24

Updating status

Hidup di jaman sosial media katanya sih mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat. Bener ga sih? Jawab masing2 aja ya.
Dari jaman Friendster di tahun 2006 sampai hijrah ke Facebook tahun 2008 lalu ke twitter di 2009 trus ke Instagram dan belum cukup ribet..ditambah pulak ama path plus ini nih si wordpress yg akhir2 ini lebih sering ditengokin.
Friendster kan dah isdet, FB sempet kayak manggadua,tp skrng dah lmyan sepi olshop2nya. Lalu Twitter jarang buka. Dulu aktif ditwitter gegara itu tuh menjelang konser the cardigans. Jadi 2012 itu adalah paling aktif ditwitter.Fb hampir ditutup tp kok heran ga jadi2 mau deactivate accaount yah? *mungkin masih penapsaran or kepo liat para mantan or mantan kecengan or mantan HTS lagi pada ngapain aja* lol…hahahahaha
Instagram sih baru sekitaran tahun 2012 deh kayaknya mulai.Tapi beneran aktif update foto2 ya di tahun 2013. PATH ini nih yang jarang banget update meski udah lumayan lama tau dan bikin accountnya. Kaga ada special2nya deh perasaan. Soale kok berasa kayak FB aja sih menurut saya. Rese! Kalo kita komen distatus orang trus ada orang yang komen juga tp kita ga kenal eh trus kita ttp dapet notifikasi. Paling males kan. The best sosmed so far sih menurut emak2 rempong ini ya, si.IG dan Twitter itu.
“Lu gak nyenggol gw, yah Gw gak kena”
Gitu kira2 slogan sosmed dua itu. Yang artinya kalo ga dimention namanya yah ga dapet notif. Jadi kan asik notif ga bejubel pdhal kita ga ada hub nya ama komen orang2 tadi. *udah cukup ribet belom nih cara pembahasan saya* maappp yaaaa pemirsa…hihihi ini sebenernya saya mau posting apa sih ya tadi? Bisa lost gini….. hihihi…
Perasaan sih td mau posting tentang “updating status”
Ok, sebenernya sih ini semacam postingan tentang kenyiyiran saya ya kepada seseorang yang suka “Nyinyir-able” banget. Di Fb, pada jamannya dulu biasalah ya emak2 muda macam saya suka menggalau kalo liat anak sakit or ada sesuatu milestone yang menyangkut tentang anak. Saya sih lebih sering update status yang ga penting2 macam betapa senangnya saya karna ada libur seminggu, or sebulan… hihihi bikin ngiri orang ini sih maksudnya.  Pokoknya saya lumayan aktiflah updating status pada jaman baru2 punya anak. Saya sih biasanya bikin status tipe singkat dan ujung2nya ntar yang konyol dan mengarah ke lelucon ga jelas. Jarang deh update status bikin ayat alkitab, or kata2 motivasi macam mario teguh. Lebih sering ke yang bodor2 alias mengundang tawa. Eh ga mau munafik ya, tapi beberapa kali sih ada update status tentang kekesalan or kegalauan or kesedihan gitu deh. Yah tapi jarang banget. Itu pun kadang saya ga ngomongin straight to the point. Cuma ngasih clue aja. Contohnya, saya pernah update status begini : “what a big relief” >> nah status begini kan tipe2 yang mengundang kekepoan banget ya! Cuma status begitu doank tapi komennya bisa puluhan. Jadi itu status saya bikin beberapa menit pasca Sidang Thesis diatmajaya.HP saya lagi error jd uppa kan ikut nonton sidang jadi langsung pinjem bb nya trus apdet deh. Tipe status kayak begitu tuh sbenernya ga ada tujuan apa2 sih. Tapi buat orang2 terdekat saya, mereka langsung tau apa maksud saya. Maka langsung lah ucapan selamat datang berentetan. “Selamat ya kak” , itu kata adik saya.or “congrats jojoba,makan2 yaw!” Pokoknya gitu deh. Nah ntar kebawahnya ada deh itu yang nanya2 kepo “abis ngapain emang jo?” Dalem hati, yes berhasil bikin penasaran. Hahahaha……
Oh ya tadi sampe mana deh yg mau crita ttg status nyinyirable itu ya?
*lost mulu deh akika ya bok* :))
Nah jadi gini, saya sebenernya bikin postingan ini gara-gara kemaren saya update di sosmed. Kira2 gini nih bunyinya : “ada tips2 ciamik ga supaya anak 3,5 tahun gak ngompol tengah malem or menjelang subuh? Pdahal dah pipis seblum bobo”
Iya sih saya tau, nanya tips2 begini kok ya di sosmed sih? Tanya donk orang2 terdekat or gugel kek. Tapi ya gimana donk ya, kadang nih jari gatel aje gitu mau apdet..hahaha…
Tapi saya sih udah tau pasti ntar ada si “wati” (nama samaran) nih yang komen. Iya jadi si wati ini ya selalu komen kalo saya bikin status tentang milestone anak. Padahal jarang juga deh updatenya. Ujung2nya nih orang menceramahi saya. Iya iya saya tau kok kalo bikin status tipe yang minta masukan gini emang beresiko banget untuk diceramahin or bahkan di hakimi. Gapapa sih, soalnya saya juga kadang khilaf suka sok ceramah ga jelas gitu…ga sadar komen2 kita kadang bikin hati orang makin ngenes. Yang bikin status pun jadi nyesel ngapdet.
Tapi ga tau kenapa ya, nih orang yang namanya wati ini bener2 judgmental banget orangnya. Berasa paling pinter soal urusan anak. Yang paling bikin sakit hati ya itu jaman gwin baru lahir. Saya ditanyain pertanyaan standard yang ngeselin “lahiran normal or SC?” Belum cukup tersayat2 hati ini, maka ditanya lagi : “ASI or Sufor?” Prettttlahhhh!!! Nyebelin banget. Soale kan saya melahirkan secara SC dan ga berhasil nyusuin gwin.
Nah namanyapun ibu2 baru dan polos ya ditanya ya saya jawab “iya kak, SC…dan ampe skrng masih sufor, asi nya belum keluar” (waktu itu sempet keluar tp dikit banget trus gwin umur 1minggu masuk RS lagi 3 hari karna diare, jadi saya stres kan tuh maka makin keringlah ASI) dan sejak itu dia mulai cermahin saya, bikin lah postingan or share link tentang ASI trus nge tag2 saya. Padahal saya ga pernah loh update status yang minta tips2 supaya Asi banyak.Hadeuhhhh gak nolong banget tauk! Malah bikin saya sedih waktu itu. Bikin saya makin rasa bersalah ama anak karena kayaknya dosa besar banget ga berhasil menyusui….berasa fail jadi ibu. See??? Liat ga dampaknya? Yeah nyebelin banget emang. Tapi salah sendiri sih,kenapa juga saya dengerin tu orang… trus kenapa juga saya upload2 foto si Gwin tiap dia ulang bulan. Kan itu mengundang pertanyaan “ihhh gendut banget jo anak lu, ASI or Sufor?” *lempar termos susu* :)))
Jadi ya gitu emang udah resiko banget ya kita update status tuh udah pasti mengundang orang komen. Ada yang komennya tipenya Helpful banget >> sebenernya komen tipe yang ini yang saya harapkan datang,bukan yang nyiyir balik or tipe sok menggurui banget lalu endingnya judging kita ga becus or just did smthing wrong.
Ya ada kalanya sih orang khilaf ye,tapi kalo khilafnya terus menerus itu sih udah habit dan ga sehat lagi. Pengen sih nge unfriend nih orang tapi hmmmm gapapalah biar saya bisa kepo2 juga udah kayak apa sih hebatnya tuh orang? Hahahahaa dasar lu jo!!!
Setelah anak ke 2 saya lebih rilex, lahiran ttp SC, ASI juga cuma 9 bulan. Bodo amatlah mau baca komen apapun saya udah kebal…ga ngaruh. Oh ya wktu gwin umur 4 hari dan diopname lagi 3 hari karena diare, saya ga ngasih tau siapa2 dan ga ada update status apa2 apalagi sharing foto anak lagi terbaring di UGD dan ICU gitu. Males banget ntar dapet komen kepo and judgmental. Pokoknya gak guna deh. Ga ada yang tau kalo saya hampir mati terduduk sambil nangis didepan pintu ICU nunggu kabar Gwin apakah dia akan baik2 aja, karna rentan banget dehidrasi umur segitu.Apalagi Pas gavin umur seminggu juga gitu. Saking ngototnya saya utk kasih ASi, padhal emang produksinya ga memadai, jadi si Gavin pas checkup pertama, ternyata bilirubinnya 20,1 (gileee hampir ganti darah nih kata DSA nya kalo bilirubinnya ga turun after blue light treatment) sutreess berat saya wktu itu. Gavin di triple blue light selama 2 hari.hiksss sedihnyaaa. Tapi saya ogah update status. Bahkan keluarga mertua aja hampir ga saya kasih tau. Ya itu deh alesannya saya males dengerin ceramah2 yang endingnya ngejudge. Ga tau deh nih apa sya yang terlalu sensi apa gimana ya. Tapi khusus kasus si wati tadi, emang bikin kesel sih karna dia berasa paling hebat n pinter ya. Dalem hati sering ngomong ama diri sendiri, semoga gw gak kayak dia kalo ngasih komen2. Makanya kalo ada orang minta masukan diupdate statusnya dan saya berasa relate and bisa jawab ya saya jawab sih tapi biasanya saya selalu minta maaf dulu seblumnya “sorry ya gak bermaksud menggurui” (lahhh padhal udah mengggurui yakkk hahahaha) yah tapi setidaknya kita bermaksud baik kan ya. Misalnya aja waktu ada yang nanya tentang early childhood education ya saya mahhh pasti nyamber donk jawab panjang kali lebar soalnya ini kan emang bidang saya. Tapi ya itu tadi seblumnya say sorry dulu kalo2 orangnya berprasangka kita mau menggurui. Ya lagian kan situ minta pendapat kan ya? Hihihihi…
Ya udah segitu aja deh postingan tentang update statusnya….
Lahhh intinya apa donk nih?
Ya jadi intinya saya kaga demen ama si wati, nyamber mulu kalo lagi bikin status tentang anak di FB. Hahahahaa lol lol…..
Ga dink, saya cuma mau bilang aja ya trima resiko donk, sapa suruh update2 status apalalagi minta pendapat. Lagian kok minta pendapat di sosmed…. *nunjuk hidung ndiri* hahahaha (padahal ga jarang juga loh dapet info cepet dari sosmed) asal jangan apdet status aja pas anak udah keadaan gawat darurat. Iya waktu itu sempet salah satu admin group MPAsi bahas bagaimana manusia jaman sosmed skrng ini terlalu mengandalkan sosmed. Sampe2 pas anak sakit pun minta pendapat or update dulu baru kedokter. Bisa sih minta pendapat di sosmed. Cuma kalo udah gawat ya mending bawa aja duly ke dokter. Baru deh ntar bisa share di sosmed….
Gitu sih kata ibu2 admin di group itu.  Yah sekarang gimana bijaknya kita aja ya untuk mengontrol jemari kita untuk mengetik hal2 yang baik di status kita dan tentunya memanfaatkan sosmed sebaik mungkin. Jangan kayak saya juga ya yang terlalu sensi ama si wati. Hahahahaa…..sekian dan trimakasih  *abis nulis ini dapet komen judgmental ga yah?* haahhahaa..
Silahkan yang mau komen….tenang2….asal jangan kayak si wati…akik mahh asik2 aja kok….hihihi :)))))
image

20

Sekian Hari Menjelang LDR

pernah LDR???

iyaaa….LONG DISTANCE RELATIONSHIP?

pasti pada pernah lahh ya…entah sama mantan yang keberapa….*ditimpuk yang LDR-an*

saya sih pernah!

pernah BANGET

Ama mantan yang sebelum uppa, saya pacaran di kampus 3 tahun, lalu tahun ke 4 pisah karna udah kerja di kota masing-masing (antara Borneo dan Jakarta)

tapi masih lanjut aja itu pacaran sambil kesiksa sampai sudah setahun….LDR an maka di tahun ke 4 kami akhirilah hubungan itu…. (Ahhhh drama pisan euyyyy)

Bukannya ga tahan LDR an….tapi emang ga enak banget lah itu yang namanya LDR

habis pulsa….(dulu socmed masih friendster doank) belom musim skype….dan internetpun masih mehong alias mahal

Jadi sebelum berpisah kerja dikota masing2, kami punya komitmen (tsahhhh, komitmen ma ho!!!) 🙂

Jadi perjanjiannya, 3 bulan adalah batas maksimal untuk tidak bertemu. Jadi kita gantian tiap 3 bulan sekali untuk saling berkunjung ke kota masing2. Dia yang ke Jakarta, lalu 3 bulan berikutnya, Saya yang ke Balikpapan (jiahhh akhirnya kesebut deh nama kotanya… Messa….mana messa…. 😀 )

Begitu seterusnya…ahhhh sudah ahhh kok jadi critain mantan sikkk? lah kan mau critain sii uppa alias bapake anak2

Jadi memang sekian hari menjelang LDR adalah kisah antara saya dan uppa. Uppa dapat pekerjaan baru (PRAISE THE LORD, masa-masa bokeknisasi akhirnya akan berakhir setelah dua bulan jobless dikarnakan perusahaan sebelumnya went bankrupt )

Kami sih udah cukup tegar ngadepin yang namanya masalah finansial…. (tsahhhhh…) *gimana gak tegar, kalo dapet pesangon?  🙂 *

karna kami yakin selama masih bisa nafas dan semua sehat walafiat dan masih bisa makan dan tidur nyeyak…everything will be fine…. (dah kayak penceramahh deh saya kannn)

*coba diralat kata “KAMI” diatas sebenernya cuma uppa doank, saya mah ga termasuk, masih worry2 pundung gitulah….maklum si pesimis*

(that’s why I chose you hey dear optimist guy!) 🙂

Seneng akhirnya setelah  interview sana sini,…..ada juga yang nyangkut….tapi ya gitu deh….jauhhhhhh diluar kota…*ngarepnya di LN* wkwkwkkww

Mending kalo luar kotanya di BANDUNG gitu, jadi kan bisa skalian blusukan suami sekalian hang out! hihihihi *Cruel intention*

Uppa dapet kerja di Cilegon, uhhhhh jauhnya nanggung…kalo dari rumah kami yang lokasinya di cengkareng memang bisa ditempuh sekitar 2 jam kalo ga macet….tapi kan kesian yaaa kalo tiap hari drive PP, makanya paling dia bisa pulang pas weekend aja, or pertengahan minggu (kalo dia lagi ga repot or kangennya udah membuncah terhadap istri dan anak2nya ini) jadi bisa 2 kali seminggu pulang ke jakarta.

Bukannyaa saya gak pernah LDR an loh ama uppa

Dulu pacaran ama uppa kan juga 4 tahun, nah memasuki tahun ke 2 pacaran kami terpaksa terpisah karna uppa dapet kerja baru dan trainingnya 3 bulan di Sinjapoh…..

makkkk! andaikan kami udah muhrim alias udah merit mahhh dah pengen tak susul ajalahh dia kesana….kan lumayan bobo2 cantik diapartemen nan bagus dan yang terpenting gratis!

Pokoknya…setelah dia stay disana 3 bulanan, dia musti ke kalimantan 1 bulan, lalu balik ke jakarta. EH kirain udah donk LDR nya…. gak lama, dikirim lagi ke Sinjapoh 1 bulannn! HIKSSSS…AKU MERANA!!!!! 😦

Uppa…..aku syenenggg kamu dapet kerja baru!!! tapi kokkkk???

ah sudahlahhhh….bersyukur itu gak pake TAPI KOK-TAPI KOK? kan yaaa?

Thank You Lord, for this blessing into our family…and PLEASE BE WITH MY HUSBAND, wherever he is. Amen!

*YAHHHHHH LES NYETIRNYA DITUNDA LAGI DEHHHHHH!!!!* 😦

P1010946

5

Jarak Tempuh Yang Lebih Jauh

Kalo tiap kali lagi naik mobil atau bahkan naik bus/taxi sekalipun, saya selalu kesel liat motor yang mepet2 dan sering nyaris nyerempet mobil/bus yang saya tumpangi.

Jumlah kendaraan beroda dua sekarang ini emang gila banget yaaa…

Nah coba kita baca artikel dibawah ini

Jakarta, KompasOtomotif – Jalanan Indonesia semakin padat! Bukan hanya di kota-kota besar, juga ke pelosok. Penambahan jumlah kendaraan bermotor sepanjang tahun lalu mencapai 10,036 juta unit. Mengakibatkan populasi kendaraan bermotor yang tercatat pada kepolisian naik 12 persen menjadi 94,229 juta unit dibandingkan periode tahun sebelumnya (2011) hanya 84,19 juta unit.

Menurut data terakhir Korps Lalu Lintas Kepolisian Republik Indonesia (Korlantas Polri), selama 2012, pertambahan terbanyak adalah mobil pribadi dan sepeda motor, masing-masing 12 persen. Sepeda motor baru yang dibeli konsumen pada tahun lalu mencapai 8.551.047 unit. Sedangkan mobil pribadi baru yang dicatat kepolisian mencapai 984.314 unit.

Sepeda motor jumlahnya 77,7 juta unit atau 82,4 persen. Mobil pribadi 9,5 juta unit atau 10 persen, disusul mobil barang, bus dan kendaraan khusus.

“Sepeda motor masih menjadi andalan utama dan paling terjangkau bagi mayoritas masyarakat Indonesia,” tegas Gunadi Sindhuwinata, Ketua Umum Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) di Jakarta, kemarin (5/2/2013).

Ngeliatnya aja uda mualessssss!

Ngeliatnya aja uda mualessssss!

sumber dari : http://otomotif.kompas.com/home

Gilingan yah bok!!!! buanyakkknyaaaa. Gak sebanding ama penambahan ruas jalannya. No wonder makin hari makin gilak macetnya, bahkan di jalan2 perumahan yang dulunya sepi-sepi aja.

Rasa kesel saya sama pengendara2 motor itu terkadang gak meake sense juga sihhh, karna pada kenyataannya saya dilain waktu adalah juga si pengendara motor tersebut.

Sampai saat ini saya pernah sekali jatuh dari motor, karna ada motor yang datang dari lawan arah dan saya dalam kondisi kecepatan tinggi, lukanya sih gak parah, tapi malunyaa ituuuu makkk! dan mudah2an itu yang terakhir deh.

Waktu hamil Gavin , Tiap hari saya berangkat kerja naik motor, bahkan sampai sehari sebelum melahirkan *zzzzzzZZZzZZZZZ* >> JANGAN DITIRU!!!

Menurut saya motor itu adalah kendaraan paling kece (at least buat saya). Setiap hari berangkat pergi-pulang kerja ya naik motor, belanja kepasar, ya naik motor, ketempat fitness/muaythai…ya naik motor, pokoknya serba motor. Naik mobil itu adalah saat weekend atau lagi barengan keluarga aja. Tapi kalo untuk sendirian, rasanya motor adalah kendaraan yang paling efektif. Terlebih sekarang jalan2 kecil atau jalanan perumahan yang harus dilewati udah penuh juga dannn macet gilakkkkk! Kalo naik mobil, gak tau kapan nyampenya.

Tapi nihhh kalo boleh jujur, saya itu pengendara motor yang sebenernya ga punya nyali. Saya cuma berani naik motor dijalan2 raya kecil atau jalan2 perumahan, cuma jarak2 tempuh yang pendek, paling2 15-20 menit. Nah jarak rumah saya ke sekolah tempat saya mengajar cuma ditempuh dalam waktu 10-15 menit.Nggak bisa ngebayangin saya naik motor ke jalan raya besar yang ada perempatan lampu merah….dimana semua motor tampak seperti semut berkerumun….*errrrrrrr*

Makin kesini saya makin berani kejalan raya yang besar, dan udah lebih pede untuk berhimpit2 ria ditengah kemacetan!!!! *jangan bangga deh jo!!!*

Tapi saya bener2 belum berani kejalan raya seperti ke daerah sudirman atau jalan2 protokol lainnya. Lagian kakyaknya saya punya masalah ama bagian bemper deh, paling ga bisa duduk lama2 dimotor…pegel linu kakakkkk!!!

Sejak bulan Agustus lalu, kami pindah dari rumah kontrakan, menuju rumah nyokap (rumah masa kecil yang dibangun kembali untuk kami tempati). Alasan perpindahan kami kerumah ini adalah:

1)Hemat kan yahhh ga bayar kontrakan lagi!  (Sambil nunggu rumah KPR jadi)

2) Nyokap ga perlu capek2 lagi tiap hari pulang pergi kerumah kami untuk jaga cucu2nya…. (si emak emang kece berat yahh….) karna jarak rumah nyokap dan rumah yang kami tempati sangatlah dekat, 5 menit saja berjalan kaki. Kalo dulu, nyokap musti naik ojek/kendaraan umum, sekitar 15 menitan.

Terdengar enak sekali, tapi ternyata nggak juga, karna rumah ini masuk gang kecil, jadi kalo kita baru pulang dari mana2 dan yang keseringan terjadi adalah si bocils pada tidur, dan capeknya ngangkut mereka dari mobil (yang diparkir di depan rumah nyokap) menuju “rumah blakang” .Tapi sih kalo udah rada malem gitu, kita biarin mereka tidur dirumah nyokap,dan  kalo udah gitu opungnya seneng banget!!! (maklum cucunya baru dua ini)

Resmi bulan Agustus sejak perpindahan kami, maka jarak tempuh dari rumah yang sekarang ke tempat saya mengajar adalah kira2 30 menit. Dan saya harus melewati jalan raya besar.

*tarik napassssss*

Beneran deh, itu kadang2 saya suka sport jantung liat kerumunan sepeda motor dijalan raya besar, saya kadang2 nerpessss!!! Jadi musti liat2 spion tiap saat. Tapi So far, saya sudah mulai Pede! 😀

Setelah jarak tempuh saya sekarang udah lebih jauh, sayapun menambah permasalahan hidup saya dengan menerima side job. Jualan OL SHOP? pastinya bukan! saya ga bakat dagang, bakatnya belanja. 😀

Ah apalagi side job seorang guru Tk macam saya, kalo gak ngajar Les private? hahahaha…… 😀

Iya…iya….akhirnya setelah 4 tahun ga nerima side job sebagai guru les private, saya kembali ngajar kerumah2. Kebetulan temen guru ditempat saya mengajar terdahulu yang nawarin murid2nya. Sebenernya saya gak kuat ngejalanin semua ini…..*cihhhh! drama banget sih jooooo! * 😀

Eh tapi iya deh, karna ternyata dulu waktu saya masih single kayaknya enak2 aja ngajar diskolah plus ngajar private. Sekarang??? huhuhuhu…..capekkkkkk..lodoh selodoh2nya. Tapi saya musti ngejalanin ini semua, karna tampakanya Tuhan sedang memberikan saluran berkatNya bagi keluarga kami. Disaat suami yang lagi ada beberapa permasalahan financial, nampaknya side job ini sangat membantu sekali untuk menutupi segala kebutuhan sehari2 yang semakin mahal aja.

Sayapun berani untuk mengambil side job ini karna rumah mama dan kamis sangatlah dekat plus ada mbak sari yang sangat bisa saya percaya utnuk mengurus pekerjaan domestik dan anak2 tentunya.

Jadi saya sekarang, selalu nyampe rumah kaya orang kantoran, jam 6 or paling lambat jam 7 malam. hikssss!!!!! 😦  (Eitsss..musti tetep bersyukur kan yahh)

*maaf ya anak2, untuk sementara ini aja mamamu begini, nanti kalo keadaan financial sudah membaik atau kembali normal, I will quit from the side job, and be at home at 4 p.m, seperti sedia kala* (mendadak mellow 😦 )

Nah, back to jarak tempuh yang lebih jauh. Jadi ada salah satu murid private saya ada yang rumahnya lumayan jauh, jarak dari sekolah tempat saya ngajar aja udah 15-20 menitan (buat saya itu lumayan pegel, dan makan waktu dijalan). Per pertemuan biasanya saya ngajar hanya satu jam aja. Jadi kalo saya udah ngajar ketempat murid saya ini, rasanya udah males ngebayangin jauhnya. Tapi begitu udah ketemu muridnya sihhh asik aja! Anaknya baik, pintar dan lucu…. (kadang bingung liat anak TK aja di les-in, apalagi yang pinter begini). Eh tapi gapapa juga sih ya…kan rejeki buat saya… 😀

Anyway, dua murid saya yang lain (ngajar di hari yang berbeda) itu jaraknya ada yang deket banget ketempat saya mengajar, dan ada yang ga terlalu jauh alias lumayan dekat. Well, kalo pulang ngajar les dari rumah murid saya yang pertama tadi (Di perumahan Duta Bandara) menuju rumah saya, maka saya biasanya menghabiskan waktu sekitar 45menitan dijalanan.

Hufttttttttt!!!!………..  😦

saya gak kuat sama pegelnya aja. Kadang tangan saya terasa keram karna capek nge-gas dan nge-rem. Hmmmmmm dalam hati sih sering bilang, coba kalo saya nyetir mobil, pasti lebih nyaman, ada AC nya, gak kena debu and asap knalpot yang ganggu banget itu. Tapi selain mobil cuma satu dan dipake sama hubby, dan dengan tersipu malu saya ingin mengatakan bahwasanya saya belum bisa apa sodara2????? yak!!! belum bisa………….NYETIRRRRRRR…..

JENG…JENGGGGGGG!!!!!!

HAHAHAHAHHAHAH 😀

😀

*Sok2an bilang motor adalah kendaraan paling kece, bilang aja karna blom bisa nyetir!!!! * 😀

Suami  dan kakak ipar udah cerewet banget suruh saya latihan nyetir (padahal tahun lalu pas libur sekolah, saya sempat kursus nyetir selama hampir sebulan) Tapi saya ga pernah latihan lagi setelah itu, dan gak ada sikon yang memaksa saya untuk harus menyetir. Maka sampai detik ini, saya masih mengandalkan motor.

Jarak tempuh yang lebih jauh ini terkadang cukup menyiksa juga. Sepertinya saya harus memaksakan diri untuk latihan nyetir lagiiii (bulatkan tekad ya joooo!!)

dan mudah2an kami diberi rezeki untuk menambah kendaraan beroda empat (ahemmmm…..mari kita aminkan) Karna yah memang, nanti saya ga bisa bayangin kalo lagi musim hujan, gimana nasib saya dijalanan naik motor? Selama ini saya cuma jarak tempuh yang dekat, jadi kalo hujan yah palingan  meneduh bentar or tunggu hujan reda.

Untuk saat ini saya saya harus tetap bersyukur dengan segala kondisi yang saya sedang jalani, jarak tempuh yang lebih jauh ini semoga latihan buat saya untuk bisa mengendarai mobil dikemudian harinya *Amennnnnnn!!!!!* >>> EHHH NYAMBUNG GAK SEHHH? 😀

Semoga Tuhan selalu menyertai saya dengan MalaikatNya dalam setiap langkah saya, terutama untuk jarak tempuh yang lebih jauh ini………….

Aminnnnn!!!!!

xoxo

Joice