24

Updating status

Hidup di jaman sosial media katanya sih mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat. Bener ga sih? Jawab masing2 aja ya.
Dari jaman Friendster di tahun 2006 sampai hijrah ke Facebook tahun 2008 lalu ke twitter di 2009 trus ke Instagram dan belum cukup ribet..ditambah pulak ama path plus ini nih si wordpress yg akhir2 ini lebih sering ditengokin.
Friendster kan dah isdet, FB sempet kayak manggadua,tp skrng dah lmyan sepi olshop2nya. Lalu Twitter jarang buka. Dulu aktif ditwitter gegara itu tuh menjelang konser the cardigans. Jadi 2012 itu adalah paling aktif ditwitter.Fb hampir ditutup tp kok heran ga jadi2 mau deactivate accaount yah? *mungkin masih penapsaran or kepo liat para mantan or mantan kecengan or mantan HTS lagi pada ngapain aja* lol…hahahahaha
Instagram sih baru sekitaran tahun 2012 deh kayaknya mulai.Tapi beneran aktif update foto2 ya di tahun 2013. PATH ini nih yang jarang banget update meski udah lumayan lama tau dan bikin accountnya. Kaga ada special2nya deh perasaan. Soale kok berasa kayak FB aja sih menurut saya. Rese! Kalo kita komen distatus orang trus ada orang yang komen juga tp kita ga kenal eh trus kita ttp dapet notifikasi. Paling males kan. The best sosmed so far sih menurut emak2 rempong ini ya, si.IG dan Twitter itu.
“Lu gak nyenggol gw, yah Gw gak kena”
Gitu kira2 slogan sosmed dua itu. Yang artinya kalo ga dimention namanya yah ga dapet notif. Jadi kan asik notif ga bejubel pdhal kita ga ada hub nya ama komen orang2 tadi. *udah cukup ribet belom nih cara pembahasan saya* maappp yaaaa pemirsa…hihihi ini sebenernya saya mau posting apa sih ya tadi? Bisa lost gini….. hihihi…
Perasaan sih td mau posting tentang “updating status”
Ok, sebenernya sih ini semacam postingan tentang kenyiyiran saya ya kepada seseorang yang suka “Nyinyir-able” banget. Di Fb, pada jamannya dulu biasalah ya emak2 muda macam saya suka menggalau kalo liat anak sakit or ada sesuatu milestone yang menyangkut tentang anak. Saya sih lebih sering update status yang ga penting2 macam betapa senangnya saya karna ada libur seminggu, or sebulan… hihihi bikin ngiri orang ini sih maksudnya.¬† Pokoknya saya lumayan aktiflah updating status pada jaman baru2 punya anak. Saya sih biasanya bikin status tipe singkat dan ujung2nya ntar yang konyol dan mengarah ke lelucon ga jelas. Jarang deh update status bikin ayat alkitab, or kata2 motivasi macam mario teguh. Lebih sering ke yang bodor2 alias mengundang tawa. Eh ga mau munafik ya, tapi beberapa kali sih ada update status tentang kekesalan or kegalauan or kesedihan gitu deh. Yah tapi jarang banget. Itu pun kadang saya ga ngomongin straight to the point. Cuma ngasih clue aja. Contohnya, saya pernah update status begini : “what a big relief” >> nah status begini kan tipe2 yang mengundang kekepoan banget ya! Cuma status begitu doank tapi komennya bisa puluhan. Jadi itu status saya bikin beberapa menit pasca Sidang Thesis diatmajaya.HP saya lagi error jd uppa kan ikut nonton sidang jadi langsung pinjem bb nya trus apdet deh. Tipe status kayak begitu tuh sbenernya ga ada tujuan apa2 sih. Tapi buat orang2 terdekat saya, mereka langsung tau apa maksud saya. Maka langsung lah ucapan selamat datang berentetan. “Selamat ya kak” , itu kata adik saya.or “congrats jojoba,makan2 yaw!” Pokoknya gitu deh. Nah ntar kebawahnya ada deh itu yang nanya2 kepo “abis ngapain emang jo?” Dalem hati, yes berhasil bikin penasaran. Hahahaha……
Oh ya tadi sampe mana deh yg mau crita ttg status nyinyirable itu ya?
*lost mulu deh akika ya bok* :))
Nah jadi gini, saya sebenernya bikin postingan ini gara-gara kemaren saya update di sosmed. Kira2 gini nih bunyinya : “ada tips2 ciamik ga supaya anak 3,5 tahun gak ngompol tengah malem or menjelang subuh? Pdahal dah pipis seblum bobo”
Iya sih saya tau, nanya tips2 begini kok ya di sosmed sih? Tanya donk orang2 terdekat or gugel kek. Tapi ya gimana donk ya, kadang nih jari gatel aje gitu mau apdet..hahaha…
Tapi saya sih udah tau pasti ntar ada si “wati” (nama samaran) nih yang komen. Iya jadi si wati ini ya selalu komen kalo saya bikin status tentang milestone anak. Padahal jarang juga deh updatenya. Ujung2nya nih orang menceramahi saya. Iya iya saya tau kok kalo bikin status tipe yang minta masukan gini emang beresiko banget untuk diceramahin or bahkan di hakimi. Gapapa sih, soalnya saya juga kadang khilaf suka sok ceramah ga jelas gitu…ga sadar komen2 kita kadang bikin hati orang makin ngenes. Yang bikin status pun jadi nyesel ngapdet.
Tapi ga tau kenapa ya, nih orang yang namanya wati ini bener2 judgmental banget orangnya. Berasa paling pinter soal urusan anak. Yang paling bikin sakit hati ya itu jaman gwin baru lahir. Saya ditanyain pertanyaan standard yang ngeselin “lahiran normal or SC?” Belum cukup tersayat2 hati ini, maka ditanya lagi : “ASI or Sufor?” Prettttlahhhh!!! Nyebelin banget. Soale kan saya melahirkan secara SC dan ga berhasil nyusuin gwin.
Nah namanyapun ibu2 baru dan polos ya ditanya ya saya jawab “iya kak, SC…dan ampe skrng masih sufor, asi nya belum keluar” (waktu itu sempet keluar tp dikit banget trus gwin umur 1minggu masuk RS lagi 3 hari karna diare, jadi saya stres kan tuh maka makin keringlah ASI) dan sejak itu dia mulai cermahin saya, bikin lah postingan or share link tentang ASI trus nge tag2 saya. Padahal saya ga pernah loh update status yang minta tips2 supaya Asi banyak.Hadeuhhhh gak nolong banget tauk! Malah bikin saya sedih waktu itu. Bikin saya makin rasa bersalah ama anak karena kayaknya dosa besar banget ga berhasil menyusui….berasa fail jadi ibu. See??? Liat ga dampaknya? Yeah nyebelin banget emang. Tapi salah sendiri sih,kenapa juga saya dengerin tu orang… trus kenapa juga saya upload2 foto si Gwin tiap dia ulang bulan. Kan itu mengundang pertanyaan “ihhh gendut banget jo anak lu, ASI or Sufor?” *lempar termos susu* :)))
Jadi ya gitu emang udah resiko banget ya kita update status tuh udah pasti mengundang orang komen. Ada yang komennya tipenya Helpful banget >> sebenernya komen tipe yang ini yang saya harapkan datang,bukan yang nyiyir balik or tipe sok menggurui banget lalu endingnya judging kita ga becus or just did smthing wrong.
Ya ada kalanya sih orang khilaf ye,tapi kalo khilafnya terus menerus itu sih udah habit dan ga sehat lagi. Pengen sih nge unfriend nih orang tapi hmmmm gapapalah biar saya bisa kepo2 juga udah kayak apa sih hebatnya tuh orang? Hahahahaa dasar lu jo!!!
Setelah anak ke 2 saya lebih rilex, lahiran ttp SC, ASI juga cuma 9 bulan. Bodo amatlah mau baca komen apapun saya udah kebal…ga ngaruh. Oh ya wktu gwin umur 4 hari dan diopname lagi 3 hari karena diare, saya ga ngasih tau siapa2 dan ga ada update status apa2 apalagi sharing foto anak lagi terbaring di UGD dan ICU gitu. Males banget ntar dapet komen kepo and judgmental. Pokoknya gak guna deh. Ga ada yang tau kalo saya hampir mati terduduk sambil nangis didepan pintu ICU nunggu kabar Gwin apakah dia akan baik2 aja, karna rentan banget dehidrasi umur segitu.Apalagi Pas gavin umur seminggu juga gitu. Saking ngototnya saya utk kasih ASi, padhal emang produksinya ga memadai, jadi si Gavin pas checkup pertama, ternyata bilirubinnya 20,1 (gileee hampir ganti darah nih kata DSA nya kalo bilirubinnya ga turun after blue light treatment) sutreess berat saya wktu itu. Gavin di triple blue light selama 2 hari.hiksss sedihnyaaa. Tapi saya ogah update status. Bahkan keluarga mertua aja hampir ga saya kasih tau. Ya itu deh alesannya saya males dengerin ceramah2 yang endingnya ngejudge. Ga tau deh nih apa sya yang terlalu sensi apa gimana ya. Tapi khusus kasus si wati tadi, emang bikin kesel sih karna dia berasa paling hebat n pinter ya. Dalem hati sering ngomong ama diri sendiri, semoga gw gak kayak dia kalo ngasih komen2. Makanya kalo ada orang minta masukan diupdate statusnya dan saya berasa relate and bisa jawab ya saya jawab sih tapi biasanya saya selalu minta maaf dulu seblumnya “sorry ya gak bermaksud menggurui” (lahhh padhal udah mengggurui yakkk hahahaha) yah tapi setidaknya kita bermaksud baik kan ya. Misalnya aja waktu ada yang nanya tentang early childhood education ya saya mahhh pasti nyamber donk jawab panjang kali lebar soalnya ini kan emang bidang saya. Tapi ya itu tadi seblumnya say sorry dulu kalo2 orangnya berprasangka kita mau menggurui. Ya lagian kan situ minta pendapat kan ya? Hihihihi…
Ya udah segitu aja deh postingan tentang update statusnya….
Lahhh intinya apa donk nih?
Ya jadi intinya saya kaga demen ama si wati, nyamber mulu kalo lagi bikin status tentang anak di FB. Hahahahaa lol lol…..
Ga dink, saya cuma mau bilang aja ya trima resiko donk, sapa suruh update2 status apalalagi minta pendapat. Lagian kok minta pendapat di sosmed…. *nunjuk hidung ndiri* hahahaha (padahal ga jarang juga loh dapet info cepet dari sosmed) asal jangan apdet status aja pas anak udah keadaan gawat darurat. Iya waktu itu sempet salah satu admin group MPAsi bahas bagaimana manusia jaman sosmed skrng ini terlalu mengandalkan sosmed. Sampe2 pas anak sakit pun minta pendapat or update dulu baru kedokter. Bisa sih minta pendapat di sosmed. Cuma kalo udah gawat ya mending bawa aja duly ke dokter. Baru deh ntar bisa share di sosmed….
Gitu sih kata ibu2 admin di group itu.¬† Yah sekarang gimana bijaknya kita aja ya untuk mengontrol jemari kita untuk mengetik hal2 yang baik di status kita dan tentunya memanfaatkan sosmed sebaik mungkin. Jangan kayak saya juga ya yang terlalu sensi ama si wati. Hahahahaa…..sekian dan trimakasih¬† *abis nulis ini dapet komen judgmental ga yah?* haahhahaa..
Silahkan yang mau komen….tenang2….asal jangan kayak si wati…akik mahh asik2 aja kok….hihihi :)))))
image