68

Me Time

Sejak kapan sih kata ‘me time’ itu tenar ya? Perasaan dulu ga pernah denger kata ‘me time’. Terus kata ‘me time’ ini seringnya dipake sama ibu-ibu yang baru melahirkan atau punya anak. Semacam excuse gitu deh untuk bisa nyantai-nyantai sejenak dari lelahnya ngurus bayi baru lahir. Eh belakangan juga kata me time dipakai sama semua orang yang lagi pengen menikmati waktunya sendirian. Termasuk bapak-bapak juga kan.

Me time itu pertama saya denger ya pas lahiran Gwin, anak pertama saya. Iya memang shock juga ya dari yang hidup nyantai-nyantai, eh tetiba gedubrakan siang malem ngurus bayi lucu baru lahir. Sampe rasanya sulit kapan bisa nonton tivi, drama korea absen lama banget. Novel? Ya ampun baca novel lagi kan baru start 1 tahu lalu, pas ndul dah gedean dikit. Nonton bioskop juga sama sekali ga pernah. Creambath? Haaa? Apa itu creambath? Ahhh pokoknya ga kenal salon, ga kenal mall apalagi hangout ama temen-temen. Ya jangankan ama temen-temen kan? Lah wong pergi pacaran bedua suami aja mustahil rasanya. Ngeluh ceuuuu??? Hahahaa ya nggak sih…cuma lagi mau bilang aja kalo ternyata arti ‘me time’ buat saya itu sekarang udah bergeser. Artinya?

Jadi saya pas lagi ngetik ini, Minggu pagi saya bangun jam 5.30 trus pengen bikin sarapan havermut panggang (abis liat resep di majalah ayah bunda) terus pas lagi nunggu havermutnya mateng di oven, saya liat martabak telor sisa tadi malem yang masih banyak. Trus makan deh sendirian. Baru berasa kok sepi banget yaaa… padahal brisik juga sih sama suara mesin cuci yang lagi nyala dan mbak sari yang lagi goreng ikan. Hehehe… iya tapi berasa sepi karena bocils alias duo G belom pada bangun (hmmm bapake pun masih molor). Jadilah saya makan martabak telor tanpa interupsi. Wooohoooo…. sedep bener ya, secara kalo lagi ngapain pun emaknya pasti ada interupsi. Jadi hal begini aja ya bisa dikategorikan me time. Tapi ya justru itu nikmatnya ada bocils, rumah jadi rame. Gak akan tergantikan.

Dulu jaman baru lahiran Gav lebih dasyat lagi, karena saya sering ga tidur more than 24 hours. Gav tuh susah bobo unlike kakaknya yang tukang molor. Jadi edisi begadangnya Gav lebih parah. Nah hiburan saya satu-satunya adalah kalo ke pasar belanja pagi-pagi sendirian. Duhhh itu rasanya nikmat banget.

Tapi ga sebanding nikmatnya, karena pasar mah deket banget ama rumah, naek motor 5 menit juga nyampe. Yang paling nikmat itu bisa pergi beli diaper dan peralatan baby macam kapas, sleek, dll ke baby shop yang ga jauh dari rumah, naik motor 15 menitan.Udah deh tuh, kadang mampir makan di deket-deket baby shop itu. Hahahaha….tapi ya udah ga bisa lama-lama juga soale langsung kangen ama si ndul.

So, me time yang dulunya adalah creambath di salon dan nonton bioskop…sekarang bisa menikmati martabak telor tanpa interupsi pun sudah luar biasa. Eh tapi nih si me time-me time itu sama sekali ga guna kalo ga bisa peluk-peluk dan cium-cium bocah baru bangun tidur. Jauh lebih luar biasa nikmatnya karena bau asem campur bau ilernya itu ga ada duanya….. sungguh ini bukan gombal. Lebih seneng ciumin si endul pas bangun tidur daripada pas abis mandi. Yes we need ‘me time’ and let us use our time wisely.
So what’s your me time then?

Have a nice day fellaz!

martabak telor yang aduhaiii enaknyooo

martabak telor yang aduhaiii enaknyooo

24

PARTIKEL and The Reason I read it (part 2)

Halo halo …..

Postingan yang tentang review Partikelnya Dewi lestari keburu keposting sodara-sodara….

gitulah kalo ngetik di henpon, bingung bedain save and upload! maksud hati mau save eh malah upload…

jadi diualang lagi ahhhh…

karna part 1 nya nge ganttung..saya ulang lagi ya dari awal…

To be honest, saya ga terlalu suka baca buku2 yang isinya “berat” alias otak musti mikir!  Saya suka curang baca awal dan pengen liat endingnya dan langsung lompat ke halaman akhir! see! pembaca macam apa saya??

Jadi kalo ga ada yang memotivasi saya untuk baca buku tersebut..ya saya males aja.

Meskipun buku tersebut di rekomen banyak orang dan pas awal saya baca udah ga menarik…ahhh malesss lagi deh.

Nah tetiba saya pengen baca supernova nya Dee Lestari. Saya kagum banget deh ama beliau. Kok ya bisa ya manusia punya talentanya banyak gitu kayak dia?. kalo follow IG nya dia itu pinter masak,baking bikin menu sehat buat keluarganya,dan tentunya kita tau dia bisa nyanyi dan ciptain lagu plus main alat musik dll.

Waktu kuliah dulu saya liat temen beli supernovanya yang pertama tahun 2001 “Kesatria,putri dan bintang jatuh”. Temen saya bilang bagus. Tapi saya buka dan coba baca2 halaman demi halaman kok saya ga tertarik ya. Ah sudahlah males and ga ada waktu juga

Jadi ceritanya sekitar sebulan lalu, tiba-tiba saya dapet komen di blog, waktu itu posotingan tentang “The 4th Wedding Anniversary”

Gimana ga kaget kalo dapet komen dari seorang Dee Lestari, yang notabene saya kagumi. Lah wong dapet komen dari temen2 di blog aja saya udah seneng….ehh ini dapet komen dari Dee Lestari bok…

Tapi inti dari komen beliau sih karna ada sesuatu yang dia mau tanyakan bersangkutan dengan salah satu komen saya yang ada di IG nya beberapa bulan lalu

Kaget dong saya, duhhh ini apa ya? apa jangan2 saya ada salah ngomong or gimana…

Beliau minta alamat email saya dan saya balas disitu

Akhirnya saya penasaran kira-kira saya komen apa ya dulu di IG nya dia?

Jadilah saya obok-obok itu Ig nya padahal udah lama, ya jadi aga jauh mundur kebelakang nyari fotonya.

Nah barulah saya liat, ternyata tentang komen saya waktu dia pulang kampung untuk acara “mangokal holi” (Adat batak utuk pindahin tulang belulang keluarga ke satu liang kubur)

Waktu itu beliau emang mampir ke Limbong (desa yang saya pernah tinggali selama 1 tahun), jadi saya sangat tertarik ngeliat gambar2 desa yang dia upload. It brings back my mychildhood memory (walaupun cuma setahun, tapi memorable banget, si anak kota masuk kampung)

Nah saya rajin sekali komen disetiap foto dia uoload di IG nya waktu itu. Kira-kira ada 3-4 foto yang saya komen. Dan beliau suka bales juga dengan kata “wowwwww!!!!” kayaknya dia amazed dengan cerita saya di komen fotonya

Sebenernya saya tertartik berkomen disana karna dia pun bercerita lewat foto yang dia upload, ya jadi saya cuma menyambung cerita beliau aja…

Sampilah kecerita tentang Raja uti, penguasa pusuk buhit (salah satu gunung di pulau samosir)
konon raja uti ini adalah stengah manusia or apalah gitu jadi semacam pemanggilan roh gitulah.

Jadi ternyata beliau sangat tertarik dengan komen saya, saat saya bilang, bahwa waktu saya pernah tinggal disana, saya pernah mengalami upacara pemanggilan Raja Uti turun ke desa…jadi ini upacara sakral nan mistis

Ternyata kisah yang saya alami langsung ini adalah daya tarik bagi beliau untuk mengetahui lebih dalam cerita tentang  Raja Uti tsb

Pendek cerita, beliaupun mendapatkan email saya, dan kitapun beremail2an….lalu beliau minta no hp, yang mana katanya dia mau ngomong langsung lewat telepon

Jadi akhirnya diapun nelfon..

Huaaaaaaa DEE LESTARI bokkkkk!!

Nelfon saya…untuk apa????

saya ditanya tentang kisah yang saya alami waktu kecil dulu tentang suasana pemanggilan raja uti dimalam sakral nan mistis itu

Dan ini semua adalah untuk riset dia yang berhubungan dengan Novel supernova yang berikutnya, yang berjudul GELOMBANG.

WHATTTTTT????

jadi aku termasuk narasumber ga sih ini namanya???

hahahahhahaaha GR banget deh jo!!!

Pokoknya kelar deh itu wawancara lewat telfon, suara pake acara gemeteran lagiiii

sayapun jadi penasaran kayak apa sih supernovanya dee lestari yang kata orang2 bagus itu?

akhirnya saya beli deh PARTIKEL….

Dan dalam waktu 3 hari saya selesaikan dengan emosi yang campur baur…bahagia liat zarah yang sukses sebagai wildlife photographer. tangis haru melihat hubungan zarah dengan ibu, adik dan abah uminya, amarah terhadap Kozo sahabatnya yang berkhianat dengan berhubangan ama kekasihnya yang bernama storm dan penasaran dimana ayahnya Zarah si Firas itu… pokoknya aku tenggelam dalam karakter Zarah!

crazy!!! she’s a genius! I mean Dee is Super GENIUS!!!

saya sih ga terlalu tertarik dengan fungi dan ilmu2 biologi yang ada disitu apalagi ufo dan alien2. tapi tentang orang utan…saya ampe nangis bagian dia mau pisah dengan sarah anak orang utan yang 3 tahun diasuh zarah….

Well now I know why Everybody love supernova nya dee lestari

And I can’t wait for the next supernova “GELOMBANG”

How will my experience be included in her book  later? (GR AJA….PADAHAL NTAR DI SKIP 😀 )

speechless abis baca partikel

ps: oh ya saya ngaku loh ama Dee ditelfon kalo saya belum pernah baca karya2 beliau termasuk supernova….dan dia ketawa maklum hihihi

xoxo
joice

2

PARTIKEL and The Reason I read it

To be honest, saya ga terlalu suka baca buku2 yang isinya “berat” alias otak musti mikir! juga ga terlalu suka untuk baca novel. Saya suka curang baca awal dan pengen nliat endingnya dan langsung lompat ke halaman akhir! see! pembaca macam apa saya??

Jadi kalo ga ada yang memotivasi saya untuk baca buku tersebut..ya saya males aja.

Meskipun buku tersebut di rekomen banyak orang dan pas awal saya baca udah ga menarik…ahhh malesss lagi deh.

Buku yang terakhir saya baca kayaknya cinta miund deh. baca cuma semalaman kelar deh bukunya.Langsung saya pinjemin ke temen2 guru diskolah. Soalnya bacaan ringan.

Nah tetiba saya pengen baca supernova nya Dee Lestari. Saya kagum banget deh ama beliau. Kok ya bisa ya manusia punya talenya banyak gitu kayak dia?. kalo follow IG nya dia itu pinter masak,baking bikin menu sehat buat keluarganya,dan tentunya kita tau dia bisa nyanyi dan ciptain lagu plus main alat musik dll.

Waktu kuliah dulu saya liat temen beli supernovanya yang pertama tahun 2001 “Kesatria,putri dan bintang jatuh”. Temen saya bilang bagus. Tapi saya buka dan coba baca2 halaman demi halaman kok saya ga tertarik ya. Ah sudahlah males and ga ada waktu juga

20

Always Feel Good After Muay-Thai

Alkisah seorang perempuan yang baru melahirkan anak ke 2, Berat badannnya stuck, ga turun-turun, yang ada naik mulu karna setiap dia habis menyusui anaknya, maka mulutnya nyari-nyari martabak. Bahkan sambil menyusuipun mulutnya pasti lagi ngunyah martabak”

MARTABAKKKKKK OH MARTABAKKKKK!!! ‘

BLAME IT ON MARTABAK!!!

***

😀

😀

***

Gak bisa dipungkiri, saya adalah wanita yang ga bisa tahan selera, kalo perut udah laper, jangan tunggu2 lagi, langsung makan aja. Penyakit maag sering dijadiin alesan 😀

Saya ga pernah tau loh sebelumnya seperti apa rasa lapar yang benar benar lapar sampai saya akhirnya mengalami yang namanya menyusui anak. Widihhhh brohhhh! macam di peras2 perut ini rasanya….LAFARRRRRRRRRRRR sangat!!! *lebay* 😀

Ga mau bahas ini itu kepanjangan ahhh (suka gini deh gw yaaa merembet kemana2, lah wong mau nyeritain muay-thai…piye toh jo!) hehe pokoknya Berat badan saya stuck dimasa-masa menyusui itu, yang ada naiklahhh. (I don’t blame it to the breasfeeding itself loh ya emang sayanya aja yang ngegragas)

Oke, Back to Muay-Thai!

Saya ga tau sejarah Muay-Thai ini, *males gugelnya*

Pokoknya berasal dari Negara Thailand deh, sejenis kick boxing2 gitulah. Gak ngerti juga.

Yang saya tahu, Everytime after doing Muay-thai I FEEL SO GUUUUUUUUUUUUUUUUUUDD….

Kadang malah merasa badan langsung kayak kurusan gimanaaaa gituuuuu! *ajiyeeeee* 🙂

Tapi itu mah perasaan saya aja ternyata, karena pas udah naik ketimbangan, halahhhh paling cuma turun se ons dua ons! *elus2 timbangan* 😀

Awal saya ikut Muay-Thai adalah bulan Juni 2013 (masih baru banget kan ya)

Jadi itu gara-gara parents2 diskolah tempat saya mengajar kan suka komentarin bentuk badan saya yang kata mereka udah “kurusan”

Kurusan dari mana sih buuuuu??? Lah wong waktu itu masih ada di zona 60??

mungkin mereka cuma mau basa basi aja kali ya,,,, 🙂

eh tapi tanpa maksud banding2in, parents taon lalu emang asik berat, ngobrol aja kayak temen.

Nah ada satu ibu yang baru lahiran juga tapi kok udah langsing aja sih ??? *tuh kan saya saya mah orangnya sirikan kalo hal beginian* 😀

Ternyata eh ternyata dia ikut Muay-Thai. Lalu dia bujuk bujukin saya yang saat itu masih nge-gym. Saya mulai balik ke Gym sih pas Gavin umur 10 bulan. Takut juga sih ama bekas operasi SC.

Okeh, jadilah si ibu tadi berhasil merayu saya untuk ikutan Muay-Thai. Setelah saya pikir-pikir wah boleh juga nih, secara saya lagi jenuh di tempat Fitness (hallahhh padahal baru juga 4 bulan nge-gym) 😀

Setelah bayar uang pendaftaran, dan bayar biaya untuk latihan (8x) lalu kita harus beli wrap untuk tangan,  THEN, THE BATTLE BEGINS!

Di Muay-thai kita ada trainer one on one gitu, Tapi karena di camp tempat saya latiihan cuma ada 2 trainer, maka harus gantian. Jadi ritmenya gini: Kalo misalnya kita datang kebetulan berbarengan ada 2-4 or 5 orang, maka kita pemanasan bareng. Nah setelah pemanasan baru deh one on one tadi. Jadi emang kurang asik sih kalo terlalu rame, 4-5 orang masih okelah.

Oh ya cerita tentang pemanasannya yah.

Jadi ya itu, saya kaget pas pemanasan aja kok saya udah lodohhh banget….keringat bercucuran, baju udah basah (Tapi belum kuyup) 😀

Pemanasannya ya standard lah gerak-gerak badan, biar gak kaku. Nah setelah gerak -gerak badan yang look so simple itu maka si trainer mengambil alat untuk skipping…huahhhhh saya kan ga bisa main skipping, paling bisa loncat sekedarnya….akhirnya udah capek loncat2, kirain udahan, ternyata suruh balik ke posisi masing-masing dan kita disuruh angkat barbel, berbagai gerakan untuk ngecilin paha dan lengan ceunahhh. Latihan nonjok2 gitulah pake barbel, Nah pokoknya latihan pake barbel itulah paling menyiksa menurut saya.

Kirain udah kelar, ternyata kita masih harus pukul2 samsak…hadehhh ternyata samsak itu susah yahhhh buat dipukul …*sungkem ama Chris John*

Udah kan ya pukul2 samsaknya, nah sekarang latihan nendang, oalahhh yang ini malah lebih meletihkan lagi…..bisa beberapa sesi. gantian kaki kanan 20x, kaki kiri 20x, lalu kaki kanan dan kiri 20x, lalu push and kick 20x lalu yang terakhir kick 20x pake speed yang cepat. Kalo ga pinter-pinter atur pernafasan yaudinnn deh selamet aja…..yang ada nyesekkkkkkk ampe ga bisa napasss….*lap keringet*

Asli itu wajah-wajah trainernya minta dibogem banget deh! ngeselinnnnnn! rasanya pengen saya tonjok beneran…..hahahhaaha *gak lahhh, mana berani saya ama trainer… *

Tapi mereka emang sengaja bikin kita ngeluarin semua tenaga kita. Trainer mah tau banget kalo kita udah pukul asal-asalan….pasti dia masang muka sangar dan seolah-olah nantangin kita….”manaaaa tenaganyaaaaa??” ….. gitu katanya…. (ampunnnn mas toraaaa, ampunnn Mas Gun!!!!)

Nah kalo bagian nendang2 udah, baru deh pake sarung tinju….beughhhh berasa kayak street fighter ….

And yes, I love this part, suka banget. ini bagian intinya yaitu jab, cross, knee, push, kick, elbow,Hook, upper cut. (Istilah-istilah gerakan yang kita musti lakukan di kelas muay-thai,kira-kira kayak digambar ini deh)

Keliatan banget masih amatirannya, tapi udah gaya aja minta difoto :D

Keliatan banget masih amatirannya, tapi udah gaya aja minta difoto 😀

Hari Pertama Muay-Thai saya langung berasa Fresh banget, Ya gimana ga fresh kalo keringat keluar bercucuran kaya abis di cemplungin di bak mandi. Aseli basah sebasah-basahnya, Padahal saya tipe yang susah berkeringat.

Tapi jangan tanya kayak apa sakitnya badan saya pas malemnya….huhuhuhuhu sampai 3 hari saya ngerasain badan kayak abis di tindih tronton dan berasa kayak abis digebukin satu kampung. *yang in gak lebay deh*

Pokoknya saya cranky abeeesss dirumah, gara-gara badan sakit semua. Sempet saya putus asa, pas latihan ke 2 kok kayaknya bukan tambah gampang tapi malah makin susah dan ga nyenengin banget. Tapi kata si Trainernya emang gitu, kita bakal enjoy kalo udah join 4-5 kali latihan. Dan bener aja donk, setelah 4 kali latihan saya jadi nagih dan selalu ingin balik ke muay-thai camp untuk latihan.

Oh ya setiap sesi latihan, durasinya bisa 1,5-2 jam termasuk pemanasan. Tapi kalo lagi rame yah musti lebih lama dikit karena harus ngantri nunggu giliran. Tapi jarang sih saya ketemu yang lagi rame banget.

Yang latihan disini banyakan ibu-ibu, jadi kita nyaman-nyaman aja. Kalo laki-laki ada aja tapi ga terlalu banyak justru. Pernah saya terkaget-kaget liat ibu-ibu yang usianya kayaknya udah ga muda lagi, saya udah underestimate aja si ibu ini ga bisa nendang, ealahhh ternyata…dia super power banget,,,,saya kan jadi malu dan minder…Tapi berkat liat ibu-ibu yang kece-kece tadi saya jadi makin semangat, masak saya yang early 30 kalah ama mereka yang udah usia menjelang 50?? *kompetitif*  😀

Kalo latihan inti udah selesai, kita disuruh push up 60x, push up kiri kanan 30x, back up 20x dan gerakan-gerakan lain yang saya ga tau namanya apa.

hitungan bisa ditambah sesuka hati si trainer, dia ngeliat kemampuan masing-masing juga. Untuk Gerakan dan kegiatan pemanasan bisa variatif juga kok, kadang mereka ada-ada aja gerakan yang baru yang kadang bikin saya makin tersiksa pas latihannya tapi makin berasa manfaatnya setelahnya. 🙂

Nah ini bagian yang saya paling suka, bagian penutupnya yaitu “pelemasan”…. Agak susah jelasinnya, tapi yang pasti ini bikin badan kita gak kaku dan seperti meringankan pegel-pegel yang ada.

Kalo soal cidera, yah namanya juga olahraga beginian yah, pasti ada aja cidera-cidera kecil. Waktu awal-awal latihan saya selalu dikasih pelindung kaki, pernah sampai biru lebam dan bengkak. Tapi mereka punya minyak urut yang katanya dari Thailand juga, nah si mas Tora salah satu pelatihnya itu bisa ngurut-ngurut yang keselo. Tangan saya juga pernah luka, yang seperti saya lagi alamin lagi sekarang, jadi karna pergesekan di wrapnya, pas latihan nonjok2 itu kayayknya. Dan sepertinya kelingking saya juga lagi agak keseleo  beberapa hari  ini. Tapi saya gak penah ngeluh kalo soal beginian, karna ya itu tadi…I always feel good after Muay-Thai.

Berikut ini persiapan sebelum ikut Muay-Thai

1) Fisik harus dalam keadaan fit, kalo lagi kurang fit mending jangan dipaksain datang. Apalagi kalo malem abis begadang, yang ada lemes banget dan powernya ga keluar pas latihan. (saya pernah kejadian begini)

2) Pastikan makan minimum 2 jam sebelum latihan. Dan jangan sampe lagi dalam kelaparan pas latihan, yang ada ambrukkkk. Kalo kekenyangan pun salah besar….ulu hati bisa nyut-nyutan saking sakitnya.

3) Yang perlu dibawa yah pake baju olahraga yang nyaman.  Gak perlu sepatu olahraga, gak pake alas kaki kok, dan pastikan bawa handuk..karna keringatnya super duper bikin kuyup. Plus jangan lupa bawa botol air minum. Bawa hand wrap sendiri (bisa dibeli ditempat latihan), kalo sarung tinjunya mereka punya, jadi ga usah repot-repot bawa. Tapi sekedar mengingatkan kalo yang namanya fasilitas umum itu udah pasti ga enak. duhhhh baunyaaa semriwingggggg….. Ada aja yang baunya kebangetan. Saya sih belum punya, kemaren itu mau nitip ama temen yang lagi ke bangkok, eh dia ga nemu. Soalnya harganya bisa 2 kali lipat mahal disini. Dear temen-temen yang ada rencana  ke Bangkok dalam waktu dekat ini,,,,saya mau donk nitip sarung tinju ya,,,hehehehe

4) Rasa-rasanya emang itu aja deh dulu persiapannya. Kalo ada yang mau nambahin…yuk monggo..

Sejauh ini saya seneng banget tiap mau latihan Muay-Thai, cuma sayang saya ga punya banyak waktu aja. Beruntung tempat Muay-Thai ga jauh dari tempat kerja saya, dan saya selalu bisa sempet kesini kalo pulang kerja dan ada jam lowong. Misalnya murid les private saya bisa les jam 5, jadi saya kan pulang jam 3 tuh, nah bisa deh datang ke camp dan latihan, walaupun harus agak buru-buru. Sebelnya karna hari minggu mereka ga buka, kalo sabtu cuma ampe jam 6 sore aja, ih gak seru yahhh. 🙂

Segitu dulu aja ya cerita saya tentang olahraga yang saya lagi gandrungi ini….semoga bermanfaat… Ada cerita tentang jenis olahraga lain yang udah pernah kalian coba atau sedang gandrungi juga? boleh cerita disini,,,,,

SALAM OLAHRAGA!!!

😀

XOXO

Joice

Lodoh....mau pengsannn rasanya

Lodoh….mau pengsannn rasanya