21

The Best Partner Ever!

Kalo kita di kasih partner kerja yang sangat supportive dan helpful itu rasanya pasti asik berat ya?

Nah itu baru partner kerja, yang kalo misalnya ga cocok bisa ganti partner or pindah kerja aja skalian kalo emang ga cocok.

Kebayang ga kalo itu PARTNER HIDUP?……alias suami or istri?…dan biasanya saya menyebutnya “MY FOREVER PARTNER”

Widihhhh, F-O-R-E-V-E-R???

iyaaa..selamanya cuyyy! ga bisa ganti!

Dan Tuhan baik banget mengirimkan saya seorang forever partner yang supportive dan helfpul. YES…MY UPPA!

*jangan sampeee dia baca ini, bisa kembang kempis idungnya* πŸ˜€

Semua penilaian saya terhadap uppa Β tadi terbukti ketika saya mulai ketauan hamil. Bagaikan ratu deh diperlakukannya. Mulai dari menuruti semua request makanan or minuman yang saya lagi kepengen (alesannye sih ngidam, padahal emang istri ga tau diri aja yeee) dan ampe air minum aje bisa loh disosorin kedepan muka saya …..saole saya males minum….

Pokoknya bak malaikatlah. Tapi itu belom ada apa2nya dibanding saat uppa harus ikut bergadang, gantian menggendong anak yang ga bisa lepas dari gendongan. Gantian mengganti popok karna saya udah cape and ngantuk tiap jam menyusui…..

OH…..THOSE SLEEPLESS NIGHTS! I WON’T FORGET!

Uppa sih ga usah ditanya giamana lebih telitinya melihat jam, kapan saatnya harus menyusui dan ganti diaper. Jaga suhu AC supaya ga terlalu dingin. Kadang saya suka sebel saking detailnya….malah berasa ribet!

Nah tapi uppa kan juga manusia yeee, jadi adalah saat2 dimana kita suka berantem dan saling tendang2an kaki sambil mata masih merem kalo si bayi udah merengek2 nangis yang artinya pipis or pup yang musti ganti diaper….

Huhhhh malesssnyoooo itu bangun, secara kannn itu baru aja meremin mata yeee abis nyusuin or abis gendong2 tengah malem. *telen pil kabe,,,ogah hamil lagi* πŸ˜€ Β πŸ˜€

Kalo ditanya fase paling berat pasca melahirkan adalah, si EDISI BERGADANG nya itu. Errrrr…….terus terang saya ga kuat deh! kepala ampe pusing loh! Itu aja udah pake bantuan nyokap and suami! Kalo kata orang obat paling manjur waktu ngeliat si anak bayi tidur, emang bener, tapi pasti dalem hati ngejerit kan ? “tukang pijetttt mana tukang pijettt woyyy!!!* πŸ˜€ NGAKU DAHHH!

Nah jadi ada hal paling ga bisa lupa buat saya dalam urusan merawat anak alias begadang ini. Yaitu saat Β suatu malam diantara sleepless nights itu, dimana saya lebih dari 24 jam ga tidur dan mata panda plus juga kepala udah kleyengan……

Jadi, kita kan udah naro segala perlengkapan bayi di sisi tempat tidur kalo malem, maksudnya biar gampang kalo malem2 ganti baju or diaper. Misalnya : Baju and celana panjang, kaos kaki, tissue basah, tissue kering, kapas dalam tupperwarre kecil yang ada air hangatnya. Nah jadi, si bayi tiba2 nagis aja merengek2, dan saya tau dia itu pup, Lalau ritual tendang2an sambil merem pun terjadi…

uppa : (sambil nendang kaki saya)……ma….bangun tuh kamu si Gavin pup kali……

istri: (sambil merem dan nendang lebih keras)….kamu donk paaaa….aku kan baru aja tidur abis nyusuin..

Suami: yeeee….gimana sik, aku kan besok kerja, kamu kan masih cuti…Lagian aku baru gendong2 dia…..

*percakapan 2 mahluk yang tingkat kewarasannya sangat diragukan waktu itu* (saking capeknya urus dua bocahhhhh bayi. FYI anak pertama dan kedua kami cuma beda 20 bulan, anak pertama belom kelar begadang, dah dateng yang baru) >> maklum kejar setoran πŸ˜€

Maka saya dengan berat hati bangun, tapi ga tau kenapa mata saya bener2 ga bisa diajak kompromi, jadi tetep aja merem gitu sambil nahan ngantuk.

Lalu saya liat (buka mata bentar) ternyata gak pup, tapi diaper dah penuh ama pipisnya yang berlimpah, akhirnya sambil merem itu si uppa ikutan bangun dan ngambilin kapasnya trus saya buka diapernya yang kotor. Tiba2 suami bilang

“ma, kok kamu pakein diaper yang udah kotor sihhh?”

*jadi ternyata saya ga sadar memakaikan lagi diaper yang udah kotor tadi*

“oh iya paaa…hadeehhhh…..ngantuk soale” (lalu lepas diapernya dan pakein diaper lain)

trus si uppa komen lagi….

“maaaa…kamu gimana sikkk, dipakein lagi diaper kotornya….”

YASALAMMMM!!! jadi saya melakukan kesalahan yang sama 2 kali berturut2…..:D

Lagian si uppa, sok sok bilang ngantuk tapi tetep aja bangun untuk nemenin saya ganti diapernya….Jadilah kita berdua sambil merem melek ganti diaper berujung dengan ngakak-ngakak menertawai kebodohan saya barusan…..

Buahhahahahaha,,,,,,,,gilingan dah! sumpehhh ngantuk banget masbro!

Jadi ada 3 kali donk ya bolak balik bongkar pasang diaper…..ke anak bayi yang udah nyeyak tidur (untung udah nyenyak, kalo belom nyenyak bisa PR lagi dan ceritanya bisa laen lagi dahhhh…yaitu ritual gendong2 bakal terulang malam itu)

Ampe sekarang itu hal yang saya dan uppa ga bisa lupa. Asli deh, masa2 begadang itu masa2 dimana kita bisa liat apakah suami adalah the most supportive husband in the world?

At least in versi saya loh ya, karena emang momen paling berat buat saya adalah begadangnya, karena si Gavin waktu dari lahir ampe sekian bulan itu lumayan rewel dan ga mau tidur di box. Jadilah kita tiap malem ganti2 shift untuk gendong dia……………….

Thank you uppa, for being the most supportive husband!

Kita tetap sama2 ya merawat, mendidik dan membesarkan duo garunduls dirumah…..

weslahhhh ga usah muluk2 yang penting kita masih bisa menertawai kebodohan2 yang pernah kita lakukan selama mendidik, merawat dan membesarkan mereka.

Dengan perginya uppa kerja di Cilegon, emang terasa sedikit aneh, ketika dimalam hari ga ada lagi temen saya tendang2an kaki untuk saling lempar tugas buat ganti diaper or bikin susu buat si Endul! Atau ganti celana si Gwin yang udah banjir kena ompol! HUAHHHHHHH MASIH PR banget yessss?

I do hope that Uppa will still BE MY BEST PARTNER IN LIFE, to raise our two sweethearts!

MY FOREVER PARTNER

rite uppa?????

Dan, tulisan ini saya ikut sertakan dalam Giveaway nya smita disiniΒ 

Nih dia penampakan bukunya :)

Nih dia penampakan bukunya πŸ™‚

semoga menang ahh, biar dapet buku keren yang gratisan…..

seperti yang saya bilang sebelumnya, smita ini adalah asal muasal saya ngeblog (lumayan aktif), ituloh gara2 the cardigans(silahkan eneg baca the cardigans mulu dimari yaak!) πŸ˜€

πŸ˜€