52

Museum Angkut: Baterai Kamera harus Full!!!! :-)

Hai hai…..yuk mari lanjutin cerita liburan di Malang….2 minggu lalu

Setelah selesai ngaso dan mandi di hotel yang kemaren saya ceritain itu, waktunya kami cao menuju Jatim Park 1, or lebih tepatnya ke Museum Angkut. Tapi kami makan dulu ke Bakso Presiden yang tersohor itu. Nanti diceritain secara terpisah ya tentang kulineran di Malang ini(slurpppp…slurpppp bikin lemak menumpuk lah pokoknya). Kita naik taxi Citra yang nangkring di depan hotel, dan tadinya kita cuma minta anterin sampe ke bakso presiden aja,  dan lanjut ceritanya mau naik angkot (ahhh untunglah nggak, naik angkot di Malang ini kan termasuk ribet) Jadilah kita skalian naik taxi ke museum angkut. Belakangan kami baru ngeh kalau supir taxi di hari pertama bawa kita ngider-ngider jauh makanya argo kita lumayan juga dibanding ama supir taxi yang di lain hari. Tapi tukang taxi ini mau balik lagi sih untuk jemput kami di Museum angkut. Kita emang sengaja ga rental mobil selama 2 hari di Malang, soalnya ga kemana-kemana juga, cuma ke Jatim Park doank.

Long story short, kami nyampe di Museum Angkut yang katanya keren banget itu. Heran juga loh, otw ke Museum angkut hujannya deras banget tapi begitu nyampe sana, gak hujan samasekali. Si pak supir taxi bilang, katanya di Musemum angkutada pawang hujannya masa? wahhh hebat bener! katanya malamnya baru deh hujan. Waktu yang ditempuh dari hotel menuju Batu (museum angkut) kurang lebih 20-30 menit. argo taxi skitaran 60-70 ribu. Kita beli tiket masuk skalian ke museum topeng, tinggal nambahin 10 ribu aja, eh ternyata museum topeng agak membosankan buat saya. Saya juga bayar kamera SLR saya sebesar 30 ribu rupiah. Gakpapalah ya, soalnya kan di dalam kece-kece buat foto-foto.

Bagaimana kesan saya terhadap si Musemu angkut ini?

Ruaaaaarrrr Biasaaaa Keren sodara-sodara! iya asli saya terpana liat koleksi mobil-mobilnya yang keren-keren banget. Walaupun saya ga ngerti otomotif, tapi saya dan Jc cukup menikmati selama ada di museum ini. Awalnya sih kita mikir, ya ampun cuma ngeliatin koleksi mobil dan motor doank nih? eh tapi ternyata salah, di dalamnya luas banget karena mereka design dengan bagus dan rapih. Cantik dan kece berats deh didalamnya. Sayangnya si G kurang menikmati dan selalu menggerutu kalau kakinya udah capek. Dia akan seneng kalau kita udah fotoan pake tongsis.Hihihihi lucu deh anakku yang satu ini. Trus ya si G juga sebel kalau saya dan jc fotoan cuma berdua, dia langsung ngambek karena ga diajakin foto. Hehehhe dasar narsis nih anak gue.

Paling suka pas masuk ke bagian miniatur kota or negara-negara tang ada diseluruh dunia. Semua di desain sedemikan rupa, hmmmm seru banget karena kita sempat duduk-duduk di depan cafe-cafe buatan disana. Berasa di luar negeri kan. *maap ya saya norak nih jeung, belom pernah ke YUREP soale* 😀  Kita bisa nyantai-nyantai gitu juga karena pengunjungnya kan sepi jadi asik banget rasanya (keuntungan pergi saat bukan musim liburan).Intinya mah baterai kamera dan handphone mesti full deh, masalahnya kalo yang narsis pasti gatel banget buat foto-foto deh! hihihihi…

Okelah, daripada panjang lebar, nikmatin foto-fotonya aja ya berikut ini:

wpid-20150317_173210.jpg

Mobilnya kinclong

Mobilnya kinclong

pretty cars

pretty cars

bumble bee?

bumble bee?

hulk kesukaan ndul

hulk kesukaan ndul

hammer!

hammer!

holiwudddd yahuddd

holiwudddd yahuddd

wpid-img_5323.jpg

my side job

my side job

nyang punya suamik turunan italy

nyang punya suamik turunan italy

vespa

vespa

anak kecil ini udah mau diarahkan gayanya, cuma suka protes kalo disuruh yang aneh2 gini hehe

anak kecil ini udah mau diarahkan gayanya, cuma suka protes kalo disuruh yang aneh2 gini hehe

Amerikahhhh

Amerikahhhh

IMG_5248IMG_5254IMG_5267IMG_5293

IMG_5310

Buckingham palace ceritanyaaaa

Buckingham palace ceritanyaaaa

wpid-20150317_163502.jpg

dibalik layar narsis buat ootd ef challenge 2 minggu lalu

dibalik layar narsis buat ootd ef challenge 2 minggu lalu

mampir ke pasar apuung sebentar cari makanan tapi banyak yang sudah tuttup

mampir ke pasar apuung sebentar cari makanan tapi banyak yang sudah tuttup

museum topeng...tidak terlalu menikmati

museum topeng…tidak terlalu menikmati

Oke sekian cerita berlibur di Malang untuk hari pertama. Sampai jumpa di cerita berikutnya ya, akan cerita tentang Batu Secret Zoo. Yah pokoknya kami seperti tourist mainstream lainnya lah…hahahaha But all was fun… fun… fun!

48

Early Check-in, Bayar?

Hi semuanyaaa, nampaknya semangat ngeblog lagi mundur nih, selain emang karena lagi memasuki bulan-bulan sibuk, ini juga karena kemalasan akut yang sedang melanda. Btw, tulisan ini udah ada di draft sih sejak minggu lalu, tapi malas periksa dan edit-editnya. Jadi mumpung ada waktu lowong, saya publish aja dulu deh. Beneran takut keburu malas total. Banyak banget padahal yang mau diceritain. Anggap aja ini postingan pemanasan dari cerita liburan kemaren. What? pemanasan mulu?kapan cerita intinya neng?hehehehe ya maap-maap…beklah! anggap aja ini bagian dari cerita liburan kami, diawali oleh cerita yang kurang enak dari tempat kami menginap.Jadi tolong dimaafkan bila ceritanya ga bikin terhibur. 🙂

Oke, ini adalah postingan yang sedikit banyak akan mengkritik sebuah hotel waktu kami berlibur di Malang beberapa waktu lalu. Maaf sekali, tapi karena pelayanan mereka ini, mood kami (terlebih si jc) jadi agak terganggu. Badan pegel, mata ngantuk dan asli super kangen banget ama yang namanya kasur. Ya iyalah 15 jam perjalanan kan ya. Pengennya nyampe hotel bisa leyeh-leyeh sebelum kita berwisata di Malang.Tapi nih, ada kejadian ga ngenakin dari pihak hotel yang udah di booking si Jc dari jauh-jauh hari. Pas kita datang, emang itu jam 9.30 pagi nyampenya, emang belum waktunya untuk check-in sih. Tapi Jc yakin banget kalau kita bisa early check-in karena dia sudah mengisi form request yang terlampir di Ag*da. Baiklah, maka si orang Front officenya pun bilang “apa ibu Jc sudah bayar early chek in?” Nah si Jc ga nalar donk maksudnya apa, soalnya dia merasa udah bayar semua. Jadilah dia bilang kalau dia udah bayar yang 10% +10% dan setau dia udah ga ada embel-embel lagi. Lalu si masnya juga ga nalar apa gimanalah pokoknya kita akhirnya disuruh naik ke kamar. Nah ini juga awalnya masalah, si Jc request yang non-smoking room, eh malah dikasih yang smoking room. Tapi akhirnya bisa teratasi sih, ada kamar yang kosong (oke ya coba itung keanehan orang di hotel ini, kok ga usaha cari dulu ya, baru bilang ga ada yang non-smoking room?).

Setelah akhirnya kita masuk kamar lalu cuci kaki dan basuh-basuh muka, kita pun tiduran di kasur saking capeknya. Lalu gak lama, sekitar 5 menitan, ada orang hotel telefon dan bilang kalau kita harus bayar 50% dari harga kamar hotelnya per malam karena kita sudah early check-in. WHAT???? gak terima donk si Jc! Dia masih sabar-sabar ngejawabin masnya, tapi tetep ngotot jc ga mau bayar. Lalu Jc bilang, kan dia sudah bayar semua biaya tetek bengeknya via Ag*da, dan semua beres. Gak bakal ada biaya tambahan. Si Jc merasa benar karena dia mengisi kolom request saat pemesanan hotel. Rekuesnya ada 2 yaitu non smoking room dan early chek in. Yang lebih pentingnya, bahwa di dalam lampiran tersebut ga ada tertera tulisan tentang biaya yang dikenakan bila tamu hotel melakukan early check-in. Si mas front office pun coba kasih ke manajemen dan jc makin ngotot donk, akhirnya jc ngalah, yaudah mas kami keluar aja lagi dari kamar, kami tunggu check-in jam 2 siang aja, mendingan nunggu daripada mesti bayar harga 1/2 hari dari tarif per malamnya. Tapi mereka ga bolehin kami keluar..dihh aneh!*gak mau rugi banget* Eh tapi kalo Jc emang orangnya strict banget soal beginian. Duhhhh kalo itu saya mah, pasti udah saya bayar langsung tuh, gak mau ribut panjang lebar *bayar pake daun? sok banyak duit lu Jo!* hahaha..

Lalu karena mereka tetap ngotot kalau kami harus bayar, dan Jc lebih ngotot lagi gak mau bayar, akhirnya si Jc KESEL! “Duh mas, saya dah keliling Indonesia (bo’ong, padahal ga gitu2 amat sih), ini bukan pertama kali saya booking hotel dan asli ya mas, ini pertama kali saya diperlakukan begini.” Gimana nggak keki coba? udah capek-capek naik KA 15 jam, pengen banget rebahan di kasur, eh malah diribetin urusan early check in. Si orang manajemennya tetep ngotot, kalau mereka udah bilang tadi di Front office tentang biaya early check in. Aneh emang, karena penalaran si Jc biaya si 10 %+10 % tadi itu udah termasuk semuanya dan emang di website ga ada tertera biaya early check in. Wah pihak manajemen makin ngotot, si Jc makin keki, akhrinya telepon ditutup. Si Jc ngotot gini, karena dia bilang early check in itu biasa, dan ga kena charge lagi kecuali mereka cantumkan biaya early chek-in di website. Telepon lagi deh tuh si pihak front office, mau disambungkan ke manajemen hotel! aukkk dah…berbelit-belit amat ya ini. Makin tambah naek ke ubun-ubun, si Jc dah bingung mau ngomong apa, dan dia bilang kalau hotel ini ga profesianal, dan ga update dengan Ag*da. Jc juga bilang kalau dia early chek in juga waktu traveling ke Santorini dan ke Rome, dan mereka ga kasih charge hotel karena dia udah book hotel dan mengisi request form yaitu salah satunya tentang ‘ealy cehck in”. Ohya, saya juga ga kena charge waktu early check in di Tuktuk tahun lalu. Karena emang lagi sepi hotelnya.

Akhirnya si jc kesel trus bilang “mas, saya udah booking ini waktu saya masih di US, karena saya tahu kalau bakal nyampe pagi dan kalian ada lampiran request early check-in di a*oda makanya saya isi dan ga ada tuh biaya charge tentang early check-in tertera. Waktu saya ke Santorini juga nyampe pagi dan ada lampiran early check in..mereka fine-fine aja, ga ada charge tambahan. Di Rome juga saya nyampe subuh..semua ga pake ribet permasalahin early check-in. Kecuali lagi high season dan kamar penuh..fine! Gak papa. Lahh ini kok aneh sih!,ngapain bikin form request donk?”

Panjang lebar lah si jc ngomel-ngomel. Akhirnya telefon ditutup dan mood kita jadi berantakan. Udah ga enaklah suasan hati pokoknya. Beberapa menit kemudian telefon bunyi lagi, dan itu orang front office yang menelfon dan minta maaf atas kesalahpahaman yang terjadi. Maaf telah membuat suasana liburan jadi tidak menyenangkan. Ya kalau soal maaf tentu saja dimaafkan donk ya, tapi ya untuk bikin suasana hati enak lagi, saya akhirnya bikin joke-joke jayus gak penting dan akhirnya kami kembali ceria lagi. The limbong sisters kembali menggila lagi (eh plus si kk G).

Anyway, kami akhirnya ngebahas kenapa ya dari awal kami nyampe tadi di lobby hotel, kok ngeliatnya sinis dan gak ramah gitu ke kitanya? Trus kita ingat, kita datang naik angkot AG yang kita sewa dari stasiun KA. Hahahahaha iyeee naik angkot cuy. Kita keliru, si mas bilangnya taxi, eh pas nyampe parkiran ternyata angkot. Yaiyalah 30rb sajah itu dari stasiun ke hotel. Angkotnya udah tua dan reot pulak kan. Plus tampang kami kucel banget pas turun dari angkot. Kalo kata Jc mungkin mereka anggap kami ini orang udik yang baru pertama kali liburan? Makanya diperlakukan seperti itu, kira-kira benar ga ya prasangka kami? Huhhhh menyebalkan ya kalo sampe gara-gara itu kami dianak tirikan!

Btw, kita akhirnya dapat kamar yang viewnya ke Gunung Arjuna. Adik saya si Jc pernah nyampe puncak sebanayk 4 kali! makanya dia seneng banget .huhhhh bikin ngiri ajah!!!

Btw, kita akhirnya dapat kamar yang viewnya ke Gunung Arjuna. Adik saya si Jc pernah nyampe puncak sebanayk 4 kali! makanya dia seneng banget .huhhhh bikin ngiri ajah!!!

65

Naik Kereta Api Ekonomi Ke Malang

Ke Malang naik apa Jo?

Naik Kereta.

Kereta eksekutif?

Nggak, ekonomi donk!

Hah?serius lo? Bawa Gwin?

Ho’hoh!

Yes, sodara-sodara kemaren perjalanan ke Malang kita naik kereta api bertiga sama Jc dan kakak G.  Waktu beli tiket, kaget loh ternyata harus nulis no.ktp segala dan ternyata benar adanya tentang rumor bahwa kereta api sekarang udah jauh lebih baik. Sebagai mantan anak Kereta api jurusan GUBENG-PASAR SENEN, maka berita ini cukup membuat saya penasaran. Ya gak percayalah kalau ternyata kereta yang dulunya bau BLUWEK-BLEKETEK itu sekarang udah bersih dan ya tetep sih ada bau-bau aroma balsem dari rombongan para lansia di sebrang tempat duduk kami (fyi, I HATE BAU BALSEM!!). But, okelah, mari alihkan penciuman pada aroma nasi padang yang saya sudah beli terlebih dahulu di area stasiun pasar senen. HAHAHAHA!!!

Jam 4 sore kita udah sampe di stasiun pasar Senen, dianter sama uppa and ndul. Si uppa kirain kami diantar ke stasiun Gambir, ih gimana sih uppa! Gak gaul ih! Ke Gambir kan kalau naik KA eksekutif. Oh ya kita naik KA Majapahit, dapat yang harga 220 RB rupiah. Sebenernya sih ini kayak kelas bisnis bukan Ekonomi. Soalnya kursinya lumayan empuk dan tiba di Malang juga Cuma telat 1 jam. Biasanya kalo kereta ekonomi kan paling lelet nyampenya.

Pas naik KA, kita lupa belum beli nasi buat di jalan. Jadilah saya keluar lagi dari kereta dan lari-lari nyari warung padang. Sekali lagi, sebagai mantan anak senen (hahahah iye, gue 3 tahun SMP nya di JL. Kramat pulo senen..) pastilah tau dimana mau beli nasi padang. Kenapa mesti nasi padang? Karena itu requestnya si Jc, plus biar berhemat sikit, soale kan nasgor dan nasi rames di KA harganya mihil *walau traveling, harus tetep irit*. Bukan Cuma itu, saya juga sudah membawa 1 loyang macaroni schotel untuk cemilan di KA. Kenapa harus macaroni schotel? Karena ini makanan kegemaran si ndoro putri alias kakak G. Jadilah kita di KA Cuma beli air panas karena saya mau nyeduh air jahe yang mana bubuk jahenya pun sudah saya sediakan dari rumah (beli di indomaret maksudnya) hahahaha…sungguh hemat dan remfong ya sayah!!! LOL

Traveling kali ini saya ga remfong bawa termos buat bikin susu. Mau biasakan Kakak G tanpa susu apalagi dot (yasalammm masih ngedot loh dia kadang-kadang). Tapi yagitu, kalo ga bawa termos jadi ribet mau ngasih dia minum air hangat. Pesen bapake, itu loh suami anti dehidrasiku tercinta, kk G harus selalu diberi minum dan kalau bisa minum air hangat di malam dan pagi hari *harap dimaklumi suamiku tercinta itu* 😀

Oke ternyata KA nya berangkat on time yakni jam 5.20 sore dan kakak G masih senang dan takjub karena ini pengalaman dia pertama kali naik KA. Saya sudah banyak sediakan cemilan buat dia, plus dia boleh nonton film barbie di hp, main di Tab auntynya juga mewarnai bukunya. Setelah 2 jam berlalu dia pun mulai bosan, lalu nanya terus ini kapan nyampenya. Hahahahaha masih lama nak!!! Jam 10 malam akhirnya berhasil bujuk dia untuk tidur. Sebenernya kalau ada adeknya ikutan juga,pasti dia senang dan ga bosan. Dia liat beberapa anak kecil lari-larian di KA dan rasanya dia pengen banget gabung tapi malu. Ahhhh jadi nyesel ga bawa ndul (ga dibolehin uppa sih).

Susah banget cari posisi yang enak dan nyaman untuk dia tidur. Saya bawa neck pillow 2 dan bawa matras kecil untuk siap-siap siapa tahu saya harus tidur di bawah. Eh bener aja donk si Kakak G ternyata nyamannya tiduran selonjoran full dia sendiri. Hmmmm guess where did I sleep? Yak! on the floor..walaupun ga bisa nyenyak karena badan puegeelll semua tapi yang penting G pulessss banget tidurnya. Dia bangun jam 7 pagi.

Hiburan saya selama di KA adalah novel dan lagu-lagu di HP. Momen terindah saat naik KA adalah bisa menikmati sunrise dan pemandangan sawah-sawah plus sungai yang indah. Ahhhh so beautiful! Gak terasa akhirnya jam 9 pagi KA Majapahit Express sampai di Stasiun Malang. Ahhhhh akhirnya bisa menginjakkan kaki lagi di kota ini. Thank You God for this oppurtunity, and We felt grateful for your guidance in our trip last week.

Cerita#TripToMalang bersambung di postingan selanjutnya ya temans 🙂 ini foto-foto selama di KA

image

image

image

image

image

41

5 Family Leisure Park Terfavorit Di Bandung

Sebagai salah satu pecinta kota Bandung *ciyeeee* udah pasti kan rajin menyambangi kota ini. Terlebih kalo lagi long weekend dan liburan. Jarak tempuhnya pun cuma 3-4 jam, apalagi sejak ada tol Cipularang. Kuliah di Bandung 4 tahun plus kerja 1 tahun, bikin saya selalu kangen sama kota ini. Gak tau kenapa, suka aja sama suasana kota ini, walaupun sekarang makin padat dan macetttt cetttt cettt, terlebih saat weekend atau hari libur. Udah deh tuh, plat mobil B semua *sigh*

Masih ingat ga dulu kalo ke Bandung, orang nyari apaan? or mau kunjungin apa? FO kan? iya FO, Factory Outlet. Jaman dulu sih iya emang bener banget kalo barang-barangnya jauh lebih murah dan berkualitas plus branded pulak. (Btw, jaman dulu, kok kesannya udah lama banget ya?)Tapi makin kesini kok barang-barang FO ini makin mahal aja ya? plus di Jakarta juga udah bertaburan FO dimana-mana. So, FO is so last ages. *buahahahaha..ditujes owner FO se Bandung Raya nih gue* 😀

Sekarang, yang ngeheits itu ya cafe-cafe kecil buat ngopi-ngopi, tempat makan or ber wisata kuliner, ya semacam itulah. Tapi ternyata, banyak orang-orang jenius yang menangkap minat para pengunjung kota Bandung. Mereka bikin semua dalam 1 paket alias satu tempat. Maka terciptalah yang namanya “Family Leisure Park”. Di Family Leisure Park ini ada tempat makan, tempat bermain anak-anak, tempat ngopi-ngopi, bahkan beberapa tempat juga punya FO, bonusnya adalah alam terbuka yang indahnya bikin seger mata. Asik kan! tinggal datang ke satu tempat, beres deh semua kebutuhan wisata terpenuhi.

Nah, ini berhubung saya lumayan sering main ke Bandung, dan tiap ke Bandung selalu mampir ke Kampus tempat saya kuliah dulu (di jl. Kolonel Masturi, Cihanjuang) jadi saya selalu mampir ke family leisure park yang lagi pada ngeheits itu, dan kebetulan semuanya ada di daerah dekat kampus itu (Cihanjuang, Lembang dan sekitarnya). Sebenernya dulu sih udah ada Rumah Strawberry yah, sebagai pioneer dari tempat semacam itu, tapi nampaknya Rumah Strawberry makin tergeser posisinya semenjak ada 5 Family leisure park dibawah ini:

1) Kampung Gajah

Kampung Gajah ini dibangun saat saya masih kerja di Bandung. Dulunya ini mau dibikin perumahan. Kenapa saya tahu? ya karena setiap hari ngelewatin. Nah tapi katanya ga dapet ijin dari warga setempat, jadilah dibikin tempat wisata keluarga. Awalnya pun cuma mau bikin kolam renang or semacam waterboom doank (heran, siapa juga yang mau berenang di tempat dingin begitu).

Entrance Ticket

Monday – Thursday     Rp   10.000
Friday – Sunday            Rp   20.000

So, ada apa aja di Kampung Gajah? banyak banget sih aktifitasnya. Mulai dari sepeda air, kereta api, playground anak-anak, naik andong, petik strawberry, mobil ala-ala off road, motor balap, dll. Itu yang seinget saya. Sebenernya masih banyak lagi. Tempat makannya juga banyak dan enak-enak semua, hmmmmm…pokoknya saya suka kampung gajah ini, cuma ya itu…nguras kantong banget. Semua wahana mesti bayar lagi kan. Duhhhh kepala mendadak cenat-cenut. Hehehe…Berikut foto-foto yang berhasil saya kumpulkan waktu main di Kampung Gajah:

Naik andong,40 ribu rupiah (males yeee)

Naik andong,40 ribu rupiah (males yeee)

naik mobil-mobil ala off road di belakang saya itu kalo ga salah 100 ribu deh....mihilll!

naik mobil-mobil ala off road di belakang saya itu kalo ga salah 100 ribu deh….mihilll!

Gwin masih umur 8 bulan

G masih umur 8 bulan

Beberapa tahun kemudian, di tempat yang sama.

Beberapa tahun kemudian, di tempat yang sama.

Gwin giginya masih dua. Ini naik motor beginian juga bayar lagi

Gwin giginya masih dua. Ini naik motor beginian juga bayar lagi

Main di taman ini ajalah yang gratisan *hehe*

Main di taman ini ajalah yang gratisan *hehe*

Taman favorit. Kakak G and ndul

Taman favorit. Kakak G and ndul

Petik Strawberry, bayar lagi *ya gapapa sih, kalo yang ini kan enak ya, seger*

Kakak G masih bayi. Petik Strawberry bareng mama, bayar lagi *ya gapapa sih, kalo yang ini kan enak ya, seger*

Kakak G sudah besar, petik strawberry sendiri

Kakak G sudah besar, petik strawberry sendiri

arena playground, ada tempat main becaknya. Kalau ini ga bayar lagi, udah bagian dari playground. Tiket masuk playgroundnya 20 ribuan. Parents or pendamping gratis

arena playground, ada tempat main becaknya. Kalau ini ga bayar lagi, udah bagian dari playground. Tiket masuk playgroundnya 20 ribuan. Parents or pendamping gratis

main trampolin di dalam area playground. Dijamin anaknya ga mau pulang

main trampolin di dalam area playground. Dijamin anaknya ga mau pulang

2) Lembang Floating Market

Lembang floating market ini lumayan ngeheits banget ya. Tapi ya gitu deh, yang datang juga bejibun manusianya. Waktu itu saya nginep di rumah debby teman saya yang jadi dosen di kampus kami, so kami disarankan pagi-pagi jam 8 udah standby di sana, karena bakal padat banget kalo udah agak siangan.

Bener aja, jam 7.30 kita di sana (tentunya gak pake mandi dulu kan ya..hahaha) udah rame aja manusia, padahal belum buka loh tempatnya. Emang karena lagi hari libur sih itu. Jam 11 kita keluar dari tempat itu, udah padat banget sampe mau keluar aja desak-desakan. Ihh kalo dah begitu, apa yang mau dinikmatin ya?

Kalo ke LFM mesti hari biasa kayaknya biar bisa menikmati alamnya dengan khusyuk. Plus makannya juga ga rame dan pake ngantri segala kan. Tapi tetap aja saya suka ama LFM ini, walaupun ujung-ujungnya nguras dompet juga. Di sini makanan or jajanannya di jual dalam perahu, trus kita belinya pake koin yang ditukar di tempat yang mereka sediakan.

Harga tiket masuk: Rp 15.000/orang, mobil Rp. 5.000

The entrance of Lembang Floating Market

The entrance of Lembang Floating Market

 

Danau, dan perahu yang bisa kita sewa. Atau kalau sekedar mau nyebrang, bayar seribu rupiah aja

Danau, dan perahu yang bisa kita sewa. Atau kalau sekedar mau nyebrang, bayar seribu rupiah aja

Rumah kelinci. Ini menurut saya mahal ya. Harga masuk Rp 20.000. Gimana coba ga mahal? udahkita ngasih makan kelincinya ampe pada obesitas gitu, kita pulak yang di suruh bayar. 20 ribu pulak. *kok gue protes mulu yak?* :D

Rumah kelinci. Ini menurut saya mahal ya. Harga masuk Rp 20.000. Gimana coba ga mahal? udahkita ngasih makan kelincinya ampe pada obesitas gitu, kita pulak yang di suruh bayar. 20 ribu pulak. *kok gue protes mulu yak?* 😀

Ini nih, area favoritnya. Floating marketnya. Jualan makanan-makanan yang niscaya membuat kita kalap, sekalapnya. Dijualnya di atas perahu yang mengapung di air..halahhh ribetnyaaa yaakkk.

Ini nih, area favoritnya. Floating marketnya. Jualan makanan-makanan yang niscaya membuat kita kalap, sekalap-kalapnya. Dijualnya di atas perahu yang mengapung di air..halahhh ribetnyaaa yaakkk.

colenak dan ketan bakar yang endeusssss

colenak dan ketan bakar yang endeusssss

 

3) De Ranch

De Ranch ini kelebihannya adalah punya semacam arena pacuan kuda gitu. Kita bisa naik kereta kuda yang mirip-mirip di perternakan di luar negeri sana. Baru sekali aja sih kunjungin tempat ini, soalnya penuh dan rame terus *kayak pernah aja ya sepi tempat wisata di Bandung ini*

Tadi ubek-ubek album foto, kok ga nemu foto pas ke De Ranch ini ya? tapi intinya mah sama aja, ada arena bermain anak-anak, tapi masih lebih bagus di Kampung Gajah sih. Tempat makannya tentu saja banyak. Hmmm ada tahu goreng yang enaknya pake banget. Ga negerti itu dipakein apa sikk? tahu gimbal kalo ga salah deh namanya. Ohya kalau kita masuk De Ranch ini, kita bisa tukarkan tiket kita sama satu gelas fresh milk. Mayannnn! *seneng gratisan* :))))

Kalo lagi ke Lembang Floating Market, main aja skalian kesini, soalnya kan dekat. Sama-sama di Lembang.

Tiket Masuk : Rp. 5.000,-/orang

Mobil : Rp. 2.000,-

 

source :

source : here

 

source:

source: here

4) Jendela Alam

Jendela Alam ini kurang famous sih kayaknya ya. Saya tahu tempat ini dari teman saya Ilent.yang tinggal di dalam perumahan Graha Puspa di Jl. Sersan Bajuri( tempat Jendela alam ini berada). Dia suruh kita ajak anak-anak main kesana karena menurut dia, kampung gajah, De Ranch dan LFM terlalu mainstream plus rame banget. (Waktu itu dusun bambu belom ada).

Ada apa di Jendela Alam? Ya sama aja, ada tempat main, sewa becak dan tempat makan or jajanan gitu. Cuma memang pilihannya lebih sedikit. Yang bikin tempat ini beda mungkin karena di sini ada perternakan kecilnya, ada tanaman sayur-sayuran dan buah-buahan yang bisa dikunjungi. (ga tau deh bisa dipetik apa nggak ya?). Ohya,tiket masuk kita bisa ditukarkan dengan 1 butir telur ayam kampung dari perternakan yang ada di Jendela alam. Hihihi lumayan,  kita dapat 4 telur deh, trus dimasak/rebus di hotel, pake teko ajaib. LOL 😀

Waktu itu kita ga terlalu excited sih, karena outdor playgroundnya kurang terawat. Tapi ga tau deh sekarang, mungkin udah diperbaiki. Tapi lumayanlah untuk pilihan tempat liburan di seputaran Lembang. Worth it kok untuk dikunjungi bareng keluarga terutama yang bawa anak kecil.

Harga tiket masuk: Rp 15.000/ orang

source : here

source : here

5. Dusun Bambu

Ini dia, si Family leisure Park yang paling dicari-cari orang itu. Memang bagus sih ya konsep si Dusun bambu ini. Alamnya sungguh indah, plus tempat makannya juga beragam. Mau yang kelas menegah or ala kafe mahal pun ada. Banyak arena bermain juga untuk anak-anak. Ada tempat penginapannya juga. Lokasinya ini dari terminal Ledeng, terus aja sampe lewat Jl, Kolonel Masturi. Harga tiket masuknya Rp 10.000/orang, mobil Rp 10.000 dan motor Rp 5.000.

Yang mau tahu info lengkapnya bisa kunjungi websitenya: http://www.dusunbambu.com

restoran yang ngeheits itu..si sangkar burung. Tapi makan disini pake minimum order Rp. 500.000 kalo ga salah.

restoran yang ngeheits itu..si sangkar burung. Tapi makan disini pake minimum order Rp. 500.000 kalo ga salah.

Anak-anak bisa main disini, ngerasain main di kali, walaupun kalinya kali buatan. Tapi keren ya...

Anak-anak bisa main disini, ngerasain main di kali, walaupun kalinya kali buatan. Tapi keren ya…

Di belakang saya itu cottage or tempat nginapnya. Tarifnya, yang pasti mahal lah ya buat saya :)

Di belakang saya itu cottage or tempat nginapnya. Tarifnya, yang pasti mahal lah ya buat saya 🙂

Teteup yaaa ada arena main becaknya. Yang ini bayar.

Teteup yaaa ada arena main becaknya. Yang ini bayar.

Sebenernya ini bukan review sih, cuma pengen bikin kesimpulan aja,bahwasanya ada pergeseran minat pengunjung terhadap Factory outlet atau tempat-tempat wisata yang dulunya ngeheits dan sekarang beralih ke Family Leisure Park seperti yang saya udah sebutin di atas tadi. Seru kan, kalau kita bisa menikmati makanan lezat, bermain bersama anak, menikmati alam dan pemandangan yang indah, plus jangan lupa bisa bernarsis ria dengan latar foto yang intstagrammable banget sis!. 😀

Tips-tips berkunjung ke 5 family leisure park di atas (ala saya):

1) Kalau memang berencana untuk berpergian mengunjungi family leisure park di atas, ambilah penginapan yang ada di daerah lembang, cihanjuang dan sekitarnya. KENAPA? Karena kalau kita nginap ditengah kota macam area jl. Riau, itu sama aja buang-buang waktu karena ampun dah Bandung macetnya ga ketulungan kalo musim liburan. Mau yang murah banget tapi masih baru dan bersih? coba “Villa Chocolate” (di jalan cihanjuang). Mau yang mahal sekalian? ada Villa Jadoel, yang lokasinya juga di Cihanjuang (Ah pokoknya mah banyak bener sekarang pilihan hotel). Saya dah 3 kali nginep di villa chocolate. Mayan dehhhh walaupun standard, yang penting bersih dan dekat ke wisata tujun. Atau kalau lagi bokek banget, nginep ajalah di rumah bu dosen Debby. Haratissss!! HAHAHAHA….*padahal sih tujuan utamanya biar bisa gosipan semalam suntuk ama Debby 😀

2) Tentukan tujuan wisata dan segera bergegas di pagi hari kalau nggak pengen nanti penuh dan padat merayap di dalam area wisatanya. Misalnya mau ke Lembang Floating Market, datanglah pagi-pagi jam 8, ga usah mandi pun tak apa, nanti bisa pulang jam 11 dan bisa kunjungi tempat lain yang berdekatan juga di daerash situ. Mengunjungi De Ranch or beli tahu hit Bandung misalnya.*ini ajaran sesat banget ye gue nyaranin orang untuk ga mandi* Lol 😀

3) Tahanlah nafsu dan seleramu. Bawa uang pas. gilak! semua enak-enak dan pengen dibeli. Dijamin kalap. Aarghhhhhh I love you Bandug deh pokoknya.

Ini bikin postingan begini sih kayaknya efek udah kelamaan ga ke Bandung nih. It’s been 4 months since our last visit, ehmmmmm lirik uppa.

So, what’s your favorite place to visit in Bandung?

46

SIBOLGA: Demi Sekeping Kenangan Masa Kecil

Ini adalah lanjutan perjalanan kami waktu ke Sumatera Utara bulan November lalu. Ebusettt ga kelar-kelar yak. Ini postingan sebelumnya:

Jakarta-Medan

Medan-Parapat-Tuktuk

Tuktuk-Sianjur Mula-Mula

Sianjur Mula-Mula, Desa Indah Nan Magis

Sibolga adalah kota tujuan kami setelah Samosir. Giliran saya untuk bermesraan dengan Sianjur Mula-Mula usai sudah. Sekarang adalah giliran uppa untuk mewujudkan rindunya yang mendalam terhadap kampung halamannya, tempat ia dilahirkan dan dibesarkan, Sibolga.

Badan masih capek banget dan rasanya belum rela meninggalkan Tuktuk. Tapi jam 2 siang kami akhirnya check out dari hotel Carolina Tuktuk dan menunggu kapal untuk menyebrang ke Parapat. Jam 3 sore kapal akhirnya datang dan kami naik dengan tas kami yang makin berat (udah terisi sama belanjaan oleh-oleh di Tomok).

Tak mau kehilangan momen ini, kami diam sepanjang perjalanan, memandangi danau toba lekat-lekat. Bukit-bukit yang mengelilingi juga bikin hati hangat. Oh Danau Toba, sae naeng hu tatap (artinya;oh danau toba, selalu ingin kutatap>>salah satu lirik lagu batak).
Sesekali uppa mengambil kamera dan mengabadikan pemandangan yang bikin speechless itu. Maaf ya ini kenapa kami kok kelihatan banget noraknya, ketauan banget gitu udah lama ga jalan-jalan. Hehehe…Padahal dua tahun berturut-turut kami ke Bali kok untuk jalan-jalan keluarga. Eh trus saya curiga, apa jangan-jangan ini efek ga bawa bocils ya? Jadi bisa nyantai melamun liatin sekitar. Hahahaha ya soalnya kalo ama bocils suka remfong sendiri. Itu sebabnya jalan-jalan tanpa bocils alias berdua pasangan aja nampaknya perlu dilakukan sesekali. Jangan keseringan tapi, bisa dipecat jadi anak deh saya ama si mamak yang dijadiin tempat nitip bocils. Hehehe.. I love you mekmok.

30 menit perjalanan menyebrang dan kami pun tiba di Pelabuhan Tiga Raja, Parapat. Saya dan uppa bingung nyari travel yang menuju Sibolga. Kita emang nekat banget ga ada booking dulu sebelumnya.

Long story short, kita dikasihtau ama warga setempat dimana bisa naik mobil menuju Sibolga. Kita dah pasrah naik apa aja deh yang penting bisa nyampe malam itu juga di Sibolga. Tapi sepasrah-pasrahnya kami, kami tetap berharap itu adalah kendaraan yang layak ditumpangi….karena perjalanan dari Parapat menuju Sibolga ditempuh dengan 6-7 jam sajah! *weeewww fantat tefos dah tuh*.

Jadilah kita terkatung-katung antara ada apa nggak nih bis atau mobil yang akan membawa kita ke Sibolga. Jam 4 Sore datanglah yang dinanti-nanti. Ternyata kita naik mobil colt alias L300 yang mini bus ya istilahnya. Penumpangnya ga banyak. Kita duduk di jok paling belakang. Si mamak bilang kalau saya bakalan eneg dan bisa m*ntah perjalanan nanti ke Sibolga, karena jalannya jelek dan berkelok-kelok. Antimo dan Tolak angin selalu sedia juga air putih. Kita pun berangkat menuju Sibolga.

Ini adalah kali pertama saya ke Sibolga. Nah menarik sekali perjalanan menuju Sibolga ini, karena kami melewati kampung-kampung atau desa-desa yang terkenal di kalangan orang batak toba.

Oke, Porsea adalah kampung yang pertama kami lewati setelah meninggalkan Parapat. Wahhh saya langsung ambil handphone dan foto sudut-sudut desa porsea, mau saya kasih liat si mamak. Mamak pernah lama tinggal di Porsea waktu gadis dulu. Terus kita lewatin juga Desa Balige. Banyak sekali orang batak yang merantau ke kota besar dari kampung ini. Dari Balige kami juga melewati Siborong-borong. Asli saya terpukau melihat Siborong-borong karena selama ini saya anggap remeh ama kampung ini (mungkin dari namanya yang ga kece ya.*sungkem ama par siborong2) Saya kira ini kampung yang udik banget gitu. Eh ternyata di Siborong-borong ini udah maju, ada hotel segala dan banyak bangunan-bangunan semacam bank dan ATM juga supermarket dan ruko-ruko.

Setelah melewati Siborong-borong, kami pun tiba di Tarutung. Yes! tarutung dan siborong-borong mirip-mirip deh desanya, udah lumayan maju. Banyak sekali para perantau sampai ke luar negeri sana yang asalnya dari Siborong-borong dan Tarutung ini. Di Tarutung kami berhenti untuk menunggu penumpang, karena dari tadi itu penumpang naik turun di Balige, Porsea, siborong-borong dan Tarutung. Nah dari Tarutung ini akan menempuh 3 jam perjalanan lagi supaya sampai di Sibolga *kretekin pinggang*. 😀

Suasana di dalam colt l300 yang super mewah. hmmm gimana ga mewah kalo bisa ngelurusin kaki diatas krat teh botol...hahahaha...

Suasana di salam colt l300 yang super mewah. hmmm gimana ga mewah kalo bisa ngelurusin kaki diatas krat teh botol…hahahaha…

Kami beli makanan, nasi padang dibungkus dan makan di mobil (duhhh kebayang ga sih remfongnyaaa?) Ehya tapi namanya juga laper, disikat ajalah. Perjalanan dari Tarutung menuju Sibolga inilah yang paling mengerikan. Mengerikan karena jalanannya rusak semua, hampir ga ada yang mulus. Paling dashyatnya adalah ketika sudah 2 jam lagi menuju sibolga, jalanannya asli belok-belok dengan tikungan tajam, kiri kanan jurang. CRAZY!!!!!!

Maka sekali lagi saya mengacungi jempol tehadap supir-supir di Medan dan sekitarnya ini. Ya ampun deh, kami kayak lagi NGE-DRIFT! seriously! beneran berasa ada di film Fast and Furious. Nah benerlah yang dibilang mamak bahwa saya bakalan eneg dan perut rasanya mau dikocok-kocok. Akhirnya saya diam seribu bahasa sambil nahan eneg …juga pejamin mata biar ga berasa-berasa amat. Si uppa donk, malah ngobrol ama keneknya, terus dia langsung pengen m*ntah…huhuhuhu payah!.lagian udah tau jalananya parah gitu dia malah ngobrol.

Jadi begitulah, kita selesai berpetualang di perjalanan yang super duper susah itu, akhirnya kita sampai juga di Sibolga. Kita naik becak dari terminal menuju hotel Wisata Indonesia. Hotel ini gak banget deh. Mahalnya doank, tapi jorok dan ga keurus. Dia terkenal karena hotel ini udah ada lama di Sibolga dan sebagai hotel terbagus dulunya disini. Huhhhh paling sebel liat hotel jorok. Ga nyaman. Mending hotelnya kecil dan sederhana tapi dalamnya masih fresh dan bersih. Kami pun langsung tepar dan besoknya bangun untuk sarapan di restoran hotel.

Sarapannya standard  banget, tapi yang penting ga sakit perut kan. Hehehe….selesai makan kami keliling Sibolga naik becak. Iya belom mandi kok kami, hehehe soalnya nanggung abis keliling-keliling kami mesti ke gereja, soalnya kami cuma sebentar kan di Sibolga, jadi manfaatin waktu sebaik-baiknya. Disinilah perjalanan menjemput sekeping kenangan masa kecil uppa dimulai. Tsahhhh bahasanya buuuu! hahhaha…ya abis memang uppa rindu banget setelah 26 tahun. Ralat ya waktu itu saya bilang uppa 24 tahun ga pulkam, ternyata 26 tahun katanya.

Pagi itu agenda kami adalah keliling naik becak mencari rumahnya waktu kecil dan rumah ompungnya (neneknya si uppa). Agak susah mencarinya, tapi akhrnya kami dapat. Lalu uppa puas berkeliling area jalanan komplek rumahnya dulu, kita balik ke hotel dan mandi lalu siap-siap ke gereja. Selesai dari gereja kita packing-packing karena udah jamnya check out. Gile deh nih hotel ditelfonin mulu karena kita belum keluar-keluar juga. Wajarlah telat-telat 20 menit mah ya, sebel banget rasanya. Jadi kita nitip tas dulu di resepsionis dan kita pergi lunch dan mau jalan-jalan ke pantai Pandan, dan pantai Kalangan. Padahal saya pengennya ke pulau poncan. Pulau poncan ini ada di sebrang hotel tempat kami nginap. Malah ada boat khusus dari hotel menuju pulau poncan ini. Tapi uppa ngotot mau ke Pantai pandan daan kalangan. Saya penasaran, kayak apa sih bagusnya? huhhhh ternyata soda-sodara, biasa aja pantainya. Yaudin, liat aja ya foto-foto dibawah ini, perjalanan kami selama di Sibolga.

kamar hotel, kalau kamarnya not bad. Toiletnya saya ga suka

kamar hotel, kalau kamarnya not bad. Toiletnya saya ga suka

lobby hotel

lobby hotel

The view from our hotel room (Hotel Wisata Indonesia)

The view from our hotel room (Hotel Wisata Indonesia) hotelnya memang langsung mengahadap pantai.

 

Jiahhh di Sibolga teteup ya ada jualan bubur ayam Bandung :)

Jiahhh di Sibolga teteup ya ada jualan bubur ayam Bandung 🙂

 

salah satu sudut kota Sibolga

salah satu sudut kota Sibolga. Kotanya agak-agak mirip Sumedang.

 

another one

another one

 

Jl. Aso-aso, the place where husband spent his childhood

Jl. Aso-aso, the place where my husband spent his childhood

touring in the morning with tukang becak, yang mana ternyata si tukang becak kenal juga ama temen2nya uppa waktu kecil...jadilah kita muter2 sambil bernostalgia

touring in the morning with tukang becak, yang mana ternyata si tukang becak kenal juga ama temen2nya uppa waktu kecil…jadilah kita muter2 sambil bernostalgia

 

Uppa senengnya bukan main! after 26 years ga pulang kampung bok

Uppa senengnya bukan main! after 26 years ga pulang kampung bok. Dia bilang tadinya gedung hijau disampingnyaitu adalah lapangan tempat dia main-main dulunya.

 

Kami berhasil menemukan rumah ompung (ompungnya uppa dari mama)si bapak inilah yang membeli rumah ompung dulunya, sebelum ompung pindah ke Jakarta. Rumahnya ga ada dipugar sama sekali.

Kami berhasil menemukan rumah ompung (ompungnya uppa dari mama) keluarga si bapak inilah yang membeli rumah ompung dulunya, sebelum ompung pindah ke Jakarta. Rumahnya ga ada dipugar sama sekali.

 

Uppa di depan rumah ompungnya...

Uppa di depan rumah ompungnya…


belom mandi dah jalan2

belom mandi dah jalan2

IMG_2057

pantai kalangan

pantai kalangan. Biasa aja kan?

 

Sibolga SDA church

Sibolga SDA church, gereja uppa sejak kecil

IMG_2063

after church

after church

Pusat kota Sibolga

Pusat kota Sibolga. Ciyeee ada Sibolga Square yaaa

Dede yusup kawe 2

Dede yusup kawe 2 😀 *batuk, keselek kedondong*

becak motor...banyak banget di Sibolga...ya sama kayak di Medan

becak motor…banyak banget di Sibolga…ya sama kayak di Medan sih, dimana-mana bentor

Sibolga

gedung perkantoran di Sibolga

 

Hotel Wisata Indonesia (WI) tempat kami menginap

Hotel Wisata Indonesia (WI) tempat kami menginap

Pantai Kalangan

Pantai Kalangan

Banyak semut ternyata pas duduk...semut raksasa semua lagi

Banyak semut ternyata pas duduk…semut raksasa semua lagi

ikan asinnnn....

ikan asinnnn….

Ikan asin dari Sibolga. Enakkkk katanya. Saya cuma beli ikan teri aja

Ikan asin dari Sibolga. Enakkkk katanya. Saya cuma beli ikan teri aja

Hujan. Becak tumpangan kami setia menunggu sampai selesai belanja ikan

Hujan. Becak tumpangan kami setia menunggu sampai selesai belanja ikan

ikan yang sudah di pack

ikan yang sudah di pack. Harga per pack nya 10rb rupiah

 

Pulau Poncan, yang gagal dikunjungi. Katanya disini bagus pantainya

Pulau Poncan, yang gagal dikunjungi. Katanya  bagus pantainya. Padahal cuma nyebrang 30 menit dari hotel

Anak-anak kecil di pinggir pantai

Anak-anak kecil di pinggir pantai. Ohya mereka ini orang Nias. Di sibolga sudah mix orang-orangnya. Banyak orang Padang juga dan Melayu juga Batak toba dn batak Nias.

Oh iya, kalau ke Sibolga kulinernya apa? tentu seafoodnya juara, ya tapi kami ga sempat nyoba yang tempat favorit disini, jadi ini tempat rekomendasi dari ibu pedagang ikan yang diatas tadi.Lupa apa nama restorannya.

ikan apa ya lupa, tapi enak banget...dagingnya manisss

ikan apa ya lupa, tapi enak banget…dagingnya manisss

segerrrr banget!

segerrrr banget!

kalo ini makan siang rumah makan padang. slurrppp

kalo ini makan siang rumah makan padang. slurrppp

Sekian cerita jalan-jalan saya dan uppa di Sibolga.Sebenernya uppa kurang puas mengunjungi kampung halamannya ini. Next time mesti lebih panjang waktunya. Kami pun pulang jam 9 malam dan naik travel lagi menuju Medan dengan total perjalanan 10 jam sajah! OMG!!!! ga terkatakan gimana tersiksanya itu badan.

But we were so happy! Terimakasih untuk jalan-jalannya ya uppa dahlingggg *ketjoep*

😀

81

Sianjur Mula-Mula : Desa Indah Nan Magis

Baiklah permirsa yang budiman, karena libur akhirnya tlah tiba dan saya lagi asik-asiknya baca novel-novel yang  tertunda, maka sebelum makin males nulis, plus sebelum makin basi dan hambar, yuk kita tuntaskan cerita trip ke Samosir itu.

“ASAL MUASALNYA ORANG BATAK”, itulah kira-kira arti dari kata “SIANJUR MULA-MULA”.

Welcome to Sianjur Mula-Mula

Welcome to Sianjur Mula-Mula

Sianjur Mula-mula adalah salah satu dari 9 kecamatan  di Pulau Samosir. Desa ini dikelilingi bukit-bukit yang indah, hamparan sawah yang teratur dan  yang pasti udara yang sejuk dan segar. Kalau kata mama saya, desa ini bentuknya mirip kuali, karena ada di lembah dan dikelilingi oleh gunung dan perbukitan. Dingin banget disini makkk!!!

Seperti saat perjalanan dari Tuktuk menuju Pangunguran, kita pun ga nyangka bakal secepat itu udah tiba di Sianjur Mula-Mula, Yakni hanya 20 menit saja dari Pangunguran. Dan berikut adalah tempat-tempat yang kami kunjungi  di Sianjur Mula-Mula, secara berurutan:

1) Aek Sipitu Dai

Welcome to Aek Sipitu Dai

Welcome to Aek Sipitu Dai

Aek Sipitu Dai adalah salah satu objek wisata pertama yang bisa kita temui di kampung ini. Apa itu Aek sipitu dai?

AEK: AIR

PITU: TUJUH

DAI: RASA

Jadi artinya Air 7 rasa. Jadi ini adalah 7 air pancur/ yang punya 7 rasa dari satu sumber mata air yang sama. Heran kan! Kok bisa dari satu sumber mata air tapi menghasilkan 7 rasa air yang berbeda. Memang, rasanya agak susah di bedakan karena mirip-mirip. Ada yang asem, ada yang agak kecut, ada yang mirip soda, dan macam-macam lainya. Kalo kata warga setempat harus kasih jeda waktu pas nyicipin airnya. Airnya bisa langsung diminum.. Saya sempat icip-icip untuk mengobati rasa kangen. Tempat ini sering dikunjungi wistawan lokal maupun mancanegara. Tapi ya gak rame kayak objek wisata komersial macam di Bali sana. Yang mau liat, masuk, dan cicipin airnya ya boleh-boleh aja, gratis. Bahkan mau simpen airnya di botol pun boleh, bawa jirigen sekalian deh…hahahaa. Saya bawa satu botol aqua untuk minum di jalan.

Tempat ini bahkan sudah digunakan oleh masyarakat setempat dari dulu menjadi tempat permandian umum. Mau ambil air, mau pipis, mau cuci piring dan cuci baju sekali pun tak apa. Saya dulu kalau mandi dan cuci piring ya disini seringnya. Memang harus berjalan agak jauh sih. Tapi di kampung kami waktu itu jarang yang punya kamar mandi or toilet sendiri. Peraturan selama di aek sipitu dai dan di tempat-tempat yang agak mistis di kampung ini cuma satu, yaitu “DILARANG MENTEL” artinya dilarang kecentilan dan juga kita dilarang berbicara kotor. Ya intinya jangan macem-macem deh.  Konon katanya Aek sipitu dai ini adalah tempat permandian raja-raja batak dan keturunannya. Tempat betemu dan berjodohnya anak-anak dari Raja Batak. Aek sipitu dai merupakan situs dan perkembangan suku Raja Batak.

Dibawah pohon beringin yang tua inilah sumber mata air aek sipitu dai itu berasal...spooky gak sih?

Dibawah pohon beringin yang tua inilah sumber mata air aek sipitu dai itu berasal…spooky gak sih?

salah satu air pancur di aek sipitu dai

salah satu air pancur di aek sipitu dai

7 pancuran ini di bagi 2, 4  pancuran buat wanita dan sisanya untuk pria. Kalau mandi harus pakai kain...lah ribet yee

7 pancuran ini di bagi 2, 4 pancuran buat wanita dan sisanya untuk pria. Kalau mandi harus pakai kain…lah ribet yee

anak-anak setelah mengambil air dari aek sipitu dai. embernya langsung dikepala dan tuh air langsung ditampung diatas kepalanya...hebatttt!

anak-anak setelah mengambil air dari aek sipitu dai. embernya langsung dikepala dan tuh air langsung ditampung diatas kepalanya…hebatttt!

anak-anak gadis kecil yang rajin

anak-anak gadis kecil yang rajin

pemandangan dari depan aek sipitu dai....seger banget kan

pemandangan dari depan aek sipitu dai….seger banget kan

2) Tugu/Kuburan Ompung

Selesai kami foto-foto dan ngobrol sama warga setempat, kita pun melanjutkan perjalanan, dan eh masih dekat-dekat Aek Sipitu Dai itu, saya minta uppa berhenti karena saya mau lihat kuburan ompung saya yang ga jauh dari pinggir jalan itu. Saya ga ziarah sih, cuma liat aja dan berfoto. Kuburan or tugu ini dibuat tahun 2006 lalu. Waktu itu kami semua keturunan ompung pulang ke Medan dan memulai perjalanan untuk mengumpulkan tulang-belulang ompung-ompung kami, bayangkan ada 14 kuburan yang harus kami bongkar untuk tulang belulangnya dibawa dan disatukan di Tugu yang akan kami buat itu. Nama acara itu adalah ‘mangokal holi’ artinya memongkar tulang belulang.

Salah satunya dari kuburan yang kami bongkar adalah ompung kandung saya, yaitu ompung doli (bapaknya bapak). Kita harus pergi ke Sidikalang dan mencari tahu dimana kuburan ompung. Eh eh nanti ya kapan-kapan cerita khusus tentang upacara “mangokal holi” ini. Kok jadi ngelantur gini sih? Hehehe maap.

kuburan ompung dan leluhur saya

kuburan ompung dan leluhur saya. Posisinya ada disebelah kanan jalan kalau kita dari aek sipitu dai

3) Mampir di Rumah Saudara

Hihihi lucu deh mukanya bapauda dan nanguda (om tante) saya pas ngeliat tiba-tiba kami nongol disana, di depan rumahnya. Ini bukan tante dan om kandung sih, tapi kami satu keturunan lah, susah jelasinnya. Kami cuma  mampir bentar dan kasih salam-salam tempel buat tuan rumah dan anak-anaknya yang ada 5 (ebusettt banyak aje..maklum dikampung kan neikkk….dingin pula hahaha).

with Rio, anaknya bapauda dan nanguda saya

with Rio, anaknya bapauda dan nanguda saya

4) Sekolah dan Gereja  Advent Limbong

Iya ini mah, saya cuma mau mengenang masa kecil yang saya habiskan di desa ini selama satu tahun lamanya. Walaupun cuma setahun, tapi memori tentang kampung ini sangat melekat kuat di ingatan. Saya ingat detail dan adegan saya jalan kaki pergi dan pulang sekolah, ingat jajan bakpao kampung dekat sekolah, ingat tentang mengumpulkan buah kemiri yang jatuh, ingat juga tentang saling naksir-naksiran sama temen sekelas (hahahah kocak nih kalo ingat bagian ini, soalnya kisahnya sempet berlanjut pas udah gede ketemu lagi di Jakarta hikikikik…) Ahhh sudahlah, intinya terlalu banyak memori yang ga bakal saya lupain….

Sekolah SD Advent Limbong, tempat saya sekolah dulu waktu kelas 3-4 SD

Sekolah SD Advent Limbong, tempat saya sekolah dulu waktu kelas 3-4 SD

Kuburan di depan sekolah yang sering dijadiin tempat anak-anak duduk-duduk. Istilah kerennya "nongkrong2". Jiahhhh nongkrong kok di kuburan? hihihi

Kuburan di depan sekolah yang sering dijadiin tempat anak-anak duduk-duduk. Istilah kerennya “nongkrong2”. Jiahhhh nongkrong kok di kuburan? hihihi

5) Sopo Guru Tatea Bulan/ Monumen Patung si Raja Batak.

Ini dia puncak dari perjalanan kami di Sianjur Mula-Mula. Disinilah monumen raja batak itu dibangun, yaitu di kaki gunung Pusuk Buhit. Waktu saya tinggal disini dulu, monumen ini belum ada, dan tahun 2006 saya kesini pun ini belum rampung dibuat. Jadi menurut kisah sejarah orang batak, di kaki gunung pusuk buhit inilah orang batak pertama kali diturunkan. Ya ini sih memang cerita versi orang batak ya. Nah Untuk lebih jelasnya, mari kita lihat gambar berikut ini:

Tugu yang dibangun oleh para pengurus opung tatea bulan. lokasinya percis ada di kaki gunung pusuk buhit. Waktu kami datang, ga ada yang jaga dan cuma kami berdua...yaelah merinding disko juga awaklah, tapi tempat ini bersih dan kita harus lepas alas kaki kalau mau masuk.

Tugu yang dibangun oleh para pengurus ompung tatea bulan. lokasinya percis ada di kaki gunung pusuk buhit. Waktu kami datang, ga ada yang jaga dan cuma kami berdua…yaelah merinding disko juga awaklah, tapi tempat ini bersih dan kita harus lepas alas kaki kalau mau masuk. Ohya yang bendera merah putih hitam itu adalah bendera bangsa Batak. ETDAHHH baru tau eike juga.

Pomparan : artinya Keturunan. Ini adalah gambar keturunan raja batak. Saya belum bisa jelasin secara detail. Tapi di buku gelombang DEE ada kok, sekilas dia jelasin tentang sejarah asal muasal orang batak.

Pomparan : artinya Keturunan. Ini adalah gambar keturunan raja batak. Saya belum bisa jelasin secara detail. Tapi di buku gelombang DEE ada kok, sekilas dia jelasin tentang sejarah asal muasal orang batak. Limbong Mulana itu termasuk marga pertama batak. So now I’m proud to be Limbong.. Kalo di kumpulan orang batak gitu, mereka nanya, boru apa kamu? trus jawab boru Limbong. Wah boru ni raja…(artinya putri raja)…NGOKKKK!putri raja kok kere? hahaha

Ini dia para keturunan Raja batak itu. Nah yang putih dibawah itulah Raja Uti. Yang rohnya masih sering dipanggil saat upacara gondang di desa itu. Lalu yang di tengah itu SisingaMangaraja, nah diantara itu saya ga tau yang mana, ada  Saribu raja (Marga pasaribu), ada Malau, Limbong Mulana (marga saya) dan Sagala Raja (marganya si Alfa alias ichon) hehe... jadi dari marga-marga inilah asal muasa batak....hmmmm tolong dikoreksi donk kalau ada yang salah..saya cuma kasih info yang setau saya aja....

Ini dia para keturunan Raja batak itu. Nah yang putih dibawah itulah Raja Uti. Yang rohnya masih sering dipanggil saat upacara gondang di desa itu. Lalu yang di tengah itu Sisinga Mangaraja, nah diantara itu saya ga tau yang mana, ada Saribu raja (Marga pasaribu), ada Malau, Limbong Mulana (marga saya) dan Sagala Raja (marganya si Alfa alias ichon) hehe… jadi dari marga-marga inilah asal muasa batak….hmmmm tolong dikoreksi donk kalau ada yang salah..saya cuma kasih info yang setau saya aja….

agak-agak spooky yaaaaa

agak-agak spooky yaaaaa

Ada beberapa tempat lain juga yang bisa dikunjungi disini, tapi kami sudah kehabisan waktu, takut kemalaman nyampe di Tuktuk. Duhhh rasanya nyesal kenapa cuma nginep satu malam di Tuktuk. Mungkin lain kali kami harus fokus ke Samosir aja, ga perlu ke Sibolga segala. Nah tempat lain yang magis juga adalah “Batu Hobon”, tapi kami ga mampir cuma lewatin aja dan saya foto dari kejauhan. Dulu sih saya sering main-main ke tempat ini. Apa itu batu hobon? batu hobon ini adalah batu besar yang di bawahnya terdapat harta emas segede gaban milik raja-raja batak dulu. Tepatnya milik boru pareme, salah satu keturunan ompung tatea bulan. Jadi nih, sudah beberapa kali ada orang yang ingin mengambil emas dari dalam batu hobon itu, tapi selalu gagal. Bahkan tentara belanda jaman dulu ada yang sudah membom batu hobon ini, dan tetap aja nihil hasilnya. Yang bikin saya merinding adalah, bahwa siapa saja yang berusaha mengambil emas dari batu hobon ini, gak lama akan meninggal, termasuk si tentara belanda tadi, meninggal dalam hitungan hari… Ih syerem kannn!

Itu dia tempat batu hobon berada. Ynag pondok kecil itu. Saya males mampir karena cuma liat gitu doank ga ada apa-apanya. Posisi batu hobon ini ga jauh dari monumen raja batak tadi,

Itu dia tempat batu hobon berada. Yang pondok kecil itu. Saya males mampir karena cuma liat  batu gitu doank ga ada apa-apanya. Posisi batu hobon ini ga jauh dari monumen raja batak tadi,

Kami sebenernya pengen banget berlama-lama disini, soalnya view sekeliling juga indah banget, udaranya sejuk dan semua kayak gak real. Saya selalu bilang ke uppa kalo pemandangan di desa ini kayak lukisan. Iya, kayak lukisan. Coba lihat foto-foto dibawah ini…..menurut kalian kayak lukisan ga?

Sawahnyaaaaa ya ampun!! speechless

Sawahnyaaaaa ya ampun!! speechless

yang dibawah itu sekolah Arsam namanya. Sekolah terbesar di desa itu. Asik banget ya sekolahnya punya view begitu...

yang dibawah itu sekolah Arsam namanya. Sekolah terbesar di desa itu. Asik banget ya sekolahnya punya view begitu…

another stunning view in Sianjur Mula-Mula

another stunning view in Sianjur Mula-Mula

Membawa Alfa Sagala pulang ke kampungnya *tsahhhh niat beneurrr*

Membawa Alfa Sagala pulang ke kampungnya *tsahhhh niat beneurrr*

foto ga ada yang diedit dan resize, plus juga kami belum pintar foto,,,maklum kamera SLR pertama...tapi yakinlah, aslinya lebih keren daripada foto ini

foto ga ada yang diedit dan resize, plus juga kami belum pintar foto,,,maklum kamera SLR pertama…tapi yakinlah, aslinya lebih keren daripada foto ini

My Fav picture.....berkhayal agi di NZ

mountains and hilss

mountains and hills

I will come back soon, my lovely kampung halaman!

I will come back soon, my lovely kampung halaman!

Gimana???? indah kan ya? duhhhh ampe sekarang si uppa ga bisa move on loh dari trip samosir kami ini, secara ini pertama kalinya dia ke Samosir. Si uppa ampe bilang dia mau pindah ke Samosir dan bisnis mini market, buka Alfamart dan indomaret ceunahhhh! haiyaahhhh terserah kaulah darling!. Nah terus kan saya ngotot ajakin uppa ke TELE, tele ini tempat or spot paling kece untuk melihat danau toba dari atas,,,,asliiii keren banget! saya sih sering dulu lewatin dan mampir tele ini, dan pengen ajak uppa kesini. Tapi nih, si uppa ragu-ragu karena udah jam 3 sore. Saya bilang ke dia, cuma stengah jam kok ke Tele. Ya udah deh kita cussss naik ke Tele.

Tele ini jalannya membelah bukit dan gunung, jadi pinggir kiri ada jurang…hissss serem juga. Uppa makin ragu pas kita udah stengah perjalanan dan ternyata agak gerimis dikit, tapi dikit banget, dan saya masih semangat dan gak gentar. Ya tapi emang sih, kalo kehujanan beneran emang apes banget rasanya. Masalahnya ga ada apa-apa sepanjang perjalanan ke Tele itu. Sepiii banget, bahkan ga ada warung-warung gitu. Jadi setelah kita udah setengah perjalanan naik keatas, dan lihat sekeliling kok ya makin sepi dan kita pun segera turun. Si uppa beneran takut kenapa-napa. huhhhh payah ah! soalnya kan tanggung udah stengah perjalanan…dan kalau uppa tau tele itu kayak apa.indahnya, yakin deh bulan depan dia jangan-jangan beli tiket sendiri ke Medan dan balik ke Samosir, HAHAHAHA…..soalnya Tele itu bikin speechless, asli deh danau tobanya keren banget kalo liat dari Tele. Siapa yang udah pernah dari Tele???? beneran indah kan?. Nah ini ada secuil foto-foto dari perjalanan ke Tele kita yang cuma setengah itu.

Tuh kan kita udah stengah perjalanan diatas menuju Tele....Danau Tobanya udah ngintip-ngintip..Oh my!!!

Tuh kan kita udah stengah perjalanan diatas menuju Tele….Danau Tobanya udah ngintip-ngintip..Oh my!!!

Ada spot kecil buat ngeliat danau toba, tapi ini belum keren! di Tele baru speechless deh

Ada spot kecil buat ngeliat danau toba, tapi ini belum keren! di Tele baru speechless deh

Jadi begitulah kira-kira secuil cerita tentang kunjungan kami ke Sianjur Mula-Mula. Bagi kalian yang sedang kebetulan berkunjung ke Samosir dan penasaran sama sejarah asal muasal orang Batak, plus penasaran lihat kampungnya Alfa Sagala (hahaha teteuppp ya bok..Alfa maning) Ga ada salahnya mampir disini, apalagi kalau penasaran sama indah dan magisnya kampung ini. Terimakasih sudah menyempatkan baca cerita pulang kampung kami. Sebenernya masih banyak yang mau diceritain, tapi nanti-nanti deh, takut kalian bosan bacanya. Saya masih mau cerita tentang Tuktuk, Sibolga dan Medan. Tapi nanti-nanti aja ya, soalnya banyak hal lain yang udah kebelet banget mau di tulis.Dan ini lama banget kelar nulis dikarenakan leletnya modem inet saya! gak kompak banget ya, giliran lagi libur banyak waktu lowong ga bisa internetnya. Baiklah, Sekian dan Trimakasih 🙂

Catch you later, fellas!

xoxo,

joeyz

38

From Tuktuk To Sianjur Mula-Mula

Sesampainya kami di Tuktuk, kami harus lebih dulu mengantarkan para pedagang sayur-mayur untuk turun dan baru mengantarkan kami ke dermaga Hotel Carolina tempat kami menginap, Terus terang, ini adalah kali pertama saya menginjakkan kaki di Tuktuk dan saya langsung jatuh cinta sama tempat ini. Suasananya mirip-mirip ubud, karena mostly turis dari mancanegara ngumpul disini. Bedanya disini jauh lebih indah dari Ubud (hahahaha promosi abisss…iye beneran kok tapinya). Tuktuk dikelilingi oleh gunung dan bukit yang indah plus hamparan danau yang gak terkatakan indahnya.

IMG_1294

kapal di pelabuhan Tiga Raja, yang mmbawa kami menyebrang ke Tuktuk

kapal di pelabuhan Tiga Raja, yang membawa kami menyebrang ke Tuktuk

Di tuktuk, setap hotel yang langsung menghadap danau mempunyai dermaga masing-masing. Tinggal kita bilang mau turun di hotel mana. Hotel Carolina adalah hotel yang direkomendasikan oleh kakak sepupu saya yang sering banget ke Tuktuk. Setiap dia pulang dari Canada pasti mampir ke tuktuk untuk liburan. Hotel Carolina ini memang hotel lama sih, tapi kamarnya bersih dan kamar mandinya (paling penting) juga bersih. Pelayannya sigap menanggapi keluhan kami pas air panas yang tidak berfungsi, ga sampe 5 menit sudah datang teknisinya dan langsung diperbaiki.

Orang manajemennya juga ramah, kami sempat ngobrol di halaman hotel. Yang paling penting dari semua ini adalah rate per malamnya. Yakni hanya Rp.290.000 SAJA! KEREN GAK TUH! Dan itu adalah tarif termahal dihotel itu. Itu kamar yang menghadap langsung ke Danau Toba. Ahhhhh super likey!!!!! Dan ada plusnya lagi nih, hotel ini bener-bener baik banget, karena kami boleh check in jam 9 pagi dan kami juga boleh check out lewat dari jam 1 (yakni jam 2.30 aja gitu) hihihi…..baik banget deh pokoknya. Gak pake acara ditelfonin pas udah lewat jam 1, gak pake kena charge or denda-denda segala macam. Nanti saya ceritain gimana sebelnya saya waktu nginep di hotel waktu kami ada di Sibolga.

 

Hotel atau penginapan di Tuktuk..kalo ga salah ini Samosir Villas (ratenya lumayan agak mahal kalo disini karena masih baru sih kayaknya) lah piye ini kayaknya mulu

Kalau ga salah ini Samosir Villas, salah satu penginapan yang di minati juga sama turis, karena lebih keren kayaknya dari carolina, tapi pasti lebih mahal.kamar di Hotel Carolina Rp.290 ribu per malam, no breakfast, no tv, but very clean and facing straight to Toba Lake kamar di Hotel Carolina Rp.290 ribu per malam, no breakfast, no tv, but very clean and facing straight to Toba Lake

 

Orang manajemennya juga ramah, kami sempat ngobrol di halaman hotel. Yang paling penting dari semua ini adalah rate per malamnya. Yakni hanya Rp.290.000 SAJA! KEREN GAK TUH! Dan itu adalah tarif termahal dihotel itu. Itu kamar yang menghadap langsung ke Danau Toba. Ahhhhh super likey!!!!! Dan ada plusnya lagi nih, hotel ini bener-bener baik banget, karena kami boleh check in jam 9 pagi dan kami juga boleh check out lewat dari jam 1 (yakni jam 2.30 aja gitu) hihihi…..baik banget deh pokoknya. Gak pake acara ditelfonin pas udah lewat jam 1, gak pake kena charge or denda-denda segala macam. Nanti saya ceritain gimana sebelnya saya waktu nginep di hotel waktu kami ada di Sibolga.

Jadi buat saya, hotel Carolina ini boleh banget deh buat diinepin. Dan pengunjungnya lumayan rame loh, dibanding hotel-hotel lain yang saya lihat. Banyak sih hotel-hotel lain tapi saya ga tau gimana harga dan kualitasnya. Kalau kalian mau tahu dan berminat ke Tuktuk, coba cek postingan mba noni tentang penginapan di Samosir deh. Nah, sayangnya saya ga sempet mencicipi makanan di hotel ini, ya karena emang ga ada waktu dan harga 290 rb itu ga termasuk breakfast sih. Tapi tak apa karena menurut saya masih pantas.

pemandangan dari depang kamar

pemandangan dari depang kamar hotel di Carolina Tuktuk

Setibanya kami di hotel, kami istirahat sebentar, dan ga mau menghabiskan waktu, karena waktu kami cukup singkat dan jadwal kami padat sekali (hahaha macam arteeesss kan) karena rencananya pagi itu juga kami akan naik/nyewa motor ke Sianjur Mula-Mula (yeayyy kampungku, kampungnya Alfa Sagala) hahaha masih norak deh kamu Jo!.Jadi kami pergi ke bagian admin hotel dan menyewa motor. Harga sewa motor untuk seharian adalah Rp.80,000 plus diisiin bensin ama pihak hotel.Tuh baik lagi kan!

Oleh orang hotel, kami dibekali STNK, selembar peta Samosir, dua buah helm, dua nasi bungkus, air minum buat dijalan, dan uang saku masing-masing 10 ribu rupiah. HAHAHAHA….yang 3 terakhir mah kagaklah…mau bangkrut anak orang? Iya cuma dibekali STNK, peta dan helm doank kok. Puji Tuhan motor yang kami sewa kondisinya bagus dan perjalanan kami tanpa hambatan. Another thing that we were grateful for, the weather was friendly enough on that day! Ga  kebayang kalo naik motor dengan rute panjang gitu dan kita harus hujan-hujanan. Predikisi perjalanan menurut orang hotel adalah 2 jam ke Pangunguran. Wowwwww lama beuddd ya? Lalu akan stengah jam lagi menuju Limbong/Sagala (Sianjur mula-mula).

Perjalanan kami mulai tepat jam 11 siang, dan kami tempuh dengan hati yang super happy, seneng banget liat sekeliling. Sepanjang perjalanan mata kita dimanjakan oleh pemandangan yang indah banget dan semua masih telihat sangat natural, hanya ada desa-desa yang belum tersentuh kecanggihan teknologi. Ada sawah yang luas, padang rumput yang hijau, kerbau-kerbau yang sedang asik makan rumput, lalu beberapa burung hinggap di atas badan kerbau….ahh sayangnya saya ga sempat mengabadikan foto saat si burung ada diatas badan kerbau. Keren banget pokoknya. Sepanjang perjalanan yaudah gitu aja pokoknya, kalo nggak bukit hijau nan seger, ya danau toba yang bikin hati adem banget!

The view is killing me

The view is killing me

kiri kanan kulihat gunung

Pemandangan lain sepanjang perjalanan dari tuktuk menuju Sianjur Mula-Mula adalah kuburan yang segede-gede gaban. Kadang tuh kuburan mirip gereja, kadang mirip istana kecil, kadang lebih gede kuburan daripada rumah manusia yang masih hidup. HERAN kan ya! Tapi yan begitulah adat istiadat disana. Kalau anak cucunya udah pada punya duit, mereka mengadakan acara mangokal holi, yaitu pengumpulan tulang-belulang para leluhurnya dan membuatkan satu kuburan atau tugu. Biayanya itu gede banget! Bukan saja gede karena bangunannya tapi karena pesta perayaannya yang bisa sampe seminggu. Tapi uang habis juga untuk pre-partynya yang kurang lebih sebulan. Keluarga kami sudah melakukannya (ampe bangkrut! Hahahaha) Dulu saya protes ke mamak, kenapa duit kita habis buat itu? Kenapa duitnya ga buat renovasi rumah kita aja? Hihihihi maklum pemikiran anak muda (saat itu)

 

kuburan yang unik-unik bentuknya

kuburan yang unik-unik bentuknya

Ok, lanjut ke perjalanan kami menuju Samosir. Ditengah jalan kami juga menemui banyak anak-anak SD yang baru pulang sekolah. Mereka berjalan kaki bergerombol, entah dimana rumah mereka itu, tapi yang pasti gak dekat. Pemandangan lain adalah rumah-rumah adat batak yang masih authentic, orisinil. SUKAAA sama hal-hal orisinil yang masih dijaga dengan baik.

Rumah adat batak, ampai sekarang masih banyak yang punya dan tinggal di rumah model ini...dulu rumah si Ichon (Alfa )ya kayak gini ini)]

Rumah adat batak, ampai sekarang masih banyak yang punya dan tinggal di rumah model ini…dulu rumah si Ichon (Alfa )ya kayak gini ini

Entah berapa kali kami berhenti ditengah jalan hanya untuk mengabadikan gambar, karena viewnya emang keren abis! Lalu saya juga minta gantian bawa motornya sama uppa. Karena bemper dah mau MATENG rasanya, menurut saya dibonceng itu jauh lebih pegel daripada membonceng, jadi saya membonceng uppa. Setengah perjalanan menuju pangunguran saya yang bawa motor (eh mengendarai maksudnya, bawa mah berat aja kali jooo..lol).
image

Tanpa terasa, tiba-tiba kami udah nyampe aja di Pangunguran. Padahal kalo liat jam, itu masih jam 12 siang. Berarti kami Cuma 1 jam aja donk perjalanan dari Tuktuk tadi menuju Pangunguran..wihh hebatt!. Karena patokan untuk menuju Sianjur Mula-Mula adalah Pangunguran ini. Pangunguran adalah pusat aktivitas desa sekitar. Masih ingat  Martin Limbong? sepupu Alfa dalam buku Gelombang? Nah disitu ceritanya si Martin tinggal di pangunguran kan? Jadi memang orang di pangunguran ini lebih modern dikitlah dibanding desa-desa disekitar.

yeayyyy kampungku dah nyampeeee *asli girang banget aka norak*

yeayyyy kampungku dah nyampeeee *asli girang banget aka norak*

 

isi bensin di Pangunguran

isi bensin di Pangunguran

 

kalo bukitnya udah mulai cakep-cakep gini, tandanya udah mau nyampe di Sianjur Mula-mula

kalo bukitnya udah mulai cakep-cakep gini, tandanya udah mau nyampe di Sianjur Mula-mula

 

Ini udah lewat Pangunguran

Ini udah lewat Pangunguran

Ternyata dari Tuktuk ke Pangunguran hanya kami tempuh selama 1 jam aja, masiih ga percaya kalo kami bisa nyampe secepat itu, apakah mungkin di kehidupan masa lalu kami adalah pembalap F1?hihihi gitu aja kok bangga kamu Jo! hahaha ya ya mungkin terlalu excited ya mau buru-buru nyampe kampung halaman. Jadi kami istirahat dulu makan siang di sebuah warung makan di Pangunguran. Selesai kami makan siang, kami pun isi bensin dan ohhhhh bukit bukit ciri khas Sianjur Mula-Mula udah mulai terlihat. Deg-deg an banget rasanya, karena terakhir saya kesini yaitu tahun 2006, delapan tahun yang lalu. Selalu menyenangkan untuk balik ke kampung halaman.

Kami gak habis-habisnya dibuat kagum dengan pemandangan di Sianjur Mula-Mula. Kalau kalian berkesempatan main atau traveling ke Pulau Samosir, bisa sempatkan main atau singgah di kampungku ini ya, dijamin kalian ga bakal rugi.

Emangnya ada apa sih di Sianjur Mula-Mula? well, sekali lagi, karena saya merasa postingan ini udah kepanjangan, maka ceritanya dilanjutkan di postingan berikutnya. Maaf, bukannya sok-sok mau bikin penasaran, tapi ini sungguh banyak faktor yang bikin postingan saya tersendat-sendat. Banyaknya event di sekolah menjelang libur bikin saya samasekali ga sempat buka laptop, eh sekalinya buka laptop mau edit-edit dan upload fotonya, internet saya sungguh lambreta lamborgini bok! alias lelet bin laden. Arggghhh kezel kannnn….padahal udah ga sabar mau ceritain bagian intinya yaitu bagian “SIANJUR MULA-MULA”. Harap maklum ya manteman. Hari ini saya terakhir masuk kerja, murid-murid bahkan udah mulai libur hari ini, cuma mau beres-beres dan dekor kelas untuk semester depan. Akan masuk kerja lagi nanti tanggal 5 januari….huaaaaaa lama kan liburnya???? semoga bisa ngeblog dengan aktif lagi di masa liburan itu. Dipastikan saya akan menulis semua cerita traveling keamaren seditail-detailnya. Sampe Tuntasssss..tass,,,,tassssss…hahahhaha soalnya mba De juga minta dikasih tahu detail biaya segala macamnya. Siplahhhh Yuk ahhhh kita menikmati weekend kita dulu, dan ehmmmm gaji dan THR udah masuk rekening nih sodara-sodara! Liburan yang sangat menyenangkan bukan????? *lalu dijawab BUKAAANNNNN!!!!! oleh semua yang baca dan masih masuk kerja….hihihihi…

Catch you later fellas!

xoxo,

joeyz

21

WHY SAMOSIR? And The Drama Behind!

IMG_1356

Suatu malam sekitar dua minggu yang lalu terjadi diskusi hangat penuh romansa di sebuah kamar, diskusi yang tak ada habisnya, diskusi antara sang suami dan istri. Bukan, bukan diskusi tentang naiknya harga BBM, bukan tentang sinetron ganteng-ganteng srigala apalagi, bukan tentang hal-hal yang bikin pusing kepala, lah wong penuh romansa kok. Hihihihi ya…ya diskusnya adalah tentang mau kemana liburan 4 hari yang kami punya. (dan seperti biasa, suami-istrinya ya saya dan uppa..hihihi)

Sempat terpikir mau ke Malang dan bawa anak-anak, eh tapi ternyata ke Malang itu mahalnya ga ketulungan ya. Gak nyangka deh harga tiket kereta api dan pesawat bisa hampir sama gitu, buat tiket aja kita bisa abis 5 juta kalo ber 4 *OMG!*

Trus kita pikir-pikir lagi, kenapa kita ga pulang kampung aja. Saya terakhir ke Medan itu tahun 2009 waktu jadi maid of honour sahabat saya si Hanna yang menikah disana. Lalu saya juga kangen berat ama Sianjur mula-mula  karena terakhir ke Sianjur mula-mula adalah tahun 2006 saat aada acara mangokal holi, acara pengumpulan tulang belulang para ompung dan leluhur saya. (hahahaha ngaku, pengen pulang karena efek baca Gelombang juga sih HAHAHA CETEK KAMU JO!)

Terus nih yang lebih penting dari segalanya adalah bahwa uppa alias pak suami ternyata belum pernah yang namanya ke Medan, apalagi ke Samosir? Lahhhh kesian amat si kariting darling jugulku belom pernah ke tanah leluhurnya! Eh tapi tunggu dulu, bukan cuma itu, dese juga kangen bok ama tanah kelahirannya yaitu di Sibolga (10 jam lagi perjalanan darat dari Medan) karena sejak ia hijrah ke ibukota,  which is itu dia pas kelas 1 SMP, belom pernah yang namanya pulkam alias pulang kampung. Ebusetttttt udah 100 tahun yang lalu kan itu!!!! Hahahaha lebayatun kamu jo! Gak kok, Cuma 24 tahun yang lalu saja sodara! Iyeee aje gile kan ga pernah pulkam sampe 24 tahun. *pukpuk uppa*

Jadi diskusi kita makinlah hangat, yang bikin hangat adalah akhirnya kita memutuskan ga jadi ke Malang karena biaya yang akan habis akan sekitar 10 jutaan kurang lebih, dan itu sungguh pemborosan yang tak berarti dikala kami sedang ingin merenovasi rumah kami yang segera akan jadi mudah-mudahan akhir tahun ini (walauoun teteup.pindahnya ga tau kapan)Tapi karena kami memang sedang ada berkat lebih dari Tuhan dan bisa disisakan untuk pergi berlibur, maka kami tetapkan untuk pergi ke Medan, Samosir dan Sibolga saja. Karena walaupun akan sama aja budgetnya seperti ke Malang bahkan bisa lebih (kalau kita pergi ber 4) tapi setidaknya itu akan menjadi liburan yang sangat berarti, karena kita pergi pulang ke tanah leluhur kita, mengunjungi tempat kita berasal. Pasti akan menjadi perjalanan yang tidak akan terlupakan. Kapan lagi kan? Mumpung ada kesempatan.

Tapi diskusi makin malam makin hangat, karena melihat rute kita yang sungguh ajaib itu Medan-samosir-sibolga-Medan dengan kurun waktu 4 hari saja, maka mustahil bisa bawa pasukan bodrexku yang super rempong itu. Mungkin kalo kita hanya ke Medan aja atau ke Samosir aja bahkan ke Sibolga aja akan sangat memungkinkan bawa bocils, tapi ini rutenya ajaib banget kan, no! no! kasian banget anak-anak kalau diikutsertakan, toh Gavin juga belum ngerti-ngerti amat dan kita takut mereka malah kecapekan karena rute perjalanannya.

Malam itu pembicaraan ditutup karena ngantuk dan ketiduran, dan belum diputuskan apakah anak-anak akan ikut atau tidak. Galau tak menentu selama dua hari, karena terus terang kami belum pernah pisah sekaligus bedua pergi ninggalin anak-anak. Masih inget banget, pertama kali pisah tidur sama Gwinette adalah waktu saya mau nginep di RS melahirkan Gavin, nangis rek, emaknye cengeng abisss! Terus peluk-peluk, ga keruan deh itu feelingnya saat itu. Akhirnya setelah si emakku yang super baik hati itu bilang kalau anak-anak ga bakal kenapa-napa ditinggal, kalian pergi aja, kan ada ompungnya, lagian kasian kalo mereka ikut, pasti bakalan capek banget.

Ahhhh lega deh kami setelah si emak ngomong gitu, dan akhirnya 4 hari sebelum keberangkatan kami pun booking tiket untuk JAKARTA-KUALANAMU PP untuk 2 orang saja. Huaaaaaa ada rasa guilty harus ninggalin anak-anak sama ompungnya tapi gimana donk, emak bapaknye kan juga butuh jalan-jalan (after so many years ga pergi berduaan gitu lohhh) hahahaha *getokkkkk emakbapake, emang bilang aje mau hanimun yang tertunda*lol….jangan pada syrik yeeee….

DRAMA MENINGGALKAN BOCILS

Jadilah kami berangkat hari Rabu sore, saya langsung di jemput di tempat kerja, diantar si bapak ke Airport, jadi emang masih pake baju kerja tuh dan gak ganti-ganti lagi sampe Medan, bahkan sampe parapat. Dua hari sebelum keberangkatan ke Medan, saya dah bicara pelan-pelan sama duo G, kalau mompop nya mau ke Medan, jangan sedih, karena ada ompung, ada mba Sari, ada aunty Irene dan ompung tua (ompung saya) eh awalnya mereka pada nangis karena saya bilang mereka ga ikut. Tapi lama-lama mereka ngerti dan tiap kali ditanya, mama papa besok kemana dek? Ke Medan, nggak boleh apa dek? Nggak boleh sedih. Karena apa kak? Karena cuma sebentar aja kan ya ma? Lalu saya jawab, iya kak mama papa pergi cuma sebentar aja, hari minggu juga uda pulang, kalau kakak dan adek ikut  nanti kecapekan deh karena jauh tempatnya, jadi dirumah aja sama ompung yah, mama belikan sesuatu nanti pulang dari Medan, kakak dan adek ga boleh berantem selama ga ada mama, karena kalau baik-baik nanti ompung kasih sesuatu loh.

Hadehhhh susah amat ini perkara mau niggalin anak-anak! Maklum deh ya, perdana bok! Maksudnya kalu pergi dalam rangka kerjaan mungkin gak terlalu merasa bersalah ya, tapi kalau perginya buat seneng-seneng mompop nya doank kan ya gimanaaaa gitu rasanya. Saya udah sediain reward buat mereka tiap hari, ada wafer loacker kesukaan mereka untuk hari pertama, ada buku cerita baru untuk hari kedua, ada buku sticker baru untuk hari ke 3, ada buku mewarnai untuk hari ke 4. Dan tetep ya bok! Semua itu tak tergantikan karena selama kami pergi, si kakak yang tampangnya cool abis waktu pisahan di bandara, malah sakit malarindu sama mompopnya. Selama kami pergi, si kakak sakit selama dua hari, badannya panas dan muntah-muntah. Dia makin sedih tiap saya bertelepon, lalu mama saya larang saya bicara dengan si kakak, karena tiap saya ngomong sama dia, dia langsung muntah dah katanya makin sendu! Ahhhhhhh kakak….kamu ternyata memendam perasaan ya, sampe sakit gitu! Hiks akuuu sedihhh kan pas disananya.

Si Gavin malah lain cerita, karena dia yang pisahan di airport nangis-nagis dan bikin saya jadi nangis juga dan sedih ga ketulungan, eh malah nih anak cengengesan mulu tiap kami bertelepon. Ndullllll malah bikin tambah kangen. Eh tapi kan katanya kita ga boleh sedih-sedih ya nanti malah bikin si anak berasa juga kesedihan kita. So we are trying our best to be happy and keep praying to our little ones supaya mereka akan baik-baik saja.

Dan akhirnya perjalanan kami pun dimulai, Yes We reach Medan at 7 PM, dan kita yang perencanaannya kurang mateng ini, pun bingung  mau naik apa dari kualanamu ke parapat? Apa besok pagi aja? Apa sewa mobil travel? Apa nginep dulu di Medan dan pagi-pagi berangkat ke Parapat? Asli! Nih intenerary plannya ga kece abis! But as I love surprises, I don’t really mind! Take it easy girl! Santai aja…….

*Cerita bersambung di postingan selanjutnya, berjudul : “From Parapat to Tuktuk”*

19

Wisata Alam PIK- Kamera Bayar Sejuta

 

Hari minggu kemaren kita bangun kesiangan tapi sok-sokan mau pergi bawa anak-anak ke taman or alam terbuka gitulah. Dasar emak bapake gajelas….apalagi emaknya, sempet-sempetnya bikin adonan muffin dan bikin salad segala. Hahahaha iya sih bikin muffin kan secepat kilat yak, apalagi salad. Tapi ya tetep aja makin bikin lama buat perginya.

Ah sudahlah, maafkanlah emak-emak rempong itu, belom tobat-tobat juga Diana ya bok! Soale sabtu kemaren juga telat kegereja gara-gara sok mau bikin pie, tapi telat bangun juga. HAHAHAHAHA! Mamam tuh Pie ancur-ancuran….pienya pada berantakan ga jelas…hikssss *ngitungin telor yg sia2*

Ealahhh….ini tadi mau cerita apa sih yak? Ngaco emang gue ini efek AC dikamar masih error aja. Btw, iya kemaren akhirnya kita memutuskan untuk pergi ke Taman Wisata Alam mangrove PIK (Pantai Indah Kapuk). Kenapa kesini lagi? Karena eh karena ini mah jaraknya deket banget dari rumah kami. Tinggal khayang nyampe? Nggak juga sik…tetep mesti naek mobil. Saya bahkan beberapa kali naik motor aja karena banyak shortcutnya…demi makan hongtang (dulunya)

Sebenernya tiap hari  minggu itu kalau nggak ada acara kami wajib hukumnya bawa anak-anak berjemur alias mandi matahari. Dulu sih seringnya ke Ancol, nyampe ancol jam 6.30 trus jam 9 pagi dah pulang deh. Seru kan! Nah kalo ga keancol kita ke taman deket rumah aja yang gratisan…ini taman favorit kami di Citra 6 sebuah perumahan yang ada danau buatannya. Ahhh numpang ditamannya aja udah bikin seneng.

Kemaren akhirnya kami ke Wisata alam PIK itu untuk kedua kalinya. Ok mari saya bawa kalian jalan-jalan di Wisata alam/hutan mangrove ini. Sudah siap? (udah kayak si Messa nih akikkk) hahaha

Oke, bila kalian naik mobil, kalian liat sekolah yang segede gaban itu…. Tzhu chi….kalo ngeliat sekolahan ini pasti kalian berasa bukan di Jakarta or Indonesia kan. Oke dari sekolah itu ada jalan sebelah kiri dan ada petunjuknya, masuk deh. Di pos penjaga pertama kita akan di suruh bayar tiket. Eh siaul banget deh, masak tiketnya naek aja sihhh. Januari terakhir kesini HTM nya masih 10rb per orang, kemaren kami datang udah 25 rb aja. HUHHHHH ga syopannnnn!!

So, masuklah kita ke area parkiran dan terteralah disana tulisan tentang larangan keras membawa kamera jenis apa aja, kalau nggak mau bayar sejeti! what???? apa??? sejeti??? sejuta???? IYAAAAA waktu pertama kali kesini saya dan adik saya dibikin keki ama peraturan mereka ini. Kenapa keki? karena kami datang kesini tanpa info dari mana-mana, jadi sekedar lewat aja mau liat kayak apa didalamnya dan lumayan niat juga udah pake baju kembaran ama uppa dan duo G, yes kakaaaa…kami mau sesi foto-foto iseng-iseng berhadiah mumpung ada si jessie adik saya waktu itu yang lagi mudik. Eh pas baca peraturannya seperti itu kita keki abeeeeesss…..yowes puas hanya berfoto dengan kamera handphone…..*kriiik krikkk…apa kabar baju kembaran kita?* hahahaha….

Nah kemaren pas kami datang kesana saya sempet mikir bahwa peraturan kamera bayar sejuta  itu udah ga berlaku lagi karena uang tiket masuknya udah naik. Eh ternyata…..teteuppppp! padahal beberapa bulan lalu sempet heboh tuh di Facebook dan twitter tentang peraturan mereka kamera bayar sejuta, sempet diprotes beberapa kalangan para penggemar photography….

Sebenernya saya juga udah males pengen balik kerumah aja rasanya pas tau harganya udah naek jadi 25 rb gitu. Kan lumayan ya bok 95 ribu totalnya, kan cuma wisata ecek-ecek deket rumah kok kayaknya ga rela dehhhh!

Jadi pas mau masuk dipastiin kita emang ga bawa kamera apa-apa selain handphone, dan paling lucu waktu awal pertama kesana, kami diintilin alias diawasi terus ama petugas or penjaganya….takut-takut kami keluarin kamera kali yakkk. Cape dehhh….

Nyampe didalem, kita disuguhi pemandangan yang yahhh emang cakep sihhhh, hutan mangrove yang semuanya serba hijau. Kadang ga nyangka ini ada di Jakarta. Yang mengelola tempat ini emang Pemda Jakarta sih katanya. Lalu ada apa aja didalamnya? daripada capek ngejelasinnya, saya kasih foto ini aja ya:
image

image

wpid-20140921_101619.jpg

 

Jadi didalam bisa naik boat yang ada mesiinnya (ber 6 bayarnya 250 ribu per perahu) atau perahu dayung dewe isinya max 4 orang, bayarnya 100rb. Kita tadinya pengen naik perahu  yang dayung sendiri eh tapi langsung ciut ngeliat ada anak buaya berenang-berenang seenak jidatnya,,,,,ihh heboh donk kita…eh tapi kok kita doank yang heboh ya? orang-orang pada biasa aja tuh….ternyata setelah diliat-liat itu anak biawak kata mama saya sih..bukan buaya…errrrrr horor aja gitu ngedayung sampan trus tiba-tiba bukan anak buaya yang nongol alias emaknya buaya……bisa kebalik itu perahu..hahahha…

Jadi kita memutuskan untuk ga naik perahu. Kita sempet foto-foto tapi duo G pada kaga mau kerjasama banget deh, lari sana-sini dan heboh ga jelas…..jadilah foto-foto kita ga ada yang bener semua hasilnya. Setiap saya datang kesini pasti lagi ada pemotretan untuk prewedding.

wpid-img-20140922-wa0003.jpg

Kita jalan ke hutan mangrovenya, dan jalanannya dari potongan kayu-kayu gitu. Bagus dan sejauh mata memandang ya hijau ajaaaaa gitu. Mata emang jadi seger sih. Kita juga naek ke atas tempat pengamatan burung. Disini banyak burung dan jenis burungnya cukup unik. Beberapa kali saya liat jenis burung warnah putih bagus banget tapi ga tau burung apa dan males juga nanyanya.

Ada bangku-bangku dari kayu juga tersedia di pinggir-pinggir jalan yang terbuat dari kayu sepanjang hutan mangrovenya tadi…kali ini banyak juga pengunjungnya dibanding saya pertama kali datang. Kayaknya tempat ini udah mulai dikenal masyarakat ya….lewat apa? ya lewat apalagi kalo bukan lewat social media. Tadinya ini tempat sepiiii banget. Makanya kami seneng dan pengen dateng sini lagi. Eh ternyata udah mulai banyak yang tau, jadi agak males ya kalo udah mainstream gitu dan kurang nyaman kalo terlalu banyak pengunjung.

wpid-20140921_112632.jpg

saya foto dari atas, tempat pengamatn burung, tuh keliatan sekolah tzu chi yang gede banget itu

saya foto dari atas, tempat pengamatn burung, tuh keliatan sekolah tzu chi yang gede banget itu

naik keatas temapt pengamatan burung

naik keatas temapt pengamatan burung

gwinette enjoying mufffin yang dibikin emaknya sebelum caooo

gwinette enjoying mufffin yang dibikin emaknya sebelum caooo

family pic yang susyahhh banget dapetinnya,..sekalinya pose lumayan eh lensa kameranya kabur

family pic yang susyahhh banget dapetinnya,..sekalinya pose lumayan eh lensa kameranya kabur

Itu belakang saya boat yang disewa, harganya ada yang 250 ribu (6 ornag) atau 350 rb (8 orang) mihilllll aje yeeee

Itu belakang saya boat yang disewa, harganya ada yang 250 ribu (6 orang) atau 350 rb (8 orang) mihilllll aje yeeee

Dibawah ini foto-foto waku kunjungan pertama kesini..bulan januari lalu :
image

image

image

image

image
image
Berhubung anak-anak udah makin ga jelas rewelnya maka kami mendingan pulang aja, dan ngasaih makan duo bocils dulu dimobil soalnya kami tau pasti mereka langsung tepar dimobil alias tidur….Dan bener aja tidurlah mereka pas banget mobil jalan 5 menit….

Jadi sekian jalan-jalannya di wisata alam PIK, yang penasaran bolehlah coba jalan-jalan kemari, toh pulangnya bisa mampir ke hongtang, bihun bebek AENG, roti rati-rati, atau segala jenis kuliner di PIK yang maha dasyat itu….(dasyat harganya sih maksud saya…hahaha)

Apakah saya akan balik lagi kesini? Well..I dunno, karena tiket masuknya bikin ilfil (25 ribu itu mahal buat saya, karena masuk ancol aja cuma 10 ribu kok kalo pagi2) tapi ga tau juga deh kalo mentok ga tau mau kemana, ya mungkin I’LL BE BACKKKKK (gaya arnold suasana seger ngomong) hahahhaa….saya mikir, ini tempat seru banget deh buat duduk-dudk baca novel karena tempatnya tenang dan teduh. Haaaaaaa novelku lagi ngantri buat dibaca….*silahkan ngayalll*

Ok sekian cerita weekend kita di Wisata alam PIK….

Have a fabulous day pals
*pheww kelar juga nih tulisan…nyicilnya ampe 3 hari* 🙂

31

Ada apa di Sumedang?

Yeayyyy udah balik dari liburan singkat nih beberapa hari yang lalu dan langsung disambut oleh kain kotor dan rumah berdebu karena ditinggal penghuni plus setrikaan tiga keranjang saja. *elap keringat*

Selamat hari raya Idul fitri ya buat yang merayakan..mohon maaf lahir batin kalo ada salah-salah kate 🙂

Hari pertama lebaran kita sekeluarga diajakin nyokap ke Sumedang, kerumah tante. Iya semenjak si tante tinggal di Sumedang 7 tahun, kita belum pernah kunjungin mereka. Tante ini  adeknya bokap yang bontot. Kita konvoi ada tiga mobil jadi lumayan rame. Dari rumah kita berangkat jam 7.30 meleset dari perkiraan, tadinya rencana mau berangkat jam 5.30 ternyata saya bangun kesiangan dan musti masak dulu buat bekal anak-anak di jalan. Ya abis gimana ga kesiangan kalo tidurnya aja jam 1 pagi gara-gara ngurus cucian dulu dan packing.

Perjalanan lumayan lancar, kita berhenti di tempat peristirahatan dan makan pagi (udah jam 10) dan kita makan dari makanan bekal yang dimasak sama si mekmok (my mom). Menunya apa aja? Rendang sapi, ayam goreng lengkuas, ikan mas arsik, sayur capcay. Nah selama perjalanan bareng nyokap ini kita ga pernah makan direstoran or warung makan manapun. Udah aja selama dua hari satu malam makannya dengan menu yang sama terus. HAHAHAHAHA ampe bosen deh ya. Udah malah abis makan ketupat and opor dari tetangga …ga ngerti lagi deh naik berapa kilo ini timbangan *elus-elus timbangan* Sekitar jam 1 siang kita udah nyampe di Sumedang, dan langsung makan siang trus pada molor dulu dirumah. Adem banget deh rumahnya, karena masih ngadep bukit-bukit and sawah gitu, tapi rumahnya masih deket ke pinggir jalan raya. Cuaca di Sumedang cukup asik menurut saya, ga terlalu dingin dan ga panas. Adem deh pokoknya.

KAMPUNG TOGA

Setelah pada bangun lalu kita ke Kampung Toga, tadinya anak-anak pada mau berenang, tapi karena udah kesorean dan kolam renangnya mau tutup, jadi kita keliling-keliling kampung toga aja dan kita ke tempat yang bisa memandang  kota Sumedang dari atas. Keren banget deh. Ga nyangka di Sumedang bisa dapet view bagus gitu.

Di kampung toga ini kita cuma duduk-duduk, fotoan, trus makan snack dan kue-kue yang kami bawa dari Jakarta. Saya sempet bikin banana cake 2 loyang buat dibawa ke Sumedang. Ada bakpao yang dibawa tante saya yang di bekasi. Ah pokoknya seru deh, cuma kurang bajigurnya aja, ga ada yang jualan bajigur disitu. Hehehehe….. Trus anak-anak juga happy banget lari-larian dirumput hijau dan hirup udara segar! I love it! we love it

Jam 6 sore kita balik kerumah tante, otw pulang sebenernya saya mau beli nasi tutug oncom di alun-alun sumedang yang saya tau lewat google, pengen coba aja, eh tapi ternyata tutup, ga ada yang jualan.  Ya iyalah hari pertama lebaran gitu. Nyampe rumah kita makan sore, tapi saya ga makan lagi karena gendong Gavin yang bobonya lagi agak rewel (mungkin karena kecapekan), malem pada tidur dan Gwinette juga nangis sepanjang malem (ga tau kenapa tapi mungkin kecapekan juga).

The whole family at kampung toga

The whole family at kampung toga

Gwinette and her lil aunty (my cousin) Graciella

Gwinette and her lil aunty (my cousin) Graciella

with sikariting jugul....uppa darling ;) keren kan viewnya dari atas

with sikariting jugul….uppa darling 😉 keren kan viewnya dari atas. sayang banyak sampahnya tuh….

GUNUNG KOENTJI

Paginya setelah sarapan, para tante dan orangtua asik ngobrol ngalur ngidul dan saya main sama Gavin dan Gwinette, lalu jam 11 kita cao ke Gunung Koentji. Jadi Gunung Kunci ini adalah  sebuah situs sejarah yang dilindungi langsung oleh Pemerintah Sumedang. Luas bangunan situs ini sekitar 610 m2 dan berdekatan dengan Gunung Palasari. Situs ini merupakan bekas benteng pertahanan Belanda yang dibangun pada 1914-1917.

Waktu kita kesana ternyata tutup, ga ada yang jaga dipintu masuknya, yaiyalah kan itu hari kedua lebaran ya. Akhirnya kita ngikutin pengunjung lain masuk lewat belakang bukit dan ternyata kita harus sedikit menerobos semak-semak dan menanjak di tempat yang lumayan terjal. Seru banget lah bagian ini, jadi mengingatkan waktu jaman suka hiking dulu ama anak-anak SATGANA (jaman kuliah dulu). Untungnya saya pake sepatu yang lumayan nyaman. Eh kita jadinya ga bayar tiket masuk karena emang lagi ga ada yang jaga, lagian kalaupun bayar murah kok cuma rp. 3.000 aja.

Sebenernya ini lebih pas disebut sebagai bukit dibanding gunung. Lah wong cuma mendaki sedikit aja kok. Jalan-jalannya juga udah dibikin bagus. Gwinette dan Gavin mau jalan sendiri, palingan pas mau pulangnya aja Gavin manja minta digendong…..*gempor dah emaknya*

Konon katanya tentara Belanda bisa melihat pergerakan warga Sumedang dari atas bukit or gunung kunci ini. Jumlah total bangunan benteng ini ada 4 bangunan utama dengan 22 ruangan. Ada beberapa bagian bangunan yang diperbaiki karena sudah retak dan termakan zaman. Tapi pas kami jalan kedalam dan menaiki tangga ada bagian yang dibiarkan oleh pemerintah sebagaimana Belanda meninggalkan benteng tersebut. Bahkan, reruntuhan bekas di bom Jepang masih ada di benteng ini. Pas masuk kedalam gua or bunker itu saya agak bergidik juga sih, tapi karena kita rame dan pake senter dari handphone, jadilah saya sok berani-berani gitu…Dah gitu ini pernah jadi tempat acara uji nyali yang di transtv ituloh…..haisss

Honestly, I don’t really like spooky place like this. Ia spooky banget deh, udah malah bau lembab dan gelap. Tapi saya suka deh benteng diluarnya, bagus dan unik. Saya ngebayangin itu ada lapisan-lapisan pertahanan semisal ada musuh yang menyerang mereka. Menurut warga sekitar dari gunung kunci ini sering terdengar derap langkah kaki para tentara. Hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…….

Terus juga katanya, ada pohon yang suka bergoyang sendiri padahal ga ada angin, dan pohon itu berupa manusia. Untungnya saya tau cerita itu pas dah kelar turun dari atas. Kalo nggak mah males juga kalilah. Udah gitu musti bawa anak kecil pulak kan.

10553380_10204677184315980_2108527857386770183_n 10553310_10204677188196077_7955616237013283741_n 10550851_10204682578210824_6128503435845169230_n - Copy 10547462_10204677196716290_3824693032583196225_n 10514631_10204677192196177_3661176597159787085_n - Copy 10301514_10204677194916245_2960795034560392274_n

 

.

LANJUT BANDUNG

Setelah kita selesai dari Gunung kunci, kita balik kerumah tante dan makan siang dirumah (dengan menu yang sama: rendang, sayur, ikan mas arsik) hahahahahaha…..eneg- eneg deh tuh!. Tapi makan rame-rame bareng keluarga gitu enak kok. seru aja, semua berasa enaaakkkk. Eh emang rendangnya enak apalagi ikan mas arsiknya.

Kelar makan, kita beberes dan pulang. Eh yang pulang ke Jakarta cuma rombongan mama dan tante saya yang satu lagi sih. Kami berempat lanjut ke Bandung mengunjungi Debby bu dosen. Ealahhhhh muacetttttnyaaaaaaa Sumedang! berjam-jam ga nyampe-nyampe juga. Kok masih di Sumedang mulu yaaa! Patokan saya waktu itu Jatinangor. Pokoknya kalau udah Jatinangor berarti kita  dah di Bandung. Jam 7 malam kita nyampe di pasteur dan mampir dulu di Dominos pizza, karena Gwin and Gav udah laper. Mereka makan pene carbonara. Kita pesen 2 loyang pizza buat dibawa kerumah Debby, Eh ternyata si icad (suaminya Debby) lagi bikin pizza juga. Hihihihi…..mabok pizza dahhhh!

Oh ya, kami kan punya shortcut dari pasteur menuju parongpong. Karena ya pemirsa, lagi musim libur gini, jangan kau coba-coba melewati jalan setiabuhi yang mengarah ke ledeng dan lembang itu! bisa tua dijalan deh. Yang butuh guide menuju parongpong via pasteur japri eikeh aja ya….ntar dikasih tau. hahahha….. niat beneur.

Nyampe rumah Debby udah jam 9 malam deh kayaknya, trus Gavin dah bobo, saya dan Debby masih ngobrol-ngobrol sampe jam 12 malem itu sambil ngemil pizza *Elus-elus perut*. Kalo udah ketemu Debby emang ga abis-abis yang mau diceritain…huhuhuhu I wish we can meet very often ya deb.

LEMBANG FLOATING MARKET

Pagi-pagi bangun, Debby anjurin ga usah mandi dan langsung cao ke lembang floating market. Iya jadi sebagai turis lokal mainstream kok ya belum afdol rasanya kalo belum ke lembang floating market. Kita nyampe jam 8 pagi dan ternyata belum buka aja donk. Tapi biar kata belum buka, ternyata udah banyak aja yang datang. Ada sekitar 15 menit lah kita nunggu, dan akhirnya kita masuk. Udah rame aja pagi-pagi gitu, tapi untungnya masih banyak space buat jalan-jalan dan kitapun menuju pasar apungnya, yaitu tempat makan dan ngemil-ngemil. Jadi tujuan utama kesini sebenernya mau cari makan or jajanan-jajanan Bandung yang enak. 

Unik memang, karena stand-stand tempat berjualannya ada didalam perahu-perahu yang terapung. Banyak banget jenis makanannya.Ok, let’s name it: Batagor, baso, mie kocok Bandung, sate ayam, sate kelinci (ihhhh geli ama sate kelinci, selain ga boleh makan, ngebayanginnya aja dah males), trus ada ketan bakar, colenak, kupat tahu, lontong, bubur ayam, sosis bakar, kue-kue an, pisang goreng,tahu gimbal, dan lain-lain….. (ngetiknya udah bikin ncessss ini). Sebenernya saya pengen beli pisang goreng dan tahu gimbal yang katanya enak banget, tapi belum buka dan belum siap yang tukang jualannya (karena masih pagi banget). Menurut debby dan icad buryam nya juga enak, tapi ga sempat nyobain. 

Trus kita makan apa aja di pasar apung? setelah menukar duit ke koin untuk transaksi di lembang floating market, sayapun berjalan menyusuri semua para pedagang, tapi sayang banyak yang belum siap dagangannya. Jadi beli yang udah siap aja. Kita pun berhasil melahap : Colenak (dicocol enak), ketan bakar, kupat tahu, batagor, lontong,trusss apalagi ya? oh iya tahu crispy…..padahal pengen tahu gimbal. Tahu gimbal yang di de ranch kan enak banget ya…huhuhu 

Kelar makan, kita naik perahu. Eh pas nanya harganya mihil aje donk 70 rebu satu perahu. Trus kita jalan liat abang-abang perahu nganggur. Kita liat tarifnya cuma seribu perak per orang. Loh kok murah? hatiku langsung melonjak kegirangan *hahaha lebay* yaiyalah 70 rebu ama seribu gitu lohhhh! yaudin kta tanya beneran ga seribu perak? kan ga lucu ternyata seribu perak itu bukan per orang, tapi per sekali dayung…hahahha….Nah ternyata, kenapa murah? karena ini cuma perahu buat nyebrang, yang mana nyebran danau lembang floating market itu ga nyampe 5 menit. HAHAHAHAH…..pantes murmer kan…eh tapi gapapa yang penting udah ngerasain naik perahu. Kami semua merasa senang dan ga ada masalah kecuali si bos kecil, Gavin. Dia ngambek bok ga mau turun. “sini aja, naik pelahu lagi, ga mau tulun” sambil merengek-rengek. Duh ini anak ;lanang yang satu ini emang susah kalu udah maunya…jadilah kita main paksa dan ngamuklah dia! Perahunya udah ditungguin orang disebrang untuk disewa lagi.

Setelah edisi ngamuk-ngamuk gitu kita bujukin, dan kita lewat didepan tukang kincir angin warna-warni, dibeliin de satu-satu. AMAN!! pada mingkem. Trus, kita liat soang, tapi males ah bau…hihihi depan rumah juga banyak soang. hahahaha…. Akhirnya kita kasih makan kelinci. mahal ajeee masuknya bayar lagi 20 ribu coba! gelo ah LFM ini. Lebay aja cuma ngasih makan kelinci kok ya bayar 20 ribu. Tapi yowes akhirnya kita masuk dan awalnya Gwin Gav malu-malu ga mau nyamperin kelincinya, eh takut malah. Eh lama-lama liat anak-anak lain pada ketawa-ketawa dan senang kasih  makan kelinci, mereka pun jadi berani dan lama-lama enjoy dan ketawa-ketawa….dan lama-lama dibujukin pulang ga mau! emaknya udah bosennnnn *hahha toyor emaknya*

Jadi setelah bujuk-bujuk diluar kita mau lihat yang lain, barulah mereka mau keluar, dan kami akhirnya pulang. And you know what? itu baru jam 11 siang pas kita mau keluar dali LFM manusia udah numplek-plek-plek ampe ga bisa jalan saking penuhnya! gelo!!!! Bandung gelo! pengunjungnya dah kayak semuttttt berkerubun. Duh baru kali ini bangga banget belum mandi ke tempat wisata, hahaa karena kalau pake acara mandi…pasti kita berangkat jam 10-an dan pasti ngebetein banget padet-padetan di LFM itu belum lagi macetnya!

10538534_10204683917844314_5321276634664005918_n 10478174_10204683923644459_9059677203057150592_n 10509616_10204683916204273_5750573891430186191_n 10590630_10204721256137748_6385081743014209608_n 10338780_10204683919204348_3966623907225091477_n 10423289_10204722287563533_4658155648516895659_n 10460524_10204722023556933_666744246899431752_n 10532472_10204722391366128_1981034166411028831_n 10550820_10204722144479956_1917111451124030269_n 10551018_10204721541424880_1113134079036461799_n 10559943_10204698352245165_6945776751191308335_n 10570319_10204721816351753_1778247515990811224_n 10576922_10204720809086572_5129764497865244078_n

 

SAATNYA PULANG

Akhirnya kita berhasil keluar dan hmmmmm gues what again? arah menuju lembang muacettttttttttt total! ular naga panjang sekaliiiiiii… Kita balik dari lembang menuju rumah debby lagi tapi untungnya jalurnya kosong, yang macet itu arah sebaliknya. Kita mampir dulu di tahu barokah deket parongpong karena males puter balik lagi ke tahu hit lembang. Tahu barokah ini juga enak kok.Cuma ga setenar tahu hit. Tiap saya ke Bandung dan main ke kampus tempat kuliah, saya pasti sempetin beli tahu barokah ini.Murah pulak. Yang isi 20 cuma 15rb, yang isi 50 cuma 32rb.

Jam 12 lewat kita nyampe dirumah debby dan mandiin anak-anak lalu lunch. Nngobrol-ngobrol lagi ama debby and icad dan kita siap-siap pulang. Duhhh jadi ga enak sebenernya ama debby, karena sebenernya mau ajak mereka lunch kemana kek gitu tapi liat macetnya bandung bikin gila deh. Bahkan keluar dari kampus aja, itu macetttt total. Mana ada sejarahnya parongpong itu bisa macet total gitu. Tau apa penyebabnya? YAK! ga lain dan ga bukan adalah DUSUN BAMBU. Tempat yang lagi happening banget. Ampun dah, jaman saya kuliah mana ada orang mau-maunya melintasi jalan itu, makanaya mobil kenceng-kenceng banget kalo lewat depan kampus kita….Untung udah kedusun bambu bulan Mei lalu. Ya bagus sih, tapi ya tempat wisata sama-sama aja menurut saya. Apa coba persamaannya? ya apalagi kalo nggak nguras dompet. hahahaha makan sana-jajan sini. Naik ini-bayar itu.

So, jam 4 sore kita akhirnya keluar dari kampus dan masih sempet foto-foto disekitaran kampus. Always feel happy going back here…lots of sweet memories soalnya. Uppa kan juga kuliah disini walaupun kita beda jauh angkatannya. *Ehmmmmm*

KIta mampir juga di Surabi Imoet yang deket enhai…..ohlala……..this is one of my fav food in Bandung! enak bangetttt!!!! selama saya pesen surabi, anak-anak makan ke-ef-si. Biar dijalan aman. Jam 6 kita cao dari setiabudi, masuk lagi jalur geger kalong yang nembus ke pasteur. Dan taraaaaa macetttt polllll! Tibalah kita di Jakarta jam 10 lewat. Dan itulah saatnya kembali kedunia nyata. Dunia cucian, dunia strikaan, dunia masak-masak-dunia cuci piring….nyapu-ngepel dan tentunya ngurus dua bocils…..

YEAHHHH! dan pada saat postingan ini mau dipublish, si Mba sari kami tercinta sudah balik dari kampung….ahhhhh legaaa! Thank God! hidupku kembali keperadaban,,,, hahahahaha…..

So…..mari nikmati sisa libur yang tinggal satu hari lagi ini….

ps: postingan ini ketunda beberapa hari untuk dipublish! harusnya publish tanggal 4 agustus, eh sibuk buat ultah si Gwin, kecapekan makanya maaf ya kalau foto2nya banyak yang ga pake caption…the picture tells everything right? keburu basi kalo publishnya besok-besok lagi. 

Have a nice day pals!