48

Being Rich….

“There are two ways of being rich.

One is to have all you want,

And the other one is to be satisfied 

with what you have.”

Begitulah kira-kira quote yang saya abis baca di buku “Dangdut” saya. Iyes, buku dangdut alias kumpulan quotes2 yang saya tulis dalam satu buku dan ini terinspirasi dari film A walk to remember itu…duhhh noraknya!. But its ok lah, karna emang ini buku untuk dibaca-baca lagi di jaman sudah agak waras sekarang dan malah lebih asik ternyata. Kalo jaman muda dulu, yaelahhh asal nyablak and nulis aja (kayak sekarang enggak ajeee deh Jo!) 😀

Siapa sih didunia ini yang ga pengen kaya? *ayooo ngacunng* 🙂

Jadi menurut kata-kata super bijak diatas, bahwa ada dua cara untuk menjadi kaya. Yang pertama, yah mendapatkan apa yang kita mau dan yang lain adalah puas atau bersyukur dengan apa yang ada sekarang pada kita.

Lalu pertanyaannya, termasuk yang manakah kita?

To have all we want?

or

To be satisfied with what we have?

Boong banget kalo saya bilang saya satisfied with what I have. Buktinya masih aja mantengin olshop2 di IG, duh!!! padahal bukan tipe suka blanja-blinji amat tapi sering banyak pengen ina-itunya.

Oke, itu soal ingin baju ini baju itu, sepatu ini-sepatu itu or tas ini tas itu…..yah masih sepele lah ya…(Asal jangan tas LV, hermes, or spokat si Louis Boutin *bener ga spellingnya?*)

Kalo soal tas, sepatu dan baju mungkin emang ga ada abisnya, kita para perempuan pasti seneng2 aja ya ama ke 3 hal tersebut. Saya ga sebut perhiasan disini ya, karna emang saya ga pake perhiasan apapun ditubuh saya. Ada penjelasan tersendiri untuk perihal perhiasan.

Sebenernya nulis ini gara-gara abis discuss ama uppa tentang pencapaian hidup saat ini, yang mana memasuki tahun ke 5 berumahtangga.

Iya kita abis ngobrol-ngobrol tentang akhirnya kita datang juga ke hari yang ditunggu-tunggu yaitu  si akad kredit Rumah. Huffftttttt……asli bukan mau norak ya, tapi bener2 ini hal yang udah ditunggu2 dari kapan tau deh! Buat sebagian orang mau beli rumah KPR mah mungkin gampang2 aja. Yah uang DP nya yah juga prosesnya. Tapi buat saya dan uppa, ini semua ga mudah. Saya males banget kalo inget2 udah berapa tempat or lokasi perumahan yang kami udah kunjungi. Dari sekedar survey-survey atau sekedar tanya-tanya aja bahkan sampai udah bayar booking fee dan dan DP. Lokasi idaman saya waktu itu antara Serpong atau Bintaro, tapi apa daya semua ga ada yang tembus.Nyari rumah bagaikan nyari jodoh, konon katanya gampan-gampang susah.

Mau cerita kenapa ga tembus  saya males juga, karena itu gara-gara sifat sok idealis si uppa. Tapi terus setelah sekian tahun berlalu saya mikir lagi, yah mungkin emang udah jalannya kami nggak pindah jauh dari rumah ortu secepat itu. Mengingat 2 bocils dirumah siapa yang ngawasin saat kami pergi kerja.

Nah jadi si akad kredit ini sendiri akan dilakukan hari kamis ini dan mudah2an semua lancar. Tapi kok saya ga se excited dulu ya pas awal2 DP rumah berjalan? mungkin udah kelamaan kali ya? lah iya gimana ga keburu ilfil, lahwong DPnya yang itu juga udah lunas dari 1 tahun yang lalu. Setahun lebih malah. Bisa ngelunasin DP nya aja udah pencapaian banget buat kami, karna ya emang bikin sesak napas kalo inget gimana ngebayarinnya tiap bulan selama 8 bulan kalo ga salah.

Kadang saya ampe lupa kalo kita akan punya rumah disana, saking udah ilfilnya. Jadi proses akad ini bisa lama gini juga kita tetep bersyukur karna kredit mobil juga belom lunas sampai Mei 2015 nanti. *perihhhh oyyyy perihhhh* >>ga sanggup liat bill2 yang masuk. *gigit ATM* 😀

Jadi lumayan kan ada waktu buat napas dikit, ga ngebayar KPR rumah plus mobil sekaligus. Paling sekarang yang mulai panik, yaitu untuk ngebayar semua sekaligus, udahlah saya abis beli motor juga, ini bener2 terpaksa belinya karna kondisi motor lama yang mogok melulu efek banjir kemaren-kemaren itu. So, dengan pedenya saya beli motor beberapa minggu lalu, tetep kredit juga sih hahahaha.Yah jadi dalam 10 bulan kedepan mungkin ga akan menginjakkan kaki di Mall *lebay* ..yes tapi bener ini harus musti kudu kencengin ikat pinggang kakak! sekenceng-kencengnya.

*nulis ini buat self-reminder juga sih sebenernya*

oke, jadi obrolan saya dan uppa adalah mengenai rasa puas atau pencapaian atau keinginan-keinginan manusia pada umumnya. Manusia itu kan katanya nggak ada puasnya ya, kalo dah dapet A maunya B, dapet B maunya C.. Kayak sikon kami sekarang, kalo udah punya mobil dan rumah, trus kira-kira abis ini kita mau apa lagi ya? apa pengen punya rumah yang lebih besar lagi ? (ya karna rumah yang kami beli ini juga rumah super mini deh alias kecilllll, pinjem bahasanya smita :MINI BUT MINE).

Atau, pas kredit mobil ini lunas tahun depan, kita jadi pengen nambah mobil or upgrade mobil? yah pokoknya manusia pasti ga ada puasnya kan?

Tapi ga tau nih kalo buat saya, saya ga terlalu ngoyo soal punya ina-itu, maksudnya kalo dapet ya syukur, ngga dapet kok ya ndumel? ehh salah , ralat dink…maksudnya kalo ngga dapet yowes try again another time gitulahhhh…dengan penuh keikhlasan tapi.

Beneran deh, karena cita-cita saya pas anak-anak udah aga gedean dikit lagi adalah saya bisa traveling or jalan-jalan aja. Gak terlalu pengen punya ina-itu (duhhh jo munafik kali kauuu!) 😀

Eh tapi ga tau sih ya, ini sih pemikiran saya sekarang ya…misalnya ada rejeki gitu lohhh! yah kalo rejekinya cuma buat ngelunasin hutang-piutang yowesss pasrah maning kakakkkkk! 😀 *tunda lagi travelingnya-lalu ngimpi dapet lotre*

Bisda ditebak abis pulang darimana kalo rambut kepang gimbal gitu (sungguh mainstream) Tapi sungguh kangen bisa traveling 4 hari dengan bawaan tas ransel sekecil itu.....

Bisa ditebak abis pulang darimana kalo rambut kepang gimbal gitu (sungguh mainstream) Tapi sungguh kangen bisa traveling 4 hari dengan bawaan tas ransel sekecil itu…..

By the way, kalo keinginan saya gak terlalu punya banyak ina-itu tapi pengen bisa traveling around the world, sama juga boong ya? sama aja donk saya ga satisfied with what I have? soalnya traveling juga masih dalam kelompok pengen ini-itu kan judulnya?

 Kalo soal biaya pendidikan anak, kok saya ga pernah mikirin ya? ehmmm kayaknnya kalo soal yang ini gegara akal bulus saya sering ngomong gini ke diri saya sendiri : “tenang aja jo! nanti lu cari aja institusi tempat mengajar yang anak lu sekolah nya gratis or minimum dapet diskon gede kayak sekarang ini” LOL 😀

ohya tulisan ini ga bermaksud menggurui atau menyindir siapapun yah, tak terkecuali si emak-emak kece  Baginda ratu alias Mak A3 alias mbak Fitri  yang sering nyebut2 New CRV dan Buah batu Regency….. HAHAHAHAHHA…..LOL………….. LOL 😀

Okelah sodara-sodara sebelum si Mak A3 dateng kemari nimpuk saya (pake SK II), kita akhiri saja pembahasan ini… 🙂

pembahasan yang diawal-awal terlihat wise sekali yah saya, dan kliatannya bakal bikin postingan yang bermutu, tapi teteuuuppp endingnya curcol kabeh rek!!!! *bingung ama diri sendiri*

Ya intinya gitu deh manteman, semoga segala keinginan kita tercapai ya tapi jangan terlalu ngoyo juga untuk ngedapetinnya… pas lagi ga dapet yang diinginkan jangan langsung kecewa, tapi cobalah inget-inget lagi kata-kata bijak diatas….kalo dah lupa dan males scroll up lagi nih saya tulis lagi:

“There are two ways of being rich.

One is to have all you want,

And the other one is to be satisfied 

with what you have.”

ps: Tambahan lagi nih, dari komennya May, lupa bilang kalo hidup tanpa ada yang mau dicapai juga bakal boring, so ga dosa kok kalo masih pengen ini-itu, asal yah dilakukan dengan baik dan benar, Sesuai dengan kemampuan kita. Do the best we can do.

Cheers….

HAVE A NICE DAY EVERYONE 😀