8

Tiba Di Hongdae, Kalau Nyasar Jangan Sedih

Episode 2 – Autumn Trip in Seoul

Ya akhirnya kami tiba di Hongdae, salah satu tempat yang dikunjungi di kota Seoul ini. Hongdae, dikenal dengan tempat anak gaul karena di sini ada universitas Hongik, jadi ya mostly anak-anak muda yang berseliweran. Kami tiba sudah hampir jam 1 pagi, kami menggeret koper dengan bibir yang berdesis kedinginan. Penasaran, kami cek suhu dan suhu dah turun lagi ke 5 dercel. Brrrrr ampun deh. Begitu kami keluar di exit 2, langsung deh mata mulai pengen berair, huhuhu….semacam terharu biru gitu. Ya gimana kan ya dah kepengenan ke Korea dari tahun 2002, baru kesampean belasan tahun kemudian.

Oke, kelar dulu nih haru birunya karena yang jadi permasalahannya sekarang adalah, kita harus nyari guest house or tempat tinggal kita selama di Seoul. Saya emang udah niat banget pengen stay di daerah Hongdae dan dah searching and finally book lewat Airbnb. Nanti cerita tentang guest housenya di postingan tersendiri ya.

Sebenernya kita dah email2 an sama hostnya dan dah dikirimin peta tapi ya namanya pun udah tengah malam menjelang subuh, jadi kita ga bisa lihat papan-papan petunjuk jalan dengan jelas. Plus harus geret-geret koper sambil kedinginan.

Malam kita tiba di Seoul adalah 31 October, jadi itu rame youngsters korea seliweran pake make up n kostum holloween padahal dah jam 1 pagi. Ya tapi bersyukur tinggal di Hongdae, jam segitu masih rame.

Nah, ada kisah menarik sih ini tentang nyasarnya kita dan gimana orang-orang korea memperlakukan turis asing di negara mereka. Jadi begitu kita turun dari subway dan keluar di exit 2, kita nyebrang padahal harusnya gak nyebrang tapi tinggal belok ke kiri lalu jalan terus. Nah dikarenakan kita dah salah di awal, makin susahlah baca mapnya.

Asli nyerah dengan dinginnya udara plus capek kan perjalanan 8 jam blum lagi ditambah transit 6 jam, wow sungguh lelah. Tapi rasa lelah tertutupi sama excitednya kita tiba di Seoul dengan selamat sentosa. Nah pas kita dah nyebrang, celingak celinguk deh sambil liatin peta dan orang sekitar. Nyari mana yang kira2 meyakinkan bisa bahasa Inggris. Lalu kami hampiri 3 orang pemuda pemudi (dua cowo dan 1 cowo) bajunya seperti baru pulang kerja, tapi mereka nampaknya baru selesai minum2 karena bau alkoholnya berasa banget. Tapi saya suka sekali liat satu cowo yang gaya pakaiannya oke banget, pakai jas tapi kliatan masih santai. Pas kita nanya mereka, mereka juga susah neranginnya, English mereka terbata-bata. Plus mereka buta direction juga. Tapi kita berusaha positive thinking dan mengikuti arahan mereka, nah setelah hampir stengah jam kami jalan tanpa ada juntrungan, akhirmya nyerah karena nampaknya makin jauh dari petunjuk map.

Trus kita balik arah mencoba dari titik awal lagi, dari exit 2 Hongdae. Tapi perut lapar dan lihat ada ahjussi jualan eggbread. Rotinya panas-panas rasa telur, cocoklah dimakan pas dingin banget. Lucunya si ahjussi ga mau dipanggil ahjussi.. Hahaha menolak tua dia. Ok setelah ganjel perut, kita pun lanjut jalan, dan otw ke titik awal kita tadi, eh ketemu lagi ama 3 orang yang tadi arahin kita dan ternyata salah. Mereka pun panggil2 kita dan merasa bersalah karena mereka ga bisa bantu, malah bikin makin nyasar. Trus si cowo yang kece tadi mencoba menawarkan lagi bantuan membaca map, tapi kami berdua nampak ragu karena dia juga stengah mabuk. Hahahaha… Tapi yak, aslikkk enak dilihat deh wajah nih cowo. Sayang kami ga kepikiran buat fotoan, padahal lumayan juga ya buat kenangan. Mereka orang korea pertama yang kami ajak bicara.

Setelah menolak halus tawaran pertolongan mereka, kami pun kembali ke titik awal dan mencoba baca peta lebih tenang dan hati-hati. Akhirnya kami pun bisa ketemu beberapa papan petunjuk menuju guest house kami. Tapi entah kenapa kami stuck di tengah-tengah dan susah nyarinya karena dah malam alias subuh. Kaki rasanya mau copot tapi masih semangat. Host saya ini ga punya WA tapi dia kasih nomor HP nya, dan dia email saya nanya dimana, fyi nomor hp saya ga bisa aktif. Ternyata dia sempat jalan ke exit 2 subway dan nyariin kita, kitanya keburu ketemu pemuda2i tadi. Pokoknya serba ga tepat timingnya. Nah saya baca emailnya si host katanya saya disuruh nyari orang lokal yg lewat dan dia minta no hpnya nanti si host telp orang itu.

Bayangin aja dah jam 1 subuh, nemu orang sih ada beberapa tapi rada hati-hati juga. Nah seperti saya bilang tadi kalau Hongdae adalah area anak gaul Seoul, maka yamg seliweran adalah anak muda yang dandannya lumayan cool dan beberapa nyentrik. Ketemulah satu cowo dan temennya. Si cowok ini badannya agak besar dan rambut gondrong pirang, pakai anting, bertato tapi looks cool.

Saya sapa, dan tanya apakah dia tau alamat yang kami tuju sambil nunjukin map. Trus dia mulai berspekulasi. Lalu dia nanya apakah saya punya nomor hp si hostnya.. Saya bilang ada, tapi saya ga bisa nelpon karena simcard. Lalu dia menawarkan diri untuk menelpon si host dengan ponselnya.. Lalu mereka berbicara bahasa korea dan berusaha mencari titik temu, sambil dia bertelepon dengan host kami, sambil kami berjalan mengikuti si cowo nyentrik ini dengan percaya… Dan taraaaaaa… Finally kami ketemu sama May, our lovely host.

Ya ampunnn ga terkatakan gimana senengnya kami pas ketemu may. Saya ucapkan kahmsahamnidaaa berkali-kali ke cowok itu. Untung ga gue salim cium tangan hahahaha…

Makasih masnya dah mau ngabisin pulsanya buat nelpon host kami, mudah-mudahan itu sesama operator ya, gratis telponannya. Hehehehehee

Btw, speaking of nyasar..kami nyasar beberapa kali selama di Seoul. Walau mereka ga bisa bahasa Inggris sebisa mungkin mereka bantu kami. Memang sebaiknya kita nanya ke youngsters instead of old people… Yang anak muda kemungkinannya lebih besar bisa berbahasa Inggris. Nyasar paling ngeselin itu waktu hari terakhir pas nyari lokasi syuting “Temperature of love”, gara-gara salah belok doank.. Jadi sejam lebih kami jalan kaki ga jelas. Ohhhh my bad. Tapi ga usah sedih, kadang nyasar malah bikin kita ketemu unexpected places. Contohnya kami jadi ketemu forest park yang cantik banget daun-daun autumnya.

Nyasar juga pas pulang dari Namdemun market, eh malah ketemu spot foto gate cantik korea

dan ketemu spot foto “I Love Korea di City Hall”.

Nyasar di Gangnam, malah ketemu gedung-gedung cantik.

Bahkan nyasar pas nyari toilet umum si area Gyeongbokgung malah nemu Seoul Education museum

Intinya nyasar di Korea masih menyenangkan aja sih buat saya. Apalagi kalau nemu spot foto cantik dan kalau bisa dibonusin ketemu idola2ku semacam Hyun Bin lah minimal. Hahahahaha ngayal aeeeee lu Jo…

Ps: Yaelah, ga usah jauh-jauh ke korea, cuman di Jabodetabek aja bisa nyasar bertubi-tubi. Thank God ada Waze

Ps lagi: Di korea ku ga bisa pake google maps or Waze. Adanya naver. Ora ngerti gue…

Ok, sekian dulu episode kedua cerita koreaku. Yaelah dah tahun lalu yak.. Basinya mit-amit jo… πŸ˜‚

Anneyong….

Joeyz

8

Today 10 Years Ago

Today 10 years ago,

We tied the knots

We made our vow

We were officially a family

We argued

We fought

We gave our evil eyes to each other

We yelled each other

Oh thank God, we didn’t kill each other.. Hahaha

Time flies oh so fast. Happy 10 years wedding anniversary uppa. This marriage won’t work if you are not kind enough as a human being. Thank you for helping me in raising the kids, I mean.. You are so helpful. Thank you for being so detailed n demanding in taking care of the kids.. Which is sometimes makes me feel cranky hahahaa… Thank you for loving me the way I am. We both are so stubborn but ohhhh but we managed to live together for 10 years.

Thank you for letting me hang out with my besties, for letting me going to the concerts of my fav band. For letting me buying my fav things. For enjoying the food I made for you. For the love you have, for your listening ears, for everything…. For everything… I thank God for you.

“May we always remember the love that drew us together. Teach us how to celebrate & nourish that love, so nothing can divide us. May our words be kind and our hearts be gentle. May we be quick to forgive and keep no record of wrongs. Dear Lord, may our marriage be a reflection of your great love and grace. Amen”

(taken from our marriage prayer 10 years ago)

Happy 10Years Wedding Anniversary to us

7

Mendarat Di Incheon, My Heart is FullπŸ’“

Hore akhirnya ada mood nulis trip ke Korea November tahun lalu (yasalam, kurang basi apa gimana dah Jo?)Ok, jadi rencana ke Korea ini sebenernya selalu tertunda. Akhirnya nekat beli tiket untuk autumn. Iya musim gugur kayaknya cantik banget menurut saya. Setelah begadang selama seminggu untuk bikin itenerary, akhirnya saya dan uppa siap berangkat tepat tanggal 31 Oktober. Iya cuma berdua uppa aja, anak2 belum ikut karena banyak hal.

Nah karena kami sudah tinggal di Bandung, jadi bingung juga ya anak2 siapa yang jaga. Untungnya si mamak dah pulang dari Amrik bulan Oktober, jadilah doi kelar nengokin cucunya yang baru lahir disana (dan bantuin adek saya si Jc selama 4 bulan) dia kudu lanjut ama cucunya yang di Bandung. Puji Tuhan punya ortu masih sehat walafiat. Bukan asas manfaat loh ya. Mamak bapak memang senang ikut andil urus Duo G, toh bukan tiap hari juga. Doa saya tiap mau berepergian meninggalkan anak2 sama opungnya selalu fokus pada “kesehatan”.

Iya, ini kali kedua kami pergi berdua uppa dalam waktu seminggu ninggalin anak2. Kalau anak2 kurang sehat or sakit? Manalah tenang hati ya kan.Syukurlah anak2 sehat. Saya berangkat dari Bandung Selasa sore, naik travel menuju Jakarta (ke rumah uppa), dan ternyata jalanan macet parah. Saya berangkat jam 5 dari Cihampelas, nyampe jam 11 malam aja donk di Cengkareng. Di jemput uppa di pinggir tol tengah malam ya ampunnn perjuangan amat ini demi ke Korea. HahahahaNyampe rumah mertua dah jam 11 malam lewat, beberes koper lagi masukin baju uppa, mandi, jam 1 pagi akhirnya tidur, walau tidur ayam karena jam 3 harus dah bangun lagi.

Penerbangan ke KL jam 5.30 pagi jadi ya udin ga usah mandi lagi ye kan. Tibalah di airport, nyari sarapan dan beli neck pillow. Masuk ke pesawat, dan tiba di KL. Transit di KL 6 jam dan diisi dengan nonton youtube ajah. Sengaja wifi yg kita sewa bawa dari jakarta minta diaktifin di KL. Wifi bandara ga mumpuni. Dan akhirnya yg ditunggu-tunggu pun tiba. Masuk ke pesawat dari KL menuju Incheon, disini hati dah mulai gremet2, hahaha noraks deh pokoknya. Duduk manis dan bobo, tetiba dah 6 jam aja kita pun tiba di Incheon Airport.

Sungghuh, hati deg-deg ser. Bukan karena apa-apa sik, tapi mikirin jam landing kita yang mepet banget ama last train subway kita. Huhuhu… Ngntri di Imigrasi, ambil luggage, dan isi ulang mrt cardnya. Semua serba tergesa-gesa. Tapiiiii… Tapiiiii… Begitu kita keluar airport dan mau nyebrang jalan kaki ke MRT station…. Hatiku tuh menclos menclosss… Huaaaaaa akhirnya kakiku menginjakkan Korea… Eh pas lagi hati seneng gitu baru nyadar ternyata kita disambut 9 derajat sajooo dan ya ampun dingin banget ngettt nget… Walau udah pake coat dan scarf. Ingin segera aku mencari dada Hyun Bin agar dipeluk. Eh oopppss lupa dink, ada uppa akuh yak… Mau peluk doi juga susah, dia bawa koper dan tentengan hahahaha.

Fokus jo.. Fokus 😁Baiklah.. Sambil setengah berlari, kami menuju MRT station, kami pun lega karena masih dapat last train sekitar jam 11 malam lewat. Tujuan kami adalah Hongik station. Untung cari tempat tinggal di Hongdae, karena ga perlu ganti line, langsung turun di Hongik. Begitu turun di Hongik dan keluar di exit 2, mataku kayak hampir berair gitu.. Hahaha mau nangis akutuh hahaha noraksnya ya ampun. Dengerin orang pada bahasa Korea, its like living in kdrama.

Lol….Senangnya..senangnya…Kalian yang baca, berasa ga sih senangnya akuh?Tapi ada drama setelah senang nyampe, kita nyasar bertubi-tubi untuk nyari tempat tinggal kita. Gimana cerita nyasarnya? Nantikan episode ke 2 ya dari seri perjalanan koreaku yg ternyata udah hampir setahun lalu wkwkwkww gak kurang basi gimana coba kan? πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜πŸ˜πŸ˜AAnneyong..Joeyz

0

19. Album Cerita

(19/30)

.Album Cerita.
Ingin menyimpan sebanyak-banyaknya momen foto mereka berdua.

Karena jika waktunya tiba,
Saat mereka dewasa,
Atau bahkan saat mereka menua,
Mereka akan tersenyum bahagia
Melihat potret diri mereka.
Tak usah aku repot untuk bercerita,
Akan kisah mereka berdua.
Akan kuperlihatkan pada mereka
Foto-foto yang sudah kusimpan lama.
Kiranya akan menjadi cerita
Yang akan mereka kenang sepanjang masa.
@30haribercerita
#30HARIBERCERITA
#30hbc1919 #gwingav

0

18. TENANG

(18/30) .TENANG.

Buatku sangat mudah untuk mencari suasana tenang. Tinggal masuk kamar dan tak ada lagi pengang.

Tinggal pergi keluar rumah mencari tempat sepi maka tegang pun hilang.

Katanya pantai pun tenang,
Mendengarkan deru ombak yang datang bergelombang, akan mengurangi rasa bimbang.

Bagaimana bila malam datang? Ya tentu kau bisa melihat langit sambil menatap bintang.

Kau juga bisa menyaksikan matahari terbenam tanpa penghalang.
Tapi bagiku tak perlu jauh ku berpetualang hanya
untuk mendapatkan suasana yang tenang.
Cukup ku masuk kedalam sebuah ruang,
kududuk disana dan rasa tenang pun datang saat semua hajat telah dibuang.πŸ˜€πŸ˜±πŸ™Š @30haribercerita #30HARIBERCERITA #30hbc19tenang

0

5. Ketika Cinta

(5/30)

.Ketika Cinta.

Ketika cinta, kita pun lupa

Lupa segala, bahkan tak pernah mengaggap masalah yang ada.

Kadang aku bertanya-bertanya

Andaikan di dunia tak ada benci, dan hanya ada cinta.

Akankah hidup tetap berwarna?

Akankah kita bisa selalu tertawa, walau badai menerpa?

Entahlah, aku kadang ingin berbisik pada yang Kuasa.

“Bisakah cinta tetap tinggal selamanya? Agar tak ada hati yang terluka.”

Karena ketika cinta tak lagi ada, Hidup seakan sia-sia.

#30haribercerita #30hbc1905

2

4.FANGIRLING

(4/30)

Tahukah kalian kalau fangirling itu sungguh menyenangkan? Hahahaa Jaman SMP bisa2nya gue ngefans ama Teuku Ryan. Yasalammmmm. Hahahaha ngintilin dia keluar masuk toko di Plaza Senayan. Kacawwwww…πŸ˜πŸ˜… Pernah juga suka sama alm #Bradrenfro haishhh lawas sekali.
Yang baca blog gue juga pasti tau gue tergila-gila sama Theo James kan sampe ko @armantjandrawidjaja Kirimin gue dari Lionsgate kaos sebadan isinya gambar muka Theo James hahahahaa. Belom lagi kalau nyebutin aktor lawas fav gue si Ethan Hawke. Ahhh ga kelar2 deh.

Yang paling genggeus itu kalau udah kambuh kekoreaannya. Dulu banget jaman awal gila kdrama tahun 2003 lah ya itu first crushnya sama Kim Rae Won lalu Won Bin tapi keknya paling awet ama Kim Rae won sih soalnya drama dia banyak. Won Bin kan jarang ngedrama.

Tahun 2016 tahun bangkitnya gairah ngedrama gue setelah sekian tahun vakum. Otomatis semakin banyak drama yang gue tonton maka semakin banyak bias gue. Trus itu kenapa babang #Hyunbin ada diurutan 1 fotonya? Karena rating dia di hati gue lagi tinggi banget sis. Hahahahaa drama lawasnya pun gue tonton.. Bahkan moviesnya dia. Pssstt film dia bagus2 loh. Pokoknya apa aja yang menyangkut Hyun Bin… Sikat blehhh. Hahahaha.
Apa kriteria gue untuk sampe ngefans ama aktor Korea? Gue suka yang aktingnya kece, muka cakep, dan dalam kehidupan aslinya ga neko2 or aneh2. Oh sama yang bisa scene fighting ya biar looks macho. Anyway dulu pernah nulis blog judulnya “kecuali park bo gum” iya ada syaratnya gue suka yg usianya dah 30 keatas kecuali park bo gum. Dia ga ada di foto ini karena ga muat dan anggap aja karena dia cukup disimpen dalam hati. 😜

Jadi siapa biasmu?

2

3.Rejeki Nomplok

(3/30)

What is rejeki nomplok? Menurut wikipedia, rejeki nomplok adalah…. Ummmm males ah riset2, udah menurut gue aja ya, hahahaa rejeki nomplok itu adalah rejeki yang tak disangka dan tak dinyana tanpa ekspektasi apa2. . .
Beberapa bulan lalu temen gue pindah ke Belanda dan dia mau jual mobilnya, trus temen gereja ada yang nyari mobil second. Gue perkenalkan mereka dan mereka cucokkk dan deal. Gak lama temen gue yang punya mobil WA “Aku ada transfer dikit kak, mayan buat jajan cireng”. Uang trimakasih karena dah bantuin dia jual mobilnya. Padahal gue ga ngarep apa-apa lagian cuma menghubungkan pembeli dan penjual doank yang mana sama2 temen dua2nya. Sippp gapapa donk dah ditransfer juga. Jajan cireng dalam pikiran gue ya berarti seratus or duaratus ribu ya, soale jajan cireng seratus ribu juga dah ampe eneg sih keknya. Hahahaha… Cek saldo, eh ditransfernya 1,5 juta. Wahhhh ini buat jajan cireng setahun ya kak maksudnya? πŸ˜‚ Hahahaha Rejeki nomplok part 1 ya gengs. . .
Beberapa tahun lalu bawa duo G main ke Kidspace di Pondok Indah. Pernah cerita di blog dan IG juga sih. Ternyata pas lagi main disana, disamperin sama Alex,stylistnya Majalah Ayah Bunda eh ternyata lagi ada pemotretan dan modelnya ada yang ga datang. Jadilah kakak Gwin ditawarin jadi model pengganti. Temanya adalah Yoga for kids. Jadi disuruh ganti baju dan fotonya mayan lama, adalah sejaman lebih. Kakak G susah senyumnya. Pas kelar fotoan si kak alex suruh ttd surat gitu trus dia bilang “sorry ya kak honornya ga gede sih cuma buat lucu2an aja”. Oh lucu2an itu berapa ya? Pas cek rekening sebulan kemudian, ada 1,5 juta dari ayahbunda. Oalah ga dibayar juga sebenernya rela-rela aja sih hahahaha secara nampang sehalaman penuh di majalah ayah bunda.
Jadi rejeki nomplok apa yang pernah kamu dapat? Btw kalau ngarep artinya bukan rejeki nomplok lagi ya judulnya. Hahahaha dulu dikiss sama Nina Persson vokalis The Cardigans di acara meet and greet juga bak rejeki nomplok karena ga ngarep… Sekian @30haribercerita
Kali ini. #30hbc1903

0

2. DUA

(2/30)

Hari kedua @30haribercerita Yang bertema “dua”.

Angka dua bisa punya banyak makna buat gue. Gue hanya dua bersaudara, dan punya 2 anak. Gue pernah diduain juga sama mantan pacar #WoyyyJanganCurcolWoyyy 😜 Tapi menurut gue makna angka dua yang paling berarti dalam hidup adalah “Kesempatan kedua”.

Gue pernah memberi kesempatan kedua untuk beberapa orang yang hadir dalam hidup gue. Menurut gue, tiap orang berhak diberi kesempatan kedua, because people tends to make mistakes and they deserve to get second chance.

Di tahun 2019 ini harus dua kali lebih giat belajar,

dua kali lebih gigih bekerja,

dua kali lebih rajin olahraga,

dua kali lebih sering tersenyum

dan dua kali lebih sering bersyukur.

Hmmmmm… boleh ga dua kali gajian dalam sebulan? Hahahaha endingnya duitttt maning, son. Sekian cerita di hari kedua #30haribercerita kali ini.