36

You Know You’re Old When…ย 

Menjadi tua dah pasti ga bisa dihindari. Usia terus nambah (pun berat badan๐Ÿ˜‚) tapi seringnya sih denial ya, merasa diri masih muda terus atau pengen muda terus. Makanya kadang malas kalau tiap ultah jadi ingat usia dah menjelang 40 (4,5 taon lagiiii cynn) eh tapi sejak ultah yang ke 32 sih merasa begitu….hehe. Tapi pasti ada aja yang ingetin kalau kita udah ga muda belia lagi. Selain diingatkan dengan lilin ultah (makanya sebel liat lilin ultah pakai angka yakkk ๐Ÿ˜‚) ada lagi nih buat saya yang merasa “ya ampun dah tuir gue yakk”… apakah itu?

Ya apalagi kalau bukan murid-muridku yang dari sekian tahun lalu tiba-tiba dah pada gede-gede. Murid jaman ngajar anak berkebutuhan khusus (autisme) udah ada yang kerja… nah tapi kan mereka ga pernah ketemua lagi ya pas udah gede gini. Yang bikin berasa banget tuanya ya di sekolah tempat saya ngajar sekarang ini (sudah 8 tahun) artinya murid saya yang TK A delapan tahun yang lalu sudah lulus SD bulan Juni lalu dan sudah jadi anak SMP. Huaaaaa pengen mewek-mewek deh amazed betapa mereka sekarang tumbuh jadi teenager yang kece-kece. Berasa tuanya karena sering ketemu di koridor sekolah kecuali sekarang karena udah pisah gedung.

Foto atas: 2009

Foto bawah: 2017

Nah, yang paling heits itu 2 minggu lalu donk pas janjian sama mami murid saya tahun 2005 lalu..means 12 tahun lalu ya bok. Jadi dulu setelah keluar dari sekolah tempat ngajar anak pertamanya, saya datang ke rumahnya ngajar les private adiknya selama hampir 3 tahun (berhenti ngajar karena hamil kk G). Nikah pun mereka datang sekeluarga, bahkan saya lahiran masih datang kerumah jenguk. Cintakkk banget sama anak-anaknya…lucu2 baik dan pintar..lovable banget pokoknya. Begitu pun ortunya…asik banget orangnya. Jadilah kadang kita suka chatting tapi sempat loose contact juga beberapa tahun belakangan..sampai suatu hari ketemu akun sosmed dan connect lagi. Janjian mau ketemu tapi susah karena sibuk dan akhirnya kesampaean main ke rumahnya karena ternyata saya juga sibuk selama libur kemaren bikin orderan kue, makanya bilang ke mamanya itu saya aja deh yang mampir bentar pas abis antar kue di plaza semanggi. Tentu aja ada extra 2 box buat mereka dan surprise ternyata mereka suka banget cupcakenya dan 2 hari kemudian order 150 cupcakes untuk acara keluarga di rumahnya. Lol…..buntutnya๐Ÿ˜ƒ

Eh ngelantur malah cerita cupcakes sih..๐Ÿ˜ด jadi pas dah sampe rumahnya kaget donk ternyata 2 anaknya yang dulu cimit-cimit dah tumbuh jadi anak remaja ganteng-ganteng. Hahahaha gilak yaaaa saya ampe bengong…ya ampun godek-godek banget… bahkan yang abangnya dah kelas 2 SMU dan adiknya kelas 3 SMP. Dan disitulah saya merasa T U A…..๐Ÿ˜ด๐Ÿ˜ด๐Ÿ˜ด๐Ÿ˜ด๐Ÿ˜ด

Bagaikan punya dua bodyguard ganteng-ganteng: 

Intinya ya ga bisa dipungkiri ya kalau bukti nyata kita tua adalah melihat anak-anak kecil dulu sekarang dah pada dewasa..apalagi di gereja saya yang notabene bergereja disitu dari tahun 90..artinya bocah-bocah yang saya liat pas lahirnya tiba-tiba dah pada kerja…dah ada yang jadi dokter bahkan menikah…hadeuhhhh kenapa cepat amat ya berlalunya? Well, anggap aja saya bahagia deh hidup di dunia ini or bahagia mengajar di skolah karena emang benar-benar ga berasa waktu cepat berlalu…time flies so fast when you’re having fun! Right????

Jadi kamu pernah merasa udah tua belum? 

Biarkanlah umur yang bertambah, jiwa, semangat dan cita-cita mah kudu tetap kayak orang muda. Ya kannnnn????

Have sweet day temans!
Xoxo,

Joeyz-yang menolak tua ๐Ÿ˜‚

64

Trend Artis Jualan Kue Dan Oleh-Oleh Khas Daerah

Lagi ngeheits banget ya artis sinetron Indonesia jualan kue.ย  Emang siapa aja mereka? Irwansyah, istri dan ipar-iparnya juga teman-teman. Singkatnya yah circlenya mereka-mereka juga. Udah lama merhatiin fenomena ini yakni sejak strudel Malang punya Teuku Wisnu. Kirain emang itu kue khas Malang yang udah legendaris..oh ternyata emang ceritanya penemuan baru toh. Pinter banget ya bikin lahan bisnis baru, pake nama kota tertentu yang seolah-olah itu jadi oleh-oleh khas daerah kayak kalau kita ke Medan bawa bika ambon or bolu meranti, atau ke Bandung bawa kartika sari dan brownies Amanda. Hebat deh kuacungi jempol kalian!

Lately juga baru tahu ternyata bisnis kue ini dalam satu naungan manajemen yang sama ya(Thanx to Lambe turah…hahaha) well, ndak apo-apo mereka ini mau bisnis apa kek asal mah halal aja kan ya dan ga merugikan siapa-siapa (kecuali pebisnis pesaing merasa rugi ya itu resiko bisnis ya).

Semua fine aja! Sampe saya membaca beberapa review orang-orang yang katanya kue-kue milik artis diatas itu kalau beli ngantrinya bejubel, seringnya ga dapat dan malahan sampe ada jastip or pake nomor segala plus ada calo. Aihhhh makjang…keren amatttt! Lalu pertanyaan berikutnya muncul? Seenak apa sih kuenya? Nahhh disini deh mulai saya jadi “hmmmmm gitu toh ternyata” karena ternyata banyak review yang mengatakan rasa kue-kuenya ya enak tapi bukan yang Wuahhhh gimana gitu…gak ampe bikin kamu merem melek saking enaknya. Hahahahah ๐Ÿ˜‚ intinya ga sebanding sama perjuangan membelinya.

Anyway walau banyak komentar negatif tentang kue-kue ini akoooh mah teteup penasaran juga..hahahaha. Ya gimana donk, selain doyan cemilan kue-kue apalagi ada kulit pastrinya (favorite)juga sesama tukang kue kan pengen tau beneran enak segimana sih? Secara kan selera orang beda-beda. Yang paling bikin ngiler kayaknya yang Makuta Bandung punya Laudya C.Bella.

Padahal ya kue-kue diatas semuanya mirip-mirip loh…cuma dibolak balik ajaaa kulit pastry ada yang didalam trus bolunya di luar..or sebaliknya trus ganti toping dan rasa. So far diantara kue-kue itu yang pernah dicoba cuman Napoleon Medan aja. Pernah dibahas ama mba Noni katanya antrinya sampe bikin macet area kantor mba Noni. Hahahaha emang ya the power of social media itu setronnnnggg sekali kakakkk.. padahal kalau oleh-oleh khas daerah kutetap suka bika ambon, bolu meranti, pia, pempek dan sebagainya. Tapi mudah-mudahan akan kuicip atu-atu nih kue-kue…soale penampakannya bikin pengen sih.

Jadi kamu dah pernah makan yang mana dari kue-kue ini?;

1. Irwansyah – Napoleon Medan.
2. Zaskia Sungkar – Snowcake Surabaya.
3. Shireen Sungkar – Raincake Bogor.
4. Teuku Wisnu – Strudel Malang.
5. Laudya Chintya Bella – Makuta Bandung.
6. Dude Herlino – Scrummy Jogja.
7. Glenn Alinskie – Lamington Pontianak.
8. Chelsea Olivia – Wifecake Semarang.
9. Indra Bekti – Sultana Medan.
10. Zaskia Adya Mecca – Mamahke Jogja.
11. Irfan Hakim – Baklave Makassar.
12. Ricky Harun – Bosang Makassar.
13. Oki Setiana Dewi dan Ria Ricis – Patata Surabaya.ย 
14. Nagita Slavina – Gigi Eatcake.
15. Prilly Latuconsina – Reallycake Khatulistiwa.
16. Mikha Tambayong – Milvil Manado.
17. Jessica Mila – Pluffy Solo.
18. Ussy Sulistiawaty – Kelana Cirebon.

Hahaha postingan super iseng akibat lapar malam2 abis kerjain raport ๐Ÿ˜‚

Btw kalau aku mau jual cupcake Momma_g dari Timbuktu bakal ada yang beli ga ya? Hahahaha…emang lo siape Jo???? *artis bukan, stalker artis korea iyaaa* ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Xoxo,

Joeyz-penggemar kue

40

Bisakah Kita?

Bisakah kita tak saling mencibir,

Tak saling mencekal?

Karena yang terucap dari bibir,

Jangan sampai menjadi sesal.

Bisakah kita saling menghargai agar tecipta hati yang damai?

Bisakah kita menyelesaikan persoalan tanpa debat supaya tidak penat dan tidak tersesat?

Bisakah kita hidup berdampingan?

Bahkan jika kita tiba di persimpangan?

Bisakah kita?

-Joeyz, April 7th 2016-
*Ps: Saya menulisnya beberapa bulan lalu, hanya maju mundur untuk postingnya, tapi inilah ungkapan saya untuk semua teman-teman yang ada di social media. Sejak banyaknya postingan ‘kebencian’ dari bulan April lalu kepada satu sama lain membuat kita terlihat jadi lebih kerdil. Boleh kita tidak setuju, boleh kita tak suka tapi tak usah menebarkan kebencian satu sama lain. Bisakah kita? Pasti bisa ya….*

Ps lagi : Postingan ini tertuju untuk siapa saja yang suka share link or berita yang memprovokasi! Errrr capek bacanya cynnn! Mending nonton Kdrama deh gih! Biar pada piknik otaknya ๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜ƒ

25

Tolong Dicheck Kotak Spamnya Kakak…!๐Ÿ˜ฉ

image

Dunno why….tiada angin tiada badai 2 alamat email di gmailku ga bisa log in….tapi akhirnya bisa balik lagi tadi pagi…

Saya kira itulah adalah satu penyebab kenapa komen2ku kayaknya masuk ke kotak spam. Hikss…

Walaupun akhir-akhir ini jarang BW dan udah ga terlalu aktif posting (di draft sih banyak,tapi ga ada yang kelar) tapi suka sempetin komen ke postingan-postingan yang themanya ringan,tentang keluarga bahkan sekedar curcolan semata. Asik aja kan ya. Nah khusus untuk blognya Tyke dan Sondang (yang udah diprivate) saya suka cek ulang ke blog mereka dan lihat kolom komentar mau lihat balasannya…

Yaelah joooo pengen banget dibales ye komennya? Hahahaha…Ya ga gitu juga sih cuma kan kadang ada komen kita yang diakhiri dengan pertanyaan kan? Jadi kalau blognya diprivate saya ga dapet notif kalau yang punya blog bales komen saya (kalian gitu juga ga sih? Apa gue doank?)

Hmmmm jadi yah manteman intinya adalah pas saya cek balik ke kolom komen Sondang loh kok komen yang saya tulis panjang kali lebar…sepanjang sungai musi, selebar pantat kuali..eh tuh komen ngilang entah kemana..Nah baru ngeh pas Dewi bilang kalau komen-komenku suka nyasar ke kotak spam. Hiksss…Ottokeeee ottokeeeee???? (what to do? What to do >> in korean)

Tulungin akohhh please ya temans…diapain donk ini?

Btw,Selamat hari Blogger Nasional ya (kaga ngerti juga sih ini gimana sejarahnya ada peringatannya segala) ikut-ikutan ajalah ahh hahaha๐Ÿ˜ƒ… oh yaaa saya merindukan blog yang dulu saya sering kunjungi karena cerita-cerita ringannya yang jujur dan asik banget…

Happy weekend fellaz!

46

Ingat Mba Yoyen, Inget Arnhem Dan Makanan

Horeeee…cerita meet up blogger lagi. Kali ini edisi meet up dengan salah satu blogger nun jauh di mata dekat di hati (aaposehhh Jo..hahaha) yowes langsung ajalah ya.. pasti dah pada kenal kan ya sama mba Yoyen ….. saya dah follow blog mba Yo sejak pertama bikin blog ini yang artinya sudah 4 tahun. Kalau kalian baca blog seseorang secara rutin sampai khatam pasti jadi tau ya sedikit banyak kepribadiannya atau pasti meninggalkan kesan tertentu buat kita. Hmmmm lebih simplenya sih kalau ingat orang tersebut maka kita akan ingat beberapa hal yang berkaitan dengan mereka.

Misalnya aja nih
1. Ingat Puji, ingat Tangerang, papa Mochi, tokopedia dan starbucks. (Hahahaha cetek ya jiii)
2. Inget Sondang, inget Get123, ingat pajak, ingat novel dan Medan
3. Ingat Tyke,inget gelang, inget Suroboyo dan Fedi Nuril…hahaha ๐Ÿ˜‚
4.Ingat Nissa,inget cerita Bazyl dan Chicco
5. Ingat Zilko, ingat pesawat, Phd dan ingat Matematika ๐Ÿ˜‚
6. Ingat Dewi, tentu Inget Korea, inget Jang hyuk, inget Song Hye Kyo (halahhh hahahaha)
7. Ingat Ko Arman, ingat Emma, ingat Lionsgate dan tentu jadi inget Divergent kesayangan..

Ya pokoknya gitu deh ya ..ntar kalau diterusin bisa ga kelar-kelar nih semua teman blogger disebutin atu-atu trus kapan ngana cerita meet up ama mba Yo nya Jo?
Hahaha….

Ya ya…akhirnya bulan Agustus lalu kesampean ketemuan sama mba Yo. Saya langsung menuju lokasi yang sudah ditentukan yaitu Restoran Remboelan Plaza Senayan (ebuset perasaan meet up blogger disini mulu yaaak) soalnya pengen makanan khas Indonesia jadi tempat ini pas banget karena tastenya juga enak dan lokasinya strategis.

Sebenarnya saya ada acara lomba gerak jalan dari Gereja di daerah Cilember Puncak jadi sempat bingung ini keburu ga ya karena awalnya mau ketemuan pas lunch time nah akhirnya jam di rubah ke jam 4 sore karena yakin bisa kelar jam 12 dari Cilember ealahhh ternyata macetttt cettt pas pulangnya…saya nyampe PS jam 4.30. Hihihi masih dimaafkan ya ini telat 30 menit ๐Ÿ˜‚

Di acara meet up ini kita rencana berempat, Mba Yo, Christa, saya dan Puji. Too bad, Puji ga bisa ikutan karena pas banget dia lagi honeymoon ama papa mochinya ke Thailand. Tapi bertiga juga tak apa udah menyenangkan sekali (walau kayak ada yang kurang tanpa kamu Ji). Btw, ini kali ke 4 saya ketemuan sama Christa. Ya ampun chiiiii dah mayan sering juga kita meet up ya chi…

Nah kalau cerita meet up gini pasti pada pengen tahu kan what is my impression upon meeting mba Yo? of course she is a nice person and what you read is what you get artinya ya denger mba yo bercerita kayak lagi baca blognya tapi ternyata malah lebih seru…Suaranya sedikit alto hehe… Serulah pokoknya. Sayang kita ga bisa lama-lama karena masih ada agenda selanjutnya. Intinya senang bertemu mba Yo dan Christa karena kita ga mati gaya alias ngomong terus ga berhenti-henti kecuali pas ngunyah makanan…Hahahahaha.

Speaking of makanan, kita pesan snack or kue-kue traditional aja karena itu jamnya ngeteh sih ya…hmmmm gemblongnya enak banget ternyata. Next time ke Remboelan mau order gemblong lagi ah. Hihihi…thank you for the treat ya mba Yo..

Jadi apa aja yang kita omongin? Banyak deh ga kelar-kelar. Mulai dari cerita trip mba Yo ke Sumatera dan karakter orang-orang sumatera, cerita tentang G nya mba Yo yang sudah kadi teenager, tentang Chi dan fianceenya dan tentu cerita tentang makanan yang ga ada abisnya. Ahhhh what a lovely evening we have spent…..

Jam 7 kita akhirnya pisahan, mba Yo masih mau ada acara sama keluarganya saya dan Christa pesan uber dan kita pulang ke rumah masing-masing. Nice to meet you mba Yo and Chi. Looking forward for another meet up ya mba Yo (hopefully in Arnhem… Amennn deh yaaa)

Jadi ingat mba Yo inget apa Jo?
Ingat Arnhem (padahal belom pernah kesana hahaha), ingat makanan (lofoodie dan resep-resep ciamiknya), ingat rambut panjang hitamnya (yang kalau dikepang makin kece banget) Hahahaha…

Sekian cerita meet upnya

Kalau ingat aku, ingat apa donk? jangan bilang ingat Nina Persson ya..kalau itu memang mutlak karena beliau kakak saiyahh๐Ÿ˜‚ #dicocolSambal

image

Audio
31

Matahari Yang Menyeruak

Entah sejak kapan tapi saya selalu lebih menyukai matahari terbit dibanding matahari terbenam. Walau iya memang sunset itu cantik dan sexy tapi sunrise seperti memberi pertanda bahwa kamu akan memiliki hari yang indah, sunrise means spirit for me. Sunrise seperti memberitahukan untuk tetap semangat dan optimis, sedangkan sunset membuat hati mellow. Aneh ya? tapi itu yang saya rasakan tiap kali melihat sunrise dan sunset. Mungkin karena Sunrise itu seperti mengartikan pertemuan dan Sunset adalah perpisahan. Ahhhh abaikan…. hanya persepsi abal-abal saya. Hihiiiii….

Beruntungnya tinggal di negara yang masih bisa melihat matahari terbit hampir setiap hari karena di belahan dunia lain ada yang merasa langka melihat sunrise ini tiap hari. *Lirik-lirik yang di Yureppp* ๐Ÿ˜€

Nah, sejak pindah ke Tangerang, saya mempunyai hobi baru yaitu menikmati jalan lurus panjang yang saya lewati setiap hari. Di kiri kanannya ada pohon-pohon tinggi dan kedua sisi pohon itu bertemu ditengah menjadikan sepanjang jalan itu beratapkan pepohonan. Yang bikin hati hangat adalah setiap saya lewat disitu sekitar jam 6.45 itulah saat-saat dimana matahari menyeruak masuk lewat celah-celah pepohonan yang bikin saya senyum sepanjang jalan dan entah kenapa bikin saya jadi semangat dan lupa menggerutu lihat jalanan macet diujung jalan itu.ย  Iya setelah menempuh hampir 7 menit jalanan lengang dengan pemandangan pepohonan dan matahari yang menyeruak dari celah-celah pohon itu, maka diujung jalan sudah disambut oleh padatnya motor dan mobil plus angkot yang berebut untuk tiba duluan di sebrang rel kereta api. Hiksss paling menyebalkan lewat jalur ini ya karena harus melewati perempatan jalur kereta api. Tapi ya itu tadi, kalau matahari lagi bagus bangetย  saya jadi lupa sama kesalnya liat jalanan menuju tempat kerja, lupa betenya liat angkot nyerobot dan lihat motor mepet di kanan-kiri.

Ahhhhhh terima kasih Tuhan, masih bisa menikmati matahari pagi yang menyeruak lewat celah-celah pohon sepanjang jalan yang kulewati setiap hari. Kakak G sampai bertanya-tanya kenapa mamanya ini suka senyam-senyum sendiri kalau pagi saat melewati jalanan favorit saya itu. Selamat menikmati indahnya sinar matahari….

Ps: Maaf belum sempat balas2 komen ya temans…aku sedang tergerussss sesuatu… hahaha….tau kan tergerus apaan? ๐Ÿ˜€

Xoxo
Joeyz-penyuka sunsrise

Btw, ini akhirnya bisa ambil foto jalanan favorit saya mumpung disetirin. Foto pake hp tanpa edit dan agak blur. Kalau pakai dslr pasti keren banget ya.

image

32

Coming Back

What if you have to resign from one company and you get a new job that you think its better than the previous one. But  in the middle of adjusting yourself to the new working place, you feel that its even worse than your work before. At the same time when you feel that you can’t handle it anymore, suddenly your previous company keep calling you to come back because they thought its only you the best person who is capapble of doing the work. Now you are in dilemma and you don’t know what to do. Will you come back? Or you you just stay and fight (though you know the work is unbearable anymore). On the other hand, you still need to work because you got lots of responsibilities in your life. If you come back, will it be better? If you stay, will it be worth it? Well, life is full of choices Huhhhh?

Ps: This is not about me. I still love with my working place for these past 7 years. I am just asking what if you have this condotion.