65

Selera Uppa…

Pernah ga nitipin keperluan perempuan ke cowok? Saya pernah nitip beliin lipstik, lah puyeng dia males katanya nanya mbak-mbak SPG nya (lagian istrinya juga error, beli lipstik kok nitip suami)Nah pernah juga akik nitip beliin white musk body shop, bener sih belinya, eh yang tiap hari pake malah dia. Iki piye toh?

Adalah barang-barang yang saya minta dia beliin tapi berujung sayanya gak sreg dan dia bete dah capek2 pilih and beliin istrinya eh berakhir gak puas

Barang titipan yang baru aja uppa beli beberapa bulan lalu adalah ini:
image
Yang bikin magicnya adalah, saya cuma kasih tau size saya (6 or 37/38) jangan yang heelnya terlalu tinggi. Eh he sent me that pic. Dalam hati lumayan juga nih pilihan dan selera uppa. Dari semua barang titipan yang saya minta selama ini, kayaknya ini yang paling memuaskan hati. Hahahaha…nampaknya uppa sudah mulai memahami selera istrinya *biasanya mah ngaco mulu..*

Nah sekarang saya juga udah tau tipe kemeja kesukaan uppa. Biasanya dia suka protes ama tipe bahannya.. harus yang benar-benar adem, warna kalem dan motif mainstream (kotak2 or garis2) iyeee jangan yang ada motif bunga dikit ogah dia. Ada 3 kemeja dia ga mau pake karena ga menuhin syarat-syarat dia tadi itu. Kalo selera sepatu? Ahhh masih belum nalar saiyahhh! Sepatu cowo terlihat sama semua kan ya?…any male bloggers can explain it?

Advertisements
46

SIBOLGA: Demi Sekeping Kenangan Masa Kecil

Ini adalah lanjutan perjalanan kami waktu ke Sumatera Utara bulan November lalu. Ebusettt ga kelar-kelar yak. Ini postingan sebelumnya:

Jakarta-Medan

Medan-Parapat-Tuktuk

Tuktuk-Sianjur Mula-Mula

Sianjur Mula-Mula, Desa Indah Nan Magis

Sibolga adalah kota tujuan kami setelah Samosir. Giliran saya untuk bermesraan dengan Sianjur Mula-Mula usai sudah. Sekarang adalah giliran uppa untuk mewujudkan rindunya yang mendalam terhadap kampung halamannya, tempat ia dilahirkan dan dibesarkan, Sibolga.

Badan masih capek banget dan rasanya belum rela meninggalkan Tuktuk. Tapi jam 2 siang kami akhirnya check out dari hotel Carolina Tuktuk dan menunggu kapal untuk menyebrang ke Parapat. Jam 3 sore kapal akhirnya datang dan kami naik dengan tas kami yang makin berat (udah terisi sama belanjaan oleh-oleh di Tomok).

Tak mau kehilangan momen ini, kami diam sepanjang perjalanan, memandangi danau toba lekat-lekat. Bukit-bukit yang mengelilingi juga bikin hati hangat. Oh Danau Toba, sae naeng hu tatap (artinya;oh danau toba, selalu ingin kutatap>>salah satu lirik lagu batak).
Sesekali uppa mengambil kamera dan mengabadikan pemandangan yang bikin speechless itu. Maaf ya ini kenapa kami kok kelihatan banget noraknya, ketauan banget gitu udah lama ga jalan-jalan. Hehehe…Padahal dua tahun berturut-turut kami ke Bali kok untuk jalan-jalan keluarga. Eh trus saya curiga, apa jangan-jangan ini efek ga bawa bocils ya? Jadi bisa nyantai melamun liatin sekitar. Hahahaha ya soalnya kalo ama bocils suka remfong sendiri. Itu sebabnya jalan-jalan tanpa bocils alias berdua pasangan aja nampaknya perlu dilakukan sesekali. Jangan keseringan tapi, bisa dipecat jadi anak deh saya ama si mamak yang dijadiin tempat nitip bocils. Hehehe.. I love you mekmok.

30 menit perjalanan menyebrang dan kami pun tiba di Pelabuhan Tiga Raja, Parapat. Saya dan uppa bingung nyari travel yang menuju Sibolga. Kita emang nekat banget ga ada booking dulu sebelumnya.

Long story short, kita dikasihtau ama warga setempat dimana bisa naik mobil menuju Sibolga. Kita dah pasrah naik apa aja deh yang penting bisa nyampe malam itu juga di Sibolga. Tapi sepasrah-pasrahnya kami, kami tetap berharap itu adalah kendaraan yang layak ditumpangi….karena perjalanan dari Parapat menuju Sibolga ditempuh dengan 6-7 jam sajah! *weeewww fantat tefos dah tuh*.

Jadilah kita terkatung-katung antara ada apa nggak nih bis atau mobil yang akan membawa kita ke Sibolga. Jam 4 Sore datanglah yang dinanti-nanti. Ternyata kita naik mobil colt alias L300 yang mini bus ya istilahnya. Penumpangnya ga banyak. Kita duduk di jok paling belakang. Si mamak bilang kalau saya bakalan eneg dan bisa m*ntah perjalanan nanti ke Sibolga, karena jalannya jelek dan berkelok-kelok. Antimo dan Tolak angin selalu sedia juga air putih. Kita pun berangkat menuju Sibolga.

Ini adalah kali pertama saya ke Sibolga. Nah menarik sekali perjalanan menuju Sibolga ini, karena kami melewati kampung-kampung atau desa-desa yang terkenal di kalangan orang batak toba.

Oke, Porsea adalah kampung yang pertama kami lewati setelah meninggalkan Parapat. Wahhh saya langsung ambil handphone dan foto sudut-sudut desa porsea, mau saya kasih liat si mamak. Mamak pernah lama tinggal di Porsea waktu gadis dulu. Terus kita lewatin juga Desa Balige. Banyak sekali orang batak yang merantau ke kota besar dari kampung ini. Dari Balige kami juga melewati Siborong-borong. Asli saya terpukau melihat Siborong-borong karena selama ini saya anggap remeh ama kampung ini (mungkin dari namanya yang ga kece ya.*sungkem ama par siborong2) Saya kira ini kampung yang udik banget gitu. Eh ternyata di Siborong-borong ini udah maju, ada hotel segala dan banyak bangunan-bangunan semacam bank dan ATM juga supermarket dan ruko-ruko.

Setelah melewati Siborong-borong, kami pun tiba di Tarutung. Yes! tarutung dan siborong-borong mirip-mirip deh desanya, udah lumayan maju. Banyak sekali para perantau sampai ke luar negeri sana yang asalnya dari Siborong-borong dan Tarutung ini. Di Tarutung kami berhenti untuk menunggu penumpang, karena dari tadi itu penumpang naik turun di Balige, Porsea, siborong-borong dan Tarutung. Nah dari Tarutung ini akan menempuh 3 jam perjalanan lagi supaya sampai di Sibolga *kretekin pinggang*. 😀

Suasana di dalam colt l300 yang super mewah. hmmm gimana ga mewah kalo bisa ngelurusin kaki diatas krat teh botol...hahahaha...

Suasana di salam colt l300 yang super mewah. hmmm gimana ga mewah kalo bisa ngelurusin kaki diatas krat teh botol…hahahaha…

Kami beli makanan, nasi padang dibungkus dan makan di mobil (duhhh kebayang ga sih remfongnyaaa?) Ehya tapi namanya juga laper, disikat ajalah. Perjalanan dari Tarutung menuju Sibolga inilah yang paling mengerikan. Mengerikan karena jalanannya rusak semua, hampir ga ada yang mulus. Paling dashyatnya adalah ketika sudah 2 jam lagi menuju sibolga, jalanannya asli belok-belok dengan tikungan tajam, kiri kanan jurang. CRAZY!!!!!!

Maka sekali lagi saya mengacungi jempol tehadap supir-supir di Medan dan sekitarnya ini. Ya ampun deh, kami kayak lagi NGE-DRIFT! seriously! beneran berasa ada di film Fast and Furious. Nah benerlah yang dibilang mamak bahwa saya bakalan eneg dan perut rasanya mau dikocok-kocok. Akhirnya saya diam seribu bahasa sambil nahan eneg …juga pejamin mata biar ga berasa-berasa amat. Si uppa donk, malah ngobrol ama keneknya, terus dia langsung pengen m*ntah…huhuhuhu payah!.lagian udah tau jalananya parah gitu dia malah ngobrol.

Jadi begitulah, kita selesai berpetualang di perjalanan yang super duper susah itu, akhirnya kita sampai juga di Sibolga. Kita naik becak dari terminal menuju hotel Wisata Indonesia. Hotel ini gak banget deh. Mahalnya doank, tapi jorok dan ga keurus. Dia terkenal karena hotel ini udah ada lama di Sibolga dan sebagai hotel terbagus dulunya disini. Huhhhh paling sebel liat hotel jorok. Ga nyaman. Mending hotelnya kecil dan sederhana tapi dalamnya masih fresh dan bersih. Kami pun langsung tepar dan besoknya bangun untuk sarapan di restoran hotel.

Sarapannya standard  banget, tapi yang penting ga sakit perut kan. Hehehe….selesai makan kami keliling Sibolga naik becak. Iya belom mandi kok kami, hehehe soalnya nanggung abis keliling-keliling kami mesti ke gereja, soalnya kami cuma sebentar kan di Sibolga, jadi manfaatin waktu sebaik-baiknya. Disinilah perjalanan menjemput sekeping kenangan masa kecil uppa dimulai. Tsahhhh bahasanya buuuu! hahhaha…ya abis memang uppa rindu banget setelah 26 tahun. Ralat ya waktu itu saya bilang uppa 24 tahun ga pulkam, ternyata 26 tahun katanya.

Pagi itu agenda kami adalah keliling naik becak mencari rumahnya waktu kecil dan rumah ompungnya (neneknya si uppa). Agak susah mencarinya, tapi akhrnya kami dapat. Lalu uppa puas berkeliling area jalanan komplek rumahnya dulu, kita balik ke hotel dan mandi lalu siap-siap ke gereja. Selesai dari gereja kita packing-packing karena udah jamnya check out. Gile deh nih hotel ditelfonin mulu karena kita belum keluar-keluar juga. Wajarlah telat-telat 20 menit mah ya, sebel banget rasanya. Jadi kita nitip tas dulu di resepsionis dan kita pergi lunch dan mau jalan-jalan ke pantai Pandan, dan pantai Kalangan. Padahal saya pengennya ke pulau poncan. Pulau poncan ini ada di sebrang hotel tempat kami nginap. Malah ada boat khusus dari hotel menuju pulau poncan ini. Tapi uppa ngotot mau ke Pantai pandan daan kalangan. Saya penasaran, kayak apa sih bagusnya? huhhhh ternyata soda-sodara, biasa aja pantainya. Yaudin, liat aja ya foto-foto dibawah ini, perjalanan kami selama di Sibolga.

kamar hotel, kalau kamarnya not bad. Toiletnya saya ga suka

kamar hotel, kalau kamarnya not bad. Toiletnya saya ga suka

lobby hotel

lobby hotel

The view from our hotel room (Hotel Wisata Indonesia)

The view from our hotel room (Hotel Wisata Indonesia) hotelnya memang langsung mengahadap pantai.

 

Jiahhh di Sibolga teteup ya ada jualan bubur ayam Bandung :)

Jiahhh di Sibolga teteup ya ada jualan bubur ayam Bandung 🙂

 

salah satu sudut kota Sibolga

salah satu sudut kota Sibolga. Kotanya agak-agak mirip Sumedang.

 

another one

another one

 

Jl. Aso-aso, the place where husband spent his childhood

Jl. Aso-aso, the place where my husband spent his childhood

touring in the morning with tukang becak, yang mana ternyata si tukang becak kenal juga ama temen2nya uppa waktu kecil...jadilah kita muter2 sambil bernostalgia

touring in the morning with tukang becak, yang mana ternyata si tukang becak kenal juga ama temen2nya uppa waktu kecil…jadilah kita muter2 sambil bernostalgia

 

Uppa senengnya bukan main! after 26 years ga pulang kampung bok

Uppa senengnya bukan main! after 26 years ga pulang kampung bok. Dia bilang tadinya gedung hijau disampingnyaitu adalah lapangan tempat dia main-main dulunya.

 

Kami berhasil menemukan rumah ompung (ompungnya uppa dari mama)si bapak inilah yang membeli rumah ompung dulunya, sebelum ompung pindah ke Jakarta. Rumahnya ga ada dipugar sama sekali.

Kami berhasil menemukan rumah ompung (ompungnya uppa dari mama) keluarga si bapak inilah yang membeli rumah ompung dulunya, sebelum ompung pindah ke Jakarta. Rumahnya ga ada dipugar sama sekali.

 

Uppa di depan rumah ompungnya...

Uppa di depan rumah ompungnya…


belom mandi dah jalan2

belom mandi dah jalan2

IMG_2057

pantai kalangan

pantai kalangan. Biasa aja kan?

 

Sibolga SDA church

Sibolga SDA church, gereja uppa sejak kecil

IMG_2063

after church

after church

Pusat kota Sibolga

Pusat kota Sibolga. Ciyeee ada Sibolga Square yaaa

Dede yusup kawe 2

Dede yusup kawe 2 😀 *batuk, keselek kedondong*

becak motor...banyak banget di Sibolga...ya sama kayak di Medan

becak motor…banyak banget di Sibolga…ya sama kayak di Medan sih, dimana-mana bentor

Sibolga

gedung perkantoran di Sibolga

 

Hotel Wisata Indonesia (WI) tempat kami menginap

Hotel Wisata Indonesia (WI) tempat kami menginap

Pantai Kalangan

Pantai Kalangan

Banyak semut ternyata pas duduk...semut raksasa semua lagi

Banyak semut ternyata pas duduk…semut raksasa semua lagi

ikan asinnnn....

ikan asinnnn….

Ikan asin dari Sibolga. Enakkkk katanya. Saya cuma beli ikan teri aja

Ikan asin dari Sibolga. Enakkkk katanya. Saya cuma beli ikan teri aja

Hujan. Becak tumpangan kami setia menunggu sampai selesai belanja ikan

Hujan. Becak tumpangan kami setia menunggu sampai selesai belanja ikan

ikan yang sudah di pack

ikan yang sudah di pack. Harga per pack nya 10rb rupiah

 

Pulau Poncan, yang gagal dikunjungi. Katanya disini bagus pantainya

Pulau Poncan, yang gagal dikunjungi. Katanya  bagus pantainya. Padahal cuma nyebrang 30 menit dari hotel

Anak-anak kecil di pinggir pantai

Anak-anak kecil di pinggir pantai. Ohya mereka ini orang Nias. Di sibolga sudah mix orang-orangnya. Banyak orang Padang juga dan Melayu juga Batak toba dn batak Nias.

Oh iya, kalau ke Sibolga kulinernya apa? tentu seafoodnya juara, ya tapi kami ga sempat nyoba yang tempat favorit disini, jadi ini tempat rekomendasi dari ibu pedagang ikan yang diatas tadi.Lupa apa nama restorannya.

ikan apa ya lupa, tapi enak banget...dagingnya manisss

ikan apa ya lupa, tapi enak banget…dagingnya manisss

segerrrr banget!

segerrrr banget!

kalo ini makan siang rumah makan padang. slurrppp

kalo ini makan siang rumah makan padang. slurrppp

Sekian cerita jalan-jalan saya dan uppa di Sibolga.Sebenernya uppa kurang puas mengunjungi kampung halamannya ini. Next time mesti lebih panjang waktunya. Kami pun pulang jam 9 malam dan naik travel lagi menuju Medan dengan total perjalanan 10 jam sajah! OMG!!!! ga terkatakan gimana tersiksanya itu badan.

But we were so happy! Terimakasih untuk jalan-jalannya ya uppa dahlingggg *ketjoep*

😀

42

We’ll be counting stars!

Dear Uppa,

Suatu saat nanti kita akan duduk-duduk santai di tepi pantai,

sambil aku baca novel kesukaanku, kamu sibuk ngeliatin ombak, menghirup udara pantai seperti kesukaanmu, sambil sesekali mencium pipiku? atau sekedar menatapku yang sedang asik membaca.

Suatu saat nanti kita sedang duduk di pantai dan memikirkan betapa baiknya TUHAN bahwa kita diberi waktu untuk bekerja keras (keras sekali) untuk menikmati hari tua kita nanti….. hari dimana anak-anak kita sudah pergi dari rumah kita dan mempunyai keluarga masing-masing.

Dear Uppa,

Suatu hari nanti kita akan duduk di tepi pantai, dibawah terangnya sinar bulan dan kita akan duduk menatap ke langit dan mengitung bintang diatas sana, bintang yang tak terhitung jumlahnya, sama dengan bayaknya berkat yang Tuhan sudah berikan pada kita, sama seperti banyaknya cobaan yang kita sudah lalui…..

Aku akan menantikan hari itu uppa, dan sementara itu kita akan tetap berjalan bersama, bergandengan tangan sambil menyemangati satu sama lain, bahwa semua cobaan ini akan berlalu. Semua hal yang terlihat sulit ini akan terselesaikan. I believe in you uppa! I believe in us.

WE CAN DO IT!

Lately I been, I been losing sleep
Dreaming about the things that we could be
But baby, I been, I been prayin’ hard
Said no more counting dollars
We’ll be counting stars
Yeah, we’ll be counting stars

xoxo,

your lovely wife

PS: no, this is me who is actually not in the mellow or sad situation, cuma lagi ingin menyemangati diri sendiri aja, dan suka dengan lagu ONE REPUBLIC ini…(actually suka beberapa lagu mereka)…

so , enjoy the song!

52

Celebrating Our Day

Ngapain aja wedding anniversary kemaren?

Jika  ditengok dan ditelusuri kebelakang, ada banyak sekali rencana yang ingin dilakukan oleh saya dan uppa untuk anniversary kali ini. Karena menurut saya, Anniversary kali ini cukup spesial, yang ke LIMA!

Melewati 5 tahun pertama itu kan rasanya sesuatuuuu gitu ya! jadi perlu dikenang dengan baik. Nah masih inget dengan postingan saya yang ini? disitu saya bilang ke uppa bahwa semoga kita bisa berdua bisa ke Lombok (ya semacam second hanimun gitu lah…..kekeup pilkabe nya kakaaaaa….ntar tekdung pulak awak kannnn…lol) Nah tetapi setelah urusan rumah ga kelar-kelar terdapatilah fakta bahwa banyak sekali biaya yang dibutuhkan untuk akad kredit rumah kami (yang masih belom jadi itu) agak shock emang denger berapa yang harus dihabiskan hanya untuk bayar tetek bengek pajak dll…..*lap keringet* nah maka rencana ke Lombok bubar blesssss makkk! ikhlasss ikhlasss…demi masa depan, lalu berencanalah saya untuk ngajakin uppa ke pulau sepa di kepulauan seribu. Tapi kok budgetnya lumayan ya untuk tempat yang kayaknya ga jauh-jauh amat dari jakarta itu, kira-kira 1,8 juta lah per orang. gileee males banget yaaa? Lalu pilihan jatuh ke pulau pramuka, eh tapi kata temen pulau pari lebih bagus lagi dan harganya murah cuma 400ribuan, eh ternyata itu kalo rombongan, kalau berdua kenanya 1,5 juta juga. HUHHHH kesal sayaaa!

Sebenernya bisa aja sih kalau mau dipaksain pergi, cuma mana enak sih kita pergi hura-hura tapi kita tau sebenernya its not in our list untuk bulan ini yang mana juga harus ikat pinggang kencang……Sebenernya masih ada income sih yang bakal masuk rekening dalam minggu-minggu ini (from my side job) tapi tetep aja rasanya gimana gituuu pergi tapi dalam otak berseliweran segala pengeluaran rumah tangga yang suka out of control. FYI I’m so bad in managing money! Jadilah saya bilang ke uppa, kayaknya kita ga jadi kemana-kemana deh pa, mungkin emang belum saatnya kita bisa berpergian seperti itu. Ga nyangka loh ini si mulut ceriwis ini bisa wise gitu ngomongnya…hahahaha…..Udah gitu adik saya baik banget lagi mau ngasih duit untuk kita bisa pergi liburan ke pulau pari itu, katanya hadiah anniversary Ah tapi saya tolak aja deh, soalnya bukan apa-apa sih, udah males juga mau perginya dan ya gitu deh emang ga niat kayaknya.

Uppa bilang, ini namanya bersakit-sakit dahulu maaa (asal jangan mati kemudian ya pa….waakakakakakkkk) ya jadi gitu deh, demi kewarasan bersama ehhh salah maksudnya demi masa depan yang cerah, demi lunasnya segala cicilan yang menghantui rumahtangga kami (hahahaha DEMYOUUUU cicilan! 😀 ) maka kami akhirnya merayakan wedding anniversary kami di Grand Indonesia sajalahhh…hahaha jauh bener ya dari Lombok eh endingnya di GI aja. Ah tak apa …demi apa tadi? yes demi masa depan yang cerah.

Okesippp, jadilah kami berduaan aja ke GI, bingung sebenernya mau kemana, pas ditengah jalan saya bilang, ga mau Ke mall Taman Anggrek or Mall puri ah (bosen pasti maennya situ mulu….hahaha anak jakbar kan yaaa) Jadilah kami ke GI. Clueless juga sih mau makan dimana dan mau nonton film apa. Eh iya sebelum kalian bertanya-tanya dimana duo G berada, yes I thank God for having a super mom…mereka ada di opung daycare. *cihuyyy banget ga tuhh*

Kami nyampe GI sekitar jam 7 kurang, langsung menuju blitz dan beli tiket, ga tau mau nonton apa, akhirnya nonton Open Windows (milih film itu simply karena Elijah Woodnya, nanti saya kasih tau kayak apa filmnya) jadi kita beli tiket yang buat jam 21.30 karena kita mau mamam dulu kan.Nah otw mau cari-cari resto yang enak dan ga aneh-aneh makanannya (you know what nggak aneh2 in my husband’s opinion is? yang ada menu NASI nyaaaa! duhhhh uppa my darling….) Jadilah kita bingung celingak celinguk….emang unplanned bangetlah ini wedding anniversary dinnernya.

Eh tapi kita tiba-tiba liat keramaian di sekitar lantai 4 kalo ga salah, lalu masuk ke area itu dan saya kayaknya liat banner acaranya di IG berseliweran deh ya. Nama eventnya kalo ga salah EAT ART LOUD, ya semacam bazzar gitulah. Banyak yang lucu-lucu tapi saya pura-pura ga liat aja, jadi setiap ada yang menarik perhatian (flat shoes dan pernak-pernik misalnya) langsung buru-buru menatap kedepan hahahaha..anggap aja itu fatamorgana…ehh tapi ga bisa fatamorgana kalo ngeliat booth makanan yang lucu-lucu….ahhh gampang banget tergodanya akuhhh. Makan risol yang harga per piecenya bikin mendadak ga napsu, 15 ribu aja satu buah risolnya kakaaaa. Iya sih dalemnya mozarella..tapi rasanya biasa aja..ga bikin akik sampe merem melek gitu. HAHAHAHA…. eh tunggu-tunggu…ada makanan yag menggiurkan banget kayak kue sus gitu tapi dalemnya dikasih ovamaltine (yang mahalnya amit2 kan ya) saya penapsaran pengen coba kayak apa sih rasa ovamaltine itu? udah pengen beli ini kue sus mungil yang kata penjualnya DA BESSSSTTTT!  karena selain pake ovamaltine juga pake cheese spread. OMG air liur ku pun datang saat ngetik ini. Dalem hati ya palingan harganya 20 ribuan gitulah,,,gapapa mahal dikit demi sepotong kue nan lezatos….. eh langsung bengong pas dikestau harga per piece kue susnya adalah 40 ribu sajaaaaaahhh! *pingsaaaaannn* yowes tanpa babibubeo kita capcusss dari tempat penuh dosa itu….lol

Kita ngelewatin lagi booth yang lain….duhh enak-enak semua deh makanannya dan unik-unik gitu. Rasanya pengen dicobain semua Tapi saya dan uppa ga mau terlalu kenyang kan ya, soalnya kita masih mau dinner berat. Trus kita mampir beli jus dalam botol gitu dan kayaknya sueger banget…jus yang homemade gitu rasanya bener original tanpa gula samasekali, harga per botolnya emang najong banget yakni 47 ribu saja. Ya tapi kalo soal healthy food and drink dengan harga mahal saya masih bisa tolerir….berasa ga rugi lah karena kan harga buah-buahan aja mahal banget. Selesai minum jus kita melewati berbagai jenis makanan lagi dan kalau boothnya rame kita jadi penasaran makanan apa sih mereka jual bisa sampe berkerubun gitu orang-orang. Salah satunya adalah eskrim korea yag bentuknya unik banget. Tapi saya ga tertarik sih belinya. Kita masih jalan terus (ebuset ini panjang bener bok booth-boothnya) saya sempat liat nasi gemuk citra 2 yang mana itu tiap hari saya lewatin kalo mau berangkat kerja…puncak dari segala kegilaan cemilan surgawi malam itu adalah KELASI…..yup kelasi yang artinya kelapa isi. Pernah baca dipostingannya tenkky alias Nadya. Jadilah kita ikut ngantri. Harganya masih make sense yakni 28 ribu dengan stengah batok kelapa yang kelapanya dikerok trus dikasih 1 scoop ice cream plus ketan item, kacang, lalu toppingnya bisa pilih, almond dan buah-buahan segar semacam peach, strawberry dll. Kita takut kekenyangan jadi beli 1 untuk berdua, eh yang ada nyesel karena pas nyobain rasanya enakkkk dan beranteman ama uppa kayak anak kecil karena berebutan makan..hahahaha….

wpid-20141004_195308.jpg

booth nya kelasi

booth nya kelasi

ga konsen antara mau nyuapin klasi ke mulut or mau senyum difoto uppa :)

ga konsen antara mau nyuapin klasi ke mulut or mau senyum difoto uppa 🙂

Kelar dari kelasi kita pun nyari tempat makan, dan ingat pesan uppa, dia mau yang ada nasinya. Kita pun ngelewatin Manhattan Fish Market, dan liat ada menu nasinya. Kita masuk dengan feeling pasti enaklah namanya ikan or seafood gitu kan ya, pasti cucok di lidah. Pernah baca reviewnya sekilas dan waktu itu baca reviewnya bilang makanan ini biasa-biasa aja. But let’s give it a try.

Menu yang kita pesan malam itu adalah Fish and chips sama ikan dori yang kuahnya mirip tomyam gitu (lupa namanya) dan ternyata enak banget menurut uppa, iya sih emang menu yang dipesan uppa (yang kayak kuah tomyam itu) enak…. fish and chips punya saya juga enak…emang sih ini bukan resto fancy gitu dan ga cucoklah buat wedding anniversary yang mau romantic dinner gitu hahaha..tapi tak apa daripada uppa cembetut ga makan nasi kan ya? lol

the not so romantic place

the not so romantic place

mine (fish and chips) at Manhattan fresh market

mine (fish and chips) at Manhattan fresh market

His. Yang enak menurut uppa

His. Yang enak menurut uppa

Kelar makan kita langsung capcus ke blitz, dan ternyata filmnya telat banget mulai. Molor stegah jam coba! jadi jam 10 lah itu film baru mulai. Dan ternyata film Open Windows ini sangat jauh dari harapan kami. Pokoknya film terngaco dan ternajong sepanjang hidup saya…asli beneran kita kecewa banget sama endingnya. Ga jelas! Mau ceritain detailnya aja saya males deh. Jadi buat kalian-kaliain yang ada rencana mau nonton… mending ga usah nonton kalo nggak mau end up sambil melongo kecewa kayak kami. huhhh nyebelin deh pokoknya. Tapi seperti biasa saya dan uppa akan melihat dari sisi lucunya…ya kami ketawa-ketawa aja mengomentari film itu. Dasar film NOJEL! Ga jelas.

Kita nyampe rumah udah jam stengah satu pagi….langsung tidur dan paginya kita bangun agak siang dan masih sempat jalan-jalan alias berjemur ke taman favorit kita.

Jadi begitulah kira-kira cerita wedding anniversary kali ini. Senang membaca semua ucapan selamat dari teman-teman di socmed, dan tentunya dari keluarga. Adik saya Jessie bahkan sempat mengirimkan ucapan pas banget dia and suaminya lagi traveling ke Barcelona. So sweet banget ya. Terimakasih untuk ucapan dan doa-doanya ya teman-teman.. mudah-mudahan dimana pun anniversary dirayakan soda-soda asmara akan tetap membara (hahaha pinjam kata2nya mba De) *ya tapi boleh donk tetap berharap ke Lombok?* lol 😀

greetings from Barcelona (my sist and her husband) so sweet

greetings from Barcelona (my sist and her husband) so sweet

Ok segitu dulu cerita dari saya, dan semoga seminggu ini bisa aktif nulis karena saya lagi libur sekolah alias mid term break! Yeayyyy!!! *perasaan libur mulu yaaakk?* 😀  😀

37

We’ll Share Forever, This I promise You……

Dear Myself,

Lima tahun belakangan dalam hidup gue berasa kayak naik roller coaster, deg-deg an, seru, menegangkan, kadang bikin gue ampe nangis dan teriak-teriak ga jelas.

Lima tahun belakangan dalam hidup gue itu bagaikan sebuah perubahan total, nggak ada lagi Joice yang bebas sebebas-bebasnya. Ga ada lagi Joice yang suka seenak udelnya minggat sana-sini kalau lagi ngambek.

Dear myself, sekarang gue udah ga bisa kaya gue yang dulu lagi, main kabur-kaburan kalau lagi ngambek. Gilak! ga asik banget deh nahan perasaan kesel tapi masih liat mukanya mondar-mandir didepan gue.

Lima tahun belakangan dalam hidup gue, gue ga bisa memutuskan semua keputusan sendirian aja. Ada dia yang selalu mendampingi gue.

Lima tahun belakangan ini gue selalu share semua beban hidup, suka duka sama orang yang satu ini.

Orang ini udah menjadi bagian dari hidup gue, diri gue, selama lima tahun belakangan ini, dan akan menjadi seperti ini terus, selamanya. Kadang gue suka mikir, kalau nggak sama dia, hidup gue gimana ya lima tahun belakangan ini? Banyak yang berseliweran dalam otak gue.

Tapi satu yang pasti, gue ini cukup beruntung akhirnya bisa membagi hidup sama laki-laki yang satu ini. Kenapa gue bilang cukup beruntung? gimana ngga beruntung kalau si laki-laki yang kadang nyebelin buat gue ini ternyata pada saat yang sama adalah satu-satunya laki-laki yang ngertiin gue banget,  yang sabar banget, yang selalu membuat gue nyaman. Tapi tetep sih kadangan gue suka lupa akan hal itu. Makanya perkelahian kecil masih tetep aja terjadi diantara kita.

Laki-laki satu ini menurut gue one of a kind! the best in my life. Pria pekerja keras yang ga tau capek, ga tahu ngeluh, dan dalam hidupnya dia selalu OPTIMIS! bertemu dengan gue yang super PESIMIS!

see? you got the point now? why I love him till death?

Our life is full of surprises, terlebih hadirnya duo G dalam hidup kita yang menambah meriahnya hidup…..dan bersyukur bahwa laki-laki satu ini ternyata adalah bapak yang baik banget buat anak-nya. Bapak yang mau gantiin diaper, bikinin susu, ngajakin maen, ngelonin pas tidur, bacain cerita dll.

Dear myself,

Semoga gue selalu inget bahwa si laki-laki satu ini adalah satu-satunya laki-laki yang selalu gue bisa andalkan setiap saat. Semoga lima tahun belakangan yang sudah kami lalui bersama adalah awal yang indah untuk menempuh puluhan tahun lagi didepan kami. Gue tahu hidup akan memberikan kami manis, pahit asam dan segala rasa yang ada dihidup ini. Tapi semoga kami pasti bisa melaluinya kalau kami tetap berpegangan tangan satu sama lain, tetap mengandalkan Tuhan dalam hidup kami. Amennnn!

Dear my love,

do you still remember our marriage prayer on our wedding day 5 years ago? 5 years ago, on OCTOBER 4th 2009

Our Marriage Prayer

“Lord, may we always remember the love that drew us together. Teach us how to celebrate & nourish that love, so nothing can divide us. May our words be kind and our hearts gentle. May we be quick to forgive and keep no record of wrongs. Dear Lord, may our marriage be a reflection of your great love and grace. Amen”

There’s nothing I can say except, how grateful I am to have you as my partner in life.

My forever partner……………….

The 5 years of our togetherness in marriage life has given me such a wonderful journey……

Another 50 years or many-many years of wedding anniversarry awaits.

We’ll walk hand-in-hand and ask God….to bring this marriage life into  a beautiful journey…Amen

Happy 5th Wedding anniversary dearest husband!

 

Here is a glimpse of our love journey, I wrote it last year on our 4th wedding anniversary.

And as a bonus , here is our wedding song. This song is supposedly sang on our wedding reception because I love how Ronan Keating sang it. Unfortunately, we were not able to have it because of the complicated adat ceremony. 😦

“This I Promise You”

My love, here I stand before you
I am yours now from this moment on
Take my hand, only you can stop me shaking
We’ll share forever, this I promise you[Chorus]
And when I look in your eyes
All of my life is before me
And I’m not running anymore
‘Cause I already know I’m home
With every beat of my heart
I’ll give you my love completely
My darling, this I promise youMy love, I can feel your heartbeat
As we dance now closer than before
Don’t let go, ’cause I could almost cry now
This is forever, I make this vow to you[Repeat chorus]

My darling, this I promise you
My darling, this I promise you

“WE’LL SHARE FOREVER, THIS I PROMISE YOU >> Uppa said 2 days ago on our anniversary dinner, well, that’s not exactly what he said, but I can say that they got the same meaning. I love you dear uppa! 🙂

xoxo,

joeyz

 

22

Hercules-Bukan Review (moviedate with uppa)

PESAN PENDAHULUAN DARI SPONSOR:

deadline “my dream school “untuk JOEYZ BLOGIVERSARY diperpanjang sampai hari sabtu malam pukul 24.00 WIB ya……jangan lupa kumpulin tugas dari bu guru 😀

Sepasang muda-mudi, eh ralat…maskudnya sepasang suami istri tergesa-gesa memasuki mall yang tak begitu jauh dari rumah mereka. Jam 19.15 adalah jam tayang film yang mereka akan tonton. 15 menit sebelum film mulai, mereka akhirnya dapat tiket duduk di bangku agak depan, tapi masih okelah, ga terlalu depan. Lalu mereka……ahhhh tunggu-tunggu….ini kan bukan fiksi (yaelah jo! segitunya yang punya janji mau nulis fiksi…hahahha…maap maap)

 

Okeh lanjut yak!

Jadi nih, saya dan uppa akhirnya berhasil pergi kentjan berdua, setelah sekian kali batal melulu. Yeayyyy *Sorak-sorak bergembira* buat pasangan yang punya bocils mungkin momen pergi nonton ke bioskop berduaan itu sangat-sangat luar biasa rasanya…… *glekkk*

Entahlah sepertinya kami dapat restu dari semesta, karena walaupun dompet udah ga kece-kece amat lagi isinya, tapi masih bisalah untuk nonton yang tiketnya masih 50 rebu per orang….plus si emak langsung iya aja waktu kami mau nitip bocils….*horeeee*

Kelar beli tiket kami makan dulu di hokben (karena cuma itu resto fast food yang paling deket ama bioskop dan mungkin yang paling gampang dicerna uppa. Doi ga suka KFC dkk)

Makannya dah kayak orang barbar…sikatttt jek!!! selain karena lapar, juga karena kita buru-buru mau masuk bioskop. Ah telat memang, tapi tak apalah, paling telat 10-15 menit itu. Dan kita nonton film apa?

HERCULES!

Dibintangi Dwayne Johnson sebagagi Hercules. Tau kan cerita tentang HERCULES? Hercules yang perkasa, yang katanya anak dewa zeus.

Di film ini ceritanya si Hercules dibayang-bayangi oleh rasa bersalah atas tebunuhnya istri dan ketiga anaknya, pasca ia membantu salah seorang raja or penguasa di yunani (ga terlalu ngerti juga, karena ga liat dari awal) intinya dia harus pergi dari athena karena reputasinya sebagai hero yang dikagumi banyak orang hancur begitu saja karena dituduh dialah pembunuh istri dan anak-anaknya.

Jadilah hercules dan ke lima temannya yang masing-masing punya keahlian tersendiri menjadi kelompok yang disewa untuk memberantas kejahatan. Mereka nantinya akan dibayar dengan emas. Lucu deh karakter kelima temen-temennya ini.

1)  Ian McShane yang jadi Amphiaraus (ini namanya pada susah-susah amat, eike nyontek wikipedia yaww) 😀

Si Amphiaraus ini selain bisa berantem, doi adalah peramal, dan tau kapan saat mereka menang atau kalah, bahkan dia bisa liat kapan ajal/kematian akan menjemputnya. Ini bagian paling kocaknya, jadi dia dapat penglihatan bahwa ternyata dia akan mati dengan panah api kurang lebih dalam seminggu terakhir. Jadilah waktu perang sedang berlangsung, musuh menembaki kelompok hercules dengan panah api. Si Amphiaraus pun bertelut sambil menengadahkan tangannya keatas dan memandang k elangit sambil berkata “Today is the time”.…artinya dia udah pasrah banget mau mati….eh ternyata dia terselamatkan oleh tameng dari salah satu teman mereka.

Nah trus pasca perang itu, dia juga udah ngomong ke Hercules kalau dia udah mau mati, mereka udah sedih-sedihan gitu dan bikin terharu. Lalu ada adegan perang lagi dan itu perang menjelang akhir film, dimana ada panah api lagi yang menghujani mereka, lalu si Amphiaraus ini melakukan hal yang sama, menegadahkan tangan keatas dengan pasrah sambil ngomong hal yang sama “today is my time”…..eh ga jadi aja donk dia mati…..lah wong itu panah bisa ditangkep ama si Hercules, sambil si Hercules marahin dia dan ngomong “yaelahhhh ramalan lu salah kali deh, ini bukan saatnya lu mati” gitu kira-kira. HAHAHAHA…..GEBLEK! saya dan uppa ketawa-ketawa aja ampe dimobil dan dirumah praktekin gaya si Amphiaraus ini menengadahkan tangan kelangit sambil ngomong “maybe its my time” asli tampangnya kocak banget pas ngomong gitu!

Ini dia yang jadi

Ini dia yang jadi Amphiaraus….tampangnya nyeleneh banget

2) Rufus Sewel (doi jadi Autolycus) Dia temennya Hercules dari kecil dan jago berantemnya. Gayanya cool-cool gitulah…

3) Aksel Henni (jadi Tydeus) dia ditemukan Hercules disebuah desa yang penduduknya semua mati dan tersisa cuma dia, bringas kayak binatang liar, karena dia menyaksikan keluarganya disiksa dan dibunuh.

4)Ingrid Bolso (Atlanta) dia cewek satu-satunya di group si Hercules, dan keahliannya adalah sebagai pemanah. Keren bangetlah..mirip-mirip Katniss di The hunger games…trus si uppa puji-puji terus si atlanta ini..katanya cakep banget…percis kayak waktu kami nonton catching fire, terpesona si uppa ama katniss dan keahlian memanahnya.

5)Reese Ritchie (iolaus) keahliannya adalah??? yaampunnn story teller aja donk! ga gitu ngerti juga apa ngaruhnya buat kemenangan grup hercules, tapi ceritanya dia ini ponakan si Hercules. Yang pasti dia membuat cerita tentang hercules menjadi lebih dramatis supaya oarang-orang takut dan percaya omongannya.

Dari ke lima temannya itu, ya siperamal itu yang paling lucu karakternya.

Cerita Hercules sendiri gimana? seru ga?

Ya, pokoknya tentang perjuangan hercules untuk mencari tahu kisah terbunuhnya istri dan ke tiga anaknya, lalu cerita tentang penkhianatan, yang dari awal udah ketebak, tapi saya cukup kaget juga sama twist nya. Sengaja say ga ceritain inti dari ceritanya…nanti kebablasan lagi. *hahaha harap maklum*.

Hercules disini ceritanya kuat bangetttt…pake bangettt!!! bisa ngalahin 3 beruang besar dan buas, bisa merobohkan patung besar didepan kerajaan si COTYS yang endingnya jadi musuhnya dia……dan apakah kalian tahu siapa yang terbesit dalam pikiran saya saat melihat dua kejadian itu? perkelahian dengan beruang dan merobohkan patuh yang gedenya amit-amit! yakkkkk! siapa lagi kalau bukan SIMSON?

ampe saya mikir, nih si penulis cerita pasti abis baca kitab Hakim-hakim deh….ampe bisa terinspirasi ama adegan simson mengalahkan singa dan merobohkan pilar tembok saat sebelum ia mati.

Ahhhhh baiklahhh, selebihnya kalian bisa nonton sendiri filmnya ya. Hahahaha..maap in bukan REVIEW! 😀

Pertanyaan yang tersisa sehabis saya nonton film itu adalah, “si DAWYNE JOHNSON ITU MAKAN APA SIH TIAP HARI? GODEK BANGET CUYYYY!” 😀 😀

hahahaha….syerem kalo liat yang terlalu besar dan perkasa begitu….yang sedang-sedang saja kakaaaaa…

liat deh nihhhh…gode niannnn!

hercules-dwayne-johnson-cast

 

 

24

James dan Ellen (part 1)

“Beneran nih mau tiket berenangnya bang?” tanya Ellen saat itu, menawarkan dua buah tiket masuk gratis berenang pada James. Ellen memanggilnya bang! bukan abang tukang baso, tapi karena usia yang terpaut lumayan jauh diatas Ellen, mengharuskannya untuk memanggil James demikian.

“Iyalah, mau, besok aku mau berenang sama David.” jawabnya sambil mengambil tiket berenang itu dari tangan Ellen, disertai senyum malu-malu.

Itu bukanlah kali pertama James dan Ellen berkenalan, karena mereka berdua sudah saling mengenal semenjak mereka kecil, setidaknya saat itu Ellen masih duduk dibangku SD dan James di bangku SMU. Tapi tiket berenang gratis itulah awal dari semua kisah mereka.

Ellen tidak pernah tahu bahwa laki-laki yang biasa disapanya dengan panggilan ‘bang’ itu akhirnya menjadi seseorang yang sering mengiriminya pesan singkat atau SMS. Belum ada BBM atau Whatss App waktu itu. James pun seperti melihat lampu hijau saat membaca balasan demi balasan sms dari Ellen. Handphone yang tadinya jarang tersentuh, sekarang menjadi benda yang tak ingin lepas dari mata. Menantikan balasan-balasan SMS itu.

Sepulang dari kegiatan mengajar bahasa Inggris yang diadakan setiap minggu pagi untuk anak-anak kecil digereja, James datang menjemput Ellen. Tentu menjemputnya saat semua orang sudah pulang, supaya tidak ada yang tau kalau James hendak menjemput Ellen. Sssttt…… ini adalah MISI RAHASIA PERTAMA JAMES DAN ELLEN…..

“len, kamu laper ga?” James bertanya ragu, tepat saat mereka berdua tiba diparkiran didepan gereja.

“hmmm iya bang laper, kenapa? mau ngajak makan nih?”  Ellen menjawab sambil memamerkan senyum lebarnya.

“makan nasi padang di depan sana yuk!” ajaknya dengan bahasa tubuh yang salah tingkah.

“yuk!” Ellen mengangguk pelan dan berjalan masuk kearah mobil.

Yak, benar sekali! Restoran padang Sederhana Bintaro adalah tempat kencan pertama untuk James dan Ellen.Sungguh bukanlah tempat yang romantis sama sekali. Untung hitungannya masih Restoran, bukan warung padang yang sering terlihat di setiap sudut kota Jakarta ini.

Setelah misi rahasia pertama berhasil dan lancar, maka disusunlah misi-misi rahasia lainnya. Tentu bukan ke Restoran Padang lagi! Kali ini levelnya naik sedikit. Ke Platinum Plaza Semanggi. James yang pemalu dan hampir tak bernyali itu pun akhirnya memberanikan diri untuk membuka percakapan didalam mobil saat perjalanan menuju Plaza Semanggi.

“Ellen, kamu ama aku aja mau nggak?”

“Haaa? apaa bang? ngaco ah!” Ellen seperti disamber gledek mendengar pernyataan barusan.

“Hmmmm nggak dink…nggak jadi..becanda ah!” James berdeham dan mengalihkan perhatiannya lurus kedepan.

Kalau Ellen merasa seperti habis disamber gledek saat mendengar pernyataan dari James barusan, maka James merasa seperti habis disayat-sayat pakai silet disertai kucuran perasan jeruk nipis saat melihat reaksi dan mendengar jawaban dari Ellen atas pernyataannya.Sakitanya disini!!! *nunjuk dada*

Tiba-tiba suasana mobil menjadi sangat hening tanpa suara. Keduanya sibuk dengan pikiran masing-masing. James sendiri heran kenapa kalimat itu bisa tiba-tiba keluar dari mulutnya. Ini kali kedua sepanjang umur hidupnya untuk menyatakan cinta pada wanita. Memalukan memang, mengingat usia James yang saat itu sudah 29 tahun. Ya tapi apa mau dikata, belum pernah ada yang cocok dihati. Kali ini James yakin sekali akan pilihannya. Ellen sudah dikenalnya sejak lama, walaupun baru-baru ini  saja sering ngobrol digereja. Selama ini Ellen selalu sekolah dan kuliah diluar Jakarta, Ellen hanya bertemu sesekali digereja saat Ellen pulang ke Jakarta saat liburan sekolah atau kuliah.

Atas dasar kencan pertama di restoran padang yang terbilang sukses itu, dan juga balasan-balasan sms dari Ellen yang menyejukkan hati, maka James yakin sekali bahwa Ellen pasti tau apa maksud perkataannya barusan. OK! Fine! James memang mengakui bahwa skillnya dalam merayu atau membuat wanita klepek-klepek tak berdaya dengan kata-kata adalah sangat jauh sekali dibawah garis kemiskinan.Strateginya kurang nampol!. Tapi nasi terlanjur jadi bubur, buburnya sekalian dikasih ayam dan kecap plus emping, biar jadi bubur ayam yang enak! yoweslah James dengan nekat dan percaya diri untuk tetap melanjutkan acara kencan kedua mereka ke plaza semanggi.

“Kamu mau makan dimana len?” James bertanya sesaat mereka tiba di Mall yang lumayan lengang dihari minggu siang itu.

“hmmm dimana ya? ga mau aneh-aneh ah makannya, platinum aja ya.” Ellen mengarahkan telunjuknya pada restoran yang mainstream itu. Penuh memang, tapi masih terlihat beberapa meja kosong disana.

“Yuk!” James berjalan dan Ellen menyamakan langkahnya disamping laki-laki yang cintanya baru saja ia tolak itu.

Ellen juga bingung apa benar ia menolak cinta James? apa memang James barusan benar-benar menyatakan perasaannya? yang pasti Ellen belum siap untuk segala bentuk pernyataan cinta dari pria manapun saat ini.

“Duduk disini aja ya len” James menunjuk sebuah meja kosong ditengah.

Ellen mengangguk cepat. Tak lama kemudian mereka memesan makanan mereka. Ellen memesan menu makan siang yang berat plus jus strawberry yang segar sekali. James memesan menu makanan yang sama dengan jus Sirsak sebagai minumannya. Jus sirsak dengan sedikit es dan tanpa gula. Saat menunggu pesanan datang, James sudah salah tingkah, lalu entah ada gendoruwo datang dari mana merasuki tubuh James, hingga ia sekali lagi mengulangi pernyataan atau entahlah itu pernyataan atau pertanyaan dimobil tadi.

“Ellen, kamu ama aku aja, mau nggak?”

Ellen terdiam sesaat, tapi ia tahu bahwa ia harus membuat suasana ini senetral mungkin.

Ebusettt deh ini laki, maju terus pantang mundur! Ujar Ellen dalam hati.

“Duh bang, pertanyaannya berat banget deh!” Ellen tersenyum mencoba sesantai mungkin.

Keduanya pun terdiam. Tanpa ada satupun yang berkata-kata.

And here it is….The awkward moment happen again! 

Syukurlah bahwa awkard moment itu tidak berlangsung lama, karena sang pramusaji datang membawa pesanan mereka. Ellen buru-buru menyesap jus strawberrynya. Semoga Jus strawberry yang ia puja-puja itu dapat membuat otaknya kembali bekerja dengan normal, setelah perkataan dari James yang untuk kedua kalinya dikumandangkan. Ellen sungguh tidak ingin menyakiti pria baik hati yang satu ini. Ia tidak ingin James berpikiran negatif tentangnya. Namun Ellen juga bingung ingin menjawab apa atas pertanyaannya.

Ellen memutar otaknya, berpikir keras bagaimana untuk mencairkan suasana yang terlanjur aneh ini. Peryataan cinta yang dilontarkan sudah dua kali ini sungguh membuat Ellen sedikit takut, ada banyak hal dalam benaknya saat mendengar pernyataan cinta dari James. Bila pernyataan pertama saat dimobil tadi, Ellen mengira bahwa James hanya bergurau, namun pernyataan kali kedua ini pastilah serius. Diteguknya jus stroberi itu sekali lagi dan berharap ia menemukan jawaban yang tepat untuk seseorang yang sedang duduk dihadapannya saat ini, seseorang yang sedang menunggu jawaban darinya dengan jantung yang berdegup kencang.

*TO BE CONTINUED*