-ulang, akyuuu sukaaa! jadilah saya nonton ampe jam 12 lewat,,hahaha….

Pagi-paginya, kita berenang dan sarapan di pujasera samping hotel. Kita emang sengaja ga breakfast di hotel, karena tadinya rencana kita mau ke Bromo malamnya, eh ternyata rencana berubah, jadilah kami nyesel jugak hehehehe (soalnya breakfastnya look so delicioussss). Tapi tak apa, ambil hikmahnya aja karena kami akhirnya jadi makan makanan khas jatim, yaitu : NASI RAWON and NTT (Nasi tahu telor), sperti yang saya bilang di postingan sebelumnya, nanti cerita kulineran Malang diceritain secara terpisah deh, saya Β punya kisah tersendiri kalau buat kuliner Malang ini soalnya.

Jam 11 akhirnya kami cussss berangkat naik taxi Citra lagi, beda supir tapinya. Kali ini tujuan kami tak lain dan tak bukan adalah Batu Secret Zoo. Yeayyy! yakin seyakin-yakinnya kali ini kakak G pasti super happy deh. Eh ternyata salah deh perkiraan saya, nih anak agak cranky soalnya cuaca siang itu PUANASSSS POLLLLL! saya pake jaket karena kemarennya di museum angkut kan dingin melulu, eh ampe buka jaket bok, saking panasnya. Pokoknya itu banyak drama-drama tangis dan bujuk rayu serta amarah semua campur aduklah. *Tarik napassss*

So, How’s Batu Secret Zoo? yang katanya keren banget itu, apakah review tentang tempat ini ternyata lebay?

No! It is really cool! this place is awesome, super awesome. Batu Secret Zoo, bikin saya tercengang-cengang karena menurut saya keren abis!!! ya gimana ga keren kalau tiket yang harganya 75 ribu itu (weekdays) bisa nikmatin the whole zoo plus segala mainan anak-anak yang aduhaiii bikin anak betah and ga mau pulang! SUPER KEREN!!

Dari segi hewan, jenisnya banyak dan kandang binatangnya juga bersih, rute zoo nya satu arah dan jelas semua tanda-tanda petunjuknya. Ada keterangan-keterangan yang tertulis di setiap kandang hewannya, untuk beberapa hewan malah ada keterangan dengan audio seperti di area reptil dan area binatang buas. Tapi saya rada takut loh saat ada di area kandang singa, soalnya singanya kayak berasa dekat banget…ngeri aja dia bisa manjat dan keluar dari kandangnya. Eh tapi ternyata mereka udah kasih pagar listrik (Tapi kasian juga ya kalau ternyata si singa coba-coba mau keluar terus kesetrum? saya kepikiran muluk loh ini…..).

Tibalah kita di area bermain anak-anak dan kulihat wajah berbinar-binar kakak G yang udah nepsong banget mau nyobain semua mainan, eh sayang beribu sayang, pas kita mau ngantri mainan, BYURRRRRRRRR!!! Hujannya luar biasa deras sekali…huhuhu langsung manyun lah si anak gadis kecil, dan kita pun lari-lari pake payung nyari tempat berteduh, yang mana tempat berteduhnya adalah foodcourt. Kita ga minat sama sekali untuk makan karena masih kenyang, abis ngemil di depan area flamingo tadi. Jadilah kita duduk-duduk aja disitu tanpa rasa bersalah samasekali karena ga pesan makanan, hahaha. Setelah hujan reda, kami pun jalan dan nyobain mainan yang ada di sekitar situ, eh gerimis lagi dan kita pun melipir nyari tempat berteduh lagi. HUHHHHHH kenapa pawang hujannya cuma di museum angkut sih ya? terus setelah itu kita jalan lagi dan cari tempat main yang beroperasi, lalu kita lihat Play house (indor playground), ya ampunnnn kenapa ga dari tadi kesini sih ya? karena kan lumayan untuk menghemat waktu, ga kayak laler memble nunggu hujan di foodcourt. Jadilah di G main sepuasnya disitu, dimana arti sepuasnya disini adalah, dia ga puas-puas alias ga mau diajak keluar. Setelah berbagai negoisasi, dan extra time yang saya kasih ke dia, maulah dia pake sepatunya dan pindah cari mainan lain. Karena waktu sudah nunjukin jam 3 sore, kita jalan lihat-lihat tempat hewan yang lain.

Sebenarnya terlalu banyak wahana bermain untuk anak-anak. Mulai dari main jeep, wahana bermain air,outdoor playground, dan sebagainya. Ada juga Β safari ride yang sebenernya saya interest banget mau naik, tapi liat antriannya males deh. Kebetulan hari itu ada banyak rombongan sekolah yang lagi liburan juga di Batu Secret Zoo. Amazed lah pokiknya liat Batu Secret Zoo ini, karena jenius banget idenya untuk memadukan zoo dan wahana bermain anak, yang mana semua wahananya ga pake acara bayar lagi, alias GRATISSSS..TISSSS…TISSSS *Penting banget nih buat emak-emak yang bawa bocils*. Cuma satu kegalauan saya selama ada di sana, galau akut mikirin ndulku tercinta, ngebayangin kalau ada ndul pasti dia senang banget-banget bisa liat hewan-hewan dan bisa bermain sepuasnya. Setelah kita selesai dari Batu Secret Zoo, kita ke Museum Satwa (tiket sudah termasuk, no more buying ticket). Museum satwa bagus banget, walaupun kami gak sempat lama-lama karena udah jam 5 sore dan kami belum makan.Museum satwa ini tempat hewan-hewan yang diawetkan, keren banget lah mirip di luar negeri (macam dah pernah aja sih jo) hehehe.

Kelar dari museum satwa, kami beranjak ke pusat oleh-oleh, beli kaos-kaos yang bertemakan Batu Secret zoo/ Jatim park dsb. Kisaran kaosnya dari 40rb-60 rb. Menurut saya kaosnya bagus-bagus dan design dari satu toko ke toko yang lain itu berbeda-beda, jadi bingung pilihnya. Hehehehe….dan menurut saya harganya juga pantas dengan kualitas kaos yang bagus. Oh ya di Museum angkut juga kaos untuk souvenirnya bagus-bagus. Saya suka design-designnya yang gak norak dan sungguh kekinian. Ahhhhh bravo deh arek-arek Malang ini !!!

Setelah selesai beli kaos dan souvenir kita mampir makan di pohon inn, kita sih udah tau review makanan disini katanya kurang enak, tapi kami juga penasaran mau makan di meja berputar yang nantinya bisa lihat hewan-hewan buas macam singa dan harimau yang ada dibalik kaca restoran. Plus juga ga ada lagi resto yang buka, karena jam 6 sore tempat ini sudah tutup.Benarlah, kami masuk dan makan, kecewa karena hewan-hewannya udah pada masuk kandang dan ga bisa lagi dilihat dari kaca restoran. Makanannya gimana? betul yang ada di review, beneran biasa aja. Tapi yasudahlah, kita emang ga ekspektasi apa-apa kok. Btw, semua tempat makan di dalam batu secret zoo rasanya so-so, tapi ga tau deh yang di foodcourtnya, belum coba soalnya.But what can you expect from the food in a zoo, right?, tapi saya so far puas bangettttt-bangettttt sama Zoo yang satu ini!

So, kalau ada yang nanya, mau ga balik lagi ke Batu Secret Zoo? jawabannya udah pasti MAUUUUUUUUUUUUUUU!!!! Batu Secret Zoo, ALBIBAK!!!!! (baca: I’ll be back)…tentunya mau datang debgan formasi lengkap with uppa and ndul.

TIPS-TIPS KE BATU SECRET ZOO:

1) Menginaplah di area batu, atau gak sekalian aja di pohon inn, tinggal khayang juga dah nyampe. Soalnya Malang dan sekitarnya dah Macet sekarang. Beda ama Malang 15 tahun lalu.

2)Datanglah dari pagi, jam 8 kalau ga salah bisa ke eco green park dulu yang terlebih dulu buka. Saya ga sempat kesini soalnya.

3)Pakai sepatu atau alas kaki yang nyaman. ada penyewaan sepeda matic sih tapi kan lebih asik kalau jalan. biar sehat dan hemat tentunya. sewa sepedanya 100rb cuy!

4)Bawa topi or payung. Kemaren panas banget lalu tiba-tiba hujan.

5) Seperti biasa, kamera baterai harus full yak! bagus-bagus semua di dalam. Salute to JATIM PARK!!!!! niat bener deh bikin tempat wisatanya.

oke sip! sekarang mari dinikmati foto-fotonya ya:

The Enterance

The Enterance

Aunty and niece

Aunty and niece

lagi asikkkkk 3some mereka hahahaha

Do yu have any idea what are they doing?

puanassss pollll!!!

puanassss pollll!!!

dasar buayaaaaa kamuuu!

dasar buayaaaaa kamuuu!

lucu deh ini, main tebak-tebakan. Hewan apa yang giginya paling banyak? dll...seru buat ilmu pengetahuan anak2 dan dewasa pun. Saya penasaran jadi saya bacain semua hehehe

lucu deh ini, main tebak-tebakan. Hewan apa yang giginya paling banyak? dll…seru buat ilmu pengetahuan anak2 dan dewasa pun. Saya penasaran jadi saya bacain semua hehehe

G yang lagi getol-getolnya baca (maklum ya bok, baru bisa baca) semuaaa dibaca ama dia

G yang lagi getol-getolnya baca (maklum ya bok, baru bisa baca) semuaaa dibaca ama dia

asiknya fotoan ama burung ini 5rb per burung.

asiknya fotoan ama burung ini 5rb per burung.

si cantikkkk

si cantikkkk

melongok

melongok

water park. Freeeeee!

still in happyland

Indoor play...G betah banget disini ampe 1,5 jam ga mau keluar. And ini juga free! mantap!

Indoor play…G betah banget disini ampe 1,5 jam ga mau keluar. And ini juga free! mantap!

IMG_5573

IMG_5484

sea creatures! I love

sea creatures! I love

IMG_5490 IMG_5493 IMG_5503 IMG_5505

IMG_5509

super hot weather

super hot weather

colorful stones

colorful stones

IMG_5555

happy land! surganya anak2 and surganya ibu2 karena ga perlu bayar lagi

happy land! surganya anak2 and surganya ibu2 karena ga perlu bayar lagi

Salah satu wahana di Happy land. Semacam minuatur dufan ini sepertinya

Salah satu wahana di Happy land. Semacam minuatur dufan ini sepertinya

leooooooooooopard

leooooooooooopard

IMG_5579 IMG_5623 IMG_5633

The giant gorrilla

The giant gorrilla

IMG_5685 IMG_5686 IMG_5692 IMG_5702 IMG_5706 IMG_5709

IMG_5551

Museum Satwa

Museum Satwa

IMG_5735

Restoran di pohon Inn yang mejanya muter perlahan dan harusnya bisa liat binatang dibalik kaci

Restoran di pohon Inn yang mejanya muter perlahan dan harusnya bisa liat binatang dibalik kaca

ada yang kecapekan dan minta gendong.

ada yang kecapekan dan minta gendong.

Sekian foto-foto dan cerita liburan di Batu secret zoo, sebenernya masih banyak banget foto2nya, namun kuota internet jugalah yang menentukan *hehe boong denk, orang pake wifi kok….emang dasarnya malas aja*

Xoxo

Joeyz