23

flashback:Museum Ullen Sentalu

Lagi liat-liat album foto waktu liburan di jogja tahun 2009 silam

Entah kenapa saya selalu suka berpergian ke Jogja. Padahal saya ga punya sanak famili yang tinggal disana. Tapi kalo teman banyak banget.

Kali ini saya mau cerita tentang tempat di Jogja yang paling berkesan buat saya sampai hari ini. Dan tumben-tumbenan saya suka dan terkesan ama yang namanya “Museum”

yup! namanya MUSEUM ULLEN SENTALU, artinyapun saya ga tau. Nah karna kejadiannya udah lumayan lama, saya udah lupa mau ceritain detailnya kayak apa, tapi mungkin bisa diintip disini ya (hihih ketauan malesnya…)

Awalnya bisa nyampe kesini, karna saya lagi liburan ama temen2 single saya waktu itu sekalian menghadiri nikahan temen kita (dua orang) yang nikah dihari yang sama. Jadi kan saya punya beberapa teman yang saat itu masih kuliah di Jogja. Nah jadi dari diJakarta kita dah janjian mau ketemuan. Β Awalnya kita janjian ketemu digereja, lalu makan siang bareng adiknya, nah dia nanya2 saya udah kemana aja selama dijogja, saya bilang kalo kali ini saya ga mau ke borobudur or parang tritis, bukannya anti mainstream ya, tapi ya mosok seh tiap ke Jogja ya kesitu maning kesitu maning. Temen saya itu namanya Theo. Nah si Theo nanya, saya suka museum gak? saya jawab, bawa saya kemana aja yang penting belum pernah saya kunjungi.

Ok deal! akhirnya Theo bilang bahwa kita akan pergi ke 2 tempat. Tapi syaratnya saya harus rela bangun jam 3 subuh!

WHATTTTTT? jam 3 subuh? *mulai ragu*

Kenapa jam 3, karna sebenernya Theo mau ajak saya ke “ketep” tempat wisata di Jogja yang bisa ngeliat sunrise muncul diantara gunung merapi dan merbabu. wahhh saya excited banget. Lalu si Theo dan 2 teman cowoknya jemput saya. Asli itu ngantuk, sengantuk2nya.

TOO BAD, kami ga berhasil ngeliat sunrise, karena malemnya abis hujan ternyata….hikssss 😦

saya berusaha megalihkan perhatian dari bagian perut, karna bawaannya sakit hati.. :D

ini foto di KETEP. ok, saya berusaha mengalihkan perhatian dari bagian perut, karna bawaannya sakit hati.. πŸ˜€ (Jaman perut singset)

Nah harusnya ada sunrise muncul kan diatara kedua gunung ini. macam gamba2 gunug waktu kecil dulu ya yang tengah2nya ada matahari

Nah harusnya ada sunrise muncul kan diatara kedua gunung ini. macam gambar2 gunung waktu kecil dulu ya yang tengah2nya ada matahari

Tapi kita nyewa saung dan duduk2 ngobrol sambil pesan makanan dan minuman hangat. Pemandangannya bagus banget dan udah pasti udaranya sejuk. Masih banyak burung-burung cantik yang berterbangan dan kadang hinggap dipepohonan dekat saung kita. So lovely!

Duduk disaung-saung and backgroundnya ini , si Gunung merapi

Duduk disaung-saung and backgroundnya ini , si Gunung merapi

Eh ia ini kan kita ceritanya ber4 ya, dan saya baru nyadar kalo saya cewe sendiri waktu itu *berusaha sok asik* hahahha

Kita ngobrol macem-macem, dan saya ga tak terlalu bawel saat itu, cukup jadi pendengar aja dan sesekali nyautin. Gak tau apa efek jaim karna baru kenalan dengan 2 teman si Theo apa karna efek saya masih ngantuk πŸ™‚

Saya sebenernya amazed juga sih dengan obrolan2 mereka. Ya abis, ngobrolin tentang batu2, sungai, gejala-gejala alam dll, bikin saya melongo. Soale mereka semua ini kuliahnya jurusan “Geologi”….no wonder saya diajak ketempat ginian πŸ˜€

Selesai dari Ketep, kita beranjak ke arah kaliurang, kita menuju Museum Ullen Sentalu. Dalem hati saya mikir, “aduhhh si Theo mah, kenapa musti ke Museum sih? ga asik banget deh pasti,,,boring”

Tapi dia ngeyakinin saya kalo saya pasti suka ama museum ini. Oke, oke saya positive thinking aja deh. Lalu Kita bayar tiket masuk, harganya agak lupa, sekitar 25 ribuan per orang kalo ga salah, tapi saya ingat betul kertas tiket masuknya bagus ada gambar sultan or siapalah yang pake baju kerajaan gitu, unik banget.

Nah di pintu masuk saya langsung amazed liat pepohonan rindang yang mirip GUA, plus akar-akar pohon yang merambat.

Pintu masuk

Pintu masuk Museum yang rada-rada spooky tapi saya suka πŸ™‚

di pintu masuk. Theo-saya-Adit-Nico

di pintu masuk. Theo-saya-Adit-Nico (ini tampang belom mandi semua) πŸ˜€

Kita musti ditemani dengan tour guide, tapi kita ga bayar tourguidenya lagi sih. Udah termasuk harga tiket masuk. Kita musti nunggu sesi berikutnya, jadi sekali masuk kayak satu rombongan gitu. Lalu giliran kami masuk, didalemnya banyak pohon gede2 dan rindang, kasat mata emang ini museum rada2 spooky sih, tapi saya coba alihkan perhatian saya. Nah sesudah memasuki area museumnya (Saya lupa nama ruangan2 nya, makanya bisa baca di link yang saya kasih diatas tadi deh) kita pun DILARANG MENGAMBIL FOTO dalam bentuk apapun!

Dan emang ga ada yang berani ngambil foto. Ini emang larangan keras! well, oke mari kita ikuti, karena sayapun takut juga berhubung tempat ini agak2 spooky tadi. Nah, jadi ngeliatin apa sih di Museum ini?

Ada kain batik yang dipakai raja-raja dahulu kala (ya ampunnn keren banget sumpah baatiknyaaa), Dimuseum ini ada foto atau lukisan tokoh dari 4 keraton kerajaan mataram, nah lukisan or foto itu diceritain singkat tentang kisahnya. Ada juga ruang gamelan.

Nah yang paling bikin saya takjub waktu kita dibawa pemandu wisata ke ruangan yang lebih mirip Gua, ruangannya dari bebatuan gitu dan mirip lorong2 yang berkelok-kelok panjang dan lorong ini dibawah tanah! Tapi pencahayaannya bagus. Nah ditiap sisi kanan kirinya itulah ada foto dan lukisan para raja or tokoh kerajaan mataram tadi. Dari situ saya udah berdecak kagum!

Dengerin sipemandu wisatapun saya udah mulai serius. Aihhh unik banget sih negara kita ini, kaya akan budaya. *tumben saya peduli hal beginian* πŸ™‚

Selanjutnya kita keruang syair (ini sebenernya dari tadi saya nyontek2 dikit ama link yang saya kasih tadi, abis lupa nama2 ruangannya)

Oke diruangan syair ini saya kayak pengen berlama-lama disitu, karna ya ampunnnn itu kata-kata, syair, or puisinya keren-keren banget!!! saya terkagum2 lagi. Saya ampe bilang ama si Theo, “Duh the, gw gapapa ya nyatet2 ini pusi yang keren2, abisnya ga bisa difoto sih!”

Yaudah saya bingung, mau nyatet yang mana aja.Sayapun nyatet yang pendek2 aja. Asli itu saya meleleh baca puisi-pusinya.

Nah saya juga baru ngeh dari link tadi kalo puisi2 tadi itu ditulis untuk putri sunan surakarta (Pakubowono XI) yang bernama Tineke. Jadi ceritanya si Tineke jatuh cinta ama pangeran dari kerajaan lain, Dan semua kumpulan syair or puisinya di pajang dimari! woahhhhh kece berat ya! Yang nulis syairnya pun temen-temen si Tineke untuk menggambarkan rasa cinta si putri terhadap sang pangeran. Menurut cerita puisi-puisi tadi ditulis dari tahun 1937-1947. Lalu 10 tahun kemudian mereka menikah. Saya langsung terpana waktu itu, sambil nyatet-nyatet puisi puisi itu di henpon saya. Gak bawa pulpen soalnya kan. Tapi sayangnya Hp saya itu raib dibawa jambret di jakarta sebelum saya pindahin pusi2 yang sempet saya ketik di hp. 😦

dan itu alasan kenapa saya pengen balik lagi ke museum itu.

Sebenernya masih banyak ruangan-ruangan yang saya kunjungi saat itu, tapi saya udah lupa dan yang saya ceritain disini adalah bagian yang paling bikin saya berkesan. Kalo mau cerita detil, klik di link ini ajaΒ .

Ohya diruangan terakhir kita dikasih suguhan minuman semacam jamu or apalah gitu, enak dan katanya itu minuman ratu mas(entah siapa ratu mas ini sayapun lupa). Emang adem and sejuk banget rasanya abis jalan capek menulusuri lorong-lorong panjang Bawah tanah, dan memasuki ruangan demi ruangan di museum ini, dan kita disuguhi minuman yang katanya bisa bikin awet muda ini…. (auk dah bener or nggaknya, lah minumnya cuma sekali, manalah bisa yak!) πŸ˜€

Duduk, setelah menelusuri jalan lorong panjang bawah tanah, dan dikasih minum ramuan awetmudanya si ratu mas. padahal lebih berasa kayak jamu or sejenis bandrek gitulah

Duduk, setelah menelusuri jalan lorong panjang bawah tanah, dan dikasih minum ramuan awetmudanya si ratu mas. padahal lebih berasa kayak jamu or sejenis bandrek gitulah

Oke satu lagi kekaguman saya bertambah saat kita mau menuju pintu keluar. Disini udah boleh keluarin kamera dari tas. Dan saya terhenyakk *tsahhh bahasanyaa* πŸ™‚ tapi iya saya terhenyak liat taman yang menuju pintu keluar. Taman yang bagus dengan beberapa patung-patung bagus. salah satunya kayak foto yang dibawah ini nih

Patung cewe yang posenya sangat menggoda ini. Si Theo ampe niat bagnet loh suruh saya fotoin ini dan suruh saya kirim ke email dia tanpa diedit. sayang saya cuma kpake pocket camera dan resolusi ga tajam plus yang moto juga amatiran alias katro :)

Patung cewe yang posenya sangat menggoda ini. Si Theo ampe niat banget loh suruh saya fotoin ini dan suruh saya kirim ke email dia tanpa diedit. sayang saya cuma pake pocket camera dan resolusi ga tajam plus yang moto juga amatiran alias katro πŸ™‚

Disini ada juga nyempil bangunan rumah keren gitu ala eropa…ahhh sayangnya foto ada di laptop lama. Berikut foto-foto diarea taman menuju pintu keluar

ini kolam teratai ada patung ibu dan anak....saya nyempil deh ditengah :)

ini kolam teratai ada patung ibu dan anak….saya nyempil deh ditengah πŸ™‚

masih diarea taman,deket ama patung cewe yang tiduran tadi

masih diarea taman,deket ama patung cewe yang tiduran tadi

PERADABAN UNTUK MEMBANGUN PERSAHABATAN

PERSAHABTAN UNTUK MEMBANGUN PERADABAN

Baiklahhh sekian nostalgia saya tentang museum yang paling berkesan yang pernah saya kunjungi di Jogja. Kalo ada yang tertarik ingin kesana mungkin bisa klik link ini ya untuk lebih jelasnya lagi. Tapi seperti biasa saya ga terlalu mau mengatakan ini rekomen banget or nggak, karena menurut saya selera orang kan beda-beda ya. Takutnya ada yang kesana dan ternyata merasa biasa-biasa aja. heehe Tapi yang pasti tempat ini bikin saya terkesan. The credit goes to Theo yang udah bawa saya kesini. Ohya saking terkesannya si Theo ama museum ini, dia bilang ke saya kalau dia ingin weddingnya diadain disini, waktu itu Theo masih pacaran ama Etha (temen saya juga), dan saya bilang, wahh keren banget kalo ampe bisa merit disini. Tapi sayangnya ga kesampean karna Si Theo dan Etha dah nikah sekitar 2 tahun lalu kalo ga salah, tapi ga ditempat ini. Mungkin ntar saya mau bilang ama mereka, rayain wedding anniversary aja disini….yang ke 10 kek hihihi…..romantis pasti! πŸ™‚

wesss okelahhh…thank you sudah menyempatkan diri baca-baca postingan saya yang panjang dan ngalor ngidul ini…as always kan yahh..hehehhe πŸ™‚

Jalan menuju pintu keluar. Ini katanya pose ala-ala blum mandi dan arambut awut2an (namanya pun bangun jam 3 subuh)

Jalan menuju pintu keluar.

xoxo

Joice