48

Bahasa Rahasia

pic is borrowed from here

pic is borrowed from here

Hello, Bonjour, Buenos dias.

Gud day guten tag, konichiwa.

Ciao, shalom dobreydiyen…….

(potongan lagu: theme song kalo lagi ngerayain UN day disekolah)

 

Pernah berfikir ga untuk menciptakan sebuah bahasa sendiri?

Dulu jaman SMP, saya dan sahabat saya Lydia membuat sebuah buku yang isinya kode-kode tertentu yang cuma diketahui oleh saya dan dia. Iseng banget deh! Jadi waktu itu kita naksir ama cowok. Cowok yang saya taksir dikasih nama koka, cowok yang dia taksir dikasih nama kaka, Lydia namanya diganti jadi Kiki dan saya sendiri jadi keke. Asli deh itu kita berdua bagaikan tinggal diplanet lain karena kita punya bahasa-bahasa tertentu yang orang lain ga bisa mengerti. Tujuannya apa? ya selain karena iseng, supaya orang ga ngerti apa yang lagi kita omongin, karena tentu menurut kita itu adalah rahasia. Entahlah kenapa kami sampe segitunya dulu.

Kalau ditanya berapa bahasa yang saya kuasai? mungkin jawabannya cuma 3

Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan bahasa Batak.

Dulu saya pengen banget bisa bahasa Korea (ok I know, its just because I watched too much Korean Drama), dan pengen bisa bahasa Mandarin juga. Makanya kalau lao tze, alias guru mandarin dikelas saya lagi ngajar, biasanya saya duduk anteng deket anak-anak dan ikut belajar dan mendengarkan, nyatet kosakata, supaya bisa belajar dikit-dikit. Eh ampe sekarang tetap aja ga bisa-bisa. Paling taunya  cao an, ni hao, lai-lai, hen pang, ren, shou dll yang anak TK juga tau. HAHAHAHAHA…..

Sekarang ini kalau saya disuruh belajar bahasa, masih mau sih. Pengen bisa bahasa yang sering dipake di Eropa sana. Enak kan ya if one day ke Eropa ga lost translation gitu.

Anyway, ini sebenernya mau bahas tentang yang terjadi dirumah saya belakangan ini. Jadi gini, saya dan uppa suka pake pake bahasa selain bahasa Indonesia saat kami lagi ngomongin sesuatu supaya si Gwinette ga ngerti. Dulu sih kita selalu pake bahasa Inggris (ciahhh, gaya!!!) , eh tapi sekarang Gwin udah makin banyak vocab Englishnya, jadi kita suka switch ke bahasa Batak deh, padahal bahasa batak kami pun kadang masih belepotan juga. Berbahasa rahasia sama Gwinette ini kalau misalnya kita mau ngomongin, kenapa dia ngambek, apa yang dia rebut dari adeknya, dll. Tapi yowes lah, khusus untuk Gwinette, bahasa rahasia kami ya pake bahasa batak itu. Gak tau deh nanti kalau ternyata akhirnya dia juga jadi ngerti bahasa batak. Hihihihi….

Nah yang paling epic adalah kejadian tadi pagi dengan mbak ART kami tercinta. Si mbak kami ini udah lumayan lama kan kerja bareng kami, sejak Gwin usia 6 bulan. Jadi dia udah hapal deh kebiasaan kami dirumah. Saya dan uppa selalu pake bahasa Inggris kalau mau ngomogin hal yang dia ga perlu tahu. Misalnya tentang dia ikut apa nggak ke mall, dia dikasih berapa untuk beli makannya pas malming, atau kalau pas kami tinggalin dia dirumah, atau tentang apa ajalah. (Kadang suka males masuk kamar untuk bicara, dan uppa itu suaranya gedeeee menggelegar kalo ngomong, sekampung bisa kedengaran, makanya harus pake bahasa rahasia).

Dirumah kami, mesin jetpump air nya lagi rusak, jadi musti di pasang dan cabut colokannya, ribet deh karena otomatisnya error. Jadi si uppa kan suka ingetin untuk jangan terlalu lama colokin jetpumpnya kalau airnya lagi ga dipake, selain karena brisik, juga nanti pompanya bisa jebol. Juga kalau colokannya belum dicabut, airnya musti nyalain sesekali. Nahsi uppa tadi seperti biasa ngomong gini:”

uppa: ma, always tell her, don’t forget to turn on the water once in a while”

Eh tiba-tiba si mbak kami jawab dari dapur: “ini airnya masih dipakai kok, pak. Masih dinyalain sekali-sekali.

Jreng!!! Jreng!!!

*hening*

hahahahahha keren amit mbak gue!!!!

diana ngarti loh bok!!!

Trus pernah kapan itu juga si uppa nanya ke saya tentang makanan.

Uppa: “No more food ma? Can I finish this? (ngebuka tudung saji diatas meja makan) how about her? Did she eat already? (her disini maksudnya si mbak)

lalu dia pun tiba-tiba menjawab: “udah pak, makan aja, gampang saya mah ntar bisa masak indomie aja”

hahahahahah…..kece banget kan mbakku!

Ealahhh yasud…. kita musti switch nih ke bahasa batak aja deh kayaknya ya. Biar kita punya bahasa rahasia.

Anyway ada satu sisi yang saya mau bahas disini. Yaitu tentang bagaimana etika menggunakan bahasa ‘rahasia’ ini tempat keberadaan kita.

Jadi gini, menurut saya ada kalanya saat kita menggunakan bahasa rahasia ini  juga kurang sopan ya, misalnya aja mbak kami tadi, dia merasa kita lagi ngomongin dia kalau kita lagi  pake bahasa inggris ditengah-tengah pembicaraan kita. Tapi ada saatnya sih saya merasa ada pembicaraan mengenai teman gereja kita or rahasia keluarga kita dan dia ga perlu tahu tapi dia lagi ada didalam mobil yang sama misalnya.

Iya kalau dia nggak berpikiran kalau kita bicarain yang ga baik tentang dirinya. Nah makanya berbicara bahasa rahasia ini musti pintar-pintar juga ya kapan dan dimana cocok digunakan.

Ditempat saya bekerja dari dulu, disekolah manapun orang phillipine yang saya temui, mereka selalu nge-gank, dan selalu bicara bahasa tagalog ke sesama mereka. Padahal udah dilarang disekolah. Harus full English. yang Indonesia juga begitu, ngumpul pake bahasa Indonesia. Kadang ada kalanya saya pengen bisa semua bahasa supaya saya bisa ngerti apa aja yang orang sedang bicarakan saat saya ada disitu.

Menurut kalian, penting ga sih punya ‘bahasa rahasia’ yang saya maksud diatas?

Sopan ga sengaja berbahasa asing supaya tidak dimengerti oleh orang yang ada didekat kita? Kalau kasusnya saya dan uppa yang mau membicarakan tentang mbak kami itu…kayaknya bisa dikategorikan kurang sopan ya? walaupun kami ga bicarain yang aneh-aneh sih, cuma tentang dia ikut apa nggak or tentang kerjaannya dll.

Selalu menarik ya kalau membahas tentang bahasa ini…..(anak linguistic yang fail)  😀

Anyway, Bahasa apa sih yang pengen kalian kuasai?

xoxo

ps: Ini postingan yang harusnya diposting tanggal 13 Juli. Sekarang pompa air/jetpump kami udah ga rusak 🙂 (informasi penting) hehe